Sinopsis The Secret Life of My Secretary Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 06 Juni 2019

Sinopsis The Secret Life of My Secretary Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya: Sinopsis The Secret Life of My Secretary Episode 3 - 4

Sinopsis The Secret Life of My Secretary Episode 1 - 2


Dibuka dengan kilas balik, pahlawan kita, JUNG GAL-HEE ( Jin Ki-joo ), menceritakan bahwa keluarganya selalu memiliki moto yang mereka saksikan: "Tiga momen kesabaran dapat menangkal bencana." Semua orang percaya dengan tegas, tepat sampai ibunya ditabrak truk sambil berolahraga tiga saat kesabaran.

Di ranjang kematiannya di rumah sakit, ibu Gal-hee mencoba untuk memberitahu putrinya untuk "membuang" moto keluarga, tetapi bunyi bip detak jantungnya menghalangi kata-katanya.
Dia lewat sebelum menyampaikan pesan, meninggalkan anggota keluarga terisak dan Gal-hee dengan putus asa menanyakan apa kata-kata terakhirnya.

Mempercepat waktu saat ini, Gal-hee berbelanja dengan kartu kredit VIP mewah yang dipinjam.
Bosnya, DO MIN-IK (Kim Young-kwang ), adalah seorang direktur di T&T Mobile, sebuah perusahaan media.Sementara Gal-hee keluar membeli hadiah untuk ibu bosnya, Min-ik mengintip di sekitar semak-semak di kantor, dengan senang hati menguping sekelompok eksekutif ketika mereka membahasnya.

Ketika dia mendengarkan atasan mengeluh tentang kemajuannya yang cepat, dia dengan hati-hati mengamati wajah dan tingkah laku kelompok.
Dia menangkap detail kecil dalam ekspresi mereka dan menyimpulkan pikiran mereka yang sebenarnya di balik sanjungan palsu.

Bersepakat ke grup, dia dengan riang menghadapi salah satu eksekutif, menyeringai ketika dia merenung keras bahwa terlepas dari pujian, pria itu berencana untuk memilih untuk menjaga paman Min-ik (CEO Shim) di posisi CEO, daripada Min-ik.
Bersandar sangat dekat, Min-ik berbisik bahwa bahkan jika eksekutif itu tidak menyukainya, ia memiliki orang-orangnya sendiri yang mendukungnya.
Pada saat itu, temannya (dan direktur lain di perusahaan) KI DAE-JOO (Gu Ja-sung ), datang berlari-lari di sudut untuk mencarinya. Min-ik menunjuk ke Dae-joo sebagai salah satu dari orang-orang yang mendukungnya.

Sambil menyeringai seperti kucing Cheshire, Min-ik mengatakan pada kelompok itu untuk “melanjutkan badmouthingnya”, lalu dia pergi bersama Dae-joo.
Setelah dia pergi, para eksekutif menggerutu tentang bagaimana mereka tidak dapat menyembunyikan apa pun dari Min-ik: "Dia akan mengingatmu jika dia melihat wajahmu sekali dan akan membaca pikiranmu ketika dia melihat ekspresimu."

  Ternyata Dae-joo telah mencari Min-ik di mana-mana karena dia diperlukan saat latihan untuk siaran perusahaan besar yang menjadi tuan rumah Min-ik.
Semuanya berjalan lancar sampai Min-ik melompat ke atas panggung dan hitam jasnya menyatu dengan latar belakang hitam, membuatnya tampak seperti kepala mengambang di monitor.

Semua orang panik karena tim media sudah pulang hari itu, tetapi Min-ik hanya menghela nafas dan menggunakan teleponnya untuk mengambil video dirinya dengan latar belakang.
Sekelompok sekretaris perusahaan menonton semua ini dan bertanya-tanya mengapa direktur begitu tenang dalam menghadapi krisis.
Salah satu wanita menjawab bahwa dia tenang karena itu tugas orang lain untuk panik.

Benar saja, Gal-hee yang sangat ketakutan sedang menonton video yang dikirim oleh bosnya.
Gal-hee melompat dan mulai berlari dengan panik kembali ke gedung perusahaan.

  Sementara kita menonton sprint Gal-hee, para sekretaris menceritakan bagaimana Gal-hee sedikit lebih dari sekadar pelari tugas untuk Min-ik, melakukan setiap dan semua tugas yang diminta darinya.
Dia menyerah mengenakan penyembuhan sehingga dia bisa lari ke bosnya kapan pun dia menelepon, dan membawa tas popok yang penuh dengan persediaan darurat untuknya.
Gal-hee bahkan melangkah lebih jauh dengan memasok sampel urin di tempatnya ketika ditanya.
(Um, ew.)

Gal-hee tiba berlari ke kantor, tetapi sekretaris menghadapinya di lobi.
Mereka mengeluh bahwa kesediaannya untuk melakukan apa saja dan semuanya telah memberi nama buruk pada mereka, mengubah sekretaris menjadi pelayan.
Ini keras, tetapi Gal-hee bahkan tidak menatap.
Dia menyatakan dengan jelas bahwa dia telah mengubur harga dirinya sejak lama dan karena bos ini membayarnya lebih dari pekerjaan lain, dia bersedia melakukan apa saja untuk menjaga pekerjaan.

Namun, sekretaris mendapatkan kata terakhir, ketika mereka mengingatkannya bahwa Min-ik telah melewati sekretaris baru setiap tahun dan tidak pernah memperbarui kontrak kerja mereka ketika tahun berakhir.
Itu sedikit mengguncang keyakinan Ga-hee karena masa jabatannya satu tahun akan segera berakhir.

  Gal-hee menyerbu ke kantor Min-ik dengan pakaian baru.
Ketika dia mendandani bosnya, dia memberikan serangkaian penjelasan mengapa masalah ini terjadi, tetapi semua alasannya dihancurkan oleh seorang blasé Min-ik (Gal-hee: "Saya mengkonfirmasi latar belakang dengan kelompok media dua kali." Min- ik: "Anda tidak mengkonfirmasi untuk ketiga kalinya?").

Tiba-tiba Min-ik membungkuk di depannya sehingga wajah mereka terpisah beberapa senti.
Segalanya melambat seolah mereka akan memiliki

momen , tetapi kemudian dia mengerutkan bibirnya dan Gal-hee mengeluarkan Chapstick dan menerapkannya untuknya.
Pfft.
Sikap tunduknya penuh ketika dia menawarkan kepalanya sendiri sebagai penjepit sehingga dia bisa menyeimbangkan dan memakai sepatu barunya.

Siaran dimulai dan Min-ik memberikan presentasi yang sempurna.
Gal-hee menonton dari sela-sela tempat dia bergabung dengan Dae-joo.
Memperhatikan kardigan merah cerahnya yang selalu dikenakannya bersama flatnya yang dapat diandalkan, dia menyimpulkan bahwa dia menggunakan sweter karena itu adalah sesuatu yang bisa dia kenakan baik di dalam maupun di luar rumah sambil berlarian untuk Min-ik.

Gal-hee terkejut dia menemukan jawabannya, sampai dia mengungkapkan bahwa sebelum Min-ik punya sekretaris, Dae-joo adalah orang yang membantunya.
Bersimpati bersama atas kecenderungan pemilihnya, Dae-joo memperingatkan Gal-hee untuk tidak terlalu banyak mencurahkan dirinya untuk pekerjaan itu.
"Selalu menahan diri, menundukkan kepala dan bekerja keras tidak menjamin pengakuan."

Di rumah, kakak laki-laki Gal-hee, Jung Joong-hee, yang penglihatannya sangat buruk sehingga dia hampir buta, berlari dengan sebuah amplop, berteriak bahwa penerimaan perguruan tinggi adik perempuan Gal-hee telah tiba.
Gal-hee melompat, tetapi ternyata hanya selembar brosur yang tidak bisa dilihat Joon-hee dengan benar.

Memelototi kakaknya karena alarm palsu, Gal-hee bersumpah bahwa dia akan bekerja keras untuk mendapatkan uang untuk mengirim saudara perempuannya ke sekolah yang sama dengan yang Min-ik hadiri, memastikan bahwa dia akan sukses dan tidak akan memiliki untuk berdiri di sayap seperti Gal-hee.
Cemas tentang kontrak kerjanya, Gal-hee mengunjungi HR pada hari berikutnya untuk bertanya apakah Min-ik telah membuat langkah untuk memperbaruinya.
Dia belum melakukannya, tetapi Gal-hee mengetahui bahwa dari sekian banyak sekretaris yang dimiliki Min-ik, ada satu - sekretaris pertamanya - yang disimpannya selama 3 tahun dan bahkan menyarankan untuk direkrut sebagai karyawan penuh.

Min-ik dan Dae-joo bertemu di atap dan Min-ik menyerahkan USB, menyebutnya hadiah.
Sebagai imbalannya, Dae-joo menyerahkannya untuk kompetisi atletik perusahaan.
Min-ik hanya mengatakan bahwa dia tidak akan pernah bersaing dalam hal seperti itu, terutama untuk hadiah pertama dari penanak nasi.

Saat itu Min-ik menggunakan skill penglihatannya yang gila untuk melihat Gal-hee waaaay di kerumunan di sekitar gedung.
Dia mulai memilih bagaimana dia begitu canggung terjebak dalam kerumunan bukannya berkeliling, tapi Dae-joo lebih kagum dia bisa melihatnya dari jauh.

Min-ik menyombongkan diri, “Bahkan jika aku menjadi tuli aku merasa masih bisa mendengarnya.
Bahkan jika saya menjadi buta, saya pikir saya masih bisa mengenalinya. ”Dae-joo menyarankan agar dia mempertimbangkan untuk memperbarui kontraknya karena dia mengenalnya lebih baik daripada asisten lain yang dia miliki, tetapi Min-ik segera menutupnya, mengingatkan Dae-joo dari sekretaris terakhir yang mengenalnya dengan baik dan apa yang dia lakukan.
Hmmmm, intrik.

  Di kantor bosnya, Gal-hee berpikir tentang perwakilan SDM yang mengatakan kepadanya bahwa kontrak kerjanya baru-baru ini dikirim ke Min-ik untuk pertimbangan perpanjangan, tetapi belum disetujui.
Seperti keberuntungan, Min-ik berjalan membawa formulir yang Dae-joo berikan padanya untuk kompetisi atletik perusahaan dan Gal-hee - mencatat dokumen yang terlihat resmi - mengasumsikan bahwa itu adalah kontraknya.

Melihat Min-ik mulai menggulung kertas, Gal-hee berteriak untuk bertanya apakah dia baru saja menerima itu.
Min-ik mengkonfirmasikannya dan membuang kertas itu, mengatakan dia seharusnya istirahat saja.
Tentu saja, kita tahu dia berbicara tentang kompetisi atletik, tetapi Gal-hee berpikir dia mengatakan dia tidak akan mempekerjakannya lagi sehingga dia bisa istirahat.

Gal-hee segera memberikan penghormatan dan bersumpah bahwa dia tidak pernah membutuhkan istirahat, berteriak ke Min-ik yang terkejut, "Aku akan lari bersamamu bahkan sampai mempertaruhkan hidupku." Ketika dia berjanji bahwa dia akan bekerja sampai dia ketiak menjadi ladang garam (lagi, ew), gua Min-ik.
Dia setuju untuk mempertimbangkan

itu (kompetisi atletik), dan Gal-hee adalah gembira karena dia percaya dia mempertimbangkan
itu(memperbaharui kontraknya).
Heh, ketika Gal-hee mengantar Min-ik pulang malam itu, ia terus menatapnya di kaca spion, mengagumi pengabdiannya untuk memenangkan penanak nasi.
Gal-hee merasa cukup baik, berpikir bahwa bosnya mempertimbangkan untuk mempekerjakannya, itu benar sampai dia mendengung dia ke kompleks apartemennya dan membuka pintu gerbang menampar dahinya.

Ini adalah ledakan yang cukup keras dan Min-ik aneh ketika visinya tentang wajah Gal-hee menjadi buram.
Melihat kepalanya berdarah, ia segera lari dengan kebingungan dan mengambil taksi.
Kasihan Gal-hee dibiarkan lelah, bingung, dan mengutuk waktu yang buruk.

Min-ik langsung pergi ke rumah sakit dan mulai mengganggu Dokter GU SEOK-CHAN (Kim Byung-choon ).Min-ik mengenalnya dari operasi yang dia lakukan sebagai anak laki-laki, dan jelas mereka telah menjaga hubungan dekat sejak merengek dan mencibir bahwa Dokter Gu tahan dengan sementara Min-ik mengejarnya.

Min-ik khawatir sakit karena dia selalu diberitahu untuk menghindari segala jenis stres setelah operasi masa lalunya (dia menempatkan ini sebagai alasan dia tidak pernah melakukan aktivitas fisik dan menghindari tempat ramai).
Pada akhirnya Dokter Gu menanyai dia di tabel waktu matematika, memberikan kulit kepala Min-ik mengintip cepat, kemudian mengibaskannya di dahi karena khawatir atas apa-apa.

Min-ik kembali ke rumah untuk menemukan paket perawatan kit med dan catatan maaf dari Gal-hee yang tergantung di gerbang.
Dia mengejek bahwa dia tidak perlu melakukan itu tetapi terlihat sedikit tenang.

Malam itu Min-ik duduk dengan kontrak Gal-hee, mempertimbangkan pembaruannya.
Dia mulai merobeknya, tetapi berhenti ketika dia melihat kembali paket perawatan yang dia tinggalkan.
Dia ingat kembali ke wawancara perekrutannya dan memikirkan semua upaya yang dia lakukan selama setahun.
Sudah cukup untuk membuatnya diam, tetapi kami tidak melihat keputusan akhirnya.

Pagi berikutnya Gal-hee bangun dan bersiap-siap untuk kompetisi atletik.
Kakak perempuannya menunjukkan bahwa ini adalah hari peringatan kematian ibu mereka (hari ketika keluarga Korea mengadakan upacara peringatan bersama), tetapi Gal-hee bersikeras dia harus pergi, berkicau dengan gembira bahwa bos setuju untuk mempertimbangkan menjadikannya karyawan penuh waktu.

  Di kompetisi, sekretaris menyambut kedatangan baru, LEE EUL-WANG (Jang So-yeon ), menyambutnya sebagai sunbae mereka.Perhatian menarik ketika mereka kagum pada upaya Gal-hee saat dia melakukan push-up di samping, mengklaim dia harus bersiap-siap untuk bersaing dengan bosnya.
Yang lain mencemooh bahwa Min-ik tidak pernah datang ke hal-hal semacam ini, tetapi ketika antusiasme Gal-hee mulai terkulai, yang seharusnya kita lihat lambat-lambat berjalan di atas baju olahraga berwarna cerah, tetapi Direktur Do Min-ik.
Jumlah rahang yang jatuh sangat memuaskan.

Dae-joo melihat Min-ik melenggang dan terkejut juga.
Dia bertanya mengapa dia menghadiri ketika dia tidak pernah melakukannya, dan Min-ik hanya menghela nafas karena dia, mengangguk pada Gal-hee yang tersenyum.
(Aww!)

Min-ik memimpin ketika para kontestan dipanggil untuk acara utama - perlombaan di mana bos membonceng sekretaris mereka.
Semua orang memperhatikan ketika dia memberikan punggungnya ke Gal-hee dan menyuruhnya untuk naik.
Ketika dia menatap beku karena terkejut, dia benar-benar kembali ke dalam dirinya, meraih lengannya, dan menariknya ke atas di punggungnya.

Perlombaan dimulai dan semua bos berlari ke titik relai di mana sekretaris harus menggapai dan menggigit chip.
Min-ik memberi Gal-hee dorongan ekstra dan dia bersemangat mengunyah camilan, lalu keduanya berlari kembali.

Gal-hee ada di surga ketika mereka berlari di garis finish.
Mereka mengalahkan sisanya di garis finish dan memenangkan tempat pertama dengan tepuk tangan meriah - bahkan sekretaris lainnya bertepuk tangan.
Senang, Gal-hee memberi pelukan Min-ik yang tidak tertarik sebelum menangkap dirinya sendiri, lalu mundur dengan lucu "Tempat pertama!"

Min-ik tersenyum setengah dan berkata dia ingin memberikan ini padanya sehingga mereka bisa mengakhiri hubungan kerja mereka dengan catatan yang baik.
(Oh tidak.) Dia mengulurkan tangannya untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir dan wajah Gal-hee jatuh sepenuhnya.

Kedua pindah dan Min-ik mengungkapkan bahwa dia tidak akan memperbarui kontraknya.
Gal-hee bingung karena dia setuju untuk "mempertimbangkannya," tetapi Min-ik mengklarifikasi bahwa dia berbicara tentang kompetisi yang baru saja mereka jalankan.
Dia mulai tertawa tentang kesalahpahaman sejak semangatnya lebih masuk akal sekarang, sampai Gal-hee bertanya dengan ragu-ragu apakah dia tertawa sambil memecatnya.

Min-ik menunjukkan bahwa dia selalu membiarkan sekretarisnya pergi setelah satu tahun, tetapi Gal-hee mengakui dia berharap lebih ketika dia mengetahui bahwa dia menyimpan yang sebelumnya selama tiga tahun.
Pada penyebutan sekretaris misterius, suara Min-ik mengeras dan mengatakan dia seharusnya tidak memiliki harapan karena kontraknya selalu hanya selama satu tahun.

  Setengah berteriak, setengah menangis, Gal-hee mengoceh tentang pengorbanan yang dia buat untuknya dan bagaimana dia menyerah menjalani hidupnya sendiri hanya untuk menjadi aksesori baginya.
Menangis bahwa bahkan buku harian pribadinya dipenuhi dengan jadwalnya, dia menuntut untuk tahu mengapa, setelah semua itu, dia bahkan tidak diizinkan untuk harapan dipekerjakan sebagai imbalan?

Untuk kreditnya, Min-ik terlihat terharu ketika dia mendengarkan semua yang dia lalui untuknya.
Namun, dalam ironi yang kejam, momen itu dipatahkan oleh pengeras suara yang mengumumkan Gal-hee sebagai pemenang penanak nasi.
Min-ik menawarkan ucapan selamat yang sedih dan dengan lembut menepuk bahu Gal-hee, lalu berjalan pergi, meninggalkannya menangis di antara bunga sakura.

Setelah itu, Gal-hee pulang ke rumah dengan penanak nasi hadiah pertamanya.
Dia pulang untuk melihat saudara laki-laki dan perempuannya pingsan di depan peringatan ibu mereka, peringatan yang sama dia lewati karena dia pikir bosnya akan mempekerjakannya.
Melihat foto ibunya dan moto keluarga di atasnya, Gal-hee hancur total.
(*Mendengus*)

Keesokan paginya menemukan Gal-hee yang sekarang menganggur mencoba untuk tidur, tetapi tidak mampu ketika penanak nasi terkutuk terus membunyikan padanya.
Tidak ingin memberi tahu saudara-saudaranya bahwa dia dipecat, Gal-hee fibs bahwa Min-ik memberinya libur.

Di kantor, Dae-joo membuka USB Min-ik memberinya dan nyengir untuk melihat beberapa video anjing yang menggemaskan (sangat lucu!).
Selain itu, Min-ik menyimpan folder kejutan di dalam yang menunjukkan prediksi tren iklan untuk tahun ini.

Sekretaris Wang masuk dengan kopi dan menerima pujian Dae-joo untuk Min-ik.
Dia berkomentar bahwa kecerdasan bisnisnya adalah mengapa Tim 1 melakukan jauh lebih baik daripada Tim 2, hanya terlambat mengingat bahwa Dae-joo adalah direktur untuk Tim 2. Ups.

Dae-joo menepisnya dengan senyum, menyetujui bahwa Min-ik lebih berbakat.
Menariknya dia mengundang Sekretaris Wang untuk menjatuhkan kehormatan (sesuatu yang teman atau keluarga akan lakukan) dan memanggilnya sebagai Noona, yang bisa berarti mereka memiliki hubungan persahabatan, atau dia adalah kakak perempuannya.
Kedua senyum mereka jatuh ketika Dae-joo menerima telepon dari CEO Shim.

  Dae-joo akhirnya dipanggil untuk makan malam dengan CEO, hanya untuk menyadari bahwa itu benar-benar merupakan kumpul-kumpul dari eksekutif perusahaan, yang sama yang Min-ik ganggu sebelumnya hari itu.
Terlihat sangat tidak nyaman tetapi mengundurkan diri, Dae-joo bergabung dengan mereka saat mereka terus membahas pertemuan mendatang yang akan memilih posisi CEO.

Eksekutif cepat untuk menempatkan dukungan mereka di belakang pengangkatan kembali CEO Shim atas Min-ik, tetapi ia dengan gembira menepis pujian mereka dan sebaliknya berfokus pada Dae-joo, memanggilnya bintang yang sedang naik daun di perusahaan.
Menempatkan sepotong daging dari kepala entri ikan di piring Dae-joo, CEO Shim mengatakan kepadanya bahwa begitu Anda mencicipi kepala, Anda tidak akan pernah kembali ke daging ekor.
Baiklah halo, simbolisme.

Min-ik bekerja lembur di kantor dan membutuhkan beberapa data pada USB yang dia berikan pada Dae-joo sebelumnya.
Dia menuju ke kantor Dae-joo tetapi berhenti untuk melihat jurnal Gal-hee di meja kosongnya.
Mengingat kata-kata sebelumnya tentang buku hariannya yang dipenuhi dengan jadwalnya, ia membalik-baliknya dan cukup yakin, itu hanya halaman catatan dan pengingat tentang dirinya.

Tampak agak bersalah, dia terus lewat, tidak melihat salah satu sekretaris di lorong di belakangnya.
Berpikir bahwa dia akan meninggalkan pekerjaan untuk malam itu, rekan kerja lama Gal-hee memanggilnya untuk mengatakan kepadanya bahwa sudah jelas baginya untuk datang mengambil barang-barangnya.

Gal-hee menyelinap masuk dan mulai mengepak barang-barangnya, tapi dia terkejut ketika Min-ik kembali setelah mengumpulkan USB.
Dia menjatuhkan diri di belakang mejanya dan sengaja mendengar Min-ik menerima telepon dari Dae-joo dan setuju untuk bertemu "di sana." Min-ik keluar, memutar-mutar USB di jarinya dan melewati Sekretaris Wang di lorong.

Setelah menghindari konfrontasi dengan mantan bosnya, Gal-hee mengepak barang-barangnya dan pergi ke ruang istirahat di mana dia duduk dan menatap pepatah di dinding, yang kebetulan sama dengan moto keluarganya.
Aww, semua sekretaris lainnya muncul - bahkan yang muram - dan mereka mengadakan pesta perpisahan untuk Gal-hee.
Sementara itu, Min-ik membuat jalan ke "sana," yang ternyata menjadi perahu.
Kecuali saat Min-ik menunggu, Dae-joo memerintahkan sopirnya untuk pergi ke tempat lain.

  Hah!
Semua sekretaris sembuh dan benar-benar terpampang dan mulai mengutuk perlakuan buruk Min-ik atas Gal-hee yang mereka cintai.
Dalam solidaritas, mereka memutuskan untuk pergi membunuh Direktur Do jahat, tetapi Gal-hee memanggil anjing-anjing itu.
Menunjuk moto, dia mengatakan bahwa mereka harus bersabar.

Tepat pada detik itu, salah satu karakter jatuh dari dinding dan itu mengubah moto untuk membaca "Tiga saat kesabaran membawa bencana besar." Seperti bola lampu padam, Gal-hee akhirnya mengerti apa yang ibunya coba katakan padanya ranjang kematiannya dan segera beraksi.
Menurunkan sebotol Soju, Gal-hee tersandung untuk mengambil kelelawar dan berteriak, "Ayo kita bunuh brengsek itu!"

Musik Lion King menendang masuk dan semua sekretaris berdiri, meraung seperti singa-singa betina Pride Rock sementara Gal-hee mengayunkan tongkat pemukul keadilannya yang besar.
Mereka masing-masing mengambil senjata pilihan mereka (alias apa pun yang ada di tangan), lalu mereka pergi, berjalan lambat menyusuri aula ke lagu Ratu "We Will Rock You".

  Min-ik, target yang tidak diketahui dari kemarahan kesekretariatan kolektif, masih di kapal menunggu Dae-joo tiba.
Tapi bukannya Dae-joo, seorang pria serba hitam dengan sungkup muka menaiki kapal berlabuh.

Ada saat-saat canggung di mana Min-ik mencoba untuk memberitahu karakter yang mencurigakan bahwa dia memiliki kapal yang salah, tetapi tiba-tiba pria itu menerjang, mengambil USB yang Min-ik masukkan ke saku jaketnya.
Kedua pria itu bergulat dan jelas bahwa keduanya tidak bertempur sama sekali.
Pria bertopeng bahkan terlihat agak takut dengan seluruh konfrontasi.

Min-ik berhasil melepaskan diri dan lari dari kapal.
Dia tersandung di dermaga dan teleponnya meluncur ke air (tentu saja).
Dengan Masked Man tepat di belakangnya, Min-ik muncul dan terus berlari.

Kedua pria itu melanjutkan pengejaran mereka, berakhir di lantai dua sebuah bangunan terbuka yang menghadap ke marina.
Itu macet ketika Min-ik menyadari dia di jalan buntu.

Jauh dari pertarungan (penjambretan?), Sekretaris yang galak telah kehilangan sebagian semangat mereka ketika berhadapan dengan udara malam yang dingin.
Sambil sadar, mereka mulai bertanya-tanya apakah mungkin mereka harus pulang saja.

Gal-hee menolak, mencela mereka semua sebagai pengkhianat.
Bertekad untuk memperjuangkan keadilannya sendiri dan dipersenjatai dengan sepasang nunchucks kaki babi, dia menyerang sendiri, sementara yang lain pergi menumpahkan taksi.
Pfft.

  Di teras, penyerang mengeluarkan pisau dan Min-ik bertanya dengan tidak percaya apakah dia benar-benar akan menikamnya.
Pria bertopeng menerjang dan berhasil menjepit Min-ik di pagar, keduanya pria yang berjuang untuk memiliki senjata.

Seperti keberuntungan, Min-ik memata-matai Gal-hee saat dia menginjak jalan menuju kapalnya dan memanggilnya.
Heh, dia secara insting membungkuk dan berteriak, “Ya, sutradara!” Ketika dia mendengar suaranya.
Dia pikir itu hanya isapan jempol belaka, tapi panggilan berulang Min-ik mendapatkan perhatiannya dan dia menyipit ke atas.

Min-ik ditarik kembali dari pagar dan berakhir di tanah, penyerangnya mendarat di atas dengan pisau di antara mereka.
Min-ik mencoba untuk mendorong pisaunya, tetapi inci lebih dekat dan lebih dekat ke dadanya ... sampai Gal-hee menjulang di belakang pria itu dan memukul kepalanya dengan kaki babi kuatnya.

Pria bertopeng berguling, tidak sadar, sementara Gal-hee melongo melihat apa yang dia lakukan.
Min-ik menendang pisau si penyerang dan melepaskan topeng pria itu, berkomentar bahwa ia mengenali wajahnya dari suatu tempat.

Sayangnya, pukulan lurus Gal-hee tidak terlalu kuat dan Masked Man berbalik dengan cepat.
Dia mengambil pisau yang dibuang dan ketika Min-ik melompat untuk menghentikannya, dia mendorong ke belakang, memotong direktur di perut dan mendorongnya ke arah pagar.

Terluka dan tidak bisa menghentikan momentum, Min-ik tips di atas pagar (ini adalah drama sihir, hanya pergi dengan itu) dan jatuh ke dermaga di bawah ini.
Saat dia merosot, dia melihat kembali ke Pria Bertopeng yang wajahnya tampak kabur sejenak.

  (Fiuh! Oke, jelas dia hidup jadi tetap bernafas.) Hari berikutnya Min-ik terbangun di rumah sakit karena rasa sakit yang tajam pada piala kecilnya.
Dokter Gu tepat di sisinya, tetapi Min-ik hanya memintanya untuk memanggil Dokter Gu, tidak mengenali pria di depannya.
Kamera tiba-tiba beralih jadi kami melihat Dokter Gu melalui mata Min-ik.
Sementara rambut dan pakaiannya sama, itu jelas wajah orang yang berbeda.

Min-ik bertanya-tanya pada kesunyian yang mengejutkan, sampai dia melihat kartu nama Dokter Gu.
Dia mencoba untuk fokus pada dokter, tetapi setiap kali dia mengedipkan wajahnya morf menjadi orang yang berbeda.
Masih bingung, Min-ik mengira seseorang sedang mencoba mempermainkannya, sampai Dokter Gu mulai menanyakan tabel waktu secara matematis, seperti yang dia lakukan sebelumnya.

Sementara itu, Gal-hee sedang diperiksa di rumah sakit oleh detektif yang berpikir
dia adalah orang yang menyerang Min-ik.
Gal-hee sangat tercengang bahwa dia hanya bisa tertawa histeris dan melihat nasib buruknya.

Kembali di kamarnya, Min-ik juga tertawa terbahak-bahak, berpikir bahwa ini pasti mimpi buruk dan mencoba untuk kembali tidur.
Kecuali rasa sakit yang tajam di kepalanya meyakinkannya bahwa itu kenyataan dan dia mulai panik.

Ketakutan, Min-ik berlari untuk itu, tetapi merasa takut setiap kali dia bertemu seseorang dan melihat wajah mereka berubah menjadi orang yang berbeda.
Akhirnya dia berakhir dengan bola yang bergetar dan ketakutan, meringkuk di bawah meja.

Sebagai Min-ik hiperventilasi, sesuatu menerobos kepanikannya: Suara sepatu yang diandalkan Gal-hee menghentak ke arahnya.
Dia mendongak untuk melihat dia menjadi fokus, dan sangat wajahnya tidak berubah seperti yang lain.
Dia menginjak ke arahnya dan dia ingat memberitahu Dae-joo bahwa bahkan jika dia tuli dan buta, dia masih akan bisa mengenalinya.

  Tampak seperti seseorang yang baru saja menemukan rahmat penyelamatan mereka, Min-ik muncul dan memanggil namanya.
Masalahnya adalah, Gal-hee masih marah bahwa brengsek ini tidak hanya memecatnya setelah satu tahun perbudakan, dia sekarang dianggap sebagai tersangka atas serangannya.

Gal-hee berteriak, "Aku tidak peduli apa yang terjadi kali ini, tidak mungkin aku menyelamatkanmu lagi!" Tapi ketika dia mulai bergerak maju, Min-ik melangkah ke arah muatan dan menggendongnya dalam pelukan.
Gal-hee membeku karena terkejut ketika dia meletakkan kepalanya tepat di dada atasnya, seperti anak yang ketakutan.

Saat Gal-hee berdiri diam, tangannya masih terangkat untuk menyerangnya, Min-ik tergagap dengan ketakutan, "Sekretaris Jung, tolong selamatkan aku."

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/the-secret-life-of-my-secretary-episodes-1-2/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-secret-life-of-my-secretary-1-2.html

Related : Sinopsis The Secret Life of My Secretary Episode 1 - 2

 
Back To Top