Sinopsis One Spring Night Episode 9 - 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 09 Juni 2019

Sinopsis One Spring Night Episode 9 - 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis One Spring Night Episode 7 - 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis One Spring Night Episode 11 - 12

Sinopsis One Spring Night Episode 9 - 10

Duduk di mobil, Ji-ho berjanji pada Jung-in bahwa dia tidak akan membiarkannya melihat perasaannya, selama dia masih bisa melihatnya.
Jung-in mencemooh bahwa ide dia mengawasinya diam-diam itu konyol, tetapi ketika dia terus berbicara, sepertinya masalah sebenarnya adalah bahwa dia


ingin tahu bahwa Ji-ho mengaguminya.
Bukan hanya itu, tapi Jung-in bertanya apakah dia harus mendapatkan izin Ji-ho sehingga dia bisa mengawasinya secara diam-diam juga, pada dasarnya mengakui bahwa dia tertarik padanya sama seperti dia kepadanya.

Dia memanggilnya egois, dan Ji-ho bertanya apakah dia harus membiarkan dirinya benar-benar egois.
Tapi Jung-in meremas emosi yang naik dengan tegas "tidak." Ji-ho keluar dari mobil dan bersandar pada mobilnya, menghirup udara malam untuk menenangkan diri.

Sementara itu, Ki-seok masih keluar dengan orang-orang dan menelepon Jung-in.
Dia nomor satu di panggil cepat, tapi dia tidak mengangkat teleponnya.

Ji-ho mengantar Jung-in rumah, dan ketika mereka tiba, Ji-ho mengatakan bahwa mereka harus mengakhiri hal-hal di sana.
Jung-in menekannya, bagaimana dia tidak akan membeli kebohongannya bahwa ini semua salahnya karena jatuh karena perasaannya yang terlalu cepat.

Di rumah mereka, orang tua Jung-in berdebat saat mereka naik ke tempat tidur.
Ayah bersikeras bahwa memberi tekanan pada Jung-in adalah hal yang benar untuk dilakukan, sementara Ibu tetap teguh membela putrinya dan haknya untuk membuat keputusan sendiri.

Keesokan harinya, Jung-in menangkap ibunya di jalan keluar dari kelas kaligrafinya.
Sementara Ibu membelanya pada malam sebelumnya, dia masih bersikap dingin terhadap putrinya sampai Jung-in meminta maaf karena menyembunyikan kembalinya Jae-in.
Ketika mereka duduk bersama di auditorium kosong di gedung sekolah, Mom berbagi bahwa Seo-in juga marah selama kunjungan baru-baru ini.
Jung-in dengan cepat bertanya apa yang Seo-in katakan, tetapi mengalihkan matanya ketika Ibu bertanya apakah dia tahu sesuatu.

Jung-in bertanya kepada ibunya pria seperti apa yang harus dia nikahi.
Ibu bertanya tentang Ki-seok, dan mengatakan bahwa tidak mudah untuk memutuskan ikatan dengan seseorang yang sudah Anda kenal begitu lama.
Meski begitu, kata-kata Mom adalah bahwa Anda tidak dapat mengendalikan apa yang diinginkan hati.

  Seiring berjalannya minggu, Jung-in dan rekan-rekannya melanjutkan persiapan untuk acara buku yang akan datang dan sedang mengerjakan sebuah tema.
Jung-in tiba-tiba berkata, "Unexpectedly You," dan menyajikannya sebagai cara untuk mendorong peserta baru yang mungkin telah menghindar dari acara sebelumnya.
Jung-in mulai mendukung konsep tersebut, tetapi Young-joo dan Ha-rin menyukai ide itu.

Sementara Jung-in mengalami terobosan kreatif di tempat kerja, yang lain kurang sukses.
Ji-ho tampaknya semakin termakan oleh frustrasinya saat ia bekerja, dan Seo-in menolak tawaran untuk pertunjukan baru.
Bosnya tidak bisa mengerti mengapa dia tidak mau melakukannya, dan Seo-in berhasil tetap diam saat dia bertanya padanya.

Sementara itu, Shi-hoon telah menemukan kantor gigi barunya yang lebih besar.
Dia senang bahwa semua peralatan di kantor akan datang dengan itu, dan menepis upaya agen real estat untuk memperingatkannya bahwa karena ini adalah gedung baru, biaya sewanya akan sangat mahal.
Shi-hoon hanya ingin tahu kapan dia bisa menandatangani kontrak.

Setelah bekerja, Ki-seok dan Jung-in keluar untuk makan malam bersama, dan Jung-in bertanya apakah Ki-seok telah melihat Shi-hoon baru-baru ini.
Ketika Ki-seok menyebutkan pinjaman itu, Jung-in memberitahunya untuk menjauh dari Shi-hoon dan menemukan alasan untuk menolak pinjaman itu.
Dia tidak akan menjelaskan mengapa, jadi tentu saja Ki-seok menyebutkan bahwa Shi-hoon mengatakan bahwa dia akan mendukung pernikahan mereka.

Ini jelas hal yang salah untuk dikatakan, dan Jung-in menatapnya dengan tajam.
Ki-seok menekan, dan Jung-in bertanya apa pendapat orang tuanya tentang mereka menikah.
Ki-seok bertanya apakah dia akan menerima lamarannya jika semua itu diluruskan, dan Jung-in bertanya apakah dia tidak ingin kehilangan argumen ini.
Ki-seok menjawab bahwa itu tidak seperti Jung-in yang memungkinkannya menang sepanjang waktu.
Jung-in mengatakan bahwa dia takut menghabiskan waktu dengan Ki-seok belakangan ini, karena itu selalu berubah menjadi perkelahian, dan dia menyalahkan dirinya sendiri untuk itu.

  Jung-in menunggu di luar ketika Ki-seok membayar tagihan, dan Ki-seok berjalan melewatinya tanpa melirik ketika ia mengatakan padanya untuk masuk ke dalam mobil.
Sekarang Jung-in marah, dan dia membiarkan semua kemarahan yang terpendam keluar.
Dia berteriak pada Ki-seok tentang bagaimana dia tahu orang tuanya tidak menyetujuinya, dan betapa frustrasinya dia sementara Ki-seok tahu ini, dia hanya mengabaikan bagaimana itu mungkin membuatnya merasa.

Jung-in mengatakan dia tidak pernah mengganggu dia untuk menikah, dan dia hanya berharap bahwa dia akan mengerti dia dan perasaannya.
Ki-seok mencoba menghibur Jung-in, tapi dia terlalu gusar dan berjalan pulang sendirian.

Dan sekarang saatnya untuk montase sengsara!
Malam itu belum berakhir dengan baik bagi siapa pun, dan kita melihat Jung-in meringkuk di sofa, Ki-seok di mobilnya masih di luar restoran, dan Ji-ho di apartemennya bergulat dengan pikirannya.

Di apotek keesokan paginya, Ji-ho dilemparkan oleh seorang wanita yang meminta obat mabuk.
Yang bisa dia pikirkan adalah pertemuan pertamanya dengan Jung-in, dan rekan apotekernya harus mengambil alih sementara dia menuju ke ruang belakang untuk berkumpul sendiri.
Rekan kerjanya, Apoteker Wang datang dengan membawa tas pakaian untuk Eun-woo.
Dia bertanya tentang gadis Ji-ho yang jelas-jelas terjepit, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia mengakhirinya, karena "dia terlalu baik untuknya." Apoteker Wang memberinya tamparan main-main di bahu dan mengirimnya kembali ke depan.

Di sekolah, ayah Jung-in sibuk memotong anggaran untuk buku-buku dan hal-hal "tidak perlu" lainnya ketika Ketua Kwon muncul.
Ketua bertanya setelah pekerjaan perpustakaan Jung-in, dan kemudian bertanya apa yang Jung-in lakukan dengan baik.
Samar-samar ayah mengatakan bahwa Jung-in pandai dalam banyak hal, tetapi ketua tampaknya tidak yakin.

Mereka mengambil percakapan ini untuk makan siang, tetapi Ketua Kwon pertama panggilan dari putranya, mengatakan Ki-seok untuk bergegas dan menikah.
Begitu ketua mengakhiri telepon, Ayah terus memuji Jung-in dan mengatakan bahwa dia sangat setia dan tidak akan pernah mengkhianati siapa pun.
Ketua memperingatkan Ayah untuk tidak mempercayainya hanya karena dia putrinya.

Sementara itu, Jung-in dan Young-joo dengan kopi di tumpukan perpustakaan, dan Jung-in diam-diam mengumumkan, "Aku akan putus dengan Ki-seok." Young-joo terpana perasaan Jung-in untuk apoteker apakah itu kuat?
Young-joo mengatakan bahwa Jung-in tidak akan dapat putus dengan Ki-seok, karena Ki-seok tidak akan membiarkannya.
Dia mengatakan bahwa mungkin jika tidak ada pria lain, itu hanya akan menghilang.
Tetapi dengan pihak ketiga, itu akan menjadi soal kemenangan dan kebanggaan.
Jung-in mengatakan bahwa sementara dia menyukai Ji-ho, dia tidak yakin apakah dia memiliki kesempatan dengan dia juga.
Young-joo memintanya untuk menjelaskan, dan Jung-in berjanji untuk melakukannya nanti, sambil menghela nafas.

EPISODE 10 Orang tua Ji-ho sibuk dengan bisnis mereka, meskipun Mom mungkin lebih sibuk mengatur Ji-ho dengan tetangga ibu lajang mereka daripada dia dengan binatu.
Bus tiba dengan Eun-woo, yang bertanya tentang kapan ayahnya akan ada sehingga mereka dapat pergi ke perpustakaan lagi.
Ibu menekan tentang apa yang ada di perpustakaan, dan Eun-woo mengakui bahwa ada seorang guru di sana yang mengenal ayahnya.

Ji-ho keluar untuk ayam dan bir dengan Hyun-soo, percakapan tentang kencan dan pekerjaan.
Hyun-soo mengemukakan betapa menariknya pacar Ki-seok lagi, dan kemudian mengatakan bahwa dia mendengar mereka akan menikah, tetapi dia tidak berpikir Ki-seok benar-benar menginginkannya.
Hackle Ji-ho meningkat saat dia menjadi defensif.
“Mengapa mereka masih bersama?
Dan apa yang membuatnya? ”Hyun-soo tidak mengerti mengapa Ji-ho sangat tertarik, dan mengatakan bahwa dia tidak bisa mendapatkan teman mereka, Young-jae.
Ji-ho memberitahu Hyun-soo untuk meninggalkan pria itu sendirian saat dia belajar.

  Dipotong untuk Young-jae, yang memang sibuk
belajar makan malam bersama Jae-in.
Dia bertanya pada Jae-in apa yang dia rencanakan untuk dilakukan ketika dia akhirnya harus mencari pekerjaan, dan Jae-in mendaftar banyak kemampuannya, termasuk bahasa Prancis, Inggris, dan piano.

Di overhead tv, program berita Seo-in datang, dan Jae-in bertanya pada Young-jae apa pendapatnya tentang penyiar.
Dia langsung kesal ketika Young-jae mengatakan bahwa Seo-in adalah tipe idealnya, canggih dan elegan.
Jae-in marah untuk mendapatkan tagihan.

Di luar, Young-jae akhirnya memeriksa teleponnya dan melihat semua pesan dari Hyun-soo.
Jae-in ingin bergabung dengannya dan Ji-ho untuk minum, tapi Young-jae khawatir mereka akan berspekulasi bahwa mereka lebih dari sekadar teman.
Jae-in bersumpah bahwa dia akan mengaku bahwa dia ada di sana untuk melihat Ji-ho, tetapi Young-jae mengatakan dia cukup yakin bahwa pria itu telah jatuh cinta pada orang lain.

  Jadi Jae-in pulang sebagai gantinya, dan segera melaporkan berita ini tentang ketertarikan cinta misterius kepada Jung-in, yang memilih makan malamnya.
Jung-in tergelincir dan bertanya pada Jae-in mengapa dia begitu tertarik pada "Ji-ho shi," dan Jae-in mencatat keakraban yang tak terduga.
Jung-in mengalihkan pembicaraan dengan memperingatkan Jae-in untuk berperilaku, dan Jae-in menggeram dari bahunya bahwa dia merindukan saudara perempuannya yang tak kenal takut.

Ki-seok bertemu dengan Shi-hoon untuk menyampaikan kabar bahwa pinjamannya telah ditolak.
Shi-hoon tersenyum, memberi tahu Ki-seok bahwa itu bukan masalah besar, dia hanya mampu melakukannya secara tunai.
Ha.
Tapi kemudian Shi-hoon memulai kembali dengan niatnya untuk mendukung pernikahan Ki-seok dan Jung-in, dan jelas bahwa konfrontasi terbaru dengan Jung-in ada di benaknya ketika Ki-seok menarik dokumennya kembali dan menawarkan untuk melihat lagi. itu

Setelah Ki-seok berjalan Shi-hoon ke mobilnya, ia menerima pesan dari Jung-in.
"Kita perlu bicara," bunyinya, dan Ki-seok mengutuk dirinya sendiri ketika dia berjalan kembali ke dalam.
Ya, teks yang perlu dibicarakan tidak pernah baik.

Seo-in tiba di kantor gigi Shi-hoon pada waktu penutupan.
Resepsionis sedang dalam perjalanan keluar, dan Seo-in meminta salah satu gadis untuk mengambil obat perut untuknya.
Begitu mereka pergi, Seo-in kembali ke kantor Shi-hoon dan melemparkan surat-suratnya ke meja di depannya.
Dia mengatakan kepadanya untuk bergegas dan mengurus pinjamannya, dan menuntut meterai hukumnya sehingga dia bisa menjual apartemen.
Shi-hoon bangkit untuk menyerang Seo-in, dan dia berlari ke pintu.
Dia mengejarnya dan meraihnya, tetapi mereka terganggu oleh resepsionis kembali dengan obat Seo-in, syukurlah.

  Hari kerja berakhir untuk Jung-in juga.
Dia memeriksa teksnya dan melihat bahwa Ki-seok menghindari percakapan yang dia inginkan.
Young-joo berharap keberuntungan temannya.
Tapi Jung-in lelah menunggu, dan dia memanggil Ji-ho saat keluar.
Tapi Ji-ho sibuk dengan binatu di rumah dan tidak mengangkatnya.

Jung-in menuju gedungnya, melihat lampu menyala di apartemennya.
Dia menelepon lagi, tetapi tidak ada jawaban.
Maka dia menaiki tangga gedung, lampu neon di atas menerangi jalan saat dia naik ke pintu depan Ji-ho.

Ji-ho keluar untuk berbicara dengannya di lorong.
Dia bertanya apakah sesuatu terjadi, dan dia bertanya apakah dia satu-satunya yang mengalami kesulitan dengan ini.
Dia bertanya apakah dia menjengkelkan, dan Ji-ho dengan kasar berkata, "Ya, kamu." Dia melanjutkan, mengatakan bahwa mereka seharusnya hanya menjadi orang asing satu sama lain, dan Jung-in meraih dan membungkamnya, tangannya menekan tubuhnya. mulut.

  Dia mulai menangis saat dia menarik tangannya, dan Ji-ho bergeser dengan tidak nyaman sebelum menyarankan agar mereka pergi makan.
Mereka menuju ke restoran terdekat dan duduk meskipun waktu tutup.
Ji-ho merekomendasikan apa yang baik, tetapi Jung-in mencatat bahwa dia tidak makan.
Ji-ho mengakui bahwa dia sebenarnya sudah makan malam.
Jung-in terus mendesaknya, bertanya apakah dia pecundang dan beban baginya, dan Ji-ho setuju, meskipun jelas tidak ada hati di dalamnya, hanya menahan diri.

Jung-in bertanya apakah kedai kopi yang mereka kunjungi sebelumnya masih terbuka, dan Ji-ho bertanya, "Apakah kamu tidak pulang?" Jung-in memberinya pandangan ke samping saat dia bertanya apakah dia bisa tinggal di tempatnya jika jawabannya adalah tidak.
  Mereka duduk berhadapan di kedai kopi sekarang.
Jung-in tetap dengan pertanyaannya dan Ji-ho memegang depan, bertanya mengapa Jung-in tidak dapat memahami bahwa sepanjang malam ini adalah siksaan baginya.
Jung-in bertanya mengapa dia harus peduli.
Tapi tampaknya lebih genit dari apa pun, dan ketika Ji-ho memanggilnya jahat, dia mengatakan bahwa dia akan melihatnya lebih banyak sekarang bahwa pengacau dirinya yang sebenarnya telah muncul kembali.
Ji-ho memintanya untuk tolong bantu dia menjadi kuat dan tidak egois, dan ketika Jung-in bertanya mengapa, dia menjawab bahwa dia terlalu baik untuknya, yang membuatnya berhenti.

Pada akhirnya, Ji-ho mengantar Jung-in pulang.
Saat dia berjalan pergi, Ji-ho tidak bisa tidak mengawasinya.
Kemudian dia melipat mobilnya, menguatkan dirinya melawan emosinya.
Namun pada saat itu, Jae-in dan Young-jae tiba dan bertanya apa yang dilakukan Ji-ho di lingkungan itu.

Jung-in sangat terganggu di dalam, dia merindukan lift dan harus memanggilnya lagi.
Sementara dia menunggu, Jae-in menangkap dan menyebutkan bahwa dia melihat Ji-ho di luar dan ingin mengundang Young-jae masuk, tetapi dia tahu saudara perempuannya tidak akan menyukainya.
Jung-in mengatakan bahwa dia tidak begitu tegang, dan Jae-in melompat untuk mengundang keduanya untuk minum.

Ini mengirimkan Jung-in berlari ke apartemennya, putus asa untuk membersihkan dan menyembunyikan hal-hal sebelum semua orang naik.
Dia mengambil foto berbingkai dirinya dan Ki-seok, dan kemudian membalik, ha.
Jae-in memimpin orang-orang di lantai atas, tetapi tidak terkesan dengan tawaran teh Jung-in.
Tampaknya Jung-in membersihkan semua minuman keras di rumah, sehingga Jae-in meraih Young-jae dan mereka pergi untuk mendapatkan lebih banyak alkohol, meninggalkan Ji-ho dan Jung-in sendirian.

Keduanya tidak bisa menahan tawa pada konyolnya itu semua, tetapi senyum mereka perlahan memudar saat ponsel Jung-in mulai berdengung di atas meja.
Sudah jelas bahwa itu pasti Ki-seok, dan Jung-in menjawabnya, matanya tidak menyimpang dari Ji-ho.

Ki-seok bertanya apa yang ingin dia bicarakan.
"Mari kita putus," katanya, dan Ji-ho menatapnya, matanya melebar.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/one-spring-night-episodes-9-10/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-one-spring-night-episode-9-10.html

Related : Sinopsis One Spring Night Episode 9 - 10

 
Back To Top