Sinopsis One Spring Night Episode 5 - 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 Juni 2019

Sinopsis One Spring Night Episode 5 - 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis One Spring Night Episode 3 - 4
Episode Selanjutnya: Sinopsis One Spring Night Episode 7 - 8

Sinopsis One Spring Night Episode 5 - 6


EPISODE 5

Di perpustakaan, Eun-woo menatap Jung-in dan bertanya apakah dia ibunya. Terkejut, Ji-ho meraih pundaknya dan menuntut untuk tahu mengapa dia mengatakan itu. Eun-woo mati karena kemarahan ayahnya menunjukkan, tapi Jung-in melompat dan mengalihkan perhatiannya dengan buku-buku dinosaurus yang dibawanya untuknya. Mereka mendapatkan Eun-woo menetap dan kemudian Ji-ho dan Jung-in menyelinap pergi ke loker untuk berbicara cepat. Ji-ho meminta maaf, dan Jung-in setuju bahwa dia terkejut - dia tidak menyadari bahwa Ji-ho adalah ayah yang jahat. Ha ha. Ada beberapa menggoda suaranya, tetapi dia juga mengatakan pada Ji-ho bahwa tidak perlu marah tentang hal-hal kecil dan bahwa dia harus meminta maaf kepada Eun-woo. Ji-ho berpikir itu tidak perlu, karena Eun-woo tidak lagi kesal, tapi Jung-in memperingatkan bahwa anak-anak mengingat hal-hal seperti itu, dan Ji-ho tersenyum.

  Ji-ho menawarkan untuk membawa Jung-in keluar untuk minum kopi, tetapi Jung-in menolak dan mengirim Ji-ho kembali ke area anak-anak saat ia menuju lift. Young-woo bertemu dengannya di sana, ingin tahu tentang tamunya dan mengapa dia terlihat sangat akrab. Jung-in akhirnya mengungkapkan dia sebagai apoteker, dan juga menghubungkannya dengan dia sebagai teman universitas Ki-seok. Tapi Young-joo tidak membeli ketidakpeduliannya, terutama dengan perilaku aneh Jung-in belakangan ini. Kembali di area anak-anak, Ji-ho meminta maaf kepada Eun-woo karena marah. Eun-woo mengatakan bahwa dia memaafkannya, dan Ji-woo tersenyum dan membelai rambutnya. Di apartemen Seo-in, Seo-in menghela nafas ketika dia menemukan surat yang ditujukan kepada Shi-hoon di kotak surat. Shi-hoon sedang sibuk bermain simulator golf dengan seorang teman dan berusaha mengalahkan sumbangan amal saudaranya ketika dia mendapat telepon dari Seo-in, dan dia bebek keluar untuk mengambilnya. Seo-in bersikeras bahwa dia perlu mengubah alamat suratnya, dan dia mengancam untuk mengubahnya ke alamat orang tuanya untuknya jika dia tidak melakukannya sendiri. Shi-hoon mencoba untuk mencibir itu, tetapi cemoohan itu turun ketika Seo-in memberitahunya bahwa dia berencana untuk menjual apartemen, dan dia berubah menjadi ancaman. Sementara itu, Ki-seok dan teman basket dan rekan kerja Hyun-soo mengemudi bersama. Hyun-soo bertanya kapan Ki-seok berhasil benar-benar berkencan, dan Ki-seok pada dasarnya mengkonfirmasi bahwa jadwal mereka membuat dia dan Jung-in terpisah hampir sepanjang waktu. Hyun-soo mengatakan bahwa keduanya sudah terlihat seperti pasangan tua yang sudah menikah, dan Ki-seok mencemooh dan bertanya apakah mereka seharusnya saling mengalahkan di depan semua orang. Hyun-soo bertanya apakah mereka penuh kasih sayang secara pribadi, dan Ki-seok tidak benar-benar menanggapi itu. Hyun-soo lebih lanjut menilai keadaan pasangan dalam cinta: tidak ada respon fisik berarti tidak ada perasaan yang tersisa, sedangkan jika ada perasaan, respon akan disengaja. Semua pembicaraan ini membuat Ki-seok dengan ekspresi masam. Seiring berjalannya waktu, Jung-in tidak bisa menahan mengintip di area anak-anak untuk Ji-ho, tapi dia sudah di mobilnya, meskipun dia melemparkan pandangan ingin kembali ke perpustakaan. Saat dia mengantar Eun-woo pulang, dia tidak bisa membantu tetapi membawa insiden "Ibu" lagi. Dia bertanya pada Eun-woo mengapa dia mengatakannya, tapi Eun-woo tidak menjawab. Eun-woo tertidur pulas saat Ji-ho membawanya ke tempat tidur. Tapi pertanyaan Eun-woo masih ada di pikirannya, dan dia bertanya kepada orang tuanya apakah Eun-woo telah bertanya tentang ibunya akhir-akhir ini, dan bertanya-tanya apa yang harus dia katakan kepada Eun-woo jika dia bertanya. Ibu Ji-ho bersikeras bahwa dia harus diberi tahu yang sebenarnya, mungkin saja ketika dia sedikit lebih tua. Ayah tampak sedikit lebih enggan, tetapi Ibu tidak melihat alasan untuk berbohong. Ibu juga mendorong Ji-ho untuk memiliki hidupnya sendiri. Dia mengatakan kepadanya bahwa sama seperti dia mencintai Eun-woo, dia mencintai putranya sendiri dan menginginkan yang terbaik untuknya. Ji-ho berebut untuk pintu, tetapi bahkan Ayah mengirimnya pergi dengan mendorongnya untuk menjalani hidupnya sendiri dan berhenti mampir untuk melihat putranya begitu sering. Young-joo berlari ke Ji-ho saat dia tiba di rumah. “Kamu apoteker? Dan Anda tinggal di lantai tiga. Sangat menarik. ”Young-joo mengumpulkan semua bagian. Adapun Jung-in, dia di rumah mencoba topeng yang dia ambil di apotek sebagai alasan untuk berada di sana. Ini topeng anak-anak, dan Jae-in mengolok-oloknya untuk itu. Jung-in memberi tahu Jae-in bahwa Seo-in tahu dia kembali ke Korea, dan Jae-in mengatakan dia akan pergi menemui kakak perempuannya ketika Shi-hoon tidak ada. Jung-in bertanya mengapa Jae-in selalu tidak menyukai Shi-hoon, dan dia mengangkat bahu bahwa memang begitulah adanya, Anda dapat langsung membenci seseorang tanpa alasan. Jung-in memeriksa teksnya, dan dia mendapat satu dari Ji-ho: "Terima kasih atas buku-bukunya. Dan karena menjadi teman. ”Jung-in berbalik ketika dia mendengar kamera Jae-in berbunyi, dan Jae-in menunjukkan padanya senyum hangat yang ada di wajahnya. "Kamu harus benar-benar mencintai Ki-seok," saudarinya memberitahunya. Komentar itu membuat senyum Jung-in terputus-putus sejenak, tapi segera dia kembali memikirkan Ji-ho. Keesokan paginya, Shi-hoon menyapa staf kantornya, dan mereka menyerahkan tagihan untuk sewa yang terlambat. Uh oh. Shi-hoon memanggil seorang teman yang merupakan pengacara perceraian, dan mencoba untuk keluar darinya betapa mudah baginya untuk menjual apartemennya tanpa istrinya mengetahuinya. Oh man, orang ini semakin buruk. Sementara skema suaminya, Seo-in menerima tawaran untuk pertunjukan baru di tempat kerja di mana ia akan menjadi satu-satunya pembawa acara. Mereka telah memilih Seo-in untuk citra bersih dan lembutnya, cocok untuk wanita paruh baya yang ingin mereka targetkan. Bos Seo-in terkejut ketika dia tidak gembira dengan berita itu, dia bilang dia hanya terkejut. Sekalipun sendirian, Seo-in merosot ke dinding. Tetapi untuk menambah stres, dia menerima telepon dari agen real estatnya. Ternyata apartemennya ditahan sebagai jaminan terhadap tumpukan utang yang telah dibayar Shi-hoon. Seo-in mengatakan bahwa dia akan membahas hal-hal dengan suaminya dan kembali kepada mereka mengenai penjualan. Di perpustakaan, Young-joo mencari Jung-in untuk menggodanya tentang apoteker. Young-joo bertanya mengapa Jung-in berbohong tentang bagaimana dia mengenalnya, dan Jung-in menolak untuk mengakui penipuan apa pun. Jadi Young-joo menyarankan agar dia bertanya pada apoteker tentang hubungan mereka, dan Jung-in mengejarnya. Meskipun Young-joo menggoda, Jung-in sangat serius karena dia bersikeras bahwa Ji-ho hanya sesama alumni dari perguruan tinggi Ki-seok. Young-joo mengakui bahwa Jung-in ribut tentang situasi itu berarti bahwa ada lebih banyak hal yang terjadi daripada sekadar teman, dan Young-joo memberi tahu temannya bahwa dia dalam masalah besar. Sementara itu, Ki-seok muncul di apotek Ji-ho untuk meminta beberapa vitamin yang baik untuk stres. Dia kemudian menjelaskan kepada Ji-ho bagaimana stres pacarnya, dan meminta beberapa vitamin untuk keluarganya juga. Ji-ho melakukan yang terbaik untuk menjaga ekspresinya netral, meskipun jelas seluruh pertukaran ini membunuhnya. Karena Anda tahu, tidak ada yang seperti memilih vitamin terbaik untuk gadis yang Anda sukai atas nama pacarnya saat ini.   Ji-ho berjalan Ki-seok di luar, dan Ki-seok menyarankan bahwa hal-hal telah menjadi dingin antara dia dan Jung-in karena mereka sedang mendiskusikan pernikahan. Ini adalah berita tak terduga untuk Ji-ho, dan dia jelas-jelas membutuhkannya. Ji-ho terganggu untuk sisa pekerjaan, dan kemudian menuju ke kafe tempat ia dan Jung-in duduk bersama. Dengan muram dia minum teh sendirian, melirik ke luar jendela begitu sering.

EPISODE 6

Ketua Kwon dan Ayah Jung-in berkumpul untuk makan siang bersama beberapa teman. Teman-teman itu sangat ingin memamerkan cucu mereka, dan topik Jung-in dan Ki-seok muncul. Ketua Kwon masih bersikeras bahwa keduanya harus mengakhirinya, sementara Ayah sangat bersikeras bahwa anak-anak mereka sangat bahagia bersama dan hanya mengambil waktu mereka. Berbicara tentang pasangan yang bahagia, Ki-seok mengambil Jung-in dan memberikan vitamin yang didapatnya dari Ji-ho padanya. Dia mengatakan bahwa dia mengambilnya sejak Jung-in sangat sensitif akhir-akhir ini, dan mengatakan bahwa dia, "berharap mereka bekerja segera." Ugh. Ki-seok membawa Ji-ho dan menyebutkan bahwa ia memiliki seorang putra. Jung-in terkejut bahwa Ji-ho akan mengatakan itu padanya, dan Ki-seok mengklarifikasi bahwa dia mendengarnya dari teman bersama mereka. Dia menceritakan Jung-dalam keseluruhan cerita, tentang bagaimana pacar Ji-ho menghilang setelah melahirkan. Ki-seok menghela nafas bahwa Ji-ho seharusnya melakukan lebih baik untuk menjaga gadis itu di sekitar, dan Jung-in segera marah tentang itu. Dia menjawab bahwa itu tidak ada hubungannya dengan melakukan yang lebih baik, tetapi perasaan itu baru saja berubah.   Mengakhiri catatan buruk lainnya, Jung-in keluar dari mobil, Ki-seok memanggilnya untuk memastikan dia mengambil vitaminnya, apa pun yang terjadi. Guh, Ki-seok. Ini bukan sesuatu yang bisa diatasi dengan beberapa vitamin B, Bung. Jung-in berlari ke Jae-in di lift, tetapi Jae-in tidak akan berbagi teman yang akan dia temui. Beberapa saat kemudian, Ki-seok memanggil Jung-in dan bertanya apakah akan lebih baik jika mereka mendapatkan kopi bersama. Dia bertanya apakah dia harus datang ke apartemennya sekarang, dan Jung-in berbohong bahwa Jae-in ada di sana. Meskipun dia tidak memberitahunya, Ki-seok tahu itu bohong. Dia masih duduk di luar apartemennya dan melihat Jae-in masuk ke taksi.

 

Ji-ho ada di rumah dan sangat menderita sehingga dia bahkan tidak bisa mengumpulkan energi untuk minum bir. Tapi kemudian teleponnya berdering, dan itu Jung-in. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menerima vitamin, dan Ji-ho menjawab, "Jadi ini yang terdengar seperti di telepon." Dia mencoba menarik kembali dan mengatakan bahwa dia seharusnya tidak mengatakan itu, tetapi Jung-in menekan ke topik dan bertanya bagaimana dia terdengar. Dia mengatakan bahwa itu terdengar baik-baik saja, dan dia menjawab bahwa dia tidak terdengar terlalu bagus, dan mereka berdua tersenyum. Jung-in berkomentar bahwa dia pikir Ji-ho tidak tahu bagaimana memecahkan lelucon, dan Ji-ho mengatakan bahwa orang-orang dulu mengatakan kepadanya bahwa dia lucu sepanjang waktu. Dia bertanya apakah dia sengaja mengubah kepribadiannya, dan Ji-ho menjawab bahwa dia tidak yakin. Jung-in mengatakan bahwa dia akan mendengarkan leluconnya, sebagai teman, dan Ji-ho bertanya apakah dia bisa mengatasinya, karena dia tampaknya di bawah banyak tekanan. Telepon Jung-in berdengung dengan panggilan telepon lain, dan sementara dia mencoba untuk mengabaikannya, Ji-ho mendengar buzz di telepon juga dan mereka mengakhiri panggilan mereka.   Di lantai bawah di lobi, ibu Jung-in telah muncul dengan beberapa makanan. Tapi Jae-in berjalan melalui lobi saat itu, dan Ibu memukul putrinya ketika dia mendengar bahwa Jae-in keluar dari programnya di Prancis dan tidak memberitahu siapa pun. Di apotek, sesama apoteker Ji-ho menggodanya saat ia mengemas lebih banyak barang gratis, kali ini untuk temannya Young-jae. Young-jae tiba saat itu dan pasangan itu pergi untuk makan malam. Young-jae menyebutkan bahwa ia melihat orang itu bahwa Ji-ho pergi ke perguruan tinggi dengan kelompok di lingkungan itu. Ji-ho bertanya apakah dia berarti Ki-seok, dan Young-jae menentukan bahwa dia berarti pacar Ki-seok. Sementara itu, ibu Jung-in mengerjakan kaligrafinya di rumah, dan Ayah bertanya tentang memanggil Jae-in. Sekarang setelah Ibu tahu kebenaran tentang putrinya, dia cepat-cepat menghancurkan ide itu, meskipun dia tidak akan memberi tahu suaminya alasannya. Ayah membawa pernikahan Jung-in lagi, dan lagi Mom membela putrinya. Ayah menuduhnya memanjakan mereka, sementara dia menjawab bahwa dia seharusnya lebih sayang dengan mereka ketika mereka lebih muda jika dia ingin begitu terlibat dalam kehidupan mereka sekarang. Jae-in mengunjungi kakaknya Seo-in, yang tertidur di sofa ketika bel pintu berdering. Jae-in melaporkan bahwa Ibu tahu dia kembali sekarang, dan bertanya pada Seo-in apakah dia bisa membantunya mendapatkan pekerjaan di perusahaannya. Seo-in meraih dompetnya, dan Jae-in siap berlutut dan mengulurkan tangannya untuk mencari uang, haha. Jae-in bertanya di mana Shi-hoon berada, dan Seo-in mengatakan bahwa dia akan keluar terlambat, menghindari kebenaran untuk saat ini. Dan Shi-hoon sedang keluar, berbagi makanan dengan Ki-seok. Ki-seok berbagi ketegangan baru-baru ini antara dia dan Jung-in, dan Shi-hoon mengatakan bahwa semua gadis dalam keluarga itu sulit. Ki-seok menyebutkan seberapa sibuk dia di tempat kerja, dan Shi-hoon ingin menyebutkan bahwa dia mempertimbangkan untuk memperluas kliniknya dan mengambil pinjaman. Dia mengisi gelas Ki-seok beberapa kali, sambil bertanya apakah ada cara untuk membuat aplikasinya lebih mudah, dan untuk melewatkan semua dokumen "yang tidak perlu". Ki-seok tampak tidak nyaman, tetapi dia juga tidak mengatakan tidak. Kembali ke Ji-ho dan Young-jae, yang menghabiskan makanan mereka. Young-jae cepat membayar tab, karena dia harus kembali belajar. Tapi Ji-ho ingin berbicara sedikit lebih lama, dan mengemukakan bahwa mungkin dia mungkin ingin berkencan dengan seorang wanita. Young-jae memiliki begitu banyak pertanyaan - apakah itu seseorang yang mereka semua kenal? Dan ketika dia bertanya mengapa Ji-ho tidak berkencan dengannya, Ji-ho tersenyum sedih bahwa dia tidak suka suaranya di telepon. Mendesah.   Di luar, Jung-in menerima panggilan dalam perjalanan kembali dari toilet. Itu Ji-ho, yang bertanya apakah dia keluar minum dengan teman-teman. Jung-in terkejut pada awalnya, sampai dia melihat Ji-ho berdiri di seberang jalan menatapnya. Dia bertanya mengapa dia menelepon, dan dia mengatakan bahwa dia melihatnya dan ingin mendengar suaranya. Jung-in protes, dan Ji-ho berjanji bahwa ia tidak akan melewati batas. Jung-in mengakui bahwa dia frustasi karena dia tidak yakin tindakan apa yang harus dilakukan. "Apa yang bisa kamu lakukan untukku?" Tanyanya, dan Ji-ho mulai bergerak di seberang jalan kepadanya. Tapi Jung-in segera mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya, dan mereka berdiri dan saling menatap dengan mata sedih. Jung-in kembali ke teman-temannya di dalam restoran dan mendentingkan cangkirnya, meskipun matanya berkilau karena emosi. Ji-ho berjalan pulang sendirian, emosinya terlihat jelas di wajahnya. Dan begitu dia sampai di rumah, Jung-in duduk di mejanya dengan secangkir teh, tenggelam dalam pikirannya. Malam berikutnya, Jung-in berhenti oleh pekerjaan Ki-seok untuk menemuinya saat dia keluar. Temannya, Hyun-soo, pertama-tama melihatnya dan berbicara ringan sampai Ki-seok tiba. Hyun-soo menyebutkan bahwa dia akan pergi untuk bertemu dengan Ji-ho, yang dia curigai sedang berkencan dengan seseorang.   Lebih dari ayam dan bir, Hyun-soo melakukan yang terbaik untuk mengorek informasi dari Ji-ho. Ji-ho mengakui ada seorang wanita, tetapi tidak akan memberikan rincian apa pun. Hyun-soo mengatakan bahwa dia tidak pernah melihat Ji-ho ini gila atas siapa pun, dan Ji-ho mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, karena sudah berakhir. Ketika Hyun-soo bertanya mengapa, Ji-ho menjawab, "Mengapa, saya harus pergi?" Hyun-soo mengatakan itu jelas belum berakhir, dan Ji-ho mengatakan bahwa dia sedang berusaha mengakhirinya. Sementara itu, Ki-seok membawa Jung-in ke restoran yang bagus, tapi dia kelihatan cemberut. Dia bertanya apakah dia mengambil vitaminnya, dan kemudian bertanya tentang Seo-in. Dia menyebutkan Shi-hoon, dan Jung-in mengatakan bahwa semua pasangan menikah memiliki masalah mereka. Ki-seok membawanya kembali ke rencana pernikahan potensial mereka sendiri. Jung-in mengingatkannya bahwa mereka akan meluangkan waktu untuk memikirkannya, dan Ki-seok bertanya apakah mereka pada titik di mana mereka perlu bekerja pada hubungan mereka. Dan kemudian dia menarik pelatuknya, dan bertanya apakah ada pria lain. Ada jeda besar sebelum Jung-in menjawab, dan dia mengatakan kepadanya tidak. Ki-seok bertanya lagi, dan dia bilang tidak lagi, tapi tinjunya mengepal ke taplak meja.   Kembali ke Ji-ho dan Hyun-soo, dan Ji-ho mengatakan bahwa wanita yang dia minati mengatakan dia benci berbohong, tetapi terus berbohong padanya. Dan kemudian Ji-ho melihat temannya dan bertanya apakah dia akhirnya melakukan apa yang dia inginkan, apakah dia akan dihukum karenanya. Keesokan harinya, Ji-ho tiba di perpustakaan sementara Jung-in bekerja di tumpukan. Di luar, Ki-seok tiba juga dan masuk. Di dalam tumpukan, Ji-ho mengikuti setelah Jung-in tidak sadar, mengawasinya melalui rak. Young-joo melihat Ki-seok di dekat buku-buku baru, dan mengirimnya ke tempat Jung-in bekerja. Jung-in melirik dan akhirnya menangkap mata Ji-ho. Dia melangkah cepat ke lorong, mencari setiap baris buku untuk Ji-ho. Dia berputar, hanya untuk dikonfrontasi oleh Ki-seok, bukan Ji-ho. Mata Jung-in melebar karena terkejut, dan Ki-seok bertanya, "Mengapa kamu begitu terkejut?" Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/one-spring-night-episodes-5-6/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-one-spring-night-episode-5-6.html

Related : Sinopsis One Spring Night Episode 5 - 6

 
Back To Top