Sinopsis One Spring Night Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 25 Juni 2019

Sinopsis One Spring Night Episode 19 - 20

Episode Sebelumnya: Sinopsis One Spring Night Episode 19 - 20
Episode Selanjutnya: Sinopsis One Spring Night Episode 21 - 22

Sinopsis One Spring Night Episode 19 - 20

Setelah menangkap Jung-in dengan Ji-ho di luar restoran, Ki-seok menuduh Jung-in ghosting padanya tapi dia orang yang merasa tidak terlihat karena
diatidak akan menerima perpisahan mereka.
Ki-seok tidak dapat mengerti mengapa Jung-in setuju untuk bertemu dengan ayahnya dan dia akhirnya mengetahui bahwa Jung-in memberi tahu Ketua Kwon bahwa dia tidak berniat menikahi Ki-seok.
Ki-seok mengubah amarahnya ke Ji-ho, "Dan itu tusukan kisah sukses Anda?"

Ji-ho biaya di Ki-seok tetapi Jung-in langkah di antara mereka untuk mencegah perkelahian.
Sementara teman Ki-seok menahannya, Ji-ho menyerahkan kuncinya kepada Jung-in dan memintanya untuk menunggu di mobil.
Setelah dia pergi, teman Ki-seok memisahkan kedua pria itu.

Kemudian, Ji-ho mengantar Jung-in ke rumah sementara Ki-seok minum dengan temannya.
Ji-ho menepi dan memberitahu Jung-in tentang betapa sulitnya baginya setelah ibu Eun-woo pergi.



Pada awalnya, Ji-ho marah dan kemudian khawatir.
Ji-ho tidak tahu bagaimana membesarkan bayi berusia satu bulan sendiri dan mempertimbangkan memberikan Eun-woo untuk diadopsi.
Pada waktunya, Ji-ho menyadari bahwa ibu Eun-woo pasti merasa kewalahan seperti yang dia lakukan dan hatinya mulai pulih.

Ji-ho meminta Jung-in untuk mengambil hal-hal secara perlahan untuk memberikan waktu Ki-seok untuk menerima putus.
Jung-in berpendapat bahwa itu membuat mereka tampak seperti curang dan menambahkan, “Saya tidak bisa duduk dan mengambilnya sementara yang lain menginjak-injak perasaan dan keputusan saya.
Saya lebih suka menghadapinya dan membiarkannya hancur daripada menghindari situasi. "

Jika itu benar, Ji-ho tidak mengerti mengapa Jung-in datang di antara dia dan Ki-seok.
Jung-in malu memiliki dua pria yang memperebutkannya seolah-olah dia semacam putri.
Ji-ho memeriksa untuk melihat apakah Jung-in harus bekerja pada hari berikutnya dan menyalakan mobil.

Jae-in berjalan di luar gedung apartemen Jung-in untuk bertemu Young-jae.
Ketika Jae-in melihat lengannya di belakang punggungnya, dia memperingatkan, "Jangan bilang kau membelikanku bunga." Young-jae menyajikan karangan bunga yang sederhana tetapi tidak apa-apa untuk mencairkan dinginnya Jae-in.

Young-jae meminta maaf karena bereaksi berlebihan terhadap tuduhan Ki-seok dan Jae-in hampir tersenyum ketika dia mengaku ingin membersihkan udara.
Jae-in mengundang Young-jae ke atas untuk minum teh tapi dia enggan setelah apa yang terjadi setelah kunjungan pertamanya.
Young-jae mengikuti Jae-in di dalam setelah dia memberitahunya bahwa dia tahu semua tentang Ji-ho.

Di apartemen, Young-jae bertanya tentang keberadaan Jung-in dan mengetahui bahwa dia bersama Ji-ho.
Jae-in paprika Young-jae dengan pertanyaan tentang putra Ji-ho, "Apakah putranya membuat malu?
Mengapa menyembunyikan kebenaran?
Kamu tidak harus, kamu tahu. "Ketika Young-jae bertanya apakah Jung-in bisa bersama Ji-ho, Jae-in menjawab," Cinta bukan sesuatu yang bisa kamu kendalikan. "

Ji-ho menyalakan lampu di dalam toko orang tuanya dan Jung-in melihat-lihat.
Ketika Ji-ho berbicara dengan baik tentang orang tuanya, Jung-in memanggilnya anak yang baik tetapi dia memprotes bahwa dia menyebabkan mereka terlalu banyak kesulitan.

Jung-in duduk dan mengakui bahwa toko itu terasa akrab, seperti apotek.
Sekarang Jung-in berpikir tentang hal itu, dia menyadari bahwa Ji-ho tidak pernah merasa seperti orang asing tetapi dia mengingatkannya bahwa dia mabuk ketika mereka bertemu.
Ketika Ji-ho bangun untuk membuat kopi, Jung-in menyebutkan bahwa minuman akan lebih baik dan Ji-ho menghasilkan sebotol soju.

Seorang Ki-seok mabuk bersikeras bahwa dia adalah pacar yang baik.
Dia tidak bisa mengerti mengapa Jung-in akan memilih Ji-ho daripada dia dan berteriak, "Dengan cara apa Ji-ho lebih baik dari saya ... Dia bukan siapa-siapa, Anda tahu ... Dia tidak ada bandingannya dengan saya."

  Ketika temannya pergi ke kamar mandi, Ki-seok memanggil ayahnya dan menuntut untuk tahu, "Mengapa kamu tidak memberitahuku apa yang Jung-in katakan padamu?" Ki-seok mengaku bahwa dia merasa seperti orang bodoh tetapi Ketua Kwon hanya mendesak putranya yang mabuk untuk pulang.
Ki-seok mengeluh bahwa ia tumbuh dengan mengetahui bahwa ayahnya malu untuk memiliki dia untuk seorang putra.

Ketua Kwon menyela, "Kamu selalu memutar hal-hal dan membiarkan sarkasme mengambil alih ... Kamu tidak cukup berkepala menikah dengan siapa pun." Ki-seok bersumpah untuk menikahi Jung-in, "... tidak peduli apa," dan menutup telepon.
Jung-in dan Ji-ho menyesap soju mereka sementara dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin merasa bersalah lagi.
Ji-ho yakin bahwa Ki-seok merasa terhina karena Jung-in memilihnya daripada Ki-seok.

Jung-in memiliki sesuatu yang dia ingin Ji-ho ingat.
Dia berjanji untuk memanggil Ji-ho keluar setiap kali dia tidak senang dengan dia, tetapi jika dia bertindak seolah-olah dia berjalan di atas kulit telur di sekitarnya, dia akan menendangnya ke tepi jalan.
Ji-ho mengambil tangan Jung-in dan menjawabnya dengan ciuman cepat.

  Ayah Ji-ho berjalan keluar dan melihat lampu menyala di toko.
Dia tersandung kembali dengan kaget saat melihat Ji-ho dan Jung-in dan ketika istrinya datang mencarinya, ayah Ji-ho mendorongnya kembali ke dalam.

Setelah naik taksi kembali ke lingkungan Jung-in, Ji-ho dan Jung-in menikmati jalan-jalan malam hari.
Di taman, Jung-in berjalan dengan mata tertutup dan Ji-ho berdiri dengan tangan terbuka untuk memeluknya ketika dia berjalan ke mereka.
Mereka berjalan larut malam dengan berpegangan tangan dan saling menemani.

Ibu Jung-in bertemu Jae-in di perpustakaan untuk bertanya tentang pria yang dilihat Jung-in.
Jae-in berpura-pura bahwa dia tidak tahu banyak dan mendorong ibunya untuk bertanya pada Jung-in karena mereka ada di tempat kerjanya.

Ibu ingin detail sebelum Kepala Sekolah Lee mengetahuinya, kalau tidak, dia tidak bisa membantu Jung-in.
Semua Jae-in akan mengatakan bahwa pria itu adalah seorang apoteker dan seusia dengan Jung-in.
Jae-in mengakhiri pertanyaan dengan mengumumkan bahwa dia lapar dan berjalan pergi dengan Ibu di belakang.

Saat makan siang, Ibu tidak bisa berhenti memikirkan Jung-in dan Jae-in datang untuk membela kakaknya, “Biarkan saja.
Jung-in selalu tahu apa yang dia lakukan. ”Ibu menunjukkan bahwa Jung-in biasanya tidak menyembunyikan sesuatu darinya, itulah sebabnya dia sangat khawatir.
Ibu mengejutkan Jae-in ketika dia mengakui bahwa dia tidak akan membiarkan Jung-in membuat pilihan yang buruk.

Setelah makan siang, Jae-in dan Young-jae kembali makan setiap kali mereka berkumpul, kali ini es krim.
Ketika Jae-in memberitahunya tentang ayahnya yang pemarah, Young-jae bertanya apakah dia kasar.
Young-jae mencoba untuk menertawakannya ketika Jae-in menebak bahwa dia lebih khawatir tentang dirinya daripada Ji-ho.

Ki-seok memanggil Jung-in sementara dia dan Young-joo mengambil makan siang untuk kantor.
Jung-in mengabaikan panggilan dan Young-joo pemberitahuan bahwa emoji hati yang dulu di sebelah nama Ki-seok sekarang hilang.
Young-joo juga memperhatikan stiker dinosaurus di ponsel Jung-in dan ketika Jung-in mengaku bahwa itu dari putra Ji-ho, Young-joo menyadari kebenaran tentang buku-buku anak-anak yang hilang itu.

Ketika panggilan Ki-seok ke Jung-in tidak dijawab, dia memanggil Seo-in dan meminta untuk bertemu.
EPISODE 20   Saat dia akan pergi untuk hari itu, Apoteker Wang mengambil ponsel Ji-ho ketika dia menangkapnya mengirim uang.
Ji-ho harus menjelaskan bahwa dia mengganti ayahnya untuk beberapa soju tetapi dia masih mendapat kuliah, "Jangan pernah meminjamkan uang kepada siapa pun meskipun itu adalah teman dekat." Hyun-soo berjalan masuk sementara Apoteker Wang menjelaskan itu sebabnya dia tidak seperti teman Ji-ho.

Saat makan malam, Hyun-soo mengeluh tentang Ki-seok dan ketika Ji-ho menyarankannya untuk mengerti, Hyun-soo menyadari bahwa Ji-ho dan Jung-in benar-benar saling bertemu.
Ki-seok bertemu Seo-in untuk minum kopi dan dia berasumsi bahwa dia ada di sana untuk membahas pinjaman Shi-hoon.
Ketika Ki-seok menjelaskan bahwa dia sudah memberi tahu Shi-hoon bahwa pinjamannya tidak disetujui, dia menyadari bahwa Ki-seok ingin berbicara tentang Jung-in.

  Seo-in mengingatkan Ki-seok bahwa Jung-in tidak suka ada orang yang ikut campur dalam masalah pribadinya tetapi ia bersikeras bahwa ia tidak punya pilihan.
Setelah menggambarkan hubungannya dengan Jung-in sebagai "berbatu", Ki-seok berhasil mengakui, "Dia memiliki perasaan untuk seseorang, pria lain."

Terkejut bahwa Seo-in sudah tahu tentang pria lain, Ki-seok menjatuhkan bomnya, "Pria yang dilihatnya memiliki seorang putra.
Dia adalah ayah tunggal. "Ki-seok berkata pada Seo-in yang terkejut," Dia tidak waras.
Aku tidak bisa membiarkannya. "

Jung-in dan Ha-rin sedang makan malam di tempat Young-joo ketika Seo-in mengirim pesan Jung-in bahwa dia bertemu dengan Ki-seok sebelumnya.
Ji-ho tiba di rumah tepat saat Jung-in kehabisan gedungnya.

Di sebuah restoran, Ki-seok minum sendirian dan menatap teleponnya, menunggu panggilan Jung-in.
Dalam perjalanan ke tempat Seo-in, Jung-in menggenggam ponselnya dengan cemas dan Ji-ho mengambil tangannya untuk meremasnya.
Sebelum Jung-in masuk ke dalam untuk melihat Seo-in, Ji-ho menghiburnya dengan pelukan.

Jung-in mulai dengan menjelaskan kepada Seo-in bahwa dia tidak pernah berniat untuk terlibat dengan Ji-ho, bahkan jika dia dan Ki-seok putus.
Namun, Jung-in tidak bisa melupakan Ji-ho, “Saya menyadari bahwa saya terus mencarinya.
Meskipun dia terus mendorong saya menjauh, saya lebih dekat dengannya. ”

Ketika Seo-in hendak menunjukkan mengapa Ji-ho tidak cocok, Jung-in menambahkan, "Ini Eun-woo.
Itu nama putranya. "Jung-in tidak yakin apakah itu karena dia menyukai anak-anak pada umumnya atau Eun-woo pada khususnya, tetapi dia tahu," Aku suka Eun-woo. "

Jung-in terkejut ketika dia mendongak dan melihat wajah Seo-in basah dengan air mata.
Seo-in menjelaskan bahwa dia menangis karena malu karena dia hamil dan telah memutuskan untuk memberikan bayinya.
Kedua saudara perempuan menangis ketika Jung-in memeluk Seo-in dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menjadi ibu yang hebat.

Seo-in dan Jung-in berjalan di luar bersama dan bertemu Ji-ho, yang tidak bisa memaksa dirinya untuk pergi.
Jung-in menggoda bahwa dia ingin melihat jangkar berita dan bertanya, "Apakah dia lebih cantik dari saya?"

Ji-ho malu ketika Jung-in menipu dia untuk mengakui bahwa dia tidak pernah mengatakan kepadanya bahwa dia cantik, hanya bahwa dia mencintainya.
Begitu mereka sendirian di mobilnya, Jung-in mencoba untuk membuat Ji-ho mengatakan kepadanya bahwa dia cantik tapi dia bercanda, "Sudah terlambat.
Ayo pergi."

Di rumah, Jung-in bersiap-siap untuk tidur sementara Jae-in berteriak tentang gerakan terbaru Ki-seok, “Saya tidak berpikir Ki-seok akan membungkuk serendah ini.
Dia adalah pecundang sebanyak Shi-hoon.
Mengapa dia tidak memberi tahu Ibu atau Ayah saja? ”Jae-in mendesak Jung-in untuk menghadapi Ki-seok tetapi Jung-in menunjukkan bahwa itulah yang dia inginkan.
Jung-in tokoh yang Ki-seok pasti terkejut bahwa dia belum memanggilnya.

Jae-in khawatir bahwa Ki-seok akan pergi ke orang tua mereka berikutnya dan Jung-in memutuskan untuk berbicara dengan mereka terlebih dahulu.
Ketika Jae-in khawatir tentang bagaimana mereka akan bereaksi, Jung-in meyakinkan kakaknya bahwa dia siap untuk skenario terburuk.

Selama perjalanan pagi hari untuk bekerja, Ketua Kwon mempelajari foto-foto Ki-seok di bar dan di kafe dengan Seo-in.
Ketua Kwon memanggil Kepala Sekolah Lee dan mengundangnya untuk makan siang tetapi dia sudah memiliki rencana.

Setelah seorang pelanggan pergi, Apoteker Wang mengeluh bahwa dia lebih sibuk sekarang karena Ji-ho punya pacar.
Ji-ho muncul dari ruang belakang untuk memprotes tetapi Apoteker Wang mengambil kesempatan untuk memintanya kesempatan untuk bertemu dengan Jung-in.

Jung-in menemukan Young-joo setelah mendapat undangan Ji-ho untuk bertemu dengannya dan Apoteker Wang.
Ketika diminta untuk ikut, Young-joo protes, "Saya tidak pernah mengatakan saya mendukung ini," dan Jung-in memarahi bahwa dia bisa menggunakan dukungan.

Young-joo mengingatkan Jung-in bahwa dia belum bertemu orang tua Ji-ho tetapi angka bahwa mereka akan lebih baik daripada orang tua Ki-seok.
Jung-in ingat betapa sedihnya dia karena orang tua Ki-seok dan khawatir, "Ji-ho akan membuatnya lebih tangguh, kan?"

Jung-in membantu Ha-rin mengatur klub buku pertamanya dan dia sangat gugup karena itu untuk anak-anak.
Ha-rin telah belajar, "Mereka (anak-anak) tidak ingin Anda membenci mereka, jadi mereka tidak mengatakan apa-apa bahkan jika mereka tidak menyukai Anda." Jung-in bertanya-tanya dengan suara keras, "Itu berarti mereka dapat berpura-pura mereka seperti kamu ketika mereka tidak. "

Di toko mereka, ibu Ji-ho mencari topeng debu untuk suaminya.
Dia menemukan botol Soju dan ketika ayah Ji-ho mengakui bahwa dia telah menembak kemarin, dia menunjukkan kepadanya botol yang hampir kosong.
Ji-ho tersenyum di tempat kerja ketika ayahnya mengirim sms, "Semoga sukses."

Ki-seok menyerang Hyun-soo di tempat kerja dan kemudian keluar dari kantor.
Ki-seok memanggil Shi-hoon, yang menduga bahwa dia ingin berbicara tentang Jung-in.
Shi-hoon tahu bahwa ayah mertuanya khawatir tentang masalah pernikahan mereka.

  Setelah makan siang sendirian, Kepala Sekolah Lee mencoba membayar tagihannya tetapi mengetahui bahwa Ketua Kwon mengurusnya ketika dia pergi lebih awal. Ketika dia kembali ke sekolah, Kepala Sekolah Lee berterima kasih kepada Ketua Kwon dan menjelaskan bahwa rencana makan siangnya dibatalkan pada menit terakhir.
Kepala Sekolah Lee terkejut ketika Ketua Kwon memberitahunya bahwa Jung-in sedang melihat pria lain.
Ketua Kwon mengakui bahwa selama pertemuannya dengan Jung-in, dia mengaku bahwa dia tidak ingin menikahi Ki-seok.
Kepala Sekolah Lee memberi tahu Ketua Kwon bahwa orang-orang muda tidak percaya pada pernikahan lagi dan menyangkal bahwa Jung-in melihat orang lain, "Dia tidak akan pernah melakukan hal seperti itu."

Lebih dari ayam dan bir, Apoteker Wang tidak sabar untuk memberi tahu Jung-in bahwa Ji-ho meminjamkan uang kepada teman-teman dan membayar untuk segala sesuatu setiap kali dia keluar dengan seseorang.
Ketika Ji-ho mencoba untuk menyangkalnya, Jung-in mengatakan kepadanya, "Diam."

Ketika Apoteker Wang berbagi bahwa gadis-gadis mendapatkan hadiah untuk ulang tahun dan Natal mereka jika mereka menyebutkannya kepada Ji-ho, Young-joo berseru, “Ya ampun.
Sebut saja berhenti. "Jung-in membanting gelasnya dan meyakinkan Apoteker Wang bahwa dia akan memperbaiki cara Ji-ho yang menyusahkan.

Saat makan malam, Shi-hoon bertanya kepada Ki-seok tentang rencana pernikahannya dan bertanya-tanya mengapa dia dan Jung-in tidak memiliki gairah.
Ki-seok mengubah topik pembicaraan dan menawarkan untuk memberikan Shi-hoon pinjaman pribadi sejak bank menolak Shi-hoon.

Shi-hoon tidak menginginkan pinjaman atau uang Ki-seok karena Seo-in mengancam akan menceraikannya jika ia meminjam uang.
Sebagai suara pengalaman, Shi-hoon menyarankan Ki-seok, "Ketika Anda menikah, Anda harus mematuhi istri Anda."

Kembali di restoran ayam, giliran Young-joo untuk berbicara tentang Jung-in.
Suatu ketika Young-joo sakit tetapi yang dilakukan Jung-in hanyalah menonton film dan minum bir.
Apoteker Wang memberi tahu Ji-ho bahwa Jung-in tidak boleh tipe orang yang penuh kasih sayang.

  Jung-in bertanya kepada Ji-ho apakah dia masih menyukainya meskipun dia tidak penuh kasih sayang dan dia menempatkan kekhawatirannya untuk beristirahat, "Tidak apa-apa karena aku penuh kasih sayang." Teman mereka terperangah ketika Jung-in dan Ji-ho tersenyum pada masing-masing lain dan denting gelas mereka.
Setelah mengumumkan kepada istrinya bahwa ia membutuhkan udara segar, Kepala Sekolah Lee berakhir di pintu Jung-in tetapi tidak ada orang di rumah.
Di jalan, Jung-in dan Ji-ho keluar taksi dan mengucapkan selamat tinggal di lift.
Pada menit terakhir, Ji-ho melompat ke lift dengan Jung-in dan mereka berjalan dengan gembira ke tempat Jung-in berpegangan tangan, sampai mereka melihat Kepala Sekolah Lee.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/one-spring-night-episodes-19-20/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-one-spring-night-episode-19-20.html

Related : Sinopsis One Spring Night Episode 19 - 20

 
Back To Top