Sinopsis One Spring Night Episode 17 - 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 23 Juni 2019

Sinopsis One Spring Night Episode 17 - 18

Episode Sebelumnya: Sinopsis One Spring Night Episode 15 - 16
Episode Selanjutnya: Sinopsis One Spring Night Episode 19 - 20


Sinopsis One Spring Night Episode 17 - 18


Ji-ho menarik ke apartemennya, mobil Ki-seok menunggunya dan Young-joo memata-matai dari atas dan melapor ke Jung-in melalui SMS.
Ki-seok memanggil Ji-ho untuk mengikutinya ke lokasi yang berbeda, dan Ji-ho kembali ke mobilnya dan mengikuti.

Jung-in akhirnya memanggil Young-joo untuk pembaruan status, dan Young-joo khawatir bahwa kedua pria itu berkelahi di tempat parkir kosong di suatu tempat.

Kakak-kakak Jung-in melihat betapa bingungnya dia, dan Seo-in memberitahu Jae-in untuk tinggal bersama Jung-in untuk saat ini dan merawatnya.
Seo-in berjanji untuk memanggil Jung-in, terlepas dari hasil tes kehamilannya, dan keduanya memeluknya.
Seo-in memberitahu kakaknya untuk mempercayai hatinya dan Jung-in mengangguk, dan kemudian Seo-in bertukar Jung-in untuk adik perempuan Jae-in untuk pelukan.

Di tempat lain, Hyun-soo dan Young-jae minum dan khawatir tentang Ji-ho.
Hyun-soo menuntut agar Young-jae memanggil Jae-in untuk pembaruan, sementara Young-jae menjawab bahwa Hyun-soo seharusnya pergi dengan Ji-ho jika dia akan sangat khawatir.
Hyun-soo yakin bahwa Ki-seok akan terdorong untuk marah karena keadaan, sementara Young-jae menunjukkan bahwa hubungan Ki-seok dengan Jung-in tidak mungkin menjadi baik untuk memulai jika pecah dengan mudah .
"Aku tahu Ji-ho selalu memiliki nilai bagus, tetapi apakah dia pandai bertarung?" Tanya Hyun-soo.

Dipotong ke taman, di mana Ji-ho dan Ki-seok duduk berdampingan di bangku yang berbeda.
Belum ada pukulan yang dilemparkan, dan sebagai gantinya Ki-seok mencoba untuk menghentikan Ji-ho dari memberinya detail, seolah-olah dia ingin berpura-pura bahwa tidak ada yang terjadi.

Tapi Ji-ho melanjutkan untuk menceritakan kisah dari awal, bagaimana dia dan Jung-in bertemu, dan bagaimana dia mengatakan padanya sejak awal bahwa dia tidak bisa setuju untuk menjadi teman.
"Apakah kamu pikir hubungan kita hanya lelucon?" Ki-seok bertanya, dan Ji-ho menjawab dengan sangat serius, "Jika aku berpikir sekali saja, aku tidak akan sengaja tertangkap."

Ki-seok bertanya mengapa Ji-ho akhirnya memberikannya, dan Ji-ho mengatakan itu karena Ki-seok memandang rendah dirinya, dan bahwa sikapnya terhadap Ji-ho salah, dan bahwa Jung-in tidak benar untuk seseorang dengan sikap seperti itu.
Ketika para pria berbicara, Jung-in dan Jae-in berjalan kembali ke apartemen mereka, dan perut Jung-in kesal karena semua stres.
Jae-in mengambil obat untuknya dan Jung-in menyesalkan bahwa ia telah berubah menjadi pecundang besar.
"Saya harap Anda tidak merasa seolah-olah Anda telah melakukan dosa besar," kata Jae-in padanya.
"Tidak apa-apa untuk menjadi egois."

Kembali di taman, Ki-seok membalikkan keadaan dan membuat Ji-ho tahu bahwa dia tetap di sini untuk melindungi Jung-in dari membuat kesalahan buruk, dan untuk mencegah orang seperti Ji-ho dari menghancurkan hidupnya.
Ki-seok bertanya apakah Ji-ho mengerti, dan Ji-ho menjawab bahwa dia khawatir, karena dia dapat dengan jelas melihat mana dari mereka yang akan menyebabkan lebih banyak masalah bagi Jung-in.

"Apakah kamu mengatakan itu aku?" Ki-seok bertanya, dan Ji-ho menjawab, "Aku tahu itu bukan aku."
Ji-ho membuat Ki-seok tahu bahwa dia telah menahan diri ketika Ki-seok memperlakukannya dengan buruk, dan Ki-seok mendekat dan memiringkan kepalanya dengan agresif.
"Bagaimana jika kamu tidak melakukannya?
Anda akan meninju saya? "

"Aku akan membuatmu berlutut," kata Ji-ho.
Dan sekarang Ji-ho mengatakannya dengan jelas, bahwa ini bukan tentang Jung-in, tetapi tentang dia, dan tentang putranya.
Ji-ho mengatakan bahwa Ki-seok dapat menghakimi dia untuk itu, tetapi dia mendapat kekuatan dari putranya.
Ji-ho berjalan pergi dengan percaya diri, dan Ki-seok bergegas di belakangnya untuk mengejar ketinggalan dan kemudian melewatinya saat ia melompat ke mobilnya.
Ji-ho duduk di mobilnya sendiri, mengambil napas.

  Jung-in duduk dengan kepala di tangannya ketika telepon berdering, tapi Ki-seok, bukan Ji-ho, yang menginginkan perhatiannya.
Dia menuju ke bawah di mana Ki-seok menunggu, dan dia mengatakan padanya untuk masuk ke mobil sehingga mereka dapat berbicara.

Dia mendorong mereka ke tempat terpencil dan mengatakan kepadanya bahwa dia bertemu dengan Ji-ho, dan Jung-in mengatakan kepadanya bahwa dia sudah tahu itu.
Ki-seok mencoba lagi untuk meyakinkannya bahwa mereka bisa melupakan semua ini dan tidak ada yang akan berubah.
Dia mengatakan bahwa Jung-in telah menanggung semua kesalahannya, dan sekarang dia bisa memaafkannya.
Tapi Jung-in memberitahunya secara langsung bahwa itu bukan kesalahan dan bahwa dia memiliki perasaan untuk Ji-ho.

Ki-seok tidak bisa menerima pengakuan itu, dan dia keluar dari mobil untuk mengambil napas.
Jung-in melangkah keluar dan berjalan di sekitar mobil untuk bergabung dengannya.
Dia mengingatkan Ki-seok bahwa dia mencoba untuk putus dengannya, dan sekarang Ki-seok mengatakan yakin, itu mungkin berhasil sebelumnya, tetapi sekarang Ji-ho yang terlibat, dia tidak akan menyerah.

Ki-seok melanjutkan bahwa ia tidak percaya itu Ji-ho dari semua orang, dan bahwa ia bermaksud untuk melindungi Jung-in dari dirinya sendiri dan situasi yang buruk ini.
Dan tanggapan Jung-in adalah: "Saya sudah selesai dengan Anda.
Jika kamu benar-benar peduli padaku, kamu tidak boleh mengabaikanku ketika aku mengatakan aku sudah selesai. ”

Dia memanggilnya keluar dari semua perilakunya yang buruk, dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pernah mempertimbangkan bahwa mereka mungkin putus karena dia memandang rendah padanya.
Tapi dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia setuju dengan itu, dan jadi dia menerima bahwa mereka sama-sama harus disalahkan atas pembubaran hubungan mereka.

Ki-seok masih menggunakan Ji-ho sebagai blok pertahanannya, dan mengatakan pada Jung-in bahwa ia merasa kasihan padanya, bukan cinta, dan ia mengambil Jung-in di pundak untuk mengguncang indra ke dalam dirinya.
Dan sekarang Jung-in menjatuhkan kebenaran yang sebenarnya.
Dia meminta maaf kepada Ki-seok, dan mengatakan kepadanya bahwa dia berpura-pura mencintainya untuk sementara waktu, bahkan ketika perasaannya sudah lama hilang. "Lengan Ki-seok jatuh dari bahu Jung-in, dan kemudian dia mengangkat satu punggung untuk menepuk pundaknya. dan katakan padanya bahwa mereka berdua harus tidur.

"Tidak ada yang terjadi pada kita, oke?" Katanya.
"Tidak ada kita," jawab Jung-in.
  Ji-ho ada di dapurnya ketika teleponnya berdering dengan panggilan Jung-in.
Dia mengingatkan dia bahwa dia seharusnya memanggilnya, dan dia mengatakan bahwa dia pikir dia akan meneleponnya ketika dia tersedia, indikasi halus bahwa dia menduga Ki-seok akan mencarinya.

Jung-in mencatat ketenangan dalam suara Ji-ho, dan bertanya apakah dia sedang berakting.
Ji-ho mengatakan bahwa situasi ini sangat berarti baginya, tetapi dia bukan tipe orang yang mudah dikerjakan.
Jung-in menjawab bahwa dia benar-benar dewasa, dan Ji-ho mengingatkannya bahwa dia telah melalui keadaan yang lebih buruk sebelumnya.

  Jung-in bertanya bagaimana dia berhasil melewati sesuatu seperti itu ketika dia masih sangat muda, dan Ji-ho mengatakan bahwa dia berpikir bahwa waktu akan mengurusnya pada akhirnya.
Dan pada catatan itu, Ji-ho mengatakan bahwa ia berpikir bahwa ia dan Jung-in membutuhkan lebih banyak waktu sebelum terjun ke hubungan baru mereka.
Dia ingin menghargai waktu yang dibutuhkan oleh perpisahan wanita itu, dan mengatakan bahwa dia sudah merasakan sakit seperti itu dan memahami bahwa itu membutuhkan waktu.

Keesokan harinya, Seo-in terhuyung-huyung ke mobilnya, sangat terganggu sehingga dia mencoba menyalakan mobil tanpa kunci kontak.
Dia meraba-raba dalam tasnya untuk kunci-kuncinya, dan sebaliknya mengeluarkan sonogram, mengkonfirmasikan kehamilannya.
Dia makan sendirian di rumah, berpikir.
Dan kemudian kita melihat Shi-hoon di luar restoran, mencoba untuk berhenti dengan agen real estat di telepon tentang klinik baru.
Seo-in tiba dan mengajak Shi-hoon masuk untuk berbicara.

  Shi-hoon bertanya-tanya apa yang membuat Seo-in meminta untuk berkumpul, dan Seo-in mendorong amplop uang kepadanya.
Dia menawarkan kepadanya jumlah penuh yang akan dia dapatkan untuk apartemen, jika dia hanya akan setuju untuk bercerai.
Wajah Shi-hoon turun ketika dia menawarkan amplop dengan surat cerai dan melakukan yang terbaik untuk meyakinkannya bahwa dia akan membuatnya bahagia lagi segera.
Seo-in memintanya untuk hanya menandatangani surat sehingga dia bisa berhenti membencinya.
Shi-hoon mengambil amplop itu, berpura-pura seolah-olah dia akan menarik seprai dan menandatangani, dan sebaliknya melemparkan semuanya ke lantai.

EPISODE 18 Young-jae mampir Ji-ho untuk makan, dan berkomentar tentang bagaimana teman Jung-in tinggal di gedung dan betapa beruntungnya dengan wanita Ji-ho.
Ji-ho memberinya beberapa mata-layak untuk komentar itu, dan bertanya tentang Jae-in.
Ji-ho bertanya apakah dia benar-benar mengalihkan perhatiannya dari belajar, dan Young-jae mengakui bahwa dia sebenarnya sangat bijaksana dan baik.
Ji-ho mengambil catatan khusus ketika Young-jae menyebutkan vitamin yang dibawanya, akhirnya mencari tahu di mana vitamin yang dimaksudkan untuk Jung-in berakhir, ha.

Ki-seok sedang sarapan dengan ayahnya, dan bersikeras kepada ketua bahwa Jung-in akan mengatakan ya untuk lamarannya segera.
Ketua Kwon terlihat skeptis, dan memberi tahu putranya bahwa waktu telah berubah dan bahwa dia tidak bisa memaksa seseorang untuk menikahinya.
Ki-seok meyakinkan ayahnya, dan berjanji untuk tidak mengecewakannya.

Ketua Kwon pergi dari sarapan ke pertemuan cepat dengan ayah Jung-in di kantornya.
Ayah gugup seperti biasanya, tetapi mengetahui bahwa ketua sebenarnya cukup terkesan dengan Jung-in.
Sebelumnya sangat bersikeras agar Ki-seok segera menikah, sekarang ketua meminta Ayah untuk memberi anak-anak mereka waktu untuk mencari tahu sendiri.

Segera setelah wahyu ini, ibu Jung-in berlari ke perpustakaan untuk meminta Jung-in makan malam.
Ibu didorong oleh betapa bahagianya suaminya, tetapi Jung-in mengatakan kepadanya bahwa segalanya tidak lebih baik dengan Ki-seok.
Jung-in menoleh ke ibunya dan mengatakan bahwa dia mungkin kecewa dengannya.
Ibu bertanya apa maksudnya, dan Jung-in tidak menjelaskan.
"Hanya bertindak berdasarkan keyakinanmu," kata Mom, "dan aku tidak akan pernah kecewa."

Malam tiba, dan Ji-ho bergegas meninggalkan apotek.
Tetapi ketika dia berbelok di sudut, alasannya mengungkapkan dirinya: Jung-in menunggunya di sudut bangunan.
Dia bertanya mengapa dia tidak menunggu di kafe, dan dia bilang itu karena dia ingin semua orang melihat mereka bersama.
Jung-in segera mendapatkan keinginannya, ketika Apoteker Wang berputar di sudut, khawatir tentang perilaku Ji-ho.
Dia tersenyum pada Jung-in saat Ji-ho memperkenalkannya, dan menawarkan untuk menceritakan pada Jung-dalam segala macam cerita menarik tentang Ji-ho.
Ji-ho mendorongnya kembali ke pintu apotek sebelum dia dapat mengungkapkan apa pun, ha.

  Di kafe, Ji-ho bertanya apa yang masuk ke Jung-in, dan dia menjawab bahwa itu adalah angin musim semi.
Mereka menggoda dan berbicara, dan Ji-ho mengatakan lagi bahwa dia ingin mengambil sesuatu secara perlahan sehingga dia tidak dapat mengacaukan apa pun.
Jung-in mengatakan kepadanya bahwa sebenarnya, ada hal-hal yang dia tidak tahu tentang dia, dan bahwa dia dalam masalah besar.

Mata Ji-ho berubah serius ketika dia menunggu pengakuannya, dan Jung-in mengambil napas besar dan berkata: "Aku ... mencintaimu, Ji-ho." Ji-ho tidak tahan, dan dia berdiri dan berjalan keluar dari kafe ke jalan.
Jung-in mengikuti di belakang, dan menemukan dia berusaha menahan air mata.
Dia menusuk dan menggodanya, dan segera keduanya saling bergulat di lengan orang lain dan tersenyum.

Sementara itu, Ki-seok setuju untuk mengobati orang-orang di tempat kerja untuk minum dan makan.
Hyun-soo mencoba untuk menolak pada awalnya, tetapi Ki-seok mengajaknya masuk. Setelah di restoran, Ki-seok menarik Hyun-soo pergi untuk bertanya tentang perilaku cerdik Hyun-soo.

Hyun-soo menunjukkan bahwa posisinya yang canggung harus jelas, dan Ki-seok tersenyum dan mengatakan bahwa tidak ada yang berubah, tidak antara mereka atau dengan Ji-ho juga.
Dia mengatakan bahwa teman-teman itu penting, tetapi mengingatkan Hyun-soo bahwa dia juga harus penting baginya, dan bahwa dia harus tahu cara menunjukkan rasa hormat kepadanya.
Ugh, ini terdengar sangat tidak menyenangkan dan mengancam.

  Dan di sudut dunia Shi-hoon, dia mengambil makan malam dengan Ayah Jung-in.
Shi-hoon berpura-pura semuanya baik-baik saja, dan hanya sedikit terkejut ketika Ayah menyarankan bahwa dia dan Seo-in harus berpikir tentang memiliki anak segera.
Ayah membawa Jae-in, dan Shi-hoon membiarkannya bahwa Jae-in kembali ke Korea.
Uh oh.

Di tempat kerja keesokan harinya, Jung-in didatangi oleh ibunya, yang kesal karena Ayah telah menemukan bahwa Jae-in kembali.
Jung-in menawarkan untuk membawa Jae-in ke rumah mereka ketika dia datang untuk makan malam sesuai rencana.
Ibu mengungkapkan betapa bahagianya Ayah tentang Ki-seok dan Jung-in, dan Jung-in akhirnya menjatuhkan berita bahwa dia telah putus dengan Ki-seok.
Berita ini cukup besar sehingga Ibu menyeret Jung-in pergi dari kantor untuk berbicara.

Ibu meminta penjelasan lebih lanjut, dan Jung-in mengakui bahwa dia menyukai orang lain.
Jung-in mulai menyarankan bahwa ibunya mungkin kecewa bahwa dia selingkuh, tetapi Ibu segera mengatakan bahwa rinciannya bukan urusannya.
Ibu ingin tahu tentang lelaki baru itu, tetapi Jung-in belum siap untuk mengungkapkan semuanya.

Hari itu berakhir dan Ji-ho menawarkan untuk mengantar Apoteker Wang pulang sebelum ia pergi ke tempat orang tuanya.
Apoteker Wang ingat terakhir kali Ji-ho mengunjungi mereka, dan dia mengatakan bahwa dia bisa melihat kekhawatiran ibu Ji-ho.
Tapi Ji-ho bertekad untuk mempertahankan posisinya, dan memberi tahu Apoteker Wang bahwa Jung-in adalah wanita terakhir dalam hidupnya.
Dia mengatakan bahwa dia seharusnya tidak terburu-buru mengatakan itu, tapi Ji-ho tidak bergeming.

Ki-seok memanggil Jung-in saat mengemudi pulang.
Dia tahu ini hari liburnya dan ingin mengambil makanan.
Jung-in bertanya mengapa dia bahkan memanggilnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia dalam perjalanan ke orang tuanya untuk memberi tahu mereka bahwa mereka sudah putus.
Ki-seok menepi, dan suaranya naik ketika dia bertanya apakah dia akan memberitahu orang tuanya semua tentang Ji-ho juga.
Jung-in bertanya apakah dia mengancamnya, dan Ki-seok mengatakan kepadanya untuk menganggapnya sebagai ancaman jika dia mau.

Jung-in menutup teleponnya, sementara Ki-seok menundukkan kepalanya ke kemudi dengan frustrasi.
Jae-in, di sisi saudara perempuannya, menawarkan untuk pergi sendirian ke orang tua mereka, dan mengatakan dia khawatir bahwa Jung-in akan mengakui segalanya dan membuat ayah mereka semakin marah.
Jung-in berjanji bahwa dia tidak akan dan keduanya pergi untuk berperang bersama.

Di rumah mereka, Jung-in dan Jae-in duduk dengan kepala tertunduk sementara Dad memarahi mereka.
Topik dengan cepat bergeser dari penipuan Jae-in ke Jung-in dan pertemuannya dengan Ketua Kwon.
Jung-in mengklarifikasi kepada Ayah bahwa dia mengatakan kepada ketua bahwa dia tidak berniat menikahi Ki-seok secara khusus, dan juga bahwa dia mengakhiri sesuatu dengan Ki-seok.
Ayah mengamuk, terutama ketika Jung-in mengatakan dia mencari seseorang dengan hati yang hangat.
Ayah berkata bahwa dia tidak akan pernah menemukan hal seperti itu, dan Jung-in memohon, "Jika setidaknya satu orang mengerti saya, akankah kamu menyetujuinya?" Ayah ragu-ragu, dan Jung-in mengakui bahwa ada orang lain yang dia sukai.

Lain di pertemuan keluarga lain, ibu Ji-ho rewel atas putranya sebelum membesarkan wanita yang dia inginkan menjebaknya lagi.
Ibu menolak lagi, mengatakan bahwa dia melakukan ini demi Eun-woo.
Ketika suara mereka naik, Eun-woo bangun dan memotong pembicaraan.

Ji-ho melipat putranya kembali ke tempat tidur dan mengikuti ayahnya keluar ke toko untuk minum.
Ayah meminta Ji-ho untuk memaafkan mereka, dan mengatakan mereka hanya bisa memikirkan kepentingan terbaik Eun-woo.
Ji-ho mengatakan bahwa dia sudah memikirkan itu juga, dan Ayah bertanya kepada Ji-ho apa tentang wanita ini yang sangat dia sukai.
Ji-ho menjawab bahwa Jung-in adalah orang pertama yang melihatnya seperti dirinya sendiri.
Ayah tersenyum mendengarnya.

Telepon Jung-in berdering ketika dia tiba di rumah, dan dia meninggalkan Jae-in di pintu saat dia bergegas kembali ke bawah.
Berdiri di luar adalah Ji-ho, dan dia melompat ke pelukannya.
Mata Ji-ho melebar karena terkejut pada awalnya, dan kemudian seluruh wajahnya rileks menjadi senyum bahagia saat dia memeluknya erat-erat.

Mereka berjalan ke taman dan duduk di bangku, berpegangan tangan erat.
Ji-ho mengatakan bahwa dia bertanya-tanya mengapa dia tidak memegang tangannya lebih cepat.
Jung-in mengatakan kepadanya bahwa dia menyukai cara mereka sekarang, dan Ji-ho mengatakan bahwa dia tidak puas dengan itu.
Setelah melihat, dia membungkuk dan memberi Jung-in ciuman manis di bibir.

Jung-in menatap matanya dan sedikit menggodanya, tentang dia mengambil pelukannya dan melompat ke kanan untuk berpegangan tangan dan mencium.
Tapi dia tersenyum, dan sekarang dia siap untuk membalas ciumannya karena mereka berdua bersandar lagi untuk ciuman yang lebih dalam dan lebih lama.

Segala sesuatu yang bermesraan telah menyebabkan kecanduan karbohidrat, jadi itu untuk roti dan jazz.
Pasangan itu menggoda dan menggoda, dan Jung-in seolah-olah memakan semua makanan penutup mereka sendirian.
Tapi itu benar-benar hanya taktik untuk memancing Ji-ho ke sisi meja, dan sekarang mereka duduk bersama berdampingan, lengan Ji-ho di sekitarnya karena mereka dengan mudah berbicara dan tertawa bersama.
Tetapi band jazz termasuk beberapa teman lama band Ki-seok, dan Ki-seok segera taman di luar restoran.

Ji-ho dan Jung-in berpegangan tangan saat mereka keluar bersama, tetapi senyum mereka memudar ketika mereka melihat Ki-seok mendekat.
Jung-in bergerak untuk mengurus situasi, tetapi Ji-ho mengambil lengannya untuk menghentikannya, dan dia mendekati Ki-seok sebagai gantinya.

 
Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/06/one-spring-night-episodes-17-18/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-one-spring-night-episode-17-18.html

Related : Sinopsis One Spring Night Episode 17 - 18

 
Back To Top