Sinopsis One Spring Night Episode 11 - 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 10 Juni 2019

Sinopsis One Spring Night Episode 11 - 12

Episode Sebelumnya: Sinopsis One Spring Night Episode 9 - 10
Episode Selanjutnya: Sinopsis One Spring Night Episode 13 - 14

Sinopsis One Spring Night Episode 11 - 12

Jung-in mengunci pandangannya pada wajah Ji-ho sementara dia mengatakan pada Ki-seok bahwa dia ingin putus.
Ji-ho melangkah keluar sehingga Jung-in dapat memiliki privasi sementara dia mencoba meyakinkan Ki-seok bahwa dia serius.
Ki-seok meminta alasan Jung-in tetapi dia mengatakan kepadanya, "... mari kita putus tanpa alasan," dan dengan tidak ada lagi yang bisa dikatakan, dia menutup telepon.


Jung-in memungkinkan Ji-ho kembali ke apartemennya dan ketika dia menawarkan untuk pergi segera setelah Young-jae kembali, Jung-in meyakinkannya bahwa itu tidak perlu karena, "Ini tidak ada hubungannya denganmu." Ji-ho bukan Aku tidak yakin bagaimana perasaannya sekarang karena wanita yang ia sukai itu baru saja putus dengan pacarnya.
  Jung-in memberi tahu Ji-ho bahwa dia tidak yakin kapan kebingungannya dimulai, hanya bahwa dia menghindari berurusan dengan itu.
Ketegangan mereda ketika Ji-ho bercanda bahwa ia membantu dengan berperan sebagai karung tinju Jung-in.

Jae-in dan Young-jae kembali dan ketika mereka menunggu lift, Young-jae khawatir bahwa Jung-in mungkin tidak ingin ditemani.
Jae-in mengingatkannya bahwa saudara perempuannya adalah tipe yang mudah tetapi Young-jae tidak melihatnya seperti itu.
Terganggu bahwa Young-jae telah memberikan banyak perhatian pada Jung-in, Jae-in mengancam untuk mengejar Ji-ho sampai dia ingat bahwa dia menyukai seseorang.

Young-jae memperingatkan Jae-in untuk tidak menyebutkannya tetapi begitu mereka di lantai atas dan Jae-in telah minum beberapa, dia menghadapi Ji-ho, "Saya mendengar Anda jungkir balik untuk seseorang." Jae-in ingin untuk mengetahui apa yang Ji-ho anggap menarik tentang wanita misterinya dan tertawa ketika dia menjawab, "Dia benar-benar bodoh."
  Ketika Ji-ho mendapat telepon dari Eun-woo, Jung-in mengarahkannya ke kamarnya dan merasa ngeri ketika dia melihat pakaian yang dia lemparkan ke lantai.
Jung-in menyorongkan pakaiannya ke lemarinya sama seperti Eun-woo bertanya pada Ji-ho mengapa dia tidak berbicara.

Ji-ho menjelaskan bahwa dia ada di rumah seorang teman dan anak laki-laki itu memberi harga, "Apakah Anda di tempat guru?" Meskipun Ji-ho menyangkal, Eun-woo meminta untuk berbicara dengan guru, yang Jung-in sengaja dengar.
Jung-in mengambil telepon dan tersenyum pada Ji-ho saat dia berbicara dengan putranya.
Ketika Jung-in dengan manis mengakhiri panggilan, "Aku akan melihatmu dalam mimpimu," Ji-ho diliputi dengan emosi.

Kemudian, pesta dadakan itu diinterupsi oleh bel pintu.
Para suster terkejut melihat bahwa Ki-seok adalah pengunjung dan Jung-in menginstruksikan Jae-in untuk tidak keluar.

Ketika Jung-in berjalan keluar, Ki-seok dapat mengatakan bahwa dia sedang minum.
Di dalam, Jae-in mencoba untuk menjaga pesta tetap berjalan tetapi Ji-ho terus melirik pintu.
Ki-seok berpendapat bahwa Jung-in perlu mengamati perilaku yang baik tetapi dia beralasan, "Kita tidak saling menghormati, jadi siapa yang peduli bagaimana hubungan kita berakhir?"

Marah, Ki-seok bersikeras untuk menyelesaikan masalah tetapi Jung-in memperingatkannya untuk menurunkan suaranya.
Ki-seok ingin pergi ke tempat lain untuk berbicara tetapi Jung-in menolak dan ketika dia mencoba untuk kembali ke dalam, dia meraihnya.

Ketika semua orang di dalam mendengar Jung-in protes, "Jangan lakukan itu," Jae-in bangkit untuk menyelidiki.
Young-jae berbisik bahwa sudah waktunya untuk pergi tetapi Ji-ho menunjukkan bahwa hanya akan membuat segalanya lebih canggung.

Salah satu sepatu Ji-ho akan ditendang keluar ketika Jae-in membuka pintu dan menjelaskan, "Kami punya tamu ..." Ketika Jae-in mengundang Ki-seok untuk bergabung dengan mereka, Jung-in mengirim saudara perempuannya kembali ke dalam, sendirian.
Ki-seok mengingatkan Jung-in bahwa ia memberinya waktu untuk berpikir dan meminta pertimbangan yang sama.

Setelah Jung-in kembali, Ji-ho memberi tahu Young-jae, "Ayo pergi." Jae-in kesal bahwa Ki-seok merusak kesenangan tapi Young-jae bersikeras, "Kami akan tetap pergi." , Ji-ho memberi tepuk tangan Jung-in yang meyakinkan.
  Ketika mereka menunggu bus TK keesokan paginya, ibu Ji-ho bertanya pada Eun-woo tentang panggilan teleponnya dengan ayahnya.
Bocah itu menjelaskan bahwa dia berbicara dengan gurunya, "Dia memberi tahu saya bahwa saya harus tidur lebih awal untuk tumbuh lebih tinggi."

Ibu berjongkok untuk memeriksa apakah Eun-woo sedang berbicara tentang seorang wanita dan anak itu mengingatkannya bahwa semua guru adalah wanita.
Imut.
Setelah bus pergi dengan Eun-woo, Ibu duduk di toko binatu untuk berpikir.
Ketika Ayah bergabung dengannya, Ibu berbagi kecurigaannya, "Saya pikir Ji-ho melihat seseorang," dan dia sudah menduga bahwa wanita itu bekerja di perpustakaan yang dikunjungi Ji-ho dan Eun-woo.

Ketua Kwon tiba di sekolah tepat setelah Jung-in, Kepala Sekolah Lee, kembali dari rapat.
Kepala Sekolah Lee berjanji untuk menulis laporan untuk kepentingan ketua, tetapi Ketua Kwon menyarankan berjalan-jalan bersama terlebih dahulu.

Ketua Kwon menawarkan Kepala Sekolah Lee posisi di yayasannya setelah pensiun.
Kepala Sekolah Lee berterima kasih kepada ketua, yang menggunakan kesempatan ini untuk memberi nasihat, "Dan tentang anak-anak kita ... Pernikahan adalah peristiwa besar dalam hidup, jadi kita harus benar-benar memikirkannya ... Jangan membuat keputusan yang terburu-buru."

Ha-rin kembali ke mejanya, bingung tentang beberapa buku anak-anak dinosaurus baru yang hilang.
Ha-rin dan Young-joo terkejut ketika Jung-in mengumumkan bahwa

dia mengambilnya - untuk keponakannya.
Young-joo berkedip dan kemudian menunjukkan bahwa Jung-in tidak memiliki keponakan.
Jung-in mengoreksi dirinya sendiri, "Ini putra sepupu saya," dan setelah dia keluar dengan tergesa-gesa, teman-temannya setuju bahwa Jung-in tampak bingung.

Ketika tim farmasi bersiap untuk menutup, Ye-seul menawarkan untuk mengatur Ji-ho pada kencan buta tetapi Apoteker Wang memperingatkannya untuk tidak repot.
Ketika Ji-ho dan Apoteker Wang keluar untuk minum kopi, dia mengakui bahwa dia merindukan Ji-ho tua, "Kamu menyenangkan, pintar, dan kompetitif."

  Apoteker Wang tahu betapa Eun-woo mengubah kehidupan Ji-ho, tapi dia memperhatikan perubahan dalam Ji-ho baru-baru ini.
Ji-ho mengakui, "Ada seseorang yang aku suka," dan menambahkan bahwa karena situasi wanita itu dan serangkaian hambatan, dia tidak yakin apakah dia harus mengejarnya.

Ketika ditanya apakah dia menyesal telah melepaskannya, Ji-ho menggelengkan kepalanya, "Aku bisa menanggung semuanya, dia jelas akan mengalami kesulitan karena aku." Apoteker Wang berpendapat, "Kamu sudah cukup menderita ... Bisakah Aku melihat versi bersemangatmu lagi? ”
Shi-hoon berdiri di atas Seo-in yang terguncang di apartemen mereka yang hancur dan merobek dokumen, "Izinkan saya mengatakan ini sekali lagi.
Anda tidak bisa keluar dari pernikahan ini. ”Dalam perjalanan keluar, Shi-hoon menyebutkan bahwa ia mengundang Jung-in dan Ki-seok dan memberitahu Seo-in untuk mengatur tanggalnya.

Kemudian, ketika Seo-in akan mengudara, Shi-hoon mengirim pesan peringatan untuk menjadwalkan kumpul-kumpul.
Co-anchor Seo-in menyebutkan rumor tentang skandal dan Seo-in bersumpah untuk tidak mengecewakannya.

Seo-in mengajukan pengunduran dirinya dan ketika bosnya bertanya-tanya apa yang brengsek menyebarkan desas-desus tentang dia, dia tidak mengatakan apa-apa.
Dia menawarkan Seo-in untuk mendukung perusahaan tetapi dia menunjukkan ketidakmampuannya untuk menghentikan rumor.

Bos Seo-in khawatir bahwa dia memiliki rencana untuk bergabung dengan jaringan lain tetapi Seo-in mengklaim bahwa dia ingin belajar.
Bosnya menyebutkan program pelatihan perusahaan tetapi Seo-in bersikeras agar rencananya tetap pribadi.

Ibu Jung-in berhenti di perpustakaan untuk berbicara dengan Jung-in.
Ketika Ibu memberi tahu Jung-in bahwa Ketua Kwon menawari ayahnya pekerjaan di yayasan, Jung-in menyadari bahwa orang tuanya mengharapkan tawaran untuk mempengaruhi keputusannya tentang Ki-seok.
Jung-in mengingatkan ibunya bahwa inilah yang terjadi dengan Seo-in, itulah sebabnya Jung-in dan ayahnya tidak bisa akur.

Rekap EPISODE 12 Ji-ho bertemu Hyun-soo di luar bank dan ketika mereka melihat Ki-seok, Hyun-soo mengundangnya untuk bergabung dengan mereka untuk minum.
Ki-seok tidak bisa datang karena dia sedang dalam perjalanan untuk melihat pacarnya tetapi setelah melihat sepatu Ji-ho, dia berubah pikiran.

Jae-in dan Young-jae keluar bersama lagi dan Jae-in menyebutkan bahwa Ji-ho dan Jung-in bersikap curiga pada malam mereka bersama.
Young-jae datang untuk membela mereka - Ji-ho hanya pergi ke kamar Jung-in untuk berbicara di telepon dan Jung-in masuk untuk membereskan.
Jae-in bertahan, "Keduanya tampak mencurigakan, benar," dan Young-jae berkata, "Ya.
Maksudku, tidak.
Dia punya pacar. "

Young-joo mengejar Jung-in setelah bekerja untuk bertanya apakah dia sedang dalam perjalanan untuk mengakhiri hal-hal baik dengan Ki-seok.
Ketika Jung-in memberitahunya bahwa Ki-seok dibatalkan, Young-joo memperingatkan, "Jangan berpikir kau sudah keluar dari hutan."

  Sambil minum-minum, Hyun-soo bertanya kepada Ki-seok mengapa ia membatalkan rencananya dengan pacarnya.
Ki-seok menatap Ji-ho sebelum membuka malam itu.
Ji-ho dengan mudah mengakui, "Ya, saya berada di apartemen.
Aku tahu kamu datang, tapi aku tidak bisa keluar ... ”Ki-seok menghela nafas lega ketika Ji-ho menambahkan bahwa dia ada di sana bersama Jae-in dan Young-jae.

Hyun-soo terlihat bingung, jadi Ki-seok menjelaskan bahwa teman-temannya diundang ke rumah pacarnya oleh saudara perempuannya.
Hyun-soo datang untuk membela teman-temannya tetapi Ki-seok sekarang menemukan seluruh situasi lucu.
Ki-seok mengakui bahwa ketika dia melihat sepatu pria, "Aku kesal karena sepertinya dia punya orang lain."

Geli dengan kesalahpahamannya, Ki-seok memberi tahu Ji-ho, "Jika aku tahu itu adalah kamu, aku akan masuk dan mengubur kapak dengan Jung-in." Ki-seok tampak bingung ketika Ji-ho mengakui, " Aku seharusnya mengatakan yang sebenarnya padamu. "
Young-jae mendapat telepon dari Hyun-soo dan harus menjelaskan, "Kami tidak berencana pergi ke sana dan tidak ada yang terjadi." Young-jae mengatakan pada Jae-in bahwa Ki-seok mengetahui bahwa ia dan Ji-ho berada di apartemen dan dia bergumam, "Itu cepat."
Jung-in melihat pasangan dalam perjalanan ke gedungnya dan Jae-in memberitahunya bahwa Ki-seok dan Ji-ho bersama-sama.
Ketika Jung-in memasuki apartemennya, dia mengeluarkan ponselnya, tidak yakin apa yang harus dilakukan.

Jae-in masuk untuk menghadapi saudara perempuannya tentang Ji-ho, "Kamu wanita yang dia suka, kan?" Keheningan Jung-in mengatakan segalanya dan Jae-in harus bertanya, "Apakah kamu menyukainya juga?" Ketika Jung -dalam mengakui bahwa dia melakukannya, Jae-in meringkas, "Jadi dua pria yang merindukanmu saat ini bersama-sama."
Ketika Jung-in akan memanggil Ji-ho, Jae-in memerintahkan dia untuk memanggil Ki-seok sebagai gantinya untuk mencari tahu apa yang dia tahu.
Ki-seok meletakkannya sedikit tebal untuk kepentingan Ji-ho ketika Jung-in memanggil, "Kapan Anda pernah meminta saya untuk bergegas?"

Ki-seok yakin bahwa Jung-in mungkin ingin berdandan sehingga Hyun-soo mendesaknya untuk bergegas.
Ji-ho protes, "Tidak bisakah kau tetap ... Tidak bisakah pacarmu datang ke sini saja?" Hyun-soo mengucapkan Ji-ho mabuk dan begitu Ki-seok pergi, dia bertanya, "Apa yang terjadi," tetapi yang menyedihkan Ji-ho hanya bisa menggelengkan kepalanya dan berbisik bahwa itu bukan apa-apa.
Sementara Jung-in menunggu Ki-seok tiba, Ji-ho mencoba menghibur dirinya dengan panggilan ke Eun-woo.

Setelah minum anggur, Jae-in menjelaskan kepada Ki-seok, "Itu ulahku, jadi tidak ada lagi kesalahpahaman." Ki-seok meyakinkan Jae-in bahwa ia meragukan Jung-in tanpa alasan karena Ji-ho tidak menimbulkan ancaman.
Jae-in tidak mengerti sehingga Ki-seok menjelaskan bahwa Ji-ho adalah ayah tunggal.

Ki-seok tertawa bahwa Ji-ho mencoba menghentikannya untuk datang.
Jung-in memutuskan bahwa dia pasti mabuk dan Ki-seok setuju, kalau tidak, komentar Ji-ho akan aneh.
Jae-in meminta Ki-seok untuk melupakan tentang apa yang terjadi tetapi dia mengingatkannya bahwa itu Ji-ho yang sedang mereka bicarakan.

Jae-in mengambil pengecualian untuk sikap Ki-seok, "Anda tidak bisa menilai seseorang hanya karena dia seorang ayah tunggal.
Tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa dia bahkan tidak layak untuk dipertimbangkan. ”Ki-seok menggerutu bahwa dia merasa seperti orang jahat, yang bisa dihindari jika Jung-in berdamai dengannya lebih cepat.
Ki-seok meraih tangan Jung-in untuk mengumumkan, “Kami sedang berpikir untuk menikah.
Bisakah aku mengandalkan bantuanmu? ”Jae-in memadamkan keterkejutannya dengan senyum dan tidak mengatakan apa-apa.

Jung-in berjalan Ki-seok ke jalan dan ketika dia bertanya, "Apa yang akan terjadi pada kita," dia mengatakan kepadanya, "Sudah terlambat." Ki-seok bertanya-tanya apakah dia berbicara tentang mereka dan menarik Jung-in ke dalam pelukan yang dia tidak kembali.
Ki-seok mencoba meyakinkan Jung-in, “Mari kita lebih mencintai.
Saya akan melakukan yang lebih baik. "

  Kembali di apartemennya, Jung-in bertanya pada Jae-in apakah dia kecewa.
Jae-in mengakui bahwa dia kecewa dengan Ki-seok dan merasa buruk tentang Ji-ho.
Jae-in bertanya apakah Jung-in telah mengambil keputusan dan ketika dia menggelengkan kepalanya, Jae-in berjanji, "Ketahuilah bahwa aku mendukungmu, apa pun yang terjadi." Jung-in menangis ketika Jae-in memberinya sebuah pelukan adik perempuan.

Di pagi hari, Ye-seul memperingatkan bosnya untuk tidak pergi ke apotek karena Ji-ho berada di tengah-tengah panggilan telepon yang serius dengan seorang wanita.
Di ruang belakang, Ji-ho mengatakan pada Jung-in bahwa dia tahu bahwa tindakan Jung-in dimaksudkan untuk melindunginya.
Ketika Jung-in meminta maaf, "Saya minta maaf karena menyukai Anda," seru Ji-ho, "Pagi yang menyenangkan."

  Ketika Ketua Kwon menurunkan tonik herbal, Ki-seok mengundang ayahnya untuk minum kopi.
Di kantor Ki-seok, Ketua Kwon memperingatkan putranya untuk memutuskan hubungan dengan orang-orang yang bergantung padanya karena dia bekerja di bank, "Kamu harus objektif ... Percaya buta pada mereka akan membuatmu keluar dari tebing."

Ketua Kwon menginformasikan Ki-seok bahwa ketika Kepala Sekolah Lee pensiun, dia akan bekerja untuk yayasan.
Ki-seok kaget ketika ayahnya memintanya untuk membawa Jung-in pulang untuk berkunjung.
Ketua Kwon tertawa dan bertanya apakah mereka putus tetapi Ki-seok menjawab bahwa dia menikahi Jung-in.

Setelah pertandingan bola basket intens lainnya, Ji-ho mengumumkan bahwa dia menuju rumah.
Ki-seok mendesaknya untuk bergabung dengan tim untuk makan malam dan ada jeda yang tidak nyaman sampai Ji-ho setuju.
Hyun-soo menawarkan Ji-ho tumpangan tetapi dia memutuskan untuk pergi dengan Ki-seok.

  Selama perjalanan, Ki-seok bertanya kepada Ji-ho mengapa identitas wanita yang dia lihat adalah rahasia dari Hyun-soo.
Ki-seok iri kegembiraan hubungan baru dan Ji-ho bertanya, "Tidak untukmu lagi?"

Ki-seok mengakui, “Fase bulan madu sudah berakhir dalam sekitar satu bulan.
Setelah itu berakhir, Anda tetap berkencan satu sama lain kecuali sesuatu terjadi. "Ketika Ki-seok mengkonfirmasi bahwa ia sudah bersama pacarnya untuk waktu yang lama, Ji-ho menunjukkan," Tapi kemudian Anda bisa jatuh cinta. "

Ki-seok berpikir bahwa Ji-ho berbicara tentang selingkuh, sesuatu yang dia tidak akan pernah lakukan, tetapi dia akan putus dengan pacarnya jika dia pernah selingkuh.
Ketika Ji-ho bertanya apakah Ki-seok bisa membiarkannya pergi, Ki-seok mengaku, "Aku tidak akan melepaskannya begitu saja ..."

Ji-ho mengabaikan panggilan telepon tetapi Ki-seok menduga bahwa itu adalah wanita misterius dan mendesaknya untuk menjawab.
Ini Jung-in, siapa yang memeriksa untuk melihat apakah Ji-ho ada di apotek karena dia punya sesuatu untuk dikatakan.
Ji-ho mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja menyelesaikan pertandingan basketnya dan Jung-in menebak bahwa dia bersama Ki-seok.
Ketika Jung-in menawarkan untuk menutup telepon, Ji-ho memohon, "Jangan tutup telepon."


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/one-spring-night-episodes-11-12/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-one-spring-night-episode-11-12.html

Related : Sinopsis One Spring Night Episode 11 - 12

 
Back To Top