Sinopsis A Beautiful World Episode 16 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 Juni 2019

Sinopsis A Beautiful World Episode 16 (TAMAT)

Episode Sebelumnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 15

Sinopsis A Beautiful World Episode 16 (TAMAT)


EPISODE 16 Rekap: Dunia Yang Indah

Sun-ho dan Joon-suk memberikan akun yang berbeda dari kejatuhan itu dengan Sun-ho menyebutnya sebagai kecelakaan dan Joon-suk mengklaimnya sebagai disengaja. Mengingatkan kembali ke malam itu, Sun-ho memukul Joon-suk dengan ranselnya, dan ketika Joon-suk melawan, ia mendorong Sun-ho agak terlalu jauh. Keduanya saling menatap kaget saat Sun-ho jatuh dari tepi. Meskipun Joon-suk mengulurkan tangan untuk menyelamatkannya, dia hanya bisa mengambil ransel Sun-ho yang terpisah. Mendengar bunyi gedebuk, Joon-suk dengan mati-matian mengintip dari tepi, dan melihat Sun-ho terbaring di tanah dalam genangan darah membuatnya terhuyung mundur. Joon-suk menggelengkan kepalanya, menyangkal kenyataan situasi saat air mata mengalir di wajahnya.

  Detektif Park tetap skeptis dengan pengakuan mendadak Joon-suk dan memintanya untuk kesaksian yang lebih rinci tentang kasus Da-hee. Yang mengejutkan, Joon-suk tahu tanggal pasti penyerangan itu terjadi, tetapi sebelum dia bisa menanyainya lebih lanjut, Moo-jin memanggilnya dengan pembaruan tentang Sun-ho. Ketika Detective Park melewati akun Joon-suk malam itu, Moo-jin membantahnya, dan dia yakin Sun-ho tidak berbohong untuk melindungi temannya. Berbekal pengetahuan baru ini, Detective Park bertanya lagi pada Joon-suk apakah dia mendorong Sun-ho dengan sengaja, dan Joon-suk mempertahankan tipuannya, bahkan mengambil tanggung jawab karena mengarang adegan itu agar terlihat seperti bunuh diri.   Eun-joo dan Jin-pyo tiba untuk menjemput Joon-suk, dan Detective Park memberitahu mereka untuk datang lagi besok untuk pernyataan baru. Jin-pyo mendorong balik terhadap permintaan detektif, dengan alasan bahwa Joon-suk membuat pengakuan palsu di bawah tekanan. Namun, Joon-suk menyela dan bersikeras untuk bertanggung jawab atas insiden Sun-ho dan Da-hee. Jin-pyo dengan marah bertanya mengapa dia berbohong, tetapi Joon-suk berbalik padanya dan bertanya bagaimana Jin-pyo begitu yakin tentang hal itu. Pertandingan teriakan mereka semakin keras ketika Jin-pyo berteriak pada putranya untuk bersikap jujur, tetapi menolak untuk mundur, Joon-suk menunjukkan bahwa Jin-pyo juga tidak mengatakan yang sebenarnya. Memiliki cukup pembangkangan ini, Jin-pyo menampar Joon-suk, dan tampak terpukul, Joon-suk keluar dari kantor polisi. Eun-joo mengejar Joon-suk segera, tetapi ketika Jin-pyo tidak mengikuti, dia bertanya-tanya di mana dia pergi sebagai gantinya. Jin-pyo mengatakan kepadanya bahwa dia mengadakan pertemuan, dan tampilan dia memberinya jelas menunjukkan bahwa dia berharap tidak kurang dari dia. Sementara Eun-joo dan rekannya mencari Joon-suk, Detective Park memanggil ayah Da-hee. Ketika Soo-ho dan Dong-hee meninggalkan rumah sakit bersama, Dong-hee khawatir tentang Joon-suk, dan keduanya setuju untuk memeriksa atap sekolah untuk berjaga-jaga. Dalam perjalanan keluar, mereka melihat sosok yang akrab di lobi dan dengan senang hati menyambut Da-hee. Mereka mengundang dia di lantai atas untuk melihat Sun-ho, tetapi Da-hee hanya meminta maaf sebelum berlari.   Setelah mengetahui tentang kunjungan Da-hee, In-ha memanggilnya dan mondar-mandir di aula ketika telepon terus berdering. Ketika Da-hee akhirnya mengambil, In-ha memohon padanya untuk hanya mendengarkan dan tidak menutup telepon. Dia hanya ingin mengatakan sesuatu kepadanya, dan memberi tahu Da-hee, "Itu bukan salahmu. Anda tidak melakukan kesalahan, Da-hee. Kami tidak menyalahkan atau membenci Anda. Tidak masalah. Semuanya baik baik saja." Mendengar kata-katanya membuat lutut Da-hee lemas, dan dia merosot ke tanah terisak. In-ha mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena Sun-ho lebih baik, dan Da-hee berulang kali meminta maaf melalui air matanya. In-ha menawarkan untuk pergi kepadanya, dan dia menemukan Da-hee duduk sendirian di bangku. Duduk di sebelah Da-hee, In-ha dengan hati-hati menyisir rambutnya dari wajahnya dan memeluknya. Pencarian untuk Joon-suk berlanjut ketika Guru Lee dan Joon-ha bergabung juga, tetapi tidak ada yang dapat menemukannya. Mendengar berita tentang hilangnya Joon-suk, Sun-ho memiliki ide tentang di mana dia berada. Saat Joon-suk menaiki tangga ke atap, Sun-ho memberi tahu Moo-jin bahwa Joon-suk suka pergi ke sana untuk menatap bintang-bintang. Joon-suk berdiri di langkan atap, dan meskipun dia melihat ke arah kota, pikirannya ada di tempat lain. Memutar ulang konfrontasinya dengan Da-hee, Joon-suk bertanya mengapa dia berbohong kepada Sun-ho, dan dia mengatakan kepadanya bahwa itu semua salahnya. Da-hee menyalahkan Joon-suk karena kesulitannya karena dia tidak akan pernah bertemu Jin-pyo jika dia datang tepat waktu. Bingung dengan apa yang dia maksudkan, Joon-suk mendesaknya untuk detail, tetapi tidak siap untuk kebenaran. Menangis, Da-hee memberi tahu Joon-suk bahwa Jin-pyo menyuruhnya datang dan menunggu di dalam. Dia ingin mengatakan yang sebenarnya setelah itu, tetapi Jin-pyo memperingatkannya bahwa tidak ada yang akan mempercayainya dan mengancam akan membunuhnya jika dia berbicara. Takut pada Jin-pyo, Da-hee memohon pada Joon-suk untuk merahasiakan semuanya. Permohonannya bergema di kepalanya, dan Joon-suk menutup matanya seolah-olah untuk melompat. Dia meluncur maju ketika dia mendengar namanya dipanggil, dan Moo-jin melihat Joon-suk berdiri huyung di tepi. Dia memanggil Joon-suk lagi dan dengan lembut memintanya untuk turun. Dengan hati-hati berjalan ke arahnya, Moo-jin mengatakan pada Joon-suk bahwa mereka tahu kejatuhan itu adalah kecelakaan sejak Sun-ho memberi tahu mereka.   Joon-suk akhirnya berbalik untuk menghadapi Moo-jin, dan menyatakan bahwa semuanya sudah berakhir. Moo-jin tidak setuju dan mengingatkan Joon-suk tentang apa yang dia katakan sebelumnya: Semua orang membuat kesalahan, jadi yang penting adalah bagaimana orang bertindak setelah itu. Moo-jin meminta Joon-suk untuk menunjukkan kepadanya bagaimana ia akan hidup maju dari kesalahan ini karena hanya dengan begitu ia bisa memaafkan Joon-suk. Kata-katanya perlahan menyentuh Joon-suk, tetapi tidak sampai Moo-jin menyebutkan Sun-ho dan bagaimana Joon-suk bahkan belum meminta maaf yang mengirim anak muda itu ke isak tangis yang memilukan. Menggunakan momen ini, Moo-jin menutup celah di antara mereka dan menariknya menjauh dari bahaya. Dia memeluk Joon-suk yang menangis ke bahunya, dan dia mencari Moo-jin untuk meminta bimbingan, bertanya apa yang akan terjadi sekarang. Sebelum In-ha mengirim Da-hee pulang, dia menyuruhnya mengangkat kepalanya karena dia tidak melakukan kesalahan, dan kata-kata jaminannya memberi Da-hee kepercayaan diri. Ketika ibu Da-hee keluar untuk memeluknya, dia diam-diam berterima kasih kepada In-ha karena membawa putrinya kembali kepadanya. Moo-jin dan Joon-suk turun dari atap apartemen, dan Eun-joo berlari menghampiri mereka dengan lega. Joon-suk mogok di depannya, menangis meminta maaf, dan Eun-joo memeluknya saat dia meminta maaf kepadanya. Moo-jin mengawasi mereka dari kejauhan dengan ekspresi tegas sejak dia mendengar tentang Jin-pyo dan Da-hee dari Joon-suk di atap. Telling Moo-jin everything, Joon-suk blamed himself for what happened to Sun-ho and Da-hee, and even with all that burden he bore, he still worried about Eun-joo first. Though Joon-suk did commit a lot of wrongs that only he can fix, Moo-jin told him that Da-hee’s incident was not his fault or responsibility. Rather, it was a problem for the adults to handle, and with a resolute expression, Moo-jin asks to speak with Eun-joo about Da-hee. After their conversation, Moo-jin returns to Sun-ho’s hospital room looking tired, and without any verbal exchange, he and In-ha both know what they need as soon as they see each other. The two of them embrace and find comfort in the silence. Di bawah jembatan di mana semua bisnis teduh terjadi, Jin-pyo bertemu dengan Ki Deuk-chul dan membayarnya dengan uang tunai untuk rekaman video adegan hit-and-run serta foto-foto Jin-pyo menyuap pengemudi. Begitu dia tiba di rumah, Jin-pyo memeriksa flash drive, tetapi itu hanya berisi klip dari film dokumenter alam. Eun-joo pulang tanpa Joon-suk, dan dia memberitahu Jin-pyo untuk meninggalkan putra mereka sendirian untuk saat ini karena dia berpikir Jin-pyo memicu kecelakaan tabrak lari. Jin-pyo mencemooh Joon-suk karena memberontak atas masalah remeh seperti itu, tetapi ketika dia mengutuk Joon-suk karena menjadi idiot, Eun-joo menamparnya - dua kali. Dia mengatakan pada Jin-pyo bahwa sementara dia tidak repot-repot memanggil Joon-suk bahkan sekali, Moo-jin menyelamatkan putra mereka dari melakukan bunuh diri. Tidak gentar dengan tuduhan tersiratnya, Jin-pyo memerintahkan dia untuk membawa Joon-suk pulang besok, tapi dia mengabaikan perintahnya karena Sun-ho sudah mengatakan bahwa kejatuhan itu tidak disengaja. Seperti yang dia inginkan, semuanya sudah berakhir. Eun-joo berdiri di kamar mandi, bingung apa yang dikatakan Moo-jin padanya. Meskipun dia sejenak ragu-ragu, Moo-jin memutuskan untuk memercayai Eun-joo untuk melakukan hal yang benar untuk Joon-suk saat ini, dan mengungkapkan segalanya padanya. Dengan pengetahuan penuh tentang kebenaran, Eun-joo merenungkan apa yang harus dilakukan saat dia bersembunyi di kamar mandi jauh dari mata yang mengintip Jin-pyo. Moo-jin bangun ketika Sun-ho memanggilnya tetapi kemudian melompat dari sofa saat melihat Sun-ho duduk sendirian. Dia dengan bangga mengayunkan kakinya untuk dilihat ayahnya, dan Moo-jin dengan penuh semangat memeluk Sun-ho. Karena kabar baik dimaksudkan untuk dibagikan, Soo-ho berlari ke kelas Dong-hee, dan mereka berdua melompat-lompat, gembira tentang perbaikan Sun-ho. Kegembiraan mereka menarik siswa lain yang bertanya tentang Sun-ho dan menanyakan tentang berkunjung. Dari kejauhan, Ki-chan mendengarkan dengan senyum di wajahnya, Sung-jae meringis mendengar berita itu, dan Young-chul tampak lega mendengar Sun-ho membaik. Adapun Guru Lee, ia tersenyum pada murid-muridnya, tetapi melihat meja kosong Joon-suk membuat wajahnya jatuh.   In-ha bergegas ke rumah sakit setelah mendengar berita itu, dan melihat Sun-ho duduk di kursi roda sebagai bagian dari rehabilitasi. Dia mengucapkan selamat kepadanya atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik, tetapi dia dan Moo-jin segera dipanggil pergi untuk bertemu ayah Da-hee. Di toko roti, ayah Da-hee mengaku kepada In-ha dan Moo-jin bahwa ia menganggap Sun-ho adalah penyerang dan menekan Da-hee untuk menjawab. Dia menyadari betapa salahnya tindakannya sejak dia menghentikannya melaporkan insiden tersebut ke polisi namun memaksanya untuk mengatakan kepadanya siapa yang melakukannya. In-ha dan Moo-jin memaafkan dia dan keluarganya karena mereka juga korban, tetapi ayah Da-hee tahu betul bahwa dia masih pelaku bagi mereka. Dia berlutut dan meminta maaf sebesar-besarnya atas apa yang dia lakukan. Meskipun Moo-jin menyuruhnya bangun, ayah Da-hee menundukkan kepalanya lebih dalam dan meminta maaf lagi. Da-hee dan ibunya pergi ke polisi untuk memberikan laporan tentang kekerasan seksual, dan tidak seperti sebelumnya, Da-hee memiliki lebih banyak keberanian untuk memberi tahu orang lain tentang apa yang terjadi. Sementara itu, Reporter Choi menyapa supir Jin-pyo di sebuah kafe dan mengucapkan terima kasih karena telah bertemu dengannya. Ketika Da-hee memberikan laporannya tentang serangan itu, adegan itu kembali ke hari ulang tahunnya. Khawatir Joon-suk mungkin sakit, Da-hee mampir ke rumahnya, dan pada saat itu, Jin-pyo juga pulang dalam keadaan mabuk. Dia mengatakan padanya untuk menunggu Joon-suk di kamarnya, bahkan berbohong bahwa Eun-joo ada di dalam, dan tidak curiga, Da-hee memasuki rumah.
   
Sambil menunggu di kamarnya, dia memakai lipstik dan mengirim pesan singkat pada Joon-suk tentang Jin-pyo yang membiarkannya masuk. Sebelum dia bisa mengirimnya, pintu terbuka, dan Jin-pyo masuk ke dalam. Menyadari ada sesuatu yang salah, Da-hee minta diri, tetapi ketika dia melewatinya, Jin-pyo meraih lengannya. Ibu Da-hee memeluknya setelah kesaksiannya, dan Detective Park berdiri di samping, bergolak marah karena kengerian yang dihadapi seorang gadis muda. Kembali ke stasiun, Detective Park bertanya tentang surat perintah penangkapan yang dia minta, tapi sayangnya, jaksa masih belum menyetujuinya karena mereka kekurangan "bukti." Dia menendang sampahnya dengan frustrasi, tetapi semua harapan tidak hilang karena Reporter Choi masuk dengan hadiah untuk detektif: sopir Jin-pyo.

 

Eun-joo mencari-cari di meja Jin-pyo untuk bukti, tetapi ketika dia tidak menemukan, matanya jatuh ke brankasnya di sudut ruangan. Saat dia mencoba untuk mencari kode sandi, Jin-pyo tiba, dan dia memperhatikan kehadirannya yang hilang. Saat dia mulai mencurigai sesuatu, Eun-joo muncul di depannya. Mereka bercakap-cakap seperti biasa tentang Joon-suk dan polisi, tetapi dengan kasus ini selesai, tampaknya tidak ada banyak untuk dibicarakan di antara mereka sekarang. Tiba-tiba, Jin-pyo menyarankan liburan keluarga sebelum Joon-suk pergi untuk belajar di luar negeri, dan Eun-joo setuju. Joon-suk pergi ke rumah sakit, tetapi tidak bisa memaksa dirinya untuk pergi dan mengunjungi Sun-ho. Dia berakhir di toko di mana Dong-soo bekerja, tetapi paruh waktu yang berbeda ada di mesin kasir. Joon-suk menghela nafas dan berdiri di luar di trotoar sendirian.   Dong-soo berlari ke Moo-jin yang telah menunggunya, dan dia mengucapkan selamat padanya atas kemajuan Sun-ho. Moo-jin menunjukkan bahwa Sun-ho adalah adik laki-laki Dong-soo, dan Dong-soo tertawa karena tiba-tiba mendapatkan dua saudara sekaligus. Di dalam restoran, In-ha dan Moo-jin memperlakukan anak-anak untuk daging, dan ketika Dong-hee berharap untuk Sun-ho untuk bergabung dengan mereka di waktu berikutnya, Soo-ho dan Dong-soo menggodanya karena hanya peduli tentang dia. Satu-satunya yang tidak makan malam adalah Joon-ha yang tinggal di rumah sakit untuk menonton Sun-ho. Saat mendapatkan air, dia menemukan Ki-chan berdiri di luar ruangan, dan dia mendorongnya masuk untuk meminta maaf secara langsung. Ki-chan menurunkan kepalanya untuk Sun-ho untuk memukulnya, dan Sun-ho mengatakan bahwa dia akan melakukannya nanti ketika dia memiliki kekuatan lebih. Dia menawarkan es krim Ki-chan karena mereka memiliki favoritnya, dan Ki-chan terisak pada tindakan kebaikan ini. Dia berjanji untuk datang lagi dan berlari keluar ruangan sambil menangis. Sementara Young-chul membantu ibunya di toko serba ada, dia bertanya kapan dia akan mengunjungi Sun-ho. Dia mengatakan bahwa Sun-ho mungkin tidak ingin melihatnya, dan ibunya tidak menyangkal hal itu karena dia juga tidak ingin melihatnya. Namun, dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus tetap meminta maaf terlepas dan tetap melakukannya sampai Sun-ho puas. Ibu-ibu Sung-jae dan Ki-chan bertemu dengan In-ha di toko roti dan masih tak tahu malu dan cerdik seperti biasa. Alih-alih meminta maaf atas kesalahan mereka, mereka menyebut situasi mereka sebagai "kesalahpahaman," dan mencoba meyakinkan In-ha untuk tidak meminta Komite Kekerasan Sekolah lainnya. In-ha mengaku bahkan tidak mempertimbangkannya sebelumnya, tetapi sekarang setelah mereka menyebutkannya, dia memutuskan bahwa itu mungkin perlu. Reporter Choi mengeluh kepada detektif karena kurangnya surat perintah karena, tampaknya, kesaksian korban dan saksi mata masih belum cukup sebagai "bukti." Ketika Reporter Choi mencaci maki jaksa karena membutuhkan bukti video, hal itu tiba di telepon Detective Park. Ki Deuk-chul memanggil detektif itu, menanyakan apakah ia menerima hadiahnya, dan mengiriminya harapan baik untuk menyingkirkan sampah. Situasi tumbuh di luar kendali Jin-pyo bahkan orang tua sekolah mengajukan petisi untuk sidang ulang. Jin-pyo memberi tahu wakil kepala sekolah yang khawatir bahwa semuanya akan mereda, tetapi Guru Shin menyela untuk mengatakan bahwa mereka harus membuka Komite Kekerasan Sekolah yang baru. Saat Teach Shin tergagap melalui pidatonya, Detective Park menerobos masuk ke kantor dengan surat perintah penangkapan untuk Jin-pyo. Suasana muram memenuhi kantor fakultas setelah penangkapan Jin-pyo, dan menambah kejutan wakil kepala sekolah, Guru Lee menyerahkan surat pengunduran dirinya. Guru Shin berteriak pada Guru Lee, bertanya mengapa ia harus berhenti, dan meskipun ia mencoba meyakinkannya untuk mempertimbangkan kembali, Guru Lee mengabaikannya dan meninggalkan kantor. Eun-joo menatap brankas Jin-pyo dan membukanya karena dia sudah menemukan kode sandi selama upaya sebelumnya. Di dalam, dia menemukan buku harian Sun-ho yang hilang. Saat ini sedang diinterogasi, Jin-pyo terus bertindak tinggi dan perkasa, menyangkal tuduhan pembunuhan dan kekerasan seksual. Dia bangkit untuk pergi, tetapi mitra Detective Park berjalan dengan surat perintah penangkapan dan memintanya untuk duduk.

 

Detektif Park mengungkapkan bukti tambahan yang mereka miliki, dan menunjukkan kepadanya sebuah kotak yang dibawa Eun-joo kepada mereka. Ini berisi barang-barang pribadi Jin-pyo dari brankasnya, termasuk telepon pembakarnya yang membuktikan bahwa ia menculik putra penjaga. Detective Park kemudian memeriksa setiap bukti mulai dari dana penggelapan yayasan hingga penyuapan Jin-pyo terhadap para pejabat tinggi. Dengan yang terakhir, Detective Park menyebut Jin-pyo monster, dan meskipun rinciannya dipertahankan, detektif menggambarkannya sebagai pemerasan Jin-pyo terhadap Da-hee. Sikap angkuh kini hilang, Jin-pyo menolak untuk membuat pernyataan tanpa pengacaranya, dan Detective Park mengatakan kepadanya bahwa bahkan jika ia menyewa semua pengacara top, hidupnya sudah berakhir.   In-ha bertemu dengan Eun-joo di sebuah kafe, dan Eun-joo mengatakan kepadanya bahwa dia dan Joon-suk berencana untuk pindah ke pedesaan setelah semuanya tenang. Dia berbagi kekhawatirannya tentang Joon-suk serta kemampuannya sendiri untuk mendukungnya, dan mengatakan bahwa dia kadang-kadang bertanya-tanya apa yang akan dilakukan In-ha dalam situasinya. Eun-joo berpikir bahwa In-ha akan melakukan sesuatu yang berbeda, tetapi In-ha mengaku tidak sepenuhnya yakin tentang itu. Sementara dia masih membutuhkan waktu untuk memahami dan memaafkan Eun-joo, In-ha memberinya kata-kata penyemangat sebagai satu orangtua yang berjuang untuk yang lain. Dia mengatakan padanya untuk berhenti berkubang dalam kesalahan masa lalu, dan mengulurkan tangan yang hangat dan kuat untuk memegang Joon-suk ketika dia berdiri di tepi. Saat percakapan mereka berakhir, Eun-joo menyerahkan buku harian Sun-ho, menjelaskan bagaimana menurutnya lebih baik di tangan Sun-ho daripada diberikan kepada polisi. Setelah membaca buku catatannya, Eun-joo mengatakan bahwa Sun-ho adalah anak yang murni, menyerupai In-ha dan Moo-jin. Setelah merapikan tempat tidur rumah sakit Sun-ho, Moo-jin mengirim pesan ke Joon-suk, menanyakan bagaimana keadaannya dan memperbaruinya tentang kemajuan Sun-ho. Dia bertanya tentang buku-buku yang dia kirim, yang sebenarnya dari Sun-ho, dan dia memberitahu Joon-suk untuk mengurus dirinya sendiri. In-ha mengembalikan buku harian Sun-ho kepadanya, tetapi yang mengejutkan Moo-jin, notebook itu adalah buku puisi tempat ia menulis puisi yang ia sukai. Setelah membaca sepintas lalu, In-ha bertanya tentang puisi yang ditulisnya beberapa kali, tetapi Sun-ho hanya tersenyum padanya.

 

Di sekolah, wakil kepala sekolah menerima pemberitahuan pemecatan dengan alasan kesalahannya selama kasus Sun-ho. Sementara itu, kepala sekolah mendekati Guru Lee dan menyerahkan surat pengunduran dirinya. Dia memberi tahu guru yang lebih muda untuk tinggal selama satu tahun lagi dan memutuskan untuk berhenti atau tidak karena masih banyak siswa yang membutuhkannya. Tidak dapat melawan keinginan kepala sekolah yang pensiun, Guru Lee menarik pengunduran dirinya. Tidak lagi asing, Joon-suk mengunjungi Dong-soo di toko serba ada dan memanggilnya hyung . Dia memberi tahu Dong-soo tentang kepindahannya ke pedesaan dan mendapatkan nomornya sebelum dia pergi. Dong-soo meminta namanya, karena dia hanya mengenalnya sebagai anak sekolah menengah, dan Joon-suk memperkenalkan dirinya untuk pertama kalinya. Mengenali namanya, Dong-soo berteriak kepada Joon-suk bahwa Sun-ho akan segera diberhentikan, dan Joon-suk menatapnya tanpa berkata-kata.

 

Soo-ho menempatkan masker wajah pada In-ha yang tidur di sofa, dan Sun-ho berkomentar tentang betapa dewasa dia menjadi. Soo-ho membalas padanya karena dia selalu matang, dan baik Sun-ho dan Moo-jin bercanda menyuruhnya untuk tidak membangunkan In-ha. Tanpa sepengetahuan mereka, In-ha tersenyum pada dirinya sendiri ketika dia sengaja mendengar keluarganya berbicara dan tertawa bersama. Reuni keluarga yang jauh lebih suram terjadi antara Eun-joo dan Jin-pyo saat dia mengunjunginya di penjara untuk memberi tahu dia tentang surat cerai. Ketika dia bangun untuk pergi, Jin-pyo mengatakan bahwa dia tidak akan jatuh dengan mudah, tetapi di matanya, dia sudah hancur sejak lama. Tidak seperti dia, dia berencana menjalani sisa hidupnya untuk menebus dosa-dosanya, dan memandang Jin-pyo untuk terakhir kalinya, dia mengatakan kepadanya bahwa pakaian itu cocok untuknya.

 

In-ha akhirnya mencuci seragam berlumuran darah Sun-ho, menandakan akhir dari kasus itu, dan di rumah sakit, Joon-suk mengerahkan keberanian untuk menghadapi Sun-ho secara langsung. Udara di antara mereka masih tegang karena Joon-suk berterima kasih pada Sun-ho atas buku-bukunya dan meminta maaf. Sebelum dia pergi, Sun-ho menyerahkan buku puisinya dan menjelaskan bahwa yang terakhir adalah favoritnya. Joon-suk bertanya-tanya apakah dia memberinya buku catatan, tetapi Sun-ho mengatakan kepadanya bahwa ia mengharapkan Joon-suk untuk mengembalikannya kepadanya secara langsung setelah ia selesai. Hidup kembali seperti biasa dengan Joon-ha membuka toko roti, dan Moo-jin sekarang menyiapkan sarapan untuk keluarga. Soo-ho bersiap untuk pergi ke sekolah, dan seperti hari-hari yang lalu banyak bulan yang lalu, Sun-ho keluar dari kamarnya dan bergabung dengan mereka. Selain pincang, dia terlihat seperti yang dia lakukan sebelum kecelakaan, dan Sun-ho pergi dengan Soo-ho sementara In-ha dan Moo-jin berdiri di depan pintu masuk masih tersenyum di pintu lama setelah mereka pergi. Joon-suk membaca puisi favorit Sun-ho, Menjadi Orang yang Menghasilkan Harapan oleh Jeong Ho-seung, dan Sun-ho menceritakannya dalam sulih suara saat adegan yang berbeda diputar. Soo-ho dan Dong-hee membawa bunga ke Da-hee yang membuka gerbang ke rumahnya untuk membiarkan mereka masuk. Adapun Eun-joo dan Joon-suk, mereka berkendara ke pedesaan tampak damai dengan perubahan baru ini. Sementara di rumah Sun-ho, Moo-jin dan In-ha menikmati bacaan sore yang tenang.
Pada saat-saat ketika semua orang di dunia tertidur,
ketika bahkan mimpi tertidur, terkurung dalam kegelapan,
menjadi seseorang yang berjalan mengenai bintang-bintang,
tidak takut pada fajar yang telah terbit sendiri;
menjadi orang yang menghasilkan harapan.
Malam ini juga, dengan salju turun, tidak ada jalan kembali
saat malam musim dingin semakin gelap,
di ruangan gelap dengan lilin talang air di
dekat tempat kerja di mana pekerjaan hari itu dilakukan,
menjadi orang yang mencintai kesedihan;
menjadi orang yang menghasilkan harapan.

Jika Anda menjalani kehidupan yang mencintai dunia keputusasaan ini, yang bahkan tidak memiliki keputus-asaan,
dunia kesedihan ini, yang bahkan tidak memiliki duka, maka salju musim semi akan turun.
Keluar di salju, saat menghadapi harapan yang telah lama diharapkan,
keluar di salju, saat bertemu dengan kerinduan yang lama dirindukan,
berseru keras, merangkul dan tertawa;
berseru keras, gosok pipi dan menangis.
Saat menjadi orang yang berjalan mengenai bintang-bintang,
menjadi orang yang menghasilkan harapan,
Anda yang berjalan di sepanjang jalan melintasi ladang gandum di mana salju musim semi turun,
semua orang, berlari, dengan sepenuh hati
menyambut mimpi.
Selamat datang mimpi.
Ketika Sun-ho berjalan menyusuri jalan di dalam ladang gandum, lingkungannya berubah menjadi lorong sekolahnya yang dipenuhi siswa lain. Sun-ho mengambil beberapa langkah ke depan, tetapi kemudian berhenti di tengah-tengah aula dan perlahan berbalik. Menghadapi kamera, dia memberikan satu senyuman terakhir. Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/a-beautiful-world-episode-16-final/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-beautiful-world-episode-16.html

Related : Sinopsis A Beautiful World Episode 16 (TAMAT)

 
Back To Top