Sinopsis A Beautiful World Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 Juni 2019

Sinopsis A Beautiful World Episode 15

Episode Sebelumnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 14
Episode Selanjutnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 16

Sinopsis A Beautiful World Episode 15

Sun-ho berjalan ke kelasnya dan mengawasi teman-teman sekelasnya dari luar. Ketika dia mencoba membuka pintu, pintu itu terkunci, dan meskipun dia menggoyangkan gagang pintu dengan rasa putus asa yang memuncak, pintu itu tidak mau bergerak. Tiba-tiba, dia mendengar In-ha memanggil namanya, dan gambar buram menatapnya. Kemudian gambar Moo-jin mengatakan kepadanya untuk bangun, dan dengan senyum lembut, Sun-ho mencoba lagi. Kali ini, pintu terbuka, dan Sun-ho masuk ke cahaya yang menyilaukan. Keluarganya mengawasinya membuka matanya, dan tidak ada yang berani bersuara ketika Sun-ho berbisik, "Bu." Ucapan kecilnya mengirimkan gelombang emosi melalui mereka, dan mereka menangis saat melihat putra dan saudara mereka yang pengasih akhirnya bangun naik.



 

Berita itu menyebar dengan cepat ke yang lain yang juga bersemangat mendengar tentang pemulihan Sun-ho dan menyebarkan berita. Joon-ha tersedak air matanya dan nyaris tidak bisa menyampaikan pesan kepada ibunya; Dong-hee berteriak dengan gembira dan menari ketika dia memberi tahu Dong-soo; dan Guru Lee dengan tenang menyampaikan status Sun-ho kepada guru-guru lain tetapi menangis sendirian. Namun, tidak semua orang bersukacita karena berita itu ketika Jin-pyo menutup teleponnya tampak kecewa. Dokter memeriksa kondisi Sun-ho, dan meskipun Sun-ho dapat berkedip dan menggerakkan jari-jarinya atas perintah, ia tidak dapat menggerakkan jari kakinya. Meski begitu, dokter menyebut reaksi Sun-ho keajaiban, dan mengingat usianya yang masih muda, ia berharap untuk pemulihan yang cepat. Saat mengawasi Sun-ho, Soo-ho mendorongnya untuk berkonsentrasi pada menggerakkan jari kakinya, tetapi Joon-ha menghentikannya dari memaksakan diri karena dia baru saja bangun.   Eun-joo tenggelam dalam pikiran sebagai konfrontasinya sebelumnya dengan drama Jin-pyo di kepalanya. Dia memintanya untuk bercerai, hanya ingin hak asuh penuh Joon-suk dan tidak ada yang lain, tapi Jin-pyo menolak untuk membiarkan dia mengambil putra mereka. Dia berpendapat bahwa hanya dia yang bisa melindungi Joon-suk, tetapi Eun-joo mengoreksi dia karena dia hanya ingin melindungi yayasannya, bukan Joon-suk. Dia mengatakan kepadanya bahwa Joon-suk masih memiliki kesempatan untuk menjadi seperti anak-anak lain, tetapi jika dia tetap berada di bawah perawatan Jin-pyo, maka Joon-suk akan berubah menjadi monster. Kata-katanya menyentuh akord, dan Jin-pyo melemparkan cangkirnya, mengecamnya karena memanggilnya monster ketika dia adalah penyebab seluruh kekacauan ini. Eun-joo mengakui kesalahannya, tetapi itu hanya membuat Jin-pyo lebih marah karena dia menemukan dia bertindak munafik. Saat ini, Jin-pyo memberi tahu Eun-joo tentang pemulihan Sun-ho, dan dari lantai dua, Joon-suk mendengar berita itu. Berlawanan dengan reaksi mereka yang lebih terpana, Detective Park tidak bisa menahan senyum ketika dia menerima panggilan dari Moo-jin, dan dia menyarankan untuk menunda kasus sampai mereka mendengar kesaksian Sun-ho. Namun, kabar baiknya tidak berakhir di sana, karena mitra Detective Park baru saja menemukan mobil yang melewati lokasi tabrak lari. Setelah mendengar berita itu, Eun-joo meringkuk ke sofa, berterima kasih atas kesembuhan Sun-ho, tetapi Jin-pyo mempertanyakan ketulusannya. Dia mengingatkannya tentang konsekuensi negatif yang mungkin terjadi pada mereka karena Sun-ho bisa bersaksi melawan Joon-suk. Bahkan jika kejatuhan itu adalah kecelakaan, Jin-pyo mengatakan bahwa Sun-ho bisa menyalahkan Joon-suk atas kesulitannya, dan pikiran itu mengirim Joon-suk terhuyung mundur dengan ekspresi ketakutan. Detektif Park dan rekannya melacak mobil itu, dan yang mengejutkan mereka, mereka berlari tepat ke pelakunya utama Ki Deuk-chul. Meskipun mereka mengejarnya, kepala Ki Deuk-chul mulai memungkinkan dia untuk melarikan diri, sehingga para detektif puas dengan kamera mobil untuk saat ini. Sementara itu, Jin-pyo diam-diam bertemu dengan salah satu antek mata-matanya untuk menyerahkan tas uang agar mereka tetap diam. Takut semuanya berubah menjadi mimpi, In-ha tetap terjaga dan menonton Sun-ho sampai pagi hari. Moo-jin bergabung dengannya di samping tempat tidur Sun-ho, dan dia mengatakan kepadanya betapa bahagia dan diberkatinya dia merasa. Pengalaman ini membuatnya sadar bahwa dia hanya ingin mendukung anak-anaknya dalam mengejar kebahagiaan mereka, dan Moo-jin bercanda mengatakan bahwa dia mungkin akan mengomeli mereka tentang belajar segera. In-ha tidak membantah, dan mereka tertawa sepenuh hati untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Udara ringan yang sama memenuhi rumah mereka juga, dan Soo-ho bercanda dengan Joon-ha sebelum berangkat ke sekolah. Dalam perjalanannya, Soo-ho mengirim kabar baik ke Da-hee, mengundangnya untuk mengunjungi Sun-ho, dan dia bahkan memberi tahu pemilik toko bunga yang memberikan ucapan selamat. Begitu Soo-ho tiba di sekolah, Dong-hee memeluknya, dan mereka berdua bersorak keras untuk Sun-ho. Ah, mereka sangat menggemaskan. Sung-jae belajar tentang pemulihan Sun-ho dari Young-chul, tetapi tidak seperti yang terakhir, Sung-jae jelas bertentangan dengan perkembangan terakhir ini. Dia percaya bahwa Young-chul berbohong untuk Joon-suk ketika dia bersaksi kepada detektif tentang Sun-ho yang meminta untuk bertemu terlebih dahulu, dan mempertanyakan agenda Young-chul. Percakapan mereka berakhir ketika Joon-suk berjalan ke arah mereka, dan karena ketidakpuasan Joon-suk, mereka berdua berpaling darinya.   Ki-chan mengabaikan Sung-jae ketika dia duduk di sebelahnya, tetapi berbalik kaget ketika dia mengatakan kepadanya tentang Sun-ho bangun. Segera setelah itu, Joon-suk memasuki ruang kelas sendirian, dan menemukan mejanya pindah ke belakang dan diisi dengan catatan buruk lagi. Muak dengan semuanya, dia berjalan keluar dari kamar dan melarikan diri dari Guru Lee yang memanggilnya. Melihat meja, Guru Lee menyadari mengapa Joon-suk pergi dan diam-diam membuang catatan. Dia memindahkan meja kembali ke tempat aslinya, dan Dong-hee membantunya mengembalikan kursi. Guru Lee mengambil tempat di depan kelas dan berbicara kepada murid-muridnya tentang pemulihan Sun-ho serta intimidasi mereka terhadap Joon-suk. Tanpa memotong kata-katanya, Guru Lee menyebut perilaku mereka pengecut dan buruk, tetapi seorang siswa tersinggung oleh tegurannya. Dia menunjukkan bahwa Joon-suk bertindak terlalu berani dan menuduh sekolah menutupi dirinya karena dia adalah putra sutradara. Guru Lee mengakui kesalahannya dan sekolah, tetapi menjelaskan bahwa jika siswa mencerminkan kesalahan orang dewasa, maka dunia hanya akan bertambah buruk. Melihat ke kamera, Guru Lee meminta kita mengubah dunia bersama, satu langkah kecil pada satu waktu. Guru Lee memberi tahu Eun-joo tentang ketidakhadiran Joon-suk, dan ketika dia mencoba meneleponnya, teleponnya mati. Sementara Eun-joo lari untuk menemukannya, Jin-pyo bertemu dengan wakil kepala sekolah untuk mengurus masalah ini. Dia menginstruksikan dia untuk bertemu dengan orang tua Sun-ho dan memberi mereka uang atas nama sekolah. Memastikan bahwa wakil kepala sekolah tetap di sisinya, Jin-pyo mengatakan kepadanya rencananya untuk merekomendasikan dia untuk posisi kepala sekolah, dan wakil kepala sekolah praktis merendahkan di kakinya.   Orang tua ketiga siswa berkumpul untuk membahas apa yang harus dilakukan, tetapi ibu Young-chul menatap mereka dengan mulut terbuka lebar karena mereka menyarankan penyelesaian daripada permintaan maaf. Dia mengkritik sikap tak tahu malu mereka dan mengatakan bahwa semua anak-anak mereka, termasuk Young-chul, harus dihukum atas kejahatan mereka. Meskipun diperingatkan, orang tua lainnya melanjutkan percakapan mereka begitu dia pergi. Dipanggil dari saat bahagia dengan Sun-ho dan In-ha, Moo-jin bertemu dengan wakil kepala sekolah dan Guru Shin. Wakil kepala sekolah menyerahkan Moo-jin sebuah amplop berisi uang, tetapi Moo-jin tahu bahwa itu dari Jin-pyo dan menolak untuk menerimanya. Dia meminta wakil kepala sekolah untuk menghabiskan upayanya mencegah korban lain seperti Sun-ho terjadi, dan memberinya pesan untuk disampaikan kepada Jin-pyo: Apa yang mereka butuhkan darinya adalah permintaan maaf yang tulus dan pengakuannya. Wakil kepala sekolah mencoba menghentikan Moo-jin pergi, tetapi Guru Shin menahannya.   Melalui telepon, Jin-pyo memerintahkan Eun-joo untuk tetap tinggal daripada mencari Joon-suk, dan memberi tahu dia bahwa dia hanya harus membayar denda atas kejahatannya. Ketika dia bersiap-siap untuk meninggalkan kantornya, telepon kedua berdering, dan wajahnya jatuh pada apa yang dia dengar. Para detektif telah menangkap supir truk tabrak lari, dan memiliki gambaran yang jelas tentang wajahnya yang diperoleh dari dashcam yang mereka temukan di mobil Ki Deuk-chul. Interogasi tidak membuahkan banyak hasil, tetapi Detective Park melanjutkan penyelidikannya untuk menangkap Jin-pyo. Di tempat lain, Reporter Choi memberi tahu In-ha dan Moo-jin tentang denda Eun-joo, yang berarti akhir dari kasus mereka terhadapnya. Penuntutan belum menuduh Joon-suk, tetapi Reporter Choi tidak memiliki banyak harapan untuk itu karena koreksi diutamakan untuk anak di bawah umur. Penjelasannya tentang sistem peradilan membingungkan In-ha yang berpendapat bahwa Joon-suk belum bertobat dan mereka tidak memaafkannya. Meskipun tampaknya tidak adil, satu-satunya pilihan bagi mereka adalah kesaksian Sun-ho. Sun-ho memiliki mimpi buruk dari peristiwa yang mengarah ke kejatuhannya, dan dia melihat wajah Da-hee yang memberitahunya bahwa itu semua salah Joon-suk. Mimpinya beralih ke perkelahian di atap, dan kita menyaksikan Sun-ho memukul Joon-suk berulang kali dengan tasnya. Joon-suk mendorongnya menjauh, dan yang membuat keduanya ngeri, Sun-ho jatuh di atas langkan. Meskipun Joon-suk mengulurkan tangan untuk meraih temannya, dia tidak bisa menariknya ke atas, dan Sun-ho jatuh ke tanah. Ibu Da-hee mampir ke toko roti setelah mengkonfirmasi alibi Sun-ho dengan pustakawan, dan meminta maaf atas apa yang mereka lakukan pada mereka. Meskipun dia berupaya membujuk Da-hee untuk mengungkapkan kebenaran, usahanya tetap tidak membuahkan hasil, dan ayah Da-hee masih bersikeras melaporkan insiden tersebut ke polisi. Karena Da-hee memberi tahu Sun-ho nama orang lain, dia bertanya pada In-ha siapa penyerang itu. Pertentangan singkat mengenai apakah akan membocorkan nama Joon-suk, In-ha akhirnya menahan diri, dan menjelaskan bagaimana detektif itu tidak berpikir dia juga bertemu dengan siswa itu. Ini berarti Da-hee berbohong kepada mereka berdua, yang membingungkan ibu. In-ha dengan lembut menyarankannya untuk mengumpulkan keberanian terlebih dahulu karena menyembunyikan insiden itu mungkin membuat Da-hee merasa seperti penjahat. Da-hee memeriksa sekelilingnya saat dia meninggalkan rumahnya tetapi gagal menemukan Joon-suk yang telah menunggunya. Dia memanggil namanya dan mengejarnya ketika dia berlari. Dia dengan cepat menangkapnya dan dengan paksa menghentikannya sehingga mereka dapat berbicara. Di rumah sakit, Moo-jin mendengar teriakan yang datang dari kamar Sun-ho dan dengan cepat berlari masuk. Sun-ho berbaring di lantai, dan dengan suara gemetar, dia memberitahu Moo-jin bahwa dia tidak bisa menggerakkan kakinya. Sambil menahan air matanya sendiri, Moo-jin meyakinkannya bahwa dia sudah lebih baik dari kemarin, jadi dia seharusnya tidak merasa tergesa-gesa. Dia membantu Sun-ho kembali ke tempat tidur, dan Sun-ho meminta maaf. Moo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia tidak melakukan kesalahan, dan sebaliknya, dia meminta maaf karena tidak menyadari masalah Sun-ho lebih awal. Dengan suaranya pecah, ia kemudian meminta maaf karena melewatkan panggilannya hari itu dan tidak memanggilnya kembali. Sun-ho mendengarkan diam-diam ketika Moo-jin menangis berterima kasih padanya, dan dari lorong, Soo-ho menangis ketika dia mendengar kata-kata Moo-jin. The house is empty when Jin-pyo arrives, but as he pulls out his phone to call Eun-joo, an unknown number calls him first. It’s Ki Deuk-chul on the other line, and he blackmails Jin-pyo since he knows about the hired hit-and-run driver. Meeting a foe just as immoral as him, Jin-pyo’s act of innocence fails, and Ki Deuk-chul goads him to prepare the money or else. Joon-ha complains to In-ha about not giving Joon-suk’s name to Da-hee’s mother, but In-ha saw no benefit in telling her something that may be false. Changing the subject to something happier, In-ha shares with Joon-ha about Sun-ho’s improvement, and they finally break out into smiles. However, In-ha’s mood soon deflates since Eun-joo runs up to her once she exits the bakery.   Tidak menyadari udara dingin yang memancar dari In-ha, Eun-joo memintanya untuk menghubunginya jika dia melihat Joon-suk. In-ha dengan tegas menolak, dihina oleh keberanian Eun-joo untuk meminta bantuan seperti itu, dan Eun-joo meminta maaf atas kesembronoannya. Teringat pemulihan Sun-ho, ia memberi selamat kepada In-ha, tetapi In-ha menafsirkan kata-katanya sebagai tindakan yang tidak tulus. In-ha mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin berpikir dia lolos dengan denda, tetapi dalam kenyataannya, dia telah memenjarakan dirinya seumur hidup bersama dengan Joon-suk. Eun-joo menyusut ketika In-ha mengkonfrontasinya tentang pembunuhan penjaga, tidak dapat menyangkal tuduhan itu. In-ha kemudian menawarkan nasihat terakhirnya sebagai teman lama: jika Eun-joo benar-benar peduli tentang Joon-suk, maka dia akan mengaku. Dong-soo ingat Joon-suk dari pertemuan mereka sebelumnya dan mendesah atas upayanya untuk membeli sebotol soju. Yang mengejutkan Dong-soo, Joon-suk mengabaikan perintahnya untuk mengembalikannya, dan sebaliknya, dia berjalan keluar dari toko dengan botol itu. Dia membukanya sebelum Dong-soo dapat menghentikannya, dan Dong-soo bertanya-tanya mengapa dia terus mengganggunya ketika mereka bahkan tidak saling kenal. Joon-suk mengatakan bahwa justru karena mereka adalah orang asing maka dia bertindak seperti ini, dan dia memohon Dong-soo untuk memukulnya. Tidak dapat mengabaikan permintaan putus asa Joon-suk, Dong-soo menyeretnya ke dalam toko dan berjanji untuk memukulnya setelah bekerja. Namun, ancamannya jelas bohong karena dia mengatakan pada Joon-suk untuk datang mengunjunginya dari waktu ke waktu karena mereka bukan orang asing lagi. Joon-suk menolak tindakan kebaikannya dan melarikan diri seperti yang dia lakukan terakhir kali.   Eun-joo terhuyung-huyung pulang, nyaris tidak bisa berdiri, dan dia melihat sekeliling rumahnya ketika kata-kata In-ha tentang hukuman seumur hidup bergema di kepalanya. Menatap gambar-gambar berbingkai yayasan Jin-pyo yang menghiasi pintu masuk mereka, Eun-joo bergumam tentang dipenjara untuk waktu yang lama. Jin-pyo memberinya tatapan bingung, tapi begitu dia berteriak padanya untuk melompat keluar dari itu, dia meraih sebuah plakat dan melemparkannya ke bingkai, berteriak tanpa terkendali. Sementara itu, Moo-jin melangkah keluar dari kamar rumah sakit dan melihat In-ha berdiri di aula. Dia langsung tahu bahwa ada sesuatu yang mengganggunya, dan dia mengatakan kepadanya tentang pertemuannya dengan Eun-joo. Terlepas dari apa yang dia katakan, In-ha sangat mengkhawatirkan Joon-suk, tetapi Moo-jin tersenyum pada sifat yang lembut.   Menjaga Sun-ho perusahaan, Soo-ho menggambarkan seru Dong-hee pagi ini di sekolah, tetapi mendengar cerita mereka, Sun-ho bertanya-tanya bagaimana Joon-suk lakukan. Pertanyaannya mengurangi mood, dan Soo-ho bertanya apakah dia ingat malam itu. Sementara itu, Joon-suk berjalan ke kantor polisi tampak bingung, dan kehadirannya yang tiba-tiba mengejutkan para detektif. Di rumah sakit, Soo-ho mencoba untuk mengatasi gajah di ruangan itu, tetapi Dong-hee menghentikannya. Namun, Sun-ho mengatakan kepadanya untuk terus maju, jadi Soo-ho bertanya apakah kejatuhan itu bukan kecelakaan. Memotong kembali ke Joon-suk, dia menjawab pertanyaan Soo-ho dan mengklaim bahwa dorongan itu disengaja. Detektif Park menawarkan untuk memanggil orang tuanya, tetapi Joon-suk melanjutkan dan mengambil kesalahan atas insiden Da-hee juga. Di sisi lain, jawaban Sun-ho bertentangan dengan Joon-suk, dan dia mengatakan kepada Soo-ho bahwa kejatuhan itu memang kecelakaan.  
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/a-beautiful-world-episode-15/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-beautiful-world-episode-15.html

Related : Sinopsis A Beautiful World Episode 15

 
Back To Top