Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 9 - 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 08 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 9 - 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 7 - 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 11 - 12

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 9 - 10


Setelah mendapatkan teks dari Dan, Kang-woo menuju ke luar untuk bergabung dengannya dan Yeon-seo.
Tetapi saat dia sampai di sana, dia menangkap mereka di tengah-tengah ciuman.
Saat dia melihat mereka, ekspresinya suram, bayangannya menumbuhkan sayap malaikat.
Dia berbalik untuk pergi, dan sayap bayangannya menghilang.


Dan melepaskan diri dari Yeon-seo, terkejut dengan tindakannya sendiri.
Mereka berdua tersandung kata-kata mereka, membuat Yeon-seo tersenyum.
Tetapi sebelum mereka dapat mengatakan banyak hal lain, hujan mulai turun, dan Dan (mengetahui latihannya) dengan cepat meminta maaf dan membawanya keluar dari sana.
Untungnya, Hoo menidurinya di suatu tempat dengan atap.

Yeon-seo mengutuk Dan karena meninggalkannya sendirian di tengah hujan, ketika Kang-woo tampaknya memegang payung di atasnya.
Dia bertanya di mana Dan, dan dia menyarankan mereka pergi.
Dia mendapatkan dia menetap di mobil dan membungkus selimut di sekelilingnya, mengatakan bahwa dia cenderung demam ketika dia masuk angin.

  "Aku?" Katanya, bingung.
"Tidak, aku tidak." Kang-woo ingat wanita itu dari videonya (doppelganger Yeon-seo / kehidupan masa lalu / Aku bahkan tidak tahu) dan bagaimana dia dengan penuh kasih melindunginya dari cuaca dingin.

Either way, dia mengatakan pada Yeon-seo, dia harus dalam kondisi terbaik untuk comeback-nya.
Dia membuat masalah besar di konferensi pers, dan dia tidak akan membuatnya malu.
Dia memberinya dua minggu untuk menghangatkan tubuhnya, atau dia memberikan peran utama pada Nina.
Yeon-seo dengan yakin menyatakan bahwa dia bisa melakukannya dalam satu minggu.

Kembali di Fantasia, Luna menemukan Nina di tangga basah kuyup oleh hujan.
Luna bertanya ada apa, dan Nina menjelaskan bahwa dia telah berbicara dengan Kang-woo sebelumnya.
Dia keluar mencari Yeon-seo, dan Nina dengan impulsif menyuruhnya untuk tidak pergi.
Dia berkata bahwa dia akan menjadi egois seperti yang dia inginkan dan kemudian mengakui bahwa dia menyukainya.

Kang-woo telah menyatakan kekecewaannya - dia lebih suka dia fokus pada kenyataan bahwa saingannya mengumumkan kembalinya dan bukan pada perasaan "tidak berguna".
Terluka, Nina mengatakan bahwa dia memiliki perasaan ini sejak hari dia jatuh dan dia menyentuh pergelangan kakinya.

Namun, Kang-woo tidak ingin membuang waktu lagi.
Dia memotong ke pengejaran dan mengatakan bahwa dia adalah orang jahat.
"Aku melampaui apa pun yang bisa kau bayangkan atau tangani," dia selesai sebelum berjalan pergi.

Menangis, Nina memberi tahu Luna bahwa dia seharusnya tidak mengaku;
sekarang ketika Yeon-seo kembali, Nina akan menjadi bayangan lagi.
Luna berdiri, menegur Nina karena bertingkah seperti bayi ketika dia harus marah.
Bagaimanapun, seseorang hanya memandang rendah dirinya sebagai balerina dan sebagai seorang wanita.

Dan mengikuti Hoo sekitar, belum siap untuk kembali ke tanah Yeon-seo.
Memikirkan ciuman itu, dia mengakui bahwa dia merasa bersalah, seolah-olah dia melakukan dosa.
Hoo menyipitkan matanya dan memaksa Dan berlutut.
Dia mengingatkan Dan bahwa dia adalah seorang malaikat dan bahwa Yeon-seo persis seperti hewan yang dia kirim ke surga - mereka semua adalah misi dan bukan yang lain.
Hoo berjalan pergi, meninggalkan Dan lebih bingung dari sebelumnya.

Di perkebunan, Yeon-seo tidak sabar menunggu kembalinya Dan.
Dia di luar, akan menekan bel, tapi dia tidak bisa melakukannya.
Jadi dia berkeliaran di sekitar lingkungan, akhirnya menemukan tempat berlindung di sebuah bar.
Di sana, ia berlari ke Kang-woo, yang sama sekali tidak senang melihatnya.
Kang-woo menawarkan untuk menemukan Dan pekerjaan lain, tetapi Dan tidak ingin pergi sampai Yeon-seo memecatnya.

"Agasshi!" Kata Kang-woo, mengoreksi dirinya.
Dia mendengarkan Dan memanggilnya "Yeon-seo-yah" selama ini dan dia muak dengannya.
Poor Dan hanya menatapnya dan bertanya mengapa dia sangat marah.
Kang-woo mulai mengatakan bahwa dia tidak, tetapi Dan melesat dan mempelajari wajahnya untuk mengkonfirmasi bahwa dia.
Ha, Kang-woo sangat bingung bahwa dia bahkan tidak bisa mengatakan apa-apa saat Dan melarikan diri.

Kemudian, Kang-woo pulang dan duduk di depan TV, yang berhenti di wajah tersenyum kekasihnya.
Teringat kata-kata Dan, dia melihat kekasihnya dan mengatakan bahwa dia marah, tetapi hanya karena dia berpikir balet.
"Aku hanya harus membawamu ke atas panggung," katanya.
“Dengan begitu, aku bisa menepati janjiku padamu.
Tapi bagaimana kamu bisa mencium sekretaris itu ?! "Dia berhenti di sana dan mematikan TV.

  Pagi berikutnya, Kepala Jung terkejut mengetahui bahwa Yeon-seo telah menunggu di ruang tamu sepanjang malam.
Yeon-seo membentak itu karena Jung menyebut Dan naksir, dia melakukan sesuatu dengan gegabah.
Dan sekarang sepertinya Jung salah selama ini.
Meski begitu, Jung menyarankan agar Yeon-seo bertanya pada Dan langsung sebelum sampai pada kesimpulan.

Dan akhirnya tiba dan meminta maaf kepada Yeon-seo menggunakan kehormatan, bahkan memanggilnya "Agasshi." Awalnya, dia merasa aneh dengan ini, tapi dia dengan cepat mengatakan bahwa sudah saatnya dia menunjukkan rasa hormat.
Dia kemudian memerintahkan dia untuk mengantarnya ke ruang latihan.

Dalam perjalanan ke sana, Dan bersikeras bahwa dia harus mendapatkan sesuatu dari dadanya - apa yang dia lakukan tadi malam adalah kesalahan dan dia berharap dia bisa melupakannya.
Mata Yeon-seo dipenuhi dengan luka yang jelas, tetapi dia berpura-pura seolah tidak ada yang benar-benar terjadi.
Tentu saja, Dan tidak menangkapnya, yang hanya membuatnya semakin frustrasi.

Intinya, katanya, adalah dia harus fokus pada balet, jadi dia ingin berpura-pura seolah hari ini adalah pertama kalinya mereka bertemu.
Dan untuk kekecewaannya, dia setuju.
Mereka berpisah, dengan Yeon-seo bertanya-tanya apakah dia seorang pemain dan Dan mendesak dirinya untuk fokus pada misinya.
Yeon-seo kemudian berjalan di jalur memori saat dia melewati lemari balet tuanya.
Dia bersiap (meskipun tidak cukup siap untuk sepatu pointe) dan mulai melatih plinya, dengan Dan mengawasi melalui pintu kaca.

Dengan kata-kata mendorong Driver Jo dalam pikiran, Yeon-seo pergi untuk sebuah pirouette.
Tetapi ketika dia berputar, dia melihat kilasan kecelakaan di panggung, konferensi pers, dan ciumannya dengan Dan.
Dia jatuh ke lantai, dan Dan secara refleks masuk untuk membantu.
Dia mendorongnya pergi, berteriak bahwa dia adalah orang mesum.
Dan jika dia meletakkan satu jari padanya, dia akan memecatnya untuk kali ini.
Dan diam-diam meminta maaf dan bangkit untuk pergi.
Tetapi ketika dia menjawab panggilan dari Nina, Yeon-seo segera bangkit untuk mengikutinya.

Ternyata Nina keluar melalui gerbang, ingin memberi Yeon-seo hadiah.
Dia membukanya dan mengungkapkannya menjadi sepatu pointe baru - dia ingin secara resmi bersaing dengan Yeon-seo, adil dan jujur.

Nina berbalik untuk pergi, diam-diam mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia melakukannya dengan baik (aw), dan Dan mencatat bahwa dia orang yang baik.
Yeon-seo menoleh padanya dan bertanya, "Bagaimana dengan saya?" Dia kemudian memerintahkan dia untuk membuang sepatu.

Pada pertemuan dewan Fantasia, seorang anggota dewan bertanya kapan Direktur Choi dan Luna akan mundur dari posisi mereka.
Merasa terancam, Choi menyarankan semua orang menunggu kembalinya Yeon-seo yang hyped-up.

Setelah itu, Choi memberi tahu Kang-woo tentang acara sponsor mereka yang akan datang.
Dia akan menahannya lebih awal dari yang dijadwalkan, dengan sponsor utama Jepang di daftar tamu.
Namun, Kang-woo tidak setuju dengan perusahaan menampilkan balerina mereka untuk uang kotor.

Selama latihan, Kang-woo meminta Nina melakukan rutinitasnya dengan pasangannya.
Tapi ketika pasangan memerankan ciuman mereka, Kang-woo tiba-tiba teringat Yeon-seo dan Dan dan membuat mereka berhenti.
Dia minta diri keluar dari ruangan.

Sementara itu, Yeon-seo masih berjuang dengan pirouette-nya, semakin frustrasi dengan setiap putaran yang gagal.
Dia memanggil Dan dan, untuk kebingungannya, mengatakan kepadanya untuk diam.
Dia kemudian menari di sekelilingnya, menggunakan dia sebagai bar keseimbangan sementara.
Omo.
Alasan terbaik untuk skinship.

  Yang menakjubkan adalah ini benar-benar berfungsi - Yeon-seo, sekali lagi, dapat bergerak dengan mudah.
Namun, setiap kali dia terlalu dekat, hati Dan tidak terkendali.
Dia akhirnya memanggil untuk keluar dan berlari keluar dari sana, menabrak Kepala Jung dan mengejutkan tamu, Kang-woo.

Kang-woo ada di sana untuk memeriksa pelatihannya, serta untuk memberi tahu dia bahwa acara sponsor dalam dua minggu.
Dia mengatakan padanya untuk memutuskan apakah dia muncul ke acara sebagai balerina atau sebagai ketua wanita Fantasia.

Kang-woo menoleh Dan dan meminta untuk berbicara dengannya di luar.
Dia mengambil Dan keluar dengan air dan meraih bahu, bertanya apa motifnya.
Rupanya, dia telah melihat melalui pintu kaca dan menangkap sikap gugup Dan ketika Yeon-seo menari di sekitarnya.

Sekarang, Kang-woo ingin tahu apakah Dan hanya menawarkan untuk membantu mengkhianatinya nanti.
Dia bahkan menuduh Dan mengejar uang Yeon-seo, yang Dan menyangkal.
Jadi apa itu, Kang-woo bertanya.
Apakah Dan benar-benar menyukainya?

"Lihat," Kang-woo memperingatkan.
"Kamu dan Yeon-seo berada di dunia yang berbeda." Dan mengatakan bahwa dia tahu itu lebih dari siapa pun (hee).
Untuk itu, Kang-woo memperingatkannya untuk terakhir kalinya meninggalkan Yeon-seo sendirian.

Dan mencemooh asumsi Kang-woo tetapi tampaknya mendapatkan ide dan melarikan diri ke markas malaikat.
Dia menemukan Hoo dan ragu-ragu bertanya apakah misinya dalam menemukan cinta Yeon-seo secara

teknis harus dengan manusia lain.
Hoo menatapnya dengan tidak percaya ketika dia melanjutkan bahwa dia mencium Yeon-seo dan hatinya telah bereaksi berlebihan sejak saat itu.

  Kemudian, Hoo ingat bahwa ada seorang malaikat dari lima belas tahun yang lalu yang berada dalam situasi yang sama.
Dia telah menjadi malaikat yang bertugas menginspirasi seniman di luar negeri, dan dalam salah satu misi inilah dia bertemu kekasih manusianya.

Kita melihat Kang-woo bertemu dengan seorang wanita yang ceria dan riang yang suka menari.
Dan kemudian, setelah jatuh cinta, Kang-woo telah menempatkan saputangan malaikatnya sendiri di atas altar gereja.
Kekasihnya bertanya apakah itu benar-benar akan membuatnya menjadi manusia, dan dia mengakui bahwa tidak ada malaikat yang benar-benar tahu cara kerjanya.

Kang-woo meletakkan cincin di jarinya dan berdoa kepada Tuhan, berharap bahwa Dia akan memberkati mereka.
Namun, Hoo menceritakan bahwa seorang malaikat yang mencintai manusia yang tidak berarti lebih dari dewa mereka adalah dosa, dan itu akan menyebabkan malaikat itu harus menghilang selamanya.
Dengan mengatakan itu, Dan yang putus asa keluar dari gereja.

Dan di tikungan, Kang-woo muncul, menonton Dan pergi dan kemudian membawa pandangannya kembali ke gereja.
Oof, menggigil.

Dan kembali ke perkebunan, di mana Kepala Jung yang khawatir memberi tahu dia bahwa Yeon-seo telah berlatih selama berjam-jam tanpa istirahat atau makanan.
Dia berjalan ke ruang latihan, melihat dia meneteskan keringat, dan mendesaknya untuk berhenti.

Dia menunjukkan bahwa dia berdarah, dan dia akhirnya bersandar di lantai untuk melepas sepatunya.
Meskipun ada banyak darah, dia mengatakan kepadanya bahwa ini telah terjadi berkali-kali dalam karirnya.
"Sekarang mereka benar-benar terlihat seperti kaki balerina," katanya pelan.

Yeon-seo menghapus sapu tangan Dan dari sanggulnya yang diikat dan menggunakannya untuk membersihkan darah.
Dan berlutut di sisinya, sekarang sedikit lebih pengertian, dan mengatakan bahwa dia tidak tahu begitu banyak rasa sakit masuk ke dalam tariannya.

Meski begitu, dia memohon padanya sekali lagi untuk menghentikan ini, khawatir bahwa dia hanya akan melukai dirinya sendiri dan menjadi pahit lagi.
Dia percaya bahwa semua pekerjaan yang dia lakukan tidak akan masalah jika itu membuat dia tidak bahagia.

Matanya dipenuhi dengan air mata ketika dia mengatakan bahwa dia membencinya, membuatnya terkejut.
"Jangan khawatir tentang aku," lanjutnya, suaranya bergetar.
“Jangan pedulikan aku.
Aku benci menerima segala jenis kehangatan.
Karena itu membuat saya ingin menjadi lemah. ”

  Yeon-seo menyeka air matanya dan mengakui bahwa dia pikir dia menyukainya.
Dan sekarang dia menginginkan jawaban yang jelas darinya - apakah dia benar-benar menyukainya?
Dia menatapnya, pada harapan di matanya.
Dia ingat apa yang dikatakan Hoo tentang malaikat lain dan akhirnya memberikan jawabannya, meskipun memalingkan muka: "Tidak." Dengan mantap itu, Yeon-seo menyerahkan Dan saputangannya kembali dan menyuruhnya untuk keluar.

Waktu berlalu dan Dan menulis kemajuan Yeon-seo, menulis bahwa misinya kembali ke jalurnya.
Dia terus menonton tariannya, melihatnya membuang sepatu bernoda darah yang tak terhitung jumlahnya, hanya sekarang dia tidak ikut campur.
Dia berpikir bahwa dia terlalu sibuk untuk mempertimbangkan cinta, tetapi dia bertanya-tanya apakah ada cara dia bisa berhasil dalam cinta dan balet.

Akhirnya, ketika melihat-lihat album foto, Dan menemukan jawaban yang mungkin dalam foto masa kanak-kanak Yeon-seo, diambil di sebuah pulau dan diberi label “Hari aku mulai balet lagi;
Tahap pertama dan audiens pertama saya. "

Setelah satu minggu Yeon-seo habis, dia menari sendiri sampai kelelahan.
Direktur Choi memanggilnya untuk mengingatkannya tentang acara sponsor, dan Paman Kim yang lebih baik mengatakan kepadanya bahwa acara tersebut juga akan berfungsi sebagai inisiasinya sebagai ketua wanita.

Kemudian, giliran Kang-woo untuk muncul dan membawanya pergi.
Dia bertanya padanya apakah dia siap, dan dia membayangkan mogok dan mengakui bahwa dia tidak, hanya untuk tetap diam.
Sebaliknya, dia bertanya ke mana mereka pergi, dan dia menjawab, "Awal."

  Yeon-seo dan Kang-woo naik feri ke sebuah pulau, dan di pulau itu, Dan sudah ada di sana, berusaha mencari tempat yang tepat di foto Yeon-seo.
Ketika dia menemukannya, dia bisa memperbaiki panggung kecil yang sudah didirikan di pantai.
Dia melihat Yeon-seo dan Kang-woo mendekat, jadi dia bergegas keluar dari sana dan bersembunyi di sebuah bangunan kecil.

Dia menonton saat Yeon-seo melangkah ke panggung dan mencatat bahwa dia mengenalinya.
Kang-woo mengingatkannya bahwa dia datang ke pulau itu untuk program balet pemuda.
Untuk itu, dia memperkirakan bahwa Dan pasti sudah mengatakan itu padanya.
Dia memanggil Dan untuk keluar, tetapi Kang-woo membuat alasan bahwa sebagai direkturnya, dia tahu segalanya tentang dia.

Kang-woo mendengar itu saat itu, dia tidak ingin melakukan balet dan lari untuk menangis.
Dia menambahkan bahwa ada anak lain di sini yang dia menari untuk - dia adalah penonton pertama.
Dan berkedip karena terkejut, karena tidak tahu detail itu.

Kang-woo memberitahu Yeon-seo untuk menunjukkan kepadanya tarian yang sama, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak ingat.
Bagaimanapun, katanya, malu, dia belum menyempurnakan pirouette-nya.

Kang-woo tersenyum dan meyakinkannya bahwa dia tidak mengharapkannya - sudah tiga tahun sejak dia terakhir menari, dan luar biasa bahwa dia mencapai apa yang dia lakukan hanya dalam seminggu.
Dia hanya ingin melihat betapa tekadnya dia.
Dari tempat persembunyiannya, Dan bergumam, "Dia baik-baik saja." Haha.

Dengan kepercayaannya pulih, Yeon-seo melepas tumitnya dan memulai rutinitasnya.
Gerakannya lebih ringan dan santai kali ini, dan dia akhirnya bisa berputar sendiri.
Pemandangan itu memicu perasaan yang kuat di dalam Dan, dan dia mencengkeram hatinya.

  Saat Yeon-seo terus menari, kita melihat Yeon-seo muda dengan senang hati melakukan rutinitas yang sama - di depan Dan muda, yang dipenuhi luka dan memar.
Yeon-seo membuat langkah terakhirnya, lengannya di posisi kelima, tampak emosional dan berterima kasih kepada Kang-woo.
Bangga, Kang-woo berjalan ke arahnya dan memeluknya.
Dan, yang sekarang menangis, menceritakan bahwa misinya hampir lengkap, dengan cinta yang ditetapkan di masa depannya.
"Tapi," katanya, "mengapa hatiku sangat sakit?"

Ketika Yeon-seo yang lebih muda telah menyelesaikan rutinitasnya, dia melihat Dan sedang menangis.
Dia bertanya mengapa, dan dia tersenyum dan berkata dia telah menari begitu indah.
Lega, dia memeluknya erat, membuatnya tersenyum lebih besar.
Namun, Dan saat ini berpaling dari pasangan yang baru saja ia dirikan, jauh dari bahagia.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/angels-last-mission-love-episodes-9-10/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-9-10.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 9 - 10

 
Back To Top