Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 5 - 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 5 - 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 3 - 4
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 7 - 8

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 5 - 6

Lampu gantung terlepas, dan Dan bergegas untuk menutupi Yeon-seo dengan sayapnya, melindunginya dari kaca yang jatuh. Dia menatapnya, tak bisa berkata-kata pada penampilannya. Dia bertanya apakah dia baik-baik saja, dan yang bisa dia lakukan hanyalah mengangguk kecil. Dia masih menatap ketika dia mengangkatnya dan, mengabaikan gelas pecah yang dia injak, membawanya ke sofa. Dan bertanya-tanya mengapa dia terlihat sangat merah dan mengulurkan tangan untuk menyentuhnya, tetapi dia tersentak kembali. Dia kemudian menyadari bahwa dia dalam mode malaikat penuh dan gagap yang bisa dia jelaskan. Tapi Yeon-seo mengatakan bahwa tidak perlu - dia jelas-jelas cabul. "Apa?" Kata Dan, terkejut. LOL, dia berpikir bahwa sayapnya adalah bagian dari kostum dan bahwa dia memainkan permainan yang sakit dengannya sekarang.


  Dia mulai meraih sayap, memerintahkan dia untuk menghapus "hal-hal yang mengerikan," dan dia berteriak kesakitan. Dia menjepit punggungnya di sofa dan menjatuhkan pidato kehormatannya untuk membalas bahwa sayapnya harus menjadi pemandangan yang luar biasa. Dan dia tidak akan memiliki gadis bodoh menyebut mereka mengerikan - dialah yang menyeramkan. Dia tampaknya menyesali bagian terakhir itu. Dia melepaskannya dan diam-diam menyeret keluar dari sana, berhenti di bayangan dunia lain di jendela aula. "Benar," katanya pada dirinya sendiri. "Bagi manusia, sama saja apakah itu malaikat, monster, atau cabul." Badai berhenti di luar, dan dia terkejut karena sayapnya akhirnya menghilang. Aha. Kang-woo menemukan jalan ke rumah, setelah mendengar semua suara, dan berhadapan dengan Dan. Dengan asumsi Kang-woo adalah orang yang menghancurkan jendela, Dan menjebaknya ke tanah dan memanggil Yeon-seo. Dia memukul Kang-woo jauh dari Dan dengan tongkatnya dan menuntut untuk tahu siapa dia. Setelah menjelaskan dirinya sendiri, Kang-woo menyarankan melaporkan jendela yang rusak. Tapi Yeon-seo tidak mau; dia hanya ingin dia pergi. Dia bertanya padanya apa yang dia sangat takuti, dan Dan masuk, mengulangi bahwa dia harus pergi. Anak-anak mulai bertengkar, sehingga Yeon-seo berdiri dan memerintahkan mereka untuk berhenti. Dengan itu, Kang-woo dengan enggan pergi. Kemudian, Yeon-seo berpikir tentang pertanyaan Kang-woo tentang apa yang membuatnya takut, membawa kenangan kecelakaan panggung lagi. Dia kemudian ingat Dan melangkah ke kaca yang pecah dan mengambil tabung salep. Dia membuka pintu untuk menemukan Dan sudah berdiri di sana dan memegang segelas teh. Dia mengatakan padanya untuk meminumnya dan tenang dari acara malam ini, dan dia bentak bahwa dia tidak terganggu. Dia menghela nafas, bertanya-tanya mengapa manusia mengalami kesulitan mengakui ketika mereka takut atau ketika mereka membutuhkan seseorang.

 

Bagaimanapun, Dan meyakinkannya bahwa dia akan tinggal di luar pintu sepanjang malam, untuk berjaga-jaga. Yeon-seo menyerahkan salep, mengarang alasan bahwa dia tidak ingin luka-lukanya menghalangi pekerjaannya. Yeon-seo dengan cepat menutup pintu, membuat Dan tersenyum. Dia melihat bahwa luka di kakinya telah sembuh secara ajaib, tetapi dia tetap menggunakan salep, hee. Kang-woo mencapai lingkungannya dan mengirim sms sumbernya untuk mengumpulkan informasi tentang sekretaris aneh Yeon-seo. Dia mulai menuju apartemennya dan memperhatikan seseorang mengikutinya. Dia menghadapi orang ini dan menemukan bahwa itu adalah Nina yang bingung, yang berbohong bahwa dia kebetulan berada di lingkungan itu. Kang-woo menatapnya dengan kasihan dan menyarankan mereka makan bersama. Saat makan malam, Nina menekankan bahwa pertemuan mereka adalah kebetulan dan bahwa ia harus lebih percaya, tetapi ia mengungkapkan bahwa ia tidak mempercayai orang. "Karena mereka lemah," katanya. “Orang-orang yang berharga mati terlalu cepat, dan pembohong yang egois hidup terlalu lama. Mereka mengkhianati dan melakukan perbuatan jahat. Saya tidak percaya siapa pun. " Nina ingin menjadi seseorang yang Kang-woo bisa percayai, dan dia mencemooh bahwa Yeon-seo tidak naif seperti dia. Menyadari bahwa dia pasti sudah bertemu Yeon-seo, Nina gemetar mengatakan bahwa itu hebat dan bahwa dia tidak bisa menunggu mereka bertiga bekerja sama. Kang-woo tidak ingin mendengar kebohongan lagi, tetapi Nina bersikeras bahwa dia tulus. Dia menjelaskan bahwa ketika mereka masih muda, dia selalu melihat ke depan untuk menonton tarian Yeon-seo. Dan jika dia harus, dia siap menjadi pengganti Yeon-seo lagi. Sebelum Kang-woo dapat memotong, Nina cepat-cepat minta diri ke kamar mandi. Ketika dia kembali, dia mengerutkan kening untuk melihat luka di tangannya. Dia mengangkat dagunya, membuatnya gugup, dan benar menebak bahwa dia pergi ke kamar mandi untuk muntah. Dia bersumpah bahwa itu hanya satu kali, dan dia mengingatkannya bahwa dia ingin menjadi seseorang yang bisa dia percayai. Dia mulai menangis dan memohon padanya untuk tidak memberi tahu keluarganya, takut mereka akan menyalahkan diri sendiri. Frustrasi, dia meraihnya dan membimbingnya ke cermin. Ketika mereka melihat refleksi mereka, dia mengatakan padanya bahwa dia bisa menjadi balerina yang baik dengan menjadi egois dan menempatkan dirinya sebagai yang pertama. Keesokan paginya, Yeon-seo mengintip ke luar pintu untuk Dan dan menemukan Kepala Jung sebagai gantinya. Mereka pergi ke halaman dan melihat Dan berbicara dengan beberapa anggota staf, yang bekerja sepanjang pagi untuk membersihkan kekacauan semalam. Yeon-seo memperingatkan dia untuk menonton banmal-nya, tetapi dia menyarankan dia menjatuhkan kehormatan sejak dia melakukannya sejak lama. Ngomong-ngomong, sekarang Yeon-seo punya staf di sini, dia ingin menanyakan sesuatu kepada mereka. Dia ingin siapa pun yang memecahkan jendela dan merusak lampu gantung untuk melangkah maju. Staf tidak menghargai sikapnya dan berjalan keluar padanya, dan Dan Jung kecewa. Jadi Yeon-seo memutuskan untuk memeriksa rekaman CCTV sebagai gantinya. Dan panik, menyadari bahwa sayapnya yang terbuka akan muncul di film. Pekerja perusahaan keamanan menunjukkan kepada mereka film itu, tetapi hanya memotong beberapa detik sebelum sayap Dan keluar. Dan santai dan berbalik ke arah pekerja itu, matanya melebar melihat wajah pria itu berubah menjadi wajah Hoo. Dan mengikuti Hoo keluar dan bertanya mengapa sayapnya bertingkah - apakah karena hujan? Hoo mengingatkannya bahwa hujan turun ketika dia bertemu Yeon-seo di taman dan lagi ketika dia menyelamatkannya dari kecelakaan mobil.   Dan tidak tahu ke mana harus pergi dari sini, dan Hoo menyarankan agar dia mengawasi; Nasib Yeon-seo bisa benar di tikungan. Hoo kemudian membuka gerbang depan untuk mengungkapkan Kang-woo berdiri di sana dengan seorang detektif dan memberi Dan sedikit mengedipkan mata sebelum pergi. Yeon-seo kesal karena Kang-woo membawa polisi, tetapi dia bersikeras bahwa dia tidak mengajukan laporan resmi. Meski begitu, tidak ada banyak detektif untuk melanjutkan sejak TKP dibersihkan. Setelah itu, Kang-woo meminta sedikit lebih banyak waktu Yeon-seo. Tapi dia sudah dalam perjalanan keluar. Dia memerintahkan Dan untuk membawa mobil, tetapi dia dengan malu-malu mengakui bahwa dia tidak tahu cara mengemudi. Yah, kurasa Kang-woo mendapat waktu dengan Yeon-seo setelah semua. Dia mengantarnya dan Dan ke tujuannya, harus mendengarkan mereka berdebat sepanjang jalan di sana, haha. Kang-woo tetap di dalam mobil ketika keduanya masuk ke dalam untuk mengunjungi peringatan orang tuanya, bersama dengan Driver Jo. Dan memberi Yeon-seo momen sendirian tetapi tetap dekat dengan pintu. Dia diam-diam menyapa orang tuanya, mengakui bahwa dia merasa sangat ditargetkan hari ini. Dia berbalik ke foto Driver Jo dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahan matahari terbenam lagi. Kembali ketika dia mengemudi dan dia menyebutkan bahwa matahari terbenam tampak indah, dia seharusnya setuju daripada memukul. “Kamu semua sangat jahat,” dia selesai. "Kau meninggalkanku di sini sendirian." Dan menggantung kepalanya, terkejut dan sedih dengan kata-katanya. Ketika Dan mengantarnya keluar dari gedung, dia meminta maaf karena membawa matahari terbenam sebelumnya. Dia juga berterima kasih padanya karena memberinya harapan. Sekarang dia bisa percaya bahwa dia mampu mencintai. Dia mengatakan kepadanya untuk berhenti berbicara omong kosong - siapa yang dia pikir dia? "Orang yang ada hanya untukmu," jawabnya. “Aku akan jujur. Tujuan hidupku ... adalah kamu. ”Dia mendorongnya pergi, menyuruhnya untuk memotongnya, tetapi wajahnya tetap serius. Mereka tetap seperti itu, menatap mata satu sama lain, ketika hujan mulai turun. Dan masuk ke dalam untuk menemukan payung untuk mereka, akhirnya memberi Kang-woo kesempatan untuk berbicara dengan Yeon-seo sendirian. Sementara mereka menunggu Dan, Kang-woo memutuskan untuk mengeluarkan proyektornya dan menunjukkan sesuatu pada Yeon-seo: pertunjukan balet tuanya dari seluruh dunia.

 
Dia menoleh padanya dan mengatakan bahwa dia sangat menyukainya (sebagai penari) yang membuatnya gila. Dia berpikir bahwa dia seharusnya tidak membuang waktu berjalan dengan sepatu sehari-hari ketika dia bisa menari. Jadi dia ingin dia mulai balet lagi dengannya. Kami tidak bisa mendengar jawaban Yeon-seo. Dan kembali - hanya setelah hujan berhenti - dan mereka bertiga menghantam jalan lagi. Saat mereka sedang mengemudi, Kang-woo hampir menabrak penghalang di jalan dan berbelok ke samping. Tindakan ini memicu ingatan Yeon-seo tentang kecelakaan mobil, dan dia menggenggam kepalanya dengan ngeri. Kang-woo mengambil tangannya dan mengatakan kepadanya tidak apa-apa, membuatnya menyadari bahwa dia adalah pria yang memegang tangannya malam itu.
 

Sekarang dia tahu, dia menyerahkan kalung yang dia kenakan malam itu. Dia menjatuhkannya dalam perjalanan ke rumah sakit, dan dia menyimpannya selama ini. Dia menatapnya dengan mata baru, dan di belakang, Dan juga menatapnya. Dia ingat Hoo berbicara tentang takdir dan bertanya-tanya apakah ini bisa terjadi. Kang-woo menurunkan keduanya kembali di perkebunan. Namun, sebelum pergi, dia memberi Dan kue yang dibelinya sebagai suap untuk bergaul. Di tempat lain, paman Yeon-seo sedang berbicara dengan karyawan yang merasa bersalah sejak kematian Driver Jo. Karyawan itu mengungkapkan bahwa Jo telah mengkonfrontasinya tentang membelokkan donor Yeon-seo sesuai perintah Direktur Choi. Dan setelah kecelakaan mobil, Choi telah memerintahkan karyawan untuk menyingkirkan mobil.
 
Paman Kim benar-benar terkejut mengetahui tindakan istrinya. Dia menuju ke kantornya, berhenti di luar ketika dia mendengar dia berteriak pada mantan penjaga keamanan dari tanah Yeon-seo. Dia kesal mendengar bahwa penjaga berhenti setelah Yeon-seo mulai menangkap, tanpa mencuri dokumen Driver Jo. Kembali di perkebunan, Yeon-seo berpikir kembali ke tawaran Kang-woo. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melakukan semua yang dia ingin lakukan sebagai balerina, tetapi dia bersikeras bahwa dia bisa melakukan lebih banyak dan dia bisa mempercayainya. Pada saat itu, dia menyimpulkan bahwa dia tidak bisa mempercayainya. Dia mengatakan bahwa dia tahu dari pengalaman bahwa kata-kata klise seperti itu tidak pernah datang dari tempat yang tulus. Sementara itu, Kang-woo duduk di kantornya, merenungkan penolakan Yeon-seo. Dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa berubah pikiran sambil tersenyum di video rumah seorang gadis muda menari. (Hmm, menarik.) Dia kemudian menerima semua informasi yang sumbernya dapat dapatkan pada Dan, bingung oleh kurangnya koneksi dan uang. Dan duduk di luar, nongkrong dengan anjing Yeon-seo, Gureum, dan menulis di jurnalnya. Dia menulis bahwa dia mungkin menemukan nasib Yeon-seo, tetapi dia tidak begitu yakin. Pagi itu, Paman Kim memberi isterinya perhatian saat sarapan. Dia mengatakan padanya dan putri mereka bahwa mereka tidak pernah memberi selamat Yeon-seo karena dipulangkan dari rumah sakit, jadi dia ingin melakukannya sekarang. Direktur Choi tidak menyukai ide itu, tapi kemudian dia mendapat kilatan di matanya.   Yeon-seo berkeliaran di luar dan menemukan Dan tertidur oleh Gureum yang sakit - bersama dengan kue cokelat yang sekarang setengah dimakan. Yeon-seo membangunkan Dan dan mereka bergegas Gureum ke rumah sakit hewan, di mana dia harus tinggal selama beberapa hari. Dalam perjalanan kembali, Yeon-seo memberi tahu Dan bahwa Gureum adalah satu-satunya keluarga yang dia tinggalkan dan tanpanya dia akan benar-benar sendirian. Dan mengingatkannya bahwa dia tidak sendirian; dia memiliki dia, Kepala Jung, dan stafnya. "Apakah kamu akan tinggal di sisiku selamanya?" Tanyanya. "Sampai aku menjadi tua dan mati?" Seperti yang dia harapkan, dia tidak punya jawaban untuk itu. Keduanya kembali ke rumah dan disambut oleh Paman Kim dan Nina menyanyikan selamat mereka, semua saat live streaming. Yeon-seo sama sekali tidak geli, terutama ketika dia mendengar bahwa Direktur Choi berkeliaran di lantai atas. Dia bergegas ke atas ke kamar pribadi Driver Jo, tapi semuanya masih beres.
 
Dia hanya merindukan Direktur Choi, yang menyelinap masuk dengan kunci dari mantan penjaga. Choi menyembunyikan dokumen Jo di dompetnya dan bergabung dengan orang lain untuk pesta. Namun, Yeon-seo ingin mereka keluar, mengatakan bahwa kesehatannya tidak bisa dirayakan ketika itu hasil dari kematian seseorang. Nina mencoba membuat Yeon-seo bersemangat menari bersama lagi, dan Yeon-seo menunjukkan bahwa Nina terlalu baik. Dia berpikir bahwa Nina harus mengalahkannya dengan kebaikan karena Nina tidak bisa mengalahkannya saat menari. " Tidak bisa ," sembur Nina, mengatakan itu di masa lalu sekarang. Nina menyesal mengatakan itu, tetapi kerusakan sudah terjadi. Dan melihat betapa kesal Yeon-seo, Dan mendesak semua orang untuk pergi. Begitu mereka pergi, Dan bertanya pada Yeon-seo apakah dia harus bertindak begitu keras terhadap keluarga. Yeon-seo terus mengatakan kepadanya untuk menutupnya, jadi Dan akhirnya meledak dan bertanya bagaimana perasaannya jika itu adalah pertemuan terakhir dengan keluarganya. Dia berteriak bahwa kekasarannya hanya akan melukai dirinya sendiri pada akhirnya. Marah, dia melemparkan sepotong kue padanya, memulai perkelahian makanan. Mereka bahkan saling menjambak rambut masing-masing, yang tampaknya merupakan sedotan terakhir. Yeon-seo memecatnya, dan dia melemparkan kembali bahwa itu baik-baik saja dengannya. Dia tidak tahu bagaimana dia pernah melihat harapan dalam dirinya mengingat betapa tidak berperasaannya dia. Dia badai keluar, meninggalkan Yeon-seo sendirian. Dia melihat ke bawah di pergelangan tangannya, di mana dia mendapatkan luka yang buruk, dan berjuang untuk menahan air matanya. Kemudian, Kepala Jung menangkap Dan dan membawanya keluar untuk minum untuk meyakinkan dia untuk kembali. Bagaimanapun, dia berpikir bahwa Yeon-seo paling nyaman dengannya; Yeon-seo tidak pernah bertengkar dengan seseorang sejak dia masih muda. Dan kembali di mansion, kita melihat bahwa Yeon-seo sudah tergoda untuk memanggilnya. Yeon-seo kemudian mendengar Dan memanggilnya dari luar. Dia menuju ke halaman dan menemukan Dan mabuk sebagai sigung, memindahkan selang dan tangga sehingga dia tidak akan tersandung. Aieeee, sangat imut. Dia mengulurkan tangannya, menginginkan kunci rumahnya, dan dia memperhatikan potongannya. Dia berlutut dan mengikat saputangannya di pergelangan tangannya, mengatakan padanya untuk menganggapnya sebagai dirinya - dengan begitu dia akan baik-baik saja bahkan ketika dia tidak bersamanya. Dia melanjutkan bahwa alangkah baiknya jika dia bisa menari sambil mengenakan sapu tangan. Dan dia berharap bahwa setiap kali seseorang mengatakan "Percayalah padaku" atau "Aku tulus," dia dapat menemukannya dalam hatinya untuk mempercayai mereka. Matanya melembut, menyadari dia pasti sudah mendengar percakapannya dengan Kang-woo. Dan berdiri, mengatakan mengapa menunggu kapan mereka bisa menari sekarang. Dia mengambil tangan dan hums saat dia membuat mereka menari di seberang halaman. Dia mencoba menarik diri, tetapi ketika dia mendekat dan memutar dia, dia mulai pergi dengan itu. Dengan satu putaran terakhir, Dan mencelupkannya dan kemudian membawanya kembali sambil tersenyum. "Lihat?" Katanya melamun. "Kamu terlihat paling cantik saat menari." Yeon-seo hanya bisa menatap ketika Dan mulai bersandar. Tapi dia hanya pingsan di bahunya, senyum masih di wajahnya. Yeon-seo tetap seperti itu, terlalu bingung untuk bergerak.
 
Sumber : https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-5-6.html Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-5-6.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 5 - 6

 
Back To Top