Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 3 - 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 3 - 4

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 1 - 2
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 5 - 6

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 3 - 4

Mobil yang membawa pahlawan kita, Yeon-seo dan sopirnya jatuh dari jembatan, hanya membeku di udara. Ketika malaikat kami yang saling bertentangan, Dan, terbang untuk menjangkau mereka, ia menceritakan bahwa jika malaikat dapat menyesal, ia akan menyesal "hari itu." Ia meletakkan mobil kembali di jalan, dan kami melihat pintu-pintu ke markas malaikat ditutup. Dia merindukan jam malamnya. an mendekati Yeon-seo yang sekarang tidak sadar dan menyeka air mata dari wajahnya. Tapi kemudian dia menyadari apa yang baru saja dia lakukan dan ketakutan. Hal berikutnya yang dia tahu, dia ditusuk ke markas (menyamar sebagai gereja). Dia mati-matian mencoba untuk membuka pintu, tetapi mereka tidak mau mengalah. Di belakangnya, malaikat seniornya Hoo mengatakan bahwa dia sudah terlambat. "Aku sudah memperingatkanmu," tegur Hoo.

  Sementara itu, Kang-woo (pengamat dari pesta Fantasia) datang di lokasi kecelakaan dan segera melaporkannya. Dia menemukan Yeon-seo menjangkau, memanggil Driver Jo, dan mengambil tangannya. Dia mulai tertidur lagi, jadi dia dengan lembut mengatakan kepadanya bahwa semuanya baik-baik saja sekarang dia ada di sini. Hoo membiarkan Dan di dalam markas besar, dan Dan menghela nafas ketika jubah gereja menghilang - di sinilah dia akan menghilang. Dia dipaksa berlutut, dan sebuah gulungan datang melayang turun ke tangan Hoo. Hoo menyatakan bahwa Dan telah melampaui batas-batasnya dan bahwa dia diharapkan untuk melakukan yang lebih baik. Sementara itu, kita melihat Yeon-seo dibawa ke rumah sakit, di mana dia dirawat karena luka-lukanya dan akhirnya bersiap untuk operasi mata. Hoo selesai membaca keputusan atasan, dan Dan menutup matanya saat lilin di belakangnya padam. Dan kemudian ... Dia kembali ke gereja, kebingungannya, masih utuh. * kedip kedip * Hoo tersenyum dan mengungkapkan bahwa dia memberi Dan kesempatan terakhir terakhirnya: Berubah menjadi manusia dan selesaikan misi khusus. Dan berterima kasih pada sunbae-nya dan surga di atas, tetapi Hoo memperingatkannya bahwa dia hanya punya 100 hari, jadi dia lebih baik tidak mengacaukannya. an bersumpah bahwa dia akan melakukan apa pun untuk berjalan melalui pintu surga. "Sekarang, apa misi penting ini?" Tanyanya. Senyum Hoo tumbuh lebih besar, dan dia menjawab, "Cinta." Dipotong untuk: Yeon-seo mendapatkan perban dihapus dari matanya.   an menuju ke taman dan geli merah muda untuk menemukan dia memiliki bayangannya sendiri. Yang lebih menakjubkan, seorang anak kecil menabraknya dan mengakui kehadirannya. Dia benar-benar manusia! Merasa dipompa, Dan menangkap daun jatuh untuk membaca lokasi untuk tugasnya. i rumah sakit, bibi, paman, dan sepupu Yeon-seo ada di sana (oh tidak - mengenakan serba hitam) untuk melihatnya. Dia berkedip menjauh dari cahaya terang di luar, dan sepupunya Nina dengan gembira mengatakan bahwa matahari terbenam harus menjadi cara dunia merayakan mata barunya. Yeon-seo lebih bingung daripada apa pun, sampai acara semalam semua datang membanjirinya. Dia kemudian memperhatikan pakaian semua orang dan fakta bahwa Driver Jo hilang, menempatkan dua dan dua. Yeon-seo menjadi histeris, berteriak untuk Driver Jo, sehingga anggota keluarga lainnya bergegas keluar dari kamarnya. Direktur Choi bersikeras untuk pergi, tetapi Nina ingin tinggal di sisi Yeon-seo. Ibunya meraih lengannya, mengingatkannya bahwa Yeon-seo mempermalukannya kemarin. Nina hanya menggeliat bebas dan menjawab, “Saya mengerti Yeon-seo.” Akhirnya, saudari Luna meyakinkannya untuk memberi Yeon-seo ruang. Kemudian, Yeon-seo menyeret ke aula, perlu bersandar di dinding karena penglihatannya masih buram. Dia menolak untuk percaya bahwa Driver Jo sudah mati sampai dia melihat sendiri. Pada saat yang sama, Dan mencapai rumah sakit, mencari kamar 502. Dia berhenti pendek ketika dia melihat Yeon-seo, dan dia hanya berjalan melewati, tidak dapat mengenalinya. an mengikuti Yeon-seo sampai bangun, di mana Yeon-seo sengaja mendengar sekelompok gadis bergosip tentang bagaimana Yeon-seo dan ayahnya memperlakukan Driver Jo seperti budak. Dan pada akhirnya, kata mereka, Jo menyumbangkan korneanya. Ah, Ajusshi ... Mereka mulai bertanya-tanya apakah kecelakaan itu disengaja, ketika mereka akhirnya melihat Yeon-seo. Dia masuk ke dalam, mengumpulkan perhatian semua orang, dan menemukan Kepala Jung di depan altar Driver Jo. Jung diam-diam memberi Yeon-seo sekuntum bunga, dan seluruh ruangan menyaksikan Yeon-seo meletakkannya di depan foto Jo. Dia ingat keinginan Jo untuk melihatnya "bersinar" lagi, dan dia perlahan-lahan menyeringai, membuat ruangan itu berpikir dia gila. Tapi melewati senyum, ada rasa sakit yang dalam di matanya.   an melihat Yeon-seo berkeliaran ke pintu keluar, dan kemudian dia berbalik untuk mencari kamar 502. Dia mendengar seorang perawat bertanya tentang keberadaan kamar 502 Yeon-seo, dan rahangnya jatuh. Memeriksa kembali daun yang tertulis, dia berkata, "Ini Lee Yeon-seo ?!" i luar rumah sakit, Kang-woo duduk di mobilnya dengan karangan bunga. Dia memanggil nomor dan bertanya apakah operasi Yeon-seo berhasil, tampak lega mendengarnya. Dia bingung, bagaimanapun, ketika dia menuju ke kamarnya dan itu kosong. Yeon-seo naik taksi pulang, langsung ke kamarnya untuk melihat foto orang tuanya untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Dia kemudian duduk di depan TV untuk menonton video resital tari lama ketika dia berusia enam tahun. Di atasnya, ayahnya mengatakan pada Yeon-seo muda untuk menganggap Driver Jo sebagai ayahnya setelah dia pergi. Yeon-seo muda mengatakan dia tidak bisa karena ayahnya adalah ayahnya dan Driver Jo adalah Driver Jo ... "Ajusshi yang paling aku cintai di dunia," dia selesai, melompat ke pelukan Jo. Yeon-seo berhenti di wajah mereka yang tersenyum, mengingat hal-hal kasar yang dia katakan kepada Jo di mobil kemarin. Dia menangis, berteriak pada TV Jo bahwa dia tidak punya hak untuk mati dan meninggalkan matanya. i markas besar malaikat / gereja, Dan Dan panik di pintu, menangis bahwa Hoo tidak bisa melakukan ini padanya - dia tidak dapat menemukan cinta untuk beberapa psiko yang tersenyum pada pemakaman. (HA, rasa takut yang tulus dalam suaranya membunuhku.) Dia akhirnya bermalam, tertidur di tangga. Pagi itu, seorang petugas polisi datang, menakuti seorang pencopet dari Dan. Petugas membangunkan Dan dan menyatakan dirinya sebagai Hoo. Hoo memberi tahu Dan bahwa dia seharusnya tidak membuang-buang waktu, tetapi Dan merengek bahwa misi ini tidak mungkin. Dia mulai mengoceh tentang semua tragedi Yeon-seo telah lalui dan bagaimana itu jelas membuatnya gila dan tidak tersedia secara emosional. Jadi mengapa, dari semua orang, haruskah itu dia? "Kenapa, dari semua orang, kamu menyelamatkannya?" Hoo berkata, mengejek nadanya. Sentuh. Dengan itu, Hoo menjentikkan jarinya untuk mengubah pakaian Dan menjadi jas. Kembali di tanah Yeon-seo, Kepala Jung menemukan Yeon-seo terbaring di lantai dalam tumpukan video rumahan. Sambil menghela nafas, Jung mulai dengan paksa menerapkan tetes mata Yeon-seo, hanya untuk membuat Yeon-seo menarik diri. Frustrasi, Jung menangkup wajah Yeon-seo dan mengatakan kepadanya bahwa dia dapat mengacaukan setiap bagian tubuhnya, tetapi bukan matanya - itu adalah Driver Jo.   Ketika Yeon-seo tidak mau mendengarkan, Jung menangis bahwa Jo adalah spesial bagi mereka semua, jadi dia harus memperlakukan mata barunya seperti itu. Yeon-seo menggerutu bahwa jika mereka begitu peduli padanya, mereka seharusnya tidak mendorong semua kerja keras padanya. Dia mencoba untuk pergi tetapi entah kenapa jatuh ke tanah. Jung bergegas ke sisinya saat dia gemetar mengatakan bahwa dia tidak bisa menggerakkan kakinya. Yeon-seo dilihat oleh seorang dokter, yang menjelaskan bahwa dia kemungkinan akan mengalami trauma psikologis. Dia kehilangan seseorang yang sangat penting baginya, jadi melakukan hal-hal yang pernah dia lakukan dengan orang itu bisa memicu dia. "Jadi hatiku adalah masalahnya?" Tanya Yeon-seo. Dia tidak percaya - dia melakukan segalanya dengan bantuan Driver Jo, termasuk berjalan dan makan, dan sekarang dia tidak mampu melakukan semua itu? Dan tepat saat dia melihat kembali, juga.   i Fantasia, di tengah-tengah latihan tari, Kang-woo menerobos masuk dan menyatakan bahwa mereka bergerak terlalu cepat untuk musik. Master balet bertanya siapa dia yang akan mengkritik mereka, dan Kang-woo menjawab tanpa basa-basi bahwa dia adalah master balet baru. Nina bersikeras bahwa dia melihat mereka tampil di atas panggung, dan Kang-woo mengatakan bahwa dia sudah melakukannya, di pesta ulang tahun. Dan jika dia menganggap itu karya terbaiknya, maka mereka punya masalah. Yah, sial. ia ingin membuktikan dirinya sekarang, tetapi dia dengan cepat mengatakan lain kali. Dia mengumumkan bahwa Fantasia akan berhenti melakukan pertunjukan yang jelas seperti "Swan Lake" dan melakukan sesuatu yang asli. Selain itu, ia ingin tak lain dari Lee Yeon-seo sebagai prima balerina. irektur Choi berbisik Kang-woo pergi, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa serius. Luna melompat untuk mengatakan bahwa tidak masalah jika Yeon-seo dapat melihat sekarang; tidak mungkin dia bisa melakukan gerakan seperti fouetté en turnamen setelah absen tiga tahun. "Aku akan membuatnya melakukannya," kata Kang-woo, "bahkan ketika dia buta." Jadi dia akan membujuk Yeon-seo untuk kembali, apa pun yang diperlukan. Kembali di tanah Yeon-seo, dia dan Kepala Jung mengadakan wawancara untuk penggantian Pengemudi Jo. Dan Yeon-seo menolak setiap orang untuk hal-hal kecil seperti bernafas terlalu keras atau bernafas buruk, lol. Jung baru saja muak dengan Yeon-seo ketika salah satu yang diwawancarai datang meraba-raba - Dan. Yeon-seo memperhatikan saputangan di saku Dan tetapi tidak mengatakan apa-apa. Setelah wawancara, Dan berjanji untuk membuat Yeon-seo bersinar jika mereka mempekerjakannya, menggunakan jari roh untuk efek. Tapi mendengar istilah "bersinar," seperti yang pernah dikatakan Driver Jo, Yeon-seo memerintahkan Dan untuk pergi. Dan mencoba untuk menjelaskan bahwa ia tidak bisa karena itu, eh, ayah mengusir dia dari rumah, tapi dia mengatakan bahwa itu tidak masalah. Merasa sedih, Dan bangkit dan bergumam pada dirinya sendiri bahwa dia sama rewelnya dengan sebelumnya. Yeon-seo menantang dia untuk mengulanginya, membuatnya merasa ngeri - dia tidak bermaksud mengatakan itu dengan keras. Tetap saja, karena dia sudah mendengarnya, dia akan mengatakan satu hal lagi: “Cobalah bersikap baik, ya? Sementara bersinar terang. Bersikaplah baik! ”Dan dengan itu, dia keluar dari sana. Sekarang terpancing, Yeon-seo berdiri dan mulai mengejarnya, membuat Kepala Jung terkesiap. Dia menunjukkan bahwa Yeon-seo hanya berjalan sendiri lagi. an begitu saja, Dan mendapatkan pekerjaan itu. Dia pindah dan memberikan segunung kebutuhan dan instruksi Yeon-seo. Agak menakutkan, tapi Dan hanya senang dia berhasil. Jung check-in dengan Yeon-seo, yang menjelaskan bahwa Dan bukan Driver Jo dan bahwa dia akan pulih sendiri. Jika itu masalahnya, Jung bertanya-tanya, lalu mengapa dia mempekerjakan Dan? Yeon-seo tidak punya jawaban untuk itu. Keesokan paginya, Yeon-seo memanggil Dan dengan cerdas dan awal dan mencaci dia karena membutuhkan waktu lebih dari satu menit untuk tiba. Dia menawarkan lengannya untuk membantunya berjalan, dan dia enggan meraih (dengan kekuatan yang mengejutkan, heh). Sekarang untuk memulai hari mereka.   Yeon-seo menyuruh Dan menjalani pelatihan seni bela diri, dan dia bertepuk tangan dengan wajah kosong saat pantatnya ditendang. Selanjutnya, dia menyuruh Dan berjalan di seluruh perkebunan untuk mengevaluasi pekerjaan pembersihan staf, dan dia memutar matanya ketika dia mengomel dan berteriak pada pelayan. ia menceritakan bahwa tidak ada ruang untuk mengesankannya ketika dia membenci semua orang dan segalanya. Namun, pada akhirnya, dia melingkari sebuah kotak di kalendernya (100 hari dari sekarang) dan bersumpah bahwa dia akan membuat gadis ini entah bagaimana menemukan cinta. Sementara itu, Nina ada di Fantasia, berlatih di atas panggung. Dia memiliki pidato Yeon-seo dan kritik Kang-woo menempel di kepalanya, dan gangguan menyebabkan dia tergelincir saat berputar. Kang-woo muncul dan, menghela nafas keras kepala, berlutut di sampingnya untuk memeriksa pergelangan kakinya. ia menatapnya dengan air mata di matanya, mengatakan bahwa "waktu berikutnya" nya cukup banyak berarti "Anda tidak mendapatkan kesempatan lain" ke balerina. Namun, Kang-woo berjanji, "Ketika saya mengatakan 'lain kali,' saya bersungguh-sungguh. Saya tidak kembali pada kata-kata saya. ”Mendengar itu, tatapan keras di mata Nina melembut. Kemudian, Kang-woo menyebut kontak misterius itu dan mengetahui bahwa Yeon-seo perlahan-lahan belajar berjalan lagi dengan sekretaris barunya. Dia memperkirakan sudah saatnya dia memulai rencananya. i tempat lain, Direktur Choi mengeluh kepada suaminya bahwa dia bekerja keras untuk membelokkan donor, namun Yeon-seo masih berakhir dengan pandangannya. Bagaimana jika Yeon-seo meminta yayasan kembali? Suaminya dengan acuh tak acuh menyatakan mereka mengembalikannya, karena itu Yeon-seo yang memulai, dan dia hampir memukulnya bahkan untuk mempertimbangkannya. Jeritan menggema di seluruh tanah Yeon-seo, dan semua pelayan berkumpul ke halaman untuk kuliah lain. Dia memerintahkan mereka untuk menyapu kelopak yang jatuh, mengatakan dia hampir terpeleset dan jatuh, tapi sepertinya Dan tidak tahan lagi. Dia mendesak para pelayan untuk pergi ke dalam, yang membuat Yeon-seo semakin marah. ia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki wewenang untuk bertindak seperti ini, dan dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki hak untuk memperlakukan stafnya seperti sampah. Dia bertanya mengapa dia selalu kesal di sekitar matahari terbenam - apakah dia dibuang saat matahari terbenam atau sesuatu? Yeon-seo menegaskan bahwa dia membenci matahari terbenam, dan itu membuat Dan mengoceh tentang menjebaknya dengan pria yang baik. Tapi dia hanya memberitahunya untuk membersihkan kelopak bunga dan kemudian menggunakan tongkat putihnya untuk berjalan pincang sendirian.   an masih menyapu ketika malam tiba dan hujan deras, sementara Yeon-seo beristirahat di dalam, terganggu oleh sesuatu. Dia tidak bisa tidak berpikir bahwa Dan mengoceh terdengar persis seperti mengoceh orang asing yang dia temui di taman. Dia segera memanggil nomor Dan. Dan di luar, ketika Dan menggerutu tentang Yeon-seo, sayapnya tiba-tiba menyembul keluar dan dia tidak tahu bagaimana cara menghilangkannya. ia menyelinap kembali ke rumah dan ke kamarnya, di mana dia dengan riang berusaha menutupi sayap-sayapnya yang selebar lima belas kaki. Yeon-seo menemukan jalan ke kamarnya, tetapi sebelum dia bisa membuka pintu, dia mendengar sesuatu hancur oleh pintu masuk utama. Dia berbalik untuk menyelidiki dan menemukan jendela itu hancur. Dan, setelah melihat pecahan kaca yang pecah, dia teringat akan kecelakaan lampu panggung. Keluar melalui gerbang perkebunan, Kang-woo datang dengan kue di tangan. Dia memukul bel, tetapi Yeon-seo terlalu keluar dari itu untuk mendengarnya. Memori kecelakaannya begitu kuat sehingga dia jatuh ke tanah, tepat di bawah lampu gantung besar. Dia mendongak, takut melihat lampu gantung bergetar pada kecepatan yang mengkhawatirkan karena angin kencang dari jendela yang rusak. ia membeku di tempat ketika lampu gantung jatuh, seperti lampu panggung, dan dia menunggu dampaknya. Lalu, entah dari mana, Dan menyerbu masuk dan melindunginya dari kaca hujan dengan sayapnya. Yeon-seo mengunci mata dengan Dan, benar-benar tercengang, dan kami memotong ke dua anak dari ingatan Dan. Gadis muda itu telah menyelamatkan bocah itu agar tidak jatuh dari tebing, dan keduanya saling menatap seperti pasangan kami sekarang.  
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/angels-last-mission-love-episodes-3-4/
Ditulis di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-3-4.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 3 - 4

 
Back To Top