Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 25 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 19 - 20

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 17 - 18
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 21 - 22

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 19 - 20



Setelah menunggu sepanjang malam, Yeon-seo memberitahu Dan untuk berjanji tidak akan meninggalkannya lagi.
Dia mengambil satu langkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa dia mencintainya dan menariknya untuk ciuman.

Dan satu lagi, dan lagi.

Keesokan harinya, Yeon-seo dengan penuh semangat menekan tombol panggilannya, menjadi cemas ketika detik-detik berlalu dan Dan tidak muncul.
Dia membuka pintu untuk melihatnya hendak mengetuk, dan dia mengejarnya karena terlambat satu menit.

Dia kemudian menggodanya dengan mengatakan, "Apakah Anda ingat apa yang terjadi tadi malam?" Dia bersandar, membuatnya menelan dan menutup matanya, hanya untuk mengangkat hidung dan melarikan diri.
Dia mengejarnya menuruni tangga untuk mendapatkan ciuman dan ...

  "Dan?" Mendengar suara Kepala Jung, pasangan itu melompat satu sama lain.
Mereka mencoba untuk bermain dengan tenang, tetapi Jung dapat melihat menembus mereka.
Tetap saja, dia bermain bersama dan mengatakan bahwa "teman" Yeon-seo sebaiknya berhati-hati dengan suaminya, ha.

Ketika Dan mengantar Yeon-seo ke Fantasia, dia bertanya kepadanya apa yang dia lakukan ketika dia pergi - dia tidak akan kebetulan memiliki wanita lain, kan?
Dia meyakinkannya bahwa itu tidak terjadi dan mengirimnya ke jalan.

Di jalan keluar, ia melintasi jalan dengan Kang-woo dan mengingat akhir percakapan mereka dari tadi malam.
Dia bertanya bagaimana Kang-woo tahu tentang hukuman para malaikat, dan Kang-woo telah menjawab bahwa ada malaikat yang mengira dia adalah kasus khusus, seperti Dan.

Dia memperingatkan Dan bahwa akhir yang bahagia tidak mungkin dan bahwa lebih baik baginya untuk menghilang.
Namun, Dan dengan berani menyatakan bahwa dia tidak akan menjadi pengecut.
"Aku ingin Yeon-seo tahu siapa aku," katanya.
"Tidak masalah apakah aku manusia atau tidak, apakah aku hidup atau mati.
Saya ingin dia tahu masa kini dan masa lalu saya dan masih mencintai saya. "

Kang-woo mendesaknya untuk terus maju dan mengungkapkan semuanya, positif bahwa dia tidak akan pernah menerimanya.
Satu-satunya syarat adalah Dan harus menunggu sampai setelah audisi "Giselle" terakhir.
Dan memiliki perasaan jengkel saat itu bahwa Kang-woo bisa

yang malaikat, tapi ia menggelengkan itu dan kiri.
Sementara itu, di masa sekarang, Hoo memiliki perasaan yang sama.
Dia pergi ke kuil Budha untuk memeriksa loker Kang-woo, dan dia terkejut menemukan saputangan tanda tangan malaikat di dalam.

Antek licik Luna, Black Cap, memegang telepon Mr. Park sementara dia tidak melihat dan mengatur penyadapan.
Ini memungkinkan dia untuk mendengar percakapan Park dengan Kepala Jung, yang ingin bertemu besok.

Di gereja, Kang-woo mendekati Hoo untuk memberikan peringatan setengah hati bahwa malaikat yuniornya akan meninggalkan misinya.
Dia berbalik untuk pergi, tetapi Hoo membuatnya berhenti pendek dengan membesarkan malaikat terkenal yang menjadi manusia.

Keduanya berbagi minuman di luar, mengutip ayat-ayat (yang, kesal Kang-woo, tidak pernah meninggalkan ingatannya).
"Kau sudah melalui banyak hal," kata Hoo, benar-benar simpatik.
"Ditelantarkan di dunia ini, tidak bisa benar-benar hidup atau mati."

Namun, Hoo tidak mengerti mengapa Kang-woo sangat marah ketika dia sudah menyelesaikan misi pribadinya untuk mendapatkan Yeon-seo di atas panggung.
Kang-woo menatap jarinya yang sekarang tanpa cincin, mengingat cara Yeon-seo memandangnya selama rutinitas "Giselle" -nya.

Hoo menghela nafas, melihat bahwa Kang-woo harus memiliki keinginan yang baru ditemukan untuk hidup, meskipun dia selalu dianggap hidup sebagai neraka.
"Aku ingin membebaskan diri dari neraka itu sekarang," kata Kang-woo dengan muram, menenggak satu minuman terakhir sebelum berjalan pergi.

Kembali di perkebunan, Dan mencoba untuk berlatih bagaimana dia akan memberi tahu Yeon-seo bahwa dia adalah Sung-woo dan bahwa dia sekarang seorang malaikat.
Dan dia gagal total.
Dia kemudian disela oleh panggilan telepon dari Yeon-seo - nomornya sekarang diberi label "Nyonya Yeon-seo," lol.

  Dan bertemu Yeon-seo di taman, ingin tahu apa yang membuatnya selarut ini.
Wajahnya serius, dia bertanya, “Yang mana dari keduanya?
Kamu sudah menikah atau kamu memiliki penyakit yang mematikan? ”Dia berkedip, bingung, dan dia menjelaskan bahwa perilakunya yang aneh di pulau itu hanya menunjukkan dua alasan itu.
Dia menertawakan itu dan menegaskan bahwa dia satu-satunya untuknya - yang pertama dan yang terakhir.
Dia bertanya apa yang dia lakukan ketika dia pergi, lalu, dan dia ragu-ragu.

Dia tidak ingin mengganggunya dengan sesuatu yang begitu sepele sampai audisi besarnya selesai.
Dia mengerutkan kening dan menyendok, mengambil tangannya.
Dia ingin dia mengerti bahwa dia yang paling penting baginya, jadi tidak ada yang sepele tentang dia.
Masih gugup, dia mulai kecil dengan mengungkapkan dia pergi menemui ayahnya.
Dia ingin tahu mengapa Ayah memperlakukannya dengan sangat buruk, mengapa dia tidak bisa begitu saja mencintainya.
Dia berhenti di sana, sebelum dia menjadi emosional, dan bercanda bahwa itu adalah cerita yang membosankan.

Yeon-seo yang sedih membawa dia ke pelukan, mengabaikan protesnya bahwa dia baik-baik saja.
“Kamu dan aku,” katanya, “kita semua sendirian di dunia ini.
Kamu telah melalui banyak hal, Dan-ku. ”Dan ketika protes Dan berubah menjadi tangisan, Yeon-seo dengan manis menepuk punggungnya.

Hari berikutnya di tempat latihan, Kang-woo sengaja mendengar para penari berbicara tentang pertemuan pribadi dengan Luna.
Dia segera menghadapi Luna tentang hal ini, tahu dia menyuap mereka untuk memberikan suara.
Namun, dia tidak sedikit takut karena tidak ada cara dia bisa membuktikannya.

Mr Park bertemu Kepala Jung di sebuah bangunan yang ditinggalkan, di mana dia menyajikan mantan rekannya Moon Ji-woong.
Dia mengatakan bahwa Tuan Moon akan bersaksi untuk rusa yang rusak tiga tahun yang lalu, karena

dialahyang melonggarkan cahaya.
Dia tidak ingin menyakiti Yeon-seo, tetapi dia sangat membutuhkan uang pada saat itu.

  Meskipun mereka tidak yakin siapa dalang sebenarnya, Jung berencana untuk pergi ke polisi dengan Yeon-seo segera.
Sayangnya, seluruh percakapan mereka direkam oleh Black Cap dan dikirim ke Luna, yang punya kilatan jahat di matanya lagi.

Dengan audisi final besok, itu adalah malam yang panjang untuk berlatih untuk Yeon-seo.
Namun, Dan begitu tersesat dalam penafsirannya tentang kematian Giselle sehingga dia secara impulsif meraih tangannya.
Duh, berhenti.

Yeon-seo bersikeras untuk berlatih bahkan sampai larut malam, tidak cukup mampu menyempurnakan pengkhianatan Giselle setelah ditipu.
Dia menyerah untuk istirahat, ketika Dan yang gigih menawarkan untuk membawanya ke mana pun dia inginkan.
Yang dia inginkan, dia berseri-seri, adalah melihat bintang-bintang bersamanya.

Saat keduanya berjalan-jalan tengah malam, Dan memperhatikan Yeon-seo berusaha memegang tangannya.
Dia melakukannya untuknya, saling mengunci jari-jari mereka, dan mereka berdua tersenyum pada diri mereka sendiri.
"Dia pasti punya alasan," renung Dan, merujuk pada kekasih Giselle, Albrecht dan bagaimana dia berbohong tentang pertunangannya sebelumnya.

Dia berspekulasi bahwa Albrecht tidak bisa tidak jatuh cinta dengan Giselle dan bahwa, begitu dia terlalu dalam, dia takut untuk mengatakan yang sebenarnya.
Yeon-seo berpendapat bahwa jika Albrecht takut, tidak ada cukup kepercayaan di pihaknya - dia seharusnya mempercayai cinta Giselle untuknya.
Tiba-tiba terinspirasi, dia menyeretnya kembali ke rumah untuk berlatih.

Sambil menunggu di luar, Dan disergap oleh Hoo.
Dan tidak berminat untuk kuliah sunbae-nya, tetapi Hoo bersikeras bahwa itu penting: Kang-woo dengan tulus peduli untuk Yeon-seo, dan bukan hanya seperti yang mirip Seol-hee.

  Hoo mendesak Dan untuk menggunakan kesempatan ini untuk menyelesaikan misinya.
Lagipula, apakah Dan benar-benar ingin Yeon-seo melihatnya menghilang?
Wajah Dan jatuh ketika Hoo menggenggam tangannya dan melanjutkan bahwa satu-satunya cara mereka untuk akhir yang bahagia adalah agar Kang-woo tetap bersama Yeon-seo dan agar Dan kembali ke surga.

"Pasti ada jalan," kata Dan.
"Jika seorang manusia bisa menjadi malaikat, maka harus ada cara bagi malaikat untuk menjadi manusia." Ini hanya membuat Hoo semakin frustrasi, tetapi Dan membentak bahwa dia akan berurusan dengan konsekuensinya.
Dengan itu, dia berhenti.

Hari berikutnya - hari audisi - Yeon-seo meminta untuk meminjam sapu tangan Dan untuk keberuntungan untuk terakhir kalinya.
Dan menatap saputangan itu, mengingat ketika Hoo pertama kali memberikannya kepadanya dan memperingatkannya untuk tidak kehilangan itu.
Dia kemudian memberitahu Yeon-seo untuk menyimpannya - dia tidak akan membutuhkannya karena dia akan selalu bersamanya.

Sementara Dan bergabung dengan penonton di teater, Yeon-seo dan penari lainnya bersiap di ruang ganti.
Kang-woo datang untuk memberi mereka sedikit bicara, dan dia memperhatikan kursi kosong Nina, serta saputangan yang diikatkan di pergelangan tangan Yeon-seo.
Dia memastikan untuk memberitahu Yeon-seo untuk fokus pada interpretasinya hari ini.

Kang-woo pergi, dan Yeon-seo menangkap penari Jung-eun menyelinap pil sakit.
Untuk gangguan Jung-eun, Yeon-seo benar menebak bahwa dia bekerja terlalu keras setelah melahirkan.
Yeon-seo menyarankan dia untuk menjaga kesehatannya terlebih dahulu dan mengundurkan diri dari audisi, tetapi Jung-eun dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak bisa menyerah.

Audisi dimulai, audiensi yang terdiri dari sesama penari dan anggota dewan, dengan instruktur Dan dan Nina, Elena, tergantung di belakang.
Semua penari tampil baik, termasuk Jung-eun, tapi tidak ada yang benar-benar memukau penonton.
Kemudian giliran Nina, dan nak, apakah dia menoleh ketika dia datang terlambat, dengan wajah berbatu.

  Penggambaran Nina tentang Giselle jauh lebih teatrikal daripada percobaan terakhirnya, dan kita melihat bahwa dia mencapai ini dengan berlatih bersama Elena di kuburan.
(Oy, itu ... gelap.) Dia bertingkah gila dan sekarat, banyak gairah dalam gerakannya, dan mendapat tepuk tangan meriah.
Bahkan Kang-woo berdiri untuk bertepuk tangan, terkejut.

Nina melewati Yeon-seo di belakang panggung, di mana Yeon-seo dengan tulus mengatakan bahwa dia melakukan pekerjaan dengan baik.
Nina dengan dingin menjawab, “Aku tidak melakukannya untuk mendapatkan persetujuanmu.
Lakukan dengan baik sendiri. ”Dengan kecewa, Yeon-seo dengan gugup melangkah di atas panggung untuk gilirannya.

Dia kemudian melihat Dan berdiri di belakang, tersenyum, dan membelai saputangannya, membuatnya nyaman.
Dia jatuh ke dalam rutinitasnya, bertahan dengan kematian yang menyedihkan alih-alih yang dendam.
Dan sementara para penonton terpikat oleh penampilan emosinya, dia dan Dan memikirkan paralel mereka dengan “Giselle.”

 
Dan:
 Dia merasa dendam.
Bukan ke arahnya, tapi ke dirinya sendiri.


Yeon-seo:

 Apakah cintaku tidak cukup?

Dan:

 Tidak seperti itu.

Yeon-seo:

 Dia mungkin tidak bisa memberitahuku karena dia tidak percaya padaku.

Dan:

 Tidak, saya ingin memberi tahu Anda.
Anda, lebih dari siapa pun.
Saya ingin memberi tahu Anda siapa dan apa saya.
Tapi ... bisakah aku melakukan itu?
Yeon-seo saat Giselle ambruk ke lantai, sekarat karena patah hati, dan dia juga menerima tepuk tangan meriah.
Dan meskipun dia menentang kritiknya, Kang-woo terlihat sangat tersentuh.
Setelah itu, ketika semua orang secara anonim memberikan suara, Dan diam-diam memberikan tangan Yeon-seo meremas sebelum kembali ke tempat duduknya.
Hasilnya keluar ke dasi antara Yeon-seo dan Nina, tetapi Direktur Choi memperhatikan bahwa satu orang gagal memilih.

Orang itu adalah Jung-eun, yang pergi lebih awal karena merasa tidak enak.
Choi menyeringai dan menyarankan mereka menelepon untuk mendapatkan suaranya (tahu betul bahwa Jung-eun adalah penari yang mereka sogok).
Kang-woo mendapat Jung-eun di telepon, dan yang mengejutkan semua orang, dia menyatakan bahwa dia menyukai Yeon-seo yang terbaik.
Dan itu - Yeon-seo secara resmi Giselle.

Choi melemparkan fit di kantornya, mengutuk para penari.
Paman Kim mengetahui bahwa istrinya menyuap mereka, dan ngeri, dia bertanya seberapa jauh dia akan menjadikan Nina bintang.
Choi melihat bahwa dia terlalu baik selama ini (HA, benar) dan dia harus meningkatkan permainannya.

Sementara itu, Luna menemukan Nina menangis di kamar mandi sambil bergumam bagaimana dia berharap Yeon-seo mati.
Itu mengingatkan Luna pada tiga tahun lalu, ketika Nina cemburu pada Yeon-seo yang mendapatkan pimpinan "Danau Swan" dan berharap dia pergi juga.

  Kang-woo menghentikan Yeon-seo untuk memberi selamat padanya, serta mengajaknya makan malam;
dia ingin menjelaskan kisahnya dan perasaannya terhadapnya.
Dia mencoba menolak, tetapi dia mengabaikan ini dan mengatakan bahwa dia akan menunggu di restoran terdekat malam ini.

Yeon-seo kemudian pergi keluar untuk menemukan Dan, yang sangat senang bahwa dia menyerang-memeluknya, hee.
Meskipun dia harus bertemu Kepala Jung malam ini, dia mendesaknya untuk pergi ke suatu tempat bersamanya terlebih dahulu.
Dia ingin pergi ke taman tempat mereka bertemu untuk akhirnya mengungkapkan rahasianya.

Dalam perjalanan ke taman, Yeon-seo mengakui bahwa Kang-woo memintanya untuk makan malam dan bahwa dia khawatir dia masih bisa menunggu.
Dan berseru, terengah-engah bahwa dia seharusnya tidak memberinya waktu, dan dia mendapat senyum lebar di wajahnya.

"Apakah kamu cemburu?" Tanyanya.
"Kau sangat menyukaiku?" Dia mengangguk ya, dan dia hampir tidak bisa menahan kebahagiaannya.
Tiba-tiba, ada ledakan guntur, membuat Dan membeku.
Yeon-seo memperhatikan ini dan bertanya apakah dia memiliki semacam trauma yang terkait dengan badai, karena dia melarikan diri setiap kali hujan.

Atau, dia bercanda, apakah itu karena dia akan berubah menjadi duyung atau sesuatu?
Dia ragu-ragu bertanya apa yang akan dia lakukan jika yang terakhir itu benar, dan dia menjawab bahwa dia akan berdoa untuknya kembali ke dirinya sendiri.
Dia tersenyum, tetapi guntur yang mengintensifkan hanya memperburuk sarafnya.

Dia berbalik untuk pergi, ingin membelikan mereka payung, tetapi dia panik dan meraih tangannya, bersikeras untuk pergi bersama.
Melihat ketakutan di matanya, dia meyakinkannya bahwa dia tidak melarikan diri lagi.
Dia meninggalkannya di sana, berjanji akan segera kembali.

Saat Yeon-seo menunggu, dia mendapatkan perasaan luar biasa bahwa dia akan selalu mencari Dan, bahkan di masa depan, seolah-olah dia ditakdirkan untuk sangat merindukannya selamanya.
Dia kemudian melihat dia di seberang jalan, melambai padanya, dan dia melambai kembali, lega.
Dan kemudian bertemu dengan beberapa anak yang sedang bermain dan membantu mereka naik, sama seperti sebuah truk menghalangi pandangannya tentang Yeon-seo.
Dan ketika truk itu lewat, Yeon-seo pergi.
Oh tidak…

Kami melihat Kepala Jung yang khawatir menunggu Yeon-seo di kantor polisi, dan kemudian kami melihat kru ambulans menarik mayat keluar dari sungai - Moon Ji-woong.
(OH

TIDAK .) Dan mengikuti perintah Luna, Black Cap menggunakan ponsel Yeon-seo untuk mengirim SMS ke Kang-woo yang membuatnya terdengar bunuh diri, sehingga memikatnya.
Luna memberitahu Black Cap untuk pergi ke depan dan menyelesaikan pekerjaan, menantikan Kang-woo menyaksikan akhir balerina yang berharga.

  Black Cap saat ini memiliki Yeon-seo di atap teater, ditutup matanya dan diikat ke tiang tepat di langkan.
Setelah mendapatkan teks, Kang-woo berlari dan dengan panik melihat-lihat sampai dia melihat di atas.
Dia memanggil 911 dan bergegas ke gedung.

Kembali di langkan, Yeon-seo mendesak Topi Hitam untuk melakukan hal yang cerdas dengan membiarkannya pergi dan berjalan pergi.
Dia menghela nafas lega ketika dia menghapus penutup matanya dan mulai melepaskannya, mengatakan kepadanya bahwa dia membuat pilihan yang tepat.
"Aku tidak menyelamatkanmu," kata Black Cap.
"Tidak ada yang bunuh diri dengan tangan terikat dan mata tertutup."

Sebelum Yeon-seo punya waktu untuk bereaksi, Black Cap mendorongnya dari atap.
Dia meluncur turun, ketika dengan sambaran petir, Dan muncul di langit dengan segala kemuliaan bersayapnya.
Dia mengulurkan tangan kepadanya, dan dia dengan mudah menangkapnya dan menjebaknya di tanah.
Baru saat itulah dia sepenuhnya mendaftar apa yang sedang dia lihat.

   
Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/06/angels-last-mission-love-episodes-19-20/Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-19-20.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 19 - 20

 
Back To Top