Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 17 - 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 23 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 17 - 18

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 15 - 16
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 19 - 20

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 17 - 18

Setelah penggambaran Yeis-seo yang menyedihkan tentang Giselle, Kang-woo membawanya ke samping dan bertanya mengapa dia masih membiarkan pikiran Dan mengalihkan perhatiannya.
Karena frustrasi, dia mengakui bahwa dia pernah kehilangan seseorang dan menjadi gila karenanya, sehingga emosinya tidak istimewa.


Dalam hal itu, Yeon-seo menjawab, dia juga harus mengetahui hal ini: “Aku mungkin marah dan membencinya, tetapi pada akhirnya, aku benar-benar merindukannya.
Dan itu sebabnya saya sedih. "

Kang-woo berteriak bahwa kesedihan tidak ada gunanya dan bahwa jika Giselle dan Albrecht benar-benar saling mencintai, mereka berdua pasti sudah mati.
Sesuatu klik, dan Yeon-seo menebak bahwa kemarahan Kang-woo ada hubungannya dengan teman yang dia miliki di kuil Budha.
Dia menolak ini dan memperingatkannya untuk tidak mengecewakannya lagi.

Di rumah, Yeon-seo mencoba menghubungi nomor Dan, hanya untuk menyadari teleponnya tertinggal di kamarnya.
Dia melewati teleponnya yang terlewatkan - semuanya darinya - dan melihat bahwa nomornya bernama "Gong Bising," julukannya untuknya.
Malam itu, dia bermimpi berada di bidang bunga kuning dan melihat teman masa kecilnya (Dan muda).

Kemudian, Kepala Jung menemukan Yeon-seo membersihkan kamar latihannya, tidak bisa tidur.
Yeon-seo mengakui bahwa dia memimpikan masa kecilnya, membuat Jung menyarankan dia pergi ke "tempat itu" untuk mendapatkan udara segar.
Jadi, keesokan harinya, Yeon-seo pergi ke pulau itu, memberi tahu Kang-woo melalui telepon bahwa dia butuh hari libur.

Dia ingin berbicara secara langsung, tetapi dia hanya memintanya untuk mempertimbangkan kembali "Giselle" yang berakhir dan menutup telepon.
Dia kembali untuk Fantasia tetapi diblokir oleh Elena yang eksentrik.
Dia tidak tahu siapa dia, dan bingung ketika dia secara acak berputar dan mencatat bahwa dia lebih bimbang daripada yang dia pikirkan.

  Yeon-seo berbalik dari laut dan mendapati dirinya berhadap-hadapan dengan Dan.
Dia bertanya mengapa dia ada di sini, dan kewalahan dari wahyu baru-baru ini, dia mulai mengoceh bahwa dia datang mencari jawaban dan bahwa jawaban itu ternyata menyakitkan.

Dia tidak mengerti apa yang dia katakan, jadi dia mengatakan kepadanya untuk melakukan apa pun yang harus dia lakukan, seperti yang dia mau.
Dia berjalan pergi, memberitahunya untuk tidak mengikuti.
Dan dia agak jengkel karena dia mendengarkannya, hee.

Di homestay terdekat, Yeon-seo bertanya kepada salah satu penduduk asli tentang bocah lelaki yang tinggal di rumah dengan gerbang biru, menjelaskan bahwa mereka adalah teman.
Penduduk asli meminta lebih banyak detail, jadi dia mulai dari awal, pada hari mereka bertemu.
Dia pergi keluar untuk menikmati hujan dan dia melihat Sung-woo kecil berdiri di atas tebing.

Dan berdiri di tebing itu sekarang, menceritakan, “Saya pikir akan lebih baik jika saya mati.
Pada usia dua belas tahun. ”Dia kemudian mendengar seseorang berkata untuk berhati-hati dan berbalik untuk melihat Yeon-seo.
Dia menyelamatkannya dari jatuh dan, setelah itu, keduanya menjadi teman baik.

Penduduk asli dan teman-temannya menghentikan kisah Yeon-seo, bertanya bagaimana dia begitu yakin bahwa Sung-woo ini akan mengingatnya setelah nongkrong hanya beberapa hari.
Dia membuka hari yang paling penting, ketika dia diberitahu dia harus pergi ke Rusia untuk balet.

Dia lari ke ladang bunga untuk menangis, takut meninggalkan orang tuanya dan teman pertamanya.
Sung-woo telah menemukannya di sana dan menggendongnya sampai dia semua berteriak.
Saat itulah dia memutuskan untuk menari dan menunjukkan kepadanya pelangi, karena dia belum pernah melihatnya sebelumnya.

Dan pergi ke panggung di pantai di mana dia menangis dan mengatakan kepada Yeon-seo bahwa dia menari dengan indah.
Ketika dia melihat ingatan mereka yang berpelukan, dia menceritakan, “Setelah bertemu denganmu, aku ingin hidup untuk pertama kalinya dalam hidupku.
Kamu begitu cantik sehingga membuatku ingin melihat lebih banyak hal indah dalam hidup. ”Astaga.
Heaaaart.

Yeon-seo memberi tahu penduduk asli bahwa dia benar-benar ingin bertemu Sung-woo lagi.
Namun, wajahnya menjadi pucat ketika salah satu penduduk asli menunjukkan bahwa Sung-woo adalah anak laki-laki yang meninggal bertahun-tahun yang lalu.
Ayahnya kasar, jadi dia melompat ke laut suatu hari.
Dan ketika polisi datang untuk menangkap ayahnya, dia sudah pergi.

Yeon-seo menolak untuk mempercayai semua ini, tetapi ketika dia pergi, dia ingat memar di seluruh tubuh Sung-woo dan alasannya bahwa dia telah jatuh.
Dia jatuh ke tanah sambil menangis, malu bahwa dia tidak pernah tahu.

  Dan berdiri di atas tebing lagi, mengingat hari hujan ketika ayahnya mengejarnya di luar.
Dia bersembunyi di balik batu, menempel di tepi, sampai ayahnya akhirnya menyerah dan berjalan pergi.

Dia mencoba bertahan, tetapi batu-batu itu begitu licin karena hujan sehingga dia kehilangan cengkeramannya dan jatuh ke air.
Memori tenggelam terlalu banyak untuk Dan - dia mencengkeram kepalanya dan berteriak, jatuh berlutut.
Dia dan Yeon-seo menangis di tempat masing-masing di pulau itu, berduka atas kehilangan Yoo Sung-woo.

Sementara itu, kembali ke Fantasia, Mr. Park (sekarang menjadi tahi lalat untuk Kepala Jung) memberi Direktur Choi daftar situasi keuangan para penari.
Dia bertanya apakah dia akan menyuap mereka untuk memberikan suara pada audisi "Giselle", yang dia tertawakan.

Dia menawarkan untuk mengirimnya ke luar negeri untuk mengunjungi anak-anaknya, dan dia takut bertanya apakah dia berencana untuk diam-diam menyingkirkannya seperti yang dia lakukan pada seseorang bernama Moon Ji-woong.
Dia mengatakan padanya untuk berhenti mengancamnya dan kehabisan, untuk kebingungan Choi.

Masih dalam keadaan tidak percaya, Yeon-seo menemukan bidang bunga tempat dia dan Sung-woo dulu bermain.
Dia bertanya dengan lantang mengapa Sung-woo tidak ada di sini dan berjongkok dalam bola.
Dia mendengar suara Sung-woo bertanya, "Apa yang kamu lakukan di sini?" Dan berbalik untuk melihat Dan.

  Dan membantunya berdiri, dan dia gemetar mengatakan bahwa temannya meninggal.
Dia membencinya karena tidak pernah membalas, dan setelah beberapa saat, dia hanya melupakannya.
Dia menangis bahwa dia melewatkan semua tanda-tanda jelas pelecehannya, tetapi Dan dan Sung-woo muda meyakinkannya bahwa itu bukan kesalahannya.
Tetap saja, dia tidak bisa percaya bahwa seseorang yang begitu bertekad untuk tumbuh telah meninggal seperti itu.
Dia menangis tersedu-sedu, dan Dan / Sung-woo diam-diam memeluknya.

Keduanya kembali ke dermaga, dengan Yeon-seo memegang buket kecil bunga kuning.
Dia mengakui bahwa hanya memikirkan apa pikiran akhir Sung-woo pasti membuatnya gila.
Untuk itu, Dan mengatakan bahwa Sung-woo mungkin memikirkannya.
Dia yakin bahwa Sung-woo akan bersyukur bahwa dialah satu-satunya yang mengingatnya.

Yeon-seo yang meneteskan air mata melemparkan buket di air dan berkata, "Maaf aku terlambat, Sung-woo." Dia kemudian memberitahu Dan untuk berdoa kepada dewa dan bertanya mengapa Dia akan memberikan kehidupan yang mengerikan kepada anak.
Dan bergumam, hampir untuk dirinya sendiri, bahwa dia ingin tahu mengapa Dia begitu keras juga.

Beberapa waktu kemudian, kita melihat Kang-woo tiba di pulau itu, bertekad untuk menemukan Yeon-seo.
Bung, Anda definisi

terlalu jauh .
Dan menoleh ke Yeon-seo dan meminta maaf atas segalanya - karena menyakitinya sebelum dan bahkan sekarang.
Dia menafsirkan itu ke dia ingin pergi lagi, mengatakan bahwa semua orang dari orang tuanya ke satu-satunya temannya meninggalkannya.
Baginya, rasanya seperti dia ditinggalkan di padang pasir yang tak berujung.
"Jadi," pintanya, "tidak bisakah kau tetap di sisiku?"

Dan hanya tersenyum dan mengingatkannya pada tiga keinginan yang dia janjikan untuk mengabulkannya;
dia akan menggunakan keinginan keduanya sekarang.
Dia mengatakan bahwa dia akan kembali, tetapi dia harus mencari tahu beberapa hal terlebih dahulu.
Dia mengulurkan sapu tangannya dan melanjutkan bahwa keinginannya adalah agar dia mengurus dirinya sendiri sementara itu.

"Kamu bisa melakukannya, kan?" Ia bertanya.
Dia menatapnya dengan mata memohon dan menggelengkan kepalanya.
Dia memberinya saputangan, memegang tangannya sebelum pergi.
Dan di belakang mereka, Kang-woo menonton semuanya.

Setelah Dan pergi, Kang-woo berbaris ke Yeon-seo dan menariknya ke pelukan, menyuruhnya untuk melupakan "si brengsek itu." Dia menggeliat bebas dan menamparnya (
terima kasih ), tetapi dia melanjutkan bahwa dia tidak harus bergantung pada seseorang seperti Dan.
Jadi dia mengatakan padanya untuk bersandar padanya, karena dia tidak akan lari atau menghilang.

  Yeon-seo mundur, ingin membuat sesuatu menjadi jelas: dia menghargai semua bantuannya sebagai sutradara, tetapi dia melewati batas dalam mencoba mengacaukan perasaannya.
Kang-woo meminta maaf karena mengejutkannya tetapi tidak berjanji bahwa hal seperti ini tidak akan terjadi lagi.

Malam itu, Kang-woo menurunkan Yeon-seo di rumah dan kemudian berhenti di kuil Budha tempat abu Seol-hee disimpan.
Dia melepas cincinnya dan meletakkannya di sebelah guci, mengakui bahwa dia merasa seperti manusia biasa hari ini.

Kembali di pulau itu, Dan melangkah ke tepi tebing dan melihat ke langit, bertanya-tanya apakah ini adalah jawaban dewa untuk doanya.
Dia kemudian melompat ke dalam air dan membiarkan dirinya tenggelam.
Kenapa dia bahkan lahir, pikirnya.
Mengapa dewa membiarkannya mengingat semuanya?
Meskipun itu mungkin bukan jawaban, dia memang melihat aliran cahaya.

Keesokan paginya, sebelum pergi, Yeon-seo mengikatkan sapu tangan Dan di sekitar tali tasnya.
Dia juga memberi tahu Kepala Jung bahwa Dan akan kembali - meskipun dia tidak tahu kapan - jadi dia tidak ingin seorang sekretaris baru.

Ketika Yeon-seo tiba di Fantasia, Nina menariknya ke samping untuk mengatasi beberapa rumor.
Nina tidak suka fakta bahwa Yeon-seo melewatkan latihan dan bertemu dengan sutradara mereka, tetapi Yeon-seo dengan datar mengatakan bahwa itu tidak seperti itu.

Yeon-seo kemudian bertanya apakah Nina menyukai Kang-woo, dan meskipun Nina menyangkal ini, Yeon-seo dapat melihat bahwa dia menyukainya.
Kang-woo kemudian muncul untuk melihat apa yang terjadi, dan dia tidak senang melihat saputangan di dompet Yeon-seo.

Kang-woo mengingatkan Yeon-seo bahwa dia tidak akan bisa menepati janji yang dia minta, dan dia dengan tenang mengatakan kepadanya untuk tetap profesional.
Mereka bertiga pergi berlatih, dengan Nina menatap Kang-woo dan Kang-woo menatap Yeon-seo.

Setelah latihan, ayah Nina mengajak Nina keluar untuk menghiburnya.
Dia menyarankan dia untuk mendinginkannya dengan perselisihannya dengan Yeon-seo, mengatakan dia menyedihkan, tetapi Nina tidak berpikir begitu - tidak ketika Tuhan memberinya semua keindahan, kekayaan, dan bakat.

Tidak ada yang penting, kata Dad, karena dia kehilangan orangtuanya sejak dini.
Dia memintanya untuk menjaga Yeon-seo, tetapi Nina ingin melihat kompetisi ini selesai.
Ayah menghela nafas, berharap putrinya akan tetap baik hati.

  Omong-omong, Luna sibuk
tidak baik hati;
dia melaksanakan perintah ibunya dengan menyuap para penari.

Yeon-seo, masih memikirkan Dan, duduk Kepala Jung dan meminta -
untuk seorang teman - apa artinya ketika seorang pria memberitahu Anda untuk menunggu mereka.
"Dia melarikan diri," kata Jung tanpa basa-basi.
Dia mengatakan pada Yeon-seo untuk menyerah pada pria ini, tahu betul dia tidak meminta teman, dan Yeon-seo yang kesal berdiri untuk pergi.

Yeon-seo bertanya-tanya apa yang bisa Dan lakukan, dan kita melihat bahwa dia saat ini menavigasi jalan melalui rumah sakit, badai yang mengerikan bergemuruh di luar.
Dia menemukan kamar berlabel "Yoo Jong-chul," mengingat nama itu di gerbang rumah masa kecilnya, dan dengan ragu-ragu berjalan masuk.

  Dia melihat pria yang sakit di tempat tidur, dan wajahnya cocok dengan pria yang biasa memukulnya.
Ayahnya membuka matanya, takut melihatnya, terutama ketika dia mulai menuntut mengapa dia memperlakukannya dengan sangat buruk.
"Aku adalah putramu," kata Dan dengan air mata marah.
"Saya baru berumur dua belas tahun."

Dad dengan lemah menggenggam tangan Dan, berusaha berbicara.
"Maafkan aku," Dad berteriak.
"Aku salah." Dan melompat mundur ketika Ayah mengulangi ucapannya berulang-ulang, seolah dia menunggu untuk mengucapkan kata-kata itu.
Dan memohon padanya untuk berhenti dan berlari keluar, dan dengan yang terakhir "Maaf," Ayah datar.

Dan bergegas melewati para dokter dan berhadapan langsung dengan Hoo.
Dia mengatakan kepada Hoo bahwa dia masih marah bahkan setelah permintaan maaf Ayah, dan Hoo menjelaskan bahwa manusia sering seperti itu - mereka melakukan hal-hal buruk, kemudian mereka menyesal dan menebus dosa-dosa mereka.
Ayah melakukan hal itu dengan menyumbangkan semua uangnya untuk memberi manfaat kepada anak-anak.

Hoo mengungkapkan bahwa Ayah bahkan pernah menyelamatkan seorang anak, tetapi Dan mengungkapkan bahwa dia tidak memiliki pengampunan di hatinya.
Dia masih tidak mengerti mengapa dewa membiarkan dia mengingat segalanya, dan dia sama sekali tidak puas ketika Hoo mengatakan bahwa mereka sering buta dengan jawaban yang jelas dari dewa.

Mulai sekarang, Dan berencana untuk mencari jawabannya sendiri.
Hoo mulai berkata, "Kamu tidak, kebetulan ..." tapi Dan menyela dengan berterima kasih padanya untuk menjaganya.
Dia kemudian berbalik dan meninggalkan rumah sakit.

Dan pergi untuk menenggelamkan kesedihannya di bar lingkungan, di mana Kang-woo muncul dan menghadapinya sekali dan untuk semua, memanggilnya sebagai "Malaikat Dan." Dia mendorong lengan baju Dan, mengungkapkan bahwa luka yang sembuh memberikannya.
Kang-woo memperingatkan Dan untuk menjauh dari Yeon-seo jika dia tidak ingin identitasnya yang mengerikan terungkap.
Dia berencana untuk menepati janji Dan untuk membuat Yeon-seo bahagia, jadi dia memberitahu Dan untuk tidak khawatir dan tersesat.
Dia bangkit, meninggalkan Dan benar-benar terdiam.

Hari berikutnya, Mr. Park memberi tahu Kepala Jung melalui telepon bahwa ia merekam percakapannya dengan Choi tentang suap.
Sebelum dia bisa menjelaskan lebih lanjut, seseorang mengambil teleponnya - Paman Kim.

Kim berlutut dan memohon Park untuk menahan informasi sampai Nina istirahat besar.
Setelah "Giselle," dia bersumpah akan pergi ke polisi dan menerima hukuman itu sendiri.
Park, sekarang berkonflik, tidak tahu bagaimana menjawab.

  Kepala Jung melanjutkan penyelidikannya dengan bertemu dengan seorang pria bertopeng.
"Kamu berada di tim pencahayaan tiga tahun lalu, kan?" Tanya Jung.
"Bapak.
Moon Ji-woong? ”Tuan Moon membuka topengnya, siap untuk berbicara.

Dan memulai penyelidikannya sendiri pada Kang-woo dengan menyelinap ke apartemennya.
Meski begitu, dia butuh sedikit bantuan dari Hoo yang kesal (menyamar sebagai Kang-woo) untuk melewati penjaga lobi.

Begitu masuk, Dan membuka laptop Kang-woo dan melihat bahwa gambar latar belakangnya adalah ... Yeon-seo?
Tidak, Dan menyadari - itu orang lain.
Dia menonton video rumah Seol-hee di TV sampai Kang-woo akhirnya pulang.

Dan menghadapi Kang-woo dan mengakui bahwa dia pikir Kang-woo adalah takdir Yeon-seo.
Menemukan cinta Yeon-seo adalah misi terakhirnya sebelum kembali ke surga.
Kang-woo mengatakan bahwa misinya selesai saat itu, tetapi Dan dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak lagi diperlukan.
Bahkan, dia pikir itu Kang-woo yang harus mundur dari Yeon-seo.

Kang-woo nyengir dan bertanya apakah Dan ingin menjadi takdir Yeon-seo sekarang.
"Itu bukan urusanmu," kata Dan.
"Apakah saya berubah menjadi debu atau menghilang, itu yang harus saya tangani." Kang-woo melangkah maju dan membentak bahwa Dan lebih baik berharap dia menghilang, karena hukuman alternatif akan lebih buruk daripada yang bisa dia bayangkan.

Malam tiba, dan Yeon-seo duduk di halamannya, memetik kelopak mawar dan memainkan permainan "Dia akan datang, dia tidak akan datang".
Setelah beberapa mawar memberikan jawaban "Dia tidak akan datang", dia mengutuk dan melemparkannya ke tanah.
Dan saat itulah dia melihat Dan berdiri di depannya.
Omo, dia benar-benar datang.

  Dia meminta maaf karena datang terlambat, dan dia menggelengkan kepalanya, hanya senang dia ada di sini dan, mudah-mudahan, dilakukan dengan apa pun yang harus dia pikirkan.
Dia mengatakan kepadanya untuk tidak pergi lagi, tidak sakit atau mati di hadapannya, dan dia mengangguk tanpa kata.

Dia dengan keras kepala mengulurkan kelingkingnya, menginginkan janji resmi.
Dia melangkah lebih dekat, tetapi bukannya mengunci kelingking, dia menangkupkan wajahnya dan menatap jauh ke dalam matanya.
"Aku mencintaimu," akunya.
"Aku mencintaimu, Lee Yeon-seo."

Dia tersenyum pada ekspresi terkejutnya dan kemudian menariknya untuk ciuman, yang dengan senang hati dia balas.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/angels-last-mission-love-episodes-17-18/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-17-18.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 17 - 18

 
Back To Top