Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 15 - 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 17 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 15 - 16

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 13 - 14
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 17 - 18

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 15 - 16

Yeon-seo menemukan Dan di halaman, dan dia berseri-seri ketika dia melambai padanya.
Pasangan itu duduk bersama di sebuah bangku, dan menyadari bahwa ini semua adalah mimpi, Yeon-seo menyarankan mereka mengambil foto sampai mereka menjadi tua.



Mereka melakukan hal itu, tersenyum sebagai pasangan yang baru menikah, pasangan paruh baya, dan akhirnya, pasangan tua.
Mereka perlahan bersandar untuk mencium, yang, untuk kekecewaan Yeon-seo, adalah ketika dia bangun.
"Kalau saja aku tidur sebentar lagi," gumamnya.

Dia menyebut dirinya gila karena mengatakan itu, tetapi dalam adegan berikutnya, dia menghabiskan sepanjang pagi membuat sarapan untuk Dan.
Dia bahkan mempraktikkan bagaimana dia akan menyajikannya, yang augh, sangat lucu tetapi sangat sedih.
Karena Dan datang berlari dengan berita buruk.

  Ekspresinya serius, dia mengatakan padanya bahwa dia ingin berhenti dan segera pindah.
Terkejut, dia bertanya apa yang menyebabkan ini - bagaimana dia ingin pergi setelah meyakinkannya bahwa dia tidak sendirian?
Apa yang dia takutkan?
"Perasaanku," pikirnya.
"Dan perasaanmu."

Dia mengatakan bahwa dia tahu dia menyukainya, mengingatkannya pada malam mereka pergi minum.
Dia sudah bangun untuk seluruh pengakuannya, mengejutkannya.
Selain itu, tindakan hangatnya terhadapnya di masa lalu berbicara lebih keras daripada kata-kata yang diucapkannya sekarang.

Dan mengakui bahwa dia memang menyukainya, tetapi bahwa satu atau dua bulan hubungan asmara tidak akan menentang selamanya.
Dia mengatakan padanya untuk melupakan pengakuannya, menyebutnya kesalahan mabuk.
Selain itu, lanjutnya, dia tidak membutuhkannya sekarang karena dia bisa menari sendiri.
Sekarang marah, Yeon-seo berteriak bahwa dia bisa pergi dan pindah saat itu.

Kepala Jung masuk ketika Yeon-seo melanjutkan bahwa dia tidak pernah ingin melihat Dan lagi dan kemudian menginjak.
Jung mencoba untuk menghentikan Dan dari berkemas, mengatakan ini sudah kedua kalinya dia pindah, tetapi dia menyatakan bahwa itu nyata saat ini.
Dia melewati Yeon-seo, yang terlalu terluka untuk melihatnya, untuk terakhir kalinya sebelum meninggalkan perkebunan.

Sementara itu, Kang-woo memanggil sel Dan, ingin bertemu.
Jung menjawab sebaliknya, memberitahunya bahwa Dan meninggalkan teleponnya setelah mengundurkan diri.
Kang-woo bertanya-tanya mengapa Dan akan pergi setelah membuat masalah besar tentang tetap berpegang pada Yeon-seo.

Dan menuju ke gereja, satu-satunya rumah lain yang dimilikinya, tetapi pikiran tentang malaikat Noel menghilang membuatnya berbalik ke arah lain.
Hoo melihatnya pergi sambil menghela nafas dan kemudian panik melihatnya berjalan lurus ke arah Kang-woo.
Hoo muncul di hadapan Kang-woo, karena itu membiarkan Dan pergi tanpa terlihat.

Ketika Kang-woo bertanya tentang keberadaan Dan, Hoo berpura-pura dia tidak tahu orang seperti itu.
Tapi Kang-woo hanya bergerak melewatinya dan ke gereja, kesal karena mendapati itu kosong.
Hoo mengatakan kepadanya bahwa meragukan dan menebak hanya akan membuat segalanya lebih sulit baginya, dan Kang-woo setuju.
Jadi sementara Hoo membelakangi, Kang-woo meraih tempat lilin dan mengangkatnya untuk berayun ... Dan kemudian Hoo mengubah tempat lilin menjadi bunga.

Kang-woo menyeringai, kecurigaannya tentang Hoo menjadi malaikat dikonfirmasi.
Dia bertanya apa yang Hoo rencanakan untuk dilakukan dengan Yeon-seo, dan ketika Hoo tidak akan memberikan jawaban yang dia inginkan, dia meraih lengan Hoo dan melihat, "Kamu pikir kalian begitu istimewa?
Melihat ke bawah pada manusia yang berjuang dan memanipulasi mereka dengan menjentikkan jarimu? ”Hoo menatapnya, bingung mengapa menghadap malaikat membuatnya marah bukannya terkejut atau takut.

Kang-woo hanya memberitahu Hoo untuk menyampaikan pesan kepada dewa yang berharga: Jika Dia memiliki niat untuk mengacaukan rencana Kang-woo, Dia lebih baik bangun.
Kang-woo pergi, dan Hoo berlutut di depan salib, bertanya kepada dewa apakah Dan benar-benar dapat menangani ini.

Akhirnya, Yeon-seo menghadapi Fantasia bersama Kang-woo, yang mengucapkan selamat kepadanya atas kepulangan resminya.
Dia berterima kasih padanya, tetapi ketika dia bergabung dengan penari lain, dia menyadari bahwa dia mungkin telah memasuki ruang singa.
Mereka masih bergosip tentang apa yang disebutnya ketulusan dan ingin menjauhi dia.
Nina, setidaknya, terlihat agak bersalah.

Sebelum latihan, Direktur Choi dan Luna muncul untuk membuat pengumuman.
Audisi untuk "Giselle" akan dalam dua minggu dan Kang-woo akan keluar dari panel juri.
Mengincar Yeon-seo, Choi menunjukkan bahwa Kang-woo tidak mampu memilih secara adil.
Jika itu yang terjadi, Kang-woo berkata, Choi harus dari panel juga.

  Agar benar-benar adil, Kang-woo menyarankan mereka membiarkan penari menjadi hakim dengan meminta mereka memilih.
Meskipun ini membuat Choi gugup, dia setuju untuk berkompromi.
Para direktur berbicara di luar sendirian, dan Luna memperingatkan Kang-woo untuk berhenti bermain-main dengan mereka, menggunakan nada mengancam yang bahkan mengejutkan Choi.

Latihan dimulai, dan beberapa penari menjadi pasif-agresif, terus-menerus menabrak Yeon-seo.
Ini sepertinya mengganggunya, tetapi dia hanya menjauh dan terus melakukan hal sendiri.

Kang-woo membungkus hal-hal sehingga mereka dapat membahas kisah "Giselle", dan Yeon-seo tidak bisa tidak memikirkan Dan.
Ketika dia mengingat waktu mereka bersama, dia menceritakan bahwa Giselle dan Duke Albrecht bertemu dan jatuh cinta.
Dan, yang saat ini naik bus, menceritakan bahwa keduanya ingin menyebut takdir cinta mereka yang intens.

  Narasi Kang-woo memotong, mengatakan bahwa ketika Giselle menemukan identitas sejati Albrecht, pengkhianatan menyebabkan dia mati karena patah hati.
Dan: "Namun, bahkan setelah kematian, mereka tidak bisa saling melupakan." Yeon-seo: "Dan mereka bertemu lagi, seperti takdir."

Kang-woo mematahkan pemikiran Yeon-seo saat dia menjelaskan bahwa dia tidak memilih untuk mengarahkan "Giselle" agar dapat diprediksi.
Jadi dia akan mengubah akhir ceritanya dan meminta roh Giselle membunuh orang yang menipu dirinya.
(Sangat halus, Kang-woo.) Para penari tidak yakin akan hal ini, tetapi Yeon-seo dengan acuh tak acuh menyatakan bahwa dia semua untuk itu.

Sementara itu, antek Choi, Mr Park sedang dalam perjalanan untuk menyerahkan bukti kepada Kepala Jung - karena bersalah - ketika antek Luna sendiri Black Cap mengendarai sepeda motor dan mengambil dokumen-dokumen itu.
Black Cap mengantarkan mereka ke Luna dan menerima perintahnya untuk terus mengawasi Mr. Park.

Malam itu, Dan mengunjungi istri Noel, Mi-ok di rumah sakit, sedih melihat dia masih tidak sadarkan diri.
Seorang pekerja ingin tahu tentang keberadaan suaminya, menjelaskan bahwa dia muncul setahun yang lalu.
Dan terkejut mendengar ini, setelah mengasumsikan pasangan itu bersama lebih lama.

Merasa tersesat, Dan berhenti di kapel rumah sakit untuk bertanya kepada dewa apa yang harus ia lakukan selanjutnya.
Dan dengan kekesalannya, Hoo muncul dan dengan riang menjawab bahwa ia harus tetap di tempatnya dan melakukan pekerjaan sukarela.

Dan sangat marah karena Hoo akan berani muncul di sini, tetapi Hoo mencoba untuk menjaga hal-hal yang ringan - setidaknya sekarang Dan dapat fokus pada misinya.
Namun, Hoo menambahkan, dia harus menghindari Kang-woo mulai sekarang.
Menolak untuk mendengarkan sunbae-nya lagi, Dan berjalan pergi.

Di rumah, Direktur Choi menyelinap ke kamar Luna dan mencari mejanya, mungkin mencari penjelasan untuk perilakunya hari ini.
Luna kemudian masuk, dan Choi yang bingung mengatakan bahwa dia sedang mencari pita pengukur.

Dia kemudian memberitahu Luna untuk keluar dan bergabung dengannya untuk minum.
Sebelum Luna mengikuti ibunya keluar, dia menutup laci yang berisi bukti yang dikumpulkan oleh Park.

Ketika keduanya memiliki minuman dan buah di dapur, Choi berbicara tentang masa lalu dan bagaimana Luna akan selalu menjaga Nina saat dia sibuk dengan perusahaan - bagaimana Luna tidak pernah benar-benar memiliki kehidupan di luar Fantasia dan balet.
  Luna bertanya mengapa dia membicarakan hal itu.
Choi lalu menyipitkan matanya dan bertanya, “Apakah itu kamu?
Apakah kamu yang mencoba membunuh Yeon-seo? ”Namun, Choi hanya mengatakan ini dalam imajinasinya.
Dengan lantang, dia mengatakan bahwa Luna harus lebih santai dan membiarkannya menangani urusan perusahaan.
Luna tersenyum, yang tidak membuat Choi merasa lebih baik.

Keesokan harinya saat latihan, para penari terus memberi Yeon-seo kesulitan.
Tetapi ketika Kepala Jung datang untuk menjemputnya, dia berbohong bahwa semua orang memperlakukannya dengan baik.
Dia membayangkan Dan di sana, menangkapnya dalam kebohongannya, dan itu mengguncangnya dengan sangat buruk.
Dia mengatakan kepada Jung bahwa dia perlu pergi ke suatu tempat dan melarikan diri, dengan Kang-woo menonton dari jauh.

Yeon-seo mengunjungi gereja, dan Hoo menghela nafas saat melihatnya, menggerutu bahwa Dan terus membawa orang ke sini, haha.
Yeon-seo bertanya tentang Dan, bingung mengapa dia akan mendaftarkan rumahnya sebagai gereja.
Hoo samar-samar menjawab bahwa Dan dibesarkan di sini, dan Yeon-seo menyadari bahwa dia tidak benar-benar tahu apa-apa tentang kehidupan Dan.

Hoo mengatakan kepadanya untuk tidak mencari Dan, dengan tegas menyatakan bahwa ini adalah akhir bagi mereka.
Jadi dia meninggalkan gereja dengan sedih, bertanya-tanya di mana lagi Dan bisa berada.
Seseorang kemudian melangkah maju, tetapi yang membuatnya kecewa, itu Kang-woo, bukan Dan.

Kang-woo membawa Yeon-seo ke bar lingkungan, mendesaknya untuk melupakan Dan sekali dan untuk semua.
Kang-woo ingin dia tahu bahwa Dan bukan orang yang dia pikir dia, dan bahwa mungkin dia menipu dia.

Ini membuat marah Yeon-seo - dia mungkin tidak tahu segalanya tentang Dan, tetapi dia tahu bahwa dia terlalu transparan untuk menjadi tipe penipu.
Dengan asumsi ini adalah tentang kurangnya fokus dalam latihan, dia mengatakan Kang-woo untuk tidak khawatir;
dia berhasil setelah orang tuanya meninggal dan dia akan mengelola sekarang.
Dengan itu, dia keluar.

Dia berjalan kembali ke bangku taman di mana dia dan Dan pertama kali bertemu, dan dia dengan putus asa berseru, "Kim Dan, di mana kamu?" Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia merasa seperti berantakan tanpa dia, dan kita melihat bahwa dia benar-benar berdiri di belakang pohon, mendengarkan.
Dia mengepalkan rahangnya saat dia menyimpulkan, “Aku membutuhkanmu.
Aku bilang aku membutuhkanmu. "

Dia keluar dari balik pohon dan mengatakan padanya untuk menguasai dirinya.
Dia bertanya apakah itu benar-benar dia, berpikir dia membayangkan hal-hal lagi, tetapi bukannya menjawab, dia dengan dingin mengatakan bahwa dia tidak seharusnya bersikap baik padanya.

  Yeon-seo menatap Dan, menangis di matanya ketika dia melanjutkan bahwa perasaannya terhadapnya hanyalah gangguan - caranya berurusan dengan putri es manja dia.
Jadi dia menyarankan dia menemukan pria lain yang benar-benar akan tinggal di sisinya.

Dia berbalik untuk pergi, tetapi dia mencengkeram lengannya.
Dia menolak untuk melihatnya berjalan lagi, jadi dia yang akan pergi dulu.
"Ingat ini," katanya, gemetaran karena marah.
“Saya meninggalkan

Anda .
Kaulah yang akan ditinggal sendirian. "

Yeon-seo kemudian meninggalkannya di sana, hanya menangis ketika dia cukup jauh.
Dan begitu dia pergi, fasad Dan yang dingin mencair untuk mengungkapkan kepedihan hatinya sendiri.
Dia berteriak ke surga, menuntut untuk tahu apa yang harus dia lakukan dan mengapa tidak ada yang menjawabnya.

Beberapa waktu kemudian, ketika merawat nenek Mi-ok, Dan tertidur dan memiliki mimpi lain untuk dia dan Yeon-seo yang lebih muda (meskipun dia masih tidak menyadari bahwa mimpi-mimpi ini adalah ingatannya).
Kali ini, tentang Dan muda menggambar balerina di sebuah rumah dengan gerbang biru.
Ketika dia bangun, dia khawatir melihat Mi-ok hilang.

Dan menemukan Mi-ok di luar di sebuah lapangan, mencoba memanggil hubby-nya pada aplikasi yang diaktifkan suaranya (aww).
Ketika Dan mendekatinya, dia meminta dia untuk memimpin dia untuk

yang tempat di lapangan.
Dalam perjalanan ke sana, dia memberi tahu dia tentang hari dia berdoa dan Noel datang kepadanya.
Dia khawatir dia tidak secantik "terakhir kali" mereka bertemu, dan dia meyakinkannya bahwa dia.
Memori bahagia menyebabkan Mi-ok runtuh ke tanah.

  Mi-ok menyentuh rumput di depannya, mengenalinya sebagai tempat di mana Noel menghilang.
"Tolong kembalilah sebagai manusia di kehidupanmu selanjutnya," serunya, memegangi saputangan Noel.
"Aku akan menjadi malaikat penjagamu." Dan terkejut bahwa dia tahu identitas asli Noel - bukankah dia takut?

Dia menjawab bahwa tidak ada orang yang baik hati bisa menakutkan.
Noel berpura-pura menjadi suami yang hilang tiga puluh tahun sebelumnya, bermain sepanjang tahun bersama.
Dan mengakui bahwa dia tidak bisa melakukan itu;
dia lari karena takut memegangi Yeon-seo dan akhirnya menyakitinya.

Mi-ok bersandar di bahu Dan dan dengan lembut mengatakan bahwa dia tidak menyesali apa pun, dia juga tidak membenci Noel.
Dia dengan lemah melanjutkan bahwa dia percaya pada nasib, tertinggal sampai dia menghembuskan nafas terakhir.
Melihat bahwa dia benar-benar pergi, Dan memeluknya dan menangis.

Setelah Dan mengucapkan selamat tinggal terakhir pada Mi-ok dengan menyebarkan abunya di lapangan, dia meninggalkan kota untuk mencari tahu.
Dia ingin tahu apa rencana utama dewa, dan apa yang Dia maksud dengan mengirimnya ke Yeon-seo.
Dia berdoa jika hanya ada satu alasan baginya untuk tetap bersamanya, bahwa dia membantunya menemukannya.
Jadi Dan kembali ke pulau di mana mimpinya terjadi dengan harapan menemukan sesuatu.

Kembali ke Fantasia, saatnya untuk audisi “Giselle” yang dinilai sendiri. Ketika giliran Nina, dia menari dengan mata tertutup - salah satu ide guru Elena.
Namun, Kang-woo menghentikannya di tengah jalan, mengatakan itu tidak akan berhasil di atas panggung.
Dia memiliki Yeon-seo yang berikutnya, tapi dia bingung ketika dia benar-benar membuang tema balas dendam dan memerankan kesedihan Giselle.

Dia bertanya padanya mengapa dia akan memerankan Giselle asli, berteriak bahwa karakter itu harus marah setelah dikhianati.
Namun, Yeon-seo berubah pikiran, percaya bahwa satu-satunya cara Giselle akan menjadi gila adalah jika dia sedih.

"Karena dia sangat mencintai [Albrecht]," Yeon-seo selesai.
Dia mengatakan Kang-woo untuk mengawasi dirinya sendiri dan kemudian melanjutkan rutinitasnya.

Ketika dia menari, dia menyalurkan emosi Giselle dengan memikirkan Dan dan bagaimana dia memotong hubungan asmara mereka ketika perasaannya masih begitu kuat.
Dia beralih ke Kang-woo, menggunakan dia sebagai karakter Albrecht, tetapi yang dia lihat hanyalah Dan.

  Dengan senyum sedih dan air mata di matanya, Yeon-seo meraih wajah Dan dan berpikir, "Aku merindukanmu." Dia mencondongkan tubuh ke arahnya, saat itulah Kang-woo berbalik dan membentaknya keluar.
Bingung tetapi terkesan dengan pertunjukan itu, para penari lainnya perlahan bertepuk tangan.

Sementara itu, di pulau itu, Dan berbicara dengan beberapa penduduk asli untuk menanyakan tentang rumah yang dia lihat dalam mimpinya.
Seorang penduduk asli ingat anak laki-laki dan ayah yang tinggal di sana, mengatakan bahwa mereka baru saja menghilang suatu hari.

Dan menemukan rumah itu, sekarang gelap dan kosong, tetapi segera harus berlindung ketika hujan mulai turun.
Dia kemudian dipukul dengan ingatan tentang bocah yang berlari ke bawah hujan dan bersembunyi di balik toples besar.

  Sang ayah, mabuk dengan ceroboh, tersandung keluar dengan tongkat, menjatuhkan toples, dan menyeret putranya yang ketakutan pergi.
Dan bangun, setelah melihat semua itu dalam mimpi lain, dan menyadari bahwa ini pagi.
Dia pergi ke toples, penasaran, dan membukanya untuk menemukan kotak hadiah.

Dan ingat seorang Yeon-seo muda melemparkan kotak di gerbang, kesal karena bocah itu tidak mau keluar untuk mengucapkan selamat tinggal padanya.
Dan membuka kotak itu dan mengeluarkan foto kedua anak itu bersama-sama, menyadari bahwa bocah itu nyata - bahwa bocah itu adalah

dirinya .
Dia juga mengeluarkan gambar yang menggambarkan hari Yeon-seo pertama kali menari untuknya, pelangi di atas sosok menari.

Ketika kita melihat Dan muda meninggalkan rumahnya untuk mengambil kotak hadiah, Dan menceritakan bahwa dia akan dipukuli setiap kali hujan turun.
Karena itu, ia tidak pernah keluar setelah hujan, karena itu, tidak pernah melihat pelangi.
Begitulah, sampai Yeon-seo datang.

Ketika Dan berlari kembali ke pantai, narasinya berlanjut bahwa dia ingin menjadi orang dewasa untuk Yeon-seo dan bahwa dia tidak ingin mati.
Dia mencapai dermaga, terkejut melihat Yeon-seo di sana.
Dan kemudian dia melihat memori Yeon-seo muda menanyakan namanya.

"Namaku ...," pikirnya, menggemakan ingatan dirinya yang lebih muda.
"Sung-woo.
Yoo Sung-woo. "


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/angels-last-mission-love-episodes-15-16/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-15-16.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 15 - 16

 
Back To Top