Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 13 - 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 17 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 13 - 14

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 11 - 12
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 15 - 16

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 13 - 14

Kami mundur sedikit, kembali ke saat Dan bertanya pada Yeon-seo apakah dia bisa berhenti menari untuk Fantasia demi dirinya sendiri.
Dari jauh, Kang-woo bersembunyi di antara bayang-bayang dan mendengarkan setiap kata.
Ketika Kang-woo mendengar Yeon-seo mengakui bahwa dia benci bahwa Dan tidak menyukainya, dia mengepalkan tinjunya.


Dan membuat Yeon-seo kembali ke rumah, hanya mengakui bahwa dia menyukainya sekarang karena dia tidur.
Setelah itu, dia pergi lagi, berjalan di sepanjang jembatan, di mana Kang-woo telah menunggu.
Kang-woo mendorong Dan ke pagar dan menuntut untuk tahu apa niat sebenarnya.

  Keduanya berjuang sampai mereka melewati pagar dan masuk ke air.
Sebagai Kang-woo jatuh pingsan, Dan mendapati dirinya bertanya-tanya mengapa manusia begitu bodoh mencintai hanya melukai hati mereka.
Bahkan dalam tubuh manusia, dia tidak mengerti.

Dan mencoba untuk mendorong Kang-woo ke permukaan, tetapi dia tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menyelamatkan dirinya sendiri.
Dia tenggelam lebih dalam, melihat kenangan tentang dirinya yang lebih muda juga jatuh ke air.

Dia kemudian tersentak bangun untuk melihat bahwa dia keluar dari sungai, dirawat oleh kru ambulans.
Dia mengatakan kepada mereka bahwa orang lain telah tenggelam, tetapi ketika dia melihat kembali ke tepi sungai, dia melihat Kang-woo berjalan pergi - baik-baik saja.

Dan dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan luka parah di lengannya dirawat.
Di sana, dia bertanya-tanya apakah Kang-woo mendengar percakapannya dengan Yeon-seo.
Tapi apakah itu benar-benar membenarkan betapa kasarnya Kang-woo telah berhadapan dengannya?

"Tentu saja." Kang-woo mengungkapkan dirinya dan menyatakan bahwa memberitahu seorang penari untuk berhenti adalah seperti mengambil hidup mereka.
Bagaimanapun, Yeon-seo telah mencoba bunuh diri setelah kehilangan penglihatannya.

Kang-woo memperingatkan Dan untuk mengundurkan diri sebagai sekretaris Yeon-seo dan menghilang, jika tidak Kang-woo akan
membuatnya menghilang.
Kang-woo berjalan pergi, tetapi Dan menangkapnya di luar untuk mengatakan bahwa dia tidak bisa meninggalkan Yeon-seo sekarang.

  Kang-woo mencemooh dan bertanya apakah dia benar-benar memiliki perasaan sekarang, dan Dan menjawab, "Itu benar.
Saya suka Lee Yeon-seo.
Aku sangat menyukainya daripada yang aku kira. ”Dia mengatakan Kang-woo untuk menepati janjinya menjadikan kebahagiaan Yeon-seo sebagai prioritas utama - hanya dengan begitu dia akan menghilang.
Tetapi jika Kang-woo membuatnya menderita dengan cara apa pun, Dan tidak akan diam.

Dan kembali ke dalam, melihat ke atas dan berdoa dengan nada marah bahwa dia tahu tempatnya sehingga dia tidak akan bertindak berdasarkan perasaannya terhadap Yeon-seo.
Kemudian melihat bahwa lukanya sudah sembuh, ia memutuskan untuk pulang, meskipun ada protes dari dokter.
Dokter - Hoo, tentu saja - mengawasinya pergi, khawatir.

  Kang-woo merenung di rumah, menonton video kekasihnya Seol-hee.
Dia mengatakan kepada Seol-hee bahwa dia sangat dekat untuk menyelesaikan misinya tetapi Dan benar-benar gelisah.

Dia melihat senyum Seol-hee di layar menghilang ketika dia bertanya, "Benarkah pria itu yang membuatmu ragu?
Atau apakah itu hatimu? ”Kang-woo berkedip dan mematikan TV, berpikir dia pasti gila.

Pagi berikutnya, Nina bertanya kepada ibunya tentang instruktur balet lamanya, Elena.
Sutradara Choi mengingatkannya bahwa Elena diusir dari Fantasia dan bahwa dia adalah wanita gila yang bahkan menenggelamkan Nina dalam air untuk membuatnya membayangkan lautan.
Nina menghela nafas, membiarkan percakapannya menurun.

Dan pergi ke ruang latihan untuk menonton tarian Yeon-seo, khawatir tentang semua stres yang harus dia alami.
Kepala Jung kemudian menyerbu masuk, setelah menerima tes darah Yeon-seo dari Fantasia Night yang membawa bencana.
Dia mengatakan pada Yeon-seo untuk menggunakannya sebagai gertakan ketika dia masuk ke perusahaan hari ini, daripada mengundurkan diri seperti yang diinginkan Direktur Choi.

Mereka mendapat telepon dan, berbicara tentang iblis, itu Direktur Choi.
Dia mengatakan pada Yeon-seo untuk bergegas dan mengumumkan pengunduran dirinya kepada para sponsor.

Yeon-seo menyuruh Dan menyetirnya dan, dalam perjalanan ke Fantasia, dia bertanya mengapa dia begitu tenang.
Saat itu, Dan mengejutkannya dengan memutar balik.
(Whoa, partner; kamu baru saja mendapatkan SIM!) Dia membawanya ke jembatan di mana dia pernah melompat dan mengejutkannya lebih jauh dengan naik ke pagar.

Dia menangis dan meraih lengannya, bertanya apa yang dia lakukan.
Tapi dia hanya bertanya bagaimana perasaannya ketika dia jatuh ke air hari itu - apakah dia takut dan kesepian?
Dia melompat turun, dan dia berteriak padanya karena hampir memberinya serangan jantung.

"Sayang sekali," katanya.
"Jika aku mengenalmu saat itu, aku akan meraih tanganmu seperti yang kamu lakukan untukku sekarang." Dia mengatakan kepadanya bahwa ketika dia mabuk bahwa dia menyarankan dia berhenti menari.
Tetapi setelah menyaksikannya berlatih pagi ini, dia melihat betapa bahagianya itu membuatnya.
Apa pun yang dia putuskan, dia berharap dia tahu dia tidak sendirian lagi.
Masih bingung dengan tindakannya, dia hanya mengatakan bahwa mereka terlambat untuk pertemuannya.

  Yeon-seo berdiri di depan Direktur Choi, Kang-woo, dan semua sponsor utama mereka.
Dia mencari Dan untuk meyakinkan sebelum membungkuk dan meminta maaf atas perilakunya di Fantasia Night.
Choi mendorong dia untuk mengundurkan diri dari posisinya, tetapi dia memotong bahwa dia tidak berniat melakukan itu.
Dia ingin kesempatan lain untuk membuktikan dirinya.

Satu sponsor bernama Chairman Lee mengatakan bahwa satu permintaan maaf kecil tidak cukup bagi mereka untuk menghabiskan uang berharga mereka;
dia lebih suka melihatnya berlutut dan memohon.
Jadi Yeon-seo menghampiri Lee, mengkhawatirkan Kang-woo.
Tetapi alih-alih mengemis, dia bertanya, "Apakah kamu suka balet?"

Dia tahu bahwa sponsor sombong seperti mereka selalu tertidur di teater.
Tapi dia bermaksud untuk mengubah itu - dengan penampilan "Giselle" -nya, dia akan membuat mereka suka balet.
Dan

itu , dia menyimpulkan, bernilai uang mereka.
Mereka akan memutuskan siapa yang akan mengundurkan diri - dia atau Choi - setelah pertunjukan.

Yeon-seo berjalan keluar dari ruangan dengan Dan, dan dia akhirnya membiarkan dirinya bernapas.
Dan menepuk pundaknya, tetapi Kang-woo keluar dan satu-up dia dengan memberinya pelukan dan mengatakan kepadanya bahwa dia melakukannya dengan baik.
Pfft, reaksi Dan.

Mereka tidak punya waktu untuk merayakan, karena Direktur Choi muncul dan menuntut untuk berbicara dengan Yeon-seo sendirian.
Dia membawa Yeon-seo ke teater untuk mengunyahnya, tetapi Yeon-seo hanya ingin tahu bagaimana keadaan menjadi begitu buruk di antara mereka.
Apakah ini semua karena keserakahan?

Choi memperingatkan Yeon-seo untuk tidak menggurui dia dengan kata itu.
Jika itu karena keserakahan, dia pasti sudah menjual Fantasia sekarang.
Alasan mengapa dia melakukan semua ini adalah karena dia yang membesarkan Fantasia setelah orang tua Yeon-seo meninggal.
Dan dia menolak untuk menyerahkannya setelah semua kerja keras itu.

Yeon-seo melangkah maju, bertanya kapan semua ini dimulai - kapan Choi dan suaminya tidak punya apa-apa dan ayah Yeon-seo harus menerima mereka?
Suaranya bergetar karena marah ketika dia kemudian bertanya apakah Choi pernah merasa kasihan ketika dia kehilangan penglihatannya.
Jika Choi hanya bertindak berbeda, Yeon-seo akan menyerah Fantasia tahun yang lalu.
Yeon-seo mulai berjalan pergi, menegaskan bahwa dia akan membuktikan nilainya, dan Choi dengan dingin berharap keberuntungannya berhasil tanpa balet korps de.

Di luar teater, Kang-woo dan Dan sedang berbicara tegang (tapi agak lucu), "Lihat, dia tidak membutuhkanmu" dan "Yah, dia juga tidak membutuhkanmu." Yeon-seo menemukan mereka dan bertanya Kang-woo tentang para penari, tahu mereka sedang mogok.
Kang-woo menerima panggilan saat itu, dan itu Jung-eun, penari yang dia usir karena ingin pergi lebih awal.
Dia dengan penari lain, termasuk Nina, dan dia berbicara untuk semua orang dengan meminta Yeon-seo keluar, serta gaya mengarahkan keras Kang-woo.

  Kang-woo mengatakan pada Jung-eun bahwa ia tidak akan menerima tuntutan mereka.
Dan jika mereka tidak datang ke studio besok jam 10 pagi, maka dia akan mempekerjakan penari lain yang akan mati untuk mengambil peran mereka.
Ketika dia menutup telepon, Yeon-seo bersikeras bahwa dia tidak ingin bekerja dengan orang-orang yang dipaksa berada di sana.
Dia berencana mengembalikan korps de balet dengan caranya sendiri.

Dia pergi dengan Dan, yang menyarankan mereka memanggil Nina karena dia mungkin cukup baik untuk membantu.
Mereka mendapatkan dia di telepon, dan Yeon-seo mengingatkannya bahwa dia ingin kompetisi ini adil dan jujur, jadi dia setidaknya bisa menyebutkan di mana mereka berada.

Ternyata, para penari melakukan pekerjaan amal di panti jompo saat mereka sedang tidak bekerja.
Yeon-seo muncul, semua tersenyum, mengklaim bahwa dia ingin menjadi sukarelawan dengan mereka.
Para penari ingin dia pergi, tetapi Nina mendesak mereka untuk membiarkannya untuk saat ini.
Mereka menyerah, mengira dia akan kehabisan setelah satu jam.

Yeon-seo dan Dan akhirnya tinggal sepanjang hari, dan sementara itu mengejutkan para penari, mereka masih tidak ingin ada hubungannya dengan dia.
Keduanya pulang larut malam, lelah dan kalah.

Keesokan harinya, Kang-woo menunggu di ruang latihan sampai jam 10 pagi, tetapi tidak ada yang muncul.
Sementara itu, Yeon-seo dan Dan pergi ke panti jompo untuk hari lain sukarela.
Semua tampak baik-baik saja sampai seorang wanita tua buta keluar histeris dan menangis untuk suaminya.

Yeon-seo mencoba menenangkannya, tetapi wanita itu terus berteriak bahwa dia tidak bisa hidup tanpa suaminya.
Sang suami akhirnya muncul, dan wanita itu berlari ke arahnya, merobohkan lilin dalam proses.
Lilin jatuh ke tempat sampah dan menyalakan api, dan semua penatua dan sukarelawan bergegas untuk mengungsi.

Di luar, Yeon-seo disalahkan karena menjatuhkan lilin, membuat marah para penari.
Mereka menyuruhnya pergi sebelum dia menyebabkan masalah lagi, dan dia dengan lembut meminta maaf, mengatakan, "Aku hanya ingin menunjukkan kepadamu ketulusanku." Namun, mereka tidak melihat ketulusannya;
yang mereka lihat hanyalah pemimpin manja yang menginginkan penari cadangannya kembali.

Malam itu, Yeon-seo dan Dan duduk di halaman, dan Dan bertanya mengapa dia menutupi wanita tua itu.
Dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin wanita malang itu diusir, dan dia mencatat bahwa dia menjadi jauh lebih baik hari ini.

Dan meyakinkannya bahwa para penari akan datang pada akhirnya;
mereka, lebih dari siapa pun, memahami keinginannya untuk naik panggung sebagai pemimpin.
"Sebuah petunjuk?" Ulangnya, berpikir.
Dia tersenyum, dan tangannya beberapa inci ke arahnya, hanya untuk menarik diri.

Hari berikutnya, para penari menuju ke panti jompo dan menemukan Yeon-seo dan Dan berbicara dengan pasangan lama yang sudah menikah dari kemarin.
Yeon-seo menunjukkan kepada neneknya bagaimana cara menggunakan aplikasi yang diaktifkan suara, dan cara wajah nenek menyala ketika aplikasi memanggil suaminya sangat menggemaskan.

Kakek berterima kasih pada Yeon-seo, merasa bersalah karena telah mengambil kesalahan atas kesalahan istrinya.
Para penari mendengar ini dan memanggil Yeon-seo, yang, setelah melihat mereka, mengatakan kepada mereka bahwa dia memiliki Kang-woo menunggu mereka di dalam.

Setelah Yeon-seo memiliki Kang-woo dan yang lainnya bersama-sama, dia mengumumkan bahwa dia ingin mengadakan audisi untuk pertunjukan "Giselle", yang berarti siapa pun bisa mendapatkan petunjuk.
Dan jika Yeon-seo harus memulai dari awal sebagai bagian dari balet korps, maka jadilah itu.

Kang-woo membawanya dan Dan keluar, mengatakan bahwa dia adalah satu-satunya Giselle untuknya.
Tapi Yeon-seo ingin melakukan segalanya dengan adil dan jujur, dan dia akan menghargai dukungannya.
Dia mengulurkan tangannya, tetapi dia tidak mengambilnya.

  Dan mencoba untuk meredakan ketegangan dengan melakukan sorakan kelompok, yaitu ketika Kang-woo memperhatikan lengan Dan - lengan yang secara ajaib disembuhkan.
Oh sial…

Di tempat lain, Nina menemukan instruktur lamanya Elena lagi dan meminta bantuannya;
dia ingin menyingkirkan karakternya yang baik dan menjadi balerina baru.
Ketika Nina menjelaskan bahwa dia bertekad untuk mengalahkan Yeon-seo, Elena tampaknya melihat percikan dalam dirinya.

Malam itu, Kang-woo mengikuti Dan saat ia pergi ke toko kelontong.
Di dalam, Dan berlari ke Hoo (menyamar sebagai ajumma), yang melihat bahwa ia harus berbelanja untuk memasak untuk Yeon-seo.
Dia memberi tahu Dan bahwa dia seharusnya tidak membuang waktu;
dia hanya memiliki dua bulan lagi untuk menyelesaikan misinya.

Dan tahu itu, tetapi dia bersikeras bahwa kebahagiaan Yeon-seo sangat penting dalam kemajuannya untuk menemukan cinta, jadi dia fokus pada yang pertama.
Dia berjalan pergi, meninggalkan Hoo frustrasi.
Dan baru pada saat itulah Hoo menyadari seseorang memperhatikan mereka.

Kemudian, Kang-woo dengan enggan mendekati gereja, mengingat semua hal aneh yang pernah Dan katakan.
Dia masuk ke dalam dan duduk untuk pengakuan, dan di sisi lain dari jendela melihat adalah Hoo sebagai imam.

Kang-woo mengabaikan berkah Hoo dan bertanya apa yang akan terjadi pada malaikat jika seorang manusia menemukan identitas mereka - tentu saja, akan ada akibat yang mengerikan.
Hoo memerintahkannya untuk pergi jika dia tidak ada di sini untuk pengakuan.

  Hoo menghela napas lega mendengar Kang-woo keluar dari pengakuan dosa, tetapi ketika dia membuka pintu, Kang-woo berdiri di sana.
Dan Kang-woo nyengir, mengakui Hoo sebagai biksu dari kuil Budha.
Senyumnya turun saat dia berbalik dan berjalan pergi.

Di perkebunan Yeon-seo, dia berjalan di Dan mencoba untuk memasak makan malamnya.
Dia menawarkan bantuan, tetapi karena dia juga tidak bisa memasak, mereka berdua akhirnya membuat kekacauan.
Ketika Dan tanpa sengaja menjatuhkan pot makanan mendidih, dia mengambil Yeon-seo dan menempatkannya di atas meja sehingga dia tidak akan melukai kakinya.

Dia kemudian bersandar sangat dekat, membuatnya bingung, dan bertanya dengan suara rendah, "Agasshi, apakah kamu ingin makan ramen?" LOL, Yeon-seo menyipitkan matanya karena
kamu ingin makan ramen? hampir setara dengan
Apakah Anda ingin Netflix dan dinginkan? Tapi, tentu saja, Dan yang naif berarti ramen yang sebenarnya.
  Yeon-seo pergi tidur sambil tersenyum memikirkan Dan, sementara di kamar Dan, dia memimpikan dirinya yang lebih muda bertemu Yeon-seo.
Dia melihatnya berdiri di atas tebing (akan melompat?) Dan menyelamatkannya sebelum dia pergi.
Dia kemudian memperkenalkan dirinya sebagai Yeon-seo, tetapi sebelum dia bisa menyebutkan namanya sendiri, Dan bangun.

Dan segera berlari ke gereja dan bertanya kepada Hoo apa arti mimpi ini - mungkinkah ia secara tidak sadar ingin menjadi manusia?
Ekspresi Hoo menjadi gelap, dan dia memerintahkan Dan untuk mengikutinya.
Sekarang siang hari, Hoo membawanya ke panti jompo, untuk melihat pasangan tua yang sudah menikah.
Dan kakek itu gemetar ketakutan ketika dia melihat Hoo.

Pasangan itu lari ke sebuah ladang, tetapi Hoo menangkap mereka dan memberi tahu kakek itu - menyebut dia sebagai Angel Noel - bahwa dia harus menghadapi hukumannya karena menolak mengirim istrinya ke Surga.
Dan terlihat kaget ketika Angel Noel yang dikalahkan meminta selamat tinggal terakhir bersama istrinya.
Hoo mengangguk, dan pasangan itu kemudian berpegangan satu sama lain, sang nenek menangis agar cintanya tidak pergi.

"Aku bersamamu untuk waktu yang lama," kata Noel, di ambang air mata sendiri.
“Aku senang sekali bertemu denganmu.
Aku tidak akan melupakanmu, Mi-ok. ”Hoo melangkah ke arah mereka, tetapi Dan tersentak dari linglung dan memohon Hoo untuk memberi mereka lebih banyak waktu.
Hoo memaksa Dan keluar dari jalannya, dan Dan tak berdaya menyaksikan sunbae-nya membuat Noel menghilang dari pelukan nenek.

  Hoo memberi Dan satu peringatan terakhir untuk bangun sebelum berteleportasi keluar dari sana, tapi Dan tidak mendengarkan.
Dia menyaksikan nenek menangis isak keluar, meraih udara kosong, dan kemudian membayangkan wanita itu sebagai Yeon-seo.

Dan membawa nenek itu ke rumah sakit, memperhatikan bahwa dia memegangi saputangan Noel, bulunya sekarang hitam.
Terguncang, Dan berlari sepanjang jalan kembali ke perkebunan dan ke dapur, di mana Yeon-seo telah membuat mereka berdua sarapan.
Sebelum dia dapat berbicara, dia mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu untuk diberitahunya: Dia ingin berhenti menjadi sekretarisnya dan pindah.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/angels-last-mission-love-episodes-13-14/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-13-14.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 13 - 14

 
Back To Top