Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 11 - 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 10 Juni 2019

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 11 - 12

Episode Sebelumnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 9 - 10
Episode Selanjutnya: Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 13 - 14

Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 11 - 12


Kang-woo menonton Yeon-seo menari, ia ingat kekasih masa lalunya juga menari sambil berbicara tentang balet "Giselle". Dia mengatakan bahwa hidup tidak dapat diprediksi, seperti bagaimana Giselle tidak tahu dia akan jatuh cinta dan dikhianati. "Seperti bagaimana aku tidak tahu aku akan bertemu denganmu, mengenalmu, dan jatuh cinta padamu," lanjutnya. "Seperti bagaimana kita tidak tahu seperti apa akhir cerita kita." Ingatan Kang-woo tentang kekasihnya menari seperti Giselle yang patah hati kemudian dipotong untuk ditembak. Yeon-seo menyelesaikan rutinitasnya, tetapi ketika dia berbalik menghadap Kang-woo, yang dia lihat adalah kekasihnya yang tersenyum. Mengatasi dengan emosi, dia membawanya ke pelukan erat. Dan ketika mereka berpisah, air mata jatuh di wajahnya.
  Kang-woo mengatakan kepadanya bahwa dia telah melalui terowongan yang dalam, gelap begitu lama, dan dia tidak pernah berpikir dia bisa keluar. Tapi sekarang dia akhirnya menemukan ujung terowongan. Dia berlutut, memegangi tangannya, dan memintanya menjadi Giselle-nya. Sebelum Yeon-seo dapat menjawab, struktur di dekatnya berantakan dan Dan jatuh keluar. Ha, momen hancur. Yeon-seo bertanya apakah dia menikmati menontonnya menari seperti orang bodoh, tetapi dia mengatakan bahwa dia menari dengan indah - sedemikian rupa sehingga hatinya berkibar. Dia terkejut dengan jawaban jujurnya tetapi menarik dirinya bersama untuk mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang balet. Dia begitu tidak berguna sehingga dia bahkan tidak bisa mengemudi, jadi dia lebih suka dia berhenti mengucapkan omong kosong. Dengan itu, dia berbalik, ingin pergi. Dalam perjalanan kembali, Kang-woo menyarankan agar Yeon-seo pergi ke acara sponsor, Fantasia Night. Dia tidak suka memamerkan balerina ke sponsor skeevy - dan Dan khawatir bahwa dia juga tidak suka ini - tetapi kehadirannya diperlukan untuk menunjukkan siapa bosnya. Pagi berikutnya, Dan memiliki impian pertamanya. Dia melihat dirinya yang lebih muda melarikan diri, melihat ke belakang dengan ketakutan, dan kemudian berpegangan pada tebing berbatu. Dia bangun tepat sebelum dirinya yang lebih muda jatuh ke dalam air. Yeon-seo memanggilnya untuk bertanya bagaimana dia tahu tentang panggung pantai rahasia, jadi dia menyerahkan foto yang dia temukan. Dia mencatat bahwa senyumnya dalam gambar itu cantik, dan dia membentaknya untuk berhenti mengatakan hal-hal seperti itu. Dan menunjukkan bahwa dia mungkin tidak berguna, tetapi dia memanggil mereka ketika dia melihat mereka. Yeon-seo mengawasinya berjalan pergi, berkata pada dirinya sendiri, "Kamu bilang kamu tidak suka aku. Jadi mengapa Anda terus melakukan ini? "Dia menatap fotonya, berpikir. Dan kemudian, di ruang praktiknya, dia memposting gambar di dinding. Keesokan harinya, Dan dengan senang hati melompat ke sekolah mengemudi untuk mendapatkan SIM (pwahaha). Namun, kegembiraannya menghilang ketika dia menyadari bahwa instruktur mengemudi-nya adalah Hoo di salah satu penyamarannya. Keduanya bertengkar tak henti-hentinya saat Dan berjuang sepanjang ujiannya. Setelah merasa cukup, Dan keluar dari mobil dan pergi, dengan Hoo tertawa bahwa dia benar-benar mulai bertindak manusia. Hoo tahu bahwa ini adalah misi pertama Dan yang melibatkan seseorang daripada binatang, tetapi dia sudah agak berlebihan. Dia mengeluarkan jurnal Dan sebagai bukti, menyoroti semua komentar manis tentang Yeon-seo.   Dan menyambar jurnalnya, merasa malu. Tapi dia memang punya pertanyaan tentang Kang-woo: Apakah dia benar-benar orang yang untuk Yeon-seo? Dia ingin Hoo mencarinya. Sementara itu, Kang-woo mengunjungi kuil Buddha untuk membuka loker pribadinya. Di dalam, ada guci kremasi terukir "Choi Seol-hee, 1982-2004" (ah, jadi itu nama kekasihnya), bersama dengan saputangan bulu dan cincin pasangan kedua. Dia berpikir kembali ke malam dia memberi Seol-hee cincinnya dan bersumpah cintanya. Pasangan itu dengan gelisah meninggalkan gereja, ketika tiba-tiba, lampu di sekitar mereka hancur. Mereka mencoba melarikan diri, tetapi dua malaikat gelap - satu berbaju putih dan satu berbaju hitam - menghalangi jalan mereka. Kang-woo mendorong Seol-hee ke samping, mengatakan itu berbahaya, tetapi mata manusia tidak bisa melihat makhluk gaib. Para malaikat memaksa Kang-woo berlutut dan menyatakan bahwa dia akan diadili karena gagal misinya dan karena mengabaikan keilahiannya. Marah, Kang-woo menyebut dewa itu kejam karena memberinya hati. "Memberi aku hati dan menyuruhku mengatasi keinginannya adalah pekerjaan iblis!" Teriaknya. Malaikat menyatakan bahwa mereka kemudian akan mengambil semua yang diberikan dewa kepadanya. Malaikat hitam mengangkat pistol bercahaya (um, apa?) Dan mengarahkannya tepat ke jantung Kang-woo. Dia memandang Seol-hee untuk terakhir kalinya - yang masih tidak tahu apa yang sedang terjadi - dan kemudian menutup matanya, menguatkan dirinya. Akhirnya memahami apa yang akan terjadi, Seol-hee berlari di depan Kang-woo tepat saat tembakan terdengar. Kang-woo membuka matanya untuk menemukan malaikat pergi dan cintanya berdiri di depannya, gaunnya penuh darah. Dia jatuh ke pelukannya, meraih wajahnya sebelum menjadi lemas. Memeluknya erat-erat, dia berteriak dengan sedih.   Setelah mengkremasi Seol-hee, Kang-woo telah kembali ke apartemen mereka dan membayangkannya masih di sana, tersenyum dan menari. Dan di atas meja, di sebelah guci, kita melihat bahwa bulu biru pada saputangannya telah berubah menjadi hitam, mungkin menandakan perubahan dalam Kang-woo. Dia menceritakan bahwa dia menjadi gila mencoba menjadi manusia, tetapi dia tidak ingin menjadi manusia di dunia tanpa Seol-hee. Dia mencoba bunuh diri dengan berbagai cara, tetapi tidak ada yang berhasil. Sebaliknya, dia menderita sendirian selama lima belas tahun ke depan. Ketika Kang-woo meninggalkan kuil, dia berkata dengan keras, "Saya pikir ini akan berhasil saat ini." Seorang biksu Buddha mendekatinya, berharap siapa pun yang hilang dalam damai. Ini membuat Kang-woo mencemooh - ia berpikir bahwa gagasan perdamaian itu sangat tidak masuk akal. Bhikkhu itu bertanya apa yang dia inginkan saat itu. Kang-woo hanya nyengir dan berjalan pergi, meninggalkan biksu (diturunkan menjadi Hoo) bingung. Yeon-seo bersiap-siap untuk Fantasia Night ketika penolakan Dan menyerbu pikirannya. Dia mengeluarkan beberapa pil dan menelannya. Kita melihat bahwa malam itu, dia berlari ke apotek memohon obat yang memungkinkannya baik-baik saja. "Aku mengandalkan pria yang bahkan tidak menyukaiku," katanya, terengah-engah. Di luar, Kang-woo berkendara ke gerbang pada waktunya untuk melihat Dan mengendarai mobilnya sendiri dan tanpa sengaja menabrak barang, haha. Ketika Dan mencoba untuk parkir, keduanya secara alami mulai berdebat. Mereka berdua terdiam, namun, ketika Yeon-seo berjalan keluar, semua bersinar. Dia terkejut melihat Dan telah mendapatkan lisensi, tetapi Kang-woo bersikeras bahwa akan lebih baik untuk mengambil mobilnya - untuk alasan keamanan. Meskipun Dan sangat ingin mengantarnya, dia tidak bisa mengatakan bahwa Kang-woo salah.

 

 Ketiganya mencapai tujuan mereka dan menyapa anggota dewan Fantasia, bersama dengan sponsor terbesar acara tersebut Mr. Ishikawa. Yeon-seo menjabat tangannya, dan dia memegang tangannya terlalu lama. Ugh. Semua orang kemudian naik ke kapal di mana acara yang sebenarnya sedang diadakan. Kang-woo berkeliaran untuk memeriksa para penari, dan Dan mengantar Yeon-seo ke mejanya. Dia menolak untuk mengambil lengannya pada awalnya tetapi akhirnya menyerah. Setelah dia menetap, dia memeriksa untuk memastikan bahwa tidak ada benda di atas kepala yang bisa jatuh pada Yeon-seo, mengingat obrolan yang dia lakukan dengan Kepala Jung sebelumnya. Dengan kecelakaan mobil dan insiden lampu gantung dalam pikiran, Jung takut bahwa akan ada bahaya di pesta itu juga. Kang-woo kembali dan duduk di sebelah Yeon-seo, memberi Dan isyarat untuk menyelidiki sisa kapal. Pertunjukan untuk para sponsor dimulai, tetapi Mr. Ishikawa tidak benar-benar menonton; dia mengeluh kepada sponsor lain bahwa dia bahkan tidak bisa memegang tangan Yeon-seo. Dan meskipun dia berbicara dalam bahasa Jepang, jelas bahwa Yeon-seo mengerti setiap kata. Dia terlihat sangat kesal ketika sponsor mendorong Tuan Ishikawa untuk memilih penari yang berbeda untuk "pertemuan pribadi" nanti. Ugh ganda. Sutradara Choi memperhatikan Yeon-seo dari meja lain, tatapan tajam di matanya. Dia melambai pelayan dan diam-diam memerintahkannya untuk membawa Yeon-seo anggur yang mereka siapkan. Sementara itu, Dan mencari-cari orang yang mencurigakan di dek, segera mengarahkan pandangannya pada seorang pria yang mengenakan topi hitam. Dia menuntut untuk tahu apa yang dilakukan pria itu, dan Black Cap dengan gugup menyatakan dia keluar untuk merokok. Dan membiarkan Topi Hitam bergerak, dan kita melihat ekspresi Topi Hitam menjadi gelap. Dan kemudian memperhatikan seorang pelayan dengan anggur menuju ke Yeon-seo. Dia menarik pelayan ke tanah, menumpahkan anggur dan menyebabkan adegan yang lebih besar dari yang seharusnya. Direktur Choi yang marah mengirim pesan yang memerintahkan seseorang untuk menyiapkan lebih banyak minuman. Namun, Luna mengatakan kepada ibunya untuk tidak menahan nafas - kaki tangannya terlalu lunak. Dan di belakang, kita melihat Paman Kim menangkap antek yang sangat penenang dalam anggur. Paman Kim segera membuangnya. Choi terkejut bahwa Luna menyadari rencananya. Dia bahkan lebih terkejut melihat bahwa Luna punya cadangannya sendiri. Pelayan lain - Topi Hitam - mengantarkan anggur tercemar ke meja Yeon-seo. Yeon-seo yang tidak curiga memakan sebagian dari buah itu.

 

Pertunjukan berakhir, artinya saatnya bagi Direktur Choi untuk memperkenalkan Yeon-seo. Choi membuat masalah besar tentang mengundurkan diri dari posisinya dan kemudian berkata, "Izinkan saya untuk memperkenalkan orang yang akan bertanggung jawab atas masa depan Fantasia. Keponakanku yang cantik, Lee Yeon-seo. ”Yeon-seo menuju ke panggung, hanya untuk tersandung karena sakit kepala yang tiba-tiba. Dan menabrak pelayan dan, menyadari bahwa itu adalah Topi Hitam, berlari ke ruang utama untuk menemukan Yeon-seo histeris. Betapa terkejutnya ruangan itu, dia menginjak-injak dan berteriak dalam bahasa Jepang bahwa semua sponsor itu sesat. Dia mengecam bahwa dia akan pergi ke depan dan menari untuk mereka, memutar ke geladak dan hampir melewati pagar. Syukurlah, seseorang menangkapnya tepat waktu. Yeon-seo menatap penyelamatnya dan bergumam, "Kamu lagi?" Dan tersenyum dan mengangguk, sementara di belakang mereka, Kang-woo terlihat dengan prihatin. Yeon-seo melanjutkan, "Itu selalu kamu," dan kemudian pingsan di lengan Dan. Nah, ini terasa akrab . Dan membawanya pulang dan melipatnya ke tempat tidur. Masih pusing, Yeon-seo melihat wajahnya, dan untuk sesaat, dia melihat wajah bocah yang dia berteman bertahun-tahun yang lalu - bocah yang menemukannya ketika dia menangis. Ketika bocah itu, sekarang Dan, berbalik, Yeon-seo menggenggam tangannya dan mengatakan kepadanya untuk tidak pergi. Keesokan harinya, Yeon-seo bangun, ngeri saat dia mengingat tindakannya dari tadi malam. Kepala Jung mengejarnya karena mabuk, tetapi Yeon-seo bersikeras bahwa dia hampir tidak punya apa-apa untuk diminum. Mereka saling bertukar pandang. Pada rapat dewan, Direktur Choi memberikan semua orang pidato saya-katakan-begitu-Anda, mengatakan bahwa Yeon-seo terlalu tidak stabil untuk bertindak sebagai ketua wanita. Mereka semua memandang Kang-woo, yang berdiri dan menyatakan bahwa itu adalah kesalahan mereka sendiri jika mereka mundur sekarang; mereka akan kehilangan kesempatan untuk mensponsori apa yang pasti akan menjadi pertunjukan balet terbaik di Korea. Tidak takut akan ancamannya, beberapa sponsor besar meninggalkan perusahaan. Suasana hati Kang-woo mengikutinya ke ruang latihan, di mana dia sangat marah menemukan bahwa, setelah acara tadi malam, para penari menentang kembalinya Yeon-seo. Kang-woo berteriak bahwa mereka harus khawatir tentang diri mereka sendiri. Menonton tarian Yeon-seo telah menginspirasinya, tetapi menonton penari lain tadi malam adalah cerita lain. "Bagaimana tarianmu bergerak begitu kosong? Kenapa ?! ”dia menuntut.   Kata-kata keras Kang-woo mendorong Nina untuk minum di bar. Dia kemudian menangis di jalan-jalan, mendapatkan perhatian dari seorang wanita tunawisma yang kesal. Nina mengenalinya sebagai instruktur balet pertamanya, Ms. Elena, tetapi wanita itu tidak ingin mendengar apa pun tentang balet atau Fantasia lagi. Dan bertemu dengan Luna untuk memintanya menyelidiki tamu pesta, tetapi dia dapat melihat bahwa dia sudah memutuskan bahwa Yeon-seo yang salah. Dia akan meninggalkan Fantasia ketika dia menyadari bahwa seseorang sedang mengawasinya - Topi Hitam. Dia mencoba mengejar pria itu, tetapi Luna menghentikannya dan menendangnya karena mengganggu bisnis. Dia akhirnya pergi, dengan Luna yang geli berkata, "Betapa lucu." Dia memerintahkan Black Cap untuk mengawasinya. Dan kembali ke perkebunan tepat saat Direktur Choi muncul. Dia ada di sana untuk menuntut agar Yeon-seo menyerahkan perusahaan; tidak seperti siapa pun di sana akan menyambutnya kembali. Dan berbicara pada saat itu, mengejutkan Choi dan Yeon-seo. Dia mengatakan Choi bahwa dia memahami keserakahan dan godaan yang mungkin dia miliki, tapi dia adalah satu-satunya anggota keluarga Yeon-seo yang tersisa. "Kenapa kamu tidak mencintainya?" Dia berteriak. "Bagaimana kamu bisa memperlakukannya tidak lebih baik daripada orang asing?" Choi menyeringai, mengatakan bahwa Yeon-seo tidak membutuhkan keluarga dengan sekretaris setianya. Dia membuat dia keluar, meninggalkan Yeon-seo terkuras secara emosional. Dan menyarankan agar dia pergi ke atas untuk beristirahat, tetapi dia tanpa kata mengembara keluar pintu dan ke jalan-jalan. Dan mengikutinya ke bar (tempat favorit karakter kami hari ini), dan dia mendesaknya untuk tidak minum. Mereka hanya harus menunggu hasil tes darahnya dan pergi dari sana. Namun, Yeon-seo menghela nafas bahwa Kepala Jung menelepon sebelumnya bertanya apakah dia minum obat. Karena dia punya, hasilnya tidak akan berfungsi sebagai bukti yang tepat. Dan sedih meminta maaf, mengatakan ini semua salahnya, tetapi Yeon-seo berpikir bahwa itu semua pada dirinya dan keserakahannya sendiri untuk kembali ke balet. Dia mengakui bahwa dia pernah menari di depan anak ini sekali, dan respons emosional anak itu telah membuatnya sangat bahagia. "Dia membantuku menyadari bahwa menari membuatku bahagia," katanya, "Tapi aku sudah lama lupa tentang itu." Dia mungkin telah menyadari hal ini lagi, tapi itu terlalu sulit baginya sekarang. Di luar, Dan berlutut di sisi Yeon-seo dan bertanya apakah dia bisa berhenti menari untuk Fantasia karena itu hanya membuatnya menderita - dia selalu bisa menari untuknya. Dia mengecam bahwa mungkin lebih baik tinggal bersamanya selamanya. Dia bangkit untuk menunjukkan padanya tarian "Giselle", tapi dia terus-menerus kehilangan pijakan. Dan menangkapnya sebelum dia pingsan, kemudian harus membonceng rumahnya. Dalam perjalanan kembali, dia sadar kembali dan bertanya mengapa dia selalu menyelamatkannya. Dia tidak menjawab, jadi dia kemudian bertanya mengapa dia tidak menyukainya. Dia mendapatkan bahwa hampir semua orang di dunia tidak menyukainya, dan dia tidak peduli tentang itu.

 

"Tapi," dia melanjutkan dengan suara kecil, "Aku tidak baik-baik saja dengan kenyataan bahwa kamu tidak suka padaku. Saya membencinya." Dan tetap diam ketika Yeon-seo mengingatkannya bahwa dia memanggilnya cantik, jadi mengapa dia tidak menyukainya? Mengapa? Dia pingsan lagi, air mata mengalir di wajahnya. Dia membawanya kembali ke rumah dan ke tempat tidur, akhirnya bisa memberikan jawabannya. Menatap wajahnya yang tertidur, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa menyukainya dan dia tidak bisa tinggal di sisinya selamanya. Kemudian, dengan hati yang berat, dia berkata, "Lee Yeon-seo, bagaimana mungkin aku tidak menyukaimu?"

 

Dia berkeliaran di luar lagi, di sepanjang jembatan, memandang ke langit dan tertawa karena kesedihan. Dia pikir dia dalam masalah besar sekarang. Lalu, entah dari mana, Kang-woo menjebaknya ke pagar. Kang-woo marah, mengatakan bahwa dia tidak akan memiliki Dan mengganggu kehidupan Yeon-seo lagi. Beraninya dia mengatakan pada Yeon-seo untuk menyerah menari? Hujan mulai turun, dan Dan panik sebagai titik di mana sayapnya seharusnya mulai gatal. Dan mencoba melarikan diri, tetapi pergumulan mereka mengirim mereka melewati pagar dan masuk ke air. Mereka perlahan tenggelam lebih dalam dan lebih dalam, kehilangan kesadaran. Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/angels-last-mission-love-episodes-11-12/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-angels-last-mission-love-11-12.html

Related : Sinopsis Angel’s Last Mission: Love Episode 11 - 12

 
Back To Top