Sinopsis Abyss Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 08 Juni 2019

Sinopsis Abyss Episode 9

Episode Sebelumnya: Sinopsis Abyss Episode 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis Abyss Episode 10

Sinopsis Abyss Episode 9


EPISODE 9: "Serangan Balik Cinta yang Tak Terbalas"
Min, dalam tubuhnya (tampan) saat ini dan seragam SMA, bergabung dengan kerumunan siswa laki-laki yang menunggu untuk melihat Se-yeon turun dari bus sekolah.
Ketika dia muncul, itu Se-yeon di


tubuhnya saat ini, dan anak laki-laki menyebut namanya dan mengikutinya, meninggalkan Min di belakang, tanpa disadari.
Kemudian, anak laki-laki berpisah seperti Laut Merah untuk memungkinkan Se-yeon untuk melompat ke depan garis makanan ringan.
Min sedang menunggu, membawa setumpuk makanan ringan, dan dia bingung ketika Se-yeon memilih favoritnya.

Saat istirahat, sepasang gadis cemburu menargetkan Se-yeon selama pertandingan dodgeball, tetapi bola tidak pernah mendekati Se-yeon karena semua anak laki-laki mengorbankan diri untuk menyelamatkannya.
Serangan lainnya menghasilkan Min meraih, Se-yeon, mereka berdua jatuh ke lantai, dan secara tidak sengaja mencium.

  Se-yeon menyebut Min cabul yang berani menyerang dirinya sendiri yang sempurna, meskipun protes bahwa itu kecelakaan.
Min merasa kesal dan mengatakan bahwa Se-yeon datang lebih dulu padanya dan mendorong bibirnya padanya, hee.
Lebih jauh, dia mengatakan dia harus memperhatikan mereka berdua, tertawa bahwa dia bukan dewi lagi dan dia bukan lagi Cha Min yang tua dan jelek.

Gadis-gadis (dan beberapa anak laki-laki, hee) mendorong Se-yeon yang polos ke samping untuk menjilat Min, yang terkekeh sekarang karena meja-meja telah berputar.
Min berkokok bahwa setelah mempermalukannya selama tiga puluh tahun, giliran Se-yeon menimpanya.

Se-yeon bangun dengan kaget, dan dia mundur saat Min berlari untuk memeriksanya.
Saat melihat wajahnya yang cantik, dia bertanya-tanya apakah dia masih bermimpi, dan dia menangis ketika dia melihat bayangannya sendiri yang tak terduga.
Dia menyelam kembali ke balik selimut, memekik bahwa dia

harus hidup kembali dengan wajah tampan dan menghancurkan hidupnya.
PWAHAHA.

Saat sarapan, Min memberi tahu Se-yeon bahwa Hee-jin sedang makan dengan ibunya di rumah utama.
Dia menempel pada bibirnya saat dia makan, mengingat ciuman mereka tadi malam, lalu mimpi ketidaknyamanannya yang menjengkelkan.
Dia mengatakan pada Min dengan tegas bahwa hanya karena mereka berciuman tidak berarti dia menyukainya, lalu marah pada seringainya yang tahu.

Min dengan sabar meyakinkan Se-yeon bahwa dia berpikir tidak ada hal seperti itu, dan bahwa dia sepenuhnya sadar dia dulu seorang dewi.
Tetapi ketika dia melayang dari meja, dia merekam ciuman pertama mereka di kalender ponselnya, hee.

  Min menawarkan Se-yeon tumpangan untuk melihat ibunya, yang sudah keluar dari rumah sakit.
Dia curiga mencari-cari jas mewahnya, dan Min hanya mengatakan samar-samar bahwa dia ingin membuat kesan yang baik.
Se-yeon mengatakan kepadanya untuk tidak membuat asumsi seperti itu - tapi dia mengklarifikasi bahwa dia bertemu dengan pemegang saham, HA.

Sementara itu, ibu Min menerima laporan yang dia minta pada Se-yeon, yang sebenarnya adalah kredensial Mi-do.
Dia memutuskan bahwa dia cukup baik untuk putranya meskipun baru-baru ini keluar dari hubungan jangka panjang, karena seorang pengacara lebih baik daripada Hee-jin penggali emas setiap hari.

Dia tidak senang dengan Hee-jin, setelah tahu bahwa dia berbohong tentang hamil dengan bayi Min.
Dia menendang Hee-jin keluar dari rumah dan menamparnya karena memanggilnya "ibu." Tapi Hee-jin mengatakan dia belum bisa pergi, dan mengancam ibu Min dengan pengetahuan informasi berbahaya tentang perusahaan mereka, Lan Cosmetics.

  Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak bisa pergi sampai dia menemukan ibunya, yang masih disimpan dengan ibu buta Park Ki-man.
Ibunya memohon ibu Ki-man untuk memanggil seseorang bernama Tae-jin, dan ibu Ki-man menganggap itu adalah anak yang Ji-wook katakan padanya bahwa dia kehilangan.
Tapi ibu Hee-jin bersikeras bahwa Tae-jin tidak mati, tumbuh semakin panik.

Dalam perjalanan ke tempat kerja, Ji-wook bertemu dengan salah satu teman Dong-chul dari kantor polisi yang berbeda, Detektif Lee.
Dia mengatakan kepada Ji-wook bahwa Dong-chul mengaku kepadanya bahwa pembunuhan yang seharusnya di gedung Mi-do sebenarnya adalah operasi menyengat, dan telah meminta Detektif Lee untuk memberi tahu dia jika dia mendapat panggilan atau pertanyaan tentang kasus ini.

Ji-wook melihat melalui foto-foto yang dikirim penyerang Se-yeon padanya, dan tentu saja, Dong-chul ada di dalam gambar.
Dia bergumam bahwa itu khas Se-yeon untuk membodohinya seperti ini, dan bertanya-tanya di mana dia bersembunyi sekarang.

Orang tua Se-yeon berdebat tentang restoran mereka - ayahnya ingin menutupnya dan melanjutkan hidup mereka, tetapi ibunya menolak, karena Se-yeon membelinya untuk mereka setelah menjadi jaksa.
Min dan Se-yeon menyaksikan perkelahian mereka dari mobil Min, dan Se-yeon masuk ke dalam untuk melihat ibunya, sementara Min memperhatikan pintu yang dia hancurkan ketika dia menyelamatkan Se-yeon dan membuat panggilan untuk memperbaikinya.

Ibu Se-yeon rewel atas Se-yeon, khawatir bahwa dia telah terluka selama situasi penyanderaan dengan Young-chul.
Se-yeon fibs bahwa dia bekerja dengan Se-yeon dan menjadi dekat dengannya, dan dia bertanya apakah dia bisa memanggilnya "ibu." Ibu setuju, dan mengaku bahwa suaminya ingin menutup restoran.

Se-yeon mengatakan padanya dengan lembut untuk mendengarkan suaminya, karena restoran hanya akan menjadi pengingat Se-yeon.
Selain itu, restoran tidak berjalan dengan baik karena apa yang terjadi di sana, dan harga sewanya mahal.
Tetapi sebuah panggilan masuk untuk reservasi untuk dua puluh orang, milik Min, yang memutuskan untuk memperlakukan seluruh kantornya untuk makan siang.
Aww, sayang sekali.

Di tempat kerja, Min sengaja mendengar dua wanita berkicau dengan gembira atas pertunangannya baru-baru ini.
Dia bertanya kepada mereka dengan canggung seperti apa proposal yang disukai wanita.
Oh, jadi seperti

itu , kan, Min?
Ketika kantor Min selesai makan siang, manajer membuat reservasi lain untuk besok.
Dia meninggalkan ID perusahaannya, dan ketika Se-yeon mengembalikannya, dia menyadari bahwa Min ada di belakang kelompok besar yang tiba-tiba.

Merasa bersalah karena membuat teman Se-yeon membantu menyajikan makanan, Mom membuat makan siangnya.
Ibu berkomentar dengan gembira bahwa dia makan seperti Se-yeon, dan bertanya mengapa Young-chul terus memanggilnya "Se-yeon" malam itu.
Se-yeon mengatakan bahwa penyerang mereka gila, dan bahkan mengklaim bahwa orang mati dapat hidup kembali.

  Ibu menerima penjelasan dan meminta Se-yeon untuk berkunjung lagi.
Dia mengatakan bahwa meskipun mereka tidak mirip, Se-yeon entah bagaimana terasa seperti putrinya.
Se-yeon diselamatkan dari impulsif mengungkap kebenaran dengan panggilan dari Dong-chul, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka menemukan pria yang menikamnya di apartemen Mi-do - tapi dia sudah mati.

Dia pergi untuk melihat tubuh, dan dia skeptis bahwa Gi-hoon meninggal karena bunuh diri, tetapi Dong-chul mengatakan tidak ada tanda-tanda bermain curang, dan Gi-hoon berada dalam hutang besar.
Catatan bunuh dirinya mengatakan dia disewa untuk membunuhnya, tetapi setelah melakukannya, hidupnya terasa tak tertahankan.

Se-yeon mengasumsikan bahwa Young-chul adalah orang yang menyewa Gi-hoon untuk membunuhnya, dan Dong-chul setuju, karena dia tahu dia tidak mati.
Mereka mengira bahwa dia menghubungi seseorang untuk mengontrak pembunuhannya dan memindahkan ibu Hee-jin, karena telepon yang digunakan untuk mengirim pesan Hee-jin ditemukan di mobil Gi-hoon.

Hee-jin juga mendengar tentang kematian Gi-hoon dan bergegas ke kantor polisi.
Dia panik, berpikir bahwa Gi-hoon menculik ibunya, jadi sekarang satu-satunya orang yang tahu di mana dia berada, sudah mati.
Tapi Se-yeon mengatakan bahwa jika Gi-hoon bunuh diri karena kesalahan, dia akan mengakui keberadaan ibu Hee-jin.
Dia percaya bahwa ini berarti bahwa kaki tangan Young-chul yang memindahkan ibu Hee-jin, kemudian membunuh Gi-hoon untuk mengikat ujung longgar.

Berbicara tentang Ji-wook, kilas balik menunjukkan bahwa Gi-hoon berbohong kepadanya bahwa dia membunuh Se-yeon ketika dia menusuknya.
Ji-wook berpikir bahwa dia akan membuat Gi-hoon hidup lebih lama jika dia mengatakan yang sebenarnya, maka dia memanggil Dong-chul.
Dia mengatakan bahwa Detektif Lee memberitahunya tentang operasi sengatan Dong-chul dan bertanya mengapa dia belum mendapat laporan.

Dong-chul mengatakan dia masih menindaklanjuti petunjuk.
Ji-wook mendengar Se-yeon mengajukan pertanyaan di latar belakang, dan terus waspada.
Dia mengundang Dong-chul untuk makan siang segera, tidak membiarkan dia tahu tentang Se-yeon.

  Di rumahnya, Min mondar-mandir di sekitar mobilnya, secara bergantian berharap Se-yeon menyukai rencananya dan tampak seperti dia ingin muntah pada ide itu.
Dong-chul akhirnya membawa Se-yeon dan Hee-jin pulang, dan Hee-jin masuk ke dalam tanpa sepatah kata pun kepada siapa pun.
Se-yeon menjelaskan kepada Min tentang Gi-hoon, mengatakan bahwa sudut bunuh diri tidak berdering benar padanya, dan bahwa dia percaya bahwa kaki tangan Young-chul membunuhnya.

Min setuju dan mengikuti Se-yeon untuk menghibur Hee-jin, memutuskan bahwa sekarang bukan waktu yang tepat untuk mengakui perasaannya.
Dia menerima telepon dari kantor dan memberikan Se-yeon kuncinya untuk memindahkan mobilnya, dan dia secara tidak sengaja memukul penanam dan menggaruk bumper.
Min bingung, dan dalam kegugupannya, Se-yeon muncul bagasi untuk mencari cat mobil, melepaskan rangkaian besar balon.

PFFT .
LOL, Min dengan panik mendorong balon kembali ke bagasi, seolah-olah Se-yeon tidak akan ingat bahwa mereka praktis menyerangnya.
Dia mencoba menyeret Se-yeon ke dalam, tetapi dia berputar dan membuka bagasi lagi, geli.
Min membanting koper tertutup, tetapi Se-yeon menggunakan fob kunci untuk melontarkan koper yang ketiga kalinya, jadi kali ini Min hanya menanganinya.

Se-yeon akhirnya memberikan kunci kembali, tetapi dia juga memperhatikan bahwa mobil Min memiliki kamera kotak hitam menghadap ke belakang.
Mereka menonton video dengan Hee-jin, dan pada malam hari ibu Hee-jin diculik, ketika mobil Min berada di terowongan, mereka melihat sesuatu yang putih yang hampir terlihat seperti orang di gaun rumah sakit.

Saat makan siang dengan Ji-wook, Dong-chul memperhatikan bahwa tangannya terluka.
Sebuah kilas balik menunjukkan kepada kita bahwa pada malam itu, Ji-wook telah menghentikan mobilnya di terowongan, mendorong ibu Hee-jin ke dalam terowongan pejalan kaki, kemudian menggunakan payung untuk menyumbat pedal gas mobil dan mengirimnya untuk menabrak.
Ibu Hee-jin telah mencoba untuk mengejar mobil tepat ketika Min melewatinya, dan ketika Ji-wook meraihnya, dia menggaruk tangannya.

Dong-chul mulai menjelaskan tentang operasi menyengat, tetapi Ji-wook mengatakan dengan ramah bahwa dia yakin Dong-chul akan memberitahunya jika ada sesuatu untuk diceritakan.
Dia menyebutkan bahwa "Mi-do" mengatakan dia mewakili Park Ki-man untuk kasus Young-chul, dan meminta Dong-chul untuk nomornya sehingga dia dapat mengajukan beberapa pertanyaan padanya.

  Min, Se-yeon, dan Hee-jin mengunjungi terowongan di siang hari untuk melihat apa yang bisa mereka temukan.
Se-yeon menemukan terowongan pejalan kaki, dan mereka mengikutinya untuk melihat di mana ibu Hee-jin dan penculiknya akan muncul.

Young-chul akhirnya keluar dari sel isolasi, dan seorang narapidana membawa air ke selnya.
Young-chul meraih pria itu dan mengatakan dia mendengar narapidana bisa mendapatkan apa pun yang dia inginkan.
Dia meminta sabun bubuk dan pemutih, mengklaim bahwa dia ingin mencuci pakaiannya, lalu membiarkan pria itu pergi.

Asisten Ji-wook memberitahunya bahwa dia berbicara dengan Detektif Lee tentang penyelidikan tambahan atas dugaan pembunuhan Mi-do, tetapi Detektif Lee mengatakan itu tidak perlu.
Dia juga menyerahkan riwayat panggilan nomor telepon Se-yeon, pemilik terdaftar, dan lokasi menara sel.

  Ji-wook terganggu oleh panggilan panik dari ibu Ki-man - ibu Hee-jin telah membakar dirinya sendiri dan tidak akan berhenti menangis dan memohon untuk kembali ke panti jompo.
Ji-wook bergegas ke sana, memberitahu ibu Ki-man untuk membatalkan panggilannya untuk bantuan darurat.

Se-yeon putus asa ketika mereka tidak menemukan petunjuk, dan Hee-jin marah, mengatakan bahwa dia tidak akan menyerah jika itu ibunya dalam bahaya.
Se-yeon menjawab bahwa dia tidak menyerah - dia ingin menyatukan kembali ibu dan anak perempuannya, dan selain itu, menemukan ibu Hee-jin akan membantu menemukan kaki tangannya yang pembunuhnya.

Min mendukung Se-yeon, dan menyarankan agar mereka beristirahat di restoran terdekat.
Sementara di sana, mereka bertanya kepada pemilik apakah dia melihat ibu Hee-jin, tetapi dia tidak mengenalinya dan begitu pula suaminya.

Suami pemilik memanggil mereka taksi, dan jelas dia memiliki perjanjian dengan seorang teman ketika dia mendapat suap untuk panggilan itu.
Dia meminta lebih banyak, untuk ongkos jarak jauh dia mendapatkan temannya dengan penumpang yang sakit itu tempo hari.
Hee-jin menunjukkan foto ibunya kepada supirnya, dan supir taksi itu mengkonfirmasi bahwa dialah yang dikemudikannya.

Dia membawa ketiganya ke alamat tempat dia menurunkan ibu Hee-jin, rumah ibu Ki-man.
Tidak ada orang di sana, tetapi ada bukti bahwa mereka baru saja pergi, jadi Min mengatakan mereka harus menunggu mereka kembali.
Hee-jin ingin melihat-lihat daerah, jadi Bad Idea Min pergi bersamanya dan memberitahu Se-yeon untuk tetap di belakang jika seseorang kembali.

Saat mereka keluar, Hee-jin jatuh dan pergelangan kakinya sangat sakit.
Min memboncengnya ke rumah, di mana mereka membujuknya pergi ke rumah sakit, mengatakan bahwa mereka bisa kembali ke sini nanti.

Ji-wook membuat ibu Hee-jin dilihat oleh dokter, kemudian meninggalkannya di rumah sakit atas rekomendasi dokter.
Dia meminta maaf karena menempatkan mereka dalam situasi ini, kemudian pergi untuk mengambil beberapa persediaan untuk mereka.

Di tempat lain (di rumah sakit yang sama), Hee-jin mengetahui bahwa dia merobek ligamen dan mungkin perlu dioperasi.
Sendiri dengan Se-yeon, Hee-jin meminta maaf karena kehilangan kesabaran dan berterima kasih atas semua bantuannya.
Se-yeon mengatakan padanya untuk menjadi dirinya sendiri dan fokus pada penyembuhan, dan dia menawarkan untuk tinggal bersama Hee-jin sehingga Min bisa pulang.

Dia bilang dia mengatur kamar pribadi untuk Hee-jin, sehingga mereka bertiga bisa menginap dan memeriksa kembali di rumah ibu Ki-man di pagi hari.
Dalam perjalanan ke kamarnya, Se-yeon pergi untuk mengambil kopi, berjanji untuk bergabung kembali dengan mereka dalam beberapa menit.
Dia duduk untuk istirahat sebentar, dan melihat Ji-wook di dekatnya di telepon.

  Dia bergabung dengannya, mengatakan bahwa temannya terluka dan menginap.
Ji-wook mengklaim bahwa seseorang melaporkan melihat mantan istri Young-chul di dekatnya, mengawasi Se-yeon dengan hati-hati atas reaksinya.
Dia cukup tertarik untuk meninggalkan rumah sakit bersamanya ketika dia mengatakan dia akan menindaklanjuti lokasi yang seharusnya ibu Hee-jin.

Se-yeon mengirim pesan teks Min bahwa dia pergi bersama Ji-wook untuk menemukan ibu Hee-jin.
Yang dia katakan pada Hee-jin adalah bahwa Se-yeon akan terlambat karena mereka tanpa sadar melewati kamar rumah sakit ibunya.
Ibunya melihat dan mengikuti mereka, memanggil “puterinya,” dan Hee-jin mendengar suara ibunya.
Mereka saling berpelukan, terisak lega.

  Ketika semua orang tenang, Min menjelaskan situasinya kepada ibu Ki-man, yang bingung karena dia diberitahu bahwa semua anaknya meninggal.
Dia ingin membawa ibu Hee-jin dengan mereka, tetapi ibu Ki-laki mengatakan bahwa Jaksa Seo adalah wali wanita itu, jadi mereka perlu berbicara dengannya.

Min menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat salah - mengapa Ji-wook mengambil Se-yeon dari rumah sakit untuk menemukan ibu Hee-jin, jika dia wali ibu Hee-jin dan tahu dia ada di sini?
Dia berusaha mati-matian untuk memanggil Se-yeon, tapi dia tidak menjawab ketika Ji-wook mengusirnya ke tengah-tengah dari mana.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/abyss-episode-9/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-abyss-episode-9.html

Related : Sinopsis Abyss Episode 9

 
Back To Top