Sinopsis Abyss Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 09 Juni 2019

Sinopsis Abyss Episode 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis Abyss Episode 9
Episode Selanjutnya: Sinopsis Abyss Episode 11

Sinopsis Abyss Episode 10


EPISODE 10: “Jejak Bubuk”

Panggilan panik Min tidak terjawab karena Se-yeon tanpa disadari membiarkan dirinya diculik oleh Ji-wook.
Untungnya, ibu Ki-man juga mencoba menelepon Ji-wook untuk mengklarifikasi situasi dengan ibu Hee-jin.
Se-yeon meyakinkan Ji-wook ia bisa mengambilnya dan menjawab untuknya.
Se-yeon terkejut ketika dia mendengar ibu Ki-man menjelaskan bahwa ada seseorang yang mengaku sebagai putri dari wanita

yang dibawanya dan suara Hee-jin berseru di latar belakang.
Ji-wook segera mengakhiri panggilan dan Se-yeon memiliki cukup akal untuk bertindak seolah-olah dia pikir itu hanya suara-phishing.
Dia tsks dan kemudian mengeluarkan ponselnya, terengah-engah bahwa aktor yang dia sukai baru saja dilaporkan sedang menjalin hubungan.
Ji-wook akhirnya memarkir dan Se-yeon mempertanyakan mengapa mereka berhenti di antah berantah.

  Ji-wook berbohong bahwa dia perlu membuat panggilan telepon tetapi ketika dia melangkah keluar, telepon Se-yeon berdering dan dia menang saat dia dengan riang menyapa Dong-chul.
Dia menyatakan bahwa dia keluar dengan Ji-wook, mengakui dia tidak yakin di mana, dan mengambil gambar tanda (serta Ji-wook berdiri di depannya) untuk mengirim.
Ji-wook tidak bisa membantu tetapi mengejek dan mereka saling menatap ketika Se-yeon polos menjelaskan bahwa karena Dong-chul bertanggung jawab atas kasus ini, dia pikir dia harus mengirim pesan kepadanya tentang "tip" Ji-wook juga.

Mereka berkendara kembali ke tempat perhentian dan Se-yeon meminta maaf karena tiba-tiba membutuhkan toilet.
Namun begitu di dalam, dia tampak terguncang ketika dia membanting kunci tertutup.
Dia teks Min, menuntut di mana dia berada dan kita melihat bahwa dia sudah dalam perjalanan.
Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa setelah Se-yeon mendengar panggilan telepon yang mencurigakan, dia segera mengirim sms ke Min dan mengetahui bahwa Ji-wook adalah orang yang menculik ibu Hee-jin.

Se-yeon memiliki kilasan kematiannya dan kaki tangan membungkuk untuk menghabisinya saat Ji-wook menunggu dengan tidak sabar baginya untuk menyelesaikan bisnisnya.
Seseorang memukul dengan tidak sabar di pintu kamar kecil dan Se-yeon memegang gagang pintu, tetapi pintunya tetap terbuka dan dia memeluk Min dengan lega.
Ketika mereka berjalan ke mobilnya, Min mengatakan padanya Ji-wook sudah lama hilang pada saat dia tiba, yang dikonfirmasi oleh teks yang masuk ke telepon Se-yeon dengan Ji-wook mengklaim sesuatu yang mendesak muncul.
Dia menambahkan bahwa "tip" berasal dari panti jompo terdekat.

Kembali di rumah sakit, Min dan Se-yeon menyelipkan Hee-jin ke tempat tidur dengan ibunya tepat ketika Dong-man menyerbu masuk ke kamar mereka.
Ketiganya pergi untuk menanyai ibu Ki-man, tapi dia bersikeras bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang penculikan dan cemas tentang mengatakan sesuatu terhadap Ji-wook.
Dong-chul meyakinkannya bahwa mereka hanya mencoba untuk membersihkan nama Ji-wook, tapi dia terlalu kesal untuk terus bertanya.

  Keesokan harinya, Dong-chul memaksa masuk ke kantor Ji-wook, terlepas dari permintaan asistennya.
Mereka ramah tetapi ada ketegangan yang mendasarinya ketika Ji-wook mendesah bahwa Dong-chul seharusnya menelepon dulu dan Dong-chul menunjukkan bahwa dia

melakukannya , beberapa kali ... tapi Ji-wook tampaknya menghindarinya.
Ji-wook mengatakan teleponnya rusak dan Dong-chul terpaksa menjatuhkannya.

Dia menyerahkan gambar ibu Hee-jin ditambatkan ke tempat tidur panti jompo.
Ji-wook berpura-pura tidak tahu dan bertanya dari mana foto itu berasal, tetapi Dong-chul selesai dengan permainan dan menuntut, "Mengapa Anda menyembunyikan Ms. Jang Sun-young?"

Sementara itu, orang yang dimaksud dengan senang hati melompat-lompat di sekitar properti Min ketika Hee-jin dengan gugup berpendapat bahwa mereka bisa tinggal di sebuah hotel.
Min mengatakan lebih baik bagi mereka untuk tinggal di wisma dan Hee-jin dengan patuh menunjukkan itu akan membuat Se-yeon tidak nyaman.
Se-yeon mengatakan bahwa itu bukan masalah besar, tapi Min mengatakan dia sudah mengatur agar Se-yeon tinggal di tempat lain ... dan membawanya ke kamarnya.
Eep!

Se-yeon dengan gugup menunjukkan bahwa bahkan jika mereka berciuman, tinggal bersama tampaknya cepat tetapi membeku ketika Min membalikkan patung dan rak bukunya terbuka untuk membuka ruang yang terpisah.
Dia mengakui dia juga tidak nyaman berbagi kamar.
Alih-alih ia menawarkan tempat persembunyian rahasianya, "Ini tempat paling aman di dunia." Se-yeon segera tertarik dan Min menjelaskan bahwa ruangan ini dipenuhi dengan barang-barangnya yang paling berharga yang tidak bisa ia singkirkan, tetapi harus bersembunyi dari ibunya.

Se-yeon berkoar-koar tentang foto masa kecil Min dan dia menatap salah satu dari dirinya dan ayahnya dengan khusyuk.
Setelah orang tuanya bercerai, Min hanya berhasil melihat ayahnya secara rahasia beberapa kali sebulan sebelum dia meninggal.
Dia mengingat kembali saat mengambil foto itu dan betapa setelah itu ayahnya menemukan foto Se-yeon dan meyakinkan putranya bahwa jika dia seorang gadis yang layak, dia akan melihat Min adalah anak yang layak.
Mereka kemudian bergulat dengan main-main dan sulih suara Min dengan sedih mengakui bahwa itulah terakhir kali dia melihat ayahnya hidup.

Dia memberi tahu Se-yeon sekarang bahwa jika dia memiliki Abyss saat itu, ayahnya akan menjadi orang pertama yang dia selamatkan.
Min menambahkan bahwa dia bahkan tidak suka menerima Abyss setelah semua masalah yang disebabkannya ... tetapi ketika dia melihat Se-yeon, dia mengakui bahwa dia benar-benar percaya itu adalah hadiah.
"Bagiku," jawab Se-yeon, "Kaulah hadiahnya." Dia berterima kasih padanya karena menyelamatkannya ... dan kemudian canggung mematahkan momen dengan bertanya tentang kotak berbentuk hati acak di mejanya.

  Min mengejarnya karena lupa bahwa
dialah yang memberikannya padanya.
Dia mengatakan itu adalah Hari Valentine tahun pertama mereka dan Se-yeon telah memberikannya kepadanya karena dia telah menerima terlalu banyak.
Dia mencibir bahwa dia bahkan tidak ingat hadiah pertamanya kepadanya dan Se-yeon tidak bisa menahan tawa bahwa dia tidak mengerti.

Bingung, Min bertanya apa maksudnya, dan Se-yeon mengingatkannya bahwa dia telah memberikan itu padanya pada
Hari Valentine - ini adalah hari libur bagi anak perempuan untuk memberikan cokelat kepada anak laki-laki, jadi bagaimana dia bisa mendapatkan cokelat "terlalu banyak"?
Akhirnya baru sadar pada Min bahwa dia membelinya khusus untuknya dan dia membumbui dia dengan pertanyaan.
Merasa malu, Se-yeon mencoba menghindari menjawab tetapi pelariannya hancur ketika dia menabrak rak buku alih-alih membukanya.

Bergegas untuk memastikan dia baik-baik saja, Min terganggu oleh cara Se-yeon menatapnya dan mulai bersandar untuk menciumnya ... hanya untuk menekan tombol yang mengontrol rak buku, memutar Se-yeon kembali ke kamarnya.
Min mengikuti setelah itu, meminta maaf karena kurangnya pengalaman berciuman hanya untuk berhenti ketika dia melihat pengurus rumah tangganya berdiri di ambang pintu.
Dia terkikik, setelah mendengar semuanya, dan melompat keluar sementara Se-yeon dan Min mati karena malu.
Hee.

Pengurus rumah tangga dengan riang menyambut Se-yeon ketika dia tiba untuk makan malam.
Sejak Min diadakan dengan panggilan telepon, pengurus rumah tangga mengambil kesempatan untuk curhat Se-yeon yang Min menunjukkan dia ruang rahasia ini sangat signifikan karena ia bahkan tidak akan membiarkan

dia di dalam.
Dia mendesah bahwa dia pikir Se-yeon akan menjadi orang pertama Min dibawa ke sana (tidak menyadari bahwa dia

adalah).
"Kamu tahu bahwa Min sangat menyukaimu, kan?"

  Min bergabung dengan mereka dan staf meninggalkan mereka untuk makan, tapi Se-yeon menerima telepon dari kantor dan belajar bahwa
sebenarnya Mi-do hanya berhenti dari pekerjaan “mereka”.
Dia bergegas untuk menghadapi Mi-do, tetapi Mi-do menunjukkan bahwa mereka tidak bisa melanjutkan permainan sandiwara selamanya.
Se-yeon masih kesal tidak diajak berkonsultasi karena mereka saat ini mengasumsikan identitas yang sama tetapi berhenti pendek ketika dia berbalik untuk melihat Dong-chul ada bersama mereka (mengulurkan kipas angin untuk membantu mendinginkannya karena dia marah, hee ).

Se-yeon dengan nakal menebak mereka berkencan lagi, tetapi mencaci Dong-chul karena sedang mesra ketika mereka memiliki kasus untuk dipecahkan.
Bingung, Dong-chul berpendapat bahwa dia sudah menanyai Ji-wook dan mengatakan Ji-wook mengklaim bahwa Choi Gi-hoon (orang yang menikam Se-yeon dan kemudian dibunuh oleh Ji-wook) telah menyerahkan ibu Hee-jin ke Ji -Bangun, memohon padanya untuk menjaganya.
Ji-wook tampaknya bahkan memiliki alibi yang kuat untuk penculikan itu.
Arghhh !!!

Kembali di rumah tamu, Hee-jin keluar dari kamarnya untuk menemukan ibunya hilang.
Dengan panik, dia mengeluarkan ponselnya tetapi ibunya tiba-tiba muncul kembali dari luar dengan segenggam bunga yang dia pilih untuk Hee-jin.
Tidak bisa tetap marah, Hee-jin berterima kasih padanya dan Ibu dengan senang hati memantul ke TV.
Dia ketakutan, bagaimanapun, ketika berita menunjukkan cuplikan Young-chul.

Dong-chul mendapat telepon bahwa polisi saat ini membawa Young-chul keluar untuk mengaktifkan kembali pembunuhan Se-yeon dan meminta Mi-do untuk menjaga Se-yeon dari melihat laporan karena itu hanya akan membuatnya kesal.
Sementara itu, Min bertemu dengan Park Ki-man - yang akhirnya pulih - dan mengembalikan buku catatannya.
Min mengatakan dia mengerti rasa sakit Ki-man karena kehilangan seseorang yang berharga dan menyuruhnya menelepon jika dia membutuhkan sesuatu.

  Ayah Ji-wook (adopsi), Ketua Hakim Seo melihat-lihat berita utama Young-chul.
Dia menerima sebuah amplop dan membukanya untuk menemukan gambar tiga anak dari buku catatan Ki-man. Juga ada catatan dari Ki-man yang bertuliskan, “Saya kira kita punya banyak hal untuk dibicarakan.
Saya akan menunggu telepon Anda. "

Saat membawa Young-chul ke TKP, Detektif Choi menerima telepon tentang ibu Hee-jin dan Young-chul menuntut bagaimana dia tahu nama itu.
Detektif Choi hanya mengeluh padanya karena berhasil melakukan lebih banyak kejahatan meskipun berada di balik jeruji besi.

Petugas lain sibuk menanyai direktur rumah jompo, tetapi yang akan dia katakan adalah bahwa perawat yang bertanggung jawab atas ibu Hee-jin menghilang pada hari yang sama tanpa jejak.
Rupanya perawat yang berbohong kepada Se-yeon dan geng bahwa ibu Hee-jin tidak ada yang sama yang membawanya ke rumah sakit di tempat pertama.
Hm ...

Young-chul terlihat bosan saat dia melakukan pembunuhan Se-yeon.
Ketika dia sampai ke bagian di mana dia menjahit lukanya, Dong-chul bertanya apakah dia yakin itu yang terjadi.
Young chul ragu dan mengaku tidak ingat dengan jelas.
Detektif lain menyalak bahwa tidak ada bekas jahitan di tubuh Se-yeon dan Young-chul dengan tegas menjawab bahwa dia tidak menjahit Se-yeon, bersumpah dia yakin.

Ketika mereka pergi, ayah Se-yeon menjadi marah ketika Young-chul nyengir dan meraih batu bata.
Dia berlari untuk Young-chul, tetapi Dong-chul menerima pukulan itu dan menyeret Ayah pergi untuk menenangkannya.
Sementara itu, Young-chul memberi tahu Detektif Choi bahwa ia harus menggunakan kamar kecil dan Detektif Choi terpaksa membiarkannya.

Detektif Choi menjadi gelisah setelah beberapa saat dan menyerbu masuk untuk menemukan Young-chul di lantai, berbusa di mulut dengan pil-pil berserakan di sekelilingnya.
Detektif Choi berlari untuk memberi tahu sesama petugas, tetapi mereka terjebak oleh media.
Seorang petugas patroli mengatakan dia bisa menarik mobil patroli ke gang belakang dan membawa Young-chul ke rumah sakit terdekat dan mereka setuju.

Setelah memasukkannya, Detektif Choi dan petugas lainnya berlari keluar dari depan gedung bersama para reporter sementara petugas patroli pergi.
Seringai menyebar di wajahnya dan dia menurunkan rambutnya, mengungkapkan dirinya sebagai perawat dari panti jompo.
Young-chul duduk di kursi belakang dan kita sekarang mengerti bahwa sabun dan pemutih yang dia minta di penjara adalah untuk alasannya.

  A flashback shows the nurse visiting Young-chul in prison sometime prior. He’d dismissed the lawyer she’d brought and tried to dismiss her as well — saying he’d killed her father for no other reason than his own satisfaction. Regardless, she’s adamant that Young-chul saved her and vows her loyalty. In the present, she tells Young-chul she’d secured a place where no one would find him. She asks what he’d meant by saying he’d be “reborn” but Young-chul ignores her question and simply says he has one more loose end to time up beforehand.   Mi-do akhirnya mengembalikan Se-yeon mabuk yang manis kepada Min.
Se-yeon protes ketika Mi-do mencoba untuk berbisik kepada Min sehingga ia mengirimnya ke depan.
Mi-do memperingatkannya bahwa pemeragaan kejahatan Young-chul adalah hari ini.
Dia menjelaskan bahwa dia berhasil membuat Se-yeon sibuk sepanjang hari dan sekarang gilirannya.
Min berlari untuk mengejar Se-yeon, tapi dia jengkel dan menolak untuk mengakuinya.

Ibu Hee-jin tiba-tiba melompat keluar dari semak-semak dan menyebut Se-yeon jelek.
Min berlari dan Mom menjelaskan bahwa dia telah memetik bunga untuk Hee-jin, tetapi dengan senang hati memberikannya kepada Min, mendesaknya untuk datang menemui putrinya.
Min tertawa keras karena cemberut Se-yeon saat dia meraih lengannya dan menyatakan Min

miliknya .
Tarikan mereka terpotong ketika Hee-jin memanggil ibunya dan Ibu kabur.
Se-yeon menjatuhkan lengan Min dengan gusar tapi dia tertawa, bertanya apakah dia benar-benar miliknya.
Dia mengendus bahwa dia bisa pergi ke Hee-jin untuk semua yang dia peduli tapi Min dengan senang hati melewatinya dan mereka bertengkar bermain-main dalam perjalanan ke kamar Min.
Sesampai di sana, Se-yeon menjatuhkan diri di sofa dan meraih remote, tapi Min dengan cepat memasukkannya ke sakunya.

Dia menyarankan mereka melakukan sesuatu yang menyenangkan di ruang rahasia sebagai gantinya ... dan memotong untuk pasangan yang duduk di lantai membaca manhwa.
Se-yeon menyelesaikan volumenya, tapi Min menolak untuk menyerahkan yang berikutnya sampai dia selesai.
Dia melihat sebuah mp3 player tua dan dengan bersemangat menyalakannya.
Se-yeon sangat senang mendengar lagu-lagu dari masa muda mereka dan menempatkan satu earbud di telinga Min untuk mendengarkan bersama.

  Min mengawasinya dengan penuh kasih sayang saat dia bernyanyi, tetapi Se-yeon tiba-tiba menjadi sadar diri dan menendangnya keluar.
Dia mengatakan bahwa ini setelah gelap, mereka berada di ruang tertutup sendirian, dan hubungan mereka tidak seperti dulu jadi dia harus pergi ... tapi Min nyengir itu lebih banyak alasan untuk tetap bersama.
Dia berguling dan menolak untuk bergerak dan Se-yeon bertanya-tanya bagaimana dia menjadi begitu berani.

Pertengkaran mereka terhenti ketika ibu Min terdengar memanggilnya.
Min dapat melihatnya melalui lubang intip tetapi menolak untuk pergi kepadanya karena dia ingin menjaga rahasia ruangan ini.
Se-yeon mencibir bahwa ia perlu kencing tetapi Min meyakinkannya bahwa ibunya akan segera pergi ....
kecuali dia mendapat telepon dan memutuskan untuk mengambilnya di kamar Min.
Oh!

  Tepat ketika Se-yeon tidak tahan lagi, sekretaris Mom menjemputnya dan dia pergi.
Setelah menggunakan kamar mandi, Se-yeon menyatakan dia membutuhkan udara segar.
Dia mengambil mp3 player Min dan berjalan-jalan sementara dia menawarkan untuk membuat makanan ringan.
Tidak lama Se-yeon pergi dari Min menerima telepon dari Dong-chul memerintahkan dia untuk mengawasi Se-yeon sejak Young-chul telah melarikan diri.

Sementara itu, Ji-wook menerima teks dari Young-chul, bersumpah untuk melakukan apa yang Ji-wook tidak bisa.
Min mencoba memanggil Se-yeon dari balkon, tetapi dia tidak bisa mendengarnya dari musik.
Dia bergerak untuk mengejarnya, tetapi membeku ketika dia melihat bola biru bercahaya membuat jalan menuju Se-yeon.
Min lari ketika Se-yeon mengitari sebuah sudut, tidak menyadari Young-chul merayap di belakangnya.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/06/abyss-episode-10/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/06/sinopsis-abyss-episode-10.html

Related : Sinopsis Abyss Episode 10

 
Back To Top