Sinopsis Possessed Episode 16 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 12 Mei 2019

Sinopsis Possessed Episode 16 (TAMAT)

Episode Sebelumnya: Sinopsis Possessed Episode 15

Sinopsis Possessed Episode 16

Setelah membunuh Do-ryung dan Detective Choi, Dae-doo mengetahui di mana Seo-jung telah tinggal.
Dia melakukan perjalanan ke pulau itu dan menculiknya dan Yeong-mi, kemudian memikat Pil-sung kembali ke pulau itu, di mana dia menemukan mereka berdua terikat di sebuah gudang.
Dae-doo memberi Pil-sung senjata dengan satu peluru, dan mengatakan kepadanya bahwa ia memiliki lima menit untuk membunuh Seo-jung atau Yeong-mi, berjanji bahwa ia dapat mengambil yang lain dan pergi gratis.


Seo-jung memohon dengan Pil-sung untuk membunuhnya, mengatakan bahwa dia menerima kematiannya dan bahwa jika Pil-sung membunuh Yeong-mi, dia juga akan membunuh harapan terakhir dunia.
Tapi Pil-sung mengatakan sudah terlambat untuk itu, dan dengan tenang mengarahkan pistol ke gadis kecil itu.

Dia ragu-ragu, dan Seo-jung mengatakan bahwa dia tahu dia tidak cukup kejam untuk melakukan ini.
Dia menurunkan pistolnya, dan Seo-jung menyuruhnya untuk mendengarkan dengan seksama.
Dari tempat dia menonton mereka di monitor, Dae-doo menjadi curiga ketika tidak ada yang terjadi, dan kami memotong kembali ke Seo-jung ketika dia bertanya apakah Pil-sung mengerti apa yang dia katakan.

  Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki dua menit lagi, dan Pil-sung berlutut, menangis bahwa dia tidak bisa melakukannya.
Seo-jung mengatakan bahwa mereka akan bertemu lagi, dan memintanya berjanji untuk tidak melakukan hal bodoh seperti mengambil nyawanya sendiri, tidak peduli seberapa sakitnya dia.
Dia memintanya untuk mengingat segala sesuatu tentang dirinya, bahkan emosinya yang jahat, sehingga mereka akan segera saling mengenal di kehidupan selanjutnya.

Pil-sung jatuh pada Seo-jung, memeluknya dan meraung-raung keras, dan dia berbisik, "Aku mencintaimu." Kemudian dia tiba-tiba tersentak mundur, sebuah tembakan keluar, dan Seo-jung merosot ke lantai.
Ya Tuhan, dia benar-benar melakukannya.
Dia menatap tubuh Seo-jung dan megap-megap, “Aku percaya padamu.
Aku akan segera menemuimu. ”Dia memperhatikan kakinya yang berdarah hanya dengan kaus kaki yang sobek, jadi dia melepaskan sepatu dan kaus kakinya sendiri dan menggesernya ke kakinya.

Tiba-tiba, Dae-doo berdiri di atasnya.
Dia mengatakan kepada Pil-sung bahwa dia tidak harus menjalani kehidupan yang menyedihkan, tetapi dia ragu dia akan memilih untuk bunuh diri karena dengan begitu dia tidak akan pernah melihat Seo-jung lagi.
Dia menawarkan untuk membuat keputusan lebih mudah, tetapi ketika dia berbicara, roh Seo-jung mulai bangkit dari tubuhnya dan menarik perhatiannya.

  Dae-doo menyerap jiwanya ke dalam dirinya sendiri dan memberitahu Pil-sung dengan penyesalan palsu bahwa sekarang dia tidak akan pernah bersatu kembali dengannya.
Pil-sung berdiri dan, mengabaikan Dae-doo, mengambil Yeong-mi dan berbalik untuk membawanya keluar.
Dae-doo memperhatikan kaki telanjang Pil-sung dan melihat sepatunya di kaki Seo-jung, tetapi ia tampaknya tidak membaca pesan di sana.
Dia menjatuhkan telepon Detektif Choi di samping pistol yang dibuang.

Pil-sung membawa Yeong-mi ke ruang gawat darurat, lalu duduk untuk menunggu, kakinya kotor dan berdarah dan wajahnya benar-benar kosong.
Seorang perawat yang baik membawakannya sepasang sepatu cadangan dan memberi tahu dia bahwa Yeong-mi datang tepat pada waktunya, dan bahwa dia menyelamatkan hidupnya.
Dia duduk di samping tempat tidurnya dan memegang tangannya ketika dia bangun, dan dia bertanya tentang Seo-jung.

Pil-sung mengatakan dia ada di rumah sakit lain, tetapi sekarang dia sudah lebih baik.
Yeong-mi bertanya apakah dia memberi orang jahat itu bicara, dan ketika dia mengatakan ya, dia memanggilnya pembohong yang buruk.
Dia meminta dia untuk berjanji untuk memberitahu orang jahat itu, dan tidak membiarkan dia menyakitinya atau Seo-jung, dan Pil-sung pinky-bersumpah.

Tubuh Seo-jung, masih mengenakan sepatu Pil-sung, ditemukan bersama dengan pistol dan mobil dan telepon Detektif Choi.
Pil-sung diidentifikasi sebagai tersangka, dan perawat yang baik hati melihat fotonya di salah satu televisi di lobi rumah sakit.

Sambil menarik nuansa di kamar Yeong-mi, Pil-sung melihat polisi tiba di rumah sakit.
Dia ragu-ragu, enggan meninggalkan Yeong-mi, tetapi dia tetap pergi.
Dia hampir berhasil, tetapi perawat melihatnya dan memberitahu polisi, jadi Pil-sung hanya berlari.
Salah satu polisi menembaknya, memukulnya di lengan kiri.

Saat ia berlari, salah satu polisi menembak Pil-sung di lengannya, dan Pil-sung merunduk ke bagian belakang truk pengantar tepat saat mobil itu melaju pergi.
Dia keluar ketika pengemudi beristirahat dan berjalan ke halte terdekat, di mana ia melihat bahwa bus melewati sebuah gereja.

Dia naik bus dan tersandung ke arah gereja, semakin lemah dengan yang kedua dari kehilangan darah.
Dia benar-benar menyeret dirinya melintasi tanah pada saat dia mencapai gereja, dan dia berpikir pada dirinya sendiri, "Aku tidak bisa mati seperti ini ..." sebelum pingsan.

Ada perburuan nasional untuk Pil-sung, yang sekarang diyakini sebagai pembunuh berantai.
Dae-doo marah ketika dia melihat laporan berita, menggeram, "Ini bukan akhir yang bahagia yang saya inginkan."

Beberapa waktu kemudian, Pil-sung bangun di kamar yang aneh dengan lengannya dibalut.
Dia ada di gereja, di mana seorang biarawati yang lebih tua bekerja pada seorang biarawati yang lebih muda karena berlari untuk memberi tahu dia bahwa "tamu" mereka sudah bangun.
Biarawati yang lebih tua bergegas ke kamar Pil-sung dan bertanya apakah dia lapar, dan ketika dia memanggilnya "ibu," dia santai dan mengatakan dia akan kecewa jika dia memanggilnya "saudara perempuan."

  Awww, dia biarawati yang merawat Pil-sung ketika dia masih kecil.
Pil-sung mulai menjelaskan, tetapi dia mengatakan bahwa seorang anak tidak perlu alasan untuk pulang ke ibunya.
Dia dengan lembut mengejarnya karena tidak mengunjungi selama dua puluh tahun, kemudian menawarkan untuk memberinya makan dan membersihkan lukanya.

Suster Stephanie, biarawati yang lebih muda, memperhatikan bahwa Pil-sung tidak berdoa sebelum makan, dan dia mengadu kepada Ibu.
Ibu bertanya bagaimana dia tahu kapan dia seharusnya berdoa sendiri, hee.
Suster Stephanie mengeluh bahwa Ibu terus-menerus mengomelinya, dan Ibu menyesal karena Suster Stephanie bukan biarawati yang sangat baik (Ibu: "Siapa yang paling kamu kagumi?" Suster Stephanie: "BTS!" LOL).

Malam itu, Ibu melihat laporan berita yang menuduh Pil-sung melakukan pembunuhan.
Dia menemukan dia di kapel dan setengah lelucon yang tidak banyak berubah sejak dia pertama kali datang ke gereja dan mengalami kesulitan bergaul dengan anak-anak lain dan mengikuti petunjuk.
Pil-sung mengatakan dia akan pergi besok karena dia memiliki sesuatu yang penting untuk dilakukan dan memintanya untuk berdoa agar dia melakukannya dengan benar.

Ibu mengingatkan Pil-sung bahwa dia dulu mengatakan kepadanya, "Kemarahan tidak bisa mengalahkan keputusasaan, dan kejahatan tidak pernah bisa mengalahkan kebajikan." Dia mengatakan bahwa selama dia mengingat itu, dia akan baik-baik saja.
Pil-sung berdiri di atas tebing yang menghadap ke laut, memikirkan Seo-jung.
Dia ingat waktu ketika dia mengatakan kepadanya bahwa merindukan seseorang dan mengingatnya adalah serupa, karena Anda tidak dapat merindukan seseorang yang tidak berbagi kenangan dengan Anda.
Dia berpikir tentang semua waktu yang mereka habiskan bersama untuk bersenang-senang dan jatuh cinta, kemudian saat-saat sulit ketika mereka percaya bahwa mereka tidak bisa bersama.

Malam itu, ketika Ibu dan Saudari Stephanie berdoa di kapel, mereka mendengar seseorang bersiul "Malam Hening" dan berbalik untuk melihat Dae-doo mendekat.
Dia membuat mereka berlutut kepadanya, dan menatap salib dengan serius.
Dia memberi tahu mereka bahwa dia biasa berdoa malam di gereja dekat rumahnya, tetapi doanya tidak pernah dijawab.

  Dia mengatakan bahwa mereka mengklaim Tuhan penuh cinta, tetapi dia menyebutnya omong kosong, karena Tuhan membiarkan seorang anak kecil dipukuli secara brutal setiap malam oleh ayahnya sendiri.
Dia ingat suatu malam ketika ayahnya memukuli ibunya sampai dia bisa melihat tengkoraknya, dan dia bisa mendengar paduan suara bernyanyi di gereja.

Dia mengatakan bahwa ketika dia berhenti menunggu Tuhan untuk melakukan sesuatu dan mengambil masalah ke tangannya sendiri.
Hanya kenangan membakar rumahnya dan membunuh ayahnya tampaknya membuat Dae-doo menjadi semacam ekstasi.
Dia mengatakan bahwa rasa sakitnya berubah menjadi kesenangan, dan bahkan kemudian, Tuhan tetap menjadi pengecut.

Dae-doo mengambil senjatanya dan mengatakan bahwa sudah waktunya baginya untuk menghakimi Tuhan mereka.
Dia meminta Ibu untuk mengatakan sesuatu, dan dia dan Sister Stephanie mengulangi kata-kata yang dia katakan kepada Pil-sung: "Kemarahan tidak bisa mengalahkan keputus-asaan, dan kejahatan tidak pernah bisa mengalahkan kebajikan."

Saat dia berjalan kembali ke gereja, Pil-sung mendengar dua tembakan.
Dia berlari mundur, berteriak, untuk menemukan para biarawati terbaring mati di lantai kapel, dan sungguh menakjubkan bahwa dia memiliki air mata yang tersisa untuk menangis.

Dia duduk di bangku ketika Dae-doo bergabung dengannya.
Dae-doo mengatakan bahwa dia melihat kehidupan Pil-sung dan dapat dengan mudah menebak ke mana dia akan pergi ketika dia tidak punya tempat untuk pergi.
Pil-sung mengatakan bahwa Dae-doo melanggar janjinya untuk berhenti membunuh, tetapi Dae-doo membantah bahwa dia tidak membunuh siapa pun - dia hanya menghakimi Tuhan atas nama Hwang Dae-doo.

Pil-sung bertanya mengapa Dae-doo begitu terobsesi dengannya bahkan setelah ia mendapatkan apa yang diinginkannya dan menghancurkan seluruh dunia Pil-sung.
Dae-doo mengatakan mereka memulai yang sama, tetapi pergi ke arah yang berbeda, jadi dia pikir Pil-sung mungkin mengerti dia.
Dia tampaknya benar-benar kesal ketika dia mengatakan bahwa dia berharap Pil-sung akan bertanya kepadanya, sekali saja, betapa sulitnya itu.

  Itu sangat memukul Pil-sung, bahwa semua orang yang dia cintai meninggal dan dunia berakhir hanya karena dia tidak pernah menanyakan Dae-doo satu pertanyaan itu.
Dae-doo mengatakan itu betapa putus asanya dia mendengarnya, saat dia membiarkan air mata jatuh.
Kemudian dia mengumpulkan dirinya sendiri dan memberi tahu Pil-sung bahwa dia akan membuat pesawat jatuh, menggagalkan kereta api, dan memulai perang - sekarang setelah dia menghakimi Tuhan, dia berencana untuk menghakimi dunia selanjutnya.

Dia meletakkan senjatanya di bangku dan mengatakan bahwa Pil-sung memiliki dua pilihan - ditangkap oleh polisi, atau menggunakan pistol untuk bunuh diri.
Dia mengatakan kepada Pil-sung bahwa begitu Seo-jung memasuki jiwanya, dia bersembunyi seperti tikus, tetapi dia masih tahu di mana dia.
Pil-sung tersedak, dan Dae-doo mengatakan dia terhibur oleh pemikiran bahwa Pil-sung akan berakhir seperti dia.

Dae-doo pergi, dan akhirnya Pil-sung berdiri dan mengambil pistol.
Dia melafalkan, "Kemarahan tidak bisa mengalahkan keputus-asaan, dan kejahatan tidak pernah bisa mengalahkan kebajikan." Tepat ketika sepertinya dia bisa mengingkari janjinya kepada Seo-jung, dia mendengar sesuatu, dan dia berlari tepat ketika polisi menyerbu kapel.

Mereka mengejarnya ke hutan, dan dia berakhir di tebing di atas samudera dan meluncur turun sampai dia tergantung dengan kuku.
Polisi memanggilnya untuk menyerah, tetapi ia mengerahkan kekuatan terakhirnya, dan melompat.
Dia mencuci di pantai setelah gelap, setengah sadar, dan hal terakhir yang Seo-jung katakan kepadanya bergema di benaknya:

Detektif Kang, dengarkan aku baik-baik.
Ini mungkin satu-satunya kesempatan kita untuk menyelamatkan dunia ini.
Hwang Dae-doo akan memakan jiwaku, dan aku akan bersembunyi begitu dia melakukannya.
Saya tidak berpikir saya bisa bertahan lama, tapi saya akan menghemat daya yang cukup untuk digunakan hanya sekali.
Kumpulkan dan dengarkan aku baik-baik.

Ketika kami bersembunyi di pulau itu, aku tidak bisa merasakan energi Dae-doo sama sekali.
Itu terutama karena saya berusaha menghindari kenyataan, tetapi ada alasan lain.
Garam dan arwah memiliki antipati.
Pulau Seonbong berjarak beberapa kilometer dari daratan, dengan lautan di antaranya.
Jika kita mengisolasi jiwa Dae-doo di tengah lautan, ia akan menghilang sebelum mencapai daratan.
Membujuknya ke laut, sejauh mungkin dari daratan.

  Pil-sung membangunkan dan merangkak menjauh dari air yang sangat dingin.
Ketika dia melihat ke atas, ada beberapa roh bunuh diri yang menatapnya dengan rasa ingin tahu, termasuk kakek yang dulu sering menghantui apartemen Pil-sung.
Roh-roh saling mengangguk, lalu satu per satu, mereka dengan lembut tenggelam ke dalam tubuh Pil-sung.

Pil-sung mendengar suara menyanyikan lagu tentang merpati, dan dia melihat roh Kepala Yoo mendekatinya.
Chief Yoo duduk bersamanya dan tersenyum, lalu dia juga bergabung dengan Pil-sung.

Pil-sung membuat jalan kembali ke peradaban, dan dia mendengar suara Seo-jung memanggil namanya, memberitahunya untuk tetap fokus.
Dia menunjukkan padanya gambar bandara, jadi dia mencuri mobil dan bergegas ke sana.

  Dae-doo digagalkan dari pembunuhan mekanik bandara oleh pertemuan darurat.
Dia kembali di mobilnya, dan Pil-sung memotongnya di jalan.
Begitu Dae-doo melihatnya, dia dapat mengatakan bahwa Pil-sung telah menyerap beberapa roh, dan dia bertanya apakah mereka membuat Pil-sung merasa seperti Superman.

Dia mengatakan bahwa roh-roh bunuh diri semuanya menghilang dan tidak dapat membantu Pil-sung, dan dia menggunakan kekuatannya untuk menjatuhkan Pil-sung ke tanah.
Dia mengatakan dia akan kembali pada kata-katanya untuk tidak membunuh Pil-sung sendiri, kemudian dia mengarahkan senjatanya pada Pil-sung.

Tapi dia tiba-tiba menemukan dirinya tidak dapat bergerak, dan Pil-sung mendengar suara Seo-jung lagi, memohon padanya untuk bergegas karena dia tidak bisa menahan Dae-doo lama.
Pil-sung tidak memiliki banyak kekuatan, tetapi tiba-tiba, banyak pasang tangan hantu mengangkatnya.
Begitu dia bangun, mereka menghilang untuk selamanya, pekerjaan mereka selesai.

  Pil-sung mengambil senjatanya dan mengarahkannya ke Dae-doo, yang masih ditahan oleh Seo-jung.
Tetapi tangannya gemetar terlalu parah untuk menembak, jadi roh yang satu pergi, Ketua Yoo, memegang tangan Pil-sung dengan mantap untuknya.
Dia melangkah ke tubuh Pil-sung untuk menembak Dae-doo di lengan dan kakinya, melumpuhkannya tetapi meninggalkannya hidup-hidup, lalu dia melangkah keluar lagi.

Pil-sung menangis ketika jiwa Ketua Yoo menghilang untuk terakhir kalinya.
Dia menarik dirinya bersama dan menempatkan Dae-doo ke bagasi mobilnya, lalu mengantarnya ke laut.
Dia mencuri perahu dan mengarahkan ke perairan terbuka, pergi sejauh mungkin, seperti Seo-jung menyuruhnya melakukannya.

  Sudah hampir fajar pada saat Dae-doo sadar dan Pil-sung menghentikan kapal.
Menebak rencananya, Dae-doo menggeram bahwa Pil-sung menggunakan kepalanya sekali, tapi Pil-sung hanya menawarkan untuk mengakhiri rasa sakit Dae-doo.
Dae-doo tertawa bahwa Pil-sung menjadi dirinya, tetapi ketika Pil-sung tidak merespon, Dae-doo menyadari apa yang Pil-sung rencanakan untuk lakukan - bunuh dia, lalu dirinya sendiri, sehingga Dae-doo tidak bisa menggunakan miliknya tubuh.

Dae-doo memohon padanya untuk tidak melakukannya, mengatakan bahwa dia tidak akan pernah melihat Seo-jung lagi.
Pil-sung menjawab dengan tenang bahwa suatu hari nanti, jika mereka pernah dilahirkan kembali, dia dengan senang hati akan menjadi teman Dae-doo.
Dia mengarahkan senjatanya ke kepala dan menembak Dae-doo, dan tubuh Chun-seob merosot tanpa kehidupan ke geladak.

Pil-sung mengarahkan pistol ke kepalanya sendiri, tetapi ketika dia menarik pelatuknya, pistol itu hanya berbunyi klik.
Dia mencoba lagi, dan lagi, tetapi pistolnya menolak untuk bekerja.
Semangat Dae-doo naik dari tubuh Chun-seob dan membanting ke Pil-sung, dan sesaat kemudian dia duduk, tertawa bahwa itu sudah dekat.

Dia bisa merasakan Pil-sung masih di dalam, melawannya, dan kita bisa melihat dua roh berjuang untuk mendominasi.
Kemudian Pil-sung berkata dengan suaranya sendiri, "Kemarahan tidak bisa mengalahkan keputus-asaan, dan kejahatan tidak pernah bisa mengalahkan kebajikan." Dengan cadangan kekuatan terakhirnya, Pil-sung melemparkan dirinya ke laut ketika Dae-doo berteriak, "Kang Pil-sung , kamu keparat!!"

Saat Pil-sung mati, roh Dae-doo dipaksa keluar dari tubuhnya.
Dae-doo memanifestasikan dirinya dan mencoba berenang ke permukaan, tetapi dia dilemahkan oleh air garam di sekelilingnya.
Semua arwah yang dia tangkap dibebaskan, dan hanya dalam beberapa saat, Dae-doo menghilang untuk selamanya.

Satu tahun kemudian.
Soon-Kyung mengunjungi apartemen tua Pil-sung di mana Do-ryung meninggal, dan sudah jelas bahwa tidak ada yang sudah ada di sana dalam waktu yang sangat lama.
Dia menyaring surat-surat dan menemukan surat yang Seo-jung menulis kepada Pil-sung setahun yang lalu.
Setelah membuat alter dengan makanan untuk roh, Soon-Kyung membaca surat Seo-jung.

Di dalamnya, Seo-jung bertanya-tanya apakah mereka akan bahagia dalam setahun, karena situasi mereka tampak terlalu menyakitkan untuk berharap kebahagiaan.
Dia mengira lebih besar kemungkinan mereka akan saling merindukan dan sangat sakit, tetapi dia yakin mereka akan bersama selamanya, di dunia ini atau di dunia berikutnya.


Epilog.
Kami kembali ke malam ketika salju turun, dan Pil-sung telah menyaksikan Seo-jung bermain di bawah salju.
Dia menggerutu bahwa salju akan segera mencair, tetapi Seo-jung telah mengatakan kepadanya bahwa hanya karena Anda tidak dapat melihat sesuatu, tidak berarti itu hilang.

Beberapa waktu kemudian, seorang gadis kecil duduk di ruang kelas yang terlihat gugup.
Seorang anak laki-laki duduk di sebelahnya, dan dia berkata bahwa dia terlihat akrab.
Dia pikir dia akrab juga, tetapi mereka tidak bisa menempatkan di mana mereka sudah pernah bertemu sebelumnya.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/possessed-episode-16-final/
Ditulis u;ang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-possessed-episode-16.html

Related : Sinopsis Possessed Episode 16 (TAMAT)

 
Back To Top