Sinopsis My Fellow Citizens Episode 27 - 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 19 Mei 2019

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 27 - 28

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 25 - 26
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 29 - 30

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 27 - 28

Begitu Hoo-ja menyadari bahwa enam anggota majelisnya mengundurkan diri berkat investigasi penipuan apartemen Jung-gook, dia melemparkan cangkir ke televisi dan menghancurkan layar.
Hoo-ja memanggil Henchman Choi dan berteriak padanya untuk membawanya Jung-gook.
Henchman Choi dan penjahatnya memukuli Charles, menakuti Mi-jin dan Haru, mereka bahkan mengunjungi Mi-young di rumah, tetapi mereka tidak menemukan Jung-gook.


Ayah Jung-gook menyelinap ke sebuah bangunan tua dan diizinkan masuk ke tempat persembunyian Jung-gook, sebuah apartemen kosong.
Para lelaki duduk di lantai untuk berbagi makanan yang dibawakan Ayah ketika dia meringkas kesulitan putranya - Hoo-ja mengirimnya ke Majelis untuk membatalkan Undang-Undang Peraturan Bunga, tetapi enam anggota majelis di sisinya mengundurkan diri setelah apartemen itu tidak beroperasi. terbuka.

Ayah menyarankan untuk meminta maaf tetapi Jung-gook menjelaskan bahwa Hoo-ja lebih mirip tipe pembunuh.
Kami kemudian melihat Jung-gook minum Soju sendirian di pojangmacha sementara kami mendengar rencana Ayah untuk menyelamatkannya.
Ayah berpendapat bahwa sekarang Jung-gook adalah tokoh publik, ia harus aman di rumah sakit dengan wartawan untuk memantau kondisinya.

Jung-gook tidak punya alasan untuk berada di rumah sakit sehingga ayahnya menyarankan "kecelakaan".
Jung-gook menebak bahwa dia harus berjalan di depan mobil dan memutuskan, "Aku harus minum dulu."

Jung-rook memanggil Ayah setelah dia menenggak beberapa soju dan dengan cara yang benar, Ayah memperingatkan, “Hati-hati.
Tapi jangan terlalu hati-hati. ”Setelah menutup telepon, Dad kembali menonton film dokumenter tentang rusa.

  Jung-gook langsung menuju jalan sementara singa betina menyerang rusa.
Gazelle pergi hanya untuk ditangkap oleh anggota kebanggaan lain ketika Henchman Choi mendorong Jung-gook ke tanah.
Ayah menang ketika rusa dimakan karena tas hitam diletakkan di atas kepala Jung-gook.

Jung-gook ada di belakang mobil ketika Henchman Choi mengeluarkan tas dan memesan, "Masuk. Ketua sedang menunggu." Jung-gook masuk ke restoran favorit Kim Joo-myung di mana Hoo-ja sedang menikmati makan malam yang menyendiri.
Jung-gook mencoba menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud menyebabkan masalah.
Hoo-ja jujur ​​tentang situasi Jung-gook, "Anda tidak akan berada di sini jika Anda tertangkap hanya beberapa jam yang lalu.
Waktu menyelamatkan Anda. "

Ternyata pengunduran diri anggota dewan dibatalkan, berkat kesepakatan yang dibuat oleh dua partai politik utama.
Anggota Majelis Kim menegosiasikan kesepakatan itu setelah membuat para anggota Partai Minjin

sangat mabuk.
Sementara bersyukur bahwa dia lolos, Jung-gook terganggu oleh kejenakaan rekan-rekannya yang egois.
Joo-myung bergabung dengan mereka dan terkejut mengetahui bahwa Hoo-ja tahu bahwa dia memberi Jung-gook izin untuk melihat penipuan apartemen.
Joo-myung mengasumsikan bahwa Jung-gook mengaku tetapi Hoo-ja mengidentifikasi sumbernya, wanita tua yang memiliki restoran.

Hoo-ja memiliki pekerjaan untuk Joo-myung dan Jung-gook dan dia tersenyum pada dirinya sendiri ketika dia mengingat kesepakatan yang dia buat dengan Anggota Majelis Kim.
Anggota majelis yang bengkok itu ingin Jung-gook untuk menyerang calon dalam sidang konfirmasi yang akan datang, membuka pintu bagi Partai Rakyat untuk memblokir pengangkatannya.

Anggota Majelis Kim menjelaskan alasannya untuk serangan agresif, ia menginginkan konsesi dari Partai Minjin, termasuk pertemuan umum bahwa Hoo-ja perlu membatalkan Undang-Undang Peraturan Bunga.
Saat ini, Hoo-ja memberitahu Joo-myung untuk mempersiapkan Jung-gook untuk mengejar calon, Kim Chae-jin.
Bingung, Jung-gook bertanya, "Kapan Anda akan menjelaskan semua ini kepada saya?"

Mi-young dan ibunya berada di tengah sesi perdebatan dan mendiskusikan Sang-jin.
Ibu meyakinkan Mi-young bahwa Sang-jin akan mengembalikan panggilan mereka ketika dia siap.

Ibu memberi tahu Mi-young bahwa berkat pekerjaannya di penipuan apartemen, markas menyatakan minat padanya.
Mi-young mengingatkan ibunya bahwa dia masih perlu menangkap Park Hoo-ja.
Ibu memalsukan cedera untuk mendapatkan keuntungan lebih dari Mi-young dan setelah dia melemparkannya ke atas matras, memperingatkan, “... jangan sampai tersedot lagi seperti ini.
Bersikaplah rasional ketika Anda menangkapnya. ”

Mi-young bertemu dengan timnya untuk membahas bagaimana cara datang antara Henchman Choi dan Hoo-ja.
Detektif Ku menemukan bahwa Henchman Choi bertanggung jawab atas salah satu bisnis sampingan Baekkying Capital, The Godfather, sebuah perusahaan koleksi.
Mi-young ingin meyakinkan Hoo-ja bahwa Henchman Choi telah menyimpan sebagian dari dana yang terkumpul untuk dirinya sendiri.

  Detektif Lee menolak ketika Mi-young mengatakan kepadanya bahwa sudah waktunya untuk bertemu dengan Hoo-ja.
Dia takut pada Hoo-ja tetapi ketika rekan timnya mengancam untuk mengungkapkan pengkhianatannya, Detektif Lee memberi hormat kepada Mi-young dan antusias, "Saya siap!"

Sambil gemetar dan berkeringat, Detektif Lee mengunjungi Hoo-ja.
Dia membuat alasan untuk kondisinya yang mengkhawatirkan sebelum menyampaikan pesannya, “Choi Pil-joo.
Saya mendengar bahwa dia sedikit mencelupkan ke dalam panci Anda tanpa sepengetahuan Anda. "

Dalam kilas balik, Mi-young mengakui bahwa meskipun dia tidak punya bukti untuk tuduhan itu, itu mungkin benar karena seorang pria seperti Choi tidak akan bisa menolak semua uang itu.
Kembali di masa sekarang, Detektif Lee mendesak Hoo-ja untuk memeriksa buku besar di kantor Choi untuk bukti.

  Gwi-nam memeriksa buku besar dan menemukan bahwa Henchman Choi
telah menggelapkan uang dari mereka.
Hoo-ja mencatat bahwa pada titik ini dalam film, bos bertanya Nomor Dua, "Berapa tahun kita bersama?" Ketika Choi menjawab bahwa dia bekerja untuk Hoo-ja selama lebih dari tiga tahun, dia bertanya-tanya itu terlalu lama atau tidak cukup panjang.

Hoo-ja menolak untuk mendengarkan permintaan maaf Choi, "Jika Anda meminta maaf setelah melakukan apa pun yang Anda inginkan, Anda tidak menyesal.
Anda memandang rendah saya. "Memanggil puluhan ribu yang Choi curi dari" perubahan bodoh "nya, Hoo-ja memutuskan untuk mengabaikan pelanggaran yang satu ini tetapi memperingatkan," Jika kamu melakukan ini lagi, aku akan membunuhmu. "

Dalam perjalanan keluar, Hoo-ja memanggil Detektif Lee untuk berterima kasih padanya, tidak menyadari bahwa Tim Tiga mengawasinya dari van mereka yang diparkir di dekatnya.
Di kantor kampanye Jung-gook, Joo-myung berteriak ke teleponnya ketika pemeriksaan latar belakang Nominee Kim tidak menghasilkan apa-apa yang berguna.
Dia ingin detail tentang tiket parkir, investasi asing, dll, dan Jung-gook menjelaskan kepada Charles, "Dari situlah amunisi terbaik berasal."

Jung-gook menyarankan kepada Joo-myung bahwa mereka dapat meretas email Nominee Kim untuk mencuri informasi yang mereka butuhkan.
Kebetulan Jung-gook tahu peretas berbakat yang tidak pernah tertangkap dan tentu saja dia berbicara tentang Mi-jin.
Segera, Mi-jin menyiapkan laptopnya di kantor dengan Haru di sisinya.

Sebelum dia mulai, Mi-jin meninjau jadwal biayanya yang rumit dan ketika Joo-myung mengkritiknya karena berfokus pada uang, dia bertanya, "Apakah saya salah?" Seung-yi duduk ketika seorang pemuja Wang-go memberi tahu Mi-jin, "Aku juga mencintaimu," dan memperingatkan saingannya, "Jangan menyentuh suamiku."
Jung-gook memberikan Mi-jin selembar kertas dan memesan, "Kirim teks phishing ke nomor ini." Sementara Mi-jin menyiapkan teks, Wang-go, Charles dan Seung-yi melembabkan dengan beberapa masker wajah dan menakut-nakuti Joo -Aku setengah mati.
(A PPL acak tapi mudah diingat)

Ketika Mi-jin selesai, Nominee Kim mendapat teks menjanjikan beberapa informasi gemilang tentang sesama anggota dewan.
Dia tidak langsung mengklik tautan, jadi Mi-jin menawarkan untuk mencoba lagi dengan tambahan $ 1.000.

Semua orang bersorak ketika Nominee Kim membuka tautan dan informasi pribadinya mulai muncul di komputer Mi-jin.
Joo-myung terkesan dan Mi-jin setuju untuk membantunya di masa depan, selama dia dibayar.


Setelah meneliti dokumen pribadi Nominee Kim, Jung-gook menemukan beberapa transaksi keuangan ilegal.
Jung-gook memberi tahu Joo-myung, "Dia benar-benar penipu ... lebih buruk daripada aku dalam hal-hal tertentu." Jung-gook bingung karena Nominee Kim pertama kali menjadi anggota Partai Rakyat sebelum beralih ke Partai Minjin untuk mendapatkan nominasi.

  Joo-myung memberi tahu Jung-gook bahwa itulah cara kerja politik dan mendesaknya untuk terbiasa.
Jung-gook tidak ingin terbiasa dengan itu dan bersumpah untuk melakukan hal-hal dengan caranya karena itulah bagaimana ia terpilih.
Para pria terganggu ketika Jung-gook mendapat telepon dari Hoo-ja.

Jung-gook membuka pintu ke kantor Hoo-ja dan sengaja mendengar Anggota Majelis Kim memberi tahu Hoo-ja bahwa dia mendapat telepon dari Partai Minjin.


EPISODE 28

  Jung-gook meyakinkan Hoo-ja dan Majelis Kim bahwa dia sibuk mempersiapkan sidang sesuai permintaan.
Anggota Majelis Kim harus memberi tahu Jung-gook bahwa semua kerja kerasnya tidak diperlukan karena pihaknya membuat kesepakatan dengan Partai Minjin - mereka menyetujui semua tuntutan Partai Rakyat selama calon mereka tidak ditantang. .

Hoo-ja dan Anggota Majelis Kim terkejut dengan reaksi Jung-gook, "Kalian adalah sekelompok penjahat!" Hoo-ja tidak tertarik dengan pendapatnya dan mengingatkan Jung-gook bahwa yang penting adalah pertemuan umum.
Jung-gook membentak, "Kaulah yang menyuruhku untuk menebangnya!"

Hoo-ja mengingatkan Jung-gook bahwa begitu Undang-Undang Peraturan Suku Bunga dicabut mereka bisa berpisah.
Dikalahkan, Jung-gook setuju, “Baik.
Saya tidak akan pergi ... Bahkan jika saya bersikeras untuk pergi ... Anda akan meminta Tuan Choi menghentikan saya. "Jung-gook yang marah pergi duluan.

Ketika Jung-gook berjalan di pintu depan, Mi-young menyambutnya dengan senyum dan pelukan.
Kemudian, mereka berpelukan di tempat tidur dan Mi-young berharap Jung-gook beruntung di sidang konfirmasi hari berikutnya.
Jung-gook tidak ingin membahasnya dan bertanya kepadanya tentang pekerjaan.
Dia khawatir ketika dia mengetahui bahwa Mi-young kembali pada kasus Hoo-ja dan memintanya untuk memilih sesuatu yang lain.
Mi-young mengingatkan Jung-gook bahwa itu adalah tugasnya untuk melindungi orang-orang, bahkan jika itu berbahaya.

Calon calon Kim disambut dengan hangat ketika dia tiba untuk pemeriksaan konfirmasi.
Sebuah laporan berita menggambarkan suasana yang menguntungkan ketika Jung-gook menyaksikan proses dari kantornya dengan Charles, Seung-yi dan Wang-go.
Reporter menambahkan bahwa kantor Jung-gook mengeluarkan pengumuman bahwa ia tidak akan menghadiri sidang.

Jung-gook menatap layar TV ketika Nominee Kim disumpah dan berjanji untuk mengatakan yang sebenarnya.
Hoo-ja mengawasi proses di kantornya sampai Gwi-nam datang untuk melaporkan bahwa polisi baru saja muncul di kantor The Godfather dengan surat perintah penggeledahan.

Dengan Tim Dua yang sibuk mengumpulkan bukti, Mi-young memberi tahu timnya bahwa langkah selanjutnya adalah menggunakan Detektif Lee untuk membuat Henchman Choi menghidupkan Hoo-ja.
Pada saat yang sama, Hoo-ja berteriak pada Gwi-nam untuk menemukan Henchman Choi.

Anggota Majelis Kim membuka sidang konfirmasi dengan pidato singkat tentang ekonomi negara yang bermasalah.
Calon calon Kim berjanji, "Saya akan memberikan semua yang saya miliki dan bekerja keras." Seung-yi skor poin dengan Wang-go ketika dia menyebut Anggota Majelis Nam-hwa munafik dan mengucapkan kata itu dengan benar.

Charles mengingatkan Jung-gook bahwa satu-satunya Calon kejahatan yang Kim
tidak bersalah adalah pembunuhan.
Wang-go menegaskan bahwa dia akan mencegah konfirmasi pria itu jika

dia adalah anggota dewan.
Wang-go terkejut ketika Seung-yi bertanya, "Apa yang dilakukan Kementerian Ekologi dan Keuangan," dan dia mengatakan padanya untuk mencoba membaca koran.
Mereka berdebat sementara Charles menekan Jung-gook untuk menghadiri sidang dan Jung-gook akhirnya membentak, berteriak, "Diam!"

Jung-gook mengingat kata-kata Mi-young kepadanya malam sebelumnya, "Aku harus memenuhi peran saya ... Jadi, Anda memenuhi peran Anda juga."
Pujian Anggota Majelis Kim terhadap Nominee Kim terpotong ketika Jung-gook masuk ke persidangan, disambut oleh kesibukan kilatan kamera.
Hoo-ja menonton kedatangan Jung-gook di televisi dan membuat panggilan tetapi dia tidak terhubung.

  Ketika dipanggil untuk menanyai calon, Jung-gook mengumumkan bahwa Anggota Majelis Kim memintanya untuk menekan calon Kim selama sidang, tetapi setelah membuat kesepakatan rahasia dengan Partai Minjin, dia berubah pikiran.
Anggota Majelis Kim kemudian menginstruksikan Jung-gook untuk tetap diam dan untuk melewatkan persidangan.

Jung-gook dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak akan melakukan apa yang diperintahkan karena tanggung jawabnya kepada warga yang memilihnya.
Jung-gook memutuskan untuk menghadiri persidangan untuk mendapatkan kebenaran atas nama, "... saudara-saudaraku."

Jung-gook kemudian mulai menanyai Nominee Kim, dimulai dengan pembayaran tunai yang cukup besar yang ia terima untuk menghindari pembayaran pajak.
Hoo-ja terengah-engah dan panggilan dari Detektif Lee hanya menambah kesedihannya.

Detektif Lee memberi tahu Hoo-ja bahwa brankas ditemukan selama penggerebekan, diisi dengan sertifikat pembayaran.
Detektif Lee menduga Henchman Choi menyimpan

semua uang yang dilunasi oleh beberapa pemberi pinjaman.
Detektif Lee tertawa ketika Hoo-ja meletakkan teleponnya untuk menjerit.
Mi-young beralasan, “Tentu saja, dia marah.
Seseorang yang bekerja dengannya mengkhianatinya.
Benar? ”Detektif Lee meminta maaf lagi atas pengkhianatannya tetapi tim akhirnya melakukan pemanasan kepadanya setelah semua bantuannya.

Jung-gook mempertanyakan Calon Kim tentang beberapa tanah pertanian yang dia miliki.
Jung-gook menemukan hanya satu pohon di “tanah pertanian” itu dan menebak bahwa Nominee Kim bermaksud untuk menjual parsel itu dengan keuntungan yang signifikan begitu daerah tersebut telah dizonisasi kembali.

Ketika Anggota Majelis Kim melompat untuk membela calon, Jung-gook memunculkan pertukaran uang yang dipertanyakan yang melibatkan dolar AS, dibeli tepat sebelum nilainya naik.
Jung-gook percaya bahwa Nominee Kim menerima tip tentang nilai tukar dan menggunakan informasi itu untuknya.

Untuk mendukung klaimnya, Jung-gook menyebutkan sebuah klub sosial yang dimulai oleh Nominee Kim dan seorang teman sekolah lama, yang dengan lembut dia beri label "The Libertines" (Ya ampun).
Seorang anggota klub itu menangani nilai tukar mata uang asing dan Jung-gook yakin bahwa para anggota mendapat manfaat dari informasi orang dalam.
Jung-gook ingin identitas para anggota untuk memeriksa sejarah pertukaran mata uang mereka, tetapi Calon Kim tidak akan bekerja sama.

Jung-gook bertanya kepada Nominee Kim apakah dia memenuhi syarat untuk menjadi Menteri Ekonomi dan Keuangan.
Ketika Nominee Kim menjawab bahwa dia kurang dalam banyak hal, Jung-gook menegaskan bahwa calon tersebut sebenarnya dipenuhi, dengan uang dan keserakahan.

Anggota Majelis Kim memberi isyarat agar mikrofon Jung-gook dimatikan sama seperti Jung-gook berteriak bahwa ia tidak akan memainkan permainan politik.
Setelah mikrofonnya lepas, Jung-gook berdiri dan berteriak bahwa ia akan melakukan yang benar oleh warga.
Dia menantang sesama anggota majelisnya, "Memiliki hati nurani, orang-orang."

Epilog:
 Sedan hitam, van dan tim preman sedang menunggu ketika saudara perempuan tertua Hoo-ja, Jin-hee, berjalan keluar dari penjara.
Jin-hee menyerahkan tasnya ke Nomor Dua sebagai ganti kacamata hitam.
Saat dia menempatkan mereka di atas matanya, Jin-hee bertanya, "Jadi, di mana anggota Majelis kita yang terkasih, Yang Jung-gook?"



Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/05/my-fellow-citizens-episodes-27-28/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-my-fellow-citizens-episode-27-28.html

Related : Sinopsis My Fellow Citizens Episode 27 - 28

 
Back To Top