Sinopsis My Fellow Citizens Episode 23 - 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 12 Mei 2019

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 23 - 24

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 21 - 22
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 25 - 26

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 23 - 24

Begitu Jung-gook berjanji untuk tetap dalam pemilihan, Sang-jin yang marah berteriak pada suami Myung-im untuk mendapatkan mobil.
Dengan hanya dua hari sebelum pemilihan, Mi-young sedang bekerja keras berkampanye dari belakang truk kampanye.
Ketika van Sang-jin menangkapnya, Sang-jin berteriak untuk memblokir truk dan Wang-go jatuh (lagi) karena dipaksa untuk berhenti mendadak.


Sang-jin melompat keluar dari van dan berteriak dengan marah untuk Mi-young saat ia mengingat saran Hoo-ja untuk mengatakan yang sebenarnya tentang Jung-gook.
Sang-jin memutar-mutar Mi-young tapi dia tiba-tiba tidak bisa berkata apa-apa ketika dia menatapnya.

  Sang-jin ingat apa yang dia katakan Hoo-ja, bahwa akan lebih buruk bagi Mi-young untuk belajar kebenaran dari orang lain.
Sang-jin menatap wajah Mi-young dan meminta maaf atas kecelakaan itu.
Begitu dia kembali di van, Sang-jin membuat panggilan.

Sang-jin menerobos masuk ke kantor Hoo-ja, mengganggu pertemuannya dengan Kim Joo-myung.
Saat Joo-myung berjalan keluar, Sang-jin menuntut untuk tahu, "Mengapa kamu membantu Jung-gook?" Joo-myung mengingatkan Sang-jin itu bukan jenis pertanyaan untuk bertanya kepada seseorang bahwa dia baru saja bertemu.

Hoo-ja tahu apa yang dipikirkan Sang-jin, “Saya sangat kecewa.
Jika kamu terus begini, aku tidak bisa mempercayaimu. ”Sang-jin dengan singkat menjelaskan bahwa selama Jung-gook menarik diri dari perlombaan, hubungannya dengan Hoo-ja tidak akan menderita.
Hoo-ja tidak terlihat senang dengan kebaikan Sang-jin.

Hoo-ja duduk kembali dan menjelaskan bahwa untuk sekali, tangannya tidak kotor berkat gerakan kejutan Kang Soo-il.
Joo-myung menyarankan dia untuk keluar dari pemilihan dan melihat siapa dari kandidatnya yang menang, "Han Sang-jin, siapa yang mengubah kata-katanya untuk memenangkan suara atau Jung-gook, siapa yang mengubah hatinya untuk orang-orang?"

Setelah Hoo-ja memberi tahu Sang-jin bahwa ia sendirian, ia mengumumkan bahwa mereka tidak perlu bertemu lagi.
Dalam perjalanan keluar, Hoo-ja memainkan rekaman percakapan mereka merencanakan kejatuhan Kang Soo-il.
Ketika Sang-jin berbalik dengan khawatir, Hoo-ja membuat dirinya jelas, "Jangan beri aku sikap lagi."

Pada saat Jung-gook kembali ke kantor kampanye, semua orang keluar berkampanye kecuali untuk Charles dan Seung-yi.
Teman-teman Jung-gook kesal karena mereka baru saja mengetahui bahwa jika Jung-gook terpilih, mereka akan keluar dari bisnis penipuan.
Sebelum Jung-gook dapat menyelesaikan masalah mereka, ia mendapat telepon dari Hee-jin.

Jung-gook dan Hee-jin duduk diam di van Jung-gook sampai dia menjelaskan bahwa dia memiliki satu pertanyaan yang dia tanyakan selama tiga tahun untuk ditanyakan.
Tapi pertama-tama dia ingin mendengar apa yang dikatakan Hee-jin.

Hee-jin meminta maaf karena bertemu istrinya tetapi Hoo-ja tidak memberinya pilihan.
Setelah Jung-gook yakin bahwa Hee-jin tidak memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan, dia bertanya, "Mengapa kamu melarikan diri saat itu?" Setelah Jung-gook mendaftar banyak cara bahwa dia salah, Hee-jin mengatakan bahwa dia memiliki untuk meninggalkannya sebelum dia meninggalkannya, karena, "Kami penipu."

Puas dengan jawabannya, Jung-gook mengucapkan selamat tinggal Hee-jin selamanya dan keluar dari mobilnya.
Sudah saatnya pengembalian ketika Seung-yi, mengenakan sarung tangan "bekerja", dan Charles masuk dan segera van diisi dengan teriakan Hee-jin.

Menjelang pemilihan, Gwi-nam dan Hoo-ja bersama ayah mereka.
Para dokter tidak berharap dia bertahan lebih lama sehingga Gwi-nam menawarkan untuk memanggil saudara perempuan mereka.

Seorang Hoo-ja termenung mengakui kepada Gwi-nam bahwa meskipun dia membenci ayahnya, dia berdoa untuk kesembuhannya.
Seiring berjalannya waktu, dia menyadari bahwa hidupnya akan lebih baik jika dia mati, tetapi sekarang saatnya telah tiba, dia hanya ingin menatapnya sementara dia masih bisa.

Ketika Hoo-ja meninggalkan kamar rumah sakit ayahnya, dia memecat Ma Sang-bum yang sedang sibuk membersihkan kamar.
Ketika Ma Sang-bum mendekati Gwi-nam untuk bertanya apakah dia benar-benar bebas untuk pergi, dia memperingatkan, “Jangan sampai kami melihatmu lagi.
Jika kami menangkapmu menipu orang, kau mati. ”Setelah Gwi-nam sendirian dengan ayahnya, air mata memenuhi matanya sementara dia menatap wajahnya.

Suami Myung-im lari dari sebuah gedung di Universitas Seoul untuk memanggil istrinya dengan berita bahwa Yang Jung-gook tidak pernah lulus dari sekolah.
Pasangan ini berbagi berita dengan Sang-jin di kantor kampanye dan kemudian membuat rencana untuk konferensi pers untuk mengungkap penipuan Jung-gook.

  Sang-jin mengingatkan pasangan itu bahwa Mi-young akan terluka oleh berita itu.
Pada saat yang sama, Jung-gook melihat Hoo-ja diparkir di dekatnya sementara dia melakukan kampanye menit terakhir dengan Mi-young.

Myung-im bertanya pada Sang-jin apakah dia menyukai Mi-young saat Jung-rook berjalan mendekat untuk melihat apa yang diinginkan Hoo-ja.
Hoo-ja mengejutkan Jung-gook ketika dia menjadi sukarelawan, "Han Sang-jin tahu apa yang kamu dulu." Dia menambahkan bahwa meskipun dia membuat kekacauan, Jung-gook harus menyelesaikannya sendiri.

Suami Myung-im menemukan dirinya terperangkap di antara istrinya, yang memerintahkannya untuk mengatur konferensi pers, dan Sang-jin, yang tidak ingin menyakiti Mi-young.
Ketika Myung-im mengambil teleponnya untuk memanggil wartawan sendiri, Sang-jin melemparkannya ke dinding.

Muak, Myung-im menjelaskan bahwa sudah waktunya bagi Sang-jin untuk mengotori tangannya.
Dalam perjalanan keluar, Myung-im memiliki beberapa kata terakhir untuk Sang-jin, "Panggil saya jika Anda memutuskan untuk mengadakan konferensi pers.
Atau jangan panggil aku lagi. ”

Detektif Gu memiliki alamat Yang Shi-chul untuk Kepala bersama dengan pembaruan, "Setelah keluar selama satu tahun, ia melayani tiga tahun karena real estat pada tahun 2008." Detektif Gu juga mengetahui bahwa putra Shi-chul, Yang Jung -gook, adalah penipu terkenal juga.
Detektif Gu mencurigai Jung-gook adalah alasan ketertarikan Kepala Sekolah pada Shi-chul.
Ketua membuat Detektif Gu melihat betapa konyol kedengarannya, bahwa suami letnannya, menantu Ketua, adalah penipu.
Dia menyarankan Detektif Gu untuk melupakan kecurigaannya sebelum memecatnya.

Jung-gook bertemu Sang-jin di bar tempat ia melamar Mi-young.
Setelah menuangkan Sang-jin beberapa soju, Jung-gook sampai pada intinya, “Saya mendengar Ketua Park memberi tahu Anda.
Tolong katakan apa yang Anda inginkan.
Saya siap."


EPISODE 24 

  Sang-jin bertanya apakah Jung-gook benar-benar mencintai Mi-young.
Jung-gook menjawab bahwa dia berkencan dengan Mi-young karena dia mencintainya dan dia menikahinya untuk alasan yang sama.
Itu sebabnya dia merasa sangat bersalah.

Sang-jin menginstruksikan Jung-gook untuk mendengarkan apa yang dia katakan dan kemudian memilih dengan bijak, “Dalam tepat tiga puluh menit, saya mengadakan konferensi pers.
Saya akan mengatakan bahwa Anda berbohong tentang pendidikan Anda.
Maka Mi-young akan mencari tahu juga. "

Sang-jin tahu bahwa Mi-young akan hancur oleh berita dan kita melihatnya menampar Jung-gook dan kemudian menangis, "Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku?" Sang-jin memperkirakan bahwa dia akan dengan mudah memenangkan pemilihan sementara Jung -gook akan kehilangan segalanya, kecuali dia mengambil tindakan.
Jung-gook membenarkan apa yang baru saja dia dengar, "'Jika Mi-young tahu kau penipu, pernikahanmu sudah berakhir.'
Anda baru saja mengancam saya dengan hal itu, bukan? ”Jung-gook mengakui bahwa meskipun ia mempertimbangkan untuk keluar dari pemilihan dalam perjalanan ke pertemuan mereka, ancaman Sang-jin baru saja membangkitkan semangat kompetitifnya.

Jung-gook tahu betul bahwa Mi-young akan terluka begitu dia mengetahui kebenaran dan kali ini kita melihatnya melemparkan Jung-gook dengan kekuatan manusia super dan menariknya ke kepala sambil mengamuk.
Tapi Jung-gook melukiskan gambaran yang sama sekali berbeda ketika ia berpendapat bahwa Sang-jin akan kalah dalam pemilihan setelah orang-orang menghidupkannya karena menggunakan taktik smear.

Jung-gook beralasan bahwa pada akhirnya, Sang-jin tidak akan mendapatkan apa-apa dengan mengungkap rahasia Jung-gook.
Ketika Sang-jin tidak terpengaruh, Jung-gook berbagi rencananya untuk memberi tahu Mi-young kebenaran sebelum konferensi pers.
Sang-jin setuju bahwa akan lebih baik baginya untuk mendengarnya dari Jung-gook.

  Begitu Sang-jin pergi, Jung-gook melompat ke dalam mobilnya dan memanggil Mi-young, yang berada di kantor kampanye makan malam bersama Charles, Seung-yi dan Wang-go.
Jung-gook memberi tahu Mi-young bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk memberitahunya sesuatu yang penting.

Dengan Mi-young terganggu, Wang-go mencuri makanan dari piringnya.
Dia harus mengembalikannya ketika dia tertangkap, jadi dia terkejut menemukan daging duduk di atas nasi.
Ketika Seung-yi memukul matanya, Wang-go kehilangan nafsu makan.
Ha ha.

Dalam perjalanannya ke konferensi pers, Sang-jin tergoda untuk memanggil Mi-young tapi dia malah memanggil ibunya.
Dia ingin dia tahu bahwa dia akan membuat pengumuman mengejutkan tentang Jung-gook dan menutup telepon sebelum dia bisa menjawab.

  Ketika Charles mengetahui bahwa Sang-jin menjadwalkan konferensi pers, Mi-young menyalakan TV tepat ketika seorang penyiar berspekulasi bahwa Sang-jin memiliki berita mengejutkan tentang Jung-gook.
Ketua mendengar laporan yang sama dengan kecepatan Jung-gook untuk mencapai Mi-young.
Dengan tidak ada waktu luang, Jung-gook berlari menaiki tangga begitu dia mencapai gedung kantor.

Dengan hanya tiga puluh detik hingga konferensi pers, Sang-jin mendapat telepon dari ibunya.
Dia menjawab dan menjelaskan bahwa dia perlu meneleponnya kembali tetapi ibunya memperingatkan, "... Sang-jin, jika Anda mengatakannya, kita mungkin tidak akan pernah melihat Mi-young lagi.
Jangan mencampakkannya untuk pemilihan.
Dia keluarga. "

Pada saat Jung-gook mencapai kantor kampanye, konferensi pers Sang-jin sudah berakhir.
Mi-young dengan acuh tak acuh melaporkan apa yang dikatakan Sang-jin selama pengumuman singkatnya, "Saya harap ini akan menjadi pertarungan yang bagus."

Ketika Mi-young bertanya pada Jung-gook apa yang ingin dia katakan padanya, dia melihat perban di tangannya dan meminta maaf karena membuatnya menderita.
Mi-young mendorong Jung-gook untuk menderita sedikit lebih lama dan mereka berpegangan tangan saat mereka pergi untuk kampanye bersama untuk terakhir kalinya.

Setelah jajak pendapat ditutup pada hari pemilihan, Jung-gook dan timnya menonton hasil televisi.
Para kandidat muncul di layar - Jung-gook berpakaian sebagai seorang petinju dan Sang-jin dalam hanbok tradisional.

Tim Jung-gook bersorak ketika dilaporkan bahwa ia memimpin, tetapi koreksi membuat Sang-jin memimpin 4,6%.
Sementara anggota tim lainnya mengeluh, Seung-yi dan Charles diam-diam merayakannya.

Tim Sang-jin meledak dengan sorak-sorai dan ketika perwakilan Partai Rakyat tiba, dia berbisik kepada Sang-jin, “Semua orang di kelompok kami kalah.
Anda harus menang. "

  Ayah Jung-gook melangkah keluar dari rumahnya sementara di telepon dan berhenti ketika dia berhadapan muka dengan ibu Mi-young.
Dengan 20% suara dihitung, kepemimpinan Sang-jin semakin melebar.
Seung-yi dan Charles berbagi tonjolan kepalan sementara Joo-myung menawarkan dorongan.
Mi-jin membunuh waktu dengan minum soju dan berbagi makanan ringan dengan Ha-ru.

Mertua duduk bersama dan Ketua mencatat hubungan mereka yang tidak mungkin, "Siapa yang tahu anakmu akan menjadi menantu saya?"
Gwi-nam bersama ayahnya ketika alarm berbunyi saat ia mulai crash.
Shi-chul menghembuskan napas dengan gemetar ketika ibu Mi-young meyakinkannya bahwa Mi-young tidak tahu kebenaran tentang Jung-gook.
Dia mengaku, “... Aku membesarkan Mi-young seolah-olah dia milikku.
Saya mungkin tidak melahirkannya, tetapi dia lahir dari hati saya.
Dia anak saya. "

Kita melihat Mi-young di sisi Jung-gook ketika ibunya melanjutkan, "Orang tua kandungnya meninggal ketika dia masih muda dan dia tumbuh sendirian dan sendirian ... tanpa ada yang menoleh atau memberikan hatinya." Air mata jatuh dari Mata kepala ketika dia mengakui, "Saya pikir dia akhirnya bisa berhenti menderita."
  Ayah Jung-gook berlutut, “Maafkan aku, Kapten.
Putraku ... dikutuk dengan ayah yang buruk, tapi dia baik dan berhati murni. "Shi-chul berjanji akan menghilang dan beralasan bahwa jika Jung-gook terpilih menjadi anggota Majelis, dia tidak akan mendapat masalah lagi.

Shi-chul hampir tidak bisa berbicara ketika dia bersumpah bahwa dia tidak akan pernah melihat Jung-gook lagi.
Dia terisak, “Maafkan Jung-gook.
Lalu aku akan melakukan apa saja. ”Ibu Mi-young turun ke lantai untuk mengambil tangan ayah yang sedang berduka dan mengaku bahwa dia tidak bisa merampas anaknya.

Ibu Mi-young mengusulkan, "Mari kita kubur semua ini di hati kita." Dengan Jung-gook dan Mi-young akhirnya senang, ibunya tidak tahan untuk memisahkan mereka.
Shi-chul berterima kasih kepada Kepala melalui air matanya ketika ibu dan ayah menangis untuk anak-anak mereka.

Dengan 90% suara dihitung, Jung-gook memimpin dengan 27 suara.
Semua orang di markas kampanye Jung-gook bersorak, kecuali Charles dan Seung-yi.
Joo-myung berteriak, “Sudah hampir selesai.
Dia tidak bisa melewati Anda! "Ketika Sang-gin memimpin dengan 1.592 suara pada nilai 95%, Joo-myung mengubah nada suaranya," Kita bisa melewatinya! "

  Gwi-nam mulai menangis ketika dokter menyatakan ayahnya sudah meninggal.
Dia memanggil Hoo-ja dengan berita seperti diumumkan bahwa pemimpin Sang-jin telah menyempit.
Seung-yi dan Charles berdoa agar Jung-gook kalah saat Wang-go berdoa agar dia menang.

Jung-gook memiliki perolehan suara 52 pada tanda 99%.
Jung-gook berteriak, "Ayo menjadi Anggota Majelis," sementara Sang-jin meletus, "Ayo lewati dia.
Silahkan!"

  Dengan 99,6% suara dihitung, Jung-gook dinyatakan sebagai pemenang dan petinju avatar-nya mengangkat tinju dalam kemenangan saat Sang-jin menggantung kepalanya dalam kekalahan.
Jung-gook kaget saat Mi-young melingkarkan tangannya di lehernya, air mata mengalir dari matanya.
Charles dan Seung-yi berpura-pura merayakan di tengah-tengah sorakan sementara Mi-jin dan Ha-ru tidur melalui semuanya.

Di kantor kampanye Sang-jin, Myung-im yang menangis dan suaminya segera menjadi satu-satunya yang tersisa.
Hoo-ja menangis sendirian sambil menatap foto ayahnya, tapi dia tenang saat dia keluar dari kantornya.
Hoo-ja disambut oleh tepuk tangan dan sorak-sorai dari karyawan Baekkyung yang menunggu untuk menyambutnya, "Ini dia ketua!"

Suasana hati antara ayah Jung-gook dan ibu Mi-young jauh lebih bahagia karena mereka tertawa bersama dan berbagi beberapa soju.
Setelah kejutan pemilihan berkurang, Jung-gook berterima kasih pada Mi-young untuk semua kerja kerasnya dan berjanji, "Kamu tidak perlu menangis lagi." Ketika karangan bunga bunga ditempatkan di leher mereka, Jung-gook dan Mi-young mengangkat tangan dalam kemenangan.
Dalam keributan, foto pernikahan mereka terbanting ke lantai, memecahkan kaca.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/my-fellow-citizens-episodes-23-24/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-my-fellow-citizens-episode-23-24.html

Related : Sinopsis My Fellow Citizens Episode 23 - 24

 
Back To Top