Sinopsis My Fellow Citizens Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Mei 2019

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 19 - 20

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 17 - 18
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 21 - 22

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 19 - 20

Saat joging di tepi sungai, Charles bertanya pada Jung-gook apakah Mi-young bisa bekerja secara tertutup dalam kampanye untuk menangkap tim mereka.
Jung-gook menegaskan bahwa satu-satunya motivasi Mi-young adalah cinta.

Secara kebetulan Mi-young memanggil Jung-gook dan tak lama kemudian ia dan Charles berada di kantor kampanye bersama anggota tim lainnya.
Kim Joo-myung mempersembahkan papan tulis kosong dan mengumumkan, "Ini akan menjadi strategi kami ke depan." Ketika Charles bertanya atas nama tim yang kebingungan mengapa papan itu kosong, Joo-myung menyebut itu papan tulis yang bersih.

Joo-myung ingin kampanye mereka menjadi angin segar dan mengusulkan memberi orang sesuatu untuk ditertawakan sampai pemilihan.
Ketika Jung-gook mengambil tangan Mi-young dengan senyum meyakinkan, dia tersenyum kembali.

Kampanye ini mengirim Mi-young ke pasar di mana dia diharapkan untuk memakan semua yang ditawarkan kepadanya, tidak peduli seberapa menjijikkannya, berkat contoh dari calon istri lain.
Sementara Mi-young menjadi lebih nyaman di jalur kampanye, Jung-gook berbicara kepada pemilih dari belakang truk kampanyenya, "Saya memilih orang-orang dengan pengalaman dan usia, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa." Jung-gook berpendapat bahwa sudah waktunya untuk kandidat yang lebih muda tanpa pengalaman dan janji, "Warga Negara yang Berani akan dengan berani melindungi Anda dari ... semua penipuan yang diberikan kepada Anda oleh para politisi."
  Strategi kampanye Charles melibatkan pemberian hadiah, sampai Kim Joo-myung memanggilnya ke kantor untuk menjelaskan bahwa itu ilegal.
Ketika Jung-gook memberi Mi-young pelukan kembali, ia memberikan tendangan di antara kakinya dan membaliknya ke tikar.
Mereka memberikan demonstrasi bela diri kepada sekelompok siswa sekolah menengah dan Mi-young memberi Jung-gook jempol antusias ketika ia mencoba merangkak ke tempat yang aman.

Seung-yi dan Mi-jin man stan kampanye dengan tanda yang bertuliskan, "Katakan Yang Jung-gook Harapan Anda!" Setelah seorang gadis sekolah menengah yang tampak tidak bersalah mengklaim bahwa ia dirampok, tiga gadis lainnya dipukuli oleh Seung- yi dan Mi-jin.
Kim Joo-myung membawa mereka ke kantor untuk memberi tahu mereka bahwa orang tua mengancam akan melaporkan mereka.

Jung-gook dan Mi-young bersama-sama di belakang truk kampanye ketika benjolan di jalan membuat dia tidak seimbang.
Jung-gook menariknya dekat dan jantung Mi-young berdebar sampai seseorang berteriak bahwa Wang-go baru saja jatuh dari truk.

Charles telah mempelajari pelajarannya dan sekarang membuat para pemilih memenangkan hadiah mereka dengan bermain bingo.
Kim Joo-myung meminta dia kembali ke kantor untuk menjelaskan, "Itu judi."

Kembali di stan "Wishes", Seung-yi dan Mi-jin dihadapkan oleh gadis-gadis bahwa mereka memukuli dan dipanggil kembali ke kantor setelah mereka memukul mereka lagi.
Kim Joo-myung memukul Mi-jin di bagian belakang kepala dan ketika dia melakukan hal yang sama pada Seung-yi, para wanita bertengkar.

Jung-gook dan Mi-young jelas bersenang-senang ketika mereka menari di jalan dengan tim kampanye.
Henchman Choi tidak bisa menahan antusiasmenya dan segera dia berdansa dengan Joo-myung.

Di kantor Hoo-ja, pembaruan yang disiarkan televisi menjelaskan pemadaman kampanye saat ini, larangan informasi pemungutan suara yang dimaksudkan untuk melindungi pemilih dari informasi yang tidak akurat.
Ketika Gwi-nam tiba, Hoo-ja menjelaskan bahwa sudah waktunya untuk mewujudkan rencananya dan mereka berakhir di kantor kampanye Sang-jin.

  Sang-jin sedang dalam perjalanan ke acara kampanye dengan Myung-im ketika suaminya menelepon tentang kunjungan Hoo-ja.
Gerakan Hoo-ja untuk telepon dan Sang-jin setuju untuk berbicara dengannya.

Hoo-ja memperjelas niatnya, “Hari ini, aku di sini untuk mengancammu.” Ketika Myung-im memotong pembicaraan mereka, Hoo-ja memperingatkan, “Para kepala sedang berbicara.
Punya sopan santun. ”Hoo-ja memperingatkan bahwa pemberhentian berikutnya adalah kantor Kang Soo-il jika Sang-jin tidak setuju untuk rapat.

Hoo-ja menjelaskan dilema Sang-jin pada Gwi-nam, "Kang Soo-il menikamnya dari atas, dan Jung-gook melambaikan pedangnya di bawah ... Jadi dia harus datang jika dia tidak ingin ditebas."
  Dalam kilas balik, Hoo-ja menjelaskan strateginya selama percakapan telepon dengan orang yang tidak terlihat, “Saya akan mengirim Yang Jung-gook untuk memenangkan peringkat dan menggunakannya untuk membuat kesepakatan dengan Han Sang-jin.
Saya akan bernegosiasi bukan dengan uang, tetapi dengan suara. "

Ketika Sang-jin kembali ke kantor, Hoo-ja menawarkan dia suara Jung-gook.
Sang-jin tidak mengerti bagaimana itu mungkin, jadi Hoo-ja menjelaskan, “Saya orang yang membuat Yang Jung-gook lari.
Saya menciptakannya untuk mengacaukan Anda. "

Hoo-ja mengklarifikasi apa yang dia inginkan dengan imbalan suara Jung-gook, “Bantu saja agar Undang-Undang Peraturan Suku Bunga dicabut.
Itu semua yang perlu Anda lakukan.
Lalu aku akan meminta Jung-gook keluar dari perlombaan dan memberikan semua suaranya. ”

  Ketika Sang-jin mengaku bahwa proposal membuatnya bingung, Hoo-ja menyebutnya pengecut dan Myung-im melompat ke pembelaannya.
Hoo-ja menegurnya lagi, "Kepala sedang berbicara sekarang."

Setelah suami Myung-im menyetir Myung-im yang marah dari kamar, Sang-jin bertanya, "Apa yang terjadi jika Yang Jung-gook ... tidak melakukan apa yang Anda katakan?" Hoo-ja mengaku bahwa dia tahu rahasia Jung-gook dan berjanji pada Sang-jin, "Jika kamu memutuskan untuk bekerja denganku, aku akan memberitahumu setiap bagian dari dirinya."
Sang-jin menolak tawaran Hoo-ja, “Jika saya tidak memenangkan pemilihan, biarlah.
Saya masih muda.
Saya punya banyak waktu. ”Hoo-ja menunjukkan jika itu benar, Sang-jin tidak akan berubah pikiran tentang jalur kereta bawah tanah.
Dia menambahkan bahwa dalam pengalamannya, "Bajingan baik tidak bertemu dengan rentenir seperti saya untuk kedua kalinya."

Hoo-ja beralasan, "... Anda akan ternoda, dikompromikan, dan semua itu begitu Anda masuk ke Majelis.
Jika kamu pasti berubah, mungkin juga berubah sekarang. ”Dalam perjalanan keluar, Hoo-ja memberi Sang-jin suatu hari untuk memikirkan tawarannya.
Selama perjalanan kembali ke kantor, Hoo-ja memberi tahu saudara perempuannya, "Semakin aku melihatnya, semakin aku berpikir dia salah satu dari kita."

Mi-young makan siang dengan sukarelawan kampanye sampai Mi-jin muncul untuk mengumumkan bahwa negosiasinya gagal.
Setelah semua orang keluar dari restoran, Mi-jin mengeluh bahwa Jung-gook tidak menaikkan gaji mereka.
Mi-young mengingatkan kakak iparnya bahwa kakaknya mengikuti hukum tetapi Mi-jin bergumam bahwa ia menentang orang.
Ketika Mi-jin berlari keluar dari restoran, dia mengatakan Mi-young untuk mengharapkan orang lain untuk membantunya dengan kampanye.

Mi-young terlihat sedih ketika ayah Jung-gook mengemudi
 lambat ke penampilan berikutnya.
Mi-young menawarkan untuk mengemudi karena ia memiliki punggung yang buruk tetapi ayah mertuanya dengan keras kepala tetap di belakang kemudi.

Di tujuan berikutnya, Mi-young berpidato di depan kerumunan pemilih dari belakang truk kampanye.
Ketika seorang siswa sekolah menengah bertanya bagaimana dia dan Jung-gook bertemu, Mi-young ingat malam itu di klub malam tetapi menjawab, "Kami bertemu di perpustakaan."

  Mi-young memperhatikan seorang pria yang mencurigakan di belakang kerumunan dan tidak menyadari betapa sugestifnya dia terdengar ketika dia mengoceh, "Kami sendirian sepanjang malam pada hari pertama kami bertemu ... dan pergi selama setahun ... melakukan hal-hal, Anda tahu ... Kami terus melakukannya sepanjang malam dan lagi ketika kami bangun ... "
Ngeri, ayah Jung-gook berteriak, "Mi-young," sama seperti pria yang dia tonton mencuri dompet.
Rekap EPISODE 20 Seorang reporter dan juru kamera mengejar Mi-young saat dia mengejar pencuri itu.
Mi-young mengejar pencopet melewati skema pemenang suara terbaru Charles, naik turun beberapa tangga dan melewati stan berharap, sekarang diawaki oleh Seung-yi dan Wang-go.

Pencopet kehabisan energi dan mengarahkan pisau ke pengamat yang tidak bersalah dengan rambut panjang dan ikal.
Pencuri itu terkejut ketika sanderanya ternyata adalah seorang pria yang berteriak, "Jangan bunuh aku!"

Kamera video berputar saat Mi-young menghadapi si pencuri.
Anak-anak sekolah menengah akhirnya menyusul, membawa ayah Jung-gook, dan sejenak mengalihkan perhatian pencopet itu.
Mi-young melepaskan sepatu yang mengenai pencopet di antara kedua kakinya yang memberinya kesempatan untuk menangkapnya.

Ayah Jung-gook berlari ke sisinya dan dia dalam bingkai ketika Mi-young tersenyum ke kamera video, "Calon nomor lima, Yang Jung-gook.
Warga Berani akan dengan berani melindungi Anda. "

  Ibu Sang-jin menemuinya di sebuah restoran dan saat makan malam dia bertanya tentang kampanye.
Sang-jin mengakui bahwa, terlepas dari semua persiapannya, itu tidak berjalan seperti yang ia harapkan.
Ibu mengakui bahwa sementara dia biasanya senang bahwa Sang-jin sangat mirip dengannya, ada kalanya itu mengganggunya, "Ketika kamu memiliki tujuan, kamu tidak melihat hal lain."

Ibu menawarkan nasihat kepada putranya, "Jangan menjadikan Majelis sebagai tujuanmu ... Itu hanya akan membuat hidupmu susah." Dia menawarkan untuk mendukungnya jika perlu, dan Sang-jin menertawakan gagasan itu sampai sebuah teks memberi tanda bahwa itu adalah saatnya baginya untuk pergi.
On his way out, Sang-jin wishes his mother, “Happy birthday. I’ll be a good son by making it to the Assembly.” She assures him, “You were a good son by being born. Don’t try to do more.” Sang-jin calls his mother “cool” before heading out.   As Chief finishes her dinner, a report about the pickpocket’s arrest airs on the television. The man by Mi-young’s side catches her attention and she moves closer to the screen for a better look. Chief calls Mi-young, who’s being driven home by Jung-gook’s father. Mi-young apologizes for not calling her mother on her birthday but Mom just wants to know that her daughter isn’t hurt. Once Mi-young confirms that she’s fine, her mother asks about the man who was with her, “He’s short and funny looking.” Mi-young blurts out, “You must mean Jung-gook’s father. He’s short and funny looking,” and then she gasps because of course he heard everything. After learning that the man is Jung-gook’s father, Mom pretends that there’s nothing to worry about. After she hangs up, Mi-young explains that her mother didn’t recognize her father-in-law since they’ve never met. Mi-young’s mother was training abroad at the time of her daughter’s wedding. Jung-gook’s father asks for her mother’s name and learns that it’s Kim Kyung-ae. Back at her office, the Chief remembers her previous encounter with Jung-gook’s father. On the day that she met Mi-young, they ran into him at the police station where they went to spar. Just out of prison, Jung-gook’s father, Shi-chul, offered the then-Captain an energy drink, “I’m giving these out to detectives to celebrate my release.” Shi-chul assumed that Mi-young was the Captain’s daughter but the girl rudely corrected him. The Captain ignored Mi-young to encourage Shi-chul to give up his life as a conman. When he joked that he even gave up con-tainers, Mi-young some in Pig Latin to openly insult him, “Atwhay theway eakfray. (What a freak.)” Saat Kapten dan Mi-young berjalan pergi, remaja nakal itu memberi Shi-chul jari tengah.
Shi-chul memanggil Jung-gook untuk memperingatkan, "Aku baru saja bertemu gadis nakal ini.
Jika kamu menikah dengan orang seperti dia, aku akan menyangkalmu. ”

Kepala mengeluarkan ponselnya untuk menelepon Mi-young tetapi sesuatu menghentikannya.
Tidak dapat menghubungi Mi-young, Jung-gook mondar-mandir di kantor kampanye sampai dia masuk. Mi-young menjelaskan bahwa dia terpaksa mematikan teleponnya begitu berita tentang penangkapan pencopet menghantam gelombang udara.
Ketika Jung-gook bertanya apakah dia terluka, Mi-young menunjukkan padanya luka di tangannya.
Sementara Jung-gook membersihkannya, Mi-young bercanda bahwa jumlah jajak pendapatnya harus meningkat berkat tindakannya.
Jung-gook mengaku bahwa tidak ada yang penting jika dia terluka dan Mi-young menggoda bahwa dia hanya membuat jantungnya berdebar.

Setelah potongan Mi-young dibersihkan, dia menunjukkan Jung-gook menggaruk lengannya dan dia memarahi, "Jangan terluka tanpa izin saya." Dia meminta maaf bahwa Mi-young harus menggunakan cuti untuk bekerja pada kampanyenya tetapi dia mengaku bahwa dia di skors selama sebulan berkat Hoo-ja.
Jung-gook ingin berhadapan dengan Hoo-ja tetapi Mi-young mencoba untuk mengeluarkannya, “Jangan pergi.
Mari kita tetap bersama. "Ketika Jung-gook bersikeras bahwa dia akan bergegas kembali, Mi-young menghela nafas," Aku hanya ingin menikmati fase bulan madu kita. "

Saat kata-kata Mi-young meresap, dia mengakui kepada Jung-gook bahwa meskipun dia tidak antusias dengan kampanye, dia benar-benar menikmatinya.
Yang paling disukainya adalah waktu yang ia habiskan bersama Jung-gook.

Mi-young tahu bahwa mereka masih memiliki masalah untuk dihadapi dan wajahnya menjadi gelap ketika dia menyebutkan $ 6 juta yang dimiliki Jung-gook pada Hoo-ja.
Terlepas dari segalanya, Mi-young menyarankan agar mereka bersenang-senang selama masa kampanye, seperti ketika mereka berkencan.

Jung-gook dan Mi-young menemukan diri mereka
 dekat satu sama lain ketika ia meraih di belakangnya untuk salep.
Jantung Mi-young berdegup kencang dan ketika Jung-gook menariknya ke arahnya, dia protes, “Ini?
Apakah kamu gila? "Jung-gook mengaku," Ya, aku gila ... Istriku yang cantik ada di depanku. "

Mi-young membantu Jung-gook melepas sweternya sampai Charles mendorong sebuah ranjang bayi dari ruang penyimpanan.
Charles menjelaskan bahwa ia melewatkan makan malam untuk tidur siang dan ketika Mi-young bertanya berapa banyak yang ia dengar, ia mengulangi permintaan Jung-gook, "Jangan sampai terluka tanpa seizinku."

Charles menjelaskan bahwa dia terpaksa mengungkapkan kehadirannya ketika pasangan itu mulai terbawa suasana.
Dalam perjalanan keluar, Charles memperingatkan, "Jangan terlalu gila, oke?" Ketika mereka sendirian, Mi-young menyarankan, "Haruskah kita pulang," dan Jung-gook tersenyum pada kesadaran bahwa pengasingannya sudah berakhir .

Di kantor kampanye Sang-jin, suami Myung-im membagikan hasil jajak pendapat "tidak resmi" terbaru dengan Sang-jin dan Myung-im.
Sementara Kang Soo-il memimpin, saham Jung-gook melonjak menjadi 15% sementara Sang-jin turun menjadi 28%.
Putus asa, Myung-im menyarankan, "Sebut saja penyihir nakal Park Hoo-ja."

  Myung-im mengakui bahwa meskipun dia membenci Hoo-ja, menyerap suara Jung-gook adalah satu-satunya cara untuk menang.
Dia dan Sang-jin berdebat sampai dia berteriak, "Saya tidak berpikir saya bisa menciptakan dunia yang ingin kita ciptakan ... jika saya menjadi terlibat dengan Park Hoo-ja!"

Suami Myung-im berbicara dan mengingatkan pasangan itu bahwa selama bertahun-tahun mereka sudah saling kenal, dia tidak pernah menawarkan pendapat.
Dia berjanji bahwa ini akan menjadi satu-satunya waktu dan mengatakan pada Sang-jin, "Lakukan saja apa yang diperintahkan, dasar bodoh.
Menangkan pemilihan sementara kita bersikap baik.
Mimpi?
Dunia yang ingin Anda ciptakan?
Mereka tidak ada. "

Ketika Sang-jin tiba di kantor Hoo-ja, dia mengakui, "Kamu tumbuh lebih cepat dari yang saya harapkan." Sekarang mereka berada di sisi yang sama, Sang-jin menuntut untuk mengetahui bagaimana Hoo-ja mengendalikan Jung-gook.
Dia tidak ragu menjawab, "Jung-gook adalah penipu."

Di rumah, Mi-young dan Jung-gook berada di tempat tidur di lengan masing-masing.
Mi-young menghela nafas, “Aku sangat senang.
Saya berharap kita bisa seperti ini selamanya, ”dan Jung-gook berjanji bahwa tidak ada hal buruk yang akan terjadi lagi.

Hoo-ja memberitahu Sang-jin bahwa Jung-gook tidak hanya menipu Mi-young, tetapi seluruh keluarganya.
Hoo-ja bertanya-tanya, "Apakah Anda menyukai jawaban saya, kandidat kami yang tersayang?"

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/my-fellow-citizens-episodes-19-20/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-my-fellow-citizens-episode-19-20.html

Related : Sinopsis My Fellow Citizens Episode 19 - 20

 
Back To Top