Sinopsis My Fellow Citizens Episode 17 - 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Mei 2019

Sinopsis My Fellow Citizens Episode 17 - 18

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 15 - 16
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Fellow Citizens Episode 19 - 20


Pada debat yang disiarkan televisi, Sang-jin berhenti dalam tanggapannya, berkonflik tentang sikapnya dalam memperluas kereta bawah tanah di distriknya.
Meskipun dia menentang perpanjangan kereta bawah tanah, dia ingat kampanyenya ajudan menasihatinya untuk secara terbuka mendukung kereta bawah tanah;
jika tidak, ia tidak memiliki peluang dalam lomba ini.

Mengambil keputusan, Sang-jin mengumumkan sikapnya: Dia berjanji untuk membangun kereta api di distrik tersebut.
Kampanye Sang-jin mendukung respons praktisnya, tetapi Jung-gook terlihat kaget dan kecewa dengan porosnya.

Sementara itu, Mi-young menangkap Hoo-ja, yang terlihat sangat tenang.
Sebelum dia naik mobil polisi, dia memperingatkan Mi-young bahwa dia mungkin akan menyesali ini, tetapi Mi-young tidak goyah.
Dari mobil, Hoo-ja mengangguk pada lil 'sis Gwi-nam, yang membuat panggilan untuk meminta operasi.

Pada debat itu, Jung-gook dengan tajam bertanya kepada Sang-jin - yang sebelumnya menentang perpanjangan kereta api karena ia memprioritaskan kepentingan publik daripada kepentingan ekonomi - mengapa ia berubah pikiran.
Sang-jin menjawab bahwa politisi terbaik mengikuti apa yang diinginkan rakyat, dan politisi terburuk menentang kepentingan rakyat.
Dia mengakui bahwa dia salah.

Jung-gook terlihat kesal dan mengingatkan Sang-jin tentang saran yang dibagikannya di kampanye: Manusia bahkan tidak bisa memenuhi janji yang mereka buat dengan tulus, jadi bagaimana mereka bisa membuat janji palsu?
Pemilihan tidak dimenangkan oleh suara tetapi oleh orang-orang.

Sang-jin mengklaim bahwa dia tidak ingat percakapan ini, dan Jung-gook meledak dalam kemarahan.
Dia menjadi begitu gusar sehingga dia menyebut Sang-jin

hyungnim ("ipar laki-laki," dalam konteks ini), tetapi Sang-jin mempertahankan batasan profesionalnya dan tetap dengan klaimnya bahwa dia tidak ingat percakapan ini.
Di kantor polisi, seorang jaksa penuntut (cameo oleh
In Gyo-jin
 ) berlari untuk menginterogasi Oh Sung-taek.
Dia memperkenalkan dirinya sebagai Jaksa Choi dan menegaskan dengan Oh Sung-taek bahwa dia akan mengaku di depan hakim.
Dalam perjalanan di van polisi, Mi-young menerima pembaruan tentang kerja sama Oh Sung-taek dengan interogasi.
Hoo-ja menyeringai pada Mi-young yang tidak sadar dan memperingatkannya bahwa situasinya akan sangat berbeda begitu mereka tiba di stasiun.

  Saat interogasi berlanjut, Petugas Gu membeku saat melihat seorang pria yang tak terduga: Ma Sang-bum alias Con Hyung.
Dia hidup!
Bagaimana?!
Sang-bum memperkenalkan dirinya sebagai informan untuk polisi, dan Jaksa Choi merujuk kembali ke laporannya untuk mengkonfirmasi bahwa dia sedang menyelidiki kematian pria yang masih hidup di depannya.
Ya, benar.

Jaksa Choi menentukan bahwa Oh Sung-taek hanyalah orang gila yang berbohong dan menempelkan bunga di rambutnya.
LOL tanda universal bahwa Anda sudah gila.
Dia berteriak pada petugas yang tidak kompeten untuk keluar dan mengamuk dengan marah.

  Pada debat tersebut, Sang-jin menyajikan bukti manfaat yang didapat dari perpanjangan kereta api, dan Jung-gook melotot padanya.
Ketika giliran Jung-gook untuk berbagi pendapatnya, Joo-myung diam-diam memohon pada Jung-gook, tapi tidak ada gunanya.
Jung-gook sudah pergi dari rel.

Jung-gook berpendapat bahwa perhentian kereta bawah tanah tidak perlu dilakukan di distrik mereka karena penduduk dapat mengendarai salah satu dari banyak mobil mereka untuk bekerja.
Dia menunjukkan bahwa dukungan untuk perpanjangan kereta api berakar pada keuntungan moneter pribadi yang dihasilkan dari kenaikan nilai real estat.

Ketika Mi-young tiba di kantor polisi, ia menerima telepon dari Petugas Gu tentang situasi Ma Sang-bum.
Mi-young akhirnya menyadari bahwa tip anonim tentang pembunuhan Ma Sang-bum ditanam oleh Hoo-ja untuk membatalkan kesaksian Oh Sung-taek terhadap Baekkyung Capital.

Hoo-ja tersenyum pada wahyu dan mengatakan bahwa Mi-young terlalu dibutakan oleh pengejarannya untuk melihat seluruh situasi.
Dia menerima persaingan yang Mi-young telah bangun di antara mereka dan dengan santai berkomentar bahwa dia akan menanam antek lain di kantor polisi, sementara dia ada di sana.

  Jung-gook mulai menggiling gigi Kang Soo-il ketika dia menuntut agar dia berbagi kekayaannya dan membiarkan semua orang makan samgyupsal mahal bersamanya, dan Kang Soo-il berteriak, "Kamu pikir kamu siapa ?!" Jung-gook akhirnya biarkan semuanya berjalan dan menjawab dengan lega, "Aku penipu!" Joo-myung membeku kaget, seperti halnya tim kampanye dan keluarga Jung-gook.
Kembali di kantor polisi, Hoo-ja yang diborgol membawa lift ke kantor kepala sementara Mi-young memukuli tikus yang mengatur ini untuk Hoo-ja.
Di kantor kepala, Hoo-ja memperingatkan Kepala untuk tidak membuat kesalahan ini lagi, jangan sampai dia menghadapi konsekuensi drastis.

  Kepala meyakinkan Hoo-ja bahwa lain kali mereka bertemu, mereka tidak akan membuat kesalahan.
Hoo-ja membalas dengan mengatakan bahwa dia belum ditangkap oleh polisi sampai saat ini karena dia pintar dan cukup tangguh untuk mengalahkan kakak perempuannya dalam klaim mereka atas warisan.
"Aku bukan pelacur yang mudah - aku pelacur." Ya, gadis!

Hoo-ja menemukan antek-anteknya dibebaskan dari borgol mereka, dan ia langsung pergi ke Mi-young untuk dibebaskan.
Pergi saingannya, Hoo-ja memberinya "Aku sudah bilang begitu" tentang menyesali penangkapan ini dan mengatakan bahwa mereka akan segera bertemu untuk menyelesaikan bisnis mereka yang belum selesai.

Ketika Hoo-ja pergi, dia dengan enggan berterima kasih kepada Ma Sang-bum dan mengakui bahwa dia berhasil menjadi hidup.
Rupanya, Sang-bum merawat ayah koma Hoo-ja, dan dia mulai mengeluh tentang banyaknya pengeluaran yang harus dia bersihkan.
Eww.
Hoo-ja memberinya pandangan sekilas, dan dia tahu untuk keluar dari pandangannya.

Di dalam mobil, Hoo-ja akhirnya mengambil napas setelah operasi yang sukses.
Kemudian, dia menyadari bahwa dia melewatkan seluruh perdebatan dan bertanya pada Gwi-nam apa yang terjadi.


EPISODE 18 REKAP Kamera dan wartawan mengelilingi Jung-gook ketika ia meninggalkan perdebatan, bertanya tentang klaim penipu itu.
Joo-myung menjawab untuk Jung-gook dan menjelaskan bahwa maksudnya itu sebagai pernyataan umum - bahwa semua politisi adalah penipu yang tidak dapat memenuhi janji yang mereka buat di jalur kampanye.

Kembali di kantor kampanye, Joo-myung bertanya apakah Jung-gook akhirnya puas dan dengan sarkastik menyarankan agar ia melanjutkan dengan konsep politisi orang gila ini.
Frustrasi dengan kekacauan ini, Joo-myung menyarankan Jung-gook untuk mengenakan alat pelindung untuk rajam yang tak terhindarkan oleh warga, dan kemudian dia keluar.

Jung-gook bertanya kepada teman-temannya berapa banyak sukarelawan yang turun dari kampanye mereka, dan tampaknya orang-orang jatuh seperti lalat ketika mereka berbicara.
Bahkan dengan angka yang semakin menipis, Jung-gook melihat ke teman-temannya dan Wang-go dengan keyakinan yang baru ditemukan dan mengatakan bahwa dia akan mencalonkan diri untuk jabatan dengan orang-orang yang dia percayai.
Wang-go dengan lucu mencoba melepaskan jaketnya tetapi mengenakannya kembali ketika Jung-gook menyebut dia sebagai kolega tepercaya.

Jung-gook menerima panggilan dari Hoo-ja, tapi dia mengabaikannya.
Sebaliknya, dia dihadapkan dengan konfrontasi yang lebih lembut melalui kunjungan tak terduga dari Sang-jin.

Keluar saat makan malam, ajudan kampanye Sang-jin (juga pasangan yang sudah menikah) bertengkar tentang api lama, dan Jung-gook meminta Sang-jin ia harus turun tangan. Sang-jin mengatakan bahwa pertengkaran hebat hanyalah ekspresi cinta mereka dan meyakinkan Jung- tahu bahwa mereka memiliki keluarga bahagia tujuh anak.
Jung-gook mengambil itu sebagai indikasi bahwa mereka harus

benar-benar saling mencintai, ha.
  Sang-jin mencoba untuk membenarkan tindakannya di debat, tetapi Jung-gook hanya menuduhnya seperti semua politisi lainnya.
Maksudnya itu sebagai penghinaan - bahwa semua politisi tampaknya berpendidikan baik tetapi entah bagaimana selalu melupakan hal-hal sesuai kenyamanan mereka.

Sang-jin meminta agar Jung-gook tidak membiarkan kekecewaannya pada Politisi Han Sang-jin memengaruhi pandangannya tentang Han Sang-jin sebagai pribadi.
Jung-gook menafsirkan bahwa sebagai Sang-jin pertanda kekecewaan masa depan dan menolak untuk memisahkan politisi dari orang tersebut.
Jung-gook mengatakan dia tidak dapat memisahkan orang dari politik karena mereka secara intrinsik terkait - manusia menciptakan dan mempraktikkan politik.

Jung-gook menyarankan Sang-jin untuk fokus pada pemilihan, karena akan sangat memalukan jika kalah darinya.
Sebelum Jung-gook pergi, Sang-jin mengatakan bahwa dia mendengar argumen pra-debat Jung-gook dengan Joo-myung tentang Mi-young dan bertanya bagaimana Mi-young terkait dengan pencalonan Jung-gook.

Jung-gook mengatakan bahwa jawabannya mungkin berbeda beberapa jam yang lalu, tapi sekarang, dia akan merespons seperti yang dilakukan Sang-jin.
Dia mengatakan bahwa dia tidak yakin bagaimana Mi-young terlibat dan berjalan keluar dengan tim kampanyenya.

  Setelah Mi-young menghadiri sidangnya, timnya khawatir tentang penangguhannya yang tidak adil dan menyarankan mereka melacak mol di tim mereka.
Mi-young menegaskan bahwa mereka tetap sabar dan memungkinkan anggota tim pengkhianat mereka untuk kembali ke pihak mereka.
Untuk mengangkat semangat mereka, dia menyarankan agar mereka semua membolos dan keluar.

Sambil minum-minum, Mi-young memberitahu anggota tim maknae mereka untuk mendukung tim dengan baik saat dia pergi.
Maknae bertanya-tanya apakah petugas polisi yang korup benar-benar ada dan bercanda bahwa dalam film, mereka cenderung terlihat seperti Petugas Lee.
Tiba-tiba defensif, Petugas Lee berteriak pada maknae dan mengusirnya untuk membiarkan orang dewasa berbicara.

  Petugas Lee kemudian mulai menenggak sebotol soju (bleh) dan mengaku bahwa dia adalah mol.
Setelah bertemu Hoo-ja di lokasi penipuan real estat, ia menerima telepon dari nomor yang tidak dikenal.
Dia bertemu dengan Hoo-ja, dan dia menyuapnya dengan ransel penuh uang.
Dia tahu bahwa dia mendukung keluarganya di luar negeri dan meyakinkannya bahwa dia mendapatkan yang terbaik untuk layanannya yang berbakti.

Petugas Lee menegaskan bahwa dia tidak tahu tentang kasus Ma Sang-bum ini, tetapi sebelum dia dapat terus mempertahankan pengkhianatannya, dia dipukuli oleh Petugas Gu.
Terlihat menyakitkan, tapi dia layak mendapatkannya.
Setelah pemukulan menyeluruh, Mi-young menawarkan Officer Lee kesepakatan.
Dia mengusulkan bahwa dia tetap dengan Hoo-ja sebagai agen ganda, dan jika dia dapat membantu menempatkan Hoo-ja di balik jeruji besi, dia akan menutupi suapnya.

Petugas Mabuk Na bertanya pada Mi-young apakah dia bisa meninju Officer Lee sekali saja, dan Mi-young menyiratkan persetujuan dengan keluar dari restoran.
Petugas Gu memperingatkan Petugas Lee bahwa dia sudah mati karena Petugas Na adalah mantan petinju.
Pemukulan tanpa ampun terjadi saat Mi-young menikmati langit biru jernih.

Jung-gook mengambil istirahat dari kampanye sementara sisanya dari tim ini terus menari di jalanan.
Wang-go bergegas ke van dan meminta maaf atas keterlambatannya.
Jung-gook mulai mengeluh bahwa Wang-go tidak dapat melakukan sesuatu dengan benar.
Dia memesan minuman yang salah dan makanan yang salah.
Dia benar-benar hanya pandai belajar.

Wang-go lari untuk bergabung dengan tarian kampanye, dan Jung-gook mulai mengabaikan panggilan lain dari Hoo-ja.
Kemudian, dia berhadapan dengan saudara perempuannya Mi-jin tentang tidak dibayar cukup untuk pekerjaan kampanyenya.
Dia berpendapat bahwa semua orang di kampanyenya akan turun ketika mereka mengetahui seberapa sedikit mereka dibayar, tetapi Jung-gook tidak punya uang, bukan bahwa dia mengabaikan sponsornya.

Kemudian, Henchman Choi muncul dan mendorong Mi-jin ke belakang van.
Dia memukul wajah Jung-gook, dan hal berikutnya yang mereka tahu mereka terikat di dalam sebuah bangunan yang ditinggalkan.
Hoo-ja memasuki gedung, dan Jung-gook secara dramatis memohon bahwa mereka membiarkan saudaranya yang tidak bersalah pergi.

  Insting Con diaktifkan, Mi-jin mengklaim bahwa dia tidak tahu siapa Jung-gook dan mengatakan bahwa dia hanya temporer pada kampanyenya.
Dia berteriak pada Jung-gook untuk berhenti menyebut dia sebagai saudara perempuannya, dan Hoo-ja menyeringai di drama saudara kandung.

Hoo-ja memerintahkan Henchman Choi untuk mengetuk Mi-jin tidak sadar sehingga mereka dapat memiliki percakapan yang tenang, tetapi sebelum Henchman Choi menyentuh Mi-jin, dia pura-pura pingsan karena histeria.
Jung-gook berteriak pada Hoo-ja karena menyerang keluarganya, dan Hoo-ja mengatakan bahwa dia menyerang ayahnya terlebih dahulu.
Sentuh.

  Atas perintah Hoo-ja, Gwi-nam menjabarkan kesepakatan: Jajak pendapat publik kedua akan dirilis tepat lima menit, dan untuk setiap 0,1% bahwa jajak pendapat jatuh di bawah popularitas awal 3,9%, ia kehilangan satu jari.
Jika turun 0,5%, dia harus makan dengan kakinya, dan jika turun setidaknya 1%, maka dia kehilangan kepalanya.

Jung-gook menggertak bahwa mereka tidak bisa mengancamnya lagi karena dia adalah figur publik, tetapi Hoo-ja meyakinkannya bahwa mereka akan merilis penarikan resmi dari perlombaan dan publik akan segera melupakannya.
Menyadari kenyataan ini, Jung-gook berusaha untuk menegosiasikan dirinya keluar dari situasi ini, tetapi Hoo-ja muak dengan kebohongannya.

  Ketika mereka menghitung menit dan detik hingga hasil jajak pendapat dirilis, Joo-myung juga menunggu di kantor kampanye yang kosong.
Baik Joo-myung dan Hoo-ja menerima panggilan dari kontak mereka tentang hasil mereka: Kang Soo-il di 40%;
Han Sang-jin sebesar 32%;
dan Jung-gook ... 10%?

Joo-myung dan Hoo-ja tidak bisa mempercayai angkanya, dan Jung-gook juga tampak bingung bahwa jumlahnya menabrak hingga 10%.
Dia perlahan tersenyum lega, dan Hoo-ja malu-malu tersenyum sebelum keluar bersama gengnya.
Setelah mereka pergi, Mi-jin bangun dari ketidaksadarannya yang palsu dan berteriak untuk merayakan kembalinya saudaranya yang ajaib.

Hoo-ja bertemu dengan Joo-myung dan bertanya bagaimana angka-angka ini mungkin.
Joo-myung tersenyum padanya dan mengatakan bahwa mereka secara kebetulan menemukan berlian di kasar.

Mi-young juga melihat angka-angka di berita dan tersenyum sendiri.
Dia makan malam dengan Ibu, yang menyampaikan berita tentang penangguhannya selama satu bulan.
Ibu meyakinkan Mi-young bahwa dia dapat kembali ke posisinya setelah penangguhannya dan kemudian mendesak Mi-young untuk mendapatkan pada "utang." Jung-gook Mi-young merasa tidak berguna tanpa kemampuan untuk bekerja, tetapi Mom mengatakan bahwa dia bisa bantu Jung-gook dengan cara lain.

Di kantor kampanye, Joo-myung memberi penjelasan kepada tim tentang alasan warga memilih Jung-gook dalam jajak pendapat publik.
Mulai dari "Dia berani memanggil semua politisi penipu" ke "Dia bodoh dan orang-orang bodoh terbaik di bidang politik" hingga "Dia tampan."

Joo-myung menganalisis bahwa orang-orang yang ragu-ragu tampaknya khawatir tentang kurangnya keterlibatan kampanye dari istri Jung-gook.
Warga khawatir jika Jung-gook tidak dapat menjaga hubungan dan komunikasi yang baik dengan istrinya, maka dia tidak akan dapat melakukan hal ini dengan konstituennya.

Hoo-ja menyarankan agar mereka menjangkau Mi-young, karena dia akan punya waktu luang sekarang.
Jung-gook dengan tegas menolak untuk melibatkan Mi-young, tetapi kemudian, pintu kantor kampanye terbuka, dan datanglah Mi-young.
Jung-gook terlihat kaget.

Kami kembali ke percakapan makan malam dengan Ibu, yang menyarankan Mi-young untuk memprioritaskan menyelamatkan Jung-gook.
Dia tahu bahwa Mi-young mencintai Jung-gook, jadi dia mendesak putrinya untuk membantu satu-satunya cara yang dia bisa sekarang.
Kembali di kantor kampanye, Hoo-ja tersenyum puas pada pergantian peristiwa, dan Mi-young tampak bertekad untuk memenuhi perannya - baik sebagai istri dan pelindung suaminya.

  Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/my-fellow-citizens-episodes-17-18/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-my-fellow-citizens-episode-17-18.html

Related : Sinopsis My Fellow Citizens Episode 17 - 18

 
Back To Top