Sinopsis My Absolute Boyfriend Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 19 Mei 2019

Sinopsis My Absolute Boyfriend Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya: Sinopsis My Absolute Boyfriend Episode 3 - 4

Sinopsis My Absolute Boyfriend Episode 1 - 2

Seorang wanita muda menangis, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa semuanya sudah berakhir.
Dia melangkah ke wadah logam berukuran lemari es dan membukanya, dan matanya membelalak pada apa yang tampak seperti pria setengah telanjang di dalamnya.
Terpesona, dia bergerak lebih dekat, dan mengangkat tangan untuk menyentuh wajah pria itu.

Ketika dia menyentuhnya, dia jatuh ke dalam pelukannya.
Mereka berputar ketika mereka jatuh, dan wanita itu mendarat di atas pria itu, bibirnya di bibir pria itu.
Dia bangkit, masih menatapnya, ketika suaranya berkata, “Bertemu seseorang dan mengucapkan selamat tinggal dapat diputuskan dengan pilihan dan kesempatan singkat.
Lalu apakah kita bertemu sekarang secara kebetulan?
Atau mungkinkah itu takdir? ”

Di bawahnya, pria itu perlahan membuka matanya.
Sebelumnya, wanita muda yang sama itu, pahlawan kita, UHM DA-DA (Bang Minah ), bekerja keras di ruang kerja yang suram dengan apa yang tampak seperti bagian tubuh acak.
Dia mendapat telepon bahwa seseorang membutuhkan lebih banyak tubuh, membuatnya mencibir karena kesal.

Seorang pria yang berbeda berdiri di puncak menara sebuah gereja, matanya memancarkan warna biru yang tidak manusiawi, kemudian dia melompat ke tanah, mendaratkan cahaya seperti bulu.
Dia menerobos masuk ke dalam bunker bawah tanah di mana seorang wanita cantik sedang diserang oleh beberapa tokoh bertopeng, dan dia dengan tenang bersiap untuk melawan mereka - kemudian direktur berteriak, "Potong!"

HAHA, ini adalah aktor MA WANG-JOON (Hong Jong-hyun), bintang top yang mulai kesal dengan banyak penundaan pengambilan gambar hari ini. Masalahnya adalah bahwa jadwal mainnya Ruby telah berubah tanpa pemberitahuan, yang juga merupakan alasan bahwa Da-da, yang bertanggung jawab atas efek khusus untuk drama, telah diperintahkan untuk memproduksi lebih banyak tubuh.
  Teman dan karyawan Da-da, KYU-RI (Cha Jung-won) berpendapat bahwa tidak mungkin untuk menghasilkan empat boneka dalam sepuluh menit. Da-da menjelaskan bahwa mereka dapat melakukannya dengan satu boneka dan hanya memilikinya "mati" dengan cara yang berbeda.Dia mengirimkan saran skripnya kepada sutradara dan mulai membuat empat set darah palsu, mengatakan bahwa darah setiap orang terlihat sedikit berbeda, meskipun Kyu-ri berpendapat bahwa tidak ada yang akan melihat detail seperti itu.

PD marah ketika dia melihat perubahan Da-da, tetapi asistennya PD mengatakan bahwa jika mereka tidak menembak sekarang, mereka tidak akan dapat mengudara minggu ini.
Da-da tiba di lokasi syuting dengan boneka dan darah palsu, dan dia dengan rajin menghindari menatap Wang-joon sementara dia menatapnya dengan penuh perhatian.

Mereka melanjutkan syuting adegan di mana mereka tinggalkan, dan setiap kali Da-da mendekat untuk memberikan darah pada lawan Wang-joon, ia tampak agak bingung.
Da-da dan timnya menggunakan satu boneka mereka secara kreatif agar terlihat seperti beberapa pria, dan adegan itu diakhiri dengan karakter android Wang-joon yang menyelamatkan karakter Ruby kemudian memberinya ciuman dramatis yang besar.

PD memberitahu Da-da bahwa dia mendengar bahwa dia mewarisi studionya, Real, dari ayahnya yang terkenal.
Dia mengingat ayahnya sebagai legenda di bidangnya, dan dia bertanya mengapa Da-da berpikir dia punya hak untuk memberinya naskah baru ketika bahkan ayahnya tidak akan pernah melakukan itu ketika dia masih hidup.

Da-da meminta maaf dan mengatakan dia hanya melakukannya karena ini darurat, tetapi PD menggeram padanya untuk tidak merusak reputasi ayahnya.
Dia menendang ember darah palsu, mencipratkannya ke seluruh Da-da.

Di sebuah fasilitas bernama Kronos Heaven, seorang pria membacakan buku anak-anak kepada pria muda yang kami lihat di wadah logam.
Pembaca, Bo-won, merasa frustrasi dengan protagonis dan bertanya kepada pemuda itu, yang ia sebut ZERO-SEMBILAN (Yeo Jin-gu ), jika ia setuju. Zero-Nine mengatakan bahwa adalah wajar untuk ingin memberikan segalanya kepada orang yang kamu cintai, dan ketika Bo-won mengatakan bahwa cinta adalah tentang memberi dan menerima, Zero-Nine menjawab, "Tapi aku dilahirkan untuk memberi cinta."
  Bo-won mengatakan bahwa itu sulit bahkan untuk manusia, sehingga akan lebih sulit bagi Zero-Nine.
Tapi dia mengatakan pada Zero-Nine untuk tidak khawatir, karena dia akan memastikan dia mendapatkan banyak cinta.
Dia diam-diam menunjukkan Zero-Nine adegan kamar tidur di teleponnya, mengatakan bahwa seorang pria harus manis di siang hari dan seksi di malam hari.

Bo-won dengan cepat menyembunyikan ponselnya ketika mereka bergabung dengan bosnya, Direktur Go.
Dia memprotes ketidakbersalahannya, hanya agar Zero-Nine mengulangi salah satu kalimat dari adegan itu ("Apakah kamu ingin mandi bersama, atau kamu mau tidur?" HAHA).
Direktur Go hanya menghela nafas seperti ini terjadi setiap saat, dan memberitahu mereka untuk mempersiapkan ujian.

Bo-won menjadi bersemangat, karena ini berarti Zero-Nine akan keluar.
Tampang Zero-Nine dan senyum cerah menarik banyak perhatian wanita, dan dari apa yang dilihat Bo-won dan Director Go melalui mata Zero-Nine dari lokasi tersembunyi, reaksi ini tepat seperti yang mereka inginkan.

  Di ruang ganti Ruby, Wang-joon menepuk pundaknya dengan akrab dan bersandar seperti dia akan menciumnya, tetapi sebaliknya dia bertanya apakah dia mendapat operasi plastik lagi.
Dia mengatakan bahwa dia tahu perubahan jadwalnya yang menyebabkan masalah hari ini adalah karena dia mengambil cuti untuk mengunjungi klinik regulernya besok.

Dia mengatakan padanya untuk tidak mendapatkan botox tepat sebelum pemotretan lagi, karena dia tidak memiliki ekspresi wajah.
Dia mengatakan bahwa akting bukan tentang menjadi cantik, dan setelah dia pergi, Ruby berteriak frustrasi.

Kyu-ri frustrasi bahwa pria yang disukainya telah mengubah nomornya lagi untuk menghindarinya, dan asisten Da-da lainnya, Yoo-jin, merayakan keberhasilannya dalam membangun lengan robot yang berfungsi kecil.
Yoo-jin berteriak ketika Da-da mencoba untuk bekerja lengan robot - dimengerti, karena hampir segera berhenti bekerja.

  Kyu-ri menggerutu bahwa Da-da adalah seorang jenius dalam hal membuat sesuatu, tetapi setiap mesin yang disentuhnya rusak.
Da-da menembakkan laser mata pada mereka ... sambil mengenakan sarung tangan hanya untuk menggunakan teleponnya, hee.
Kyu-ri bertanya apakah dia masih menunggu untuk mendengar dari pacarnya, dan Da-da mengatakan membela diri bahwa dia hanya sangat sibuk.
Kyu-ri menyeringai bahwa itu sebabnya mereka telah berpacaran selama tujuh tahun dan dia bahkan tidak pernah bertemu dengannya.

Asisten PD datang dengan permintaan dari Wang-joon untuk menghapus makeup-nya.
Da-da menjadi sukarelawan, dan saat dia melepaskan cat hijau di leher Wang-joon, dia mengatakan bahwa ciuman di layarnya dengan Ruby terlalu emosional untuk robot.
Wang-joon membentaknya untuk fokus pada pekerjaannya, dan dia bertanya apakah dia memiliki masalah dengan pekerjaannya.

Wang-joon mengeluh bahwa dia tidak suka semua yang Da-da lakukan untuk menggambarkan kemarahan karakternya adalah untuk melukis garis-garis hijau di lehernya, tetapi Da-da terkunci bahwa ini adalah konsep yang mereka sepakati.
Wang-joon memberitahu stylist-nya untuk meninggalkan mereka sendiri, dan begitu dia pergi, mereka berdua tersenyum.
Wang-joon dengan keras berpura-pura terus berteriak pada Da-da sementara mereka tertawa dan meringkuk, karena Wang-joon adalah pacar rahasia lama Da-da.

  Da-da menyebutkan sebuah artikel yang menyebut Wang-joon sebagai bujangan yang paling memenuhi syarat, dan mereka bergulat sampai mereka berdua jatuh ke sofa.
Da-da menyebutkan bahwa mereka tidak menghabiskan waktu sendirian bersama dalam beberapa saat, jadi Wang-joon berkata dengan lembut bahwa dia berpikir mereka harus ... putus.
Apa?

Dia mengatakan bahwa dia bosan berkencan secara rahasia, dan pada ekspresi Da-da yang bingung, dia tertawa.
Dia merengek bahwa dia pikir dia serius, tetapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, manajernya Yeo-woong masuk dan Wang-joon mencampakkan Da-da di lantai.
Dia mengatakan mereka hanya menghapus rias wajahnya, tapi Yeo-woong tahu tentang hubungan mereka dan tidak yakin.

Dia di sini untuk berbicara tentang perilaku Wang-joon di ruang ganti Ruby, yang dia berikan padanya begitu Da-da pergi.
Dia mengatakan kepadanya untuk bersiap-siap untuk upacara penghargaan malam ini, dan ketika dia sendirian, dia tampaknya mengempis.
Da-da juga merasa gelisah tentang "lelucon" Wang-joon tentang putus.

  Sementara Zero-Nine masih melakukan tesnya, hujan mulai turun.
Dia secara tidak sengaja menabrak Da-da sementara dia terganggu oleh hujan, dan dia membantunya mengambil barang-barangnya.
Dia meminta bantuannya dengan sesuatu dan meraih ke arah tangannya, dan dari tempat persembunyian mereka, Bo-won menjerit bahwa ini seperti adegan dari film.

Tapi Da-da hanya ingin Nol-Sembilan berhenti berdiri di tangan prop tanpa tubuh, hee.
Zero-Nine menawarkannya dengan senyum menawannya yang menawan, dan Da-da tersenyum ... karena busnya ada di sini.
Zero-Nine mengerutkan kening karena kurangnya tanggapan Da-da kepadanya, dan LOL, aku suka ini.

Namun, Direktur Go tidak, dan dia mengatakan bahwa Zero-Nine gagal dalam tes disukai.
Frustrasi, Bo-won mengomel bahwa gadis mana pun berakhir dengan Zero-Nine, ia berharap itu tidak seperti Da-da.

Da-da kembali ke studionya, yang juga rumahnya, dan memanggil Wang-joon.
Yeo-woong menjawab panggilan itu dan mengatakan bahwa dia berharap Da-da dan Wang-joon bisa mengumumkan hubungan mereka.
Dia mengatakan kepada Da-da bahwa Wang-joon sedang bersiap-siap untuk acara penghargaan dan bahwa dia pikir Wang-joon akhirnya akan memenangkan Best Male Lead malam ini.

Da-da menuju ke bawah untuk mengerjakan proyek kesayangannya, sebuah kue model kecil tertutup tokoh-tokoh kecil Wang-joon sebagai semua peran drama.
Dia ingat pergi ke taman hiburan dengan Wang-joon ketika ia pertama kali mulai sukses, berpakaian seperti pengantin zombie untuk menyembunyikan identitasnya.

Wang-joon telah memintanya untuk menikah dengannya ketika dia memenangkan Best Male Lead, mengatakan bahwa dia akan mengklaimnya sebagai wanita di depan umum.
Dia membelikan mereka cincin pasangan, tapi Da-da terlalu kecil.
Dia meletakkannya di jari kelingkingnya, dan di situlah dia mengenakannya selama tujuh tahun, menunggunya memenangkan penghargaan itu.

  Zero-Nine juga mendapatkan kue - kue ulang tahun pertamanya, terbuat dari chocopy bertumpuk dengan lilin yang tertancap di atasnya.
Dia mengambil seruling sampanye yang diisi dengan air dan menggunakannya untuk memadamkan lilin, membasahi chocopies, dan Bo-won menyatakan bahwa mode ulang tahunnya perlu diubah, ha.

Bo-won memberi tahu Zero-Nine bahwa dia telah menyelesaikan pelatihannya, dan minggu depan dia akan pergi ke seseorang yang benar-benar akan mencintainya.
Dia mengatakan bahwa Zero-Nine tidak akan mengingatnya, tetapi jangan lupa untuk memberi dan menerima banyak cinta.
Zero-Nine bertanya mengapa dia tidak akan mengingat Bo-won, tetapi Bo-won hanya mengatakan bahwa itu adalah aturannya.

Bo-won dipanggil ke kantor Direktur Go, di mana ia melaporkan bahwa Zero-Nine siap - semua yang diperlukan adalah agar wanita yang ditakdirkan untuk menciumnya.
Direktur Go memperingatkannya untuk memastikan tidak ada yang salah, dan Bo-won melihat sesuatu di layar komputernya.
Dia bertanya apakah itu informasi tentang wanita yang akan dituju Zero-Nine, tetapi bos memberitahu dia untuk mengurus urusannya sendiri.

  Kemudian, Bo-won meretas ke dalam basis data Kronos Heaven untuk melihat siapa pemilik baru Zero-Nine.
Tapi senyumnya menghilang ketika dia menyadari itu Diana, pewaris chaebol yang baru-baru ini terlibat dalam skandal kemarahan.
Sesuatu tentang dirinya tampaknya membuat Bo-won sangat gugup, dan catatan di arsipnya menunjukkan bahwa motifnya mungkin dicurigai.

Da-da menggunakan keahliannya untuk menjadikan dirinya sebagai wanita pembersih tua untuk menyelinap ke rumah Wang-joon, dan itu bukan pertama kalinya.
Dia mengusir penjaga keamanan, masuk ke dalam dan melepas riasannya, lalu menghiasi ruang tamu Wang-joon dan menunggunya pulang agar mereka bisa merayakan kemenangannya.

Setelah ditolak oleh anjing kecil Wang-joon yang lucu, Bbobbi, Da-da menyaksikan sorotan dari acara penghargaan.
Kami mendapatkan kesenangan
cameo

Yoon Shi-yoon sebagai pemenang tahun lalu yang mempersembahkan penghargaan untuk Best Male Lead, dan seperti yang diharapkan semua orang, Wang-joon menang untuk filmnya "Zombie Train" (lol,referensiTrain to Busan ).
  Da-da menunggu Wang-joon untuk memenuhi janjinya untuk mengumumkan kepada dunia bahwa dia adalah gadisnya, tapi dia hanya berterima kasih kepada manajernya, Yeo-woong, dan zombie di film.
Da-da layu dengan kekecewaan, tetapi Wang-joon tiba-tiba mengatakan dia lupa menyebutkan pendukungnya yang paling penting - anjingnya, Bbobbi.
Oh, kamu
brengsek

epik .
Akhirnya hits Da-da bahwa ketika Wang-joon mengatakan dia ingin putus, dia bersungguh-sungguh.
Menambahkan penghinaan ke luka, Bbobbi kencing di bajunya.

Ketika Wang-joon dan Yeo-woong meninggalkan tempat pertunjukan penghargaan, dia didekati oleh agennya, GEUM EUN-DONG (Hong Seok-cheon ), yang merasa kesal karena dia ditinggalkan dari pidato penerimaan Wang-joon. Wang-joon melangkah pergi untuk menerima telepon dari Da-da, tapi dia bilang dia sibuk dan menutup teleponnya.
Da-da mengatakan pada dirinya sendiri untuk tidak membuat hari bahagia Wang-joon tentang dirinya sendiri, jadi dia hanya mengiriminya teks ucapan selamat.
Yeo-woong memperhatikan bahwa dia terlihat tidak bahagia, tetapi dia tidak mengatakan mengapa.

Da-da membersihkan dekorasi yang dia pasang, tapi dia masih di rumah ketika dia mendengar Wang-joon tiba di rumah dengan kerumunan.
Dia bersembunyi di kamar mandi dan mencoba untuk mendapatkan perhatian Yeo-woong, sementara Wang-joon pergi ke kamarnya untuk memanggilnya, tetapi teleponnya mati.

Seorang tamu ingin menggunakan kamar kecil, tetapi Da-da menutup pintu sampai Wang-joon datang untuk menyelidiki.
Dia menyentak pintu terbuka dan dia jatuh ke lantai, dan para reporter di kamar menyiapkan kamera mereka untuk skandal kencan.
Wang-joon mengatakan hal pertama yang terlintas dalam pikiran, bahwa Da-da adalah penguntitnya, dan dia menatapnya dengan ekspresi pengkhianatan total.

  Di Kronos Heaven, Zero-Nine menonton salah satu film Wang-joon, sebuah adegan di mana dia menjadi keledai nyata bagi wanita yang mencintainya.
Zero-Nine tidak menunjukkan ekspresi, tapi tiba-tiba dia meletakkan tinjunya melalui layar LCD, menghancurkan wajah Wang-joon.
HA, dia memberi tahu Bo-won dengan bangga bahwa dia baru saja menangkap nyamuk, jadi Bo-won memutuskan untuk menyesuaikan kekuatan lengannya sedikit.

Da-da berakhir di kantor polisi, bersama dengan celana dalam Wang-joon yang dia pegang ketika dia tertangkap.
Tidak dapat mengatakan yang sebenarnya, dia hanya diam sampai detektif itu berteriak padanya, menuntut untuk tahu mengapa dia pergi ke rumah.
Dia balas berteriak, "Karena aku mencintainya!"

Dia terisak bahwa dia hanya ingin menikmati makanan enak di restoran dengan Wang-joon, atau menonton film di teater, atau hanya berjalan menyusuri jalan sambil berpegangan tangan.
Dia menangis, kemudian meraung-raung bahwa dia pikir jika dia tidak bisa memiliki barang-barang itu, dia setidaknya bisa memiliki sepasang pakaian dalamnya.

Awww .
  Wang-joon meminta agar Da-da dibebaskan dan menemuinya di luar kantor polisi untuk menawarinya pulang, tapi dia bilang sudah saatnya mereka benar-benar putus.
Wang-joon hanya mengatakan dia menyesal, meskipun Da-da berharap mereka akan berdebat tentang ini sehingga dia bisa bertanya mengapa dia harus merasa bersalah karena mencintainya.

Sebaliknya dia hanya berjalan pergi, berpikir bahwa dia mampu menanggung segalanya karena dia mempercayai cinta mereka, tetapi hari ini kepercayaan itu benar-benar hancur.
Dia pulang dan melepas cincin pasangannya, menyadari bahwa semuanya akhirnya menjadi tua dan rusak, bahkan cintanya yang sudah tua dan usang.

Setelah mendapatkan penyesuaian kekuatan lengannya, Zero-Nine meminta maaf kepada Bo-won karena melanggar layar LCD yang mahal.
Bo-won mengatakan bahwa dialah yang menyesal, meskipun dia tidak bisa mengatakan mengapa.
Dia memberitahu Zero-Nine untuk mendengarkan dengan seksama, kemudian membuka amplop tertutup dan membacakan dengan keras kata-kata di kartu di dalamnya: lautan malam, ombak, cahaya bulan, awan, kupu-kupu.

Suara Bo-won bergetar saat dia menyelesaikan urutan, dan Zero-Nine mati.
Bo-won meminta maaf lagi karena tidak dapat memenuhi janjinya, ketika ia mengingat robot lain, seorang model perempuan bernama Zero-Seven, yang dikembalikan ke Kronos Heaven setelah dikirim ke Diana.

Zero-Seven rusak parah karena terus menerus dianiaya oleh Diana untuk menguji kesetiaannya.
Dia telah diperbaiki, dan mereka terpaksa menghancurkannya, tetapi sampai akhir, Zero-Seven hanya akan mengatakan, "Diana adalah orang yang baik."

Bo-won telah berdebat dengan Direktur Go tentang mengirim Zero-Nine ke Diana, tetapi Direktur Go mengatakan itu adalah keputusan kantor pusat.
Bo-won dengan penuh air mata mengingatkan Direktur Go bahwa ia pernah berkata bahwa Kronos Heaven adalah perusahaan yang membuat keluarga, teman, dan pecinta robot, tetapi Direktur Go hanya membalas bahwa pekerjaan mereka adalah membuat robot yang diminta klien.

  Dia mengatakan bahwa itu bukan urusan mereka bagaimana klien menggunakan produk, dan memperingatkan Bo-won untuk berhenti melekat secara emosional pada robot.
Sekarang, Bo-won terlihat sangat sedih ketika dia mengemas Zero-Nine - tapi untungnya, dia tidak berencana untuk mengirimnya ke Diana.

Dia menyelinap keluar Zero-Nine di tengah malam, mengabaikan panggilan Direktur Go semakin panik.
Direktur Go meretas kotak hitam van dan mencari tahu di mana Bo-won berada, tetapi Bo-won melihat bahwa kantor terhubung ke kotak hitamnya dan harus membuat rencana lain dengan cepat.

Dia menepi di sebelah gudang yang memuat truk untuk melakukan pengiriman, dan dia mendapat ide.
Pada saat Direktur Go menemukan van Kronos Heaven, wadah yang memegang Zero-Nine sudah hilang.

  Bo-won bersembunyi di dekatnya, bersumpah bahwa ia tidak akan membiarkan itu terjadi lagi.
Dia mengeluarkan perangkat yang melacak Zero-Nine, dan dia memberitahu robot untuk tetap aman dan sampai dia datang untuknya.

Di pagi hari, Da-da menerima pengiriman yang menurutnya adalah boneka baru yang dia pesan dari AS. Dia tidak mendapatkan kesempatan untuk memeriksanya sebelum waktunya untuk berada di set drama, jadi mereka hanya mengarahkan seluruh kontainer ke set.
Da-da mengirim Kyu-ri dan Yoo-jin untuk bersiap-siap, sementara dia enggan menuju ke ruang ganti Wang-joon untuk melakukan makeup-nya.
Dia berlari ke Eun-dong, yang mengatakan kepadanya bahwa Wang-joon meminta penata rias yang berbeda mulai hari ini.
Dia kembali ke kantor, di mana dia menangis bahwa itu benar-benar berakhir.

Kami kembali ke tempat kami mulai ketika Da-da membuka wadah besar, berharap untuk melihat boneka teknologi tinggi barunya.
Dia kagum melihat betapa miripnya kehidupan itu, tidak menyadari bahwa itu bukan boneka, tetapi Zero-Nine di dalam kotak.

Ketika wanita itu menyentuhnya, pria itu maju ke depan, dan mereka mendarat di sofa dengan bibir saling menempel.
Da-da melompat dari Nol-Sembilan, meringis karena ciuman yang tidak disengaja dengan boneka, seperti di belakangnya, Nol-Sembilan kekuatan dan bangkit.

Semua lampu menyala secara spontan, dan Da-da berbalik untuk melihat Zero-Nine menatapnya dengan rasa ingin tahu.
Dia berkata, "Halo, pacarku," dan mengarahkan senyum yang indah padanya.

 
Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/05/my-absolute-boyfriend-episodes-1-2/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-my-absolute-boyfriend-episode-1-2.html

Related : Sinopsis My Absolute Boyfriend Episode 1 - 2

 
Back To Top