Sinopsis Mung Bean Flower Episode 5 - 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 12 Mei 2019

Sinopsis Mung Bean Flower Episode 5 - 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis Mung Bean Flower Episode 3 - 4

Sinopsis Mung Bean Flower Episode 5 - 6

Tuan Baek naik kembali ke Gobu, yang membuat banyak orang kecewa di kota itu - belum lagi pengikut Donghak.
Satu-satunya orang yang senang melihatnya adalah keluarganya dan para pelayannya.

Yi-hyun dan ibunya lega bersatu kembali, seperti halnya Yi-kang dan ibunya - tetapi ibu Yi-hyun berteriak pada Yi-kang karena tidak merawat Guru Baek dengan lebih baik dan memaksa Yi-hyun mengambil risiko hidupnya sendiri (dan lupakan ujian dinas sipilnya) untuk menyelamatkan ayah mereka.
Kecuali tentu saja Yi-kang benar-benar mempertaruhkan nyawanya - dan ditusuk oleh tangan karena masalah.

Para prajurit (termasuk menantu Tuan Baek) menyeret Ja-in ke Tuan Baek, yang sepertinya siap meludahi api.
Tuan Baek mencaci mereka karena bersikap kasar padanya, dan mereka berdua duduk untuk berbicara.
Dia dengan marah menuntut bahwa dia mengatakan kepadanya mengapa dia melakukan semua ini, dan dia mengeluarkan Sabal Tongmun.

Tuan Baek menunjukkan bahwa jika dia segera memberikan Sabal Tongmun kepada hakim, kerusuhan bisa dihindari.
Ja-in mencemooh bahwa jika Tuan Baek tidak mencoba untuk menuduh dia, dia harus membawanya ke Inspektur Jenderal yang bertugas menghentikan kerusuhan.
Tapi dia pucat ketika Tuan Baek mengatakan bahwa Inspektur Jenderal adalah Lee Yong-tae, nama yang tampaknya berarti sesuatu baginya - dan bukan sesuatu yang baik.

Yi-hyun masuk, menuntut agar ayahnya membiarkan Ja-in pergi - setelah semua, dia menyelamatkan hidup Tuan Baek.
Tetapi Tuan Baek mengatakan dia hanya melakukan ini

karena dia menyelamatkan hidupnya.
Jika dia mati, maka dia tidak akan peduli bahwa semua berasnya telah dicuri dan rumahnya hancur berantakan.
Dia kembali sekarang, dan dia menginginkan apa yang menjadi haknya.

Plus, dia memberinya jalan keluar yang tidak akan berakhir di penjara atau mungkin digantung.
Dengan enggan, dia menarik keluar kontrak yang dia buat tanda Tuan Baek, kontrak di mana dia berjanji untuk menjual berasnya seharga setengah harga.

Dengan senang hati, Tuan Baek menyodorkan Sabal Tongmun padanya saat dia mengambil kontrak, dan keduanya merobek kertas masing-masing.
Sekarang mereka tidak lagi memiliki pengaruh satu sama lain.

  Ja-in masih marah ketika dia meninggalkan rumah Tuan Baek, tapi setidaknya dia bebas.
Yi-kang menghentikannya, menuntut untuk tahu mengapa dia tidak menyerahkan Sabal Tongmun ke hakim, tetapi dia hanya menggerutu padanya untuk mendapatkan jalannya.
Dia melihat kalung yang sebagian tersembunyi di hanbok-nya dan menariknya keluar - itu adalah salib.
Itu berarti dia mengikuti agama Kristen, bukan agama Donghak.

Yi-kang bingung bahwa seseorang yang bahkan bukan bagian dari Donghak akan melindungi mereka, dan Ja-in memuntahkan dia melakukannya sehingga bajingan seperti dia akan mati.
Yi-kang meraih sikunya dan memperingatkannya bahwa dia lebih baik tidak terlihat olehnya lagi, tapi dia hanya mengangkat bahu dan pergi.

Ibunya membawa dokter untuk melihat tangan Yi-kang, merasa lega karena itu tidak terlalu serius - tetapi dokter hanya berarti dia tidak perlu memotong tangan.
Pfff.
Tendon Yi-kang terputus, jadi dia tidak akan bisa menggunakan jari-jarinya untuk memegang apa pun - seperti pisau yang begitu terampil dia lempar.

Berita kembali ke Master Baek dan seluruh keluarga, yang (kecuali Yi-hyun dan Master Baek) menertawakan gagasan bahwa Yi-kang tidak akan dapat mengintimidasi penduduk kota lagi.
Yang berarti dia tidak berguna bagi mereka.

Lady Baek memohon pada suaminya untuk membayar Yi-kang dan mengirimnya dan ibunya jauh (bukan bahwa dia belum mencari alasan untuk mengirim ibu Yi-kang selama bertahun-tahun).
Inspektur Lee Yong-tae dan anak buahnya tiba di Gobu dan meneror penduduk kota, menangkap mereka dan memaksa mereka untuk mengungkapkan siapa saja yang bekerja dengan pengikut Donghak - atau dibunuh.
Salah satunya tikus keluar Guru Hwang, yang dikirim ke penjara.

Hakim baru mengajukan kasusnya di hadapan Inspektur Lee, karena Guru Hwang adalah seorang bangsawan dan dihormati, dan sangat mungkin menjadi pemimpin berikutnya dalam apa yang pada dasarnya adalah House of Lords.
Sebaliknya, mereka harus menghukum anggota Donghak lain yang mereka tangkap.

Tetapi Inspektur Lee tidak akan membiarkan seorang aristokrat, betapapun pentingnya, menjauh dari hukuman, dan bersumpah bahwa Guru Hwang harus mendapatkan hukuman yang sama dengan pengkhianat lainnya - kematian.
Tidak heran Master Baek memanggil Inspektur Lee "Penuai Suram."

  Dalam upaya untuk menyelamatkan Guru Hwang, Tuan Baek telah menawarinya kartu keluar-penjara dengan berjanji untuk memperbaiki keadaan dengan hakim jika dia setuju untuk membiarkan Yi-hyun menikahi putri Guru Hwang, Myung-shin.
Master Baek, bertekad untuk merangkak ke status yang lebih tinggi melalui putranya, menunjukkan bahwa Guru Hwang hanya memiliki satu anak perempuan dan oleh karena itu garis keturunan bangsawannya akan berakhir jika dia tidak menikah.
Tetapi Guru Hwang lebih suka garis keturunannya mati daripada menjadi mertua dengan keluarga Baek.

Yi-kang yang malang berusaha mati-matian untuk mendapatkan pendapat kedua (dan ketiga, dan sebagainya) dari dokter setempat apakah tangannya dapat diperbaiki atau tidak, tetapi tidak ada harapan.
Dia meminum dirinya sendiri dalam kemarahan, bertekad untuk mengajar semua warga kota yang menyerangnya dan ibunya pelajaran.

  Ibunya menamparnya, menunjukkan bahwa Bong-joon menyelamatkan hidupnya.
Dia berteriak pada Yi-kang, mengingatkannya bahwa Bong-joon mungkin membenci apa yang dilakukan Yi-kang, tapi dia mengasihani Yi-kang sebagai pribadi.

Dengan menusuknya di tangan, Bong-joon mengembalikan hak Yi-kang untuk hidup seperti manusia, dan tidak seperti anjing tanpa nama.
Dia memberi Yi-kang kesempatan kedua, tetapi jika semua yang Yi-kang ingin lakukan adalah minum dan memukuli orang yang tidak bersalah, maka, baiklah.
Dia tidak akan menghentikannya.

Yi-hyun dan Myung-shin bergegas ke kantor pemerintah ketika mereka mengetahui bahwa Guru Hwang telah diberikan hukuman mati.
Tetapi orang-orang Inspektur Lee menolak membiarkan mereka masuk, sehingga yang bisa mereka lakukan adalah berdiri tanpa daya ketika mereka mendengarkan tangisan kesakitan ketika orang-orang Inspektur Lee menyiksa Guru Hwang.

Dalam keadaan mabuk, Yi-kang menemukan mereka di sana, dan menyadari bahwa saudaranya berusaha menyelamatkan Guru Hwang.
Tapi Yi-kang dengan marah menunjukkan bahwa Guru Hwang adalah salah satu penghasut kerusuhan - Guru Hwang adalah alasan ayah mereka harus berjalan dengan tongkat.

Yi-hyun tahu semua ini, sama seperti dia tahu bahwa para pemimpin Donghak menyebabkan Yi-kang tidak lagi dapat menggunakan tangannya.
Tapi matanya berkaca-kaca saat ia memohon bantuan Yi-kang.

  Dengan enggan, Yi-kang bertemu dengan Tuan Baek, menyuruhnya pergi ke Yi-hyun dan Myung-shim.
Tetapi Tuan Baek lebih tertarik pada tangan Yi-kang yang pincang, menunjukkan bahwa mereka yang tidak dapat memperoleh penghasilan, bukan bagian dari keluarga.
Yi-kang cukup berani untuk mendorong balik, menanyakan apa yang akan dilakukan Master Baek jika Yi-kang tidak bisa "mendapatkan penghasilannya."

Geli, Tuan Baek mengatakan bahwa ia menduga Yi-kang harus mengambil alih bisnis.
Untuk kebingungan Yi-kang, Master Baek menunjukkan bahwa dengan pincang permanennya, dia tidak dalam kondisi untuk terus bekerja, jadi orang lain harus melanjutkan pekerjaan.

  Myung-shin mengunjungi ayahnya yang sudah babak belur dan nyaris tidak melekat pada penjara.
Dia menangis dengan memohon padanya untuk menjatuhkan harga dirinya dan memohon pengampunan dari Inspektur Lee, karena jika dia disiksa satu hari lagi, tidak mungkin dia akan selamat.
Tapi dia baru saja pingsan karena kesakitan.

Yi-hyun menemukan bahwa ayahnya bertanggung jawab atas Guru Hwang yang dipenjara dan disiksa, hanya karena Guru Hwang menolak untuk membiarkan putrinya menikahi Yi-hyun.
Marah digunakan sebagai pion dalam keserakahan Guru Baek untuk status, Yi-hyun bertanya apa yang akan dilakukan ayahnya jika Yi-hyun secara pribadi menolak untuk menikahi Myung-shin.

Tuan Baek menertawakan ide yang begitu keterlaluan, karena siapa yang tidak mau menikah?
Tapi Yi-hyun tahu bahwa ayahnya akan berusaha keras untuk mendapatkan apa yang dia inginkan, dan dengan pahit menertawakan dirinya sendiri untuk semua upaya yang dia lakukan untuk menyelamatkan ayahnya.

  Dia berpikir mungkin dengan menyelamatkan nyawa ayahnya, maka Tuan Baek mungkin berubah - mungkin menjadi sedikit lebih manusiawi.
Tetapi Tuan Baek dengan sinis mengatakan bahwa dia telah kehilangan kemanusiaannya sejak dulu.

Di penjara, Master Baek membawa Guru Hwang sertifikat pernikahan, karena dengan cara apa pun, dia akan menjadikan putranya menteri pemerintah yang selalu dia inginkan.
Dia tidak peduli menjadi mertua dengan Guru Hwang - dia hanya ingin Yi-hyun memiliki kehidupan yang baik yang layak dia dapatkan.

  Ja-in bertemu dengan pembeli Jepangnya, yang menawarkan untuk menurunkan denda karena tidak memenuhi pesanan berasnya jika ia menemukan Bong-joon.
Ternyata pembeli Jepang benar-benar mata-mata dan ingin mendapatkan Bong-joon dan pengikut Donghak lainnya untuk memihak Jepang dan kekaisaran mereka yang sedang tumbuh.
Namun, tidak mudah menemukan Bong-joon, karena Bong-joon bersembunyi jauh di dalam.

Guru Hwang dengan enggan setuju untuk membiarkan Yi-hyun menikahi Myung-shin, yang membebaskannya dari penjara.
Yi-hyun menawarkan Guru Hwawng kesempatan untuk mundur dari janji, tetapi Guru Hwang memiliki harga dirinya, sehingga Yi-hyun dan Myung-shin akan menikah.

Yi-hyun tidak terlihat sangat senang tentang pernikahan yang diatur ini, tetapi Myung-shin menerimanya dengan anggun.
Ha, dia lebih khawatir tentang mereka berbicara satu sama lain dengan benar sekarang bahwa mereka akan menjadi lebih dari sekedar teman masa kecil daripada kekhawatirannya keluarganya akan memandang rendah padanya karena menikah dengannya.
Ya, itu mungkin hubungan yang dipaksakan untuk Yi-hyun, tapi Myung-shin masih memiliki mata hatinya untuknya.

  Ooohhhh, Yi-kang mengenakan pakaian mewah yang menandainya sebagai bagian dari keluarga Baek.
Master Baek membawanya ke hakim, yang berharap bahwa dewan kota akan memilih Yi-kang sebagai bagian dari dewan.
Tuan Baek terlihat senang, tetapi Yi-kang terlihat tidak nyaman dengan pakaian dan topinya yang mengkilap yang menunjukkan bahwa ia sekarang orang yang penting.
Dia juga merasakan kebutuhan konstan untuk menyembunyikan tangannya yang diperban.

Dia bertemu dengan teman-teman preman lamanya, salah satunya dengan brutal menyerang beberapa warga kota Donghak, mencoba untuk benar-benar mengalahkan agama dari mereka.
Yi-kang turun tangan dan memerintahkan orang-orang Donghak untuk pulang.
Teman premannya tersinggung bahwa Yi-kang telah berubah, dengan asumsi itu karena Yi-kang menjadi semua-dan-perkasa karena status barunya.

Ketika ia duduk di atas pejabat yang sedang bersedih mengambil pajak dan mencoba memaksa informasi tentang pengikut Donghak keluar dari penduduk kota, Yi-kang melamun ketika tangannya tidak cacat dan ia bisa mengayunkan pisau dengan ketangkasan yang sempurna.
Uang yang diterima resmi akan langsung ke dana pernikahan Yi-hyun, tampaknya.

Ketika dia sampai di rumah, ibunya menolak untuk berbicara dengannya, dan mengembalikan uang yang diberikan Yi-kang padanya.
Dia tidak menyetujui karir barunya, tetapi sebelum mereka dapat berdebat tentang hal itu, Yi-hyun datang untuk mengundang mereka makan malam.
Di rumah utama.
Dengan anggota keluarga lainnya.
Yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya.
Ini masalah

besar .
Semua orang kecuali Yi-hyun terpana dengan undangan ini.
Saudari Yi-hyun sangat marah karena rakyat jelata harus bergabung dengan mereka di meja, menunjukkan ejekan memiliki pelayan yang melahirkan putra haram Tuan Baek yang duduk tepat di sebelah Lady Baek.

Setidaknya Lady Baek berusaha menjaga kedamaian dengan menyuruh semua orang untuk menjaga bibir atas yang kaku, dan Yi-kang melindungi tangan ibunya yang gugup.
Master Baek mengingatkan semua orang bahwa ini adalah malam perayaan untuk pernikahan Yi-hyun yang akan datang, dan Yi-kang dan ibunya ada di sana dengan undangan khusus.

Yi-kang - dengan tangannya yang lumpuh - dengan hati-hati memberi makan ibunya kue beras perayaan.
Sekarang baik Yi-kang dan ibunya telah memecahkan roti di meja keluarga Baek.
Tapi mereka masih belum diterima, karena para wanita Baek menangis di kue beras mereka.

  Setelah itu, Yi-hyun meyakinkan Yi-kang bahwa keluarga akan terbiasa setelah beberapa saat.
Ah, Yi-kang akan merindukan adik laki-lakinya setelah dia pindah untuk menikah.
Kemudian mereka berdua bermain Robin Hood untuk keluarga miskin yang memberikan semua uang mereka dalam bentuk pajak kepada pejabat serakah, dan mengembalikan uang itu kepada mereka!
Dobel!

Yi-hyun senang, tapi Yi-kang tidak nyaman, karena kemurahan hati seperti itu cocok untuk Yi-hyun, tapi bukan Yi-kang, alias "Siapa-namanya", anjing pelayan Master Baek, penegak hukum yang dibenci penduduk desa .
Menolak untuk menerima alasan itu, Yi-hyun menunjukkan bahwa Bong-joon menyingkirkan "Siapa-namanya" dan menyelamatkan Yi-kang.
Meskipun melumpuhkan tangan dominan pria mungkin tidak tampak seperti tindakan penyelamat, Bong-joon membunuh tangan preman yang secara brutal meneror orang-orang Gobu, dan sekarang tangan kiri milik Yi-kang, pria itu.

  Yi-kang tidak bisa berdebat dengan kata-kata bijak Yi-hyun, dan sepertinya dia tidak benar-benar ingin.
Mengulurkan tangan kirinya, Yi-kang mengucapkan selamat kepada Yi-hyun atas pernikahannya.
Ah, dia benar-benar menjadi lebih beradab, bahkan jika Yi-hyun menggoda saudaranya karena tidak memberinya hadiah.

Larut malam, lengan Ja-in penuh dengan buku besar ketika dia dan Deok-ki berjalan melalui kota, mencoba mencari tahu bagaimana mereka akan menemukan Bong-joon.
Dua pria bertemu dengan mereka, topi mereka rendah sehingga wajah mereka tidak terlihat, tetapi Ja-in mengenali suara milik salah satu pria paling tepercaya di Bong-joon.

Deok-ki segera berlari mengejar mereka, mengejar mereka melalui labirin kota, tetapi dia akhirnya kehilangan mereka.
Ketika dia kembali ke Ja-in, dia menemukan dia menatap slogan-slogan di kantor pemerintah yang sekarang menutupi poster "Dicari" Bong-joon, memperingatkan bahwa orang Donghak akan kerusuhan lagi.

  Inspektur Lee menanggapi peringatan ini dengan serius dengan meneror penduduk kota untuk mendapatkan informasi.
Warga kota melarikan diri, tetapi orang-orang Inspektur mengejar mereka dan mulai membantai penduduk kota.
Seseorang menarik petaknya untuk membunuh anak, tetapi dia ditembak di belakang - oleh Bong-joon!

Bong-joon bersama beberapa anak buahnya, dan mereka bertempur dalam pertempuran melawan anak buah Inspektur.
Pengikut Donghak menang, tetapi bukan tanpa korban - setidaknya mereka menyelamatkan anak itu.

Sementara itu, keluarga Baek pusing tentang semua hadiah pernikahan mahal yang akan tiba, senang bahwa keluarga mereka sekarang akan memiliki seorang bangsawan.
Lady Baek akan keluar untuk pernikahan, tidak peduli tentang biaya barang karena dia tahu mereka memiliki simpanan beras besar yang tersembunyi di benteng gunung mereka.

Master Baek lebih tertarik pada desas-desus bahwa Bong-joon telah muncul kembali dan bahwa Donghak sedang mempersiapkan pemberontakan lainnya.
Salah satu anak buah Master Baek memerintahkan beberapa warga kota untuk memindahkan beras yang disimpan ke lokasi lain yang lebih aman, tetapi ketika dia melakukannya, dia terganggu oleh anak panah bertopeng yang berkerumun di toko, mengikat pekerja Tuan Baek dan membakar semuanya.

Ketika Tuan Baek dan putra-putranya tiba, hanya ada sisa-sisa penyimpanan berasnya yang rusak dan hangus.
Master Baek bersumpah untuk menghancurkan semua orang Donghak sebagai balas dendam, tetapi Yi-kang merasa sulit untuk percaya bahwa pengikut Donghak akan melakukan kehancuran yang tidak perlu ketika makanan itu bisa memberi makan begitu banyak orang.

  Ini adalah kecurigaan yang bijak, karena pelakunya sebenarnya adalah ayah Ja-in, yang memerintahkan beberapa pria untuk menghancurkan toko tetapi membuatnya terlihat seperti dilakukan oleh orang-orang Donghak.
Ja-in segera menyadari keterlibatan ayahnya, tertegun bahwa dia akan melakukan sesuatu yang begitu kejam.
Ayahnya selalu mengajarinya bahwa barang yang bisa dijual lebih penting daripada orang, jadi mengapa dia menghancurkan sesuatu yang begitu berharga seperti toko makanan?

Ayahnya baru saja kembali ke Master Baek karena perlakuannya pada Ja-in.
Dia dengan marah menunjukkan bahwa ini adalah dunia anjing-makan-anjing, dan jika dia ingin menghasilkan uang, itu adalah cara dia harus memperlakukan orang.
Hei, sepertinya dia pergi ke sekolah yang sama dengan keserakahan mementingkan diri sendiri yang kejam seperti Tuan Baek!

Ja-in mengangkat kepalanya tinggi-tinggi saat dia mengatakan itu dunia ayahnya - bukan miliknya.
Ayahnya dapat menyimpan uangnya - dia tidak mau berurusan dengan itu.

Deok-ki melaporkan kembali kepadanya bahwa para pejabat Gobu menyalahkan Bong-joon atas serangan di toko beras, tetapi dia lebih terkejut bahwa Yi-kang sedang bersiap untuk menjadi seorang pejabat karena cederanya.
Yi-hyun berhenti - bukan untuk obrolan ramah, tetapi karena dia membutuhkan sesuatu: pistol.
Dia dengan ahli mengoceh jenis senapan yang dia inginkan, menjelaskan dia membutuhkannya untuk membela diri jika terjadi kerusuhan lain.
Ja-in menunjukkan bahwa senjata modern seperti itu sulit digunakan, tetapi Yi-hyun meyakinkannya bahwa ia dilatih cara menembak selama masa studinya di Jepang.

Meski begitu, Ja-in tidak yakin dia bisa mendapatkannya untuknya, karena hubungannya dengan pedagang Jepang telah hancur karena Master Baek menolak untuk menjual berasnya.
Yi-hyun meminta maaf kepada ayahnya, menambahkan bahwa pengikut Donghak membakar toko beras Tuan Baek.

Mereka berdua saling memperhatikan dengan cermat, dan Yi-hyun menambahkan bahwa tampaknya aneh bahwa orang-orang yang membakar toko beras pergi keluar dari jalan mereka untuk meyakinkan semua orang bahwa mereka adalah pengikut Donghak.
Dia bercerita padanya tentang bagaimana, ketika dia masih muda, anak laki-laki lain memukulinya di sekolah karena dia adalah hewan peliharaan guru.

  Tapi suatu hari, Yi-kang menyamar sebagai mahasiswa dan memukuli para pengganggu untuk Yi-hyun.
Setelah itu, tidak ada yang mengganggu Yi-hyun lagi.
Jadi sekarang dia menyarankan bahwa mungkin ayahnya telah melakukan hal yang sama untuknya, kecuali dengan membakar toko beras di tempat memukuli seorang pengganggu.

Ja-in memainkannya dengan keren, tidak pernah mengakui apa pun, tetapi mereka berdua tahu yang lain tahu yang sebenarnya.
Kata-kata mereka dengan fasih berlapis sebagai Yi-hyun, dalam metafora, memperingatkan Ja-in untuk tidak mengacaukan Master Baek lagi.

  Kembali di Gobu, Tuan Baek mengirim Yi-kang keluar untuk mengumpulkan lebih banyak biaya dan pajak sehingga mereka dapat melunasi pernikahan Yi-hyun, sekarang beras berharga mereka telah dihancurkan.
Kembali ke kehidupan preman, ketika Yi-kang bergabung dengan teman-temannya dan mereka menyimpang melewati kota.

Setidaknya, teman-teman Yi-kang sombong, tetapi Yi-kang berjuang dengan efek yang diberikan kesempatan kedua pada kehidupan baru.
Meskipun penduduk kota bertebaran ketakutan di depan mereka, suara Yi-kang bergetar dengan ketidakpastian ketika dia berteriak pada mereka.

Meninggalkan penjahatnya untuk melakukan pekerjaan kotor, salah satu dari mereka dengan gembira berlari ke Yi-kang dengan segenggam koin.
Yi-kang merenungkan koin-koin itu, mengingat betapa bahagianya wanita malang itu mendapatkan uangnya kembali, pada malam ia dan saudaranya bermain Robin Hood.

Preman yang bentrok dengan Yi-kang sebelumnya sekarang mulai mengancam seorang wanita muda, seolah-olah dia akan memperkosanya.
Yi-kang tiba-tiba turun tangan dan mengetuk orang itu menggunakan koin sebagai senjata darurat.
Dia melemparkan uang ke gadis yang ketakutan itu, menyuruhnya untuk memberikannya kepada ibunya.
Ah, Yi-hyun benar untuk mempercayai hyung-nya.

Tapi sekarang Yi-kang harus menghadapi musik.
Dia berdiri di depan ayahnya dan memberi tahu Tuan Baek bahwa dia tidak bisa menjadi pejabat.
Tertawa, Tuan Baek bertanya pada Yi-kang apakah dia sudah gila, tapi Yi-kang dengan tenang mengatakan dia benar-benar waras - itulah sebabnya dia membuat keputusan ini.

Master Baek menampar Yi-kang, mencoba mengetuknya, tetapi Yi-kang memelototi ayahnya, menatap lurus ke matanya saat ia mengulangi bahwa ia tidak akan menjadi pejabat pemerintah.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/nokdu-flower-episodes-5-6/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-mung-bean-flower-episode-5-6.html

Related : Sinopsis Mung Bean Flower Episode 5 - 6

 
Back To Top