Sinopsis Mung Bean Flower Episode 3 - 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Mei 2019

Sinopsis Mung Bean Flower Episode 3 - 4

Episode Sebelumnya: Sinopsis Mung Bean Flower Episode 1 - 2

Sinopsis Mung Bean Flower Episode 3 - 4

Bong-joon memimpin para pengikut Donghak dan rakyat jelata Gobu ke rumah pemerintah, menghancurkan gerbang.
Kekacauan terjadi ketika kerusuhan pengikut Donghak di ruang itu, beberapa menit yang lalu, ditempati oleh hakim dan pejabat lainnya menikmati pesta mereka.
Misi saat ini adalah untuk menemukan Hakim Jo dan membunuhnya.


Khawatir, Yi-kang berlarian dengan panik, mencari Tuan Baek.
Dengan melakukan itu, ia bertemu dengan beberapa wajah yang dikenalnya yang sangat ingin mendapatkan "Siapa-namanya-", pengganggu yang telah meneror mereka selama bertahun-tahun.
Tapi Yi-kang berjuang keluar dari genggaman mereka dan terus mencari tuannya.

  Yi-kang menemukan Tuan Baek bersembunyi di gang di luar, memegangi bilah-bilah emasnya yang menurutnya layak risiko untuk dikumpulkan daripada segera melarikan diri untuk hidupnya.
Ketika Yi-kang memeriksa untuk melihat apakah itu aman untuk dijalankan, beberapa perusuh menemukan Master Baek dan memukulinya, bersemangat melihat emas yang tumpah dari bungkusan yang robek.

Yi-kang kembali dan dengan ahli melawan mereka, lebih peduli tentang kesehatan ayahnya daripada uang, yang ia tinggalkan di tanah ketika ia membantu Tuan Baek yang terluka menemukan tempat persembunyian baru.
Di penginapannya, dan jauh dari kerusuhan, Ja-in merenung atas Sabal Tongmun, bertanya-tanya apakah dia seharusnya memberikannya kepada Hakim Jo - mungkin malam ini akan memiliki akhir yang lain.
Tapi Deok-ki mengingatkannya bahwa bukan hanya pengikut Donghak yang melakukan kerusuhan - tapi juga para petani.

  Suara tabrakan mendapat perhatian mereka, dan mereka menemukan Yi-kang dan Tuan Baek telah membobol salah satu kamar.
Yi-kang memohon bantuan mereka, tetapi Ja-in memerintahkan Deok-ki untuk mengusir mereka.

Tuan Baek menawarkan untuk menjual semua berasnya kepadanya.
Ja-in cooly menunjukkan bahwa para perusuh akan mencuri beras, tetapi Tuan Baek mengatakan kepadanya bahwa sebagian besar beras disembunyikan di mana para petani tidak akan menemukannya.
Dia setuju untuk membantunya - tetapi hanya sekali dia setuju untuk menandatangani kontrak yang berjanji untuk menjual beras kepadanya dengan harga setengah.

Yi-hyun pergi di Jeonju bersama saudara perempuannya, bersiap-siap untuk menyuap pejabat pemerintah dengan emas ayahnya ketika saudara iparnya menerobos masuk, menceritakan kepadanya tentang kerusuhan di Gobu.
Yi-hyun segera berangkat untuk kembali ke Gobu, meskipun saudara perempuannya memohon untuk tetap dan mengikuti ujian pegawai negeri - mengingat semua ayah mereka lakukan untuk memastikan Yi-hyun tempat itu, dia tidak boleh membuang-buang kesempatan, bahkan jika itu berarti tidak bisa membantu menemukan ayahnya yang hilang.

  Di gudang Ja-in, Tuan Baek tertidur dan terus berdarah karena luka tusukannya.
Yi-kang dengan setia mengawasi, tidak dapat melakukan hal lain.
Dia ingat ketika dia masih kecil dan Lady Baek dengan marah memerintahkan ibunya untuk tidak memanggilnya dengan namanya, karena itu mengingatkan semua orang bahwa dia dilahirkan di luar nikah - dia mungkin adalah putra Tuan Baek dengan darah, tetapi dia tidak akan pernah menjadi bagian dari keluarga Baek.

Meski begitu, Tuan Baek telah mencoba menghibur ibu Yi-kang, meyakinkannya bahwa Yi-kang akan mengambil alih bisnis suatu hari, jadi dia perlu memastikan dia tumbuh sehat dan kuat.
Ja-in memasuki gudang untuk memberi mereka sarapan.
Dia dengan masam memberi tahu mereka bahwa dia dan Tuan Baek berada di puncak daftar perusuh yang paling dicari dan bahwa Hakim Jo juga melarikan diri.
Yi-kang memohon dokter, dengan sombong meyakinkan Ja-in bahwa dia akan meyakinkan dokter untuk tidak mengoceh tempat persembunyian mereka.

  Dia hanya mengejek dan mengulurkan tangannya untuk pembayaran.
Dia tidak membantu mereka keluar dari kebaikan hatinya.
Jika dia menginginkan dokter, maka dia dapat membayarnya atau menjemput dokter itu sendiri.

Para perusuh akhirnya mengarahkan pandangan mereka pada penginapan Ja-in, dan mereka merasa curiga bahwa dia keluar dari gudang pagi-pagi sekali.
Mereka memerintahkannya untuk membiarkan mereka memeriksa gudang.
Sambil mendengar, Yi-kang muncul dan bersembunyi di balik dinding, pisaunya siap.

Ja-in menyeringai pada para perusuh, menertawakan gagasan bahwa Tuan Baek akan berpikir akan aman untuk datang kepadanya untuk meminta bantuan ketika dia adalah orang yang paling merusak bisnisnya dengan memberlakukan larangan ekspor.
Ketika Deok-ki mencoba untuk berbicara dengan pria Donghak untuk tidak menyelidiki gudang, Ja-in tiba-tiba berputar dan membuka pintu teman kencan.

  Dia menantang lelaki Donghak untuk memeriksa gudang, bahkan menyerahkan kunci tempat penyimpanan barang paling penting.
Tapi lelaki Donghak itu membawanya pada kata-katanya, banyak padanya - dan Yi-kang - lega, dan perusuh meninggalkan penginapan.

Bong-joon membawa para perusuh ke tempat penampungan yang sangat dibenci yang dibangun oleh Hakim Jo, yang akhirnya dengan sengaja mengalihkan air yang diandalkan oleh petani petani dan memaksa mereka membayar pajak untuk menggunakan waduk itu pada tanaman mereka yang sekarang ditanami kekeringan.
Dengan sorakan nyaring, mereka meledakkan bendungan, membebaskan air untuk kembali ke aliran asalnya.

Bagi Bong-joon, saat bendungan pecah adalah awal revolusi yang sebenarnya.
Para petani tidak akan lagi ditahan!

Kota Gobu keras dengan musik dan kegembiraan ketika pejabat pemerintah yang ditangkap, yang sekarang dipaksa duduk di tengah kota, diejek dan diejek ketika batu dilemparkan ke arah mereka.
Para petani dengan senang hati mengisi keranjang mereka dengan surplus beras Tuan Baek.

Beberapa penjual Donghak datang ke kubu Donghak, yang sekarang berada di rumah hakim.
Mereka mengatakan bahwa mereka ada di sana dengan hadiah dari para pemimpin Donghak lain di kota terdekat, tetapi sebenarnya mereka ada di sana dalam misi dari hakim kepala Jeonju.
Niat mereka adalah untuk menangkap dan membunuh Bong-joon sebelum ia menyadari siapa mereka.
Jika mereka membunuh pemimpin, maka mereka dapat mengendalikan para petani.

  Tapi Bong-joon tidak jatuh cinta pada tipu muslihat mereka, setelah mengharapkan jebakan seperti itu dan dengan demikian siap untuk itu.
Setelah ia dengan mudah mengalahkan mereka dengan rekan-rekan Donghak yang sebenarnya, ia mengirim para pedagang keliling kembali dari mana mereka datang dengan peringatan bahwa hakim lokal mereka harus khawatir bahwa kota mereka berikutnya.

Ada beberapa ketegangan di jajaran Donghak, namun, ketika Guru Hwang - yang pernah menjadi guru Yi-han dan seorang rekan Bong-joon - dengan marah menentang Bong-joon memerintahkan para petani untuk mencuri semua senjata dari benteng Gobu sehingga mereka dapat membangun sebuah tentara dan serang Jeonju, secara paksa mengambil alih pemerintahan.
  Guru Hwang, yang setuju dengan konsep umum Sabal Tongmun, melihatnya lebih sebagai manifesto untuk menakuti para pejabat yang korup dan memberdayakan para petani.
Bukan sebagai rencana harfiah untuk menggulingkan pemerintah dan membunuh para hakim.
Dia menolak keras janji Bong-joon untuk mereformasi negara melalui kekuatan rakyat, memperingatkan temannya bahwa pemerintah akan segera mengirim militer untuk menghentikan kerusuhan.

Garis ditarik, dan Guru Hwang menolak untuk mengambil perkelahian mereka keluar dari Gobu.
Guru Hwang bersumpah bahwa jika Bong-joon memindahkan kerusuhan ke Jeonju, maka dia akan membunuh pemimpin Donghak sendiri.

Di penginapan, Deok-ki mendapat pesan dari penjual yang mengatakan, "Bunuh pemimpin." Dia dengan cepat mencoba menelannya ketika Ja-in menuntut untuk mengetahui apa yang dikatakan, tetapi tentu saja dia tidak bisa mengakali simpanannya.
Ja-in berpikir itu konyol bahwa pemerintah berusaha untuk memaksa para penjaja berpihak, tetapi Deok-ki menunjukkan bahwa jika mereka tidak melakukannya, maka para penjaja tiba-tiba mungkin melihat hak-hak bisnis mereka dilepaskan dari mereka.

Ayahnya akan sangat dirugikan, karena dia adalah kepala-penjaja Jeonju, dan memiliki banyak urusan bisnis yang menguntungkan dengan pemerintah yang membantunya mempertahankan monopoli di pasar.
Deok-ki khawatir jika hal-hal terus meningkat, negara akan berperang, dan Ja-in tidak akan dapat menghindari penderitaan yang ditimbulkannya.
Jawaban termudah adalah dengan membunuh Bong-joon dan menghindari semua sakit kepala itu.

Tiba-tiba mereka dikejutkan oleh gedoran keras di pintu gudang.
Yi-kang, tidak dapat menghindari mendengar argumen mereka yang keras dan panas, menawarkan mereka solusi - sebagai imbalan atas bantuan.

  Ja-in setuju untuk meminta dokter merawat Master Baek (diam-diam, sehingga dokter tidak tahu di mana dia berada), tetapi luka tusukan Tuan Baek cukup buruk, dan tidak dirawat selama sehari penuh.
Tetapi dokter berhasil mengobatinya cukup sehingga Tuan Baek dapat bersalju.

Lega, Yi-kang jatuh di tanah, lelah karena khawatir.
Ja-in membentaknya untuk bangun karena mereka harus melanjutkan rencananya.
Dia mengijinkannya untuk beristirahat dan bersiap - tetapi mengingatkan dia bahwa dia tidak bisa mundur dalam kesepakatan dengannya.

Yi-kang menggerutu bahwa dia selalu berbicara tentang kontrak dan kesepakatan, bertanya-tanya apakah itu satu-satunya alasan dia melakukan sesuatu.
Ja-in bertanya apakah mungkin ada alasan lain untuk melakukan sesuatu, dan Yi-kang menyarankan bahwa mungkin hanya karena hatimu menginginkannya.

  Tampaknya mengejutkan Ja-in, tapi Yi-kang hanya menolaknya sebagai sesuatu yang tidak dimengerti oleh wanita pengusaha seperti dia.
Dia menghela nafas, menyadari bahwa hatinya melemah karena memiliki seorang wanita yang begitu dekat.

Ja-in dengan marah bertanya apakah dia mencoba untuk membuatnya, dan Yi-kang, dengan kesombongan penuh, bertanya apakah dia menginginkannya.
Dia tersenyum ketika dia menunjukkan bahwa dia benar-benar berbicara tentang ibunya, tetapi terkejut bahwa Ja-in akan segera melompat ke kesimpulan romantis seperti itu.
Ja-in merespons dengan menekuknya di pangkal paha, yang membuatnya terguncang kesakitan.

  Setelah Yi-kang pulih dari lutut Ja-in yang kuat, ia dan Deok-ki menyelinap ke rumah hakim lama melalui lorong rahasia, menghunuskan pisau mereka saat mereka berdiri di luar ruang utama di mana Bong-joon dan Guru Hwang berdebat tentang rencana tersebut. untuk membawa kerusuhan sampai ke Jeonju.
Guru Hwang menegaskan bahwa semuanya bisa berakhir jika mereka dapat menemukan Tuan Baek dan membunuhnya.
Yi-kang dan Deok-ki bersiap untuk menerobos masuk dan membunuh Bong-joon terlebih dahulu, tetapi sebelum mereka bahkan dapat membuka pintu, mereka ditangkap oleh para pria Donghak.

Menyadari "Siapa namanya," Guru Hwang menuntut Yi-kang memberitahunya di mana Tuan Baek bersembunyi.
Sikap Yi-kang yang sombong “Aku tidak memberitahumu apa-apa” turun begitu dia melihat Bong-joon, yang menyapa Yi-kang dengan ramah, mengingat interaksi mereka sebelumnya.
Bong-joon merenung bahwa jika Yi-kang bertemu dengan tuan yang lebih baik, dia bisa menjadi pedang yang lebih berguna.
Dia sepertinya hampir mengasihani Yi-kang.

It turns out that Ja-in warned Bong-joon’s men that Deok-ki and Yi-kang were planning to break in, and in return she asks that he release the two men. Bong-joon agrees to release Deok-ki, but says that “What’s-his-name” has caused too much pain and strife, and must pay for his deeds. He does release Yi-kang — to the public, who leap at the chance to terrorize Yi-kang in payback all the years that he terrorized them. They beat him and start to lynch him, but his mother suddenly runs up, cutting him free.   She screams at them for being cruel and heartless — her son was only obeying his father’s orders! She’s furious and ready to take on all comers who threaten her son — but she’s only one woman and can’t fight being dragged away. She recognizes Bong-joon as the riot leader and drops to her knees, desperately pleading that he save her son. Bong-joon is faced with a choice — if he intervenes and saves Yi-kang’s life, then the Gobu people will not treat him like their leader anymore. Stepping forward, he confirms that “What’s-his-name” — which is the only name that Yi-kang has been known to the people of Gobu, and therefore Bong-joon as well — is really called Baek Yi-kang. Yi-kang, despite being beaten, spitting out blood, and gasping from nearly being hanged, defiantly says that he’s only “What’s-his-name” and begs Bong-joon to put an end to it all. Bong-joon quietly tells Yi-kang that it would have been better for him not to return, since once the people start to doubt their leader, the revolution fails. Then he suddenly stabs Yi-kang through the hand, pinning him to the ground. Yi-kang’s mother screams out her son’s name, and Bong-joon yells at everyone that that’s the true name of the man before them. Removing the knife and freeing Yi-kang from his bonds, he tells the Gobu people that “What’s-his-name” is now dead. Now there’s only Yi-kang — as “Yi-kang” — who is left.   Teacher Hwang’s daughter finds Yi-kang’s mother and convinces her to come to their home. Mom is shocked to find Yi-hyun hiding out there. He apparently decided returning to his family was more important than the civil service exam. Mom goes to the prison where Yi-kang is now locked up (with his fellow thugs and disgraced officials). She carefully tends to her son’s wounded hand and tells him about Yi-hyun, then asks where Master Baek is hidden.   Magistrate Jo’s sniveling right-hand man — who was in the jail as well — overhears Yi-kang and his mother, and secretly tattles Master Baek’s location to Teacher Hwang in order to save his own neck. Master Baek is still in Ja-in’s barn, where he finally wakes up from his fever, asking for water. But there’s no one there. He crawls his way across the barn and into hiding when he hears someone breaking down the door — but it’s only Yi-hyun, who uses his fancy new-fangled matches as a torch to see in the darkness Yi-hyun’s relieved to tears to find his father, but all Master Baek can do is yell at his son for skipping out on the civil service exam. Teacher Hwang’s men run to the inn as Yi-hyun also tries to help his father secretly escape. But Master Baek first breaks into Ja-in’s office and steals the contract he signed, the one where he promised to sell all his rice to her at half-price. By the time the Donghak men search the barn, all they can find are bloody rags. They demand to know where Master Baek has gone, but Ja-in plays dumb (in her sassy way, of course). The sound of a horse distracts them, and the Donghak men assume that Master Baek is running away, so they hurry out of the inn. When Ja-in turns around, she’s surprised to see Yi-hyun standing there.   Yi-hyun asks for a favor, offering to pay Ja-in with one of his father’s gold bars. In a surprising character turn, she says that she’ll help “just because” — oohhhh, there’s a little smile as she remembers Yi-kang’s suggestion that it’s okay to sometimes do things out of the goodness of one’s heart. The Donghak men catch up to the horse and carriage, but it’s a actually a ruse — it’s Teacher Hwang’s daughter in the carriage, who angrily tells the Donghak men that if they don’t let her go, she’ll scream. They continue on down the road. It’s a suitable distraction, though, because Yi-hyun and his father are in the woods nearby, hurrying as fast as they can from the town. Master Baek stumbles and falls, and Yi-hyun picks him up to carry on his back as they make their escape. Sepanjang malam, Yi-hyun berjuang untuk mengangkat ayahnya sampai kekuatannya akhirnya habis.
Bahkan ketika kakinya tidak bisa menahannya lagi, Yi-hyun masih mencoba merangkak, menyeret ayahnya.
Tetapi kekuatannya hilang, dan mengingat bahwa ayahnya mengatakan hanya berharap menjadi ayah dari menteri pemerintah, Yi-hyun berteriak frustrasi.

Entah bagaimana, bagaimanapun, ia menemukan kekuatan untuk terus berjalan, dan berhasil terhuyung-huyung ke tempat aman di kota lain tepat saat fajar mulai pecah.
  Di pagi hari, hakim yang baru diangkat tiba di Gobu dan menyerahkan diri ke Bong-joon.
Dia tampaknya sedikit gugup untuk bertemu dengan pemimpin pemberontak, dan menawarkan orang-orang beberapa hadiah makanan yang dikirim oleh hakim kepala.
Para petani berbisik gembira ketika mereka melihat makanan lezat.

Tetapi Guru Hwang menunjukkan bahwa makanan tidak cukup - hakim perlu menenangkan orang-orang yang marah di Gobu terlebih dahulu.
Hakim baru dengan ramah setuju, dan secara resmi membungkuk - jatuh ke tanah - di depan semua penduduk kota Gobu.
Mereka bersorak kegirangan di tempat seorang pejabat tinggi bersujud di hadapan mereka.

Bong-joon senang ketika dua pemimpin Donghak dari kota terdekat mengunjunginya.
Dia bertanya kapan mereka sedang merencanakan kerusuhan mereka masing-masing, tetapi alih-alih menjawab, berjalan-jalan kakek agung yang dihormati dari agama dan filosofi Donghak di seluruh negeri, Choi Shil-hyeong.

Dia memperingatkan Bong-joon untuk membawa perdamaian ke daerah sesegera mungkin dan melindungi anggota Donghak.
Donghak sudah menderita penindasan karena pemberontakan sebelumnya, dan saat ini, misi utama adalah untuk menyebarkan berita Donghak dan membuatnya lebih diterima.
Mereka seharusnya tidak fokus pada pertempuran melawan orang lain.

Bong-joon mengambil masalah dengan ini, menunjukkan bahwa jika mereka benar-benar Donghak, maka mereka tidak boleh hanya percaya penyewa dasar iman mereka - yang adalah bahwa setiap manusia, tidak peduli kelas sosial tempat mereka dilahirkan, adalah semua sama dan terhormat.
Bagaimana petani dan petani yang menderita bisa setara dan terhormat dalam sistem korupsi saat ini jika Donghak tidak turun tangan dan mewujudkannya dengan paksa?

Choi Shil-hyeong bertanya apakah Bong-joon percaya Donghak adalah kepercayaan terhormat atau senjata untuk melampiaskan amarahnya.
Tapi Bong-joon dengan bijak menunjukkan bahwa itu adalah kepercayaan dan senjata - apakah ada senjata yang lebih kuat daripada membalikkan tatanan sosial?

  Menyadari bahwa Bong-joon tidak akan berubah pikiran, Choi Shil-hyeong dengan damai memperingatkan bahwa ini adalah di mana bimbingannya tentang Bong-joon berakhir.
Itu adalah pukulan yang cukup serius, karena itu juga berarti bahwa Bong-joon pada dasarnya memberontak terhadap rakyat Donghaknya sendiri dan tidak akan menerima dukungan mereka seperti yang ia pikir akan dilakukannya.

Dengan hakim baru bersedia untuk bermain bersama dengan gagasan Donghak dan memperlakukan orang-orang Gobu secara adil, sepertinya visi revolusi Bong-joon sedang terkikis.
Itu juga berarti para tahanan dibebaskan, dan Yi-kang terhuyung-huyung kembali ke rumah tangga Baek, yang merupakan kehancuran total setelah dijarah oleh penduduk kota.
Dia mulai membersihkannya secara naluriah, tetapi menatap tangannya yang terbalut.
Siapa tuannya yang sebenarnya sekarang?

Tetapi semua orang segera dalam kegelisahan ketika Tuan Baek tiba-tiba muncul, naik ke kota dengan Yi-hyun.
Ooooh, dan Tuan Baek memandangi Guru Hwang yang tertegun dan memberinya sinyal "kau mati".

  Pejabat pemerintah menerobos masuk ke penginapan Ja-in.
Mengetahui bahwa Tuan Baek telah kembali, dia menganggap ini berarti dia akan mendapatkan beras yang dijanjikannya.
Namun sebaliknya para pejabat menuduhnya berkolusi dengan anggota Donghak karena dia tahu tentang pemberontakan sebelumnya.
Dia ditangkap dan diseret pergi.

Tuan Baek kembali ke rumah, dan Yi-kang menyapanya secara formal, seperti pelayan ke tuan.
Tuan Baek bertanya, apa yang dilayani tuan Yi-kang sekarang: "Panggil aku, 'Ayah.'" Tuan Baek dengan dingin menatap ke arah kota ketika dia berkata bahwa sudah waktunya baginya untuk mendapatkan kembali semua uang yang hilang.
Dia mengeluarkan selembar kertas dari sakunya - itu bukan kontrak yang dia pikir dia curi dari kantor Ja-in, tapi malah itu Sabal Tongmun.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/nokdu-flower-episodes-3-4/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-mung-bean-flower-episode-3-4.html

Related : Sinopsis Mung Bean Flower Episode 3 - 4

 
Back To Top