Sinopsis Haechi Episode 47 - 48 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 08 Mei 2019

Sinopsis Haechi Episode 47 - 48 (TAMAT)

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 45 - 46

Sinopsis Haechi Episode 47 - 48


EPISODE 47-48: "Haechi (Binatang legendaris yang membedakan yang baik dan yang jahat)"

  
 Yi Geum berpidato di mahkamah agung Saheonbu dan memberi tahu mereka bahwa di sinilah rencananya untuk era baru di Joseon dimulai. Dia mengatakan bahwa Saheonbu telah korup untuk waktu yang lama, dan tidak ada yang percaya itu adil lagi, jadi dia menghapuskan posisi kepala seksi personel (yang mengendalikan ketiga lembaga pemerintah). Ketika Menteri Lee membaca pengumumannya, para pejabat Saheonbu mulai berteriak bahwa ini salah dan menindas, tetapi Menteri Jo melompat berdiri dan memerintahkan mereka untuk berbicara kepada raja dengan hormat. Menteri Lee terus seperti tidak ada yang terjadi, dan Yi Geum tidak pernah bereaksi terhadap kekacauan di sekitarnya. Segera semua orang di ruangan itu berdebat dengan volume tinggi, tetapi Moon-soo menonton saat Yi Geum dengan tenang membiarkannya menerpa dirinya. Setelah
semuanya mereda, Yi Geum memberi tahu Moon-soo dan Hyuk bahwa Saheonbu akan gempar untuk sementara waktu. Tapi Hyuk mengatakan dengan riang bahwa mereka semua telah menunggu ini, dan Moon-soo menambahkan bahwa Yi Geum dapat mempercayai mereka untuk menangani hal-hal.

   
Ja-dong menemukan Yi Geum dan memintanya untuk segera kembali ke istana - Yi Tan telah masuk dan menyebabkan masalah. Dia masih berlumuran darah Yoon-young dan menuntut untuk diakui sebagai raja, dan dia melawan para penjaga begitu keras sehingga mereka harus memukulnya beberapa kali untuk membuatnya berhenti berjuang. Yi Geum kembali untuk menemukan Yi Tan di tanah setelah pemukulannya. Seorang penjaga memperingatkan Yi Geum bahwa ini mungkin merupakan trik pemberontakan terakhir dan mendesaknya untuk pergi, tetapi Yi Tan mengatakan bahwa ia datang untuk berbicara dengan Yi Geum. Dia bahkan tidak bisa berdiri, jadi dia hanya duduk di tanah ketika dia mengumpat bahwa dia masih tidak mengerti mengapa semua orang ada di pihak Yi Geum. Yi Geum membungkuk pada Yi Tan untuk memberitahunya mengapa dia datang ke istana ketika dia bisa melarikan diri. Yi Tan menggeram, “Aku datang untuk mati sebagai raja. Lagi pula aku pasti akan tertangkap. Saya ingin mati seperti raja! "

   
Yeo-ji memberi tahu Ratu Inwon bahwa Yi Tan masuk ke istana dengan senjata dan memintanya untuk tetap di dalam. Dia bergegas ke halaman, tapi dia berhenti ketika dia melihat bahwa Yi Tan ada di tanah dan Yi Geum baik-baik saja. Menatap Yi Tan yang terisak-isak, Yi Geum mengatakan bahwa dia pasti sangat ketakutan, namun dia masih datang ke sini untuk mati dengan bangga sebagai raja. Dia mengatakan pada Yi Tan bahwa jika dia membuat keputusan yang menakutkan dan sulit sejak awal, mungkin dia bisa memiliki tahta. Tetapi dia mengatakan bahwa Yi Tan melakukan terlalu banyak perbuatan jahat terlalu lama, sehingga dia akan membayar dosa-dosanya dengan kematiannya. Dia mengatakan kepada pengawalnya untuk membawa Yi Tan pergi, dan pada awalnya Yi Tan pergi dengan tenang. Tapi kemudian dia bergumam bahwa dia tidak akan mati seperti ini, oleh tangan Yi Geum. Dalam satu gerakan cepat ia melempar para pengawalnya, meraih salah satu pedang mereka, lalu berlari ke Yi Geum sambil berteriak. Saat dia mencapai Yi Geum, Yeo-ji melemparkan dirinya di antara mereka.
 
Ada banyak gerakan di mana semuanya terjadi sekaligus, lalu mereka semua berhenti, membeku. Yi Geum telah meraih Yeo-ji dan memutar mereka berdua, dan Yi Tan berlutut. Yi Geum perlahan berbalik dan melihat bahwa alih-alih menyerang dia, Yi Tan telah menjalankan pedang melalui tubuhnya sendiri. Dia terkesiap, “Oke, kamu menang, Yi Geum. Saya kehilangan. "Dia berpikir tentang Yoon-young mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggunya di sisi lain dan datang padanya sebagai raja, dan dia berkata," Momen terakhir saya sebagai raja ... "kemudian dia meninggal. Menteri Min terguncang oleh berita bunuh diri Yi Tan. Dia mengatakan kepada Hakim Agung Jo bahwa dia membangun Yi Tan sebagai calon raja untuk para Noron karena mereka menginginkan seseorang yang lunak yang akan mengikuti perintah. Dia mengakui bahwa itu adalah kesalahan, dan dia merasa sangat menyesal sekarang. Ketua Hakim Jo mengatakan bahwa hidup tanpa penyesalan akan lebih mengerikan, dan Menteri Min menghela nafas berat.

    Kembali di kantor Saheonbu, inspektur berbicara tentang kematian Yi Tan. Moon-soo mengatakan kepada mereka untuk tidak bergosip tentang seseorang yang sudah mati, dan dia bertanya apakah Lee In-jwa dan Byung-joo akan dieksekusi juga. Menteri Lee juga mendesak Yi Geum untuk membuat keputusan mengenai kedua pemberontak itu, dan Yi Geum terlihat sangat bermasalah, tetapi dia yakin ketika dia berbicara di pengadilan untuk menjatuhkan hukuman mereka. In-jwa, sebagai penghasut pemberontakan dan akhirnya bertanggung jawab atas semua nyawa yang hilang, dan Byung-joo atas kematian Jung-seok dan untuk bergabung dengan pemberontakan, keduanya harus dipenggal. Kerumunan berkumpul ketika saatnya hukuman mereka dilaksanakan. Mereka dibawa ke luar gerbang istana dan dipaksa berlutut, dan ketika mereka menunggu, Byung-joo bergumam pada In-jwa bahwa ini semua salahnya. In-jwa mengatakan kepadanya bahwa ia berjuang untuk tujuan besar, jadi ia harus menghadapi kematian dengan bangga, tetapi Byung-joo menjawab bahwa tidak ada yang namanya kesombongan sebelum kematian.

   
Moon-soo ada di dekatnya, dan dia mengatakan pada Byung-joo bahwa jika dia memilih untuk menjadi manusia dan telah membantu Jung-seok ketika dia bertanya, maka dia akan menjadi salah satu anggota Namin yang ditunjuk untuk posisi pemerintah sekarang. Byung-joo mengakui bahwa Moon-soo benar, tetapi dia mengatakan bahwa suatu hari Moon-soo akan berlutut di mana dia berada. Moon-soo mengatakan itu mungkin, tapi setidaknya dia tidak akan gemetar ketakutan seperti Byung-joo. Ketika algojo memulai tariannya, Byung-joo memikirkan saat ia mengatakan pada Jung-seok untuk hanya berpihak pada Noron dan hidup. Jung-seok mengatakan kepadanya bahwa dunia yang mereka lihat sangat berbeda. Byung-joo meninggal dengan penyesalan di hatinya.
 
Pagi setelah Dal-moon menemukan tubuh Yoon-young, dia memburu pria yang mencoba membantunya dan Yi Tan melarikan diri dan membunuhnya. Dia menempatkan tubuhnya di sebuah perahu di atas air, dikelilingi oleh bunga-bunga, dan dia mengucapkan selamat tinggal kepada Bok-dan, wanita yang dia cintai: "Dalam kehidupan berikutnya, tidak memiliki penyesalan atau kebencian. Seperti yang Anda inginkan, terlahir kembali sebagai Yoon-young, mengenakan pakaian sutra. Kamu sudah berusaha cukup keras. ” Yeo-ji mengunjungi Yi Geum, berpikir bahwa ia dapat menggunakan beberapa perusahaan setelah hari yang sulit. Yi Geum mengatakan bahwa dia takut, karena selama dia adalah raja, dia akan terus harus menghukum dan membunuh orang. Dia bertanya-tanya apakah dia akan selalu membuat keputusan yang tepat, dan Yeo-ji mengatakan bahwa fakta bahwa dia bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan-pertanyaan ini membuktikan bahwa dia memenuhi syarat untuk menjadi raja.
 
Dia melanjutkan bahwa dia mungkin membuat keputusan yang buruk, tetapi dia akan terus bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan yang sama dan akan kembali ke jalan yang benar. Dia mengatakan itu sebabnya dia percaya dan menghormatinya, dan mengapa dia mencintainya. Yi Geum dengan penuh syukur melipat Yeo-ji di tangannya, lalu menyeka air matanya. Saheonbu berada dalam kekacauan seperti prediksi Yi Geum, dan para Noron mengeluh kepada Menteri Min. Menteri Min mengatakan bahwa Yi Geum menekan pemberontakan dan dicintai oleh orang-orang, jadi tidak ada alasan bagi mereka untuk melawannya. Menteri Lee dan Menteri Jo khawatir tentang Yi Geum, yang belum banyak tidur belakangan ini. Tapi dia mengatakan pada mereka untuk tidak khawatir, membandingkan dirinya dengan serigala yang tanpa lelah berburu mangsa, dan menuju ke pertemuan hari ini.

   
Hyuk dan inspektur Saheonbu menandatangani petisi yang mendukung perubahan yang dilakukan Yi Geum, dan bahkan Young-han mengatakan bahwa dia menandatanganinya karena dia berharap untuk perubahan untuk waktu yang lama. Ah-bong memperhatikan bahwa namanya tidak ada dalam petisi, tetapi ada Young- hoon , jadi mereka membuatnya menuliskannya dengan benar. Para menteri berdebat menentang Yi Geum menghapuskan posisi kepala personel, mengatakan bahwa itu ada di sana untuk menghentikan tirani pejabat tinggi. Yi Geum mengatakan itu adalah tujuan awalnya, tetapi menjadi korup dan rusak. Dia bertanya bagaimana dia berencana untuk memastikan bahwa reformasi akan bebas dari korupsi, dan Yi Geum mengatakan dia sudah merinci rencananya dan bertanya apakah mereka benar-benar membaca semuanya dengan seksama. Ha, sudah jelas mereka tidak melakukannya. Yi Geum menyuruh mereka istirahat dan mereka akan melanjutkan pertemuan dalam setengah jam, jelas berusaha untuk tidak menertawakan mereka. Para menteri semua sakit karena berdiri berjam-jam selama semua pertemuan Yi Geum, dan Yi Geum bercanda kepada Menteri Lee dan Menteri Jo bahwa itu baik untuk menjadi raja, karena ia bisa duduk di atas takhta sepanjang waktu
   
Dia mencoba untuk melelahkan para menteri dan membuat mereka kembali, dan itu mulai bekerja. Mereka berdebat di antara mereka sendiri di antara pertemuan tanpa akhir, menuduh satu sama lain tidak melawan cukup keras. Moon-soo membawa petisi Saheonbu kepada Menteri Jo, yang mengatakan bahwa Yi Geum membutuhkan sesuatu seperti ini sekarang. Sementara itu, Yi Geum memutuskan untuk meninggalkan istana dan bertanya kepada orang-orang apa pendapat mereka tentang rencana reformasinya. Dia mengatakan bahwa mantan penguasa menganggap rakyat sebagai sesuatu yang harus diperintah, tetapi mereka adalah orang-orang yang bekerja dan membayar pajak. Menteri Lee berpendapat bahwa tidak mudah bagi seorang raja untuk pergi di antara orang-orang, tetapi Yi Geum mengatakan bahwa dia menghabiskan lebih banyak waktu di sana bersama orang-orang daripada di istana. Dia menambahkan bahwa setengah dari darahnya berasal dari orang-orang itu, jadi dia lebih cocok untuk melakukan ini daripada raja lainnya.
 
Orang-orang menyukai ide itu ketika mereka tahu bahwa Yi Geum ingin berbicara langsung dengan mereka. Dal-moon terlihat bangga ketika dia mendengar, dan Storyteller menyesali, "Saya akan kehilangan pekerjaan saya!" Para menteri Soron mengeluh bahwa mereka tidak mau harus mendengarkan pendapat rakyat tentang pajak, tetapi Ketua Hakim Jo menunjukkan bahwa orang-oranglah yang membayar pajak. Orang-orang merasakan hal yang sama - mereka memberi tahu Yi Geum bahwa mereka bekerja keras untuk membayar pajak itu, sehingga mereka tahu lebih banyak tentang hal itu daripada siapa pun. Yi Geum memberi tahu mereka bahwa status sosial tidak masalah, dan meminta mereka untuk mengatakan kepadanya semua keluhan mereka secara terbuka. Pembicaraan berlangsung lebih lama dari yang diharapkan, dan ketika Ratu Inwon mendengar, dia meminta dapur kerajaan menyiapkan makanan. Yeo-ji mendesak untuk membantu, dan Ratu Inwon mengatakan bahwa dia menghabiskan begitu banyak waktu melakukan hal-hal untuk membantu raja sehingga sudah saatnya dia dipindahkan ke istana raja, berpura-pura telah melukai perasaan tentang hal itu. Yeo-ji berpikir dia serius, tapi Ratu Inwon hanya tertawa dan mengatakan bahwa dia selalu berencana mengirim Yeo-ji untuk bersama Yi Geum.

   
Hari mulai gelap dan para menteri mengeluh tentang berapa lama mereka melakukan ini pada saat para wanita datang membawa makanan. Yeo-ji menyaksikan Yi Geum dengan bangga saat dia memutuskan untuk mengenakan pajak kepada pemilik tanah sesuai dengan milik mereka, untuk mengambil tekanan dari para petani. Ini adalah tantangan terakhir bagi para bangsawan, yang merasa bahwa dia menggunakan dukungan rakyat untuk secara tidak adil membuat mereka membayar pajak. Yi Geum bertanya ada apa dengan itu, karena tidak akan ada kerajaan tanpa rakyat. Dia meminta orang-orang untuk berpisah dan pergi ke gerbang istana yang berbeda tergantung pada pendapat mereka, dan mengatakan bahwa dia akan mengikuti pendapat mana yang memiliki mayoritas. Rakyat memiliki suara mayoritas, dan sistem perpajakan yang baru diberlakukan. Moon-soo menyelidiki desas-desus tentang para bangsawan yang curang membayar pajak beras mereka, dan LOL, dia membuat Jang-dal, Ah-bong, dan bahkan Storyteller berpakaian seperti pengemis dan memata-matai petunjuk. Dia mengetahui tentang Petugas Choi, yang mencuri beras yang seharusnya pergi ke ibukota.
 
Jang-dal dan Ah-bong cukup asin karena dibuat untuk bertindak seperti pengemis - secara harfiah, karena penduduk setempat terus melemparkan garam pada mereka untuk membuat mereka pergi. Mereka ingin tahu mengapa Moon-soo berpakaian seperti bangsawan, dan dia mengatakan itu karena wajahnya terlalu sempurna, ha. Yi Geum bertemu dengan Dal-moon di persembunyiannya, dan mereka menyebutkan fakta bahwa Yi Geum akan mengadakan pembicaraan publik segera, yang telah menjadi kejadian biasa. Yi Geum bercanda bahwa Dal-moon khawatir dia akan mengambil alih jalanannya, dan Dal-moon bercanda kembali bahwa Yi Geum adalah raja istana tetapi dia adalah raja jalanan. Menteri Min telah pensiun dari politik dan menghabiskan waktunya membuat tembikar, yang selalu menjadi hobinya. Dia terkejut ketika Yi Geum muncul tanpa pemberitahuan, mengatakan bahwa dia harus memata-matai Dal-moon untuk mencari tahu di mana dia berada. Dia bertanya mengapa Menteri Min terus mengabaikan panggilannya ke istana, dan Menteri Min mengatakan itu karena dia menyelesaikan tugasnya.

   
Dia ingat bahwa sekali, dia mengatakan kepada seseorang bahwa Haechi, binatang legendaris yang membedakan antara yang baik dan yang jahat, tidak mungkin di dunia nyata. Dia mengatakan bahwa dia pernah berpikir hanya ada pemenang dan pecundang, dan kehilangan kekuatan berarti dia akan mati. Tetapi sekarang dia tahu bahwa politik adalah tentang memimpikan yang tidak mungkin dan maju selangkah demi selangkah. Dia memberi tahu Yi Geum bahwa suatu hari, bahkan dia mungkin kelelahan dan kecewa dan harus mengambil langkah mundur, tetapi dia dengan tulus berharap hari itu datang selambat mungkin. Yi Geum pergi, dan dia berbalik dan membungkuk dengan hormat, sementara di dalam, Menteri Min berlutut dan membungkuk dalam kepada rajanya. Ketika Menteri Min kembali ke tembikarnya, dia berkata dalam sulih suara, “Itu karena kamu tidak sendirian. Anda dikelilingi oleh teman-teman yang berbagi mimpi yang sama. "
 
Teman-teman itu, Moon-soo, Jang-dal, dan Ah-bong, menyerbu masuk ke rumah Petugas Choi seperti penjahat untuk menangkapnya ... tapi Moon-soo berhenti untuk mencari-cari pakaiannya. LOL, Moon-soo, tidak pernah berubah. Dia akhirnya menemukan apa yang dia cari, lencana inspektur kerajaannya, dan dia mengumumkan bahwa Petugas Choi dan kroninya adalah daging mati. Saat Yi Geum berjalan pulang, dia memikirkan kata-kata terakhir Menteri Min kepadanya. Dia mendatangi Yeo-ji, mengenakan pakaian biasa dan di luar istana. Dia mengatakan bahwa Yi Geum selalu dalam pertemuan dan bertanya apakah dia lelah, tetapi dia mengatakan raja harus lelah. Dia mengambil tangannya dan mengatakan bahwa inilah sebabnya dia meninggalkan istana, awww.
 
Dia mengatakan padanya untuk tidak khawatir karena tidak ada orang di sekitar untuk melihat mereka canoodling, kemudian melompat dengan rasa bersalah ketika Ja-dong mendekat, hee. Yi Geum tiba-tiba menyadari bahwa jembatan terdekat perlu diperbaiki dan memberi tahu Ja-dong bahwa itu perlu diganti, tetapi Yeo-ji menunjukkan bahwa sekelompok orang tinggal di bawah jembatan. Saat itu juga, Yi Geum melompat turun untuk bertanya kepada orang-orang apa yang mereka pikirkan, meninggalkan dirinya sendiri tanpa penjaga. Dia mengabaikan protes Yeo-ji dan Ja-dong, berjalan di antara orang-orang yang paling rendah hati untuk bertanya kepada mereka tentang jembatan. Yeo-ji memperhatikannya dengan senyum bangga di wajahnya, dan pada satu titik dia mendongak untuk membalas senyumnya. Dia berpikir untuk dirinya sendiri, “Ketika saya berjalan di jalan ini, saya harap saya tidak akan mudah lelah atau kecewa. Bagaimanapun, baik kehidupan dan politik adalah tentang perlahan-lahan maju selangkah demi selangkah. ”

   
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/haechi-episodes-47-48-final/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-haechi-episode-47-48.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 47 - 48 (TAMAT)

 
Back To Top