Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 07 Mei 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 12

Episode Sebelumnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 11
Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 13

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 12


EPISODE 12: "Siapa Nama Anda? / Malam Drama"

Jung-eun mengatur meja, dan ketika Yu-ri mengatakan makan siang sudah siap, Jung-eun menggunakan alphorn-nya untuk memanggil teman serumah ke dapur. Jun-ki memiliki telinga yang sangat baik sehingga dia bahkan bisa tahu apa untuk makan siang dengan bermain Jung-eun, ha. Ini hari yang bersih, tapi Jun-ki memohon, mengatakan dia punya rencana dengan teman-teman kampus. Mereka semua terkejut ketika Woo-shik dan Soo-yeon tiba di rumah bersama. Woo-shik mengatakan mereka hanya bertemu satu sama lain, dan mereka tidak lapar karena mereka berhenti untuk hotteok. Dia menawarkan untuk membantu Soo-yeon memonitor acaranya, membuat teman serumahnya sedikit khawatir untuk keadaan hatinya yang hancur. Sendiri di kamarnya, senyum pemberani Woo-shik terputus-putus. Jun-ki muncul untuk kumpul-kumpul klub kampusnya, klub "kekuatan super". Ini pertama kalinya mereka bertemu sejak sekolah, dan dia senang melihat seorang teman lama ... tapi dia tidak ingat namanya. Temannya menjadi marah dan badai, membuat Jun-ki merasa cukup buruk sehingga dia memutuskan untuk pergi lebih awal.   Dia berlari ke teman lain di toilet, dan dia tidak bisa mengingat namanya, atau wajahnya. Tapi pria itu jelas mengingatnya, jadi Jun-ki hanya menghindari memanggilnya dengan nama. Pria itu mengatakan mereka harus bertemu untuk minum kapan-kapan dan Jun-ki setuju, tapi dia masih tidak tahu siapa pria itu. Kembali ke rumah, Jun-ki merengek ke teman serumah tentang masalahnya, dan mereka mengaitkannya dengan minum terlalu banyak alkohol di sekolah, ha. Ki-bong mendapat telepon
tentang peluang kerja dan pergi, dan teman-temannya semua berharap ia menemukan sesuatu segera. Woo-shik menuju ke atas, mengatakan bahwa dia telah mengabaikan pekerjaan akhir-akhir ini, jadi dia akan mencoba untuk menulis lagu dan membuat comeback. Dia mengingatkan mereka bahwa dia rewel ketika menulis dan meminta mereka untuk keluar dari studionya dan menjaga kebisingan, dan mereka setuju, hanya senang melihat dia kembali ke sesuatu yang dia cintai. Perusahaan tempat teman Ki-bong bekerja disebut Global Network Marketing Yutnori, dan temannya mengubah topik pembicaraan ketika Ki-bong berkomentar mengenai hal itu. Dia mulai berbicara tentang margin ritel, menjelaskan bahwa itu adalah jumlah harga suatu item yang mengembang dari grosir ke pelanggan. Temannya mengatakan bahwa perusahaannya bekerja untuk mengurangi margin ritel, yang orang-orang tidak paham salah paham. Dia menawarkan Ki-bong "pekerjaan" dan seorang wanita menjelaskan cara kerjanya, dan itu benar-benar skema piramida. Ki-bong mengajukan banyak pertanyaan dan mengatakan bahwa dia tidak dapat bekerja dengan cara ini. Saat mengambil resume ke agensi, Jun-ki bertemu dengan teman klub kampusnya lagi, yang dia tidak ingat. Temannya mengatakan dia bekerja di sana dan menawarkan untuk membantunya, jadi Jun-ki setuju untuk pergi minum dan berbicara tentang pekerjaan, dengan hati-hati memanggil pria itu "teman" untuk menghindari mengakui bahwa dia tidak mengingat namanya.   Sambil minum-minum, Friend mengatakan bahwa perusahaannya akan memulai syuting film baru, dan dia menawarkan untuk memperkenalkan Jun-ki kepada sutradara. Jun-ki bersemangat, tetapi merasa lebih buruk dari sebelumnya karena tidak mengingat nama Teman, yang dia butuhkan sehingga dia dapat menemukan nomor Teman di teleponnya dan menggunakannya sebagai kontak profesional. Dia meminta Friend untuk kartu nama, tetapi dia keluar dari mereka. Telinga Jun-ki gembira ketika Friend melakukan panggilan untuk mengkonfirmasi reservasi, tetapi ketika dia mengatakan namanya, pelayan bersin dan semua mendengar Jun-ki adalah "Taman." Teman mengulangi namanya, tapi kali ini pelayan menjatuhkan nampannya . Jun-ki melewatkannya lagi, tapi setidaknya dia tahu nama keluarga Friend adalah Park. Dia berpura-pura pergi ke kamar kecil dan memanggil teman klub lain untuk bertanya tentang anggota bernama Park yang bekerja di majikan Friend. Temannya tidak ingat, jadi Jun-ki meminta daftar alumni bernama Park sebagai gantinya. Woo-shik kesulitan berkonsentrasi karena sudah begitu lama sejak dia menulis musik apa pun. Dia menyalahkan kurangnya fokus pada kekacauan di studio, jadi dia membersihkan, lalu memperbaiki kuku jari yang rusak, lalu mencari merek pena ketika tinta penanya sudah menggumpal (Oke, ada yang melihat saya bekerja ??). Pada saat ini, Ki-bong sedang memperdebatkan etika skema piramida dengan perekrut ("Tidak benar mengambil keuntungan seseorang tanpa melakukan apa pun!"). Dia tidak sepenuhnya memahami konsep itu, tetapi dia tahu itu terdengar aneh. Perekrut memanggil bosnya, yang mengatakan bahwa itu seperti menyerang tetapi memberi rekan setim Anda di pangkalan ketiga kesempatan untuk berlari. Itu meyakinkan Ki-bong untuk mencobanya, tetapi bos mendorong masalah dan menawarkan untuk memulai Ki-bong di tingkat yang lebih tinggi jika dia melakukan pra-pembayaran. Ki-bong mengatakan itu seperti membayar untuk promosi dan menyebutnya curang, menolak untuk bekerja di bawah kondisi itu. Teman berjanji untuk mendapatkan audisi Jun-ki untuk semua sepuluh film yang dibuat perusahaannya tahun depan. Jun-ki mendapatkan daftar itu dari teman klubnya, tetapi ada tujuh anggota klub bernama Park, jadi itu tidak banyak membantu. Dia menyanyikan nama-nama dalam daftar, berpura-pura menyeret daftar kontaknya, tetapi tidak ada yang bereaksi. Teman menerima telepon dari ibunya, yang mengundang Jun-ki untuk berkunjung, yang berarti bahwa ibunya juga akrab dengannya. Jun-ki pergi, berharap bahwa melihat ibu Teman akan mengacaukan ingatannya, tetapi dia tidak mengingatnya meskipun dia bilang dia terbiasa tidur sepanjang waktu. Woo-shik menyadari bahwa dia telah menonton video selama berjam-jam alih-alih bekerja (oke, seseorang memata-matai saya!). Dia membuat dirinya mulai bekerja, tetapi begitu dia mulai, Jung-eun memanggilnya untuk makan, dan dia hampir menggigit kepalanya karena mengganggu dia. Dia kembali bekerja, berbaring karena punggungnya lelah.   Bos skema piramida masih berusaha meyakinkan Ki-bong bahwa membayar di muka untuk memulai di tingkat yang lebih tinggi tidak curang, tetapi Ki-bong menolak untuk mempertimbangkannya, jadi mereka memanggil orang berperingkat tertinggi di tempat itu, Kang Nam-gil (cameo oleh Yoon Hee-seok ). Dia juga menempatkan hal-hal dalam istilah bisbol, menyamakan pra-pembayaran dengan berlatih keras sehingga tim Anda membuat Anda memulai pitcher segera. Ki-bong setuju bahwa itu masuk akal, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki uang itu. Nam-gil menyarankan dia meminjamnya dari orang tua atau teman-temannya, tetapi Ki-bong mengatakan itu tidak etis, dan ibunya mengatakan kepadanya untuk tidak mengambil pinjaman dan dia selalu mendengarkan ibunya. Dia mengatakan dia hanya akan memulai dari level terendah, menghabiskan semua waktu dan upaya mereka untuk meyakinkannya. Temannya menyuruhnya pergi, tetapi Ki-bong berpendapat bahwa dia benar-benar membutuhkan pekerjaan. Temannya memberinya uang taksi hanya untuk membuatnya pulang, awww.

   
Ibu teman meminta tanda tangan Jun-ki, dan Teman memberitahunya untuk menambahkan namanya. Saat Jun-ki panik, ia melihat penghargaan di dinding untuk Park Jong-oh. Ada penghargaan tempat kedua untuk Park Jong-woo, dan dia bertanya-tanya yang mana adalah teman dan mana yang adalah saudaranya. Teman melihat keragu-raguan dan leluconnya bahwa Jun-ki tidak boleh mengingat namanya. Jun-ki mengatakan tentu saja dia lakukan, memanggilnya Taman Jong- bergumam dan semakin menjauh dengan itu. Dia mengambil tebakan liar dan menulis "Jong-woo" di sebelah tanda tangannya, dan ketika Friend tidak keberatan, dia tahu dia memilikinya. Tapi ketika dia mulai tanda tangan loooong-nya, Jong-woo mengawasinya menulis "Leeeeeeeeeeee ..." dan berpikir, " Lee Jun-ki? Itu bukan Kang Jun-ki? ”Dia bertanya apakah Jun-ki menggunakan nama panggung, tapi Jun-ki mengatakan itu nama aslinya, dan Jong-woo menyadari bahwa oops, dia salah Jun-ki. LOL, oh tidak!
  Dia menyadari bahwa Jun-ki ini adalah orang asing, tetapi Jun-ki berpikir bahwa dia akhirnya memecahkan misteri dan bertindak seolah-olah mereka adalah teman lama. Jong-woo tahu sudah terlambat untuk mengakui bahwa mereka belum pernah bertemu sebelum hari ini, jadi dia bilang sudah terlambat dan Jun-ki harus pulang. Tapi ibunya mengundang Jun-ki untuk bermalam, dan Jun-ki dengan senang hati menerima. Mereka akhirnya berbagi tempat tidur, Jun-ki membawa cerita klub lama dan Jong-woo bertanya-tanya siapa dia sebenarnya. Dia hanya bisa menderita ketika Jun-ki meringkuk padanya untuk tidur, hee. Tentu saja, Woo-shik tertidur ketika bekerja berbaring, dan dia tidak bangun sampai jam empat pagi. Dia bersumpah untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan nyata kali ini, setelah secangkir kopi. Di lantai bawah, Soo-yeon juga terjaga dan bekerja, tetapi Woo-shik tidak berbicara dengannya - ia kembali ke studionya dan mulai menulis lagu berjudul "Even Just For A Minute," dan kali ini tidak ada yang mengganggunya.   Soo-yeon lelah saat sarapan saat dia memberi tahu Yu-ri dan Jung-eun bahwa dia menghabiskan sebagian besar malam terakhirnya bekerja. Mereka sedang syuting sepotong tentang gurita yang bisa moonwalk - tetapi pelanggan mabuk tidak sengaja memakannya, jadi mereka harus memilih cerita baru dengan cepat. Ki-bong bergabung dengan para wanita dan memberi tahu mereka bahwa Woo-shik sudah pergi untuk merekam lagu yang ditulisnya. Jun-ki bingung karena Jong-woo tiba-tiba menghindarinya, dan Ki-bong merasa sedih karena tidak mendapatkan pekerjaan itu. Hari ini adalah hari pertama Yu-ri mengerjakan truk makanannya, dan Ki-bong bertanya apakah dia sudah selesai dengan persiapannya. Dia bilang dia benar-benar siap kecuali dia belum mengemudi dalam waktu yang sangat lama, dan membutuhkannya untuk mengemudikan truk ke lokasi. Mengapa mereka berdua sangat lucu?

   
Mereka mengatur segalanya di dekat sepasang truk makanan lainnya, yang pemilik chefnya datang untuk menyapa. Pemilik truk steak berasumsi bahwa Yu-ri membuat es krim berdasarkan nama truknya, jadi dia menjelaskan konsepnya tentang tiga puluh satu jenis pasta yang berbeda. Dia bertanya apakah mereka punya tip untuk pemilik truk makanan pertama kali, dan mereka mengatakan kepadanya bahwa makanan hanya perlu terasa enak, dan bahwa trik tidak diperlukan. Tetapi pemilik truk steak itu memiliki seorang lelaki yang menghembuskan api, dan pemilik truk taco itu memiliki seseorang yang melakukan trik sulap, yang menarik semua pelanggan ke truk mereka. Sementara Woo-shik pergi, Jun-ki dan Jung-eun mencoba untuk membersihkan kamarnya, yang telah membuang lembar musik di seluruh lantai. Jun-ki mengaduk-aduk mereka untuk melihat apa yang ditulis Woo-shik, dan dia bisa tahu dari lirik sedih bahwa Woo-shik tidak sebagus yang dia klaim. Jung-eun tidak menyadari betapa Woo-shik menyukai Soo-yeon, tetapi Jun-ki mengatakan kepadanya semua yang telah dilakukan Woo-shik untuk Soo-yeon. Jung-eun berharap dia menemukan seorang pria yang sangat menyukainya, tetapi Jun-ki tertawa liar, mengatakan bahwa tidak ada pria yang akan menyukai gadis yang kejam dan mengerikan seperti dia. Jung-eun meraihnya di headlock, saat di luar pintu, Soo-yeon mendengarkan setiap kata yang mereka katakan. Woo-shik pulang untuk mendapatkan sesuatu dan memberi Soo-yeon beberapa hotteok yang dibelinya untuknya di jalan, dan Soo-yeon tidak yakin bagaimana harus merespons. Mereka mendengar Jun-ki dan Jung-eun berkelahi, dan pergi ke kamar cowok untuk menemukan bahwa mereka telah memecahkan salah satu kaset vinyl Woo-shik. Jun-ki menawarkan untuk membelikannya yang baru, tetapi Woo-shik terkunci bahwa itu adalah edisi pertama, dan dia mengejar Jun-ki dan Jung-eun keluar dari ruangan. Soo-yeon mengembara ke kamarnya, memikirkan bagaimana dia mendengar Jun-ki mengatakan bahwa Woo-shik telah menyukainya sejak SMA, dan hal-hal lain yang dia lakukan untuknya. Banyak hal yang masuk akal dan masuk akal, dan dia mencoba memikirkan sesuatu yang bisa dia lakukan untuknya. Dia bertanya pada Jun-ki album Woo-shik mana yang dia hancurkan, lalu online untuk mencoba dan mencari penggantinya.   Hari pertama Yu-ri menjalankan truk makanannya adalah kegagalan besar karena tetangganya mengenakan pertunjukan mencolok besar. Yu-ri mengatakan mereka perlu melawan api dengan api, tetapi hari berikutnya, Ki-bong merengek bahwa dia tidak berpikir bahwa semua hal yang bernafas dengan api ini adalah ide yang bagus. Dia mengambil seteguk vodka dan menyiapkan koreknya, tetapi dia tidak sengaja menelan vodka dalam kegugupannya, ha. Dia terus mencoba, tetapi dia terus menelan vodka, sampai botolnya kosong dan dia hampir tidak bisa berdiri. Yu-ri mengatakan kepadanya untuk mencoba trik pelangi pita sebagai gantinya, tetapi ketika dia meletakkan pelet trik kecil di mulutnya, Ki-bong menelan itu juga. Kembali di studio rekaman, Woo-shik bertanya kepada temannya apakah dia suka lagunya. Temannya mengatakan bahwa dia pikir itu akan menjadi hit, dan berjanji untuk membawanya ke perusahaannya.
    Soo-yeon berhasil menemukan salinan album yang rusak Jun-ki, tetapi ketika itu disampaikan, baunya lucu. Dia meraih ke dalam sampul dan mengeluarkan sebungkus nori, bukan album vinil yang dia harapkan. Argh , dia ditipu. Dia online untuk menemukan salinan lain, tetapi kali ini dia bersikeras bertemu penjual secara langsung. Yu-ri menyeret rumah Ki-bong mabuk sebagai sigung, merengek bahwa dia kehilangan uang karena dia tidak memiliki pelanggan. Jun-ki mencoba untuk mendapatkan Ki-bong ke tempat tidur, tetapi dia mengatakan dia perlu muntah - kemudian pita pelangi barf. LOL. Penjual album datang ke wisma, dan Soo-yeon meminta untuk melihat album. Segalanya tampak baik-baik saja sehingga dia menyerahkan uang itu. Dia memutuskan untuk mendengarkan album setelah penjual pergi, tetapi ternyata itu adalah rekaman nyanyian Buddhis dengan sampul album berubah. Keesokan harinya, Yu-ri ingin menutup truk makanan lebih awal karena mereka tidak memiliki pelanggan. Ki-bong mendesaknya untuk terus berusaha, tetapi Yu-ri meminta maaf, merasa malu bahwa ia menghabiskan semua uangnya untuk truk makanan. Dia mengatakan dia tidak menyadari betapa sulitnya itu, tetapi Ki-bong mengatakan kepadanya bahwa mereka harus fokus pada makanannya, yang merupakan yang terbaik yang pernah dia miliki. Woo-shik tertidur di studio, dan temannya membangunkannya untuk bertemu dengan seorang eksekutif yang dia bawa dari studionya. Dia mengatakan pada Woo-shik bahwa dia menyukai lagunya, tetapi dia tidak ingin membuat album untuknya - dia ingin salah satu penyanyi baru mereka merekam lagunya. Woo-shik mengatakan dengan tegas bahwa dia tidak menjual lagunya, karena dia tidak menulis lagu itu untuk menjualnya, dia menulisnya untuk menyanyi sendiri. Temannya menyuruhnya bangun dan menyadari bahwa tidak ada yang mau memproduksi albumnya. Dia mengatakan bahwa mungkin suatu hari mereka akan melakukannya jika lagu-lagunya menjadi terkenal dulu, dan tidak membiarkan lagu yang bagus bisa sia-sia.
    Yu-ri membuat beberapa sampel, tetapi mereka tidak dapat membuat siapa pun mencobanya, jadi dia berkecil hati lagi. Ketika dia melihat bahwa truk itu memiliki ban kempes, dia mulai menangis. Ki-bong memintanya untuk beristirahat sementara dia mengganti ban, dan saat dia bekerja, Yu-ri memperhatikan bahwa otot-ototnya yang cantik telah menarik perhatian beberapa pengagum. Gadis-gadis melihat menu sementara Yu-ri mengatakan Ki-bong bingung bahwa dia tahu persis apa yang menarik minat mereka. Dia menempatkan dia kembali bekerja mengganti ban berulang-ulang (dan berhenti untuk sering istirahat air, hee), dan segera ada garis panjang pelanggan wanita membeli pasta dan menikmati pertunjukan. Woo-shik gua dan setuju untuk menjual lagunya, tapi dia bersikeras diizinkan untuk memproduksinya. Dia bertemu penyanyi baru, seorang wanita muda bernama Min-ah yang dulu murid vokalnya.
    Yu-ri akhirnya menjual semua makanannya untuk hari itu, dan dia mengatakan pada Jun-ki dan Jung-eun bahwa itu semua karena Ki-bong. Ketika mereka bertanya mengapa, Ki-bong menjadi defensif dan menolak untuk mengatakan, ha. Yu-ri hanya menghasilkan dolar setelah biaya, tetapi dia dan Ki-bong melewatkan untuk mengadakan pesta kecil. Soo-yeon telah menghabiskan hari menjelajahi toko-toko LP bekas, dan dia akhirnya menemukan salinan asli album rusak Woo-shik. Ketika dia berjalan kembali ke wisma, dia melihat Woo-shik tiba di rumah dan memanggilnya. Tapi muridnya, Min-ah keluar dari taksi dan menyeret Woo-shik pergi untuk minum kopi, meninggalkan Soo-yeon menatap mereka.
    Ki-bong dan Yu-ri minum bersama di kamar Yu-ri untuk merayakan hari pertamanya yang sukses dengan truk makanan. Dia mengucapkan terima kasih atas bantuannya, dan karena tidak membiarkannya menyerah, dan Ki-bong berjanji untuk terus mendukungnya selama dia membutuhkannya. Yu-ri bertanya kapan dia tumbuh dewasa, dan dia menunjukkan bahwa dia hampir satu kaki lebih tinggi darinya. Dia mengatakan bahwa dia akan selalu menjadi anak baginya dan mencubit pipinya. Dia menampar tangannya, yang membuatnya jatuh ke belakang dari kursinya. Ki-bong bergerak maju untuk menangkapnya, dan mereka membeku seperti itu, jantung berdebar kencang. Ki-bong bangun di pagi hari di tempat tidur aneh dengan mabuk. Dia menarik kembali selimut dan menemukan Yu-ri tidur di bahunya, dan mereka berdua berteriak. Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/woohoo-waikiki-2-episode-12/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-episode-12.html

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 12

 
Back To Top