Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 11

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Mei 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 11

Episode Sebelumnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 10
Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 12

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 11


EPISODE 11: "Haruskah Aku Memberitahumu Aku Mencintaimu Lagi? / Antara Cinta dan Persahabatan" Woo-shik ingat, dengan ngeri, bahwa ia mengakui perasaannya kepada Soo-yeon tadi malam ketika mereka berdua mabuk.
Dia mengatakan pada Joon-ki, yang bertanya apa yang dikatakan Soo-yeon, tetapi Woo-shik tidak ingat apa-apa setelah itu.

Soo-yeon datang, tapi dia hanya ingin tahu apakah dia melakukan kesalahan mabuk tadi malam, karena dia tidak dapat mengingat apa-apa.
Setelah dia pergi, Joon-ki bertanya kapan Woo-shik berencana untuk menceritakan perasaannya yang sebenarnya.
Woo-shik mengatakan dengan sedih bahwa dia belum memiliki keberanian.

Ki-bong merosot pulang dari kantor sedikit lebih awal dan mengatakan pada Yu-ri bahwa dia akan dipecat jika dia tidak menjual mobil pada akhir minggu.
Secara kebetulan, Joon-ki kesulitan membuat Rebecca memulai.
Ki-bong menawarkan untuk menjualnya mobil baru tetapi Joon-ki bertepuk tangan, khawatir Rebecca akan mendengarnya, hee.

Ki-bong menunjukkan bahwa Rebecca berusia lebih dari dua puluh tahun dan mungkin ingin beristirahat.
Dia memberi Joon-ki katalog, tetapi saat Joon-ki menyentuhnya, mesin Rebecca menyala.
Dia berbisik kepada Ki-bong bahwa jika Rebecca pernah berhenti berlari, dia akan membeli mobil baru darinya.

Soo-yeon tiba di rumah diikuti oleh PD barunya, yang kebetulan cukup tampan.
Woo-shik khawatir ketika ia mengetahui bahwa Soo-yeon sakit telinganya saat syuting pada jarak tembak, tetapi dia mengatakan mereka hanya sedikit berdering.
PD yang tampan berkata bahwa dia akan menjemputnya untuk bekerja di pagi hari, dan Yu-ri menyipitkan matanya dengan curiga.

Dia mengatakan pada Woo-shik bahwa dia pikir PD Tampan suka Soo-yeon.
Woo-shik mengatakan mereka hanya kolega, meskipun dia tampaknya tidak terlalu percaya diri, terutama ketika Yu-ri menunjukkan bahwa kolega bisa menghabiskan banyak waktu bersama.
Dia mendesak Woo-shik untuk mengaku sebelum dia kehilangan waktu.

  Woo-shik pergi ke kamar Soo-yeon dan bertanya tentang PD Tampan, dan Soo-yeon tidak memiliki apa-apa selain hal-hal baik untuk dikatakan tentang dia, membuat Woo-shik semakin khawatir.
Dia bilang dia ingin mengatakan sesuatu padanya, tetapi telinganya mulai terlalu keras untuk mendengarnya.

Ketika Joon-ki mengambil Ki-bong setelah bekerja, Ki-bong mengatakan kepadanya dengan sedih bahwa ia harus menjual mobil minggu ini atau dipecat.
Dia mencoba untuk bersandar di kursi Rebecca tetapi itu jatuh sampai ke bawah, dan Joon-ki mengatakan bahwa tombol Rebecca telah diaktifkan akhir-akhir ini.

Dia bahkan tidak tahu yang mana yang membuka jendela, tetapi dia mengatakan yang terbaik adalah membiarkan mereka tertutup (“Banyak yang menjadi
korban dari jendela itu ..” PWAHAHA).
Ki-bong mencoba menjalankan AC, tetapi hanya berhasil membuka kapnya saat mereka sedang mengemudi, menghasilkan bender fender.

  Mereka membawa Rebecca ke toko, dan mekanik mengatakan bahwa tidak ada yang berfungsi dengan benar.
Dia menyarankan Joon-ki untuk mendapatkan mobil baru dan nyengir Ki-bong, tetapi Joon-ki menolak dan meminta mekanik yang berbeda.
Seorang mekanik yang lebih tua (cameo oleh

Yeom Dong-hoon
 ) keluar dari mobil lain dan dengan megah memperkenalkan dirinya sebagai Manajer Jang, dan Joon-ki memintanya untuk menyelamatkan Rebecca.
Master Jang melihat mesin Rebecca (musik dramatisnya membunuh saya!) Dan setuju bahwa ada yang tidak beres dengan hampir setiap bagian, dan dia mengambil pekerjaan perbaikan sendiri.
LOL, dia cocok seperti ahli bedah, dan ada saat-saat ketika saluran minyak meledak dan baterai Rebecca mati, dan "dokter" khawatir mereka mungkin kehilangan pasien.
Joon-ki menyaksikan, trauma, saat mereka menyetrumnya berulang-ulang dengan kabel jumper.

  Woo-shik membawa Soo-yeon ke dokter, yang mengatakan gendang telinganya rusak sehingga dia tidak akan bisa mendengar dengan baik untuk sementara waktu.
Yu-ri bertanya pada Woo-shik apakah dia mengaku, dan dia bilang dia mencoba sebelum pendengarannya keluar.

PD tampan datang, dan Woo-shik mengatakan Soo-yeon sedang beristirahat dan tidak bisa mendapatkan pengunjung (tidak benar, ha).
Yu-ri menganggap ini sebagai bukti absolut bahwa PD Tampan tertarik pada Soo-yeon dan memperingatkan Woo-shik bahwa ia sebaiknya mengaku terlebih dahulu.

Woo-shik merengek bahwa dia tidak bisa mengaku kalau dia bahkan tidak bisa mendengarnya.
Yu-ri menyarankan agar ia melakukan pengakuan “Cinta, Sebenarnya” dengan kata-kata dalam buku sketsa, dan Woo-shik mengatakan bahwa itu adalah ide yang bodoh ... tetapi ia tetap mencobanya.

  Halaman pertamanya mengatakan, "Soo-yeon-ah, ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu -" tetapi halaman kedua tetap.
Saat Woo-shik menariknya, dia secara tidak sengaja menyanyikan beberapa serutan pensil ke mata Soo-yeon.

Awww , sekarang dia tidak bisa melihat atau mendengar.
Yu-ri mengatakan bahwa mungkin Woo-shik tidak dimaksudkan untuk berkencan dengan Soo-yeon.
Dia bertanya bagaimana dia bisa mengaku kalau dia tidak bisa melihat atau mendengarnya, jadi Yu-ri mengatakan dia bisa menulis surat di tangannya.
Dia menyelinap ke kamar Soo-yeon untuk mencobanya, tetapi dia keluar ayam pada detik terakhir.

Master Jang selesai menyatakan perbaikan Rebecca berhasil, tetapi dia masih tidak akan memulai.
Tuan Jang membentak dengan membela diri dia mekanik, bukan dewa, dan bahwa mobil itu tidak bisa diselamatkan.
Ki-bong memberi tahu Joon-ki bahwa sudah saatnya membiarkan Rebecca pergi, dan mengingatkannya bahwa dia berjanji untuk membeli mobil darinya.

  Joon-ki dengan enggan mengambil katalog mobil, tetapi sekali lagi, begitu dia menyentuhnya, Rebecca berdesis.
Dia tersedak setelah beberapa detik, dan Ki-bong pura-pura tidak mendengar apa-apa.
Tapi Joon-ki menyentuh katalog lagi dan kali ini dia mengaum hidup-hidup dan Tuan Jang menyatakannya sebagai keajaiban.

Dengan hanya dua hari tersisa untuk menjual mobil, Ki-bong mendapat di bawah kap Rebecca dan menarik busi.
Dia merasa buruk dan meminta maaf kepada Rebecca, memintanya untuk tidak menyimpan dendam.
Tapi malam itu dia mendengar isakan keras, dan dia mendorong selimut ke bawah untuk menemukan mobil merah kecil duduk di perutnya.

Itu Rebecca, yang bertanya mengapa dia melakukan itu padanya.
Ki-bong mengklaim dia melakukannya karena kehidupan menjadi terlalu sulit baginya, tetapi dia menyebut dia pembohong dan menuduhnya melakukan itu untuk menjual mobil.
Dia bersumpah untuk menghancurkan Ki-bong kecuali dia mengembalikan busi, dan Ki-bong bangun menjerit.

Dia kelelahan di pagi hari ketika Yu-ri memberinya makan dan Woo-shik beberapa ide menu untuk truk makanannya.
Dia masih menjalankan ide spageti, dan Woo-shik benar-benar terkejut ketika spaghetti blueberry-nya benar-benar terasa enak.
Jung-eun melaporkan bahwa mata Soo-yeon lebih baik hari ini, dan Woo-shik berlarian dengan bersemangat.

Yu-ri meminta Ki-bong untuk mencoba spageti ceri (muntah), tetapi ia berkata bahwa ia tidak enak badan.
Mereka mendengar suara Joon-ki meneriakkan nama Rebecca, dan dia datang dan memberi tahu mereka bahwa dia tidak akan memulai.

Woo-shik pergi untuk berbicara dengan Soo-yeon, yang mengatakan kepadanya bahwa dia akan diganti sampai dia lebih baik.
Dia takut penggantinya yang sementara akan lebih baik daripada dia, jadi dia meneliti video reporter, tapi dia masih tidak bisa mendengar dengan baik.
Dia bertanya apa yang dia inginkan, tetapi dia menyadari itu bukan waktu yang tepat.

Awww, Joon-ki holds a memorial for Rebecca, laying out things like car polish and washer fluid as offerings. He’s inconsolable, and we get a hilarious montage of the best Season One Rebecca moments. Joon-ki says his final goodbyes to his beloved car, and as a tear falls from his eyes and lands on her hood, Rebecca somehow revives. HA, Ki-bong looks pretty terrified. The next day, Yu-ri tells Woo-shik that Soo-yeon went to work, saying that she can hear fine again. Woo-shik fears that she’s lying in an attempt not to lose her job, so he stops her on the way. He offers to take her to the hospital to make sure she’s really okay, but she says she’s already told her PD that she’s coming to work. She heads across the street, but stops when her ears start ringing again. She doesn’t hear the car that’s about to hit her, and Woo-shik yanks her out of the way just in time (thank you, Show, for making that realistically scary and not swoony). Rattled, Soo-yeon says she’s okay, but Woo-shik yells that she’s obviously not okay. They fight over whether she should go to the hospital, but Soo-yeon is so afraid of losing her job that she yells at Woo-shik, asking who he thinks he is. He snaps angrily, “I like you! You’re always on my mind, and I’m worried about you.” Soo-yeon stares at him in shocked surprise. Ki-bong is having some kind of mental break, shivering and mumbling, “It’s alive!” over and over again. Woo-shik runs home and plops down next to him, looking equally traumatized and gasping that he finally told Soo-yeon he likes her. Joon-ki asks what she said, but Woo-shik admits that his mind went blank so he just ran away, ha. Soo-yeon comes home and asks Woo-shik if they can talk in private. She apologizes for being stubborn about going to work, explaining that she loves her work and got scared of losing it. She says that she doesn’t think she should be dating right now and hopes they can stay good friends. Oof.   She asks if he’ll be okay, and Woo-shik manages to smile and tell her not to worry about him. But he has to face everyone else in the house and tell them that he got dumped. Some time later, Woo-shik dresses up for a gig, but Joon-ki says he forgot something. Chuckling, Woo-shik realizes that he almost forgot his guitar, but Joon-ki points out that he might want to wear, you know, pants. Woo-shik runs into Soo-yeon on his way out, and they both try to act normal and fail miserably. The housemates cringe, and Yu-ri suggests taking Woo-shik on a trip to get his mind off things, but Ki-bong is the only one who’s free. Joon-ki and Yu-ri aren’t sure it’s a good idea to send him alone with Woo-shik, but he tells them to trust him (I love when he does that).   Keesokan harinya, Ki-bong membawa Woo-shik berkemah di tepi Sungai Han.
Oh tidak, tidak ada hal baik yang terjadi di sana!
Benar saja, bahkan sebelum mereka mendirikan tenda, Ki-bong mendapat telepon bahwa dia dipecat.
Tapi dia bertekad untuk membantu Woo-shik merasa lebih baik, dan mengatakan dia ingin tinggal.

Woo-shik mengatur sendiri sementara Ki-bong merengek, tetapi ketika Woo-shik memberitahu Ki-bong untuk beristirahat di tenda, Ki-bong mengatakan lagi bahwa mereka di sini untuk menghiburnya.
Dia mencari kompor gas, berencana membuat Woo-shik sup kimchi, tapi dia layu ketika dia menemukan bahwa dia tidak sengaja meninggalkannya di rumah.

Woo-shik mengatakan mereka hanya bisa memasak di atas api unggun, tetapi Ki-bong membawa bak besar gochujang (pasta lada merah) alih-alih kimchi.
Dia hampir merasa sekarat, tetapi Woo-shik mengatakan bahwa gochujang rasanya enak dengan nasi, jadi itu benar-benar baik-baik saja.
Coba tebak - tidak ada nasi.

  Kembali di guesthoust, Joon-ki mengatakan pada Yu-ri bahwa Jung-eun mendapatkan pekerjaan di acaranya sebagai sahabat karib Nice Man, Miss Mandoo.
LOL, Joon-ki memanggil Jung-eun "Mandoo" sepanjang waktu karena dia mengatakan dia tampak seperti pangsit, tetapi dia membencinya.
Dia kaus kaki dia di belakang dan dia meringis, mengatakan bahwa itu benar-benar menyakitkan, tetapi ketika Jung-eun membungkuk untuk memeriksa, dia kentut di wajahnya.
Ugh, teman.

Dia dipukuli, dan Yu-ri memarahinya karena menarik pranks kotor pada seorang gadis.
Joon-ki bertanya apakah ada gadis di ruangan di sampingnya, dan Jung-eun melangkah marah lagi.

Kali berikutnya Joon-ki melihatnya, Jung-eun sangat cantik, tetapi dia bercanda bahwa dia hanya orang yang jelek dalam gaun, anting-anting, dan makeup.
Jung-eun mengangkat tinjunya untuk memukulnya, tapi dia berhenti sendiri dan berkata dengan manis bahwa dia tahu dia hanya bercanda.

  Dia membawa botol anggur, yang katanya adalah trik sulap di mana dia meletakkan koin di dalam botol.
Dia menunjukkan trik kepadanya, dan ketika koin tidak jatuh ke dalam botol, dia mengatakan dia membutuhkan minyak dari wajahnya untuk membuatnya licin.
Dia menyentuh hidung, pipi, dan dahinya, meninggalkan garis-garis hitam di wajahnya, yang merupakan "trik" yang sebenarnya.

Jung-eun kembali ke kamarnya dan melihat wajahnya, dan berlari kembali siap untuk jam Joon-ki.
Tapi dia berhenti sendiri lagi, bertekad untuk menjadi anggun.
HAHA, Yu-ri turun dengan tanda-tanda yang sama di wajahnya, korban lain dari lelucon Joon-ki, bersuka ria bahwa para tamu pria tidak bisa berhenti menatapnya.

Woo-shik duduk di tenda, perutnya menggeram keras, karena Ki-bong hanya berbaring di tanah seperti benjolan.
Woo-shik mengatakan mereka harus pulang saja, tetapi Ki-bong mengatakan mereka tidak bisa karena mereka datang untuk menghiburnya.
Dia membawa permainan papan untuk dimainkan, tapi dia belum pernah memainkannya sebelumnya, jadi Woo-shik menjelaskan aturannya.

  Kedengarannya sangat mirip dengan Monopoli, dan aturan yang rumit membingungkan Ki-bong sederhana yang buruk.
Woo-shik menjadi marah dan marah ketika Ki-bong terus mengajukan pertanyaan tanpa akhir, dan Ki-bong meminta maaf dengan sedih karena merusak seluruh perjalanan.

Yu-ri akhirnya mengetahui trik yang dimainkan Joon-ki padanya, dan dia bersumpah akan membalas dendam ketika Soo-yeon tiba di rumah dari pekerjaan.
Yu-ri bertanya pada Soo-yeon apakah dia menolak Woo-shik karena tidak menyukainya seperti itu.
Soo-yeon mengatakan dia pria yang hebat, tapi dia tidak bisa berkencan dengan siapa pun sekarang.

Ki-bong masih merasa kasihan pada dirinya sendiri, tetapi ketika Woo-shik mengatakan lagi bahwa mereka bisa pulang, Ki-bong mengeluarkan beberapa bir.
Ada beberapa gadis imut di perkemahan berikutnya dan Ki-bong ingin bergabung dengan mereka, tetapi ia mendesah bahwa tidak ada gadis yang mau bergaul dengan seorang pria yang menganggur.

  Woo-shik menawarkan untuk berbicara dengan para gadis hanya untuk menghentikan Ki-bong dari menghela nafas lagi, dan segera mereka semua minum bir dan tertawa bersama.
Salah satu gadis menyarankan mereka memainkan permainan gambar, di mana seseorang menyebutkan kualitas pribadi dan semua orang menunjuk ke orang yang mereka rasa memiliki kualitas itu.

Semua orang menunjuk ke Ki-bong untuk "orang terbaik," dan dia menyeringai dan minum.
Dia juga menang paling lucu dan minum lagi.
Tapi ketika dia bertanya "siapa tipe idemu," kedua gadis itu memilih Woo-shik, dan Ki-bong segera kembali ke funk-nya.

Joon-ki dan Jung-eun sedang syuting Nice Man, dan ketika Nice Man memberitahu seorang gadis kecil untuk tidak makan junk food, ia mengeluarkan Nona Mandoo untuk menjelaskan alasannya.
Oh lol, kostumnya sangat konyol dan imut, dan Joon-ki bahkan mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat menggemaskan.
Itu membuat Jung-eun merasa gugup - sampai dia memutar kepala kostumnya sehingga dia tidak bisa melihat.

  Dia menertawakan leluconnya, tetapi Jung-eun tersandung dan jatuh karena dia tidak bisa melihat.
Dia masih marah saat mereka berjalan pulang dan dia jatuh, memotong pergelangan kakinya di tali sepatunya.
Dia dengan enggan setuju untuk membiarkan Joon-ki memboncengnya, tetapi dia mengeluh tentang berat badannya dan mengatakan lagi bahwa dia bukan gadis.

Jung-eun bertanya apa yang akan dia lakukan jika mereka terdampar bersama di pulau terpencil.
Dia bercanda bahwa pulau yang sepi akan menjadi sepi lagi karena mereka berdua hanya berteman.
Dia merasa sangat buruk, dan Joon-ki mengatakan bahwa dia senang dia adalah temannya, karena mereka dapat bercanda, dan saling membantu dalam akting mereka, dan saling mengandalkan dalam situasi sulit.

Dia mengatakan padanya untuk tidak merasa buruk ketika dia menggodanya, dan hanya menjadi temannya sampai mereka mati.
Jung-eun mengatakan baik-baik saja, karena mereka adalah teman, dan mencoba menerima bahwa hanya itu yang akan terjadi.

Setelah lupa segalanya, tidak memahami permainan, dan ditolak oleh dua wanita, Ki-bong menggerutu bahwa tidak heran dia dipecat.
Woo-shik mengatakan kepadanya untuk hanya mendapatkan pekerjaan lain tetapi Ki-bong mengatakan itu tidak mudah.
Dia membentak bahwa dia tidak akan merasa seburuk dirinya jika dia "hanya" dicampakkan, seperti Woo-shik.

Mereka berdebat tentang salah siapa mereka di sini berkemah - Woo-shik untuk membuat semua orang kasihan padanya atau Ki-bong karena menyeret Woo-shik keluar dari rumah.
Ki-bong menggeram bahwa ia hanya berusaha membantu Woo-shik merasa lebih baik, dan tak heran Soo-yeon mencampakkannya.
Ooooh, tidak ada dia

di'int .
Woo-shik membalas bahwa Ki-bong dipecat karena sikapnya yang buruk, dan Ki-bong memukulnya dengan kantong tidur yang digulung, membuat hidung Woo-shik berdarah.
Segera mereka bergulat di tengah-tengah perkemahan, dan bahkan ketika mereka akhirnya kelelahan, mereka terus berbicara sampai Woo-shik tertawa.

  Mereka mengakui bahwa mereka merasa lebih baik setelah melepaskan frustrasi terpendam mereka.
Woo-shik mengatakan bahwa meskipun Soo-yeon menolaknya, dia tidak menyesal mengakuinya.
Ki-bong meyakinkan Woo-shik bahwa ia akan menemukan gadis yang jauh lebih baik, dan Woo-shik mengatakan bahwa Ki-bong akan menemukan pekerjaan yang jauh lebih baik.

Kembali di wisma, Yu-ri menghukum Joon-ki karena mempermainkannya.
Jung-eun bergabung dengannya untuk menertawakan, kembali dengan kuncir kuda dan celana olahraga, dan ketika Joon-ki bertanya mengapa, dia mengatakan bahwa pakaian dan makeup itu bukan dia.

Ki-bong dan Woo-shik pulang, wajah babak belur tetapi merasa jauh lebih baik.
Woo-shik pergi lagi untuk manggung, dan semua orang memuji Ki-bong karena merencanakan perjalanan yang menyenangkan, hee.

  Kemudian, Woo-shik melihat Soo-yeon mencuci pakaian dan bersikeras untuk membantunya, karena mereka teman dan membantu adalah apa yang teman lakukan.
Dia tampaknya merasa kurang canggung dan kecewa, yang membuat Soo-yeon rileks.

Setelah penampilannya malam itu, Woo-shik berhenti di stand hotteok.
Hotteok ajumma bertanya di mana pacarnya malam ini, dan Woo-shik mengatakan bahwa dia hanya seorang teman.
Senyumnya memudar ketika dia memikirkan Soo-yeon, dari hari mereka bertemu sampai dia membiarkannya jatuh tempo hari.

Hotteok ajumma terkejut, mengatakan bahwa mereka terlihat baik bersama.
Dia mengatakan bahwa Woo-shik harus mengajak Soo-yeon keluar, dan ketika dia tidak menjawab, dia mendongak untuk melihat air mata mengalir di wajahnya.
Dia bertanya apakah dia baik-baik saja, dan Woo-shik mengatakan melalui isak tangisnya, "Tidak.
Saya pikir saya baik-baik saja, tetapi saya rasa tidak. ”


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/woohoo-waikiki-2-episode-11/

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 11

 
Back To Top