Sinopsis Different Dreams Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 06 Mei 2019

Sinopsis Different Dreams Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya: Sinopsis Different Dreams Episode 3 - 4

Sinopsis Different Dreams Episode 1 - 2


Dokter Wanita Joseon
Pada tahun 1920, perselisihan ideologis diplomasi versus konflik bersenjata semakin dalam di pemerintah Korea secara de facto.
Pembunuhan pejuang kemerdekaan Kim Lib atas dana Rusia untuk gerakan kemerdekaan dan hilangnya 600.000 rubel Rusia selanjutnya memecah belah.

Setelah kepergian Perdana Menteri Lee Seung-man, Menteri Dalam Negeri Ahn Chang-ho, dan Menteri Pertahanan Lee Dong-hui meninggalkan pemerintahan, Sekretaris Negara Kim Gu ditinggalkan sendirian untuk membela pemerintah.
Pada tahun 1930, Kim Gu menciptakan kelompok rahasia yang disebut Masyarakat Patriot Korea yang mempromosikan konflik bersenjata.

Dia bermitra dengan sesama aktivis Noble Society Kim Won-bong untuk memimpin gerakan ini, tetapi konflik internal menahan mereka dalam kebingungan dan kekacauan.

Di ruangan gelap, seorang pejuang kemerdekaan membaca koran dengan decoder.
Dia menafsirkan pesan, dan berbunyi: Burung biru akan diberikan izin.

  Saat itu tahun 1931 di Kyeongseong, dan seorang pasien membuat ulah ketika dia digulung melalui rumah sakit amal dengan kereta dorong.
Ketika para dokter gagal menenangkan pasien, seorang dokter wanita menendang mereka dan memarahi mereka karena menunda operasi yang mendesak.
Meskipun sakit, pasien menolak untuk menjalani operasi karena dia tidak dapat membayangkan siapa pun - apalagi seorang wanita - memotong ke dalam dirinya dengan pisau untuk menyembuhkannya.

Dokter wanita, yang nantinya kita kenal sebagai LEE YOUNG-JIN (
Lee Yo-won
), menyiapkan jarum besar dengan obat bius dan menempelkannya pada pasien tanpa ragu-ragu.
Pasien segera jatuh pingsan, dan para dokter melanjutkan untuk mempersiapkannya untuk operasi.
Di sebuah gereja terdekat, pejuang kemerdekaan dan pemimpin Noble Society KIM WON-BONG (
Yoo Ji-tae
 ) menceritakan kepada seorang rekan aktivis KIM NAM-OK (
Jo Bok-rae
 ) tentang seorang kawan yang belum melaporkan kembalinya ke Kyeongseong.
Ini adalah pertama kalinya hal ini terjadi, dan Won-bong memerintahkan agar mereka membunuh kawan ketika dia muncul.
Anggota Noble Society Nam-ok tampaknya lebih simpatik dan menyarankan agar mereka menangkap kawan mereka untuk ditanyai.
Dia mengatakan bahwa ada alasan untuk pengkhianatan - kemiskinan, keluarga, kebencian terhadap Joseon - tetapi Won-bong mengatakan bahwa pengkhianatan dengan alasan apa pun menjamin kematian.

  Perwira Polisi Jongro MATSUURA (
Heo Sung-tae
 ), yang bernama Noh Jung-sul menyiratkan bahwa ia dilahirkan sebagai orang Korea, bertemu dengan aktivis kemerdekaan Park Hyuk, yang merupakan kawan yang diperintahkan oleh Won-bong untuk dibunuh.
Won-bong menyaksikan interaksi melalui teropongnya.
Setelah mengkonfirmasi identitas pengkhianat, dia menurunkan teropongnya dan sepertinya mengingat sesuatu.
Sebulan yang lalu di Shanghai, Won-bong bertemu dengan agen rahasia Jin Soo, yang melaporkan tentang musuh yang mungkin terlibat dalam pembunuhan Kim Lib.
Ada juga kemungkinan kawan / dokter mereka Yoo Tae-joon, yang bertanggung jawab atas pengadaan dana dan senjata dari Comintern, juga akan berada dalam bahaya.
Jin Soo memberi Won-bong dekoder untuk pesan yang akan dia kirimkan di koran dan mengkonfirmasi bahwa musuh ada di Kyeongseong.

Kembali ke menara lonceng gereja, Won-bong dengan tegas memerintahkan Nam-ok untuk menembak kawan mereka, ketika perwira polisi musuh Matsuura meminta informasi.
Nam-ok tidak bisa membuat dirinya menembak, jadi Won-bong mendorongnya ke samping dan mengambil pistol.

Di tanah, pengkhianat Park Hyuk ragu-ragu sebelum mengungkapkan bahwa mata-mata Kim Gu berada di Kyeongseong dengan rencana pembunuhan atau pemboman.
Matsuura tersenyum pada informasi dan menuntut untuk mengetahui nama dan keberadaan mata-mata ini.
Park Hyuk memohon bahwa Matsuura menjanjikannya pelarian ke Jepang, dan sebelum dia bisa mengatakan lebih banyak, dia tertembak di dada.

Won-bong menembakkan lebih banyak tembakan fatal pada rekannya sebelum berkemas dan melarikan diri dari tempat kejadian, melewati atap gereja dan melalui lingkungan yang berdekatan.
Matsuura segera membawa Park Hyuk ke rumah sakit dan memerintahkan lebih banyak petugas polisi untuk menjaga pengkhianat mereka yang berharga.

Di rumah sakit, seorang dokter baru berjalan ke kantor Young-jin, dan Young-jin berlari ke arahnya dengan kejutan yang menyenangkan.
Dia kolega dekat, dan dia bergabung dengan rumah sakit sebagai ahli bedah baru.
Reuni mereka diinterupsi oleh seorang pasien penembakan yang mendesak, dan Young-jin memintanya untuk tinggal sampai dia selesai.

Di ruang operasi, Young-jin memperhatikan Matsuura dan memintanya untuk keluar.
Dia memperingatkan dia bahwa dia tidak akan mengatakan itu jika dia tahu siapa dia beroperasi, tetapi dia tidak peduli.
Dia memerintahkan dia keluar, dan dia diam-diam menentang tuntutannya.
Semangat rendah, tetapi Young-jin memerintahkan dokternya untuk tidak menyerah sebelum mereka mencoba dan memulai operasi.

Di pangkalan Noble Society di Namdaemun, Won-bong meminum makgeolli dalam diam sementara Nam-ok mengeksternalkan sedikit kekhawatirannya tentang pengkhianat Hyuk yang selamat dari tembakan.
Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa tidak ada dokter yang cukup terampil untuk mengobati pengkhianat, tetapi dia tahu bahwa akan ada lebih banyak pengkhianat seperti Hyuk.

  Nam-ok dengan acuh tak acuh mempertanyakan tujuan gerakan kemerdekaan dan mengakui bahwa dia kadang-kadang bosan.
Pada saat itu, Won-bong membalik meja dan mengingatkan Nam-ok akan klausul 10 dari janji Noble Society: Pengkhianat akan dibunuh.
Dia mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya alasan mereka masih hidup - karena mereka telah membunuh para pengkhianat.
Won-bong memperingatkan Nam-ok bahwa jika dia ragu untuk membunuh seorang pengkhianat sekali lagi, maka dia sudah mati baginya.

Setelah operasi, Matsuura bertanya pada Young-jin kapan pasien akan bangun, dan Young-jin menjawab bahwa pasien masih dalam kondisi kritis karena risiko infeksi.
Matsuura mengklarifikasi bahwa dia tidak bertanya apakah pasien akan hidup atau mati;
dia bertanya kapan dia akan bangun sehingga dia bisa berbicara dengannya.
Young-jin tidak goyah pada permintaannya yang mengancam dan mengatakan bahwa prioritasnya adalah menyelamatkan nyawa.

  Matsuura mendekati Young-jin dan mengklaim bahwa dia juga dalam bisnis menyelamatkan nyawa.
Dia memiliki sesuatu untuk didengar dari pasien segera.
Young-jin mengatakan bahwa itu tidak mungkin saat ini dan berjalan pergi.

Nam-ok menemukan Won-bong setelah kemarahannya mereda, dan Won-bong mengatakan kepadanya bahwa mereka perlu menemukan mata-mata - burung biru.
Pengkhianat Hyuk memiliki informasi tentang mata-mata Kim Gu yang tidak mereka ketahui, dan dia mencoba untuk tawar-menawar dengan informasi itu.
Pemerintah de facto juga mencari uang yang hilang, dan burung biru adalah orang terdekat dengan intel itu.
Mereka perlu menemukannya, apa pun yang terjadi.

At the hospital, Young-jin tells new doctor and close unni ESTHER (Yoon Ji-hye
) that she’s heard close to nothing from her over the past few years and says that their hospital isn’t the best place to work because they barely get recognized for their hard work. Esther asks if she’s heard anything from their sunbae, Yoo Tae-joon (the doctor mentioned in the Shanghai conversation), but Young-jin says that they’ve heard nothing since he vanished 10 years ago.
Matsuura reports the survival of the Noble Society traitor and the intel on the spy to Police Chief Kenta Ono. The chief says that the spy must be stopped, and he grants Matsuura’s request to take urgent measures to capture Kim Gu’s spy.   Di clubhouse Kyeongseong, sekelompok wanita mengagumi jaksa baru di kota: FUKUDA (
Im Joo-hwan
 ).
Salah satu wanita, MIKI (

Nam Gyuri
 ), berpura-pura tidak tertarik, tetapi dia mencuri pandangan padanya dengan rasa ingin tahu.
Ketika Young-jin tiba di rumah, dia menemukan bahwa keluarganya belum makan.
Ibunya memberi isyarat ke kamar, mengatakan bahwa seseorang sedang menunggu.
Kita melihat bahwa seseorang ini adalah ayah angkatnya, HIROSHI SHU (

Lee Hae-young
 ), seorang dokter rumah sakit pemerintah dan kepala polisi militer.
  Saat ia menetap, Young-jin memperhatikan boneka itu di lemari kaca dan ingat waktu di masa mudanya.
Sebagai gadis yang lebih muda, Young-jin telah mengeluarkan boneka itu dari kabinet, dan Hiroshi mengatakan kepadanya bahwa boneka-bonekanya perlu berada di dalam lemari kaca karena dunia luar terlalu berbahaya dan kotor.

Young-jin makan malam bersama keluarganya dan memberi tahu mereka bahwa Esther kembali ke Kyeongseong untuk bekerja di rumah sakitnya.
Hiroshi mencatat bahwa Esther awalnya menentukan bahwa dia akan bekerja di rumah sakit pemerintah.
Young-jin meminta izin kepada Esther untuk mengunjungi, dan Hiroshi mengatakan kepada istrinya bahwa dia bertanggung jawab atas urusan rumah tangga.

Malam itu, Esther melihat melalui ruang rekam medis sendirian.
Dia membalik-balik catatan di rak-rak dan mengambil satu milik Nagumo Junichi.

Won-bong bertemu dengan kawan Noble Society Yoon Se-joo, yang melaporkan bahwa pengkhianat Park Hyuk baru saja selamat setelah operasi.
Se-joo menawarkan untuk menyelesaikan pekerjaan untuknya, tetapi Won-bong mengatakan bahwa dia akan melakukannya.
Se-joo mengingatkan Won-bong bahwa perang ini panjang - maraton, bukan lari cepat - dan Won-bong menjawab bahwa ia datang dari barisan orang-orang yang tidak sabar yang menyelesaikan sesuatu ketika mereka menaruh pikiran pada perang itu.

Di rumah sakit, Young-jin memberi tahu Esther bahwa pertanyaannya tentang Yoon Tae-joon telah mengganggunya.
Dia curiga bahwa Esther tahu mengapa Tae-joon menghilang setelah percobaan pembunuhan gubernur, karena rumor menunjukkan bahwa Tae-joon masih terlibat dalam pekerjaan itu (baca: aktivisme).
Young-jin mengatakan bahwa dia tidak ingin terlibat dalam apa pun yang menjadi bagian Tae-joon.

Esther mengenang bagaimana mereka bertiga begitu dekat pada hari itu.
Dia bertanya-tanya, "Jika salah satu dari kita mati, apakah berita itu akan sampai kepada kita semua?" Young-jin tampak bingung oleh pertanyaan itu, tetapi percakapan mereka terputus oleh seorang perawat yang mendesak memanggil Young-jin.

Matsuura telah meminta agar para dokter membangunkan pasien pengkhianat, dan Young-jin menangkap mereka tepat sebelum seorang dokter muda menyuntikkan epinefrin pada pasien yang pulih.
Matsuura mencapai untuk menyuntikkan obat itu sendiri, tetapi Young-jin menegaskan bahwa dia membuat panggilan di sekitar sini.

Mencoba untuk menegaskan otoritas, Matsuura merujuk kode perilaku yang membuatnya berhak untuk menginterogasi pasien pengkhianat ini, tetapi Young-jin mengatakan bahwa memaksa pasien bangun dapat menyebabkan syok dan membunuh pasien.
Matsuura mengatakan bahwa pasien dapat mati selama dia mendengar satu hal darinya.

Young-jin memberitahu Matsuura untuk bertanggung jawab atas kata-kata itu, dan dia mulai menyuntikkan epinefrin ke pasien untuk membangunkannya.
Setelah beberapa saat, pasien mulai bergetar, dan matanya terbuka.




EPISODE 2


 

Ketika Pengkhianat Hyuk gemetar dan meledak, Matsuura menuntut untuk mengetahui identitas mata-mata itu.
Dia menjawab bahwa itu adalah burung biru, seorang dokter wanita Joseon.
Young-jin mendorong Matsuura pergi saat kejang-kejang pasien menjadi lebih ganas dan menuntut dokter untuk membawa obat penenang.

Di lorong, Esther sengaja mendengar percakapan ini dan berjalan ke arah yang berlawanan saat Matsuura pergi.
Di luar, Matsuura memerintahkan anteknya untuk mencari semua alumni Sekolah Kedokteran Kyeongseong untuk menemukan dokter ini.
Ketika Matsuura membahas ini, Won-bong lewat, menyamar sebagai petugas pengiriman persediaan medis.

Di dalam rumah sakit, Won-bong sengaja mendengar para perawat mendiskusikan siapa mata-mata dokter wanita itu.
Mereka menolak kemungkinan bahwa itu Young-jin karena dia adalah orang Jepang, putri angkat dari wakil direktur rumah sakit pemerintah.

Won-bong melanjutkan perjalanan ke kamar rumah sakit Hyuk, tetapi ia menemukannya dijaga oleh polisi.
Dia berbalik, dan dalam perjalanan keluar, dia melihat Young-jin meraih Ester.
Young-jin memintanya untuk pulang bersamanya dan berhenti ketika dia melihat Won-bong yang mencurigakan lewat.
Ketika dia melihat kedua dokter itu, dia mengingat deskripsi mata-mata itu: seorang dokter wanita Joseon.

  Di sebuah kedai kopi, Young-jin memberi tahu Esther tentang pasien tembak yang mengklaim bahwa mata-mata dokter wanita Joseon akan membunuhnya.
Dia bertanya apakah dokter itu Esther, dan Esther tetap diam.
Ketika dia menjawab, Esther bertanya pada Young-jin, "Apakah kamu orang Joseon atau orang Jepang?"

Esther bertanya apakah Young-jin benar-benar tidak mengerti mengapa sunbae mereka Tae-joon terlibat dalam aktivisme atau jika dia hanya pura-pura tidak tahu.
Young-jin bertanya apakah Esther menyalahkannya karena tidak mendukung orang yang melempar bom, tetapi Esther tetap fokus pada poinnya: "Darah Joseon Anda tidak berubah hanya karena Anda dibesarkan oleh orang Jepang."

  Esther mulai memperingatkan Young-jin bahwa invasi Jepang akan mengambil alih Asia, tetapi Young-jin menghentikannya.
Dia tersinggung oleh komentar Esther tentang darah Joseon yang berbeda dari orang yang membesarkannya dan berjanji untuk tetap diam jika Esther setuju untuk meninggalkan rumah sakit.
Dia berjalan keluar, dan kita melihat bahwa Won-bong telah mengawasi mereka berdua dari jauh.

Malam itu, Young-jin tinggal terlambat di rumah sakit.
Penjaga pergi istirahat di kamar mandi saat dia memeriksa pasien pengkhianat, dan ketika dia mendekati pasien, seseorang menutupi mulutnya dari belakang.
Itu Won-bong dengan pistol, dan dia mengatakan padanya bahwa dia tidak akan terluka selama dia diam.

Won-bong bertanya tentang kondisi Hyuk, dan dia menjawab bahwa dia pulih dengan baik tanpa infeksi.
Ketika dia berbagi bahwa Hyuk bangun sebentar, dia bertanya apa yang dia katakan.
Dia mengulangi kata-katanya: mata-mata datang untuk membunuhnya, seorang dokter wanita Joseon, burung biru.
Potongan-potongan akhirnya datang bersama dari Won-bong.

Won-bong mengarahkan senjatanya ke Hyuk dan mengatakan bahwa dia membunuh seorang kawan yang mengkhianati negaranya.
Young-jin memohon agar dia berhenti dan mengancam untuk berteriak, tetapi Won-bong hanya menjawab bahwa dua orang akan mati sebagai hasilnya.
Sebelum dia bisa menembak, Young-jin meraih pistol dan mengarahkannya dari pasien.

Pada gangguan berani Young-jin, Won-bong bertanya apakah dia tidak takut padanya atau pistol.
Young-jin mengakui bahwa dia takut, tapi ini adalah cara hidupnya.
Dia mengatakan pada Won-bong bahwa jika dia ingin membunuh pasien, dia harus menunggu sampai Hyuk keluar dari rumah sakit ini.

Kemudian, penjaga polisi memasuki kamar rumah sakit dan segera mengarahkan senjatanya ke Won-bong.
Young-jin berdiri di antara mereka dan memberitahu mereka berdua untuk tidak menembak.
Dia perlahan mendekati penjaga, dan ketika dia berlari ke pintu, Won-bong telah menghilang di belakangnya.

Di kantor polisi Jongro, Matsuura mendengar laporan investigasi dari antek-anteknya, dan mereka semua kosong saat mencari dokter wanita Joseon.
Matsuura menyarankan Young-jin sebagai tersangka utama mereka, tetapi anteknya mengatakan bahwa dia terdaftar sebagai orang Jepang, karena dia adalah putri dari Hiroshi, wakil direktur rumah sakit pemerintah.
Dia memerintahkan mereka untuk melanjutkan pencarian mereka di rumah sakit setempat.
Kemudian, mereka menerima telepon tentang percobaan pembunuhan.

Kembali di pangkalan, Nam-ok mengatakan bahwa Won-bong akhirnya harus memahami keraguan dalam membunuh sesama kawan.
Ada ikatan yang tidak dapat dijelaskan yang telah mereka bentuk, dan bahkan pengkhianatan tidak dapat sepenuhnya memutuskan ikatan itu.
Won-bong mengakui bahwa dia ingin bertanya kepada Hyuk mengapa dia mengkhianati mereka.
Hyuk tetap tegas pada penyebabnya bahkan ketika orang tuanya meninggal, bahkan ketika mereka bertempur tanpa alas kaki.

  Nam-ok mengarahkan pertanyaan yang sama kepada Won-bong: Mengapa dia berkomitmen pada gerakan kemerdekaan?
Won-bong dengan penuh semangat menjawab bahwa itu memalukan untuk diperlakukan seperti babi dan anjing.
Dia mengatakan bahwa tidak ada alasan untuk merebut kembali negara seseorang.
Dia menolak untuk memaafkan para pencuri dan mereka yang mengaitkan para penjajah.
Jawaban itu sudah cukup untuk Nam-ok.

Nam-ok kemudian menyadari bahwa dokter tawanan melihat wajah Won-bong, tetapi Won-bong tampaknya tidak terlalu khawatir tentang itu.
Sebaliknya, dia lebih tertarik menyelidiki burung biru ini, dokter wanita Joseon.

  Pagi berikutnya, Esther menjelaskan kepada rekan dokternya bahwa dia meminta seorang pasien, komandan militer Nagumo Junichi (catatan medis yang dia pilih), untuk menerima tes tambahan.
Ketika Young-jin masuk, ada ketegangan yang jelas di antara keduanya, dan tak satu pun dari mereka saling menyapa.
Dokter yang lebih muda melaporkan bahwa polisi mengambil pasien setelah dia bangun, dan Young-jin merasa frustrasi karena mereka memindahkan pasiennya tanpa seizinnya.

Begitu mereka memiliki kantor untuk diri mereka sendiri, Esther mendekati Young-jn dan meminta maaf atas kata-katanya yang keras kemarin.
Young-jin menyuruh Esther untuk meninggalkan rumah sakit, dan Esther meyakinkannya bahwa dia akan pergi besok, mungkin bahkan dalam beberapa jam ke depan.
Masih kesal, Young-jin memberi tahu Esther bahwa dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan, asalkan tidak di rumah sakit.
Esther tidak menanggapi dan meninggalkan kantor untuk merawat pasien yang menjadi targetnya, Nagumo Junichi.

Won-bong nongkrong di toko daging sesama kawan Se-joo, dan paginya yang tenang disela oleh berita mendesak dari Nam-ok.
Dia melaporkan bahwa burung biru itu adalah seorang dokter di markas besar Gerakan Kemerdekaan Korea, melayani kepala komandan.
Orang ini adalah mata-mata Kim Gu.

  Di rumah sakit, Esther bersiap untuk merawat Nagumo Junichi dan memasuki ruang perawatan yang terkunci dan dijaga dengan baik.
Dia memperkenalkan dirinya sebagai dokter yang menemukan masalah dengan pemindaian paru-paru, dan Nagumo Junichi tampaknya bersemangat untuk menerima perawatan.

Kecepatan Won-bong melalui jalan-jalan ke rumah sakit.
Dia mengatakan pada Nam-ok bahwa mereka harus menghentikan atau menyelamatkan Esther karena dia satu-satunya koneksi mereka ke Yoon Tae-joon.
Dia terlalu berharga untuk dikalahkan.

Young-jin menemukan penjaga polisi kembali di rumah sakit, dan dia menjelaskan bahwa dia cenderung untuk urusan yang belum selesai.
Perawat memberikan informasi tentang Esther dan mengkonfirmasi bahwa dia adalah orang Joseon.
Penjaga meraih telepon untuk membuat panggilan, dan Young-jin tampak gugup pada penemuan Esther.

Kemudian, Young-jin memikirkan kembali janji Esther untuk pergi dalam beberapa jam ke depan, dan finalitas kata-kata itu memukulnya.
Dia berlari untuk menemukan Esther, tapi dia berhenti memasuki ruang perawatan oleh penjaga.
Nagumo Junichi terlihat bingung oleh keributan di luar, dan Esther meyakinkannya bahwa perawatan akan segera selesai.

  Saat Esther mengambil jarum dengan suntikan mematikan, Young-jin mulai berteriak untuk Esther.
Nagumo Junichi terlihat khawatir dan menghentikan Esther dari menyuntikkan zat mematikan, akhirnya menyadari bahwa dia sedang diserang.
Esther berkelahi dengannya dan menusukkan jarum ke dadanya, mengumumkan kepadanya bahwa dia membalas dendam untuk keluarganya.
Dia melemparkannya, dan jarum suntik hancur.

Esther meraih pisau bedah dan menusuk Nagumo, tapi dia terlempar sekali lagi.
Di luar ruangan, para penjaga mulai menembak di pintu, dan begitu mereka masuk, mereka menembak Esther.
Dia jatuh ke tanah, dan Young-jin terlihat kaget.

Terluka fatal, Esther masih merangkak kembali, dan Nagumo menjambak rambutnya.
Won-bong akhirnya tiba di rumah sakit, dan dia mendengar tembakan senjata terakhir dari Nagumo.
Young-jin jatuh berlutut dan menangis melihat unni-nya dibunuh secara brutal.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/05/different-dreams-episodes-1-2/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-different-dreams-episode-1-2.html

Related : Sinopsis Different Dreams Episode 1 - 2

 
Back To Top