Sinopsis A Beautiful World Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 19 Mei 2019

Sinopsis A Beautiful World Episode 12

Episode Sebelumnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 11
Episode Selanjutnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 13

Sinopsis A Beautiful World Episode 12


Dalam kunjungan mendadak, Detective Park meminta alibi Eun-joo lagi karena mereka menemukan celah tiga puluh lima menit dalam perjalanan pulang pada malam kejadian.
Meskipun tersinggung oleh pertanyaannya, dia mengatakan kepada mereka bahwa dia menghentikan mobil karena berkelahi dengan Joon-suk tetapi tidak ingat lokasi yang tepat.
Detektif Park meminta izin untuk memverifikasi dengan Joon-suk, tetapi Eun-joo membantahnya, menyatakan ketidakpuasannya yang mendalam dengan tindakan mereka.


Dia segera memberi tahu Jin-pyo sesudahnya, tetapi dia tidak terlalu khawatir karena Detective Park tidak memiliki bukti dan mungkin menggertak.
Dia memerintahkan Eun-joo untuk berhenti panik dan menutup teleponnya.
Dia menerima telepon di teleponnya yang lain dari mata-matanya yang memberi tahu dia tentang pertemuan antara Moo-jin dan ayah Da-hee.
Namun, mata-mata itu tidak tahu isi pembicaraan mereka yang hanya membuat marah Jin-pyo.

  Moo-jin berjalan ke kamar rumah sakit Sun-ho dan melihat Sun-ho berdiri di dekat jendela, terjaga dan sehat.
Dia dengan lembut memeluk putranya dan mengucapkan terima kasih karena sudah bangun.
Sun-ho bertanya apakah mereka dapat melihat bintang-bintang dari kamarnya dan mengatakan pada Moo-jin bahwa dia ingin pulang.
Moo-jin mengambil tangannya untuk membawanya keluar, tetapi Sun-ho menghilang dari genggamannya.

Sambil tersentak bangun, Moo-jin menyadari bahwa itu semua hanyalah mimpi dan mengawasi Sun-ho yang masih koma.
In-ha memanggilnya untuk berbagi kabar baik tentang alibi Sun-ho, dan Moo-jin diam-diam menangis lega.
Dia berterima kasih padanya untuk memegangnya dengan mantap melalui cobaan ini, dan mengerahkan semangatnya, In-ha maju terus dengan tampilan yang ditentukan.

Joon-suk mengabaikan panggilan Eun-joo dan mematikan teleponnya ketika Sung-jae berlari menghampirinya di aula.
Sung-jae bertanya apakah dia benar-benar memukul Ki-chan dan menyarankan Joon-suk untuk berbaring rendah untuk saat ini.
Didorong oleh pelajaran memutar Jin-pyo, Joon-suk tidak setuju dengan Sung-jae dan berpikir ini adalah saat yang tepat untuk mengajar Ki-chan tentang tempatnya karena seluruh masalah ini pada akhirnya akan berlalu.

Selama kelas, Guru Lee membacakan sebuah puisi tentang keinginan seorang penyair untuk menjalani hari-harinya tanpa rasa malu dan memutar video tentang kekerasan sekolah yang dilakukan oleh siswa lain.
Sebelum dia menunjukkan kepada mereka klip itu, dia meminta murid-muridnya untuk merenungkan kehidupan mereka dan mempertanyakan apakah mereka hidup dengan memalukan saat ini.
Sementara Dong-hee menonton, diserap oleh pesan yang diceritakan dalam video pendek, Joon-suk mengeluarkan sebuah buku untuk dipelajari.

  Di kantor fakultas, wakil kepala sekolah memerintahkan Guru Shin untuk menggantung spanduk anti-intimidasi baru mereka serta selebaran untuk kampanye "Cintailah Sekolah Anda, Cintailah Teman Anda".
Selebaran tersebut berisi informasi yang melanggengkan budaya menyalahkan korban yang merasuki sekolah, dan termasuk "nasihat" konyol seperti "merenungkan tindakan Anda dan secara serius mempertimbangkan mengapa Anda mungkin diganggu."

Guru Lee dan Guru Ham berdebat dengan wakil kepala sekolah tentang pesan yang mengerikan itu, tetapi ia membela kampanye tersebut karena mengikuti prosedur standar.
Guru Lee menyebut standar itu salah dan menyarankan agar mereka mengajar para pengamat bagaimana bertindak.
Tidak mau mendengarkan, wakil kepala sekolah menafsirkan kata-katanya sebagai benar sendiri daripada kooperatif.

Dia bertanya mengapa Sun-ho bunuh diri jika Guru Lee tahu begitu banyak, dan Guru Lee mengakui bahwa dia tidak kompeten yang mengapa dia berusaha untuk melakukan yang lebih baik sekarang.
Terjebak di antara mereka semua, Guru Shin berusaha menemukan jalan tengah, tetapi akhirnya menyinggung semua orang.

  In-ha bertemu dengan ibu Da-hee dan mengatakan kepadanya bahwa Sun-ho tidak pernah bertemu dengan Da-hee pada hari ulang tahunnya sejak ia tinggal di perpustakaan sepanjang hari setelah rencananya dibatalkan.
Ibu Da-hee menolak untuk percaya pada alibi dan menuduh In-ha membayar pustakawan untuk berbohong seperti reporter.
In-ha mengakui bahwa dia ingin melarikan diri dan melindungi Sun-ho pada awalnya, tetapi tidak lagi.
Dia hanya ingin mencari tahu kebenaran dan mengerti mengapa Da-hee memberi nama Sun-ho.

Sendirian di taman, Da-hee berpikir kembali ke percakapannya dengan Joon-suk, yang lupa tentang hari ulang tahunnya dan sudah membuat rencana lain.
Di sisi lain, Sun-ho ingat, dan melihat Joon-suk di sudut matanya, dia mengundang Sun-ho ke bioskop.
Namun, pada hari ulang tahunnya, dia membatalkan Sun-ho dan mengirim sms ke Joon-suk tentang melihatnya di sana.
Saat ini, Da-hee menangis ketika mata-mata Jin-pyo mengawasinya dari kejauhan.

In-ha dan Joon-ha mendesah atas kesulitan aneh mereka karena korban ingin menyembunyikan kejahatan sementara terdakwa ingin penyelidikan.
Kesulitan mereka akan hilang jika mereka hanya tahu siapa yang bertemu dengan Da-hee hari itu, dan In-ha tiba-tiba mengingat pengamatan Dong-hee tentang Joon-suk dan Da-hee.

Soo-ho membawa Da-hee ke rumahnya di mana mereka bertemu Moo-jin yang ada di sana untuk mengambil teleskop dan membawanya ke Sun-ho.
Soo-ho menawarkan untuk ikut dan belajar di rumah sakit, tetapi Moo-jin menertawakan kejenakaannya yang manis untuk bolos sekolah.
Dia memungkinkan dia untuk melompat jika dia bisa meyakinkan In-ha, dan Soo-ho cemberut pada penolakan tidak langsungnya.
Saat itu, In-ha memanggil Soo-ho dan bertanya apakah dia bersama Da-hee.

  Eun-joo mondar-mandir dengan gugup ketika Joon-suk terus mengabaikan panggilannya, dan begitu dia pulang, dia mengatakan kepadanya untuk tidak pergi ke sekolah menjejalkan karena polisi mungkin mencarinya.
Dia berbagi alibi baru mereka dan memohon kepadanya untuk tinggal di rumah, tetapi Joon-suk mencibir padanya karena tidak tahu apa yang sebenarnya dia butuhkan.
Dia mengejarnya ke kamarnya, dan Joon-suk melemparkan tasnya, berteriak padanya untuk keluar.

Dia tahu bahwa dia takut padanya, tapi Eun-joo membantahnya karena dia seluruh dunianya.
Yang membuatnya kecewa, dia mengatakan bahwa perasaan itu adalah alasan mengapa dia tercekik, dan meskipun persetujuan Jin-pyo yang sulit dicapai itu sulit, melihat Eun-joo tidak memiliki kehidupan di luar dirinya lebih buruk.
Dia mengakui telah mengintimidasi Sun-ho karena dia cemburu pada kehangatan dan kenyamanan keluarganya tidak seperti keluarganya, tetapi dia membenarkan tindakannya sebagai peringatan karena Sun-ho mematahkan hierarki terlebih dahulu.

  In-ha bertanya pada Dong-hee apakah dia tahu siapa yang ditemui Da-hee pada hari ulang tahunnya, tetapi Dong-hee tidak tahu.
Namun, dia tidak berpikir itu adalah Joon-suk karena dia mendengar teman-temannya menggodanya karena melewatkan Da-hee.
Soo-ho tidak sepenuhnya yakin dan yakin bahwa dia punya hubungan keluarga dengan Da-hee karena dia menemukannya di luar rumahnya tidak lama setelah insiden Sun-ho.

Reporter Choi menanyakan kepada penjaga sekolah beberapa pertanyaan tentang kamera keamanan yang rusak, tetapi penjaga itu mengabaikannya dan memakan rotinya.
Karena penjaga itu dulunya seorang detektif, Reporter Choi menunjukkan bahwa ia harus tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa kebetulan yang terlalu nyaman biasanya dipalsukan.
Penjaga itu bertanya apakah ini wawancara atau interogasi, tetapi Reporter Choi mengatakan kepadanya bahwa kebenaran dapat diungkapkan jika hanya satu orang yang berani berbicara.

  Reporter Choi meninggalkan kartu namanya, dan ketika dia melangkah keluar, penjaga menerima panggilan dari rumah sakit yang meminta dia keluar untuk naik taksi.
Reporter Choi mengawasinya dengan rasa ingin tahu dan kemudian melihat mata-mata drive setelah penjaga.
Berita itu dengan cepat mencapai telinga Jin-pyo yang kemudian memanggil Moo-jin.
Sementara itu, Eun-joo belajar dari sekolah menjejalkan bahwa Joon-suk melewatkan kelas hari ini, dan kami melihatnya di arcade bermain game.

Moo-jin bertemu dengan Jin-pyo di kantornya, dan meskipun Jin-pyo menawarkan belasungkawa, Moo-jin tidak jatuh cinta dengan kata-katanya yang dirancang dengan hati-hati.
Dengan taktik yang biasanya gagal, Jin-pyo berhenti berbelit-belit dan memberi tahu Moo-jin bahwa Reporter Choi meminta uang kepadanya.
Moo-jin bertanya-tanya apakah ini sebabnya dia memanggilnya, tetapi Jin-pyo menjelaskan bahwa dia benar-benar ingin membahas bagaimana membantu keluarga Sun-ho untuk menghentikan perselisihan berbahaya ini dan menyembuhkan satu sama lain.

  Sementara Jin-pyo tersenyum, Moo-jin tetap berwajah batu dan memberi tahu dia bahwa dia mendapatkan ide yang salah.
In-ha dan dia tidak memperjuangkan keadilan atau masa depan yang megah.
Yang mereka inginkan adalah mengetahui apa yang terjadi pada putra mereka dan siapa yang berusaha menyembunyikan kebenaran.
Jin-pyo berpendapat bahwa tidak ada yang menyembunyikan apa pun, tetapi membalas senyumnya, Moo-jin mengatakan pada Jin-pyo bahwa jika Anda melihat, jelas ada seseorang.

Dia bertanya Jin-pyo apakah dia akan terus menutupi hal-hal setiap kali mereka membuat kemajuan, dan Jin-pyo memperingatkan Moo-jin bahwa dia akan runtuh jika dia terus menyusuri jalan ini.
Menatapnya, Moo-jin mengatakan bahwa In-ha akan menjemputnya jika dia jatuh, dia akan mengambil In-ha jika dia jatuh, dan jika mereka berdua jatuh, Soo-ho akan mengambilnya.
Meskipun Jin-pyo mungkin tidak mengetahuinya, Moo-jin mengatakan kepadanya bahwa ada banyak orang yang akan membantu mereka.

Moo-jin duduk di mobilnya dengan ekspresi muram tetapi tunjangan ketika In-ha panggilan.
Dia dan gadis-gadis itu menunggunya datang ke rumah sakit sehingga mereka semua bisa makan malam bersama, tetapi dia meminta maaf karena dia bertemu seseorang.
Dia berjanji untuk membagikan detailnya di rumah, dan memanggil namanya sekali lagi hanya karena.

Reporter Choi memberikan Detective Park nomor plat mobil yang mengikuti penjaga dan menceritakan kepadanya tentang kecurigaannya terhadap CEO perusahaan CCTV yang berbohong tentang menghapus rekaman asli.
Detective Park tampaknya tertarik pada firasat wartawan, dan dengan acuh tak acuh menyebutkan betapa problematisnya beberapa perusahaan CCTV.
Reporter Choi mendapat petunjuk sementara Detective Park berpura-pura tidak berkomentar apa-apa dengan komentarnya.

  Percakapan mereka terhenti ketika mitra Detective Park memberi tahu detektif dari istri penjaga yang lewat sementara Reporter Choi mendapat telepon dari Moo-jin.
Di rumah duka, penjaga meminta Jin-pyo untuk menyingkirkan tikus sampai pemakaman selesai, tapi Jin-pyo mengatakan bahwa dia tidak mempercayai orang, apalagi penjaga.

Saat Eun-joo mencari Joon-suk tetapi tidak berhasil, Joon-suk membayar seorang pria tunawisma untuk membelikannya rokok.
Mereka kebetulan pergi ke toko di mana Dong-soo bekerja, dan dia melihat melalui trik Joon-suk.
Dia mengembalikan uang itu ke Joon-suk, tetapi Joon-suk hanya mengeluarkan tagihan lain dan berteriak pada Dong-soo untuk hanya melakukannya.
Melihat wajah Joon-suk yang berlinang air mata, Dong-soo mengatakan kepadanya untuk masuk dan membeli makanan, tetapi Joon-suk lari menangis.

Reporter Choi meminta maaf kepada Moo-jin karena tidak memberi tahu dia lebih awal tentang tuduhan penyerangan, tetapi Moo-jin ada di sini untuk mengkonfirmasi sesuatu yang dia dengar dari Jin-pyo.
Dia ragu untuk bertanya langsung kepada Reporter Choi, jadi reporter itu memintanya: Apakah Jin-pyo menuduhnya meminta uang?
Jeda Moo-jin sudah cukup jawaban untuk Reporter Choi, tetapi yang mengejutkan, ekspresinya yang jengkel juga cukup jawaban untuk Moo-jin.

Bingung dengan betapa mudahnya Moo-jin percaya kepadanya, Reporter Choi membuka tentang masa lalunya dengan Jin-pyo dan menjelaskan bagaimana hubungan buruk mereka dimulai kembali di sekolah menengah.
Dia mengakui memiliki motif tersembunyi ketika dia mendekati Moo-jin, tetapi Moo-jin mengatakan bahwa artikel yang akurat dan tulus dari Reporter Choi sudah cukup untuk keluarganya.
Kata-katanya sepertinya menyentuh reporter yang menyaksikan Moo-jin pergi dengan senyum kecil di wajahnya.

Sementara Jin-pyo memerintahkan mata-matanya untuk terus mengawasi penjaga, Eun-joo berlari pulang dan menerobos ke kamar kosong Joon-suk.
Mengingat pertarungannya dengan Joon-suk, dia meninggalkan rumah lagi, tidak mendaftarkan Jin-pyo dan pertanyaannya.

Setelah menutup toko roti, Joon-ha melihat Joon-suk berjalan di seberang jalan dengan linglung dan memanggilnya.
Dia ingin berbicara, tetapi Joon-suk menarik darinya karena dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan.
Dia berlari ke jalan yang sibuk untuk menghindarinya, dan Joon-ha terengah-engah ketika sebuah mobil hampir menabraknya.
Joon-suk, di sisi lain, balas menatapnya dengan mata sedih, bahkan tidak tersentak pada mobil di depannya.

  Joon-ha memberi tahu In-ha tentang pertemuannya dengan Joon-suk dan mengaku merasa khawatir tentang dia.
Meskipun In-ha mengatakan kepada Joon-ha bahwa Joon-suk harus mengalami masa sulit, dia juga tidak bisa tidak merasa khawatir tentang dia saat dia berjalan pulang.
Di luar kompleks apartemen, In-ha melihat Eun-joo berdiri sendirian dan tidak pada tempatnya, dan menyadari bahwa Joon-suk tidak boleh berada di rumah, dia bercerita tentang keberadaan terakhirnya.

Dia bertanya-tanya mengapa Eun-joo mencari dia di sini, tetapi Eun-joo berbohong tentang berada di daerah itu untuk menjalankan beberapa tugas.
In-ha mengingatkan Eun-joo bahwa Joon-suk masih anak-anak dan memohon padanya untuk mengambil beban dari pundaknya.
Dia khawatir bahwa Joon-suk mungkin memutuskan untuk melakukan sesuatu yang mengerikan, tetapi Eun-joo memutarbalikkan kata-katanya, menuduh In-ha menginginkan Joon-suk mati.
Dia bersumpah bahwa mereka tidak akan pernah istirahat seperti yang dia inginkan, tetapi In-ha mengatakan bahwa mereka sudah melakukannya.

Moo-jin bangun untuk menemukan sisi tempat tidur In-ha kosong dan bergabung dengannya di ruang tamu.
Meskipun dia menyangkal, In-ha jelas khawatir tentang Joon-suk, jadi Moo-jin menjelaskan kepadanya mimpi yang dia miliki tentang Sun-ho sebelumnya hari itu.
Pan-ha panik sesaat karena mimpi seharusnya menunjukkan kebalikan dari kenyataan, tetapi dia meyakinkannya bahwa itu adalah mimpi yang baik.

Dia tiba-tiba mendapat telepon dari penjaga yang mengatakan dia memiliki sesuatu yang mendesak untuk dibahas.
Dia saat ini sedang dalam perjalanan ke apartemen mereka karena sekarang mungkin satu-satunya waktu dia memiliki keberanian untuk mengaku, dan Moo-jin berterima kasih padanya untuk berbicara.
Penjaga itu berhenti di jalurnya ketika dia mendengar suara mesin semakin keras dan semakin keras, dan ketika dia berbalik, sebuah truk menabraknya.
Moo-jin meringis mendengar suara tabrakan, dan ketika dia bertanya ada apa, tidak ada jawaban.

 
Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/05/a-beautiful-world-episode-12/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-beautiful-world-episode-12.html

Related : Sinopsis A Beautiful World Episode 12

 
Back To Top