Sinopsis A Beautiful World Episode 11

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 13 Mei 2019

Sinopsis A Beautiful World Episode 11

Episode Sebelumnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 10
Episode Selanjutnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 12

Sinopsis A Beautiful World Episode 11


EPISODE 11: Kebingungan

 
 In-ha dan Moo-jin meninggalkan restoran orang tua Da-hee kaget.
Beberapa saat sebelumnya, orang tua Da-hee memberi tahu mereka bahwa Sun-ho telah melakukan pelecehan seksual terhadap Da-hee, dan dia hanya berbicara setelah mendengar keadaan koma.
Moo-jin bertanya mengapa mereka tetap diam tentang hal ini sampai sekarang, dan ayah Da-hee mengatakan bahwa mereka berniat untuk menyembunyikan insiden itu demi Da-hee karena orang akan mengejek dan mengarahkan jari mereka padanya.
Jika In-ha dan Moo-jin tidak mengaduk-aduk, mereka berencana membawa rahasia ini ke liang kubur.


Meskipun Moo-jin menyuarakan ketidakpercayaannya, In-ha tetap diam dan berjalan keluar dari restoran tanpa ribut-ribut.
Ketika dia pergi, ibu Da-hee berteriak padanya untuk menjalani sisa hidupnya dengan membayar dosa membesarkan putranya dengan buruk.
Dalam perjalanan pulang, Moo-jin menarik mobil sehingga In-ha dapat muntah, dan dari kejauhan, mata-mata Jin-pyo mengawasi mereka.

  Sementara Eun-joo menunggu Joon-suk untuk menyelesaikan sekolah menjejalkan, ibu Sung-jae mendekatinya.
Dia berpura-pura prihatin dengan keluarga Eun-joo atas artikel tersebut, terutama karena Joon-suk adalah target.
Eun-joo bertanya apakah dia menyiratkan bahwa putranya mendorong Sun-ho dari atap, dan memperingatkan ibu Sung-jae untuk menonton apa yang dia katakan.
Ketika putra-putra mereka keluar, Eun-joo berbalik dari Joon-suk, yang diperhatikan ibu Sung-jae.

Dalam perjalanan pulang, Joon-suk berbicara tentang tuduhan pelecehan seksual Reporter Choi dan mengungkapkan kekesalannya atas orang tersebut menjadi seorang reporter.
Mengingat Sun-ho menuduh Joon-suk, Eun-joo mengingatkan putranya bahwa Reporter Choi dibebaskan, tetapi Joon-suk berpikir bahwa pasti ada alasan mengapa ia dituntut.

  Eun-joo tiba-tiba menghentikan mobil dan menghadapkan Joon-suk tentang lipstik yang dia temukan di mejanya.
Dia tidak tahu siapa itu atau bagaimana sampai di sana, tetapi dia tidak percaya padanya.
Eun-joo hampir membiarkan tergelincir apa yang dia tahu, tetapi ingat kata-kata hati-hati Jin-pyo untuk menjaga rekaman rahasia agar mereka menyebabkan Joon-suk terputus-putus.
Karena tidak tahan lagi dengannya, Joon-suk memutuskan untuk berjalan pulang dan kehabisan mobil.

Mata-mata Jin-pyo memberi tahu dia tentang pertemuan In-ha dan Moo-jin dengan orang tua Da-hee sementara mata-mata lain mengawasi rumah Da-hee ketika Joon-suk tiba.
Joon-suk mencoba memanggil Da-hee, tetapi nomornya tidak ada lagi.
Kembali di rumah Joon-suk, Jin-pyo berbagi apa yang baru saja dia pelajari dengan Eun-joo, dan dia khawatir bahwa kejahatan Joon-suk terungkap.

  Jin-pyo mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena In-ha dan Moo-jin tidak akan pulang jika mereka mengetahui kebenaran, tetapi dia tidak mendengarkannya.
Bosan dengan keraguannya yang tak henti-hentinya, Jin-pyo menunjukkan bahwa dialah yang memilih jalan ini, bukan dia atau Joon-suk.
Eun-joo berpendapat bahwa dia akan melakukan hal-hal yang berbeda jika diberi kesempatan kedua, tetapi Jin-pyo memanggilnya karena berbohong.

Entah itu kecelakaan atau tidak, Jin-pyo tahu bahwa Eun-joo akan melakukan hal yang sama persis, seperti yang dilakukan ibu lain, termasuk In-ha.
Baginya, hati nuraninya yang bersalah tampak seperti alasan lemah untuk merasionalisasi tindakannya.
Jadi, ketika Eun-joo bertanya apakah mereka benar-benar melakukan hal terbaik untuk Joon-suk, Jin-pyo mencemooh kemunafikannya.
Dia mungkin memandangnya seperti serangga, tetapi di matanya, dia benar-benar munafik.

Dong-hee mengawasi Sun-ho sebagai kenangan pertemuan terakhir mereka bermain di kepalanya.
Dengan lembut memegang tangannya, dia mengulangi kata-katanya kembali kepadanya, "Jangan pernah kalah, Sun-ho."

Soo-ho bergabung dengan Dong-hee di kamar rumah sakit sambil melihat komentar pada petisi yang sekarang menyerang Reporter Choi.
Soo-ho yakin bahwa kebenaran akan segera terungkap sejak orang tuanya bertemu dengan orang tua Da-hee, tetapi Dong-hee bertanya-tanya mengapa wanita yang menakutkan itu tiba-tiba berubah pikiran.

Joon-ha memasuki kamar rumah sakit dan bertemu Dong-hee untuk pertama kalinya.
Dia memeluknya sebagai terima kasih atas semua yang telah dia lakukan, dan Soo-ho menggoda bibinya karena membuat Dong-hee yang tersenyum pada mereka berdua.
Dia menawarkan untuk mentraktir mereka makan malam, dan ketika Guru Lee memanggil untuk meminta maaf sebelumnya, dia mengundangnya juga.

Melalui telepon, Moo-jin memberi tahu Joon-ha bahwa mereka baik-baik saja, tetapi di ruangan lain, In-ha duduk linglung ketika kata-kata ibu Da-hee menyiksanya.
Saat Joon-ha mengakhiri panggilan, Guru Lee berjalan menghampirinya.
Dia bertanya tentang In-ha dan Moo-jin, yang membuatnya mendapatkan penghasilan penuh dari Joon-ha.
Dia meminta maaf atas ketidakmampuannya untuk membantu dengan komite orang tua baru-baru ini, dan sikap minta maafnya menenangkannya.

Mereka masuk ke dalam restoran di mana Guru Lee terkejut melihat Soo-ho dan Dong-hee sudah makan.
Dia duduk di sana dengan canggung, tetapi ketika percakapan beralih ke komentar online, dia mengerahkan keberanian untuk meminta maaf kepada mereka berdua.
Soo-ho memaafkannya sejak dia membela Dong-hee, dan Joon-ha setuju bahwa dukungan satu orang dapat membuat dunia berbeda.

  Ketika mereka terus makan, makanan mengingatkan Soo-ho dari Sun-ho, dan dia memberitahu yang lain untuk berhenti menatapnya seolah dia adalah anjing yang ditinggalkan.
Joon-ha menemukan perbandingan itu keras, tetapi Soo-ho berpikir anjing lebih baik daripada manusia karena mereka tidak berbohong atau mengkhianati orang lain.
Joon-ha melihat maksudnya, tetapi berkomentar tentang bagaimana orang lebih cantik daripada bunga.
Soo-ho membalas, "Itu tergantung pada orangnya."

Sebelum Guru Lee bisa makan, ia menerima telepon dari Moo-jin meminta untuk bertemu.
In-ha mendengar panggilan itu dan bertanya pada Moo-jin apakah dia akan memberi tahu Guru Lee apa yang mereka dengar.
Dia mengatakan bahwa dia akan melakukannya jika diperlukan, jadi dia mencoba untuk mengeluarkannya.
Meskipun dia tidak berpikir Sun-ho akan melakukan hal seperti itu, dia tidak bisa mengerti mengapa Da-hee akan berbohong juga.
Jika tuduhan itu benar, In-ha ingin mereka mengubur insiden itu juga.

  Moo-jin berpendapat bahwa menyembunyikan kebenaran akan membuat mereka tidak lebih baik dari orang tua yang mereka lawan, tetapi In-ha jatuh ke lantai dengan frustrasi.
Dia menangis padanya untuk mempertimbangkan kembali karena tidak ada gunanya Sun-ho jika mereka satu-satunya yang percaya padanya.
Bahkan jika dia mengkritiknya, In-ha bertekad untuk melupakan segalanya dan melarikan diri ke kamar mereka.

Joon-suk akhirnya pulang, dan Jin-pyo mengatakan kepadanya bahwa dia pergi ke luar negeri untuk belajar.
Joon-suk menganggap ide itu datang dari Eun-joo dan mengumumkan niatnya untuk pergi sendiri.
Jin-pyo melihat ini sebagai kesempatan yang baik baginya untuk tumbuh mandiri, tetapi Eun-joo tidak setuju karena Joon-suk masih membutuhkannya.
Jika dia benar-benar percaya itu, Jin-pyo menyuruhnya untuk beraksi bersama dan berhenti membingungkan Joon-suk, lalu.

Guru Lee memberi tahu Moo-jin bahwa Da-hee berhenti datang ke sekolah sekitar pertengahan September dan menawarkan untuk memeriksa tanggal yang tepat untuknya.
Dia bertanya bagaimana Moo-jin bernasib dengan komentar, dan Moo-jin menjelaskan bagaimana hatinya menjadi kapalan.
Semuanya terasa sepele dibandingkan dengan Sun-ho, dan Moo-jin akan menanggung apa pun untuk melihatnya bangun.

Dari kejadian ini, Guru Lee menyadari betapa dia seorang guru yang menyedihkan karena mengurus urusan administrasi lebih dari murid-muridnya, tetapi Moo-jin menghibur guru yang lebih muda, mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu menyalahkan dirinya sendiri.
Ketika mereka mengucapkan selamat tinggal, Guru Lee ingat untuk memberi tahu Moo-jin tentang pertemuan wakil kepala sekolah Dong-hee, dan berbagi kecurigaannya tentang hubungan Jin-pyo dengan polisi.

  Detektif Park menghadapi pasangannya karena mengoceh tentang Dong-hee, tetapi rekannya bersumpah bahwa dia tidak memberi tahu siapa pun kecuali detektif dari unit wanita dan remaja yang bertanggung jawab atas kasus ini.
Detektif Park memerintahkan rekannya yang bingung untuk merahasiakan segala sesuatu, dan kemudian mendesah ketika melihat Reporter Choi (alias, sakit kepala # 2) menunggunya di mejanya.

Reporter Choi menginginkan informasi, tetapi Detective Park tahu semua tentang motifnya yang tersembunyi.
Dia menuduh reporter itu memperburuk situasi karena kebenaran telah dikubur oleh berita palsu karena artikelnya dan masa lalu pribadinya.
Reporter Choi berpendapat bahwa masalah sebenarnya adalah penyelidikan awal polisi, dan yang mengejutkan rekannya, Detective Park setuju.
Namun, itu sebabnya mereka harus berhati-hati untuk yang kedua kalinya.

In-ha duduk dalam kegelapan, mengingat pertanyaan Moo-jin tentang bagaimana mereka akan berbeda, dan dia menyeka air matanya ketika Soo-ho pulang.
Soo-ho ingin sekali mendengar apa yang mereka bicarakan, tetapi yang dia pelajari hanyalah bahwa rahasia Da-hee tidak melibatkan Joon-suk.
Mendengar kekecewaannya, In-ha bertanya-tanya mengapa Soo-ho berpikir Joon-suk terhubung dengan Da-hee.

Dia menjelaskan bagaimana tindakan terakhir Sun-ho menunjukkan dia ingin berbicara tentang Da-hee dengan Joon-suk, tetapi In-ha mengatakan bahwa Sun-ho bisa mengganggu Da-hee karena dia menyukainya.
Soo-ho meragukan skenario itu, dan In-ha bertanya bagaimana dia bisa begitu yakin.

Soo-ho mengingatkan dia bahwa dia adalah orang yang mengatakan orang menjadi orang seperti sekarang ini melalui akumulasi hari-hari sebelumnya, dan Sun-ho yang dia kenal tidak akan pernah mengganggu orang yang dia sukai tanpa alasan.
Kata-kata itu persis apa yang perlu didengar In-ha, dan dia berterima kasih pada Soo-ho.

Dong-soo mengambil istirahat sejenak dari pekerjaan kenyamanannya ketika Moo-jin mampir.
Khawatir tentang gurunya, Dong-soo mengatakan kepadanya untuk mengabaikan komentar online, dan peran mereka yang terbalik membawa senyum ke wajah Moo-jin.

Alasan kunjungannya yang tak terduga adalah pertemuan wakil kepala sekolah, tetapi Dong-soo menepisnya sebagai kejadian sekolah yang biasa.
Pada catatan yang lebih bahagia, dia berbagi bagaimana Dong-hee menjadi lebih cerah belakangan ini berkat Sun-ho dan Guru Lee, yang merupakan hal terbaik yang Moo-jin dengar sepanjang hari.

Moo-jin menemukan In-ha masih bangun ketika dia pulang, dan dia diam-diam meraih tangannya.
Dia menyebutkan betapa beruntungnya dia menikahinya dan meminta maaf atas perilaku sebelumnya.
Setelah berada di sisi lain, dia mengerti sedikit tentang mengapa Eun-joo dan yang lainnya bertindak seperti itu.

In-ha mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menghindari kebenaran, bahkan jika itu ternyata menjadi sesuatu yang tidak ingin mereka hadapi.
Siapa pun Sun-ho, cinta mereka untuknya tidak akan berubah, dan dia rela menanggung kebenaran, apa pun itu.
Dia bersyukur memiliki Moo-jin di sisinya selama masa sulit ini, dan memeluknya, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa bertahan tanpa dia juga.

  Eun-joo menenggak segelas alkohol saat ingatan Joon-suk dan Jin-pyo berputar di kepalanya.
Dalam keadaan mabuk, dia tersandung ke kamarnya dan mengambil lipstik untuk mengubur dalam pot bunga.
Keributannya membangunkan Jin-pyo yang mencoba menghentikannya, tetapi Eun-joo mendorongnya ke samping.
Menolak menerima perintah darinya, dia memberi tahu Jin-pyo bahwa dia adalah istrinya, bukan boneka.

Jin-pyo terlihat jijik dengan perilakunya, bertanya seberapa jauh dia akan hancur, tetapi Eun-joo mengatakan bahwa dia sudah hancur setelah berpura-pura menjadi istri yang sempurna selama ini.
Dia bahkan diam tentang perjalanan bisnis palsu, tapi sekarang, dia tidak peduli tentang perselingkuhannya.
Dengan suaranya yang meninggi, dia menerima segalanya sebagai kesalahannya, tapi Jin-pyo sudah muak dengan ledakan mabuknya.

Dia mengangkat tangannya seolah-olah untuk memukulnya, dan Eun-joo membeku seketika.
Meraih wajahnya, Jin-pyo memperingatkannya untuk tidak merusak hidupnya karena tindakannya, dan dari lantai dua, Joon-suk menyaksikan pertukaran mereka dengan ekspresi ketakutan.

Pagi berikutnya, In-ha menikmati sinar matahari dan berbaring di sebelah Sun-ho.
Sementara itu, Moo-jin memaksa Soo-ho untuk makan cepat sebelum sekolah, dan dia mengeluh bahwa dia berubah menjadi "ibu." Setelah melihat Soo-ho pergi, Moo-jin menerima panggilan dari Guru Lee yang mengatakan kepadanya bahwa Da -Hee absen mulai 20 September.

Di sekolah, Joon-suk dan Young-chul membawa Ki-chan ke kamar mandi tempat Joon-suk menendang Ki-chan ke lantai.
Dia mengancam akan membunuh Ki-chan jika dia melakukan aksi itu lagi, dan sebelum mereka pergi, Young-chul menyebut Ki-chan sebagai pecundang.
Ki-chan meninggalkan kamar mandi dengan melihat tertindas dan ingat kembali ketika dia menggertak Sun-ho dan menyebutnya pecundang.
Dia melihat ke bawah ke lantai dan sebenarnya tampak malu dengan masa lalunya.

  Ibu Ki-chan mengoceh tentang masalahnya kepada ibu Young-chul, tapi dia senang semuanya sudah selesai sejak permintaan sidang ulang ditolak.
In-ha juga membaca surat penolakan, dan di kantor fakultas, Guru Shin adalah satu-satunya yang senang bahwa tidak akan ada sidang ulang ... sampai wakil kepala sekolah masuk.

Dia mengumumkan ke seluruh ruangan bahwa kasus ini ditutup, tetapi ketika Guru Lee menghela nafas, wakil kepala sekolah berkomentar tentang sikapnya yang kecewa.
Dia menuduh Guru Lee tidak peduli dengan murid-muridnya, tetapi Guru Lee hanya menghela nafas lagi dan mengabaikannya.

  Moo-jin pergi ke restoran lagi, tetapi ayah Da-hee menghentikannya di luar.
Mereka pindah ke sebuah kafe, dan ayah Da-hee melampiaskan kekesalannya tentang perilaku berani Moo-jin.
Moo-jin berjanji untuk bertanggung jawab atas tindakannya, dan ayah Da-hee akhirnya menyerah. Dia memberi tahu Moo-jin bahwa insiden itu terjadi 19 September — ulang tahun Da-hee.

In-ha mengunjungi pemilik toko bunga yang mengenalinya, dan ketika dia bertanya bagaimana Sun-ho terlihat hari itu, dia menggambarkannya sebagai bersemangat.
Namun, ketika dia kembali, pemiliknya mengira Sun-ho tampak terkejut dan mengira itu karena dia ditolak.
In-ha mengatakan kepadanya bahwa Sun-ho tidak bertemu Da-hee hari itu, tetapi itu hanya membuat pemiliknya lebih ingin tahu tentang ekspresi Sun-ho.

Sebelum In-ha pergi, pemiliknya memberinya tanaman sebagai hadiah, dan In-ha menempatkannya di sebelah kaktus di kamar Sun-ho.
Moo-jin memanggilnya untuk bertanya apa yang terjadi 19 September, tetapi In-ha tidak mengingat sesuatu yang istimewa.
Dia melihat kalender Sun-ho, dan memperhatikan lingkaran merah pada tanggal, dia ingat Sun-ho membawa kembali kue ulang tahun karena temannya membatalkan menit-menit terakhirnya.
In-ha ingat bahwa Sun-ho membuat rencana untuk pergi ke perpustakaan, dan bergegas untuk memeriksanya.

Bel pintu istirahat Eun-joo keluar dari pingsannya, dan di pintu adalah Detective Park dan rekannya.
Mereka datang untuk mengembalikan dashcamnya, tetapi alasan sebenarnya dari kunjungan mereka adalah untuk memeriksa alibinya lagi.
Setelah menjelajahi rekaman dari kamera keamanan lingkungan, mereka menemukan bahwa dia membutuhkan waktu empat puluh lima menit untuk pulang dari sekolah padahal seharusnya hanya butuh sepuluh.
Tinggal tiga puluh lima menit, dan Detective Park meminta penjelasan.

  In-ha meminta pustakawan untuk sejarah meminjam Sun-ho dan mengkonfirmasi bahwa dia kembali dan memeriksa buku 19 September. Waktu checkout adalah jam 9 malam, yang tidak memberinya banyak alibi, tetapi pustakawan tiba-tiba ingat melihat Sun- ho hari itu.
Dia yakin bahwa dia duduk di dekat jendela membaca sepanjang sore dan malam hari karena dia berkomentar tentang kesulitan buku yang dipilihnya.
In-ha menatap kursi di mana Sun-ho duduk dan membayangkannya duduk di sana.
Melewati Sun-ho berbalik menghadap In-ha, dan dia tersenyum kembali padanya.

 
Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/05/a-beautiful-world-episode-11/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-beautiful-world-episode-11.html

Related : Sinopsis A Beautiful World Episode 11

 
Back To Top