Sinopsis A Beautiful World Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 08 Mei 2019

Sinopsis A Beautiful World Episode 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 9
Episode Selanjutnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 11

Sinopsis A Beautiful World Episode 10

EPISODE 10 REKAP: Rahasia dan Kebohongan
    

Sementara Moo-jin menyajikan penjelasan alternatif untuk kamera keamanan yang rusak, penjaga berpikir kembali ke judi dan pecandu narkoba memohon uang kepadanya dan kemudian waktu kebetulan Eun-joo menawarkan kepadanya sesuatu untuk menjaga rahasianya. Dia mengatakan kepada Moo-jin bahwa dia mengejar orang jahat selama dua puluh tahun, tidak menyadari masalah yang timbul di rumahnya sendiri. Pada saat dia menyadarinya, putranya adalah orang yang tersesat, tetapi penjaga itu tidak bisa menyerah padanya. Penjaga dengan tegas menyatakan ketidakmampuannya untuk membantu Moo-jin dengan kasus Sun-ho, tetapi Moo-jin menolak untuk menjawab. Dia yakin bahwa penjaga mengirimi mereka video, tetapi argumennya terdengar seperti jawaban buku teks yang tidak realistis kepada penjaga. Moo-jin mengatakan bahwa dia akan menunggunya, dan penjaga membandingkan Moo-jin dengan kaktus yang tahan terhadap kondisi yang keras. Namun, dia tidak memiliki niat untuk menjadi oasis Moo-jin.

  Setelah menjejalkan sekolah, Sung-jae menyebutkan ketidakhadiran Ki-chan, tetapi ketika Joon-suk bertanya apakah dia khawatir tentang dia, dia dengan cepat menyangkalnya. Sebelum mereka pergi, In-ha mendatangi mereka dan membawa Joon-suk ke kafe untuk berbicara. Dia bertanya kepadanya mengapa dia pergi ke sekolah malam itu, tetapi mengingat kata-kata Eun-joo dan Jin-pyo, Joon-suk melanjutkan tipuannya. In-ha memintanya untuk mengatakan yang sebenarnya demi dirinya juga, tapi Eun-joo menerobos masuk dan menghentikannya. Eun-joo mengirim Joon-suk ke mobil dan memperingatkan In-ha untuk meninggalkan putranya sendirian. Sebagai seorang ibu, dia akan melakukan apa saja untuk melindunginya, tetapi di mata In-ha, tindakan Eun-joo hanya akan semakin menyakitinya. Dia mengingatkan Eun-joo bahwa menjadi seorang ibu tidak bisa membenarkan kejahatannya, tetapi Eun-joo melemparkan kata-katanya kembali kepadanya, dengan alasan bahwa In-ha tidak dapat mengganggu orang hanya karena dia adalah ibu korban.   Dalam perjalanan pulang, Eun-joo mengambil rute panjang melewati sekolah, dan dengan ekspresi putus asa di wajahnya, dia mengulangi dengan keras apa yang dia katakan kepada polisi tentang mengambil jalan ini dari waktu ke waktu. Dia bahkan mengambil belokan "salah" menuju gerbang belakang dan mengendarai truk makanan, yang dia catat sebagai saksi yang disebutkan polisi. Di rumah, dia mengajar Joon-suk alibi baru mereka, tetapi ketabahannya yang tidak biasa membuatnya takut. Eun-joo dengan marah mengatakan bahwa bertindak normal akan aneh mengingat situasi mereka, dan bukannya menghibur Joon-suk, dia mengatakan kepadanya untuk menanggung penderitaan. Di luar kamar Joon-suk, Jin-pyo menghadapi Eun-joo karena perilakunya terhadap putra mereka, tetapi dia menarik diri darinya, berjanji untuk tidak merusak hidupnya bahkan jika dia harus tinggal di neraka. Meskipun eksteriornya dingin, Eun-joo rusak ketika sendirian di lemari. Jin-pyo mengunjungi Joon-suk di kamarnya dan mengingatkannya bahwa itu semua kecelakaan yang tidak menguntungkan. Dia menyarankan Joon-suk untuk tidak merasa bersalah karena itu akan membuatnya bersalah, tetapi Joon-suk menunjukkan bahwa Eun-joo tampaknya tidak percaya padanya. Jin-pyo menjelaskan bahwa dia hanya stres, dan mengatakan pada Joon-suk untuk tidak mempercayai siapa pun selain mereka. Dalam perjalanan pulang, In-ha melewati toko sepatu yang memicu ingatan tentang Sun-ho. Memperhatikan sepatu yang dikenakannya, dia menawarkan untuk membelikannya sepasang baru, tetapi dengan senyumnya yang biasa, Sun-ho menyarankan agar mereka membeli sepatu lain kali dan membelikan In-ha beberapa sepatu yang nyaman sebagai gantinya. Menatap sepatu olahraga yang dipajang, In-ha menyesal tidak membelikannya beberapa saat itu.
    Setelah menunggu sepanjang malam di luar rumah Da-hee, Soo-ho dan Dong-hee akhirnya melihat dia pulang. Mereka berlari ke Da-hee di jalan, dan Soo-ho bertanya mengapa dia tidak bertemu Sun-ho hari itu. Da-hee mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa, tetapi Soo-ho mendorongnya untuk menjawab, gagal melihat kegugupan Da-hee yang semakin besar. Tidak sampai Dong-hee bertanya apakah dia baik-baik saja sehingga Soo-ho menyadari beratnya kecemasannya. Ketika Soo-ho meletakkan tangan yang nyaman di bahunya, Da-hee melihat Sun-ho yang tersenyum berdiri di depannya dan jatuh ke tanah menjerit. Ibunya berlari ke arah mereka dan langsung menyalakan gadis-gadis itu. Sebelum Soo-ho dapat menjelaskan, ibu Da-hee menampar wajahnya. Insiden itu mengguncang Dong-hee yang pergi mencari saudara lelakinya di pekerjaan paruh waktunya. Dia menemukan dia berdiri mati rasa di luar, dan dia mengatakan kepadanya bahwa orang-orang berubah menjadi monster.
    In-ha dan Moo-jin dengan cemas menunggu Soo-ho pulang, dan ketika dia mengabaikan panggilan berulang mereka, Moo-jin menawarkan untuk pergi mencarinya. Joon-ha berhenti di dekat apartemen dan mengetahui tamparan yang membuatnya marah. Dia ingin membalas budi, lelah melihat mereka didorong, tetapi In-ha menghentikannya karena itu tidak akan menyelesaikan apa pun. In-ha mendapat ide di mana Soo-ho mungkin dan meninggalkan Joon-ha untuk menunggu di rumah. Soo-ho ada di rumah sakit, berbicara dengan Sun-ho tentang acara baru-baru ini. Dia menunjukkan padanya wajahnya yang bengkak dan mengaku merasa tercengang oleh semuanya. Menyadari betapa menyakitkan tamparan itu, dia berkomentar tentang betapa sakitnya perasaan Sun-ho juga, dan dia menangis sambil mengingat pertarungan pagi mereka. Dia mengganggunya tentang memakai riasan, dan Soo-ho menendangnya keluar dari kamarnya karena mengganggu. Dia meminta maaf kepada Sun-ho karena bersikap kejam padanya saat itu dan memohon padanya untuk bangun. In-ha menemukan Soo-ho menangis di sebelah Sun-ho, dan segera membuai wajahnya untuk memeriksa pipinya. Dong-soo memberi tahu mereka tentang tamparan itu, dan In-ha bersumpah untuk berteriak pada ibu Da-hee. Yang mengejutkan In-ha, Soo-ho memintanya untuk memaafkan ibu Da-hee karena Da-hee tampak sangat sakit. In-ha mengatakan kepadanya bahwa serangan tidak dapat diabaikan karena simpati, tetapi Soo-ho menyadari bahwa dia mungkin mengganggu Da-hee bahkan jika itu bukan niatnya. Sementara dia merasa marah karena tamparan itu, Soo-ho bisa mengerti mengapa ibu Da-hee kesal, dan berharap untuk membiarkan masalah ini berlalu. Sebagai tanggapan, In-ha menarik Soo-ho ke pelukan dan memintanya untuk tidak menjadi terlalu cepat matang. Mereka mengatakan anak-anak tumbuh dengan cepat jika orang tua mereka kurang, jadi In-ha ingin Soo-ho tumbuh perlahan demi kepentingan mereka. Dari lorong, Moo-jin mendengarkan percakapan dan memeriksa pesan dari Reporter Choi, memberitahunya bahwa artikel itu akan diterbitkan besok. Pagi berikutnya, artikel Reporter Choi menciptakan percikan, dan petisi Soo-ho menerima lebih dari 15.000 tanda tangan. Setelah diasingkan, In-ha bertanya pada Moo-jin apakah dia tahu tentang tuduhan kekerasan seksual terhadap Reporter Choi, tetapi Moo-jin mengingatkannya bahwa dia telah dibebaskan. Dia pikir reporter itu tampak tulus, tetapi In-ha masih ragu tentang dia. Soo-ho berlari keluar dari kamarnya untuk berbagi berita tentang permohonannya, dan ketika mereka duduk untuk sarapan, dia mengumumkan impian barunya untuk menjadi seorang reporter — tetapi dengan cepat menyerah setelah mendengar bahwa dia perlu belajar. Moo-jin menawarkan untuk mengantarnya ke sekolah, dan memperhatikan tatapan orangtuanya, dia meyakinkan mereka bahwa pembengkakan sudah hilang. Jin-pyo berbaris ke kantornya di mana kepala sekolah dan wakil kepala sekolah sudah menunggunya untuk membahas artikel tersebut. Tidak seperti wakil kepala sekolah, kepala sekolah tidak melihat kesalahan dalam konten yang sebenarnya, tetapi Jin-pyo menunjukkan perlunya berurusan dengan serangan balasan. Dia mempertanyakan kredibilitas Reporter Choi karena dia pernah didakwa melakukan pelecehan seksual, dan wakil kepala sekolah dengan penuh semangat menawarkan untuk membentuk komite orangtua. Wakil kepala sekolah dengan keras menyebut semua pelaku kejahatan seksual itu jahat, tetapi Jin-pyo memerintahkannya untuk mengendalikan emosinya. Mereka hanya perlu berpegang pada "fakta" karena tujuan mereka adalah untuk memenangkan hati publik sebelum Reporter Choi. Setelah pertemuan, wakil kepala sekolah bertanya kepada kepala sekolah kapan Guru Lee akan didisiplinkan, tetapi kepala sekolah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan, memperingatkan wakil kepala sekolah untuk tidak melangkahi batasannya.   Moo-jin mengantar Soo-ho di sekolah dan memperingatkan dia tentang reaksi yang mungkin dia dapatkan karena artikel itu. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, tetapi dia tidak bisa menahannya karena dia tampaknya terlalu terlibat dalam kasus Sun-ho. Dia ingin dia menjalani hidupnya sendiri dan menikmati hal-hal yang dulu, dan Soo-ho setuju untuk mencoba. Sayangnya, kekhawatiran Moo-jin terbukti benar ketika siswa berbisik dan menatap yang disebutkan dalam artikel. Obrolan sebagian besar terdiri dari rasa ingin tahu dan gangguan daripada kekhawatiran, dengan beberapa bahkan bercanda tentang pembuatan film yang melibatkan siswa. Ki-chan menggunakan gelombang kecurigaan untuk menyudutkan Joon-suk di kelas dan menyatakan dia sebagai biang keladi sejati. Ketika Ki-chan kehilangan kesabaran pada Young-chul karena berbohong, Joon-suk dengan cepat membalikkan kelas melawan Ki-chan dan membuatnya dicap sebagai pengkhianat. Eun-joo duduk termenung saat mengingat percakapan saat sarapan. Jin-pyo melatih Joon-suk tentang bagaimana harus bertindak, tetapi Eun-joo berpikir akan lebih baik jika ia bolos sekolah. Joon-suk memihak ayahnya, meyakinkan Eun-joo bahwa dia baik-baik saja, tetapi kata-katanya menjadi bumerang. Dia bertanya dengan tidak percaya bagaimana dia bisa baik-baik saja ketika dia harus menderita, tetapi Joon-suk memanggilnya karena mengiriminya pesan campuran: Apakah dia ingin dia bertahan atau menderita? Petisi Soo-ho terus mendapatkan lebih banyak tanda tangan berkat artikel itu, dan Guru Lee bertanya-tanya mengapa Jin-pyo tidak menghentikannya. Guru Shin memberitahunya tentang darah buruk antara Reporter Choi dan Jin-pyo, tetapi sebelum dia bisa menjelaskan, wakil kepala sekolah masuk. Dia meminta Guru Ham untuk mendapatkan minuman untuk komite orang tua, tetapi Guru Lee menawarkan untuk mendapatkannya sejak wakil kepala sekolah selalu memerintahkan Guru Ham untuk hal-hal ini. Tidak ada yang khusus, wakil kepala sekolah dengan keras mengumumkan tuduhan pelecehan seksual Reporter Choi dan bergumam tentang kemunafikan.
    Detective Park mengambil makanan dengan pengawasnya (cameo oleh Lee Sung-min ) yang mengatakan kepadanya untuk berhenti menggali ke dalam kasus yang tidak berguna dan fokus pada yang penting. Detektif Park dengan santai menyebutkan perlunya investigasi ulang, tetapi pengawas memperingatkannya bahwa dia mungkin kehilangan posisinya jika dia ikut campur dengan sekelompok anak-anak dan meninggalkan kasusnya sendiri. Mitra Detektif Park juga berpikir bahwa detektif membuang-buang waktu, tetapi Detektif Park mengabaikan keluhannya dan mencatat semua kamera di lingkungan Jin-pyo. Dia memberitahu mitranya yang putus asa bahwa mereka mungkin menangkap orang utama mereka, Ki Deuk-chul, sebagai bonus jika mereka sampai ke dasar kasus Sun-ho. Moo-jin berhenti di restoran orang tua Da-hee, tapi itu ditutup sementara. Dia memperhatikan seorang lelaki aneh — mata-mata yang mengawasinya dan penjaga tadi - tetapi tidak memikirkannya ketika Guru Lee memanggil. Guru Lee memberi tahu Moo-jin tentang komite orang tua dan upaya sekolah untuk mengalihkan perhatian publik. Sementara itu, ibu Ki-chan menyerbu toko roti, baru saja mendengar dari wakil kepala sekolah bahwa In-ha dan Moo-jin menyewa seorang wartawan pemerkosa untuk menulis artikel yang memfitnah. Dalam pertemuan lain dengan ibu-ibu lain, ibu Sung-jae memutar artikel baru-baru ini sebagai skema jahat oleh In-ha untuk meminta lebih banyak uang penyelesaian. Para ibu lain mengkritik In-ha karena menjual putranya, dan ibu Sung-jae berbohong tentang bagaimana mereka menolak untuk menyelesaikan yang menyebabkan kekacauan ini. Dia bahkan memiliki keberanian untuk menghina In-ha karena kurang cinta. Di rumah sakit, In-ha merawat Sun-ho dan memintanya untuk bangun sejak dia membelikannya sepatu baru. Setelah itu, dia mengunjungi ibu Young-chul, khawatir tentang bagaimana dia menanggapi artikel itu, tetapi ibu Young-chul memahami kesulitan In-ha dan bahkan mengatakan putranya akan datang. Dia berterima kasih kepada In-ha karena telah memaafkannya, dan meraih tangannya, dia mengatakan padanya untuk menjadi kuat karena rumor aneh menyebar tentang artikel tersebut dan bagaimana keluarganya membayar reporter. Dalam perjalanannya ke toko roti, In-ha mencemooh kebohongan yang menyebar, dan Joon-ha memanggil Guru Lee untuk menanyainya tentang mereka. Sementara Guru Lee tahu tentang pertemuan orang tua, ia tidak mengetahui diskusi yang sebenarnya dan merasa sulit untuk percaya bahwa wakil kepala sekolah akan menuduh orang tua Sun-ho membayar wartawan. Joon-ha menutup telepon dengan marah, dan Guru Ham dengan hati-hati bertanya apakah Guru Lee melihat komentar di artikel itu. Artikel itu dipenuhi dengan komentar yang menyebut Reporter Choi tidak layak, dan Joon-ha menjadi lebih marah ketika dia membaca komentar setelah komentar yang mengkritik In-ha dan Moo-jin karena berkencan dengan reporter untuk mendapatkan lebih banyak uang. Dia membanting laptopnya tertutup ketika In-ha masuk, tapi dia tidak bisa menyembunyikannya lama-lama. In-ha terlihat terkejut ketika dia membaca rentetan komentar buruk tentang dia dan keluarganya. Setelah diperbarui oleh Joon-ha, Moo-jin kembali ke apartemen untuk memeriksa In-ha yang diam-diam menangis di meja makan. Dia menjelaskan bagaimana komentar itu ditulis oleh troll, tetapi meskipun In-ha juga tahu itu, kata-kata mereka masih terasa sakit. Moo-jin memegang tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak harus bertindak kuat atau berpura-pura tidak terluka.   In-ha khawatir tentang Soo-ho yang pasti melihat komentar, tetapi Moo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia sudah memanggilnya. Soo-ho mengeluh tentang Reporter Choi, tetapi melihat sisi baiknya, dia senang petisi mendapatkan lebih banyak tanda tangan bahkan jika itu dari troll. Moo-jin memberitahu In-ha bahwa mereka makan di luar untuk makan malam dan bahkan mengundang Dong-soo dan Dong-hee. Namun, mereka mendapat telepon dari ibu Da-hee yang meminta untuk bertemu malam ini. Di kantornya, Jin-pyo berates Reporter Choi untuk menulis novel fiksi bukan artikel faktual, tetapi Reporter Choi memiliki cerita yang berbeda dalam karya. Dia memberi Jin-pyo ringkasan cepat, mengatakan kepadanya bahwa Sun-ho bertemu Joon-suk di atap malam itu. Baik disengaja atau tidak, Sun-ho jatuh, dan di tempat kejadian adalah penjaga keamanan. Dia melaporkan semuanya kepada Jin-pyo yang menyuruhnya untuk menutupinya.   Reporter Choi memainkannya sebagai "cerita," dan Jin-pyo bertanya apakah dia butuh uang. Reporter Choi bertanya-tanya apakah dia menawarinya, tapi Jin-pyo tertawa karena dia tidak punya alasan untuk melakukannya. Dia mengeluarkan alat perekam dan memeras Reporter Choi, tetapi tidak mau kalah, Reporter Choi mengeluarkan teleponnya yang juga merekam percakapan mereka. Dia menantang Jin-pyo untuk melawannya sampai akhir dan melihat siapa yang menang. Jin-pyo bertanya apakah In-ha dan Moo-jin tahu dia menggunakan mereka untuk alasan pribadi, tetapi Reporter Choi berpendapat bahwa semuanya bersifat pribadi. Dia tidak percaya mereka yang mengklaim itu hanya bisnis dan memukul kaki Jin-pyo saat keluar. Bergumam pelan, Jin-pyo menyebut Reporter Choi bajingan gila
    In-ha dan Moo-jin memasuki restoran orang tua Da-hee yang kosong kecuali untuk ibu Da-hee. Mereka bertanya mengapa dia ingin bertemu, dan dia membesarkan Soo-ho. In-ha mengerti bahwa Da-hee sakit tetapi masih percaya dia tidak masuk akal karena menampar Soo-ho. Ibu Da-hee mengejek keluhannya dan bertanya apakah mereka berpikir Sun-ho adalah korban. Mereka mungkin berpikir Sun-ho adalah siswa teladan yang baik, yang menjadi korban intimidasi sekolah, tetapi dia menggambarkannya sebagai anak yang bermuka dua. In-ha dan Moo-jin bingung dengan klaimnya, tapi dia berteriak pada mereka untuk mengganggu. Dia berteriak, “Dengarkan aku dengan seksama. Sun-ho bukan korban tetapi seorang penyerang. Dia bukan korban yang diperlakukan tidak adil, tetapi seorang penyerang yang mengerikan! ” Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/05/a-beautiful-world-episode-10/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-beautiful-world-episode-10.html

Related : Sinopsis A Beautiful World Episode 10

 
Back To Top