Sinopsis Abyss Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 19 Mei 2019

Sinopsis Abyss Episode 4

Episode Sebelumnya: Sinopsis Abyss Episode 3
Episode Selanjutnya: Sinopsis Abyss Episode 5

Sinopsis Abyss Episode 4

Dalam kekacauan setelah sopir taksi Park Ki-man menikam, Min melihat mantan tunangannya Hee-jin di kerumunan.
Dia mengejar melalui lorong-lorong yang berliku sampai sepeda motor yang mendekat menjatuhkannya dan Hee-jin menyelinap pergi.
Se-yeon bergegas menghampirinya, tetapi Min panik bahwa mereka perlu menemukan Hee-jin.
Dia bersikeras dia dalam masalah dan itu sebabnya dia belum menghubunginya.


Se-yeon membentaknya untuk mengingat bahwa dia berada di tubuh yang baru dan tidak dapat mengungkapkan identitasnya - juga seharusnya tidak, karena dia dicari karena pembunuhan.
Min mencoba mengejar Hee-jin, tetapi tersandung karena kakinya terluka dalam tabrakan.
Min menepisnya, tapi Se-yeon bersikeras dia bersandar padanya.
Argumen mereka dihentikan oleh detektif Dong-chul berteriak nama Ji-wook.

Dong-chul membungkuk di atas tubuh Ji-wook yang tidak sadar dan segera berusaha membangunkannya.
Ji-wook menunjuk dengan lemah dengan tangan berdarah dan menggerutu bahwa "dia" pergi ke arah sana.
Se-yeon dan Min bergabung dengan mereka tetapi sebelum Dong-chul dapat berlari setelah Young-chul, Ji-wook menghentikannya.
"Oh Young-chul ... itu bukan dia," Ji-wook mengelola sebelum pingsan.

Di rumah sakit, kita mengetahui Ji-wook menderita pukulan di kepala, tetapi kerusakannya minimal dan dia akan segera bangun.
Se-yeon dan Min tiba setelah mendapatkan Min ditambal dan Dong-chul menyampaikan diagnosis Ji-wook saat ia mulai bergerak.
Ji-wook bertanya apakah mereka menangkap pelakunya, tetapi Dong-chul mengakui pencarian mereka kosong.

Dong-chul mempertanyakan komentar terakhir Ji-wook sebelum pingsan dan Ji-wook menjelaskan bahwa itu bukan Young-chul, tetapi "ayah" Young-chul yang menusuk Ki-man.
Se-yeon mengeluarkan serangkaian pertanyaan dan Dong-chul mencoba membungkamnya, tetapi Ji-wook menghela nafas bahwa Mi-do (rekan kerja Se-yeon sekarang mirip) tidak lagi berada di kantor kejaksaan dan oleh karena itu tidak boleh mengetahui rahasia informasi tersebut.

Tidak terpengaruh, Se-yeon mengeluarkan secarik kertas - yang diberikan Park Ki-man kepada Min yang berbunyi “Aku akan menceritakan semuanya padamu.
Tolong bantu saya. "- dan mengatakan dia sekarang mewakili Ki-man.
Setelah itu, Se-yeon dan Min dengan cemas menunggu Ki-man keluar dari operasi.
Dia bertanya apakah Ki-man telah menyebutkan sesuatu tentang penampilan Young-chul saat ini sebelum serangannya, tetapi Min sungguh-sungguh menggelengkan kepalanya.
Se-yeon berdoa agar Ki-man pulih sehingga ia dapat membawa mereka ke Young-chul.
Min meyakinkan Ki-man-nya akan baik-baik saja, dan kemudian memberitahunya untuk memanggilnya dengan pembaruan apa pun.

  Kepala Se-yeon tersentak dan dia menuntut ke mana dia pergi.
Min ingin mencari-cari jejak Hee-jin di sekitar tempat kejadian, tetapi Se-yeon tidak mengerti mengapa dia tidak akan pindah setelah Hee-jin meninggalkannya.
Min setuju bahwa jika Hee-jin hidup bahagia, dia pasti sudah ... tetapi jika dia adalah wanita yang dia lihat malam ini, ada sesuatu yang sangat salah.
Dia berjalan pergi, mengabaikan tangisan Se-yeon agar dia berhenti.

Min balapan di sekitar daerah itu, mencari Hee-jin meskipun kakinya terluka.
Pada pagi hari, dia masih belum menemukannya dan duduk dengan muram di luar toko.
Dia kaget ketika Se-yeon muncul dan Min bertanya tentang Ki-man.
Se-yeon menghela nafas bahwa meskipun operasi berhasil, Ki-man mungkin tidak pernah bangun.
Dia membuka sebotol air dan meletakkannya di tangannya, mengatakan mereka perlu mengisi ulang sehingga mereka dapat mencari tunangannya.

Kejutan Min jelas, jadi Se-yeon menjelaskan bahwa dia mengatakan dia perlu melihat Hee-jin bahagia untuk melanjutkan.
Se-yeon mengatakan dia akan membantunya melakukan itu dan melenggang pergi saat senyum kecil merayap di wajah Min.
Dia mengikuti saat Se-yeon menelusuri kembali jalur yang diduga Hee-jin, menunjukkan dia sudah mencari di daerah itu dan dia pergi.
Se-yeon setuju, tetapi mengatakan bahwa Hee-jin dalam pelarian dan kemungkinan menjatuhkan sesuatu.

Mereka tidak boleh menemukan apa pun, karena perhentian mereka berikutnya adalah kantor polisi tempat Se-yeon merengek keras di Dong-chul untuk membantunya menemukan Hee-jin.
Dia menolak sampai Min menyarankan mereka menemukan polisi yang kurang pemarah untuk membantu.
Dong-chul dengan cepat setuju untuk melakukannya, tetapi mengeluh bahwa Se-yeon membawa Min bersamanya ke mana-mana.
Hee.

Ternyata mereka tidak membutuhkannya, ketika Hee-jin pergi ke kantor polisi saat itu.
Se-yeon mencatat bahwa gayanya tampak berbeda dan semua detektif melompat untuk membantu, termasuk Dong-chul.
Hee-jin menyatakan dia memiliki informasi tentang pembunuhan Se-yeon dan ingin memberikan pernyataan tentang Min.

Di ruang interogasi, Dong-chul membuka dengan mempertanyakan mengapa nama Hee-jin (Oh Soo-jin) tidak cocok dengan undangan pernikahannya.
Hee-jin dengan angkuh menjawab bahwa dia akan mengubah namanya setelah menikah, mengarahkan kembali fokus pada fakta bahwa dia adalah mantan tunangan Min.
Dia mengatakan Dong-chul untuk mengkonfirmasi dengan keluarga Min, tetapi dia membalas bahwa mereka tidak pernah menyebutkannya.

Hee-jin menjelaskan bahwa Ibu tidak pernah menyetujui, jadi pertunangan itu disimpan sangat rendah, sehingga mudah bagi mereka untuk sekarang berpura-pura itu tidak pernah terjadi.
Dong-chul tampaknya tidak yakin, tetapi membiarkannya menjawab.
Sebaliknya, ia bertanya tentang info yang seharusnya tentang Min dan Hee-jin mengatakan alasan sebenarnya dia memutuskan pertunangan tampaknya terkait dengan pembunuhan Se-yeon.

  Se-yeon badai ke ruang interogasi tetapi Min menariknya kembali, memohon untuk masuk dengannya dan menjelaskan hal-hal kepada Hee-jin.
"Fakta bahwa kamu terlahir kembali sebagai pejantan yang tampan dan bahwa Go Se-yeon masih hidup?" Tanya Se-yeon.
Min mengangguk dan Se-yeon membentak bahwa dia akan beruntung tidak berkomitmen pada bangsal jiwa, apalagi ada yang percaya padanya.
Dia bersikeras dia menunggu saat dia pergi sendirian.
Min mulai berdebat tetapi segera menjatuhkannya ketika dia melotot.

Di dalam ruang interogasi, Hee-jin mengatakan itu semua karena Se-yeon.
Se-yeon masuk dengan detektif lain di ruang menonton ketika Hee-jin ingat bahwa dia dulu bekerja di toko orang tua Se-yeon dan itulah bagaimana dia bertemu Se-yeon dan telah diatur pada kencan buta dengan Min.
Hee-jin mendengus bahwa sejak saat itu Se-yeon selalu datang di antara mereka dalam hubungan mereka.

Hee-jin ingat Min mati-matian berusaha menahan Se-yeon dari meninggalkan setelah memperkenalkan mereka, browsing media sosial Se-yeon saat berkencan dengan Hee-jin, dan mabuk mengeluh bahwa bahkan setelah bertunangan, Se-yeon tidak akan membayar dia perhatian.
Hee-jin mengatakan dia telah menerima proposal Min karena dia tampak setia, murni, dan polos, tetapi mendengus bahwa tidak ada yang benar-benar akan menyukai pria dengan wajah jelek.
Aduh!

  Se-yeon tumbuh semakin marah dengan cerita Hee-jin.
Ketika Hee-jin mengaku merasa dikhianati, Se-yeon tidak bisa tidak mengatakan bahwa Hee-jin adalah penggali emas yang berbohong, yang mengejutkan para detektif lain di ruangan itu.
Hee.
Selanjutnya, Hee-jin mengklaim bahwa Min datang menemuinya beberapa hari setelah kematian Se-yeon, tetapi Se-yeon tahu itu tidak mungkin karena Min sudah di dalam tubuh baru pada saat dia dibunuh.

Hee-jin berbohong bahwa dia melakukan perjalanan mengikuti pertunangan yang rusak dan ketika dia kembali, Min entah bagaimana menemukannya di alamat barunya.
Dia tampak kusut dan memaksa masuk ke dalam di mana dia mengatakan kepada Hee-jin bahwa dia selalu mendapatkan apa yang diinginkannya.
Hee-jin mengklaim telah mengusirnya, mengira dia mencoba untuk kembali bersama, tetapi dia belum menghubunginya sejak itu.

Dari dompetnya, Hee-jin mendapatkan gelang Se-yeon (yang diberikan ayah Se-yeon padanya pada hari kelulusannya dan membaringkan tubuhnya tepat sebelum Min menghidupkannya kembali ... hmm ...).
Namun melihat gelang itu menyebabkan Se-yeon bertanya-tanya apakah pria yang sedang berkeliaran itu bukan Min sama sekali ... tapi pembunuhnya.

  Se-yeon meledak keluar dari kamar dan Min melompat, bertanya apa yang terjadi dan apakah Hee-jin membersihkan namanya.
Se-yeon mengabaikannya dan tidak sampai akhirnya dia menghentikannya di luar stasiun bahwa dia berbalik padanya, menuntut untuk mengetahui apakah dia benar-benar Min.
Dia dimengerti tidak tahu apa yang dia bicarakan dan Se-yeon menghela nafas bahwa dia dapat bertanya Hee-jin langsung sebelum berjalan pergi.

Hee-jin keluar dari stasiun, memberi tahu seseorang melalui telepon bahwa dia memberi tahu segalanya kepada polisi dan memberi mereka gelang itu.
Dia memotong panggilannya pendek ketika Min mendekatinya.
Dia tidak yakin bagaimana mengajukan pertanyaan dan segera ada bunyi bip klakson dari tempat parkir.
Hee-jin permisi dan masuk ke mobil di mana Young-chul sedang menunggunya.

Sementara itu, Dong-chul menghembuskan tubuh Se-yeon.
Sebelumnya, dia menanyai penjaga kuburan, yang secara misterius ingat melihat Min di sana suatu malam menggali kuburan Se-yeon.
Rekaman CCTV tidak menunjukkan wajah pria itu tetapi penjaga bersikeras bahwa dia

positif .
Saat ini, mereka menggali peti mati Se-yeon, tapi itu kosong.

Min kaget bangun dengan Se-yeon memegang pisau dan memintanya untuk menunjukkan menusuk seseorang.
Min menuntut untuk tahu mengapa dia menghilang setelah mendengar pernyataan Hee-jin (yang dia menolak untuk memberitahunya).
Mengabaikannya, Se-yeon mengunci dirinya di kamarnya dan mengingat betapa manisnya Min, bertanya-tanya apa yang seharusnya dia percayai.

Keesokan harinya, Min dengan panik menuntut mengapa Se-yeon menghalangi dia keluar sementara Dong-chul mencoba menggiringnya keluar dari stasiun.
Se-yeon dengan dingin mengatakan itu bukan masalah pribadi, dia hanya tidak ingin dia dalam kasus ini lagi.
Min menariknya ke samping untuk penjelasan dan Se-yeon menangis bahwa dia tidak dapat memastikan dia benar-benar Min atau jika dia memiliki barang-barang Min karena sesuatu yang lain terjadi setelah kematiannya.

Laporan forensik datang mengkonfirmasi sidik jari Min ada di peti mati Se-yeon dan dia menyeret Min pergi.
Se-yeon menemukan kedai kopi dan menggunakan pemindai ID untuk memeriksa sidik jarinya.
Mereka cocok dan Se-yeon berteriak lega bahwa dia benar-benar Min, menjelaskan betapa takutnya dia dia benar-benar pembunuhnya berbohong tentang identitasnya.

  Min jengkel dia meragukannya, mengatakan dia tidak perlu bukti mutlak untuk tahu dia adalah Se-yeon.
Dia hanya lega dia benar-benar Min tetapi tiba-tiba sebuah memori dipicu ketika dia mengingat sidik jari Young-chul ditemukan di tempat kejadian kejahatan terakhirnya meskipun dia tidak pernah meninggalkan bukti di masa lalu.
Se-yeon menyadari bahwa Young-chul pasti tidak tahu bahwa meskipun wajah mereka berubah, sidik jari mereka tetap sama.

Sebuah buletin berita mendadak memberi tahu mereka bahwa Min telah secara resmi dinyatakan sebagai tersangka pembunuhan Se-yeon.
Hee-jin menelepon dan terisak-isak melalui telepon bahwa dia masih mencintai Min dan ketika kita melihat Young-chul mengancamnya dengan palu godam, dia memohon pada Min untuk maju dan membayar kejahatannya.
Se-yeon segera mencoba untuk memberitahunya bagaimana Hee-jin berbohong di stasiun tetapi ia meletakkan tangan di atas mulutnya ketika Hee-jin memintanya untuk melakukannya untuk bayi mereka.
Tunggu,

apa ??? Min kembali ke stasiun, bertekad untuk membersihkan namanya.
Se-yeon berteriak padanya bahwa tidak ada yang akan percaya padanya, jadi dia menyarankan mereka menunjukkan Abyss kepada polisi dengan Min bunuh diri dan Se-yeon menghidupkannya kembali.
Dia menolak dan tarian konyol terjadi ketika Min mencoba membuatnya mengambil Abyss.
Dong-chul menyaksikannya dan bertanya apa yang mereka lakukan, menarik tangan Min dan mengerutkan kening untuk menemukannya kosong.
Kata-kata bercahaya melayang di atas Abyss, "Hanya orang-orang yang dihidupkan kembali oleh jurang yang bisa melihatnya."

Ibu Min memekik asistennya untuk mencatat artikel yang melukis Min sebagai pembunuh dan menuntut agar Min segera ditemukan.
Sementara itu, Se-yeon memberi tahu Min bahwa dia tidak berpikir dia adalah korban pertama Young-chul dan mulai menyebut Pembunuh Eomsan-dong, tetapi Min mengatakan bahwa dia perlu berbicara untuk mengakui segalanya kepada Hee-jin.

Se-yeon membentak dia digunakan sebagai kambing hitam dan bahwa Hee-jin adalah orang yang mengatakan kepada polisi bahwa dia bersalah.
Dia menuntut apakah bayi itu miliknya dan Min dengan malu-malu mengakui dia tidak yakin karena dia pernah pingsan setelah minum dan mereka terbangun di tempat tidur bersama.
Se-yeon menyatakan itu tidak mungkin dan tidak mengerti keyakinan buta Min pada Hee-jin.

  Min akhirnya tumbuh marah dan meludah bahwa dia selalu percaya Se-yeon tetapi dia meragukannya.
"Hee-jin adalah wanita pertama dan satu-satunya yang mencintaiku," kata Min, "Mengapa aku harus memercayaimu karena dia?" Dia badai bahkan ketika Se-yeon berteriak setelah dia.

Hee-jin bertemu Young-chul di kedai kopi.
Perilakunya yang nakal mengingatkan Young-chul tentang ibunya dan Hee-jin menuntut untuk tahu di mana dia berada, mengancamnya untuk tidak melukainya.
Dia memerintahkan dia untuk memberitahu Young-chul untuk tidak mencarinya lagi karena dia telah melakukan apa yang diminta, dan memperingatkan bahwa jika dia melakukannya, dia akan mengungkapkan segalanya.

Kembali di kantor polisi, garis ujung dibanjiri dengan panggilan penampakan Min palsu.
Dong-chul pemberitahuan Se-yeon menatap murung ke ruang angkasa dan mencoba menghiburnya.
Kejenakaannya menimbulkan senyum, tetapi berumur pendek saat seorang detektif mengumumkan bahwa Min telah muncul kembali.
Benar saja, Min menyalakan telepon tuanya dan menerima telepon dari Hee-jin, yang berjanji dia hampir sampai.

  Se-yeon kehabisan stasiun memanggil Min hanya saat seorang pengantar barang tiba.
Dia memerintahkan sepeda dan mempercepat sementara Min mengkonfirmasi dengan Hee-jin di mana dia berada, berjanji untuk menunggu.
Hee-jin menutup telepon dan memanggil orang lain, setuju untuk menunda Min sampai mereka tiba di sana.
Pada saat yang sama, Young-chul menerima telepon di kafe dan mengatakan pada penelepon bahwa mereka harus membuang sesuatu karena itu melayani tujuannya dan mengatakan dia akan segera ke sana.

Se-yeon menemukan Min terlebih dahulu dan memerintahkannya untuk naik sepeda.
Min tidak mengerti mengapa dia ada di sana dan Se-yeon menjelaskan bahwa Hee-jin memanggil polisi dan mereka sedang dalam perjalanan.
Min berpikir bahwa dia dapat menjelaskan apa yang terjadi tetapi Se-yeon bersikeras bahwa dia akan didakwa atas pembunuhan.
Min melihat Hee-jin menarik di belakang Se-yeon dan mulai mendekatinya.

Tapi dia tidak pernah mencapainya karena sebuah truk tiba-tiba menabraknya.
Min dan Se-yeon bergegas ke tubuh Hee-jin yang bergerak saat truk melaju kencang, Young-chul di belakang kemudi bergumam bahwa orang yang tidak berguna tidak lebih baik daripada serangga.
Min dan Se-yeon membawa Hee-jin dan Abyss mulai bersinar.
Min ingat bagaimana Abyss telah diaktifkan di rumah sakit tetapi segera keluar ketika Ji-wook berjalan.

Dia meraup Hee-jin dan Se-yeon membantunya memuatnya ke dalam mobil, berpikir mereka akan pergi ke rumah sakit, tetapi Min menghalangi dia untuk masuk juga.
Dia mengatakan Se-yeon untuk menunggu karena Abyss tidak dapat bekerja jika dia bersamanya.
Saat ia melesat pergi, kata-kata bercahaya di Abyss "Abyss hanya aktif ketika pemilik dan mayat sendirian."

Min menepi dan memohon Abyss untuk menyelamatkan Hee-jin.
Saat dia menggendongnya, jantungnya kembali berdetak dan Min melesat lagi.
Dong-chul dan timnya tiba untuk menemukan Se-yeon dengan panik memanggil Min tetapi tidak berhasil.
Sementara itu, Min membawa Hee-jin ke rumah sakit dan melarikan diri untuk mencari dokter sementara dia takut bahwa dia ditabrak truk.

  Tim Dong-chul melaporkan kembali bahwa tidak ada tanda-tanda Min dan mereka tidak dapat mencapai tunangannya.
Se-yeon memintanya untuk melepaskannya dan kita melihat Dong-chul telah memborgol pergelangan tangannya.
Hee.
Dia menolak untuk membiarkannya pergi sampai dia menjelaskan apa yang terjadi dan mengapa ada darah di seluruh jalan.

Di rumah sakit, Min mengetahui Hee-jin tidak pernah hamil.
Dia bergabung dengannya dan menyebutkan bahwa dia pikir dia harus dirawat di rumah sakit.
Min mengatakan para dokter sudah membersihkannya, tetapi Hee-jin menunjukkan bekas jerawatnya muncul kembali sementara alisnya menghilang.
Min menghubungkannya dengan kecelakaannya (dan bukan jiwanya yang jahat) dan bertanya apakah dia tidak hamil.
Hee-jin terkejut dan menyangkalnya, mengidentifikasi dirinya sebagai lajang.

Dong-chul menginterogasi Se-yeon tentang apa yang dia lakukan di luar sana, semakin frustrasi dengan kebohongannya.
Hasil darah kembali sebagai pertandingan untuk Hee-jin.
Se-yeon tunjangan untuk mendengar nama belakang Hee-jin berbeda dan kemudian memanggil Min untuk memberitahunya Hee-jin sudah memiliki beberapa tuduhan penipuan pernikahan.

  Min sungguh-sungguh setuju dengan semua tuduhan Se-yeon terhadap Hee-jin dan berjanji untuk berbicara dengannya nanti sebelum menutup telepon dan bergabung kembali dengan Hee-jin.
Dia membawa Hee-jin ke apartemen dan tidak ada wanita yang bahagia.
Se-yeon menariknya ke kamarnya untuk berbicara.
Min mengatakan kematian Hee-jin bukan kecelakaan tapi pembunuhan dan pasti ada alasan dia berbohong tentang kesalahannya hanya untuk dihilangkan.

Se-yeon tidak melihat cara untuk mencari tahu tanpa menangkap Young-chul, tetapi Min mengatakan Park Ki-man bisa memberi tahu mereka.
Dia mengingatkan Min dia dalam keadaan koma dan Min mengatakan mereka hanya perlu menggunakan Abyss ... dengan membunuh Ki-man dan menghidupkannya kembali.
Se-yeon menolak keras tetapi Min mengatakan tidak ada cara lain untuk membuktikan ketidakbersalahannya dan menangkap pembunuh Se-yeon.

Min berjalan keluar, menyuruh Hee-jin untuk menunggunya kembali karena dia punya banyak pertanyaan.
Se-yeon mengejarnya, berhenti untuk memperingatkan Hee-jin untuk tetap tinggal sampai mereka kembali.
Hee-jin mulai berdebat, tetapi Se-yeon bentak dia sudah akan membunuhnya di masa lalu dan Hee-jin segera meringkuk.
Se-yeon melanjutkan setelah Min tetapi dia pergi dengan taksi sebelum dia bisa mencapai dia.

Ji-wook memeriksa dirinya keluar dari rumah sakit dan kemudian pergi menemui Park Ki-man.
Dia memberikan kopinya kepada perawat yang hadir ... yang ternyata dibius karena dia segera pingsan dan Ji-wook berjalan keluar saat Young-chul berjalan menuju kamar Ki-man.
Ya ampun

apa? Min tiba di rumah sakit dan lari ketika dia melihat perawat yang tidak sadar.
Untungnya, Ki-man masih hidup dan Min mengeluarkan Abyss tetapi tidak bisa menghilangkan dukungan kehidupan Ki-man.
Tanpa sepengetahuannya, Young-chul berdiri di belakang tirai di dekatnya, jarum suntik di tangannya.

Se-yeon berlari ke rumah sakit dan mencoba merangkak melewati meja perawat ... tapi dia bangun sekarang dan dengan mudah menangkap Se-yeon.
Dia berhasil meyakinkan perawat untuk mengizinkannya masuk, karena dia pengacara Ki-man, tetapi semuanya tampak beres.
Ketika dia pergi, dia mencoba memanggil Min, tetapi dia tidak menjawab.
Mendengar teleponnya berdering, Se-yeon mengikuti suara untuk menemukan Min dipukuli oleh tempat sampah.

Dia lemah mencoba untuk menyerahkan Abyss sebelum menjadi lemas.
Se-yeon mulai terisak, memohon padanya untuk tidak mati.
Abyss bersinar dan Se-yeon mengambilnya, menangis bahwa dia tidak tahu cara kerjanya.
Kata-kata muncul di Abyss yang berbunyi "Jika pemilik Abyss mati, yang dihidupkan kembali berikutnya adalah pemilik sementara." Itu kemudian bersinar putih dan menghilang dalam asap.

Se-yeon terisak tak terkendali di atas tubuh Min sementara Abyss muncul kembali di mana Young-chul sedang menggosok darah Min dari tangannya dan menyelinap ke sakunya.

Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/05/abyss-episode-4/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/05/sinopsis-abyss-episode-4.html

Related : Sinopsis Abyss Episode 4

 
Back To Top