Sinopsis Possessed Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 02 April 2019

Sinopsis Possessed Episode 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis Possessed Episode 5
Episode Selanjutnya: Sinopsis Possessed Episode 7

Sinopsis Possessed Episode 6

Saat masih berada di lokasi pembunuhan Tae-shik, Kepala Yoo memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah dengan Pil-sung dan mengatakan dia mengkhawatirkannya.
Pil-sung menyebutkan cermin dan kuku, mengatakan bahwa sepertinya si pembunuh meninggalkan pesan padanya.



Kepala Yoo mengatakan bahwa kasus Yang-woo ada di televisi, jadi semua orang tahu tentang perincian itu, dan ini bukan pertama kalinya seseorang menyalin kejahatan hanya untuk mengacaukan polisi.
Pil-sung yakin bukan itu yang terjadi saat ini, tetapi Kepala Yoo mengatakan bahwa Hwang Dae-doo meninggal dua puluh tahun yang lalu, dan dia sendiri menembak Yang-woo dan menyaksikannya mati.

Mereka diinterupsi oleh Detektif Kim dari Departemen Kepolisian Seoul.
Detektif Kim mengatakan bahwa dia mengambil alih kasus ini, menjelaskan bahwa itu karena obat baru, "zombie" berbahaya yang ditemukan di tempat kejadian dan meminta Kepala Yoo untuk tidak mengambilnya secara pribadi.

  Pil-sung membuka mulut, memberi tahu Detektif Kim bahwa kasus itu terkait dengan Hwang Dae-doo, tetapi Kepala Yoo menghentikannya dan membawanya pergi, dengan malu.
Kembali di stasiun, ia memberitahu Pil-sung untuk menyatukan dirinya, karena bahkan jika Dae-doo kembali dari kematian, kopernya ada di tangan mereka.

Kepala Yoo pulang, dan Yeon-hee mengikutinya untuk bertanya apakah dia berniat memarahi putrinya, Seung-hee, karena mematahkan pergelangan tangan pelaku intimidasi hari ini.
Dia mengatakan bahwa sebagai yang termuda di keluarganya dengan empat kakak laki-laki, dia memikirkan Seung-hee seperti adik perempuan yang tidak pernah dia miliki, dan meminta Kepala Yoo untuk tidak terlalu keras padanya.

Dia mengatakan bahwa terlepas dari keadaan, Seung-hee mematahkan pergelangan tangan seorang gadis.
Tapi Yeon-hee berjanji untuk menghabiskan waktu dengan Seung-hee akhir pekan ini dan berbicara dengannya, dan Chief Yoo sangat tersentuh sehingga dia setuju untuk membiarkannya pergi untuk saat ini.

  Pil-sung tetap berada di stasiun lama setelah semua orang pulang, mendesah atas mimpi buruknya yang menampilkan Dae-doo.
Sebuah panggilan mengirimnya bergegas keluar untuk menemukan Seo-jung, yang memintanya untuk membantunya menemukan ibunya.
Dia meninggalkan Seo-jung untuk menunggunya, tapi dia penasaran dan berjalan ke mejanya.

Dia membentak salah satu borgolnya di pergelangan tangannya, lalu menyadari itu terkunci.
Sementara dia mencari kuncinya, dia melihat foto di laptopnya dari lokasi pembunuhan dan mengenali simbol yang dia lihat dalam visinya.

Pil-sung kembali dan mengomel padanya karena usil, tetapi Seo-jung bertanya kepadanya dengan bingung di mana foto itu diambil.
Dia bilang dia pernah melihatnya sebelumnya, dan dia pikir sesuatu yang buruk terjadi pada ibunya.
Pil-sung mengantar Seo-jung ke alamat yang ia temukan, keduanya duduk dalam keheningan gugup sampai mereka menarik ke kuil terpencil.

  Pil-sung memberitahu Seo-jung untuk tetap di dalam mobil dan mendekati kuil.
Dia menemukan kipas seremonial dan pisau masih tergeletak di tikar di luar, dan di dalam, dia berteriak ketika dia hampir menginjak tubuh Geum-joo dan asistennya.
Seo-jung jauh lebih tenang, tetapi Pil-sung mendorongnya keluar, jauh dari mayat.

Dia melihat ke halaman dan, masih sangat tenang, memberi tahu Pil-sung, "Mereka menggunakan kesehatan psikis." Dia memerintahkannya kembali ke mobil, tetapi dia mengatakan bahwa dia benar-benar baik-baik saja.
Di pagi hari, polisi ada di sana menyelidiki tempat kejadian kejahatan.
Seo-jung masih tidak menunjukkan emosi ketika mayat diambil, dan Pil-sung mengantongi foto yang ditemukan di kuil.
Salah satu detektif mengatakan kepadanya bahwa mobil jarang datang ke sini, tetapi kamera CCTV menangkap mobil Yang-woo di daerah ini baru-baru ini, dan bahwa ia tinggal hampir sepanjang malam.

Seo-jung masih sangat tenang di perjalanan kembali, tapi dia benar-benar menunjukkan minat ketika mereka dekat laut, jadi mereka berhenti untuk duduk di pantai.
Dia mengatakan kepada Pil-sung bahwa dia ingin melihat lautan, dan sekarang dia bisa, terima kasih kepada ibunya.
Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah melihat atau berbicara dengan ibunya, jadi duduk di rumah duka berkabung akan terasa aneh.

Dia merenung bahwa dia bahkan tidak pernah bermimpi tentang ibunya, karena hanya orang yang kamu kenal yang muncul dalam mimpimu, tetapi mereka adalah orang asing.
Pil-sung dengan kasar mendorong foto yang disimpannya padanya, yang merupakan foto Seo-jung saat masih bayi.
Dia mengatakan bahwa ibunya mungkin orang asing baginya, tetapi bagi ibunya, dia adalah bayi perempuan yang berharga itu.

Di tempat kerja, Detektif Choi bertanya kepada Pil-sung bagaimana ia tahu pergi ke kuil itu dan menemukan korban Yang-woo.
Pil-sung ingin kembali dan melihat-lihat lagi, tetapi Kepala Yoo mengatakan bahwa jika Yang-woo adalah pembunuhnya, maka kasusnya sudah ditutup.

Dia bertanya mengapa Pil-sung sangat terobsesi dengan Yang-woo, dan mengatakan kepadanya untuk mendapatkan konseling jika dia membutuhkannya.
Pil-sung hanya terengah-engah dan menginjak-injak, dan Joon-hyung menunjukkan bahwa mungkin Pil-sung memiliki gangguan stres pasca-trauma dari Yang-woo hampir membunuhnya.

Ketika Seo-jung kembali ke toko, temannya Ji-hang bertanya apakah dia keluar sepanjang malam dengan seorang pria.
Seo-jung mengatakan itu adalah sesuatu seperti itu, tapi dia menolak untuk menjawab pertanyaan menyelidik Ji-hang.
Dia hanya meremas foto bayi dirinya dan membuangnya ke tempat sampah.

Dia bertemu Pil-sung untuk makan malam, di mana dia memberi tahu Pil-sung bahwa ibunya belum mati - tubuhnya mati, tetapi jiwanya masih ada di dunia ini.
Di apartemen Seo-jung, Pil-sung menunjukkan kepadanya foto Yang-woo dan mengatakan kepadanya bahwa dialah orang yang membunuh ibunya, dan bahwa dia sudah mati.

  Dia tidak tahu mengapa Yang-woo akan pergi sejauh mungkin untuk membunuh seorang wanita tua, tetapi Seo-jung tahu: "Itu untuk memanggil jiwa seseorang." Pil-sung segera menduga bahwa dia memanggil Dae-doo , dan Seo-jung menjelaskan bahwa jiwa Dae-doo akan memasuki tubuh Yang-woo, yang menjelaskan perilaku aneh Yang-woo sebelum dia meninggal.
Seo-jung mengatakan bahwa Dae-doo cukup kuat untuk sepenuhnya mengalahkan jiwa Yang-woo, yang berarti dia akan melakukan hal yang sama pada jiwa ibunya.
Dia setuju dengan Pil-sung bahwa dia mungkin memiliki orang lain setelah Yang-woo meninggal, karena jiwa ibunya sangat kuat.

Dia mengatakan bahwa ibunya telah mengirim pesannya sejak jiwa Dae-doo menyerapnya, tetapi Dae-doo begitu kuat, dia mungkin tidak mendapatkan semua pesan.
Dia mengatakan bahwa tubuh inang baru Dae-doo harus berada di dekat tempat Yang-woo meninggal, karena jiwa tidak bisa tinggal terlalu lama di luar tubuh.

  Sementara itu, Dae-doo membawa pengedar narkoba, yang bernama Chun-seob, kembali ke rumah Seung-hee untuk menawarinya kesepakatan.
Dia menjadikan Chun-seob sebagai mitra bisnis di Great TF Group, dan Chun-seob tidak punya pilihan selain menerima, tampaknya tidak yakin tetapi terpikat oleh hadiah astronomi yang ditawarkan Dae-doo.

Dae-doo bertanya kepadanya tentang obat zombie, yang Chun-seob dikirim dari luar negeri.
Dae-doo mengatakan kepadanya untuk mendapatkan sebanyak yang dia bisa, tetapi Chun-seob mengatakan bahwa itu akan sulit karena polisi mengawasinya sejak pembunuhan Tae-shik.

Dae-doo bertanya apakah mereka bisa melakukannya, dan Chun-seob mengatakan itu mudah dibuat, tetapi prosesnya menciptakan bau yang mengerikan.
Dae-doo memberitahu Chun-seob untuk tidak khawatir menemukan pabrik - tidak mengherankan, sudah ada laboratorium obat di ruang bawah tanahnya.

  Pil-sung pergi mencari informasi tentang jenazah Dae-doo, dan diberitahu bahwa abunya akan dimakamkan setahun yang lalu.
Tetapi ketika karyawan itu melihat, dia tidak menemukan catatan abu Dae-doo dimakamkan, yang berarti seseorang mengambilnya.

Jelas bagi Pil-sung bahwa Yang-woo mencuri abu Dae-doo, membawa mereka ke kuil, dan menggunakannya untuk memanggil jiwa Dae-doo.
Seo-jung berkata dengan lembut bahwa itu sebabnya ia pergi ke ibunya, karena hanya paranormal khusus yang bisa melakukannya.

Pil-sung bertanya-tanya dalam tubuh siapa Dae-doo ada sekarang, tetapi Seo-jung mengatakan bahwa masalah sebenarnya adalah bahwa tatanan antara dunia fana dan dunia bawah telah dihancurkan.
Pil-sung mengatakan bahwa bahkan jika mereka menangkap tubuh inang Dae-doo saat ini, jika mereka membunuhnya, dia hanya akan memiliki orang lain.
Seo-jung mengatakan dia harus pergi ke suatu tempat, jadi Pil-sung mengantarnya ke tempat di negara di mana dia meminta untuk melihat "ibu baptis."

Ibu baptis adalah wanita tua yang sangat sakit-sakitan, yang meminta Seo-jung apakah Geum-joo memberitahunya di mana menemukannya.
Seo-jung mengatakan bahwa dia tidak pernah bertemu ibunya, tetapi bibinya memberitahunya tentang tempat ini.
Dia mengatakan kepada ibu baptisnya bahwa Geum-joo sudah mati, dan wanita tua itu duduk, terengah-engah.

Di luar, Pil-sung menemukan anak anjing kecil berbulu dan pergi gaga kecil di atasnya.
Dia membawanya ke ibunya dan melihat mereka berinteraksi, menjadi sedikit emosional saat melihatnya.

  Sang ibu baptis memperingatkan Seo-jung bahwa jika gerbang Neraka terbuka ke dunia fana, sesuatu yang mengerikan akan terjadi, dan bahwa Seo-jung adalah satu-satunya yang dapat memperbaikinya.
Ketika Seo-jung mengatakan dia tidak memilih jalan itu, ibu baptisnya mengatakan bahwa ibunya tidak memilihnya karena dia menyukainya, tetapi karena itu adalah takdirnya yang tak terhindarkan.

Seo-jung menangis bahwa dia ingin menjalani kehidupan normal, tetapi ibu baptisnya bertanya apakah dia bermaksud membiarkan jiwa ibunya menderita atas keinginan jiwa jahat.
Dia mengatakan pada Seo-jung bahwa jika Dae-doo mengumpulkan cukup banyak jiwa, dia akan mendapatkan kekuatan yang tak terbayangkan, dan bahwa jika Seo-jung tidak menghentikannya, dunia akan jatuh ke dalam kekacauan.

Takut dan hilang, Seo-jung bertanya mengapa itu harusnya dia.
Ibu baptis mengatakan bahwa itu hanya takdirnya yang diberikan Tuhan, dan Seo-jung hancur berkaca-kaca.

  Ketika Pil-sung mengantarnya ke rumah, ia mengatakan kepada Seo-jung dengan canggung bahwa mereka akan memikirkan sesuatu.
Seo-jung berbicara tentang mimpinya tentang sebuah pondok di mana dia bisa melihat lautan, dan bagaimana saat matahari terbenam dia akan berjalan di pantai memegang tangan pria yang dia cintai.

Dia berkata dengan sedih, "Tapi aku tidak bisa menikmati nasib mewah itu." Dia melangkah keluar dari mobil dan masuk ke dalam, dan Pil-sung hanya menonton dia pergi.
Di gym, Joon-hyung mengernyit ketika dia melihat dua wanita berdebat di ring tinju.
Mereka akan keras, saling membanting di sekitar dan benar-benar menarik tanpa pukulan.
Itu Yeon-hee dan putri Kepala Yoo, Seung-hee, dan Joon-hyung tampak terpana ketika mereka menyelesaikan pertarungan mereka dan memeluknya.

  Dia mengatakan Yeon-hee ragu-ragu bahwa ini bukan apa yang dia bayangkan ketika dia mengatakan dia ke olahraga, dan tersentak ketika dia pergi untuk memeluknya.
Dia menemani mereka untuk makan siang, di mana Seung-hee mengatakan bahwa dia ingin menjadi polisi terlepas dari kenyataan bahwa ayahnya menentangnya.

Joon-hyung mencoba untuk mengeluarkannya, mengatakan bahwa itu tidak seperti dalam drama di mana semua polisi tampan, dan Seung-hee bertanya pada Yeon-hee apakah dia selalu berbicara sebanyak ini, hee.
Rencana Seung-hee adalah untuk mengikuti ujian kepegawaian polisi, tetapi Yeon-hee menyarankannya untuk pergi ke perguruan tinggi kepolisian dan menjadi polisi elit, mengatakan bahwa begitu dia diterima, ayahnya akan senang tentang hal itu.

Larut malam itu, Kepala Yoo bingung dengan fakta bahwa dia bisa mendengar Seung-hee berbicara alih-alih tidur.
Dia mengintip ke kamarnya dan menemukan dia sedang belajar, dan dia bertanya-tanya apakah rajinnya tiba-tiba ada hubungannya dengan menghabiskan waktu dengan Yeon-hee.

  Keesokan harinya, Kepala Yoo pergi bekerja sedikit lebih awal dan memberitahu yang lain untuk pergi menikmati hidup sedikit.
Joon-hyung mengangkatnya, dan Detektif Choi mulai merasa ada sesuatu yang terjadi.
Dia benar - Kepala Yoo mengajak Joon-hyung dan Yeon-hee untuk makan malam, dan dia bertanya pada Yeon-hee apa yang dia dan Seung-hee bicarakan kemarin.
Yeon-hee mengatakan samar-samar bahwa Seung-hee akan berkonsentrasi pada tugas sekolahnya mulai sekarang, dan Kepala Yoo dengan senang hati memberi tahu Joon-hyung bahwa dia beruntung memilikinya.

Chun-seob memiliki beberapa obat zombie yang diproduksi, tetapi ia membuatnya dalam bentuk cair.
Dia mengatakan bahwa itu diambil secara lisan, dan perlu tiga puluh menit untuk menendang. Dae-doo mengatakan kepadanya untuk melakukan uji klinis - yang mereka butuhkan hanyalah beberapa "tikus."

Chun-seob mengirim beberapa anak buahnya ke sebuah restoran, di mana salah satu dari mereka berpura-pura mabuk dan tersandung ke restoran lain.
Dia memberi pria itu suntikan Soju sebagai permintaan maaf, tetapi minuman itu dicampur dengan obat zombie.

  Pria itu baik-baik saja ketika dia dan teman-temannya berpisah, lalu dia mulai merasa panas dan sakit kepala.
Saat dia tiba di rumah untuk keluarganya, dia bingung dan penuh goresan.
Dia memelototi istri dan putrinya dengan mata berbingkai merah, lalu menerjang mereka.

Dae-doo mendapat kunjungan di tempat kerja dari mantan asisten Soo-hyuk dan pengacaranya, dan Dae-doo hanya bertanya berapa banyak yang mereka inginkan.
Dia mengatakan bahwa jumlah yang mereka minta (kira-kira sembilan juta mata uang AS) adalah harga tinggi untuk bersenang-senang, dan pengacara mengatakan bahwa kliennya sebenarnya tidak ingin menyelesaikan.

Sambil terkekeh, Dae-doo memberitahu mereka untuk maju dan mengekspos dia jika itu yang mereka inginkan.
Mereka mundur dan setuju untuk menetap, dan Dae-doo berharap asisten itu, "Jalani hidup yang bahagia!"

~ Gemetar ~   Di sekolah, catatan diberikan kepada Seung-hee dari Jae-in, pengganggu yang pergelangan tangannya patah, mengatakan untuk datang menemuinya setelah sekolah.
Seung-hee ingat saran Yeon-hee untuk memanggilnya waktu berikutnya Jae-in mengacaukannya, jadi dia melakukannya.
Yeon-hee meraih Joon-hyung, Detektif Choi, dan Pil-sung dan bertanya apa yang harus ia lakukan, dan Pil-sung mendapat ide.

Dae-doo mengikuti mantan asisten Soo-hyuk malam itu, menyeringai jahat itu.
Pada saat yang sama, Seo-jung melihat visi pusat pelatihan yang baru saja dimasukkan oleh asisten, kemudian visi kedua Dae-doo mengawasinya.
Ibu baptis itu memberi tahu dia bahwa ibunya sedang mencoba mengirim pesan-pesannya, sehingga pikirannya jernih dan terbuka.

Yeon-hee dan tim berkendara ke tempat di mana pengganggu Seung-hee diketahui nongkrong.
Meninggalkan Yeon-hee di dalam mobil, Pil-sung mengatakan kepada Detektif Choi dan Joon-hyung untuk tidak menyentuh gadis-gadis, hanya menakuti mereka.
Mereka melakukan Badass Strut ke gedung yang ditinggalkan dan berhadapan dengan remaja yang benar-benar tidak terkesan, mengatakan bahwa mereka adalah lawan Seung-hee.

  Gadis-gadis hanya memanggil
oppas

mereka , yang adalah preman yang sebenarnya, sehingga Pil-sung menggertak keras.
Dia mengatakan kepada gadis-gadis untuk tidak main-main dengan Seung-hee dan mereka akan pergi tanpa perlawanan, tapi itu tidak berhasil dan opera mereka hanya membusung mereka.
Detektif Choi melambaikan tangannya ke arah mereka dengan gerakan bela diri, tetapi satu tendangan ke wajah membuatnya jatuh kedinginan.

Marah karena tertinggal, Yeon-hee badai masuk dan menawarkan untuk melawan oppas.
Dia memberi Pil-sung merendahkan,

Awww, Anda mencoba , tersenyum, lalu menendang.
Dia mengalahkan semua oppas dalam hitungan detik.

Gambar Yeon-hee kecil mungil yang mengajari para gadis yang berlutut dan oppanya sangat lucu.
Dia mengancam untuk memakannya jika mereka menyebabkan masalah lagi, sementara orang-orang menonton dengan ekspresi bervariasi dari kesombongan (Joon-hyung) untuk kecewa (Pil-sung).

  Seo-jung melihat ke atas bangunan yang dia lihat dalam visinya dan, ketika dia tidak bisa mencapai Pil-sung, pergi ke sana sendirian.
Ketika dia kembali ke mobil, Pil-sung akhirnya mendapatkan pesannya, dan dia memberitahu yang lain untuk naik taksi dan pergi tanpa mereka, ha.
Dia memanggil Seo-jung dan mengatakan kepadanya bahwa dia sedang dalam perjalanan dan tidak melakukan apa-apa.

Tapi dia melihat Dae-doo menyeberang jalan dan mengenalinya dari penglihatannya, jadi dia menjadi khawatir dan memutuskan untuk mengikutinya.
Dae-doo melihat bayangannya di kaca, tapi dia tidak membiarkan dia tahu dia ada di sana.
Pil-sung tiba pada waktunya untuk melihat Seo-jung memasuki gedung di belakang Dae-doo, dan dia bergegas untuk menyusul.

Seo-jung bingung ketika Dae-doo berjalan melewati gedung dan keluar dari belakang ke gang, tapi dia terus membuntutinya.
Dia melangkah ke gedung lain, tetapi Seo-jung kehilangan pandangan padanya.
Ketika dia mencoba untuk menemukannya lagi, dia entah bagaimana berputar dan meraihnya, meletakkan pisaunya ke tenggorokannya.

Saat dihubungi, Seo-jung mengalami banjir penglihatan - Dae-doo menikam Tae-shik dan pria di gang itu, semangatnya menyerap jiwa ibunya, dan bahkan kematiannya yang menggantung di penjara.
Dae-doo berbisik bahwa dia bisa merasakan segala sesuatu tentang dia, juga, memanggil pacarnya Pil-sung dan putri Geum-joo.

Tumbuh lebih panik dengan setiap saat, Pil-sung memanggil telepon Seo-jung dan mengikuti nada dering.
Dia naik tangga dan menemukan dirinya di belakang Dae-doo dan Seo-jung, tetapi Dae-doo merasakan bahwa dia ada di sana, dan semua lampu di lantai meledak.
Dia berbalik dan memberikan Pil-sung yang hancur senyum ceria.

Pil-sung berjuang untuk mengendalikan emosinya saat ia memberitahu Dae-doo untuk membiarkan Seo-jung pergi.
Dae-doo mengatakan dia penasaran melihat reaksi pacarnya saat kekasihnya memotong lehernya tepat di depannya.
Dia mulai melakukannya, tetapi Pil-sung berteriak, "

AKU !! Saya akan mati!
Saya akan mati."

  Dia berlutut dan dengan suara gemetar, memberitahu Dae-doo untuk bermain game dengannya.
Dia mengatakan bahwa Seo-jung tidak ada artinya baginya, dan bahwa dia adalah target Dae-doo, dan Dae-doo tertawa bahwa itu sangat mengharukan sehingga dia hampir menangis.
Dia mengatakan kata-kata yang sama yang dikatakan Yang-woo, sangat disayangkan jika mainannya segera dibuang.

Dia mengatakan kepada Pil-sung bahwa dia adalah bukti terakhirnya sehingga menunggu sampai waktunya tiba.
Dia kembali ke Seo-jung dan pisau menggali ke dalam tenggorokannya ketika dia mendengkur bahwa sudah waktunya baginya untuk bergabung dengan ibunya.
Dia mengangkat pisau, lalu membawanya ke bawah saat Pil-sung berteriak.


Epilog.
Sebelumnya, Seo-jung telah melihat seseorang mengenakan kostum beruang memberikan pelukan gratis di jalan.
Dia mengambil pelukan, dan ketika beruang itu menepuk punggungnya, dia mulai menangis.
Pil-sung melihatnya menangis di bahu beruang itu dan menghela napas berat, tidak yakin apa yang harus dilakukan untuknya.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/possessed-episode-6/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-possessed-episode-6.html

Related : Sinopsis Possessed Episode 6

 
Back To Top