Sinopsis Possessed Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 02 April 2019

Sinopsis Possessed Episode 5

Episode Sebelumnya: Sinopsis Possessed Episode 4
Episode Selanjutnya: Sinopsis Possessed Episode 6

Sinopsis Possessed Episode 5

Dae-doo (di putra presiden rumah sakit, Soo-hyuk, tubuh) duduk di mobilnya, mendengarkan "Silent Night" sementara di tempat lain Pil-sung berjalan pulang Seo-jung setelah tanggal sepeda mereka.
Dia tertawa tiba-tiba, teringat bagaimana dia memukulnya ketika mereka pertama kali bertemu.
Dia menjuluki pertemuan kebetulan dan Pil-sung menggerutu bahwa dia tidak yakin apakah itu takdir ... atau ketertarikan fatal.


Seo-jung dengan malu-malu bertanya apakah dia lapar, tetapi Pil-sung benar-benar merindukan maknanya dan menyalak bahwa mereka sudah melewati toko serba ada.
Menghela nafas, Seo-jung terhuyung-huyung, tetapi langkah anehnya menarik perhatian Pil-sung.
Dia berteriak bahwa pantatnya sakit saat pasangan lewat.

Merasa malu, Seo-jung dan Pil-sung berpisah.
Di rumah, Seo-jung snipes bahwa Pil-sung sangat padat, tidak menyadari dia hanya menempelkan bantalan bawah ke kursi sepeda serta lampu keselamatan.
Aww.

Seorang pembawa acara radio tampaknya menceritakan ketika kita melihat Pil-sung tiba di rumah sementara Seo-jung sudah tidur.
Kepala Yoo dengan senang hati membuat kudapan untuk putrinya yang rajin dan pemula Joon-hyung meringis ketika Detektif Choi terus mendorong teman kencannya.
Dan apakah pemilik Seo-joon membuat mata goo-goo ke peramal palsu di sebuah bar?

Dae-doo mendengarkan siaran di mobilnya ketika pembawa acara mengumumkan kejadian aneh di cakrawala, dengan menyebut akhir dunia.
Air mata mengalir di pipinya ketika pembawa acara mengatakan sifat manusia itu baik, dan tidak bisa dikalahkan oleh kejahatan.

Ternyata dia sudah menunggu di luar apartemen Pil-sung dan dia berjalan tepat saat lampu mati.
Mata Dae-doo bersinar merah dan mimpi Pil-sung langsung berubah gelisah.
Dia mendapati dirinya berdiri di apartemen lamanya dan dirinya yang lebih muda menerobos pintu, memanggil Ibu.

Tidak dapat campur tangan, Pil-sung menonton dengan ngeri ketika dirinya yang lebih muda membuka pintu untuk mengungkapkan tubuh gantung ibunya.
Pil-sung muda terhuyung mundur saat regangan Pil-sung kami membebaskan diri dari pegangan yang tak terlihat.

Dia berhasil dan merangkul bocah itu, mengendus permintaan maaf karena tidak mampu menghentikannya.
Peluit yang menakutkan membuat Pil-sung dalam keadaan siaga dan dia berputar untuk melihat Hwang Dae-doo.
Dae-doo berkata pada bocah itu, "Untuk melihat ibumu ... kamu akhirnya melarikan diri dari panti asuhan untuk datang ke sini."

  Dia tertawa kejam dan Pil-sung menerjang untuknya, tetapi kekuatan tak terlihat menahannya.
Dae-doo tertawa bahwa dia berjanji untuk melihat Pil-sung lagi.
Dia merenung bahwa dia awalnya mengira Pil-sung seperti musuh lamanya, tetapi sekarang berpikir PIl-sung lebih mirip dengan dirinya sendiri.

“Entah itu ditinggalkan oleh masyarakatnya.
Atau apakah tidak ada yang peduli pada kita.
Bukankah kita begitu mirip? ”Dae-doo nyengir.
Pil-sung menuntut apa yang dia inginkan dan Dae-doo mengatakan dia akan membayar semua rasa sakit yang diberikan dunia kepadanya.
Dia ingin membuktikan bahwa semua orang adalah sama dan mengatakan Pil-sung akan menjadi bukti terakhirnya.

Dae-doo menepuk-nepuk Pil-sung di bahu dan kemudian mengambil versi yang lebih muda, menuntunnya keluar pintu saat Pil-sung memohon agar bocah itu tidak mengikutinya.
Pil-sung tersentak bangun dan di luar, mata Dae-doo kembali normal.
Dengan seringai, Dae-doo berjalan pergi.

Pagi selanjutnya.
Seo-jung tersenyum ketika dia melihat tambahan baru untuk sepedanya.
Sementara itu, Pil-sung mengerutkan kening pada file Dae-doo.
Kepala Yoo mempertanyakan minatnya dan Pil-sung mengakui dia penasaran apakah Dae-doo benar-benar mati.
Kepala Yoo memanggil dan mengingatkannya untuk menjauhkan kasus pembunuhan.
Sebuah teks datang dari Seo-jung berterima kasih kepada Pil-sung atas hadiah dan dia menyeringai.

Dae-doo tiba di rumah sakit dan membuat dirinya di rumah di kantor putra presiden.
Dia meringis bahwa memiliki orang tua yang kaya memungkinkan orang untuk mencapai posisi yang jauh di luar kemampuan mereka dan arus kas tanpa akhir.

Suasana hatinya cerah ketika sekretaris membawakannya teh, tetapi tepat ketika dia sedang meliriknya, dia menampar wajahnya dengan keras.
Rupanya putra presiden telah mengacaukannya, tetapi dia muak dan mencibir bahwa dia mengajukan pengunduran dirinya dan dia harus waspada.
Dae-doo hanya menyeringai.

Malam itu, Dae-doo menatap bulan merah darah.
Dia kemudian duduk di sebuah altar yang dikelilingi oleh lilin dan membakar foto-foto dua narapidana.
Dia mengiris tangannya terbuka dan meneteskan darah ke dua boneka jerami.

Saat ia mengucapkan mantra, asap hitam membentuk dan menyelubungi tubuhnya sebelum meleleh ke dalam tubuhnya.
Dae-doo berteriak singkat dan matanya menjadi hitam, tetapi dengan cepat kembali dan dia tersenyum.
Tangannya berdenyut dengan kekuatan dan dia mendorongnya keluar, mengirimkan gelombang energi yang memadamkan cahaya.

Seo-jung tersentak bangun dan menatap langit bernoda merah, bergumam, "Hal-hal buruk terjadi."
  Detektif kami terkunci dalam pengejaran berkecepatan tinggi dengan penjahat.
Dia meledakkan beberapa detik sebelum tabrakan menghalangi persimpangan ke para detektif.
Pil-sung mengambil jalan memutar sementara Joon-hyung dan Detektif Choi mengikuti setelah penjahat.

Mereka mengejarnya di jalan belakang sampai dia kemas oleh penampilan kendaraan Pil-sung.
Semua orang melompat keluar dari mobil mereka dan penjahat mengayunkan pisau, menggonggong ke arah mereka untuk membiarkannya pergi.
Pil-sung mengincar taser tetapi penjahat itu memutar tepat pada waktunya agar anak panah terbang melewatinya dan masuk ke kaki Detektif Choi.
Oof.

Gangguan cukup bagi penjahat untuk melewati Pil-sung dan dia menuntut setelahnya sementara Joon-hyung berurusan dengan detektif Choi yang kejang.
Pil-sung mengikuti pria itu, tetapi kehilangan dia di ruang gawat darurat rumah sakit terdekat.

Seorang perawat yang merawat memandang Pil-sung dengan curiga ketika dia mengintip ke balik tirai, tetapi penjahat itu telah menyamar sebagai seorang dokter.
Sayangnya, Pil-sung melirik, tetapi tidak melihat ada yang aneh dan penjahat berhasil melarikan diri.

Pil-sung bergabung kembali dengan yang lain dengan tangan kosong.
Ketika Joon-hyung menggeledah kendaraan yang dikendarai si penjahat, Detektif Choi menuduh Pil-sung dengan sengaja mengganggunya, dan bersumpah akan membalas dendam.
Joon-hyung menemukan sekantong obat-obatan dan Pil-sung menembak tebakannya pada kokain, mengatakan konsistensinya salah.

Penjahat cemas menonton di dekatnya ketika Joon-hyung juga menemukan dompetnya.
Nama pria itu adalah Kim Tae-shik dan sesuatu mengklik untuk Pil-sung dan dia memesan buletin orang yang dicari.

Kembali di stasiun, Cheif Yoo menjelaskan bubuk aneh adalah obat "zombie" - dinamakan demikian karena pengguna mencoba menggigit orang.
Intinya, obat ini sangat kuat dan mereka takut berapa banyak yang mungkin telah beredar atau masih dimiliki Tae-shik.
Kepala Yoo memerintahkan pengintaian rumah Tae-shik.

Pacar Joon-hyung mengirim laporan ke Chief Yoo.
Matanya yang tajam menangkap seringai konyol di antara dua perwira muda itu dan selanjutnya dia menyeret Pil-sung ke kamar mandi.
Dia terkejut bahwa Pil-sung memandang rendah pada keterampilan persepsinya, tetapi Chief Yoo menjatuhkan bom yang dia simpulkan bahwa Joon-hyung sedang berkencan.

  Dia dengan bangga mengumumkan bahwa pihak lain adalah kantor patroli Choi Yeon-hee ... tapi kegembiraannya terhenti ketika dia melihat Pil-sung tidak terpengaruh oleh wahyu ini.
Pil-sung menghela nafas bahwa semua orang di kantor tahu

kecuali Kepala Yoo.
Ah ...

Pil-sung berjalan keluar dari kamar mandi dan Kepala Yoo terkekeh bahwa dia hanya berbohong untuk menutupi rasa malunya.
Saat mengatur barang dagangan di toko, mitra Seo-jung, Ji-hang, bertanya padanya apakah mereka harus tutup lebih awal dan mendapatkan minuman.
Seo-jung menembak jatuh ke bawah, menebak Ji-hang putus dengan pacarnya.
Ji-hang ingin melihat film dan membual bahwa film itu dikatakan cukup untuk membuat siapa pun menangis memberi Seo-jung ide.

Pil-sung dan Joon-hyung bertugas pengintaian malam itu.
Pil-sung bertanya-tanya mengapa seseorang begitu bodoh untuk pulang ke rumah ... dan ternyata Tae-shik bukan orang bodoh karena pagi tiba dan masih belum ada tanda-tanda dia.
Detektif Choi datang terlambat untuk menghidupkan kembali mereka dan terkekeh pada balas dendam kecilnya terhadap Pil-sung untuk taser.

Tersandung ke apartemennya, tidak lama setelah Pil-sung jatuh ke tempat tidur daripada teleponnya berdengung.
Dia segera tersentak ketika dia membaca teks Seo-jung memintanya untuk menonton film bersama.
Dia hanya berhenti untuk mengambil jaket (berhati-hati untuk memilih yang berbeda dari pengintaiannya) dan keluar lagi.

  Seo-jung sudah menunggu ketika dia tiba di teater dan dia bertanya-tanya tentang lingkaran hitam di bawah matanya.
Pil-sung menepisnya tetapi dia berusaha untuk tetap membuka matanya ketika dia bertanya tentang film.
Seo-jung mengatakan itu adalah air mata dan terkejut ketika Pil-sung mengatakan dia suka itu.

"Aku lebih emosional daripada yang tampaknya," balas Pil-sung.
Sayangnya, tidak butuh waktu lama bagi Pil-sung untuk pingsan.
Sementara semua orang terisak, mendengkur Pil-sung segera menarik perhatian negatif.
Ketika siku Seo-jung gagal membangunkannya, dia menyelinap keluar dari teater.

Film berakhir dan Pil-sung tersandung, menggerutu betapa kasarnya Seo-jung karena mengabaikannya.
Dia tidak pergi jauh, dan dia dengan cepat melihat dia menunggu beberapa meter jauhnya.
Dia mengatakan padanya bahwa film itu tidak baik - tampaknya tidak menyadari senyumnya yang ketat - dan menyarankan mereka makan.

Seo-jung membawanya ke restoran mewah dan Pil-sung mengi itu terlihat mahal.
Dia mengatakan bahwa dia tidak perlu membayar dan Pil-sung setuju dia bahkan tidak mampu membayar ongkos taksi.
Pil-sung gugup ketika Seo-jung duduk di sebelahnya di meja, tetapi dia mengatakan seseorang bergabung dengan mereka.

Dia mengatakan itu adalah seseorang yang Pil-sung tahu dan cukup yakin, Pil-sung sebelumnya telah bertemu dengan tuan tanah dan instruktur tari Seo-jung, Soon-kyung.
Ketidaksukaannya melihat Pil-sung di sana saling menguntungkan dan mereka bertengkar sampai Seo-jung mengganti topik pembicaraan dengan pria yang Soon-kyung lihat.

Segera Kyung menyembur dia menemukan belahan jiwanya, seorang pria muda dengan profesi di bidang filsafat.
Pil-sung mendengus bahwa pria itu pasti peramal dan bulu Soon-kyung.
Dia telah meminta Seo-jung untuk memverifikasi apakah roh mereka selaras dan menyeringai yang ditandai oleh Pil-sung.

Ketika ditanya apakah suaminya memiliki bisnis, Soon-kyung membentaknya.
"Apa firasat buruk ini?" Pil-sung menghela nafas sama seperti peramal palsu Ba Do-ryung (dari episode 1) melangkah ke restoran.
Do-ryung terputus-putus ketika dia melihat PIl-sung, yang meledak cekikikan pada kemungkinan.

Do-ryung mengantar Pil-sung menjauh dari para wanita dan menuntut untuk mengetahui hubungannya dengan Soo-kyung.
Pil-sung melambaikan tangan padanya dan bertanya apa rencananya.
Do-ryung bersumpah dia mengubah caranya setelah bertemu Soo Kyung dan memohon pada Pil-sung untuk tetap menjadi ibu.

Mereka kembali ke para wanita dan Seo-jung bertanya bagaimana para pria mengenal satu sama lain.
Pil-sung mengatakan itu sebelum mereka bertemu dan Do-ryung mengumumkan dia adalah penggemar Pil-sung.
Mereka meminta Seo-jung membaca tentang hubungan mereka dan dia menyatakan mereka pasangan alami.
Dia meminta pendapat Pil-sung dan dia mengatakan itu lebih seperti bakteri.

Do-ryung bertanya tentang hubungan Seo-jung dengan Pil-sung.
Yang mengecewakan Pil-sung, Seo-jung hanya mengatakan bahwa mereka adalah kenalan.
Soo Kyung berkata pada Do Kyung bahwa ia dan Seo-jung bekerja di bidang yang sama.
Do-ryung memintanya untuk membacanya, tertawa bahwa dia pasti demam panggung ketika Seo-jung mencoba mengalihkan fokus.

  Soo Kyung mendorong Seo-jung untuk membaca Do-ryung dan ia bersemangat mencondongkan tubuh ke depan, dengan jelas menganggap kemampuannya sealsunya.
Saat Seo-jung menaikkan tatapannya, bagaimanapun, wajah Do-ryung jatuh dan dia dengan cepat memaafkan dirinya sendiri.

Setelah itu, Pil-sung berjalan pulang ke rumah Seo-jung dan mencatat bahwa ia masih bisa merasakan auranya padam.
Seo-jung mengitari dia, menggonggong bahwa dia benci menggunakan keahliannya.
Di luar rumahnya, Seo-jung melihat sepedanya dan bertanya apakah Pil-sung ingin pergi untuk naik.

Pil-sung mengeluh tentang naik di malam hari dan Seo-jung mendesah bahwa dia marah.
Dia bertanya apa yang salah dan dia mengakui dia merasa kehilangan beberapa hari terakhir, tetapi dengan cepat menolaknya dan mengantarnya ke jalan.
Pil-sung tidak bergerak, dan menekankan apakah dia benar-benar baik-baik saja.

  "Dan jika aku tidak baik-baik saja?" Tanya Seo-jung.
Pil-sung dengan canggung mengemukakan bahwa Seo-jung mendefinisikan hubungan mereka sebagai "kenalan" sebelumnya, pertanyaan tak terucapkannya menggantung di udara.
Seo-jung bertanya bagaimana

dia menggambarkannya, kalau begitu.
Sambil mendesah, Pil-sung pergi.

Seo-jung memanggil, bertanya apakah dia ingin makan ramyun, dan Pil-sung benar-benar melihat ke belakang untuk memastikan dia tidak berbicara dengan orang lain.
Malam itu, Pil-sung duduk di tempat tidur dan mengatakan bahwa jantungnya masih berdebar.
Kita melihat bahwa dia benar-benar curhat dalam koleksi teman sekamarnya yang hantu dan dia mengatakan kepada mereka dia

yakinSeo-jung peduli padanya ... tapi dia mengirimnya pulang setelah makan.
Dia mengomel bahwa Seo-jung mengatakan

dia tidak memiliki wawasan.
Keesokan paginya, Dae-doo diberi pengarahan tentang PHK baru-baru ini yang mengakibatkan salah satu karyawan yang diberhentikan melakukan bunuh diri.
Insiden itu memicu pemogokan buruh dan Dae-doo akan pergi menemui mereka sementara perusahaan sedang bekerja membangkrutkan serikat buruh.

Saat dia dibimbing melalui pekerja yang marah, Dae-doo dipukul dengan telur.
Seorang striker berteriak bahwa dia seorang pembunuh dan Dae-doo tersenyum.

Malam itu, Dae-doo bertemu dengan pengedar narkoba di tubuh inangnya.
Dealer memberinya sekotak pengiriman baru: obat "zombie".
Dae-doo tertarik dengan efek samping yang haus darah, tetapi mengerutkan kening bahwa dia harus datang ke bawah tanah ketika dia menginginkan lebih.

  Pedagang menyalakan lampu depan untuk mengungkapkan Tae-shik berdarah (orang yang gagal ditangkap Pil-sung) diikat ke kursi di tengah kerumunan gangster.
Dia menyatakan bahwa bisnisnya eksklusif dan siapa pun yang tertangkap mengancam diri mereka sendiri dan operasinya.

"Apakah kamu mengancam saya sekarang?" Dae-doo bertanya, geli.
Dealer mengoreksi bahwa itu

peringatan dan menjelaskan bahwa jika dia mengacaukannya, Dae-doo akan menjadi orang yang ada di kursi Tae-shik.
Dengan kekek, Dae-doo keluar dari mobil dan kesepakatan menyaksikan ketakutan yang meningkat saat Dae-doo membuat kerja cepat para penjahatnya.

Mendekati Tae-shik, Dae-doo mengintip ingatannya dan melihat Pil-sung menemukan obat-obatan dan ID.
Sambil terkekeh, Dae-doo mengumumkan ke dealer bahwa polisi sudah mendapatkan info Tae-shik.
Meraih pisau, si pedagang dengan gemetar mendekati Dae-doo tetapi dengan cepat dilucuti.

Dae-doo menertawakan teror pria itu, tetapi berhenti membunuhnya.
"Aku bilang aku menyukaimu," Dae-doo tersenyum, "Tapi jika kamu membiarkannya (Tae-shik) hidup, kamu akan mati." Kemudian, dengan ngeri dealer, dia menusukkan pisau berulang kali ke Tae-shik.

Ketika pemuda itu tersedak darah, Dae-doo menempatkan cermin mobil di sampingnya dan mengawasi sampai dia berhenti bergerak.
Berdiri, Dae-doo mengumumkan bahwa dia dan dealer sekarang berada di kapal yang sama dan dia akan mengikuti perintah Dae-doo.

Di rumah, Seo-jung menerima kilatan kursi berdarah dan spidol di dinding saat suara dukun Geum-joo yang terengah-engah memanggil namanya.
Seo-jung dengan gugup memanggil bibinya dan bertanya apakah dia tahu di mana ibu Seo-jung.

Seorang wanita duduk di lantai restorannya menonton drama.
Dia mendengar gemerincing pintu dan memanggil bahwa mereka sudah ditutup, tetapi ketika dia berbalik, pria yang kasar di pintu tiba-tiba menerjang dan menyerangnya.

  Keesokan harinya, putri Kepala Yoo, Seung-hee meninggalkan sekolah dan melihat beberapa pengganggu menyeret teman sekelasnya pergi.
Sebelum pengganggu memimpin menampar gadis itu, Seung-hee datang dan memanggil mereka untuk berhenti.
Pemimpin mencemooh dan mencoba membujuk Seung-hee untuk pergi tetapi menggantungkan promosi untuk ayahnya.

Tidak terpengaruh, Seung-hee mencoba pergi dengan gadis yang diganggu dan pemimpin memukulnya di kepala.
Seung-hee memperingatkannya untuk mundur dan gadis itu memukulnya lagi.
Pemimpin mencibir bahwa Seung-hee tidak bisa lebih baik karena dia tidak punya ibu dan pergi untuk memukulnya ketiga kalinya.
Seung-hee menyambar tangannya dan menekuk lengannya ke belakang tetapi matanya melebar ketika ada celah yang memuakkan.

Kepala Yoo duduk bersama Joon-hyung dan pacarnya Yeon-hee dan sesumbar yang dia temukan sejak lama.
Dia memuji hubungan mereka karena mereka akan mengerti satu sama lain lebih baik berada di bidang yang sama.
Joon-hyung mengatakan itu pasti mengapa Kepala Yoo bercerai dan dia dengan canggung setuju bahwa itu bisa sulit bagi keluarga.

Joon-hyung bertanya apakah Kepala Yoo telah mempertimbangkan menikah kembali dan Pil-sung berjalan bertanya kepada Detektif Choi apakah dia punya bibi tunggal.
Hee.

Kepala Yoo bertanya tentang Tae-shik, tetapi mereka tidak beruntung.
Dia mengatakan korban pertama obat itu ditemukan tadi malam dan mendesak mereka untuk bergegas sebelum keluar dari tangan.
Mereka diganggu oleh petugas lain yang memanggil Kepala Yoo dan mereka semua bergegas kembali ke stasiun di mana putri Kepala Yoo sedang menunggu dengan seorang wanita yang sangat kaya, sangat marah yang hanya bisa menjadi ibu si pelaku intimidasi.

Dia segera menggonggong Kepala Yoo bahwa putrinya adalah seorang gangster.
Petugas patroli memberi tahu Kepala Yoo bahwa Seung-hee mematahkan pergelangan tangan siswa lain.
Seung-hee membantahnya dan sang ibu menuduhnya berbohong dan menyalahkan ajaran Kepala Yoo.

Tenggelam ke lantai, Kepala Yoo memohon pengampunan wanita itu.
Sang ibu bersumpah untuk mengambil tindakan hukum, menambahkan bahwa suaminya sangat berpengaruh.
Pil-sung angkat bicara.
Mengabaikan Kepala Yoo, dia mengirim Seung-hee keluar dari kamar.

  Wanita itu turun ke Pil-sung tetapi dia membentak bahwa putrinya adalah pelaku yang pertama memimpin sekelompok pengganggu untuk menyerang seorang siswa dan ketika Seung-hee mencoba untuk campur tangan, menyerang Seung-hee.
Meskipun banyak peringatan, gadis itu terus memukulnya dan Seung-hee akhirnya bertarung untuk membela diri.

Ketika wanita itu terus mengancam tindakan hukum, Pil-sung mendesaknya untuk melakukannya, karena semuanya tertangkap dalam rekaman CCTV dan putrinya akan menjadi orang yang bermasalah.
Di ruangan lain, Yeon-hee memuji Seung-hee atas keberaniannya dan menyarankan mereka menjadi seperti saudara sejak Seung-hee berusaha untuk mengikuti jalur karier yang sama.

Tubuh Tae-shik telah ditemukan dan para detektif menuju ke tempat kejadian.
Melihat cermin, Pil-sung memeriksa tangan Tae-shik dan melihat bahwa paku telah terpotong dan menyatakan, "Hwang Dae-doo masih hidup."

Epilog
Dae-doo berdiri di atas landasan helikopter yang menyurvei kota dengan senyum jahat ketika langit berubah merah.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/possessed-episode-5/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-possessed-episode-5.html

Related : Sinopsis Possessed Episode 5

 
Back To Top