Sinopsis Possessed Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 28 April 2019

Sinopsis Possessed Episode 13

Episode Sebelumnya: Sinopsis Possessed Episode 12
Episode Selanjutnya: Sinopsis Possessed Episode 14

Sinopsis Possessed Episode 13

Sambil menunggu di apartemen Pil-sung untuk dia kembali dengan minuman, Seo-jung sedih melihat roh lemah di sudut.
Pil-sung pulang ke rumah untuk menemukan catatan dari Seo-jung meminta maaf bahwa ada sesuatu yang muncul dan dia akan memanggilnya besok.

Mantan peramal peramal palsu Do-ryung memoles salah satu posternya, meratapi masa-masa itu berakhir.
Seo-jung mencoba menyelinap di dekatnya, tetapi ia segera mengambil roh lemah yang dibawanya bersamanya.
Seo-jung memohon padanya untuk mengabaikannya dan melesat ke kamarnya.

"Kamu datang terlambat," Seo-jung bergumam kepada roh, "Aku membiarkan kamu ke dalam tubuhku, tetapi kamu tidak punya banyak waktu tersisa." Air mata menetes di wajahnya saat dia menutup matanya untuk berkomunikasi dengan roh. .
Keesokan paginya, Seo-jung bertemu Pil-sung di terminal bus, mengklaim bahwa dia hanya ingin udara segar.
Dia tidur di perjalanan dan Seo-jung mengawasinya dengan ekspresi muram.
Mereka tiba di tujuan mereka dan ketika Seo-jung menebak dia tahu tempat itu, Pil-sung tertawa bahwa dia tidak tahu, meskipun berada di ambang air mata.

“Dia datang ke tempatmu kemarin,” Seo-jung melanjutkan, “Dia ada di tubuhku saat ini.
Kami tidak punya banyak waktu. ”Pil-sung setuju, dan menyarankan agar mereka pergi.
Dia berbalik dan Seo-jung mulai menyanyikan lagu yang dinyanyikan ibunya saat terakhir dia berada di halte bus ini - sebagai seorang anak.

Pil-sung mengingat kembali ingatan itu dan janji ibunya bahwa mereka akan bahagia.
Saat ini, Mom mengatakan ada banyak yang ingin dia katakan padanya dan memohon padanya untuk melihatnya.
Pil-sung dengan marah membentaknya untuk meninggalkannya sendirian.

  Ibu berbalik, dia berteriak, "Apakah kamu tahu ... Apakah kamu tahu berapa malam aku menunggumu?
Saya sangat merindukanmu.
Apakah Anda tahu berapa lama saya menunggu Anda?
Apakah kamu? ”Dia menangis tersedu-sedu dan untuk sesaat dia masih anak-anak lagi dan Ibu memeluknya, meminta maaf berulang kali.
Adegan kembali menunjukkan Pil-sung menangis di bahu Seo-jung saat dia menepuk punggungnya.

Dae-doo, sekarang dalam tubuh pengedar obat-obatan Chun-seob, mendapat laporan dari anteknya - roh lain, Yang Ho-cheol, memiliki pengedar senjata Yeong-gil - mengatakan bahwa mereka telah mendistribusikan semua senjata ke geng-geng lokal, yang akan segera menyerahkannya kepada warga sipil juga.
Ho-cheol terkikik bahwa mereka harus membuat keributan dengan senapan mesin ringan, sesuatu yang dia bersumpah untuk lakukan sebelum dia dijatuhi hukuman mati.

Meratakan tajam pada Ho-cheol, Dae-doo memperingatkannya untuk tidak membuat kesalahan roh sebelumnya (yang diusir oleh Seo-jung) dan hanya mengikuti perintahnya seperti anjing.
Sadar, Ho-cheol memaafkan dirinya sendiri.
Membalik-balik tumpukan foto yang dibawa Ho-cheol, Dae-doo bertanya-tanya dengan siapa ia harus mulai dan berhenti sejenak pada gambar Kepala Yoo.
Tidak!!!

  Di stasiun, Pil-sung merenungkan kematian tuan rumah terakhir Dae-doo dan mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa semuanya sudah berakhir.
Detektif Choi bertanya di mana Kepala Yoo berada dan kita melihat dia bersama maknae Joon-hyung - yang baru saja menjatuhkan bom Yeon-hee sedang hamil dan mereka akan menikah.

Joon-hyung meminta Kepala Yoo untuk berdiri sebagai ayah Yeon-hee di pesta pernikahan dan Kepala Yoo menerimanya.
Dia terkekeh bahwa dia sudah menganggap dia dan Joon-hyung anak-anaknya dan setuju untuk merahasiakannya dari detektif Choi dan Pil-sung untuk saat ini ... tapi kemudian segera berlari kembali ke kantor dan menyeret mereka ke kamar kecil untuk menumpahkan biji.
Hee.

Ketika mereka kembali, Pil-sung dan Detektif Choi sama-sama menggoda Joon-hyung dan dia membenamkan kepalanya di mejanya karena malu.
Di rumah malam itu, Kepala Yoo dengan penuh semangat memohon Seung-hee untuk mempraktikkan pawai pernikahan dengannya.
Mereka hanya mengambil beberapa langkah sebelum dia tiba-tiba menangis, menyatakan dia tidak akan pernah bisa membiarkan Seung-hee pergi.

Saat bermeditasi, Seo-jung dihantui oleh kata-kata Detektif Kim dan Dae-doo bahwa semua ini bisa berakhir jika Pil-sung hanya akan membunuhnya dengan tangannya sendiri.
Di seberang kota, Pil-sung mampir ke toko serba ada dan petugas berkomentar bahwa Seo-jung belum bersamanya belakangan ini.
Ketika Pil-sung menjelaskan bahwa dia sibuk, petugas itu mendengus yang dia pikir sudah putus karena tidak cocok.
Aduh!
Kau ambil itu kembali!

Begitu Pil-sung pergi, Dae-doo keluar dari mobil di seberang jalan dan berjalan ke toko.
Dia memecahkan kamera dan lampu dengan kemampuannya dan ketika dia memasuki toko, kita mendengar petugas berteriak.
Di toko peramal, mata Seo-jung melebar saat dia melihat visi dari peristiwa tersebut.

Keesokan harinya, Pil-sung bergegas ke tempat kejadian dan menemukan mayat panitera di konter.
Dia bertanya kepada petugas apakah ada cermin di sebelah tubuhnya, tetapi dikatakan tidak ada.
Semua petugas tahu bahwa dia dicekik sampai mati.

Anggota tim lainnya datang untuk menyelidiki sementara Pil-sung duduk dengan murung di luar.
Kepala Yoo pergi untuk memeriksanya dan Pil-sung mengatakan korban bekerja di sana untuk membayar sekolah kecantikan.
Detektif Choi bergabung dengan mereka dan melaporkan bahwa waktu kematian akan ditentukan oleh otopsi, tetapi anehnya semua kamera keamanan di dalam dan di sekitar gedung telah keluar secara bersamaan tepat sekitar 12:40 malam lalu.

Pil-sung terpana menyadari bahwa itu terjadi tepat setelah dia meninggalkan toko.
Karena telah terjadi penembakan juga, Kepala Yoo membagi tim menjadi dua dan menempatkan Pil-sung bertanggung jawab atas kasing toko.
Di stasiun, semua orang berdengung tentang pembunuhan tiba-tiba terkait kejahatan senjata dan Pil-sung keluar untuk melihat Seo-jung.

  Dia mengatakan padanya bahwa itu tidak mungkin Dae-doo, berusaha meyakinkan dirinya sendiri tentang hal yang sama dengan menunjukkan tidak ada kartu panggil Dae-doo yang hadir di tempat kejadian.
Seo-jung tidak setuju dan mengatakan Dae-doo akan datang untuk mereka dengan memulai dengan yang dekat dengan mereka.
“Paruh-waktu hanyalah permulaan,” katanya, “Dia ada di dekat kita.
Saya bisa merasakannya."

Pil-sung menyarankan mereka melarikan diri, berpikir Dae-doo akan kehilangan minat tanpa mereka mempermainkan.
Seo-jung menghela nafas bahwa tidak ada tempat untuk lari ketika Neraka telah menyebar ke seluruh dunia.
Dia menyatakan mereka tidak bisa kembali dan harus mengakhiri ini sebelum dunia berakhir.

Memahami bobot kata-katanya, Pil-sung mengklarifikasi bahwa dia tidak bisa - dia
tidak akan - membunuhnya.
Seo-jung mengingatkannya bahwa dunia akan diselamatkan dengan kematiannya.
"Untukku," Pil-sung mencekik, "Dunia berakhir jika kau mati."

Di seberang kota, seorang wanita tersandung ke bar dan langsung ke meja bersama pasangan.
Pacarnya berdiri untuk menghadapinya yang tampak malu-malu, dan dia mengeluarkan pistol dan menembaknya.
Sementara itu, seorang pria mengeluarkan pistol serupa dari laci mejanya dan melepaskan tembakan ke teman kantornya.

Di stasiun, Joon-hyung membagikan rompi Kevlar dan Detektif Choi mengeluh bahwa tidak ada yang tahu bagaimana semua senjata ini masuk ke negara itu.
Kepala Yoo menjelaskan bahwa jaringannya sangat rumit sehingga bahkan orang yang mereka tangkap tidak tahu dari mana senjata itu berasal.

Pil-sung berpikir kembali ke tempat terakhir Dae-doo di tubuh Soo-hyuk dan bertanya-tanya apakah dia ada di balik senjata juga.
Di toko peramal, Seo-jung bermeditasi dan melihat kilasan rekan bisnisnya, So-hee.
Terguncang, dia segera memanggil Pil-sung.

  Kepala Yoo dan putrinya, Seung-hee, duduk untuk makan malam bersama Joon-hyung dan Yeon-hee.
Yeon-hee berharap Pil-sung dan Detektif Choi bisa bergabung dengan mereka tetapi Kepala Yoo berpikir itu yang terbaik karena dua lainnya adalah penipu.
Joon-hyung dengan tajam mengatakan bahwa rahasia (kehamilan Yeon-hee) telah bocor.

Seung-hee bertanya tentang jenis kelamin bayi, mengungkapkan bahwa dia juga tahu.
Dia menjelaskan bahwa ayahnya adalah penipu terbesar, dan Joon-hyung mengatakan dia akan mengingatnya lain kali.
Yeon-hee dan Joon-hyung dengan bersemangat menyerahkan undangan pernikahan mereka dan Kepala Yoo mengulangi betapa bahagianya dia mengantarnya di lorong.

Mereka semua dengan senang hati mendentingkan kacamata, tidak menyadari bahwa Dae-doo dan anteknya, Ho-cheol, sedang mendengarkan dari meja terdekat.
  Pil-sung bertemu dengan Seo-jung, yang mengatakan dia pikir mereka harus memberitahu orang yang mereka cintai tentang bahaya mereka semua. Pil-sung menunjukkan bahwa mereka hanya akan terdengar gila, tetapi dia mengabaikannya dan memanggil So-hee bagaimanapun.
So-hee menjawab, merengek bahwa dia akan keluar dari bisnis tanpa Seo-jung.

Seo-jung mendengar pelanggan datang dan matanya melebar ketika So-hee mengidentifikasi dia sebagai laki-laki.
Ini Ho-cheol dan dia menodongkan pistol ke So-hee, setelah itu Seo-jung mendengar teriakan diikuti oleh tembakan.
Pil-sung dan Seo-jung bergegas untuk menemukan polisi sudah mendorong tubuh So-hee pergi.
Seo-jung meringkuk ke tanah, meratap, meninggalkan Pil-sung tidak yakin bagaimana menghiburnya.

Setelah itu, mereka duduk di mobil Pil-sung dan Seo-jung mengendus-endus bahwa Dae-doo akan membunuh semua orang yang mereka sayangi dan tidak akan berhenti sampai Pil-sung membunuhnya.
Dia bertanya apakah mereka harus melarikan diri, tetapi segera mulai menangis lagi dan Pil-sung tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton dengan ekspresi sedih.

  Detektif Choi hampir melompat keluar dari kulitnya ketika Pil-sung muncul di stasiun.
Pil-sung duduk dan dengan tenang memberi tahu dia segalanya.
Detektif Choi berpikir dia perlu ke dokter, dan Pil-sung setuju itu gila tapi memohon pada temannya untuk melindungi dirinya sendiri, Ketua Yoo, dan Joon-hyung.

Di rumah, Pil-sung memeriksa voicemailnya untuk menemukan pesan dari Dae-doo, mengejeknya tentang kematian baru-baru ini dari orang-orang di dekatnya.
Dae-doo mengatakan bahwa dia seharusnya baru saja membunuh Seo-jung dari awal.
Dia melanjutkan bahwa setan tidak dilahirkan, tetapi diciptakan, dan bahwa Pil-sung menjadi seperti dia dengan membiarkan orang mati.

Dae-doo menyatakan dia akan memberi Pil-sung satu kesempatan lagi - jika pembunuhan Seo-jung ada di berita besok, Dae-doo akan menyebutnya berhenti.
Namun, jika Seo-jung bertahan sampai lusa, siapa pun yang melewati persimpangan dengan Pil-sung akan menjadi korban.
Dae-doo memperingatkan Pil-sung untuk tidak mencoba dan mengirimkan pesan suara sebagai peringatan, karena siapa pun yang menerimanya akan menjadi orang pertama yang mati.

Tampak keluar dari pilihan, Pil-sung melewatkan kota malam itu.
Meninggalkan mobilnya, ia naik taksi ke luar kota dan berlubang di kamar hotel untuk menghindari kontak dengan siapa pun.
Pil-sung meringkuk untuk tidur di tempat tidur ketika Seo-jung mencoba menelepon teleponnya, yang dimatikannya.
Do-ryung masuk dan memberitahunya bahwa Pil-sung juga tidak ada di rumah.

Keesokan paginya, Detektif Choi dengan gugup melaporkan kepada Ketua Yoo tentang permohonan Pil-sung untuk menjaga semua orang selamat, menambahkan bahwa meskipun ada cerita gila Pil-sung, keputusasaannya tampak nyata.
Ketika ditanya di mana Pil-sung berada, Detektif Choi mengakui teleponnya mati dan dia menghilang.
Kepala Yoo menuntut untuk tahu

persisapa yang Pil-sung katakan tadi malam tapi Detektif Choi hanya bisa mengatur untuk mengeluarkan nama Hwang Dae-doo sebelum kehilangan keberanian.
Dae-doo menonton berita pagi, tetapi pembunuhan Seo-jung tidak dilaporkan.
"Kang Pil-sung," Dae-doo menghela nafas, "Aku memberimu kesempatan."

Stasiun itu mendapat kabar dari persembunyian cincin perdagangan senjata ilegal.
Kepala Yoo bertanya tentang cadangan, tetapi ada penembakan lain sehingga mereka sendiri.
Tim mendobrak pintu dan Kepala Yoo dengan sigap menembak pistol dari salah satu tangan penjahat itu.
Yang lain mengambil pistol dan melompat keluar jendela, jadi Joon-hyung mengejarnya.

Kepala Yoo meninggalkan Detektif Choi untuk menangkap orang-orang di tempat persembunyian sementara dia mengejar Joon-hyung.
Dia menangkap tepat saat preman mengarahkan senjatanya ke kepala Joon-hyung.
Sambil mendorong Joon-hyung ke samping, Kepala Yoo mengambil peluru ke dada dan jatuh.
Detektif Choi tiba dan berhasil menembakkan preman yang melarikan diri di kaki sebelum bergegas ke teman satu timnya.

Mereka berteriak untuk paramedis dan Kepala Yoo bangun, mengi agar mereka tidak memberi tahu siapa pun tentang kematiannya ... sebelum mengambil peluru dari rompi Kevlar-nya.
Ha!
Setelah itu, Joon-hyung dengan penuh air mata berterima kasih kepada Ketua Yoo, yang terkekeh dan menyarankan agar mereka minum.
Beralih ke Detektif Choi, dia bertanya apakah dia masih belum mendengar dari Pil-sung.

  Di kamar hotel yang gelap, Pil-sung akhirnya menyalakan teleponnya dan mengembalikan panggilan Seo-jung.
Menyeka air mata, dia bertanya di mana dia.
"Aku ingin menyalakan TV," katanya, "tapi aku terlalu takut untuk melakukannya.
Tidak ada yang terjadi, kan? ”Seo-jung meyakinkannya bahwa semuanya baik-baik saja dan memohon padanya untuk mengatakan di mana dia berada.

Pil-sung menolak, mengatakan dia tidak boleh bertemu siapa pun atau kalau tidak semua orang akan mati.
"Apakah kamu akan hidup seperti itu selamanya?" Dia menangis, "Apakah ini ... akan membawakanmu kebahagiaan?" Dia mengatakan dia tahu apa yang perlu dilakukan, tetapi Pil-sung hanya menutup telepon.

Seung-hee meninggalkan sekolah yang penuh sesak dan menjawab panggilan dari Kepala Yoo.
Dia bertanya apakah dia harus menjemputnya, tapi Seung-hee meyakinkannya dia baik-baik saja.
Tumbuh gugup saat dia berjalan, Seung-hee melihat ke belakang.
Tidak ada seorang pun di sana, tetapi ketika dia berbalik, seseorang meraihnya dan menekan kain kloroform ke hidungnya.

Di seberang kota, Yeon-hee juga berjalan sendirian.
Dae-doo muncul di belakangnya dan meraihnya, tetapi Yeon-hee dengan mudah membebaskan dirinya dan meninju wajahnya.
Dia memperingatkan penyerangnya bahwa dia memilih gadis yang salah, dan Dae-doo mengakui dia terkesan, memanggilnya dengan nama.

Yeon-hee menyerang lagi, tapi Dae-doo dengan gesit menghindari dia dan membantingnya ke tanah.
Dia bangkit kembali, tetapi Dae-doo melemparkannya lagi.
Menyeretnya di kerahnya, dia menarik kembali untuk menjatuhkannya.

Kepala Yoo menyelinap ke rumah, berusaha untuk tidak membangunkan Seung-hee.
Tepat ketika dia melewati kamarnya, teleponnya berdengung.
Joon-hyung juga menerima pesan teks dan keduanya membukanya untuk melihat video Seung-hee dan Yeon-hee diikat.
Kepala Yoo bergegas ke kamar Seung-hee dan menemukannya kosong.

Suara Dae-doo berdering, mengumumkan awal dari game "survival" -nya.
Dia berpidato pada pria dan memberitahu mereka bahwa tujuan mereka adalah untuk membunuh yang lain.
Orang yang dicintai pemenang akan selamat, namun trik apa pun akan menyebabkan kedua wanita sekarat.
Selain itu, kedua wanita akan mati jika pemenang dinyatakan pada jam 5 pagi.

Setelah mengumumkan lokasi di mana game akan berlangsung, video Dae-doo terputus.
Karena panik, Kepala Yoo bergegas keluar rumah sementara Joon-hyung berteriak di teleponnya.

Antek Dae-doo, Ho-cheol, menonton kamera keamanan di sebuah arena sementara Dae-doo menunggu di dekat perapian.
Kepala Yoo pertama kali tiba di arena dan berlari ke Joon-hyung ketika dia menerobos pintu lain.
Joon-hyung dengan panik terisak-isak bahwa mereka memiliki Yeon-hee dan Kepala Yoo mendesaknya untuk tenang.

Kepala Yoo bertanya apakah Joon-hyung tahu siapa yang ada di balik ini, dengan alasan bahwa siapa pun itu pasti mengenal mereka dengan baik.
Joon-hyung gelisah dan mencoba melarikan diri untuk menemukan Yeon-hee tetapi Kepala Yoo menahannya, berbisik bahwa mereka pasti sedang diawasi dan bahwa mereka perlu tetap tenang.
Dia menyarankan mereka mulai dengan melihat-lihat arena.

Sementara itu, Yeon-hee datang ke dan menggeliat menuju Seung-hee.
Seung-hee bangun dan mereka cepat melepaskan satu sama lain.
Yeon-hee meyakinkan Seung-hee mereka akan baik-baik saja selama mereka tetap tenang dan mereka saling berpelukan saat Dae-doo perlahan menuruni tangga dan membuka kunci pintu.

Kembali di arena, Joon-hyung membeku ketika dia mendengar Kepala Yoo memanggil namanya.
Berbalik, dia menemukan Kepala Yoo membidikkan pistol padanya.

  Epilog. Do-ryung tersentak bangun di sofa toko.
Merasa cemas, dia dengan hati-hati mengetuk pintu Seo-jung.
Ketika dia tidak mendapatkan jawaban, dia membukanya dan membeku saat melihat Seo-jung runtuh di atas meja, darah menggenang dari luka di pergelangan tangannya.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/possessed-episode-13/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-possessed-episode-13.html

Related : Sinopsis Possessed Episode 13

 
Back To Top