Sinopsis Haechi Episode 41 - 42

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 28 April 2019

Sinopsis Haechi Episode 41 - 42

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 39 - 40
Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 43 - 44

Sinopsis Haechi Episode 41 - 42

Lee In-jwa naik tanggal pemberontakannya, mengirim orang ke istana untuk membunuh Yi Geum.
Tapi Menteri Min dan Ketua Hakim Jo mengetahui rencana itu tepat waktu untuk menghentikannya, sementara Yeo-ji menghadapi si pembunuh dan menyelamatkan nyawa Yi Geum.
Sayangnya, ketika istana terganggu, In-jwa memimpin pasukan lain dan berhasil merebut istana di Cheongju.

Direndam dalam darah, Byung-joo melemparkan kepala prajurit yang dipenggal ke kerumunan rakyat jelata sebagai contoh dari apa yang terjadi pada siapa saja yang menentang mereka.
In-jwa mengatakan bahwa Yi Geum bukan raja yang sah, telah dilahirkan dari seorang petani dan telah membunuh Raja Kyungjong.
Dia mengumumkan bahwa mereka akan menyingkirkan negara raja dan mahkota palsu Yi Tan, pewaris sah takhta.

Dia berlutut ke Yi Tan, sudah memanggilnya sebagai raja, dan Byung-joo melakukan hal yang sama.
Rakyat jelata yang ketakutan semua tunduk pada Yi Tan, dan Yi Tan menangis saat dipanggil "Yang Mulia." Dia berjanji kepada orang-orang bahwa dia akan menyelamatkan mereka dan seluruh kerajaan dari penderitaan mereka di tangan raja palsu.

Beberapa provinsi lain diserang pemberontak pada hari berikutnya, secara efektif menjerumuskan seluruh kerajaan ke dalam perang.
Yi Geum menyadari bahwa Lee In-jwa sedang mencoba untuk mengambil alih negaranya.

Berita sampai ke jalan-jalan bahwa ada pemberontakan yang terjadi, dan orang-orang bergegas untuk melarikan diri sementara keamanan ditingkatkan di istana.
Yi Geum menerima laporan bahwa senapan yang dipasok ke kantor keamanan nasional di Cheongju ditemukan di pangkalan pemberontak, dan ia memberi tahu para menteri bahwa lebih banyak senapan dikirim ke Provinsi Gyeongsang, yang sekarang sedang diserang, sehingga keadaan mungkin akan bertambah buruk.

Seorang kurir dikirim ke sana dan menemukan antara sepuluh dan tiga puluh ribu pemberontak.
Menteri Min mengatakan bahwa Provinsi Gyeongsang belum dikelola dengan baik dan orang-orang sangat tidak percaya pada pemerintah, jadi seseorang menghasut mereka untuk bertarung.
Yi Geum memerintahkan semua perwira militer yang dikirim ke Gyeongsang, dan memberitahu Menteri Lee untuk menyiapkan rencana pertahanan untuk ibukota, karena In-jwa akan berada di sana dalam beberapa hari.

Secara pribadi dengan Menteri Min dan Ketua Pengadilan Jo, Yi Geum akhirnya menunjukkan ketakutan dan kelelahannya.
Dia mengatakan bahwa ini adalah pemberontakan terbesar yang pernah dilihat kerajaan, dan yang pertama menargetkan raja.
Mereka berusaha meyakinkan dia bahwa ini tidak terjadi karena orang-orang tidak percaya padanya, tetapi karena beberapa orang yang tidak puas mengambil keuntungan dari kebingungan sesaat dalam pemerintahan.

  Tapi Yi Geum mengatakan bahwa sebagai raja, tanggung jawab akhirnya menjadi miliknya.
Hakim Agung Jo mengatakan bahwa itu adalah kesalahannya karena tidak loyal dan tidak mempercayai Yi Geum, bahkan mendorong orang lain untuk tidak mempercayainya.
Menteri Min mengingatkan Yi Geum bahwa mereka menangkap mata-mata di istana tadi malam, dan dia mengatakan bahwa mungkin banyak kerusakan pada rencana pemberontak.

Dia menyarankan agar Yi Geum fokus untuk mengatasi krisis ini sekarang, dan dia bisa menganggap dirinya bertanggung jawab nanti.
Dia berjanji akan mengatasi perbedaan partai mereka dan melakukan yang terbaik untuk mengatasi krisis ini.

Yeo-ji sengaja mendengar beberapa wanita pengadilan mengeluh tentang betapa takutnya mereka bahwa para pemberontak akan datang ke istana.
Dia menawarkan untuk mengajar mereka menggunakan pedang, karena berkelahi lebih baik daripada takut dan tidak berdaya.
Ratu Inwon bergabung dengan mereka dan mengatakan bahwa Yeo-ji benar bahwa wanita seharusnya tidak hanya bersembunyi di belakang pria dan khawatir, dan dia melarang wanita untuk menunjukkan rasa takut.

  Menteri Lee takut pasukan pemberontak di Cheongju akan menyerang ibukota, dan ketika ia mengerahkan pasukan, Moon-soo meminta untuk dikirim ke medan perang juga.
Dia bersumpah untuk berdiri di depan dan tidak mengizinkan seorang pun pemberontak ke kota.

Yi Tan berperan sebagai pemimpin yang baik hati, membagikan beras kepada orang miskin dan memberi tahu mereka bahwa di kerajaannya, tidak ada yang akan kelaparan, tidak ada yang akan membayar pajak, dan semua orang akan kaya.
Dia mendengar suara memanggil namanya dan berbalik untuk melihat Yoon-young, menangis untuk menemukannya lagi.

Dia mengatakan kepada Yoon-young bahwa orang-orang melihatnya sebagai raja mereka, dan dia memberi dia sesuatu yang dia bawa bersamanya, menyebutnya satu-satunya kekayaan mereka.
Dia memperingatkan Yi Tan untuk tidak menyerahkannya kepada In-jwa, karena ini adalah pilihan terakhir mereka.

  Di dekatnya, Byung-joo sangat marah dengan In-jwa bahwa Yi Geum masih hidup.
Dia mengatakan bahwa mereka akan mati kecuali istana hancur, tetapi In-jwa hanya mengarahkan pedangnya ke tenggorokan Byung-joo karena menyalahgunakan salah satu pasukannya.
Byung-joo mengatakan dia lebih baik mati daripada gagal dan dipermalukan, tetapi In-jwa mengatakan bahwa Byung-joo sudah mengabaikan rekan-rekannya dan menjadi anjing bagi mereka yang berkuasa, jadi dia tidak berhak mengatakan hal-hal seperti itu.

Byung-joo menjawab bahwa kecuali mereka menggantikan raja, mereka hanyalah pengkhianat.
Yi Tan mengembara melewati, tidak menyadari ketegangan, dan berkata dengan santai bahwa raja telah digantikan.
Dia mengatakan pada mereka untuk berhenti bertarung, dan ketika In-jwa tidak menurunkan pedangnya, Yi Tan menggenggamnya dan membuatnya menjadi perintah saat darahnya mengalir ke bawah pedang.

Keduanya akhirnya santai, dan Yi Tan mengatakan dia mengerti bagaimana perasaan mereka, menjalani hidup mereka dianiaya karena mereka Namin.
Dia memberi tahu mereka bagaimana dia ditinggalkan oleh para Noron dan singgasananya dicuri oleh putra seorang petani, jadi dia tahu bagaimana rasanya berjuang.

Tetapi dia mengatakan itu semua di belakang mereka, karena sekarang dia dapat mengambil takhta dengan mereka di sisinya.
Dia membuka paket yang Yoon-young berikan padanya, dan Yi Tan mengatakan kepada mereka bahwa surat-surat di dalamnya akan membersihkan jalan mereka ke istana.

Yoon-young melihat ini dan berhadapan dengan Yi Tan, kesal karena dia memberikan satu-satunya keuntungannya dengan mudah.
Dia menjawab bahwa satu-satunya pilihan adalah menjadi raja atau mati, dan mengingatkannya bahwa dia kembali kepadanya karena dia ingin menjadi ratu.

  Moon-soo bersiap untuk berperang, dan ia berlari ke Jang-dal dan Ah-bong dalam perjalanan ke istana.
Mereka juga bergabung dengan tentara, dan mereka berjanji untuk menjaganya dengan setia.
Moon-soo khawatir tentang pertempuran Jang-dal di usianya, tetapi Jang-dal menjawab bahwa Moon-soo bukan satu-satunya saudara lelaki bersumpah raja.

Mereka menemukan Yeo-ji di istana, yang mengadu pada Ah-bong karena melakukan ini ketika dia seorang pengecut terkenal dan meminta Moon-soo dan Jang-dal untuk merawat si kecil.
Moon-soo berjanji untuk menjaga Ah-bong tepat di belakangnya setiap saat, dan Jang-dal berjanji untuk melacak Moon-soo.
Jang-dal memberitahu Yeo-ji dan Ah-bong untuk berhenti bertindak seolah-olah mereka tidak akan pernah bertemu lagi, dan kalian semua menghentikannya, kau membuatku takut!

  Moon-soo mundur, dan Yeo-ji meminta maaf karena tidak bisa bertarung di samping mereka.
Moon-soo mengatakan bahwa untuk pertama kalinya, dia senang bahwa dia adalah seorang wanita pengadilan sehingga dia tahu dia akan aman, berpura-pura seperti bersamanya di medan perang akan mengganggu.
Dia menepuk kepalanya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan kembali hidup-hidup, dan memintanya untuk menjaga Yi Geum.
Oke serius,

staaahp .
Para prajurit berkumpul di istana, di mana Yi Geum memanggil mereka.
Dia mengatakan bahwa mereka semua adalah temannya, tentaranya, dan rakyatnya, dan bahwa sebagai raja, dia harus melindungi mereka.
Dia menyatakan keyakinannya bahwa mereka akan mengalahkan pemberontakan, dan melarang mereka untuk membiarkan para pengkhianat mengambil nyawa mereka.

Para prajurit berbaris keluar kota, dan kembali ke istana, Ketua Hakim Jo memberi tahu Menteri Min bahwa ia merasa seperti mereka, yang berkuasa, yang telah menghancurkan negara itu untuk waktu yang sangat lama.
Menteri Min setuju, dengan menyalahkan dirinya sendiri dan para Noron.

  Yi Geum berbicara dengan Jang-dal, merasa bersalah karena mengirim orang-orangnya untuk berperang sementara dia tetap di belakang.
Jang-dal mengatakan kepadanya bahwa rakyatnya memilih untuk mempertaruhkan hidup mereka untuknya, jadi sebagai raja mereka, tugasnya adalah memikirkan cara untuk melindungi negara.
Dia mengatakan bahwa Yi Geum sangat menyadari penyebab pemberontakan, jadi dia harus melakukan pekerjaannya sebagai raja.

Yi Geum berbicara secara pribadi dengan Ketua Hakim Jo dan mengatakan kepadanya bahwa ia ingin bertemu dengan keturunan Namin yang masih tinggal di ibukota.
Dia mengatakan bahwa In-jwa dan orang-orangnya memberontak karena sebagai Namin, mereka dilarang berkuasa.

Dia ingin menawarkan penunjukan pemerintah kepada Namin, dan membiarkan berita sampai ke pemberontak.
Karena Ketua Hakim Jo berkenalan dengan Namin, Yi Geum memintanya untuk mengatur pertemuan.
Dia mengatakan bahwa dia tertarik untuk merekrut orang-orang sesuai dengan bakat mereka dan bukan politik mereka, dan mengatakan bahwa pemberontakan ini dapat menguntungkan mereka dalam jangka panjang.

Menteri Lee memimpin tentara ke pangkalan mereka di dekat Mokcheon, tempat pemberontak diperkirakan tiba malam itu.
Moon-soo menawarkan untuk mengambil beberapa tentara elit dan memata-matai para pemberontak, dan Dal-moon sudah pergi dengan GT dan Storyteller yang menyamar untuk mengumpulkan informasi.

Perhatian utama Hakim Agung Jo mengenai rencana Yi Geum adalah apakah para Noron, yang telah memonopoli sebagian besar posisi pemerintah selama bertahun-tahun, akan melepaskan beberapa posisi mereka sehingga Namin dapat diberikan pekerjaan.
Sementara Moon-soo dan anak buahnya mengambil istirahat untuk datang dengan rencana untuk mendekati Mokcheon, Ah-bong melihat obor di dekatnya, sehingga mereka menyelinap lebih dekat untuk melihat apa yang terjadi.
Mereka menyadari bahwa itu adalah pemberontak, yang entah bagaimana jauh lebih dekat dari yang diharapkan.

  Yi Geum bertemu dengan Menteri Min, yakin bahwa dia akan melihat kebijaksanaan dalam rencananya untuk menunjuk orang berdasarkan keterampilan daripada afiliasi politik.
Tetapi Menteri Min keberatan, jadi Yi Geum mengingatkannya bahwa cara lama adalah alasan partai politik saling bertarung dan mengapa negara ini berada dalam kondisi seperti sekarang.

Menteri Min bertanya mengapa Yi Geum tampaknya hanya menyalahkan para Noron, mengklaim bahwa Noron paling menderita dari konflik politik.
Yi Geum mengatakan itu sebabnya dia mencoba untuk menghapus sistem yang sekarang.
Tetapi Menteri Min menjadi marah, berteriak bahwa orang tidak akan pernah bersatu ketika kekuasaan dipertaruhkan.

Dia menyebut Yi Geum naif, dan menolak untuk menyerahkan posisi Noron ke Sorons dan Namins.
Yi Geum mengatakan bahwa dia mengerti bahwa Menteri Min ingin melindungi kekuatan Noron, tetapi dia mengingatkannya bahwa dia juga benci mengirim orang ke medan perang karena dia merasa bertanggung jawab atas mereka.

  Dia mengatakan bahwa mereka berdua tidak menumpahkan darah dalam pertempuran, tetapi mereka dapat melakukan ini untuk orang-orang yang mati di tempat mereka, untuk mencegah hal itu terjadi lagi.
Menteri Min hanya membungkuk, diam-diam menyerah, dan pergi.

Ketika Dal-moon dan Moon-soo terhubung kembali, Dal-moon memberi tahu Moon-soo bahwa para pemberontak telah mengambil alih Mokcheon sebelumnya pada hari itu.
Dia mengatakan mereka menaklukkannya dengan mudah karena mereka membagikan uang dan makanan kepada orang-orang, meyakinkan mereka dan tentara setempat ke pihak mereka.

Berita sampai di istana bahwa pemberontak hampir di ibukota.
Jo-hong memberi tahu Yi Geum bahwa Yeo-ji berencana untuk bertarung, dan dia menangkapnya bersiap untuk meninggalkan kota.
Dia mengatakan padanya bahwa dia tidak bisa meninggalkan istana dan memeluknya erat-erat, berbisik, "Silakan tinggal di sini, Yeo-ji-ah.
Setidaknya kamu harus tetap di sisiku.
Aku tidak bisa membuatmu dalam bahaya juga.
Jika saya gagal melindungi Anda ... jika itu terjadi ... "

  Hyuk terkejut dan marah mendapati bahwa pejabat Saheonbu telah meninggalkan ibukota.
Saat dia membahas apa yang harus dilakukan dengan inspektur yang tetap berada di kota, Young-han menabrak dinding (secara harfiah), dan Hyuk mengungkapkan keterkejutan dan kebanggaan bahwa Young-han tidak melarikan diri.

Dia bertepuk tangan Young-han, membuatnya menjatuhkan dada kecil uang yang dia pegang, dan Young-han mengaku bahwa dia datang untuk mendapatkannya sebelum meninggalkan kota.
Hyuk menghentikannya dan mengatakan dengan marah bahwa Young-han akan melakukan inspeksi bersamanya hari ini, dan menyeretnya keluar menjerit.

Yi Geum mengadakan pertemuan dengan Namin, di mana ia menawarkan posisi politik sebagai imbalan atas dukungan mereka.
Hakim Agung Jo telah memberi tahu mereka bahwa Yi Geum dengan tulus ingin melakukan perubahan dan bahwa ini bukan hanya langkah politik.
Namun juru bicara Namin mengatakan bahwa dia tahu bagaimana Noron bekerja, jadi dia tidak percaya bahwa Yi Geum dapat menepati janjinya.

  Menteri Min berjalan melalui ibu kota yang sepi, dan ia bertemu dengan seorang petani yang belum melarikan diri.
Dia bertanya mengapa, dan petani itu mengatakan bahwa dia lebih baik mati saat bertani daripada meninggalkan rumahnya.
Dia sama terkejutnya melihat seorang bangsawan yang belum melarikan diri, karena para bangsawan adalah yang pertama meninggalkan kota.

Dengan rendah hati, Menteri Min kembali ke istana dan mendekati Yi Geum.
Kemudian, Yi Geum bertanya kepada penjaga istana tentang pertahanan ibukota, dan dia diberitahu bahwa pasukan diposisikan di gerbang.
Dia juga mengetahui bahwa pasukan kerajaan telah membentuk garis pertahanan terakhir tepat di luar kota di Jiksan.

Ketua Hakim Jo dan Moon-soo mendiskusikan strategi mereka, yang rumit karena menempatkan semua pasukan mereka di satu lokasi.
Mereka berisiko kehilangan pemberontak jika mereka pergi ke arah yang berbeda, tetapi mereka hanya memiliki pasukan yang cukup untuk menegakkan satu kota.

Byung-joo menyarankan kepada In-jwa bahwa mereka berbaris melalui Jiksan dalam perjalanan ke ibukota, karena itu adalah rute dengan risiko penyergapan paling sedikit.
Sebuah pesan datang dari mata-mata yang mereka tanam di pasukan kerajaan yang memberitahu mereka bahwa tentara sedang menunggu mereka di Jiksan, jadi In-jwa mengubah rencana, memutuskan untuk berbaris melalui Anseong sebagai gantinya.

Yoon-young memperingatkan Yi Tan bahwa dia seharusnya tidak bertarung dalam pertempuran dan mempertaruhkan nyawanya, tetapi dia membujuknya untuk memanggilnya "Yang Mulia." Dia mengatakan bahwa dia harus berada di depan saat dia merebut kembali kerajaannya, sehingga dia bisa memasuki gerbang istana terlebih dahulu dan menjadi orang yang membunuh Yi Geum.
Byung-joo melanjutkan perjalanan kekuatannya sendiri, menikmati pengetahuan bahwa ia akan menjadi bapak pendiri negara baru dan bahwa keturunannya akan menjadi pejabat tinggi.

Moon-soo, Dal-moon, dan yang lainnya berkumpul sesaat sebelum pertarungan untuk memperbarui janji mereka untuk keluar dari pihak lain yang menang dan, yang lebih penting, hidup.
Di ibukota, Yi Geum mondar-mandir di ruang tahta, meremas-remas tangannya dan mengulangi dengan gugup, "Tolong ... tolong ..."

  Moon-soo memimpin pasukannya ke posisi untuk menunggu pendekatan pemberontak, dan berdoa agar mereka datang ke sini seperti yang mereka perkirakan.
Sementara itu, pemberontak mendekati Istana Anseong, yang tampaknya benar-benar sepi.
Mereka bergerak untuk merebut istana, berencana untuk pindah ke ibukota berikutnya.

Para prajurit mulai gelisah ketika pemberontak tidak muncul seperti yang diharapkan.
Mereka beralih ke Moon-soo, yang mengatakan dengan percaya diri bahwa mereka

akan datang ke sini.
Saat dia menunggu sendirian untuk berita, Yi Geum juga yakin.
Dia berkata pada dirinya sendiri, "Pertempuran ini - kita pasti akan menang."


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/haechi-episodes-41-42/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-haechi-episode-41-42.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 41 - 42

 
Back To Top