Sinopsis Haechi Episode 29 - 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 06 April 2019

Sinopsis Haechi Episode 29 - 30

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 27 - 28
Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 31 - 32

Sinopsis Haechi Episode 29 - 30

EPISODE 29-30: “Pertempuran yang menentukan 2”

 Yi Geum berpendapat kepada Menteri Min bahwa mereka memiliki tujuan saat ini yang sama meskipun tujuan jangka panjang mereka berbeda, dan meminta Menteri Min untuk bergabung dengannya untuk sementara waktu.
Menteri Min berpikir pada dirinya sendiri bahwa ia dulu memandang politik seperti Yi Geum, percaya bahwa negara itu akan aman dan terlindungi jika raja dan menteri mentaati tugas mereka.

Tapi dia ingat penyiksaan, penangkapan, dan hukuman mati yang dilakukan ketika Ratu Inhyun, saudara perempuannya, digulingkan dan Jang Hui-bin diangkat menjadi ratu, dan dia menyadari bahwa cita-cita itu hanyalah fantasi.
Jang Hui-bin adalah ibu Raja Kyungjong, dan orang yang mengirimnya ke kematiannya adalah ibu Yi Geum.
Inilah sebabnya Menteri Min berpikir bahwa politik adalah tentang darah dan balas dendam, bukan keyakinan.

Jadi ketika Yi Geum dibawa ke hadapan komite kehakiman khusus untuk diinterogasi oleh raja tentang tuduhan pengkhianatannya, Menteri Min mengumumkan bahwa ia tidak dapat mendukung interogasi, karena Yi Geum tidak melakukan kejahatan.
Dia mengatakan dia bukan satu-satunya yang tahu putra mahkota tidak bersalah, bertanya kepada raja, "Apakah kamu juga tidak tahu, Yang Mulia?"

Dia menoleh ke menteri dan mengatakan mereka semua telah melihat ini berkali-kali - sebuah kerajaan melenyapkan musuh dengan hanya kecurigaan dan tidak ada bukti.
Dia menyatakan bahwa Departemen Kehakiman tidak dapat menemukan bukti pengkhianatan perencanaan Yi Geum, dan bahkan orang-orang yang mereka coba siksa dari pengakuan tidak berbicara menentangnya.

Dia mengatakan tidak adil memanggil komite kehakiman khusus ketika tidak ada bukti apa pun.
Yi Tan mendidih saat seluruh istana menahan napas, menunggu raja berbicara.

Ketua Hakim Jo menarik Menteri Min ke samping untuk bertanya mengapa dia menghentikan persidangan tanpa mendiskusikannya dengannya.
Menteri Min hanya mengatakan bahwa sejak raja menghentikannya, ia harus setuju bahwa itu tidak masuk akal.
Hakim Agung Jo mengakui bahwa dia merasa ada sesuatu yang salah, tetapi dia mengatakan bahwa bahkan jika Yi Geum tidak bersalah, mereka tidak dapat memperkuat raja tanpa mengorbankan Yi Geum.

  Raja Kyungjong mungkin telah menghentikan komite, tetapi dia merasa tidak yakin dan bertanya kepada Menteri Soron Lee dan Menteri Jo apakah dia benar-benar menyiksa Yi Geum ketika dia tidak bersalah.
Dengan wajah mereka, mereka takut mengatakan kepadanya bahwa dia melakukannya.
Ratu Inwon terkejut dan senang bahwa Menteri Min membantu Yi Geum, yakin bahwa kepolosannya akan terbukti.
Ratu Seonui tidak terlihat begitu bahagia, dan hanya memaafkan dirinya sendiri.

Yi Geum berterima kasih kepada Menteri Min atas dukungannya yang tak terduga, tetapi Menteri Min mengatakan bahwa dia hanya melakukannya karena dia tidak ingin harga diri istana diturunkan oleh rencana kasar, bukan untuk membantu Yi Geum.
Dia mengatakan Yi Geum untuk mengambil kembali terima kasihnya, karena mereka tidak akan pernah berada di sisi yang sama.
Tapi mereka berada di halaman yang sama sekarang, desahnya, jadi dia mendesak Yi Geum untuk mengatasi ini, dan dia akan mencoba menghancurkannya nanti.

Yi Geum menghadapi Byung-joo dan tidak bisa menahan diri dari mengomentari kekecewaan Byung-joo yang jelas.
Byung-joo mengatakan bahwa interogasi mungkin telah dihentikan, tetapi yang lain melakukan pengkhianatan.
Yi Geum menyuruhnya pergi membuat mereka mengaku kalau dia begitu yakin dengan kesalahan mereka: "Berusaha lebih keras.
Hidupmu tergantung padanya. "

  Dia memutuskan untuk meninggalkan istana dan mencari tahu dari mana tuduhan pengkhianatan itu berasal.
Jo-hong bertanya mengapa, dan Ja-dong mengatakan bahwa dia ingin menangkap Yi Tan dan menghukum mereka yang menggunakan raja.
Yi Geum bersumpah bahwa kali ini, Yi Tan dan Byung-joo tidak akan lolos begitu saja.

Ketika Moon-soo telah berbicara dengan penjaga yang sedang bertugas pada malam Jung-seok meninggal, dia memberi tahu Moon-soo bahwa Byung-joo adalah satu-satunya orang lain di tempat itu.
Moon-soo merasa bahwa ini adalah bukti bahwa Byung-joo membunuh Jung-seok.
Yi Geum bergabung dengan mereka dan mengatakan dia ingin berbicara dengan Dal-moon selanjutnya dan membantunya, karena ada kemungkinan dia memata-matai Yi Tan.

Melalui jaringan yang rumit, Dal-moon mendapat pesan tentang proses komite peradilan khusus, yang masih berlangsung sehubungan dengan tersangka pengkhianatan lainnya.
Dal-moon terlihat khawatir ketika dia diberitahu bahwa Geun-tae belum terlihat dalam waktu dekat, mengetahui bahwa dia telah mengirimnya untuk mengawasi seseorang yang Yi Tan berikan semua hartanya, kemungkinan untuk melakukan bantuan Yi Tan.

Dal-moon pergi menemui Yi Tan, yang membuat ulah setelah melihat Yi Geum dibebaskan.
Yi Tan mendorong Yoon-young ke tanah, dan hanya tatapan memohon darinya yang menghentikan Dal-moon dari melakukan sesuatu yang berbahaya.
Yi Tan berteriak bahwa dia adalah pewaris sah takhta, dan Dal-moon mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki kompleks inferioritas, menarik perhatian Yi Tan.

Dia mengatakan bahwa Yi Geum tidak mendasarkan perawatannya pada orang pada status kelahiran mereka, jadi Yi Tan membencinya karena dia membuatnya merasa rendah diri.
Yi Tan memberitahu Dal-moon untuk keluar sebelum dia membunuhnya, tetapi Dal-moon mengatakan itu akan menempatkan Yi Tan pada posisi yang sulit karena “informasi adalah segalanya” sekarang.

Yi Tan dengan enggan membiarkan Dal-moon pergi, dan dia memberitahu Yi Tan untuk menggunakannya dengan benar dan dia mungkin bisa membantunya.
Yi Tan meraih wajah Dal-moon dengan tangan gemetar ... tapi suara Yi Geum menuntut untuk melihatnya mengirimnya berlari keluar.
Yi Geum mengabaikan Yi Tan dan menatap Dal-moon sebagai gantinya.
Dia mengatakan bahwa Dal-moon memihak Menteri Min, lalu dirinya sendiri, dan sekarang Yi Tan, dan ingat bahwa Dal-moon mengatakan dia membutuhkan kekuatan untuk melindungi keluarganya.

  Yi Tan melangkah ke Yi Geum dan menyuruhnya pergi, tapi Yi Geum membalas bahwa dia akan menangkap Yi Tan karena merencanakan kasus pengkhianatan.
Yi Tan bilang dia tidak punya bukti, tapi Yi Geum hanya bertanya mengapa dia pikir Menteri Min memihak padanya.
Yi Tan bertanya bagaimana dia mendapat bukti, dan Yi Geum mengulangi pesan itu di poster, dalam bentuk asli mereka, tuduhan.

Dia menatap Dal-moon tepat dan bertanya mengapa dia melakukan itu, dan Dal-moon mengatakan bahwa itu berisiko.
Jelas ada lebih banyak di belakang kata-kata mereka ketika Yi Geum bertanya pada Dal-moon apakah dia yakin, dan Dal-moon mengatakan itu, karena Yi Geum datang ke sini.
Dia mengatakan dia mempertaruhkan segalanya pada Yi Tan, jadi Yi Geum mengatakan bahwa jika itu adalah pilihan Dal-moon, maka dia akan memastikan dia melihat akhir di sebelah Yi Tan.

Setelah Yi Geum pergi, Dal-moon memberi tahu Yi Tan bahwa dia seharusnya tidak begitu percaya diri karena Yi Geum tidak mudah, dan Menteri Min memang membelakanginya.
Dia mengatakan bahwa Yi Tan harus bertahan hidup untuk bertahan hidup bersama keluarganya, tetapi dia tidak dapat melakukan apa-apa ketika Yi Tan tidak akan memberinya informasi.
Yi Tan hanya berdiri, tidak mengatakan sepatah kata pun dan melihat keluar.
Dia kehilangan itu.

Ja-dong bertanya pada Yi Geum apakah menurutnya Dal-moon mendapat pesannya.
Yi Geum berkata begitu, dan dia hampir menemukan kejahatan Yi Tan.
Dia mengirim Ja-dong ke Saheonbu untuk memberitahu Moon-soo, sementara dia kembali ke istana untuk mengurus sesuatu.

Dal-moon bertemu dengan Geun-tae dan mengatakan kepadanya bahwa Yi Geum menemukan pesan tersembunyi di poster.
Dia menunjukkan Geun-tae informasi yang diberikan Yi Tan kepadanya, yang dia rencanakan akan digunakan untuk berburu Yi Tan.

Di Saheonbu, Moon-soo menulis "Saya menuduh Inspektur Eksekutif Hwi Byung-joo karena dicurigai telah membunuh Inspektur Han Jung-seok" pada sebuah plakat.
Beberapa inspektur khawatir bahwa dia merusak reputasi Saheonbu, jadi Moon-soo membiarkan mereka lolos karena berpartisipasi dalam rencananya.
Tetapi dia mengatakan bahwa jika mereka tetap diam sekarang, tidak ada yang akan melangkah ketika itu terjadi pada mereka selanjutnya.

Young-han menerobos masuk, menuntut untuk tahu apa yang terjadi.
Moon-soo mengabaikannya dan memimpin yang lain untuk inspeksi malam untuk mengekspos kesalahan Byung-joo.

Pejabat Saheonbu sudah ingin menyingkirkan Byung-joo jika komite kehakiman khusus gagal menemukan bukti pengkhianatan.
Ketakutan mereka hanyalah bahwa itu akan memperkuat Yi Geum, yang bisa menjadi ancaman bagi Saheonbu jika dia mendapatkan lebih banyak kekuatan.
Young-han memberi tahu mereka tentang inspeksi malam yang direncanakan oleh inspektur, dan para pejabat berlari untuk menghentikan mereka, mengatakan bahwa itu akan membuat segalanya menjadi lebih buruk jika orang mengetahui bahwa Byung-joo membunuh salah satu inspekturnya.

Moon-soo hanya menunjukkan bahwa mereka semua adalah pejabat pada saat kematian Jung-seok, namun mereka tetap diam, mengetahui ada sesuatu yang aneh tentang hal itu.
Dia mengakui bahwa dia ingin Saheonbu mendapat masalah, karena mereka hanya akan mengerti seberapa serius ini jika mereka yang dalam bahaya.

Dia membawa para inspektur pergi, mengabaikan perintah para pejabat untuk berhenti.
Dalam amarah, Byung-joo ingat hari ia lulus ujian pegawai negeri dengan skor tertinggi.
Dia telah mengalami bullying selama bertahun-tahun karena latar belakang Namin-nya, tetapi dia unggul meskipun tidak memiliki dukungan.
Dia ingat malam dia membunuh Jung-seok dan berpikir bahwa dia pernah melakukannya sekali, dan dia bisa melakukannya lagi.

Dia memberi Young-han sesuatu untuk dibawa ke Saheonbu, mengatakan bahwa pengkhianatan itu mungkin dibuat oleh Yi Tan, tapi Young-han memperingatkannya bahwa mungkin sudah terlambat baginya.
Di luar rumah Byung-joo, Moon-soo dan inspektur Saheonbu menampilkan plakat yang menuduh Byung-joo melakukan pembunuhan.
Byung-joo menghadapi Moon-soo, menuduhnya mencoba untuk menghancurkannya, tetapi Moon-soo berkata dengan tenang bahwa dia menghancurkan dirinya sendiri.

  Inspektur lain menghentikan Byung-joo dari menyerang Moon-soo, tetapi ia berteriak bahwa Saheonbu tidak pernah merusak dirinya sendiri.
Moon-soo mengatakan bahwa mereka tampaknya melakukan hal yang tepat, dan para pejabat tiba tepat.
Moon-soo mengatakan pada Byung-joo bahwa dia ditahan atas pembunuhan Jung-seok - Byung-joo berjuang, tetapi dia dibawa pergi menjerit.

Young-han terlambat bergabung dengan inspektur yang berdiri melawan Byung-joo, dan Ah-bong dan Jang-dal kagum bahwa dia berbakat meraih tali terakhir, ha.
Byung-joo berbaris melalui jalan-jalan, Jang-dal meneriakkan kejahatannya sementara Ah-bong mengingatkannya untuk mengangkat kepalanya tinggi-tinggi.
Ah-bong mengatakan bahwa ini adalah jalan yang sama di mana Byung-joo mempermalukan Moon-soo dan Yi Geum, yang tidak bersalah, dan orang-orang mulai melemparkan batu dan menghina Byung-joo.

Raja menderita banyak rasa bersalah, setelah Menteri Lee mengatakan kepadanya dengan terus terang bahwa ia menganiaya Yi Geum.
Dia mengatakan bahwa Raja Kyungjong hampir nampaknya sedang menunggu tuduhan terhadap Yi Geum yang bisa dia lompati, dan Menteri Jo dengan menyesal menyetujuinya.
Menteri Lee menyarankan agar mereka membiarkannya sendirian untuk merenung, dan raja mengalami sakit dada dalam kesengsaraannya.

Yi Geum kembali ke istana, mengenakan jubah mahkotanya, dan dengan hormat bersikeras berbicara dengan raja.
Dia diizinkan masuk setelah menunggu satu jam, dan Raja Kyungjong mencatat bahwa mata dan tangan Yi Geum stabil, sementara tangannya sendiri gemetar karena dia merasa bersalah.

Dia mengakui bahwa Menteri Lee benar - dia cepat menuduh Yi Geum karena dia mengharapkan pengkhianatan.
Dia mengatakan bahwa Yi Geum adalah raja yang diinginkan ayah mereka untuk memerintah negara, yang menjadikannya pemilik sejati takhta.
Dia mengatakan itu sebabnya dia menunjuk pangeran mahkota Yi Geum, tetapi juga mengapa dia ingin dia gagal.

  Raja Kyungjong bertanya pada Yi Geum apakah Yi Tan ada di balik semua ini, lalu mengaku bahwa dia sudah tahu, tetapi tidak mau mengakuinya.
Dia sudah mengeluarkan perintah untuk memberi komando penjaga rajanya kepada Yi Geum, dan memerintahkannya untuk menggunakannya untuk "menghentikan lingkaran balas dendam politik yang melelahkan" dan melakukan apa yang dia sendiri tidak bisa.

Ketika Ji-kwang mengetahui bahwa Byung-joo ditangkap, dia memberitahu pengawalnya untuk mengumpulkan semua uang mereka, berencana untuk melarikan diri.
Saat orang-orangnya berkemas, Moon-soo memimpin inspekturnya ke gibang, mengatakan bahwa Ji-kwang tidak akan pergi saat ini.
Ji-kwang memberitahu orang-orangnya untuk menyerang, dan Moon-soo memimpin anak buahnya tanpa rasa takut melawan mereka.

Sementara itu, Dal-moon membawa pengikutnya ke dermaga, di mana mereka menghadapi sebuah kapal yang penuh dengan pedagang manusia Qing.
Dia dengan heroik menyelamatkan Geun-tae ketika dia hampir dikuasai, lalu mengarahkan pedangnya ke tenggorokan pemimpin.
Pemimpin memberitahu orang-orangnya untuk berhenti berkelahi, dan Dal-moon mengatakan bahwa dia ingin kesaksiannya terhadap Yi Tan.

Di gibang, Moon-soo dengan gembira mengundang Ji-kwang untuk bertarung dengannya.
Ji-kwang mematuhinya, dan Moon-soo dengan cepat mengetuknya ke tanah, tetapi tepat saat dia akan menimbulkan pukulan membunuh, pisau yang dilemparkan oleh pengawal Ji-kwang mengubur dirinya sendiri di punggungnya.
Dia pergi untuk menusuk Moon-soo di dalam hati, tapi dia dipukul oleh panah.

Moon-soo kaget melihat Yi Geum membidik panah kedua di Ji-kwang.
Itu mencapai sasarannya, dan Ji-kwang turun.
Para penjaga istana mengerumuni untuk menangkap Ji-kwang dan orang-orangnya.

Terkesan, Moon-soo bertanya pada Yi Geum bagaimana ia berhasil menembak benar dalam gelap.
Dengan seringai sombong yang akrab, Yi Geum hanya mengatakan dia

itu baik.
Moon-soo menyindir bahwa dia terlambat, lagi, tapi Yi Geum hanya membantunya berdiri dan mengatakan bahwa sekarang mereka harus menangkap Yi Tan.

Yi Tan tampaknya kehilangan cengkeramannya pada kewarasannya, berdoa dan bergetar keras, setelah mendengar tentang penangkapan Byung-joo dan tidak dapat mencapai Ji-kwang atau Dal-moon.
Dia meninggalkan rumahnya, memberi tahu Yoon-young bahwa dia tidak bisa menyerah sekarang ketika dia sudah sangat dekat.

Sementara dia pergi, Yoon-young berlari masuk dan mulai mengepak barang-barangnya.
Sebuah suara di belakangnya mengatakan semuanya sudah berakhir - Dal-moon, yang mengatakan padanya untuk menyerah dan fokus hanya pada kelangsungan hidup.
Dia menyadari bahwa dia telah berbohong padanya dan Yi Tan dan mundur ketakutan, tetapi dia meraih tangannya dan mendesaknya untuk pergi sebelum tentara datang.

Yoon-young terlihat ketakutan, dan Dal-moon mengaku bahwa dia tidak bisa memunggungi dia ... atau Yi Geum.
Dia menamparnya dan memukul dadanya, terisak bahwa dia berbohong padanya, lalu dia terengah-engah bahwa dia tidak bisa membiarkannya berakhir seperti ini.
Dal-moon meraihnya dengan backhug kasar saat dia meratapi semua yang telah dia lalui untuk mendapatkan di mana dia berada.

  Ketika Yi Tan tiba di istana, ia menemukan peralatan penyiksaan dikeluarkan dan mengetahui bahwa Raja Kyungjong mengakhiri komite komite peradilan khusus.
Menteri Min melihat dia dan mengatakan bahwa dia satu-satunya yang tidak tahu situasi yang dia hadapi saat ini.
Dia mengatakan pada Yi Tan bahwa Yi Geum dan para penjaga raja sedang mencari untuk menangkapnya, jadi tempat terakhir dia adalah istana.

Yi Tan bertanya mengapa, ketika konspirasi itu menuduh Yi Geum.
Menteri Min mengatakan bahwa tidak ada bukti, tetapi itu adalah strategi yang bagus, itu tidak cukup baik.
Yi Tan mengatakan bahwa nenek buyutnya meninggal karena dicurigai dia mencoba membunuh Raja Injo meskipun tidak ada bukti, menyebabkan keluarganya kehilangan segalanya, termasuk klaim mereka atas takhta.

Dia menjerit, “Jadi mengapa?
Mengapa itu tidak bisa terjadi lagi?
Mengapa beberapa orang mati ketika tidak ada bukti, tetapi beberapa orang hidup karena itu?
Kenapa Yi Geum bisa lolos dari ini? ”

  Menteri Min memberitahunya untuk menguasai dirinya sendiri dan menemukan cara untuk bertahan hidup jika ia merasa diperlakukan salah.
Yi Tan tampaknya tenang, dan Menteri Min mengatakan bahwa dia tidak ingin dia tertangkap, atau melihat Yi Geum tumbuh lebih kuat dengan membiarkannya menangkap Yi Tan.
Yi Tan pulang, tetapi para penjaga ada di sana dan Yoon-young tampaknya telah melarikan diri.

Dia berkerumun di luar tembok sampai dia ditemukan oleh seorang penjaga.
Dia berhasil mengalahkan dan membunuh penjaga, dengan sembarangan mengolesi darah di wajahnya dan menggeram bahwa dia tidak lagi peduli dengan jiwa-jiwa korbannya.

Dia berjalan kembali ke istana dan mendekati Raja Kyungjong, masih berlumuran darah.
Yi Geum kembali, dan dia menemukan Yi Tan dan menyalak sebuah tantangan.

  Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/haechi-episodes-29-30/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-haechi-episode-29-30.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 29 - 30

 
Back To Top