Sinopsis The Fiery Priest Episode 23 - 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 02 April 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 23 - 24

Episode Sebelumnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 21 - 22
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 25 - 26

Sinopsis The Fiery Priest Episode 23 - 24

Hae-il dihentikan oleh tim Kejahatan Kekerasan saat dia mencoba melarikan diri dari gedung kantor.
Kyung-seon muncul di sebelah Dae-young dan Seung-ah, dan membujuk mereka karena tidak membantu menangkapnya.
Dia melenggang untuk berdiri di sebelah Hae-il ketika seluruh unit berteriak padanya, lalu dia berbisik untuk Hae-il untuk meraihnya.

Dia menatapnya seperti dia sudah gila, tapi dia melompat dan memelintir lengannya di belakang punggungnya.
Dae-young mulai menyadari bahwa Kyung-seon mungkin benar-benar


membantu mereka, dan dia bahkan berpura-pura bahwa Hae-il memiliki pisau di punggungnya (LOL, matanya menatapnya seperti
PISAU ?? ) ketika mereka perlahan-lahan kembali ke di mana Dae-young dan Seung-ah sedang menunggu.
 
 Ketika mereka cukup dekat, Hae-il mendorong Kyung-seon, berjalan antara Dae-young dan Seung-ah (yang secara dramatis berpura-pura bahwa dia menjatuhkan mereka, LOL), dan melarikan diri.
Kyung-seon bahkan pingsan palsu di eskalator untuk memperlambat polisi, memungkinkan Hae-il untuk keluar ke sepeda motornya dan kembali ke unit penyimpanannya.

Dia berteriak pada dirinya sendiri bahwa Kyung-seon mengenalinya, lalu dia menyadari bahwa ketika dia memblokir wajahnya untuk melihat matanya, dia mengingatnya dari vila Chul-beom.
Dia terkekeh bahwa matanya

yang sangat menarik, hee.
Chul-beom kembali berteriak oleh Kepala Jaksa Kang, yang ingin tahu mengapa Chul-beom tidak bisa menyelesaikan pekerjaan sederhana.
Dia memerintahkan Chul-beom untuk menyingkirkan Representative Park sebelum dia bangun dari komanya atau semua sudah berakhir baginya.

  Kyung-seon melanjutkan tipu muslihatnya dengan pergi ke kantor polisi untuk mengeluh kepada Detektif Lee tentang ketidakmampuan timnya untuk menangkap penyusup.
Dia menyebutkan penampilannya yang tak terduga, dan dia menunjukkan akting seolah-olah dia menyalahkannya dan meminta maaf sebesar-besarnya.

Dae-young dan Seung-ah menyelinap ke ruang konferensi, di mana mereka setuju bahwa Kyung-seon tampaknya tahu sesuatu dan bertanya pada diri sendiri mengapa dia membiarkan Hae-il pergi.
Dae-young berpikir dia membiarkan ikan kecil pergi untuk menangkap seluruh sekolah ikan.

Mereka menuju ke gereja untuk berbicara dengan Hae-il (yang selalu duduk di kulkas kimchi, lol).
Dia tidak yakin bahwa dia menyelamatkan hidup Taman Perwakilan, karena dia koma karena dipukul di kepala.
Sung-kyu tiba-tiba melompat, bertekad untuk tidak membiarkan orang-orang jahat menang, dan dia dan Suster Kim berteriak-teriak sampai mereka berdua semi-harfiah terbakar.

Hae-il mengabaikan teleponnya ketika berdering, dengan malu-malu menunjukkan Dae-young bahwa itu panggilan Kyung-seon.
Mereka membuat rencana untuk Hae-il untuk bertemu dengannya sementara Dae-young dan Seung-ah menguping berpakaian sebagai pekerja konstruksi.
Hae-il mengatakan dengan sombong bahwa dia tidak akan membiarkan Kyung-seon menggoyangnya, tetapi ketika mereka duduk untuk berbicara, dia bahkan tidak bisa menatap matanya, hee.

Kyung-seon langsung ke titik, menuduh Hae-il menjadi "pencuri" bertopeng dan mengabaikan upaya lemahnya untuk menyangkalnya.
Hae-il melakukan yang terbaik untuk terlihat dan bertindak tidak bersalah, jadi Kyung-seon mengatakan bahwa jika dia dapat membuatnya mengerti mengapa dia melakukan semua ini, dia akan memberinya waktu untuk menghadapinya atau menyerahkan diri.

Dia frustrasi ketika Hae-il bertanya apakah dia punya bukti itu dia dan mengapa dia mencoba membuatnya menjadi seseorang yang misterius.
Kyung-seon menyebutkan bahwa dia tidak dapat mengakses informasi latar belakangnya, yang biasanya berarti seseorang adalah agen pemerintah atau mata-mata, tetapi dia yakin dia bukan mata-mata.

Dia bertanya langsung apakah dia agen NIS, tapi Hae-il hanya mengingatkannya bahwa melakukan pemeriksaan latar belakang terhadap warga sipil adalah ilegal.
Di luar, Seung-ah menertawakan bahwa dia tahu Hae-il adalah agen pemerintah, memenangkan taruhan melawan Dae-young, yang mengira dia adalah polisi yang menyamar.
HA.

Hae-il mengatakan bahwa dia hanya seorang pendeta biasa yang mengambil jurusan sastra Korea.
Kyung-seon menanyai dia, dan Hae-il dengan percaya diri menjawab semua pertanyaannya dengan salah, tetapi dia mengatakan itu sudah lama sejak kuliah (Dae-young: "Ini sangat memalukan ...").

Kyung-seon yakin bahwa dia benar tentang Hae-il dan mengatakan kepadanya untuk segera mengaku.
Hae-il tetap tenang sampai dia menginjak, lalu dia pergi ke Dae-young dan Seung-ah, yang bertanya apakah dia benar-benar NIS, tetapi Hae-il hanya mematahkan merek dagang Kyung-seon, "

STRES! “Dan katanya ingin pulang.
  Melalui seorang informan, Chul-beom mendapatkan file NIS milik Hae-il, yang bocor saat peretasan dua tahun lalu.
Dia memutuskan untuk duduk pada informasi ini untuk sementara waktu, meskipun itu membuatnya marah.

Malam itu, Hae-il duduk di kamarnya berbicara dengan foto-foto Pater Lee.
Dia mengingatkan Pastor Lee bahwa dia pernah mengatakan kepadanya bahwa jika dia mengungkapkan satu rahasia, dia bisa membagikan segalanya dengan orang itu, dan dia bertanya-tanya apakah itu berlaku untuk rahasianya yang diungkapkan oleh orang lain.

Setelah malam yang gelisah, Kyung-seon bertanya kepada Kepala Kejaksaan Kang apakah dia menyingkirkan Pastor Lee seperti dia berusaha untuk menyingkirkan Taman Perwakilan - dengan menyebut kematiannya sebagai bunuh diri.
Kepala Jaksa Kang mengakuinya, dan mengatakan itu berhasil karena pemeriksaan korupsi Dong-ja dibatalkan.
Dia mengatakan padanya untuk menyelidiki Kepala Nam selanjutnya, dan dia setuju, tapi dia tidak terlihat senang tentang hal itu.

  Investigasi Kyung-seon mengungkapkan bahwa Kepala Nam menerima banyak uang dari klub sosial yang disebut "Rising Moon." Pemilik klub adalah seorang pria bernama Park Shin-woo - putra Taman Perwakilan.
Kyung-seon memberitahu orang-orangnya untuk terus menggali dan melihat apa lagi yang bisa mereka temukan.

Hae-il menerima hasil tes yang telah dilakukannya pada darah dari vila Chul-beom, dan itu cocok dengan darah Pastor Lee, membuktikan bahwa Pastor Lee terbunuh di sana.
Dia tidak bisa melakukan apa pun dengan informasi itu karena tidak diperoleh secara legal, jadi pertama-tama mereka perlu meyakinkan tim Kejahatan Kekerasan bahwa vila Chul-beom adalah tempat kejadian perkara.

Jadi Seung-ah mendapat panggilan anonim di tempat kerja, dan Dae-young mengatakan secara dramatis bahwa mereka harus mengirim tim forensik untuk berjaga-jaga.
Detektif Lee mengatakan untuk mengabaikannya karena itu adalah vila Chul-beom, tetapi Seung-ah mengklaim bahwa "informan" -nya hanya akan melaporkannya kepada orang lain.

  Jang-ryong bertemu dengan tim forensik di vila, dan Seung-ah dan Jang-ryong hampir saja meledak lagi.
Kamar tempat Hae-il menemukan darah Pastor Lee telah benar-benar dikosongkan dan lantai diangkat, jadi Dae-young memberi tahu Hae-il bahwa seseorang mungkin ke sana.

Seorang anggota jemaat bersikeras untuk memberikan Hae-il pengakuannya.
Dia mengatakan kepada Hae-il bahwa ia dulu bekerja untuk pemerintah, dan bahwa ia melakukan dosa besar di negara lain - ia melemparkan granat dan membunuh sebelas anak.
Dia bertanya apakah seseorang yang melakukan hal seperti itu bisa menjadi pendeta, dan Hae-il menyadari bahwa itu Agen Lee.

Mereka keluar dari pengakuan dan saling berhadapan.
Hae-il memberitahu Agen Lee untuk pergi, tetapi Agen Lee meminta Hae-il mengapa dia mengganggu para pemimpin kota dan menyelidiki kematian seorang imam.
Dia berjanji bahwa jika Hae-il berhenti sekarang dan hidup dengan tenang, dia tidak akan pernah melihatnya lagi - tetapi jika dia terus melakukannya, lebih banyak orang yang tidak bersalah akan mati.

  Secepat kilat, Hae-il menyambar kerah Agen Lee, tetapi Agen Lee mengatakan bahwa Hae-il adalah orang yang melemparkan granat itu.
Dia memberitahu Hae-il untuk membiarkan Pastor Lee pergi, karena apa pun yang dia lakukan, tidak ada yang akan berubah.
Dia memberinya beberapa hari untuk memutuskan apa yang akan dia lakukan.

Ketika Dae-young dan Seung-ah datang kemudian, Hae-il masih sibuk.
Ketika Dae-young mengambilnya dari itu, dia mengatakan kepada mereka bahwa Jang-ryong adalah orang yang memindahkan tubuh Pastor Lee dari villa ke tebing.
Dia pernah mendengar Jang-ryong berkata di atap gedung untuk tidak menekan ketiak Park Perwakilan terlalu keras atau mereka akan memar - yang dia pelajari dari menangani tubuh Pastor Lee, yang ditemukan dengan memar yang serupa.

Seung-ah dan Dae-young ingin menemukan Jang-ryong dan membuatnya mengaku, tetapi Hae-il mengatakan mereka membutuhkan bukti nyata.
Dia memberi tahu mereka dengan gelap untuk menunggu sedikit lebih lama, dan dia akan mendapatkan semuanya.

Kyung-seon diperkenalkan kepada Agen Lee oleh Kepala Jaksa Kang, dan Agen Lee memberi tahu mereka bahwa Hae-il adalah bawahannya di Unit Anti Terorisme di NIS.
Dia mengatakan bahwa Hae-il sama dengan karakter kartun - tidak peduli apa yang terjadi padanya, begitu dia berada di wilayah musuh, dia tidak pernah mundur, dan dia hanya membutuhkan satu petunjuk untuk mengalahkan orang-orang jahat.

 
EPISODE 24
Kepala Jaksa Kang bertanya kepada Agen Lee mengapa ia awalnya berbohong tentang pemeriksaan latar belakang Hae-il, dan Agen Lee menjelaskan bahwa ia perlu memastikan, karena Hae-il menjadi pendeta mengusirnya.
Dia melaporkan bahwa ketika Hae-il kehilangan emosinya, dia menjadi monster.
Dipotong ke Hae-il, dengan keras ... mengambil telinganya.
LOL.

Dia memeriksa buktinya, dan bagaimana dia mendapatkan setiap bukti dengan mengejar anggota Foursome Foursome.
Selanjutnya adalah Kepala Nam.

Kyung-seon memanggilnya untuk bertemu lagi, kali ini sambil minum.
Dia memanggilnya Agen Kim, dan mengatakan kepadanya bahwa dia mengadakan pertunjukan untuk membantunya melarikan diri hari lain.
Dia mengatakan dia mungkin hanya melakukannya karena rasa bersalah atas Pastor Lee, tetapi dia mengatakan itu akan merepotkan jika dua imam dari gerejanya berakhir mati.

  Hae-il bertanya apakah dia benar-benar merasa bahwa kematian Pastor Lee hanyalah ketidaknyamanan, dan dia mengatakan bahwa hal itu terus menghalangi hidupnya.
Hae-il memberinya izin untuk tidak peduli tentang dia sehingga dia juga tidak menghalangi masa depannya.
Mereka berdua sedikit mabuk ketika Hae-il mengatakan bahwa dia pikir dia melakukan ini untuk hiburan emosional.

Dia mengatakan pada Kyung-seon bahwa dia tidak normal, dan dia mengembalikan penghinaan (juga melemparkan "sa-waag" dan oleskan Kim Bok-ju).
Dia memperingatkan Hae-il bahwa dia tidak akan melepaskannya lagi, dan dia mengatakan dia akan berhenti berdoa untuknya, dan mereka minum suntikan untuk perjanjian baru mereka.

Di toko serba ada, Yo-han bertanya pada Ssongsak apakah dia menginginkan pekerjaan di sebuah klub bernama Rising Moon.
Ssongsak mulai menari (di BTS's “

Fire ,” dan dia tidak buruk!), Tapi Yo-han mengatakan pekerjaannya kebanyakan pemeliharaan.
Kyung-seon mendapat pengarahan tentang Rising Moon, yang dimiliki oleh putra Taman Perwakilan, Park Shin-woo.
Ada pemilik lain, tetapi namanya semua palsu, dan tidak mengherankan bahwa identitas mereka yang sebenarnya adalah Foursome Foursome, dengan Chief Nam yang memiliki saham terbanyak.

Sebagian besar uang klub berasal dari penjualan shabu, yang mereka dapatkan dari pemasok Rusia.
Met tersebut menarik selebritas dan chaebol, termasuk Kim Kyun-young dari Grup Hanjoo, chaebol yang diselidiki Kyung-seon sebelumnya.
Kadang-kadang regu narkoba mampir, tetapi tempat itu selalu bersih.

Tahun lalu seorang polisi Gudam terobsesi untuk menjatuhkan tempat itu, tetapi ia meninggal dalam kecelakaan mobil.
Asisten Kyung-seon menasihatinya untuk menghentikan jalur investigasi ini karena bahaya, tetapi dia hanya mengagumi jumlah informasi yang mereka dapatkan hanya dengan melihat Kepala Nam.

Ketua Jaksa Kang dan Dong-ja mengunjungi Kepala Nam dan mengatakan kepadanya bahwa dia baik-baik saja berbaring rendah sementara mereka merawat Taman Representatif.
Ketua Jaksa Kang ingin dia membagi bagiannya di Rising Moon di antara mereka bertiga, untuk menebus karena mengkhianati mereka.
Dia mengundang Kyung-seon untuk makan siang untuk bertemu dengan Kim Kyun-young, dan dia setuju, menyindir bahwa itu adalah waktu yang tepat.

Teman NIS Hae-il memanggilnya untuk mengatakan bahwa temannya dipecat karena menjalankan tes DNA tanpa izin pada darah Pastor Lee.
Karena mereka melakukan tes secara rahasia, seseorang dari luar pasti memberi tahu majikannya, dan temannya memperingatkan Hae-il bahwa mereka diawasi dari segala sudut.
Selain itu, semua yang mereka miliki tentang Pastor Lee dihapus dari catatan.

Hae-il, Dae-young, dan Seung-ah berkumpul untuk membuat rencana baru.
Dia mengatakan bahwa dia membutuhkan Dae-young untuk menjadi "kuda Troya" mereka dan bertindak sebagai agen ganda, tetapi ia berpura-pura bahwa itu

muuuuch terlalu berbahaya dan bahwa Dae-young tidak akan mampu melakukannya.
Seung-ah bahkan bermain bersama dan mengatakan dia akan menemukan orang lain, dan itu berhasil - Dae-young bersikeras melakukannya.

  Dia mengatakan Hae-il untuk memukulnya beberapa kali agar terlihat seperti dia dipukuli saat sedang menyelidikinya.
Hae-il mengatakan, semua tidak bersalah, bahwa dia adalah seorang imam dan tidak mungkin memukul seorang pria yang tidak bersalah, dan Seung-ah, dengan banyak penyesalan palsu, menawarkan untuk melakukannya sendiri.

Dia melakukan pekerjaan yang mengesankan - bahkan Chul-beom meringis pada memar dan hidung berdarah Dae-young.
Dae-young melaporkan bahwa Hae-il masuk ke vila dengan Sung-kyu sebagai kaki tangannya.
Dia mengaku tidak tahu siapa yang melaporkan percobaan pembunuhan Representative Park, hanya bahwa informan memiliki sumber yang bekerja untuk Daebum Trading, perusahaan Chul-beom, sehingga Chul-beom memerintahkan Hoon-seok untuk mencari tahu siapa itu.

  Chul-beom bertanya pada Dae-young apakah Hae-il adalah pria bertopeng yang menyela pembunuhan Representative Park, dan Dae-young berbohong bahwa Hae-il berada di gereja pada saat itu.
Chul-beom memujinya karena berbuat baik dan bahkan memberinya uang untuk minum, tetapi setelah Dae-young pergi, Chul-beom tertawa bahwa Dae-young pasti menganggapnya bodoh.

Jang-ryong bertemu Dae-young di luar kantor Chul-beom dan jarum dia untuk menjadi mata-mata yang buruk, tetapi Dae-young mengundangnya untuk minum.
Mereka pergi ke restoran Ssongsak dan mabuk, dan Dae-young bertanya siapa yang akan menang dalam pertarungan antara Jang-ryong dan Hoon-seok.
Jang-ryong mengatakan bahwa tentu saja dia akan menang, jadi Dae-young mengatakan bahwa dia harus membalikkan keadaan.

Dae-young bertanya apa yang akan terjadi pada Representative Park, karena mereka tidak bisa mengambil risiko bangun dan berbicara.
Jang-ryong mengatakan kepadanya bahwa mereka berencana untuk memastikan dia tidak pernah bangun dengan membunuhnya pada hari dia dipindahkan keluar dari ICU, kemudian mereka berdua pingsan.

  Saat makan siang dengan putra Taman Perwakilan, Kyung-seon mencoba untuk menundukkan kepalanya, tetapi Shin-woo bertanya dengan tajam apakah dia merencanakan sesuatu, setelah mengetahui bahwa seseorang dari kantor kejaksaan melihat ke Rising Moon.
Kyung-seon mengklaim bahwa dia sedang mencari seseorang yang biasa di klub, dan Shin-woo membeli kebohongan.
Setelah makan siang, Ketua Jaksa Kang mengatakan bahwa Kyung-seon terlihat agak terlalu dalam, dan menyuruhnya menggali di tempat lain.

Chul-beom mengetahui bahwa Representative Park dipindahkan ke kamar pribadi.
Dia menginstruksikan Hoon-seok untuk mengirim seseorang setelah Representative Park, tetapi tidak untuk membunuh pengawal, dan meminta dia berpakaian seperti Hae-il ketika dia masuk ke vila.

Dae-young masih mabuk ketika Seung-ah mendapat panggilan bahwa Taman Perwakilan dipindahkan ke kamar pribadi, tapi dia menyeretnya bersamanya, bentak bahwa dia bisa muntah nanti.
Seorang pria bertopeng sudah mendekati para penjaga di luar kamar Taman Representatif saat Seung-ah dan seorang Dae-young yang sakit tiba di rumah sakit.

Dia merobohkan penjaga keamanan kemudian mencapai ke throttle Representative Park, tetapi sebuah suara menghentikannya - itu Hae-il, yang mengatakan pembunuh harus membunuhnya terlebih dahulu.
Pembunuh itu menyerang, tapi Hae-il dengan rapi menetralkannya, lalu melepaskan topengnya.

Dia bertanya siapa yang mengirim pembunuh itu, siapa yang ternyata orang Rusia, tapi dia bilang dia tidak tahu.
Setelah ronde pertarungan lain yang juga memenangkan Hae-il, Hae-il mengambil telepon bergetar pembunuh dari sakunya dan mengatakan kepadanya untuk menjawabnya.

Sebuah suara bertanya apakah sudah selesai, dan pembunuh bayaran mengatakan itu.
Suara itu mengatakan kepadanya bahwa dia masih menunggu targetnya, yang akan mudah karena itu seorang wanita.
Hae-il bertanya siapa wanita itu, memutar lengan pembunuh sampai dia memberinya nama.

  Ketika Seung-ah dan Dae-young tiba di kamar Taman Representatif, semuanya berakhir.
Representative Park masih hidup, para pengawalnya masih tidak sadarkan diri, dan pembunuh Rusia itu terbungkus selotip seperti hadiah Natal.
Dae-young pergi untuk membacakan hak-haknya, dan malah muntah padanya,

blech .
Kyung-seon mampir ke toko serba ada di perjalanan pulang, dan dia tidak melihat pria misterius yang mengenakan hoodie duduk di konter.
Dia melakukan pembelian dan menuju rumah, di mana dia melihat bahwa pintu balkonnya entah bagaimana terbuka.
Itu tidak terlalu membuatnya khawatir, tetapi pria yang berdiri di ruang tamunya itu pasti khawatir.

  Dia mulai melempar barang-barang kepadanya ketika dia maju pada dirinya, tetapi dia bahkan tidak berhenti.
Dia meraihnya dan membantingnya ke lantai, lalu mengeluarkan pisau besar.
Tepat ketika dia akan menggunakannya, Hae-il menabrak jendela dan berhadapan dengan pembunuh, entah bagaimana menghindari pisau sampai dia bisa menjatuhkannya dari tangan pria itu.

Dia melihat tato bintang di pergelangan tangan pria itu, yang cukup lama mengalihkan perhatiannya sehingga pembunuh bayaran itu memukul kepalanya dan berlari keluar apartemen.
Alih-alih mengikutinya, Hae-il membungkuk untuk bertanya pada Kyung-seon apakah dia baik-baik saja.

Dia menatapnya dengan mata ketakutan, lalu pingsan di lengannya.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/the-fiery-priest-episodes-23-24/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-fiery-priest-episode-23-24.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 23 - 24

 
Back To Top