Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 27 April 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 9

Episode Sebelumnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 10

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 9

EPISODE 9: “Semua Tentang Teman Laki-Laki Saya / Pekerjaan Ekstrim
 
Setelah menyelamatkan Jung-eun dari kencannya yang berbahaya, Joon-ki pulang, dan Jung-eun anehnya tenang sepanjang jalan.

Joon-ki mengaitkan suasana hatinya dengan kejutan karena dimanfaatkan dan memintanya untuk beristirahat, tetapi Jung-eun tidak bisa berhenti memikirkan betapa swoonynya Joon-ki ketika ia menekan teman kencannya karena tidak menghormati wanita itu.

Di pagi hari, Woo-shik bertanya pada Joon-ki mengapa dia meninggalkan syuting kemarin, tapi dia anehnya samar-samar.

Soo-yeon mengatakan bahwa PD cukup marah, dan Joon-ki mengatakan dia sudah mendapat panggilan bahwa dia dipecat.

Dia mengatakan kepada Soo-yeon bahwa dia sangat baik, penulis ingin merekomendasikan dia untuk pekerjaan lain, dan meyakinkannya bahwa dia lebih memilih pekerjaan akting.

Mereka mendengar suara aneh - itu Jung-eun meniup alfabetnya, ha.

Dia mencoba menjernihkan pikirannya, sebagian besar mengenai perasaannya yang baru dan membingungkan untuk Joon-ki.

Dia melihat dia melakukan panggilan telepon dan memutuskan bahwa dia sebenarnya cukup tampan, tetapi dia ternyata Ki-bong yang iseng dan dia ingat bahwa, oh benar, Joon-ki adalah seorang idiot.

Yu-ri berkeliaran di lantai bawah masih mengantuk setelah terjaga sepanjang malam melakukan penelitian untuk restorannya.

Ki-bong bertanya apakah dia bisa meminjam laptopnya, karena seorang teman memberinya pekerjaan menjual mobil, tetapi dia masih perlu menulis resume.

Yu-ri bertanya tentang puisinya, tetapi Ki-bong mengatakan bahwa kesusahan kreativitas itu terlalu sulit, bukan bahwa dia mungkin mengerti.

Jung-eun berlari ke Joon-ki lagi dan pergi semua bermata menatapnya untuk membersihkan tanpa diminta ... tapi itu adalah kedok untuk mencuri uang dari kas kecil wisma, ha.

Dia segera kembali ke brankas, tampak agak bersalah, dan Jung-eun bertanya-tanya apakah dia akan mengembalikan uang itu.

Tapi tidak, dia hanya lupa untuk menghapus sidik jarinya dari brankas.

Soo-yeon melanjutkan wawancara tentang pekerjaan sebagai reporter, tetapi penulis yang mewawancarainya menolak untuk mempekerjakannya karena diksi cerobohnya.

Dia mengatakan kepada Woo-shik kemudian bahwa dia ingin berlatih keras dan mencoba lagi, bertekad untuk mendapatkan pekerjaan ini dan melunasi hutang ayahnya, lalu memukulnya untuk hotteok lain.

  Yu-ri menebak bahwa Joon-ki mengambil uang yang hilang ketika dia pulang dengan megafon baru, dari semua hal.

Dia berteriak melalui megaphone di Woo-shik dan Soo-yeon ketika mereka sampai di rumah, dan LOL, wajah mereka.

Soo-yeon memberi tahu Joon-ki bahwa dia perlu meningkatkan diksi untuk pekerjaan reporter itu, dan dia menghubungkannya dengan seorang reporter yang juga seorang instruktur pidato.

Guru itu tampak sangat profesional dan menawarkan untuk membantu Soo-yeon segera.

Dia mengatakan pada Soo-yeon untuk mengulanginya, tetapi ketika dia mengucapkan bunyi konsonan, dia mulai meludahi Soo-yeon.

Guru itu tampaknya tidak menyadari bahwa dia sedang memberi Soo-yeon mandi dan meributkan padanya karena berkedip dan tidak mengulangi.

Soo-yeon tidak ingin mengeluh karena dia mendapatkan pelajaran secara gratis, jadi dia merasa bahwa visinya menjadi kabur.

Dia terus duduk dan diludahi selama sisa pelajaran, jijik tetapi tidak bisa menjauh.

  Ki-bong mengembalikan laptop Yu-ri dan memintanya untuk melihat resume-nya, dan ketika dia melihat surat lamarannya, dia membacakannya keras-keras ke Woo-shik.

Kedengarannya seperti sesuatu yang ditulis oleh seorang siswa sekolah dasar dan menyebutkan hal-hal seperti kecintaannya pada sosis dan kebencian terhadap bayam.

Woo-shik mencoba menjelaskan apa itu surat pengantar, jadi Ki-bong pergi untuk menulis ulang.

Dia tertidur di keyboard saat mengetik huruf yang sama berulang-ulang (LOL, ada di sana, melakukan itu).

Joon-ki pulang dengan megaphone-nya, dan Jung-eun mengawasinya diam-diam dari teras saat Joon-ki menutupi Ki-bong dengan selimut.

Dia berpikir bahwa dia benar-benar baik hati, sampai dia meletakkan pantatnya di bawah selimut dan oven belanda, Ki-bong yang malang.

  Ki-bong bangun menjerit, dan Joon-ki meminta maaf dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi.

Ki-bong berbaring kembali, dan Joon-ki menyelinap kembali padanya dan membelai di wajahnya ... kemudian belajar mengapa mereka mengatakan tidak pernah mempercayai kentut.

Dia berjalan tertatih-tatih ke kamar mandi dan Jung-eun putus asa bahwa dia bisa jatuh cinta pada pria seperti dia.

Soo-yeon kembali untuk pelajaran diksi keduanya dan mereka melanjutkan untuk menyelesaikan kalimat.

Soo-yeon dimarahi lagi karena berkedip ketika ludah guru memukul wajahnya, jadi ketika guru mengucapkan sebuah kalimat dengan banyak suara "T" (yang menghasilkan air liur paling banyak), Soo-yeon memohon untuk menjadi diizinkan untuk berlatih suara tertentu di rumah.

Sang guru mengatakan tidak, dan bersandar lebih dekat sehingga Soo-yeon dapat melihat bagaimana mulutnya bergerak.

Dia memegang wajah Soo-yeon sehingga dia tidak bisa berpaling, dan menyemprotkannya dari hanya beberapa inci jauhnya.

Tapi Soo-yeon bertahan, dan segera dia meludah sebaik yang dia dapat.

  Kembali di wisma, Ki-bong membawa Yu-ri surat lamaran barunya untuk dibaca.

Itu dimulai jauh lebih baik, berbicara tentang betapa dia sangat menyukai baseball.

Tapi dia menggunakan beberapa idiom yang salah, dan dia berdebat dengan Yu-ri ketika dia mencoba untuk mengatakan kepadanya bagaimana mereka sebenarnya pergi.

Soo-yeon muncul untuk melihat penulis yang menolaknya dan mengoceh tentang ceramah tentang menilai orang terlalu cepat dengan diksi sempurna, lengkap dengan ludah.

Direktur stasiun kebetulan berada di dekatnya, dan dia cukup terkesan untuk menawarkannya percobaan tiga puluh hari, dan kemungkinan kontrak setelah itu.

Dia berlari pulang untuk memberitahu teman-temannya, dan Ki-bong memberi selamat padanya dengan idiom yang salah sehingga Yu-ri mengejarnya ke kamarnya, ha.

Soo-yeon bertanya di mana Joon-ki berada, dan Woo-shik mengatakan dia pergi ke suatu tempat dengan megaphone-nya.

Dia bertanya Jung-eun apa kesepakatan Joon-ki dengan megaphone, tapi dia hanya mengatakan bahwa dia tidak tahu dan menginjak ke kamarnya.

  Beberapa menit kemudian, Joon-ki memanggil Jung-eun dan memintanya untuk bertemu dengannya di luar.

Ketika dia sampai di teras, Sang-woo, pembawa acara TV yang mencoba menipu dia untuk tidur dengannya, juga ada di sana.

Joon-ki membuat Sang-woo meminta maaf kepada Jung-eun, lalu menggerutu bahwa itu tidak cukup tulus.

Dia mengeluarkan megafonnya dan mengumumkan kepada dunia bahwa Jo Sang-woo, pembawa berita terkenal, mengacaukan temannya yang tidak bersalah.

Sang-woo tidak bisa berlutut cukup cepat, dan kali ini permintaan maafnya jauh lebih tulus.

Sang-woo memberitahu Joon-ki untuk berhenti memprotes di depan stasiun penyiaran, dan Joon-ki menggeram bahwa jika Sang-woo pernah bertindak seperti itu terhadap

wanita

mana pun
 lagi, ia akan membuat keributan besar pada berita.
Setelah dia pergi, Joon-ki memberitahu Jung-eun untuk memberi tahu dia jika ada yang macam-macam dengan dia dan dia akan menghancurkan mereka, lalu melemparkan lengan di pundaknya lagi untuk membawanya masuk.

Gadis malang, Anda benar-benar bisa melihatnya jatuh cinta pada saat yang tepat.

Beberapa waktu kemudian, Soo-yeon mempraktikkan sebuah berita di depan Woo-shik dan Yu-ri.

Mereka terkesan dan mengatakan kepadanya bahwa dia terdengar seperti seorang reporter sejati.

Woo-shik menawarkan Soo-yeon tumpangan ke lokasi syutingnya di Pyeongchang (hampir dua jam perjalanan), tanpa basa-basi bahwa acaranya ada di dekat sana.

Soo-yeon mengantuk ketika mereka tiba dari begadang sepanjang malam, tapi dia bilang dia akan baik-baik saja.

Woo-shik menawarkan untuk menjemputnya ketika pemotretannya selesai, lalu memanggil bosnya untuk berbohong bahwa dia terjebak kemacetan.

Ki-bong berjuang di hari pertamanya menjual mobil, kehilangan pelanggan ketika dia harus mencari jawaban atas semua pertanyaan mereka.

Bosnya mengatakan kepadanya untuk tidak kembali jika dia tidak menjual mobil pada akhir hari.

  Di rumah, Yu-ri menunjukkan Joon-ki bahwa dia sedang meneliti bagaimana mendapatkan uang dukungan pemerintah untuk memulai restorannya.

Dia khawatir bahwa Jung-eun telah berada di kamarnya sepanjang hari dan belum makan, tetapi ketika dia pergi untuk memeriksanya, dia keluar dan hampir bertabrakan dengan dadanya.


Dia menggigit kepalanya karena menyarankan dia makan sesuatu, lalu membentak bahwa dia
tidak marah, SHEESH dan kembali, membanting pintu di wajah Joon-ki.

Dia berteriak melalui pintu, bertanya apa yang dia lakukan agar pantas mendapatkannya.

Yu-ri menyindir bahwa dia pasti telah melakukan sesuatu atau Jung-eun tidak akan bertindak marah.

Ah, dia sangat bingung.

Dia membiarkan dirinya ke kamar Jung-eun dan bertanya padanya apa yang dia lakukan salah untuk membuatnya bertindak seperti ini.

Dia bertanya apakah itu saatnya dia menaruh kecap dalam soda, atau bermain hoki es dengan sepatunya, atau mengambil uang dari dompetnya, memberi Jung-eun beberapa

alasan

baru
 untuk marah padanya, HA.
  Soo-yeon tidak bisa berhenti menguap saat dia menunggu untuk merekam wawancara.

Dia meminta untuk melakukan pra-wawancara dengan subjeknya, dan ketika dia bertemu dengannya, dia berbicara perlahan-lahan dan matanya hampir tidak terbuka, sepertinya setengah tertidur sendiri.

Suaranya yang rendah dan menenangkan menidurkan Soo-yeon untuk tidur sebentar, dan dia sangat malu.

Jung-eun tanpa sadar menulis nama Joon-ki pada catatan tempel, menambahkan, "Apakah aku menyukainya?

Apakah saya menjadi gila? "Di bawahnya, kemudian serangkaian panjang tegas" tidak. "Dia meninggalkan catatan di mejanya ketika Joon-ki memanggilnya bahwa dia mendapat paket.

Bersemangat, Jung-eun tersandung dan jatuh, menyakiti punggungnya.

Dia meminta Joon-ki untuk menggendongnya ke kamarnya, lalu untuk memberinya patch rasa sakit dari laci mejanya.

Dia terlambat mengingat bahwa catatan tentang perasaannya untuknya masih di mejanya, jadi dia mengatakan bahwa dia keluar dari rasa sakit dan memintanya untuk pergi membeli satu.

Sementara dia pergi, Jung-eun mencoba untuk bangun untuk menyingkirkan catatan itu, tapi dia sangat terluka dan tidak bisa bergerak banyak.

Dia berguling dari tempat tidur dan merangkak ke meja, tetapi Joon-ki kembali tepat saat dia meraih catatan itu.

Dia berteriak padanya untuk tidak mendekat dan memintanya untuk membantunya kembali ke tempat tidur, kemudian mengirimnya pergi.

Seorang wanita datang ke dealer Ki-bong, dan meminta untuk mengambil mobil yang dia minati untuk test drive, dan juga untuk mampir ke toko karena dia perlu membeli beberapa barang.

Ki-bong putus asa, jadi dia setuju untuk test drive dan belanja, dan dia bahkan membantu wanita itu membawa barang belanjaan ke dapurnya.

Dia bertanya kapan dia ingin menandatangani kontrak pembelian, dan dia bilang dia siap menandatangani surat-surat sekarang.

Ki-bong menjadi bersemangat, tetapi suami wanita itu pulang dan melarangnya untuk membeli mobil, menjebak Ki-bong menampar di tengah pertengkaran perkawinan yang buruk.

Subjek wawancara Soo-yeon adalah konduktor terkenal yang memutuskan untuk pensiun dan menjalankan peternakan domba.

Dia bertanya kepadanya mengapa, dan ketika dia perlahan mulai menggumamkan jawabannya, Soo-yeon berjuang untuk tetap terjaga.

Dia membuat kesalahan dengan menanyakan berapa banyak domba yang dimilikinya, tetapi dia tidak yakin dan memutuskan untuk menghitung domba.

LOL, oh tidak!

Saat dia menghitung, suaranya membuat Soo-yeon cukup lama tertidur hingga jatuh ke tanah.

Penulis, yang telah membentaknya sepanjang hari karena mengantuk, mengatakan kepadanya bahwa ia hanya mendapat satu kesempatan terakhir.

Ki-bong masih terjebak di rumah pelanggannya mendengarkan pertengkarannya dengan suaminya, tidak bisa pergi atau berisiko kehilangan penjualan.

Putra mereka pulang dan meminta ibunya untuk membantu mengerjakan pekerjaan rumahnya, tetapi dia meminta Ki-bong untuk melakukannya, berjanji untuk menandatangani kontrak pembelian segera setelah dia menyelesaikan argumennya.

  Jung-eun merangkak melintasi lantai untuk menyingkirkan catatan itu lagi, dan kali ini dia menjatuhkannya dari meja ke lantai.

Joon-ki menerobos masuk dan menjemputnya untuk ketiga kalinya, tapi dia pergi dan mereka berdua jatuh ke lantai.

Joon-ki berhasil membawanya kembali ke tempat tidur, dan ketika dia berbalik untuk pergi, Jung-eun ngeri melihat catatan itu menempel di pantatnya.


Putri remaja pelanggan Ki-bong pulang, dan ketika dia mendengar orang tua mereka bertengkar
lagi , dia mengancam akan melarikan diri dari rumah.

Ki-bong berperan sebagai terapis dalam upaya putus asa untuk mencegah memberi orang tua alasan lain untuk berkelahi, dan akhirnya mendengar tentang setiap momen dari hari-harinya yang penuh dengan drama remaja dengan detail yang luar biasa.

Selama istirahat di pemotretan Soo-yeon, dia mengingatkan dirinya untuk tetap terjaga tidak peduli apa yang diperlukan.

Wawancara dilanjutkan dan dia mulai cerah dan ceria, tetapi ketika kondektur menawarkan untuk menunjukkan rahasianya untuk menjaga domba-dombanya sehat, dia ngeri ketika ia mulai memainkan lagu pengantar tidur di harpa.

LOL.

Jung-eun panik untuk mendapatkan kembali catatannya sehingga Joon-ki tidak mengetahui bahwa dia memiliki perasaan untuknya.

Dia meluncur ke dapur di mana dia menari untuk musik sambil membuat ramyun.

Tetapi ketika dia mencapai ke arah pantatnya, dia berputar dan tiba-tiba dia meraih sesuatu yang sama sekali berbeda, hee.

  Joon-ki memukul tangannya, dan Jung-eun mengklaim bahwa dia hanya di sini untuk ramyun itu.

Dia membawa beberapa ramyun di tempat tidur, dan ketika dia mencoba untuk pergi, Jung-eun mulai mengajukan pertanyaan film acak agar dia tidak pergi.

Anak ketiga muncul sementara Ki-bong masih menunggu pelanggannya untuk membeli mobil.

Dia mengatakan bahwa dia perlu berbicara dengan orang tuanya tentang aplikasi universitasnya, tetapi karena mereka selalu bertengkar, dia mungkin juga menyerah begitu saja.

Ki-bong menawarkan untuk berbicara dengannya tentang sekolah mana yang harus dipilih, tetapi sayangnya, dia tidak tahu apa-apa tentang pendidikan tinggi.

Dia mulai bertanya-tanya apakah semua ini bahkan layak untuk dijual mobil.

Dia mengetuk pintu orang tua dan menjulurkan kepalanya ketika isak isterinya HALUS, dia tidak akan mendapatkan mobil.

Tetapi suaminya menjadi lunak dan mengakui bahwa dia hanya khawatir dia mengalami kecelakaan, dan mereka memeluk dan berdandan.

Oh ya, mereka mulai bermesraan, jadi Ki-bong dengan cepat menutup pintu.

Anak-anak bertanya apa yang terjadi, tetapi Ki-bong menyuruh mereka pergi ke kamar mereka untuk mencegah mereka melihat sesuatu yang tidak pantas.

Soo-yeon masih di peternakan domba setelah gelap.

Dia diundang untuk makan malam bersama konduktor dan istrinya, yang berbicara selambat dan setraktis suaminya.

Dia mengatakan bahwa dia dulu seorang penyanyi dan menawarkan untuk menyanyikan salah satu lagunya untuk Soo-yeon.

Suaranya indah, tetapi dia memilih lagu pengantar tidur dan suaminya bergabung dengannya di harpa, memaksa Soo-yeon untuk makan lobak lurus agar tetap terjaga.

Dia akhirnya menyelesaikan wawancara, dan dia memberi tahu penulis bahwa dia merasa begitu baik tentang tugas pertamanya sehingga dia bisa terbang, dan mulai menunjukkan.

Sayangnya, dia benar-benar tertidur di meja makan selama lagu - tetapi untungnya, seluruh kru juga terbuai hingga terlelap.

Joon-ki bosan menjawab pertanyaan Jung-eun dan mencoba untuk pergi tidur, tapi dia mendapat ide cemerlang.

Dia memintanya untuk menurunkan boneka teddy bear-nya dari rak di atas kepalanya, dan sementara dia mendekat untuk mencapainya, dia akhirnya mengambil catatan dari hiney-nya.

Joon-ki membentaknya karena meraba-raba dia, lalu melihat catatan itu dan bertanya apa itu.

Dalam kepanikan, Jung-eun makan catatan itu.

Joon-ki membuka mulutnya dan mengambilnya, dan dia diam ketika dia membaca apa yang ditulis Jung-eun tentang dia.

Dia semua terluka, karena dengan meriah, ludah Jung-eun mengolesi kata-kata dan semua yang dikatakannya sekarang adalah "Lee Joon-ki, orang gila."

Dia merengek bahwa itu berarti dia untuk menuliskannya dan menempelkannya ke pantatnya, kemudian melayang keluar dari kamarnya dan mengeluh kepada Yu-ri.

Yu-ri mengatakan bahwa apa pun yang dia lakukan untuk membuat Jung-eun marah, itu pasti sangat buruk.

  Ketika Woo-shik mengambil Soo-yeon, dia mengatakan kepadanya tentang hari pertamanya yang sangat mengantuk.

Dia berterima kasih padanya untuk memberinya tumpangan pulang, tetapi dia mengatakan lagi bahwa dia sangat dekat.

Soo-yeon menawarkan untuk membelikannya makan malam di jalan, tapi dia tertidur saat dia masih berbicara.

Dia menjawab teleponnya ketika berdering, dan itu adalah manajer dari aula acara tempat dia bekerja hari ini.

Woo-shik telah berulang kali mengatakan kepada Soo-yeon bahwa acaranya sangat dekat dengan syutingnya, tetapi dia mengetahui bahwa sebenarnya, dia telah berkendara bolak-balik dari Seoul sepanjang hari untuk memberinya tumpangan.

Dia tersenyum manis padanya, lalu duduk untuk tidur siang.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/woohoo-waikiki-2-episode-9/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-episode-9.html

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 9

 
Back To Top