Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 07 April 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 4

Episode Sebelumnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 3
Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 5

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 4

EPISODE 4: Saya Melihat Setan / Kisah yang Hanya Saya Tidak Tahu
Semua orang bersiaga ketika mereka mendengar bahwa saudara perempuan Woo-shik sedang dalam perjalanan, tetapi CHA YU-RI (Kim Ye-won
 ) sudah di rumah, berkicau bahagia halo.
Joon-ki dan Ki-bong terlihat ketakutan, dan meskipun Yu-ri menyambut mereka dengan ramah, segera menjadi jelas mengapa mereka tidak menyukainya.


Dia memperlakukan mereka dengan kasar, mencubit pipi dan menarik telinga sambil berdengung dengan suara merdu bahwa Joon-ki adalah pemalas, kepala Ki-bong menjadi lebih besar, dan Jung-eun tampak lebih gagah akhir-akhir ini.
Dia meraih pipi Soo-yeon juga, sebelum menyadari bahwa dia sebenarnya tidak mengenalnya.

  Yu-ri memeluk Woo-shik, tetapi ia mendorongnya pergi dan menyuruhnya pergi.
Yu-ri menyalakan saluran air, terisak bahwa dia membesarkannya setelah ibu mereka meninggal, tetapi Woo-shik tidak memilikinya.
Dia kehabisan rumah secara dramatis (Woo-shik: "Garam pintu depan!" LOL), tetapi dia berhenti untuk terakhir kalinya untuk mencoba menarik-narik hati sanubari Woo-shik.
Begitu dia membanting pintu di wajahnya, air mata berhenti dan Yu-ri merengek bahwa Woo-shik menjadi lebih pintar.

Soo-yeon mengatakan bahwa Woo-shik keras, tetapi dia meyakinkannya bahwa Yu-ri hanya melakukan suatu tindakan.
Woo-shik menyatakan ini situasi darurat, mengeluarkan perintah untuk tidak berbicara dengannya atau menjawab jika dia menelepon, tetapi sendirian di kamarnya, dia bertanya-tanya apakah dia terlalu keras pada adiknya.

Dia mengulurkan tangan untuk menggaruk kepalanya dan merasakan perban yang dikenakan Soo-yeon pada potongannya, yang menghidupkan kembali ingatan bahwa dia berdiri begitu dekat dengannya.
Dia bertanya pada Joon-ki mengapa hatinya berdebar ketika seorang gadis dekat, dan Joon-ki mengatakan bahwa jelas, dia menyukai gadis itu.
Woo-shik mengatakan itu adalah temannya, dan Joon-ki menyindir bahwa Woo-shik tidak memiliki teman karena dia brengsek, HA.

Ki-bong mengeluarkan sampah, melemparkan tas ke atas pagar, dan dia mendengar teriakan.
Dia turun untuk menemukan Yu-ri, yang membuat pertunjukan menyedihkan mengatakan bahwa teman sekamarnya lari dengan uang sewa sehingga dia dikeluarkan.
Ki-bong mencoba mengingat perintah Woo-shik untuk tidak berbicara dengan Yu-ri, tetapi mata dan kisah isak tangisnya yang ditujukan langsung pada rasa tidak amannya tentang bakat bisbolnya melemahkan tekadnya.
Mereka jatuh ke dalam pelukan masing-masing sambil terisak bahwa mereka akan saling mendukung, dan di belakang punggung Ki-bong, Yu-ri menyeringai penuh perhitungan.

Ki-bong menyelinap Yu-ri ke dalam rumah melewati Woo-shik (siapa yang duduk di sofa masih khawatir tentang jantungnya yang berdebar), dan Ki-bong menginstal Yu-ri di kamar tamu untuk malam itu.
Yu-ri bertanya siapa Soo-yeon, kemudian ingat bahwa dia adalah cinta pertama Woo-shik, yang dia tahu karena dia membaca buku hariannya.
Ki-bong memperingatkan Yu-ri untuk keluar dari rumah di pagi hari sebelum Woo-shik bangun, atau mereka berdua akan diusir.

Di pagi hari, Woo-shik sangat canggung di sekitar Soo-yeon, bertanya-tanya pada dirinya sendiri mengapa dia masih memiliki perasaan untuknya.
Dia menangkapnya menyipitkan matanya curiga, dan dia bereaksi berlebihan, membentak bahwa dia tidak menatapnya sama sekali.
Soo-yeon bertanya pada Woo-shik mengapa dia selalu kesal padanya, dan dia berkata dengan suara kesal bahwa dia tidak, ha.

  Setelah dia pergi, dia memutuskan bahwa dia hanya lajang terlalu lama, jadi wanita mana pun akan memancing reaksi itu.
Untuk membuktikan teorinya, dia menyeret Jung-eun keluar dari tempat tidur untuk menaruh obat di dahinya, tetapi tidak ada yang terjadi ketika dia menyentuhnya.
Woo-shik memperkirakan bahwa Jung-eun hanya mengingatkannya terlalu banyak tentang sersan tentaranya.

Ki-bong khawatir melihat bahwa Yu-ri belum pergi,. Tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan untuk tinggal.
Itu membuat Ki-bong marah dan dia mengatakan bahwa dia tidak peduli jika Woo-shik menendang keluar, tetapi Yu-ri mengeluarkan teleponnya dan memainkan rekaman yang dia miliki tentang dia dari semalam, menjanjikan bahwa dia ada di sisinya bahkan jika Woo-shik tidak.
Dia mengatakan kepadanya dengan manis bahwa dia ingin dia meyakinkan Woo-shik untuk membiarkannya tinggal, dan Ki-bong yang malang terjebak.

Joon-ki melihat mereka, dan agar dia tidak melihat wajahnya, Yu-ri meraih Ki-bong dan menanamkan ciuman besar padanya.
Joon-ki berpikir bahwa Ki-bong menganiaya tamu, tetapi Yu-ri melambaikan tangan padanya, dan Joon-ki tidak melihat mata Ki-bong memohon bantuan.
Ki-bong tersinggung bahwa dia menciumnya, tetapi dia mengatakan bahwa jika dia tidak ingin merasa lebih gila, dia akan membujuk Woo-shik dengan cepat.

  Ketika Ki-bong melihat Woo-shik, dia mengatakan dia khawatir tentang Yu-ri dan meminta Woo-shik untuk membiarkannya tinggal di wisma.
Woo-shik bersikeras bahwa dia tidak bisa, dan Ki-bong terlonjak kaget, Joon-ki menempel di punggungnya menuntut untuk tahu siapa yang dia cium.

Woo-shik menemukan tamu wanita untuk menerapkan obat pada luka, tetapi meskipun dia melakukannya persis seperti Soo-yeon, dia tidak merasakan apa-apa.
Benar-benar meregang sekarang untuk alasan, ia berpikir bahwa itu mungkin karena wanita ini orang Jepang dan Soo-yeon orang Korea.

Awww, alasan Ki-bong sangat kesal adalah karena Yu-ri mencuri ciuman pertamanya!
Dia menghabiskan waktu lama di kamar mandi mencoba untuk mencucinya, sementara Joon-ki ada di bawah dengan Jung-eun memekik tentang ciuman penuh gairah yang dia saksikan.

  Jung-eun mengeluh tentang rekan kerjanya yang terus mengikutinya bahkan setelah dia menolaknya.
Dia bilang dia terlihat seperti kelinci, dengan gigi panjang dan telinga besar.
Joon-ki mengatakan bahwa dia melebih-lebihkan dan yang penting adalah apa yang ada di dalam.

Joon-ki menuju ke atas untuk menerima telepon ke Ki-bong dan hampir berlari ke Yu-ri, jadi dia menyelinap ke kamar mandi dan bersembunyi di kamar mandi dengan Ki-bong yang sangat telanjang dan sangat trauma.
Dia memberi isyarat padanya untuk menjawab Joon-ki (dan jangan berpikir aku tidak melihat matamu berkedip ke bawah, Yu-ri!), Jadi dia tergagap bahwa dia sibuk.
Joon-ki melihat dua pasang kaki di bawah tirai shower dan membuat asumsi alami, dan Yu-ri menjulurkan tangannya untuk melambaikan tangan lagi.

Joon-ki mengejar Ki-bong turun bertanya tentang gadis itu, tetapi Ki-bong mendorongnya ke sofa dan praktis menyerang Woo-shik untuk memintanya membiarkan Yu-ri tinggal.
Ketika Woo-shik mengatakan jawabannya masih tidak, Ki-bong berteriak bahwa dia brengsek egois.
Dia pergi ke kamarnya dan bersembunyi di bawah kekosongan, meratap bahwa Yu-ri mencuri ciuman pertamanya

dan melihatnya telanjang.
  Jung-eun dan Joon-ki sedang menikmati pizza ketika sebuah suara memanggil nama Jung-eun - oh tidak, itu Kelinci Boy.
Dia menyelam di bawah meja, dan Joon-ki ngeri ketika dia melihat Kelinci Boy, yang sebenarnya memang terlihat seperti kelinci, hee.
Dia menjatuhkan ponselnya dan melihat Jung-eun di bawah meja, jadi dia mencoba untuk melarikan diri, tetapi diblokir oleh tamu.

Dia akhirnya melarikan diri ke kamar tidur cowok, di mana Ki-bong masih cemberut di tempat tidur.
Kelinci Laki-Laki mencoba masuk, jadi Jung-eun menyelam di bawah selimut dengan Ki-bong.

Yu-ri semakin lapar, tetapi teks-teksnya untuk Ki-bong tidak dijawab, jadi dia merayap turun dan hampir berlari ke Joon-ki.
Dia menyentak Kelinci Boy keluar dari jalan dan membiarkan dirinya masuk ke kamar cowok, di mana dia juga melompat di tempat tidur dengan Ki-bong.
Ketika Joon-ki datang, dia melihat dua set kaki tambahan mencuat dari bawah selimut dan hampir kehilangan itu, tetapi tangan Yu-ri melambaikan tangannya lagi.
Dia pergi, tetapi hanya setelah memberikan Ki-bong "pertempuran!" LOL besar.

Ketika seorang pembantu rumah tangga Korea gagal membuat jantung Woo-shik berdetak kencang, ia menganggap itu karena dia dari Pulau Jeju sementara Soo-yeon dari Seoul.
Dia pergi mencari seorang gadis Seoul dan sengaja mendengar seorang wanita mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa namanya adalah Han Soo-yeon, ayahnya ditipu dan bangkrut, dan dia membatalkan pernikahannya.
Dia sempurna.

Entah bagaimana Woo-shik membujuknya untuk menaruh obat pada luka-lukanya - tidak ada.
Woo-shik terpaksa mempertimbangkan bahwa mungkin dia benar-benar menyukai Soo-yeon.
Dalam perjalanan pulang ia melewati seorang gadis yang membagikan brosur untuk toko seragam sekolah, yang mengingatkannya pada masa-masa sekolah menengahnya dan membuatnya tersenyum seperti orang idiot.

Dia membayangkan Soo-yeon merasakan dahinya untuk melihat apakah dia sakit.
Hati Woo-shik mulai berdebar lagi, tetapi dia berteriak di wajah Soo-yeon bahwa ini tidak mungkin benar, dan dia berlari menjerit.

  Jung-eun dan Yu-ri masih terjebak di kamar tidur cowok, dan Yu-ri memerintahkan Ki-bong untuk pergi merawat Joon-ki dan Kelinci Boy.
Ki-bong menawarkan untuk memberitahu Joon-ki semuanya di lantai atas, dan mereka menyeret Rabbit Boy bersama mereka.
Jung-eun membuatnya ke kamarnya, tetapi Woo-shik pulang, masih berteriak, dan Yu-ri dipaksa untuk berbalik dan bersembunyi di bawah tempat tidurnya.

Berpikir bahwa dia sendirian, Woo-shik mengeluh bahwa dia pikir dia suka Soo-yeon, yang didengar Yu-ri.
Dia mengetuk sebuah pena di bawah tempat tidur, dan itu muncul kembali dengan sendirinya.
Woo-shik mengatakan itu pena yang berbeda, dan yang asli keluar, ha.
Dia melihat ke bawah tempat tidur dan Yu-ri memberinya senyum malu-malu, tetapi dia menyalak padanya untuk keluar.

Yu-ri bertanya mengapa dia harus pergi ketika Soo-yeon, yang juga melakukan kesalahan padanya sejak lama, harus tinggal.
Dia mengeluarkan senjata besar, mengatakan bahwa dia masih menyukai Soo-yeon, dan ketika Woo-shik menyangkal, dia menunjukkan kepadanya bahwa dia merekamnya di teleponnya .. dan itulah bagaimana Yu-ri mengamankan bukan hanya undangan untuk tinggal di Wisma, tapi budak yang setia, hee.

  Saat makan pizza, Joon-ki mengalihkan perhatiannya bertanya pada Ki-bong siapa gadis itu yang berbagi ciuman pertamanya, mandi pertamanya, dan yang pertama ... yah, ya.
Yu-ri bertanya apakah itu benar-benar ciuman pertama Ki-bong, membuatnya terengah-engah ke kamarnya.

Beberapa waktu kemudian, Woo-shik mencoba untuk berlatih gitarnya di klub tempat ia bekerja, tetapi yang dapat ia pikirkan hanyalah perasaannya yang melekat pada Soo-yeon.
Yu-ri menyeret Soo-yeon, memberi Woo-shik kepadanya wajah keriting dan berkata dengan canggung bahwa ia dan Soo-yeon terlihat seperti pasangan, jadi ia menyeretnya pergi untuk mengobrol sedikit.
Dia bilang dia mencoba membantunya, tapi Woo-shik mengatakan dia tidak ingin membodohi dirinya sendiri lagi dan memintanya untuk tidak melakukannya.

Joon-ki ditawari peran sebagai pemain pengganti untuk pemeran utama pria dalam sebuah film, dan sutradara menjanjikannya peran besar dalam film berikutnya jika dia melakukannya.
Dia terpesona ketika mengetahui bahwa bintang yang akan ia bintangi adalah Yoo Min (cameo oleh

Im Kang-sung
 ), seorang bintang top terkenal.
Yoo Min kasar, menolak untuk menjabat tangan Joon-ki dan mengatakan bahwa dia tidak perlu tahu namanya.
  Sambil minum teh, Yu-ri segera melewati batas dengan menyebutkan bahwa Soo-yeon adalah cinta pertama Woo-shik dan menanyakan apakah perasaan itu saling menguntungkan.
Soo-yeon mengatakan bahwa cinta pertamanya jauh lebih tampan daripada pecundang ini, dan Yu-ri bertanya apa yang salah dengan kakaknya.

Woo-shik diselamatkan oleh bosnya, yang memperkenalkan penyanyi baru di klub.
Woo-shik tahu pria itu, yang bernama Seo-joon (cameo oleh

Byun Woo-seok
 ).
Woo-shik berbicara dengan Seo-joon dengan nyaman, berpura-pura semuanya baik-baik saja, tetapi ia ingat secara tidak sengaja melihat Seo-joon mencium Soo-yeon kembali ke sekolah.
Dia telah berencana untuk menyanyikan lagu favoritnya, "I Love You," di konser band malam itu.
Sebagai gantinya, dia menjatuhkan lembaran musiknya dan berlari keluar gedung.
Yu-ri juga memperhatikan suasana antara Soo-yeon dan Seo-joon, jadi Woo-shik mengatakan kepadanya bahwa Seo-joon adalah cinta pertama Soo-yeon.

  Joon-ki berlatih adegan dari film atas nama Yoo Min, lalu Yoo Min masuk untuk syuting adegan itu.
Yoo Min menyarankan mereka menggunakan Joon-ki untuk adegan perkelahian karena dia membuat film komersial nanti, kemudian menggertak sutradara agar membuat adegan itu jauh lebih keras daripada yang direncanakan sebelumnya.
Yoo Min juga membuat film Joon-ki adegan di mana dia berlutut sehingga dia tidak mendapatkan memar, dan adegan makan karena dia buruk dalam menggunakan sumpit.

Kasihan Joon-ki begitu terbanting sehingga dia hampir tidak bisa bergerak, tetapi dia mengatakan kepada teman serumah bahwa dia melakukannya untuk peran film.
Dia lari ketika Yoo Min memanggilnya ke rumahnya untuk meminta bantuan.

Seo-joon mengembara ke dalam rumah, mengatakan bahwa dia ada di sini untuk melihat orang-orang, tetapi Woo-shik memperhatikan bagaimana Soo-yeon menyala.
Dia menyelinap ke kamarnya dalam kekalahan, tetapi Yu-ri memutuskan untuk melakukan sesuatu tentang hal ini.

HA, Yoo Min membuat Joon-ki membawanya jjajangmyun, berpakaian seperti seorang pengantar skuter.
Joon-ki masuk melalui kerumunan penggemar dan paparazzi, dan Yoo Min meminta pakaiannya sehingga dia bisa menyelinap keluar rumah.
Joon-ki dengan enggan setuju untuk menghabiskan hari di rumah Yoo Min, takut kehilangan peran film yang diinginkannya.

Ki-bong memberi tahu Jung-eun dan Yu-ri bagaimana Seo-joon adalah pemimpin band Woo-shik di sekolah menengah, dan Soo-yeon mengatakan bahwa semua teman-temannya naksir padanya karena dia sangat tampan.
Yu-ri berpendapat bahwa Woo-shik jauh lebih tampan, dan ketika Ki-bong tidak setuju, mereka bertaruh.

Secara pribadi, Yu-ri mengatakan pada Woo-shik bahwa Seo-joon tampaknya masih menyukai Soo-yeon.
Dia mengatakan bahwa Woo-shik perlu membuat Soo-yeon menyadari bahwa dia adalah tampan dari keduanya, jadi dia akan tertarik padanya.

  Semua orang di rumah memberikan suara, dan pemenang kontes Orang Paling Tampan, dengan tanah longsor, adalah ... Seo-joon.
Womp, womp .
Jung-eun menuduh Woo-shik memberikan satu suara untuk dirinya sendiri (aduh), dan dia dengan keras menyangkalnya, tetapi ketika dia berdiri, pena merah yang sama suaranya dituliskan jatuh keluar dari sakunya.

Sambil menunggu Yoo Min kembali ke rumah, Joon-ki menonton wawancara di TV yang Yoo Min berikan tentang film mereka.
Yoo Min mengaku menolak untuk menghormati penggemarnya, dan Joon-ki marah.
Yoo Min memanggilnya, dan Joon-ki mendengar wanita yang disebutnya dengan "orang-orangan sawah" itu berdiri untuknya.

Kembali di wisma, Ki-bong membeli makanan untuk semua orang dengan uang yang dimenangkannya dari Yu-ri.
Seo-joon meminta maaf karena merusak suasana dan menawarkan untuk menunjukkan kepada mereka sesuatu yang menyenangkan.
Dia melakukan trik dengan koin, gelas, dan tisu, membuat teman serumah terkesan.

  Yu-ri membual bahwa Woo-shik lebih baik dalam trik, dan membuat taruhan lain yang lebih besar dengan Ki-bong.
Woo-shik menyeretnya ke ruangan lain untuk menolak, tetapi dia mengatakan bahwa wajah Soo-yeon bersinar ketika Seo-joon melakukan trik itu, jadi Woo-shik perlu melakukan sesuatu yang bahkan lebih mengesankan.
Dia mengakui bahwa ada satu hal yang dia kuasai, dan segera dia memamerkan trik perekam-lubang hidungnya ke seluruh rumah.

Yu-ri menghentikannya ketika dia menyadari bahwa semua orang terlihat jijik atau bosan.
Dia mengatakan kepadanya untuk mempercayai noona-nya, lalu dia mengangkat bajunya agar semua orang melihat penempatan putingnya yang aneh.
Wah, itu pasti mendapat perhatian mereka.
Yu-ri mengatakan pada Woo-shik bahwa ia menang, tetapi melihat ekspresi ngeri di wajah Soo-yeon, Woo-shik lari dari ruangan.
Lagi.

Joon-ki meminta Ki-bong membawa kelelawar bertanda tangan palsu dan beberapa kostum ke rumah Yoo Min.
Mereka berdandan seperti Catwoman dan Harley Quinn, dan melanjutkan untuk bersantai di depan jendela di mana penggemar Yoo Min dan paparazzi dapat melihat mereka.
Pada saat mereka pergi, jimat aneh Yoo Min sudah ada di internet, hee.

Yoo Min memanggil Joon-ki untuk memerintahkannya untuk menjelaskan bahwa dia ada di rumahnya sebagai pendukungnya.
Joon-ki dengan nakal mengingatkan Yoo Min bahwa dia mengatakan memiliki stand-in tidak sopan kepada para penggemarnya, dan dia bersumpah untuk menjadi terkenal dan menjadikan Yoo Min sebagai stand-in suatu hari nanti.
Awww, Ki-bong sangat bangga dengan temannya.

Woo-shik duduk di ayunan di taman, menangis tersedu-sedu.
Soo-yeon bergabung dengannya dan bertanya mengapa dia melakukan semua itu, dan dia setuju bahwa dia membodohi dirinya sendiri di depan cinta pertamanya.
Dia mengatakan bahwa Seo-joon bukan cinta pertamanya, tetapi Woo-shik memanggilnya pembohong dan mengatakan bahwa dia berencana untuk menyanyikan lagu favoritnya sampai dia melihat dia mencium Seo-joon.

  Soo-yeon menghela nafas, "Bagaimana bisa seorang pria sepertimu menjadi cinta pertamaku?" Terkejut, Woo-shik tergagap bahwa dia berkata tidak, tapi dia bilang dia tidak bisa mengakuinya di depannya.
Dia ingat hari mereka bertemu di ruang musik dan mengatakan itu bukan kebetulan, dan kilas balik menunjukkan betapa gugupnya Soo-yeon sebelum masuk untuk berbicara dengannya.

Masih bingung, Woo-shik bertanya tentang ciuman yang dilihatnya pada hari konser.
Kilas balik lain mengungkapkan kebenaran - Soo-yeon telah pergi ke ruang hijau dengan bunga untuk Woo-shik, tetapi Seo-joon telah salah mengambil dan menciumnya.
Woo-shik melihat bagian itu, tetapi dia tidak melihat Soo-yeon dengan marah mendorong Seo-joon pergi.

  Dia telah mengambil kembali bunga-bunganya, dan catatan di dalamnya telah berkibar ke lantai: “Cha Woo-shik, bodoh, aku menyukaimu.
Saya menunggu Anda untuk mengaku, tetapi telah memutuskan untuk mengaku terlebih dahulu.
Semoga berhasil dengan konsernya, bertarung! ”Soo-yeon mengatakan bahwa dia tidak memberi tahu Woo-shik tentang ini karena dia tidak pernah berbicara dengannya lagi setelah hari itu.

Dia bertanya apakah itu sebabnya dia masih berduri padanya, dan dia percaya penolakannya.
Dia pulang, dan Woo-shik tetap di belakang, memukuli dirinya sendiri karena kesalahpahaman dan membencinya selama sepuluh tahun terakhir.
Dia melempar amukan bayi yang cengeng, jatuh dari ayunan dan menggapai-gapai pasir dalam kebenciannya sendiri.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/woohoo-waikiki-2-episode-4/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-episode-4.html

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 4

 
Back To Top