Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 05 April 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 3

Episode Sebelumnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 2
Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 4

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 3

EPISODE 3: Beasts Fantastis / Dunia Tempat Mereka Tinggal

Dengan penjualan iguana peliharaan langka Soo-yeon, teman serumahnya membayar kepada pemilik dan memperbaiki lubang yang disebabkan oleh meteorit tersebut.
Joon-ki dan Ki-bong menjerit seperti gadis kecil karena kegembiraan hidup dengan cinta pertama mereka, tetapi Woo-shik mengatakan bahwa dia tidak merasakan apa-apa.

Soo-yeon turun dengan jasnya, setelah memutuskan untuk mendapatkan pekerjaan dan membayar kembali utang keluarganya.
Woo-shik mengatakan sulit untuk menemukan pekerjaan hari ini, jadi Soo-yeon menawarkan taruhan - sepuluh dahi-film mengatakan dia menemukan pekerjaan dalam seminggu.

Satu minggu kemudian, Soo-yeon mengambil film dahinya dari kemenangan Woo-shik, ha.
Woo-shik bertanya apakah dia pernah bermimpi, dan dia bilang dia ingin menjadi pembawa berita karena mereka terlihat keren.
Dia bertanya apakah ada sesuatu yang dia

baik di, hee.
Mereka bertanya pada Jung-eun apakah dia tahu pekerjaan paruh waktu apa saja.
Jung-eun seratus persen Tidak Geli oleh putri manja, tapi dia bilang dia tahu satu pekerjaan yang sempurna untuk Soo-yeon, yaitu bagaimana Soo-yeon menemukan dirinya dalam kostum beruang yang menjajakan kosmetik.

Jung-eun kembali ke rumah dan mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak berpikir Soo-yeon akan dapat melakukan pekerjaan yang dia temukan.
Joon-ki menggoda Woo-shik karena mengkhawatirkan Soo-yeon, dan Woo-shik bereaksi berlebihan, meraih Joon-ki dan berteriak bahwa itu tidak benar.
Dia masih mengomel pada dirinya sendiri di kamar mandi nanti tentang betapa dia

tidak peduli tentang Soo-yeon.
Joon-ki berjalan mendekatinya, dan Woo-shik berteriak padanya untuk keluar sambil mencoba menutupi bagiannya, dan memukul kepalanya dengan sebatang sabun.

  Soo-yeon disuruh berbicara dan lebih bersemangat saat dia membagikan sampel.
Dia mencoba untuk memutuskan antara rasa malu dari pekerjaan ini atau rasa malu karena gagal dan menghadapi Woo-shik, dan dia mendapat ide.
Dia menuju ke sebuah toko serba ada, masih mengenakan kostum beruangnya.

Dia menakuti kehidupan kasir, yang baru saja melihat artikel berita tentang beruang yang melarikan diri dari kebun binatang.
Tapi kemudian dia merusak gambar dengan berkicau, "Di mana birnya?"

Joon-ki mengadu pada Jung-eun bahwa Woo-shik melemparkan sabun ke arahnya, mengeluh tentang kerewelan Woo-shik karena terlihat tidak berpakaian ("Bukannya barangnya akan hilang jika orang melihatnya!" LOL).
Entah bagaimana keduanya berdebat tentang siapa yang lebih besar, sementara Jung-eun mengabaikan mereka.
Begitu mereka mengeluarkannya dari sistem mereka, mereka melihat bahwa Jung-eun sedang menonton pertunjukan tentang orang-orang yang memiliki kebiasaan aneh.

  Joon-ki mendapat ide bagi mereka untuk pergi ke acara itu untuk mempromosikan wisma, dan ia mencoba memikirkan sesuatu yang aneh untuk membuat mereka hadir di acara itu.
Joon-ki dapat membuat dirinya menangis dalam sepuluh detik, tetapi ingus berlebihan yang ia hasilkan juga dianggap terlalu kotor untuk TV.
Jung-eun dapat mengetik dengan jari-jari kakinya lebih baik daripada dengan tangannya, tetapi hanya untuk beberapa detik sebelum dia mengalami kejang.
Woo-shik dengan malu-malu mengatakan bahwa ia memiliki keterampilan juga, dan ia memainkan "My Heart Will Go On" pada perekam ... dengan hidungnya.
(Joon-ki: "Ah, apa yang baru saja aku tonton ??")

Ki-bong berkeliaran dengan mengenakan celana pendek dan tank top dan minum kopi es, dan semua orang merasa ngeri karena dingin di luar.
Dia bilang dia mudah panas, dan Joon-ki menyadari bahwa dia kebalikan dari wanita yang mereka lihat di acara itu.

Bingo .
Dia menghubungi pertunjukan, dan PD (cameo oleh Lee
Shi-eon
 ) datang ke rumah.
Joon-ki menuntunnya ke atap untuk melihat Ki-bong, tetapi Woo-shik menggerutu bahwa ia memiliki perasaan buruk tentang ini.
Itu karena Joon-ki telah memaksa Ki-bong duduk di luar pada hari yang dingin membekukan, dalam celana pendek dan kemeja lengan pendek dengan kipas menunjuk padanya.
  PD Lee memperhatikan bahwa Ki-bong tampak dingin, tetapi Joon-ki berpura-pura tersinggung bahwa dia tidak mempercayai mereka dan memberitahu Ki-bong untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana biasanya dia bahkan tidak mengenakan kemeja.
Ki-bong yang malang sudah menggigil, tetapi ia melepaskan bajunya dan berpura-pura tidak merencanakan pembunuhan berdarah Joon-ki.

Dengan sedikit kepercayaan diri meningkatkan mood-nya, Soo-yeon kembali bekerja, menari dan melakukan senam dengan kostum beruangnya.
Ini menarik banyak orang dan dia membagikan banyak sampel, kemudian mengembara ke restoran terdekat untuk menggunakan kamar kecil mereka, di mana pemilik (cameo oleh

Lee Jung-eun
 ) sedang menonton berita tentang beruang yang melarikan diri.
Lampu kamar mandi berkedip-kedip, membuat Soo-yeon yang mabuk semakin pusing, dan dia menjatuhkan keranjang sampelnya di tempat sampah.
Pemilik itu berjalan masuk ketika dia mencari-cari di antara sampah dan mengira dia adalah beruang yang sebenarnya melarikan diri.

Kembali di wisma, Ki-bong pindah ke tenda di atap yang ia klaim tidur sepanjang musim dingin, dan Joon-ki mengatakan bahwa ia hanya makan es krim.
PD Lee terlihat sangat skeptis, jadi Joon-ki mengeluarkan pendingin penuh es krim.
Ki-bong dengan gagah mengambil gigitan besar, sementara Woo-shik melihat dan menonton sendiri.

Soo-yeon mulai merasa mual, jadi dia meluncur ke sebuah kios untuk muntah.
Pemilik restoran telah menelepon kebun binatang, yang mengirim tim mereka, dan suara gemuruh mengerikan datang dari kamar mandi membuat mereka berpikir beruang itu sangat marah.

Setelah mengosongkan perutnya, Soo-yeon membungkuk di atas bak cuci untuk minum, jadi dia tidak melihat penjaga kebun binatang itu merayap masuk dengan pistol panah.
Dia melesat saat dia berdiri, dan dia pingsan.

  Woo-shik khawatir bagaimana pekerjaan Soo-yeon berjalan, kemudian mengatakan pada dirinya sendiri itu bukan urusannya.
Jung-eun memanggilnya untuk melihat bahwa dia bisa makan ramyun dengan kakinya.
Tapi dia kram kaki lagi, jadi Woo-shik memijatnya, berteriak bahwa tidak ada orang normal di rumah ini.

Mereka melihat cerita tentang beruang yang melarikan diri di TV, dan mengenali Soo-yeon ketika wanita itu dilarikan ke rumah sakit.
Woo-shik bergegas ke UGD, dan dia panik dan memohon padanya untuk bangun ketika dia menemukannya.
Dia berpura-pura karena orang-orang menatapnya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia baik-baik saja.

Yakin bahwa dia tidak terluka, Woo-shik membalik amarah dan membentak bahwa dia terus mendapat masalah.
Dia bertanya mengapa dia bahkan sangat peduli bahwa dia sebal ini, tapi dia menyangkal bahwa dia peduli padanya.

  Bibir Ki-bong membiru pada saat Joon-ki mencoba membuatnya berenang.
Ki-bong memohon dengan matanya untuk tidak membuatnya melakukan ini, tetapi PD Lee mengatakan para penonton tidak akan mempercayainya, dan menyarankan mereka menambahkan es ke dalam air.
Ki-bong dan Joon-ki memiliki percakapan mata-kontak lain, dan mata Joon-ki memberitahu Ki-bong untuk pergi ke dalam air sekali dan semuanya akan berakhir.

Ki-bong yang malang masuk, hampir berteriak kesakitan, tetapi Joon-ki mengatakan dia hanya bersenang
- senang.
PD Lee memintanya untuk menenggelamkan seluruh tubuhnya di bawah air, dan meskipun mata Ki-bong bersikeras bahwa dia merasa seperti sekarat, Joon-ki memelototinya untuk melakukannya.
Ki-bong pergi berhadapan muka ke dalam air, yang meyakinkan PD Lee, tetapi Joon-ki menjadi khawatir ketika Ki-bong tidak kembali lagi.

  Soo-yeon mengikuti jejak Woo-shik dalam perjalanan pulang seperti anak anjing yang dihukum.
Dia menunjukkan padanya di teleponnya bahwa "gadis beruang yang ditenangkan" adalah pencarian online nomor satu saat ini.
Soo-yeon merengek tentang setelan beruang bodoh, tapi Woo-shik memintanya untuk tumbuh.
Dia mengatakan dia tidak ingin melakukan hal-hal yang sulit, memalukan, atau membosankan, tetapi orang kadang-kadang harus melakukan hal-hal yang tidak ingin mereka lakukan.

Dia mengatakan pada Soo-yeon bahwa dia perlu belajar hidup seperti orang lain, dan dia malu, tapi dia bilang dia bisa melakukannya.
Woo-shik tersenyum dan menawarkan untuk membeli hotteoknya.

Ketika mereka akhirnya tiba di rumah, KS dibawa keluar dari rumah dengan tandu.
Joon-ki dimarahi oleh EMT karena hampir membunuh temannya, dan PD Lee menyatakan kekecewaannya bahwa Joon-ki akan pergi sejauh ini hanya untuk mendapatkan di TV.
Dia meminta untuk menggunakan kamar mandi sebelum dia pergi, dan dia secara tidak sengaja berjalan ke kamar tidur pria.

Woo-shik ada di sana berganti pakaian, dan PD Lee melihat sesuatu yang menarik baginya.
Woo-shik mencoba melindungi perutnya, tetapi PD Lee terpesona.
Dia memohon Woo-shik untuk datang di acaranya, berkokok bahwa episode "Goatman of Huam-dong" akan menjadi hit besar.
Woo-shik flat menolak, sampai Soo-yeon mencibir bahwa dia mengatakan orang harus melakukan hal-hal yang kadang tidak mereka sukai.

Beberapa waktu kemudian, teman serumahnya duduk untuk menonton episode pertunjukan Woo-shik.
Wisma mendapat plug yang baik karena Woo-shik menunjukkan kepada dunia bahwa putingnya tidak ada di dadanya - mereka jatuh karena pusarnya.
OMG itu lucu.

Meskipun penghinaan Woo-shik, rencana itu berhasil, dan segera pelanggan berbondong-bondong untuk tinggal di Waikiki Guesthouse.
Woo-shik bahkan telah melewati Soo-yeon sebagai pencarian internet teratas, jadi ketika para tamu tiba, ia dan Soo-yeon mengenakan kostum beruang dan kambing mereka dengan enggan berpose untuk gambar.
Joon-ki bercanda bahwa mereka terlihat seperti pasangan yang sudah menikah, dan mereka berdua mengatakan bahwa dia gila.

  Jung-eun dan Soo-yeon mengambil pekerjaan lain membawa pelanggan ke toko ponsel, mengenakan telinga, kaki, dan ekor kucing.
Ketika mereka beristirahat untuk meringkuk di sekitar pemanas, pemilik berteriak pada mereka dan memberitahu mereka untuk berhenti malas.
Saat mereka sedang berbicara dengannya, ekor Soo-yeon terlalu dekat dengan pemanas, dan butuh satu menit untuk menyadari dia terbakar.

Mereka kembali ke wisma malam itu, membeku karena berada di luar dengan rok pendek.
Soo-yeon mengeluh yang paling keras, tetapi Woo-shik terlihat bangga padanya karena telah bekerja begitu keras.
Jung-eun mengatakan dia merasa seperti dia sakit dan bersin tepat di wajah Joon-ki, jadi dia berlari untuk masker gas untuk mengusir kuman.

Di pagi hari, dia mengaku kepada orang-orang bahwa dia bekerja shift malam Jung-eun sebagai sopir yang ditunjuk, awww.
Tapi dia mengeluh bahwa dia adalah kutukan dari keberadaannya, yang membuatnya memukul - dia berdiri tepat di belakangnya.

Tidak hanya Jung-eun sakit, tetapi Soo-yeon juga sedang demam.
Mereka memiliki acara lain hari ini, jadi Joon-ki menawarkan untuk mengisi untuk Jung-eun lagi sehingga dia bisa pergi ke dokter.
Woo-shik mengatakan dia akan mengisi untuk Soo-yeon, membuat semua orang menatapnya untuk tawaran dermawan yang tidak biasanya, tetapi dia mengatakan itu hanya agar mereka tidak kehilangan uang.

Dalam perjalanannya untuk berlatih, Ki-bong melihat seorang anak lelaki memantulkan bola bisbol dari pohon.
Dia menceramahi anak laki-laki itu bahwa pohon itu adalah makhluk hidup, dan ketika anak itu menyebutnya menjengkelkan, dia memukul kepalanya dengan lembut.
Bocah itu menangis berlinangan dramatis, memanggil ayahnya, yang membuat Ki-bong melarikan diri.

Bos Jung-eun dan Soo-yeon frustrasi karena mereka tidak memanggilnya untuk mengatakan mereka sakit, tetapi Joon-ki mengatakan mereka akan melakukan pekerjaan apa pun yang ditugaskan pada gadis-gadis itu.
Mereka menyesal ketika mereka akhirnya berpakaian seperti bunga matahari dan malaikat untuk menjual pembalut wanita di toko kelontong, HAHA.

  Mereka mengatakan pada diri sendiri bahwa itu
benar -
benar normal bagi pria untuk menjual pembalut, tetapi Woo-shik bertanya-tanya bagaimana, ketika mereka tidak tahu apa-apa tentang mereka.
Untungnya, mereka mendapat lembar informasi, tetapi mereka berdua bingung mendengar hal-hal seperti sayap dan arang.

Ketika Ki-bong berlatih, seluruh tim tampak sangat energik.
Seorang pemain memberi tahu dia bahwa mereka akan segera mengumumkan siapa yang akan dikeluarkan dari tim, jadi semua orang berusaha tampil terbaik di depan pelatih.
Ki-bong segera mulai melakukan sit-up, dan pelatih memuji antusiasmenya.

Seseorang memberi tahu pelatih bahwa putranya Dong-hyun ada di sini - yang membuat Ki-bong ngeri, Dong-hyun adalah anak laki-laki yang dibuatnya menangis, dan dia masih menangis ketika dia berlari untuk memberi tahu Ayah bahwa seorang pria memukulnya.
Ki-bong menyembunyikan wajahnya saat pelatih menjadi merah karena marah dan menuntut untuk mengetahui siapa yang memukul anaknya sehingga ia secara pribadi dapat membunuhnya.

  Beberapa saat kemudian, Ki-bong menarik Dong-hyun ke ruang cuci, dan memohon anak itu berlutut untuk tidak memberi tahu ayahnya apa yang terjadi atau dia akan diusir.
Dong-hyun setuju, tetapi dia ingin meminjam telepon Ki-bong karena ayahnya tidak akan membiarkan dia bermain-main dengannya.

Joon-ki dan Woo-shik melakukannya dengan sangat buruk - mereka hampir tidak dapat menyebut nama bantalan yang mereka coba jual (Woo-shik: "Ini memiliki dua sayap ... itu bagus ...").
Bos memeriksa mereka dan mengatakan bahwa siapa pun yang menjual paling sedikit, orang yang mereka subtilkan akan diganti, membuat para pria tidak punya pilihan selain mencoba yang paling sulit agar gadis mereka tidak kehilangan pekerjaannya.

Mereka terjun ke penjualan, semakin keras dan saling menembak wajah berjaya setiap kali mereka melakukan penjualan.
Dalam keputusasaan, mereka mulai membagikan lebih banyak dan lebih banyak gratis dengan setiap pembelian, akhirnya termasuk produk acak dari sekitar toko.

  Saat makan siang, Dong-hyun kecil duduk bersama Ki-bong dan memintanya untuk memakan kimchi dan sayur-sayurannya, yang tidak dia sukai, karena ayahnya akan memeriksa untuk memastikan dia makan semuanya.
Ki-bong diisi oleh waktu makan siang berakhir, dan Dong-hyun memberinya kedipan dan catatan untuk bertemu dengannya dalam sepuluh menit.

Woo-shik dan Joon-ki keluar dari kendali dengan hadiah gratis, sampai Joon-ki menyadari bahwa mereka harus membayar barang-barang gratis dari kantong mereka.
Dia bertanya pada Woo-shik apakah dia melakukan ini karena dia suka Soo-yeon, tetapi Woo-shik mengatakan dia hanya merasa kasihan padanya setelah semua yang dia lalui.
Joon-ki menunjukkan bahwa Jung-eun juga mengalami kesulitan - dia tidak mendapatkan peran akting, dan bekerja beberapa pekerjaan setiap hari.

Dong-hyun duduk di kantor semua puas seperti ayah baptis kecil ketika dia memerintahkan Ki-bong untuk melakukan pekerjaan rumahnya.
Ki-bong melihat tetapi dia setuju untuk melakukannya, karena Dong-hyun berjanji untuk melupakan semuanya setelah ini - selama dia mendapatkan semua jawaban dengan benar, karena ayahnya membuat dia melewatkan episode dari acara favoritnya, “Man on a Mission , ”Untuk setiap jawaban yang salah.

  Sayangnya, Ki-bong tidak dikenal karena otaknya, dan matematika dasar tidak mudah baginya.
Sementara dia mengerjakan pekerjaan rumahnya, Dong-hyun mengiriminya teks yang menuntut minuman, dan Ki-bong memutuskan dia lebih suka diusir dari tim.
Dia berencana membalas dendam, dan mulai menjawab setiap pertanyaan matematika dengan angka 4.

Joon-ki menaikkan taruhan dengan mengklaim bahwa pembalut Woo-shik yang dijual menyebabkan kanker, dan Woo-shik menuduhnya tidak menghargai mereknya.
Mereka masuk ke argumen di mana pad lebih penyerap, sampai Woo-shik mendorong Joon-ki, dan itu aktif.
Mereka bergulat sambil berteriak bahwa pembalut mereka adalah yang lebih baik, ketika wanita pembeli menghibur mereka.

  Ki-bong membawakan Dong-hyun pekerjaan rumahnya yang salah dan soda yang dikocok, nyengir bahwa anak itu tidak akan pernah menonton "Man on a Mission" lagi.
Dong-hyun melompat dan menyembunyikan bisbolnya ketika dia melihat Ki-bong, mengatakan bahwa ayahnya tidak ingin dia bermain bisbol, tetapi dia lebih menyukai bisbol.
Ki-bong mengatakan bahwa Dong-hyun mengingatkannya pada dirinya sendiri, dan dia mengambil kembali pekerjaan rumah untuk melakukannya dengan benar.

Dia bercerita kepada gadis-gadis itu ketika dia pulang nanti, bangga dengan dirinya sendiri karena menjadi hyung yang baik untuk anak itu, tapi Jung-eun dan Soo-yeon memberinya stinkeye ketika mereka mendengar dia mengerjakan pekerjaan rumah matematika Dong-hyun.
Dia mengatakan itu hanya penambahan sederhana, tapi ya, dia masih berhasil membuat setiap jawaban salah.

Jung-eun mendapat telepon dari bosnya tentang apa yang terjadi di toko hari ini.
Mereka berteriak pada anak-anak ketika mereka sampai di rumah bahwa mereka berdua dipecat, yang memicu percikan seluruh argumen arang vs sayap lagi.
Gadis-gadis itu menyebut mereka idiot dan pergi.

Woo-shik menuju ke dapur untuk membuat ramyun, argumennya dengan Joon-ki dilupakan, tetapi bersumpah untuk tidak membantu Soo-yeon lagi.
Soo-yeon datang dan berterima kasih padanya untuk mencoba membantunya, kemudian dia meraih obat di luka di dahinya.
Dia bangkit berjinjit untuk meniupnya, yang menempatkan bibirnya beberapa inci dari wajah Woo-shik, dan Woo-shik merasakan jantungnya mulai berdebar.

Ketika dia selesai, Soo-yeon bertanya mengapa dia melongo padanya, dan dia protes terlalu keras bahwa dia tidak melakukan hal seperti itu dan berjalan pergi sambil memegangi dadanya.
Panggilan membuat dia melupakan semua tentang Soo-yeon, dan dia menjatuhkan telepon dengan terkejut ketika dia mendengar siapa yang menelepon.

Terkejut, Ki-bong bertanya siapa yang ada di telepon.
Dengan suara ketakutan, Woo-shik terengah-engah, "Adikku akan datang." Ki-bong dan Joon-ki melompat kaget, dan bahkan Jung-eun berlari untuk bertanya apakah benar Yu-ri akan tinggal di rumah.

Seorang wanita yang akrab dengan koper berjalan ke wisma, tumit stiletto-nya mengklik keras.
Dia menatap rumah, lalu senyum nakal menyebar di wajahnya.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/woohoo-waikiki-episode-3-2/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-episode-3.html

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 3

 
Back To Top