Sinopsis A Beautiful World Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 08 April 2019

Sinopsis A Beautiful World Episode 1

Episode Selanjutnya: Sinopsis A Beautiful World Episode 2

Sinopsis A Beautiful World Episode 1


EPISODE 1 : Bayangan, Menelan Bulan

Di bawah bulan purnama, potongan kertas melayang di sekitar siswa sekolah menengah PARK SUN-HO (Nam Da-reum) saat ia jatuh di udara.

Sementara ibu Sun-ho, KANG IN-HA (Chu Ja-hyun ), dengan cemas memanggilnya untuk tidak berhasil, ayahnya, PARK MOO-JIN (Park Hee-soon ), terganggu oleh bulan dan tidak melihat kecelakaan itu. di depan.

In-ha melihatnya terlebih dahulu dan berteriak pada Moo-jin, yang membanting jeda.


Gedebuk yang memuakkan memenuhi udara saat Sun-ho menyentuh tanah, dan ketika kertas terakhir jatuh, gerakan kelingkingnya sedikit.

Dengan bulan yang terpantul dalam genangan darah, kamera menyusuri Sun-ho dan membuka sepatu yang hilang, meskipun ia mengenakannya sebelumnya.
Sepatunya ditempatkan dengan rapi di tepi gedung sekolah di mana bayangan samar pergi melalui pintu atap.

Masih tidak ada kabar dari Sun-ho, In-ha memanggil ibu dari teman-temannya, Young-chul dan Joon-suk, untuk bertanya apakah mereka meninggalkan sekolah yang penuh sesak dengan putranya.
Kedua ibu menyampaikan pesan bahwa putra mereka tidak bersama Sun-ho, tetapi ibu Joon-suk terdengar agak menghindar ke arah In-ha.

Nomor tak dikenal memanggil In-ha, dan segera, kedua orang tua tiba di rumah sakit di mana dokter mendorong Sun-ho pergi untuk operasi.
In-ha menangis setelah putranya, dan menceritakan banalitas pagi mereka yang tidak meninggalkan tanda-tanda peristiwa tragis segera terjadi.

  Pagi kejadian, In-ha mengomel pada saudara perempuannya, KANG JOON-HA (
Lee Chung-ah
 ) tentang tugas-tugas yang perlu dilakukan di sekitar toko roti mereka.
Meskipun dia mengganggu, In-ha melemparkan jari-hati cepat ke arah Joon-ha, yang dengan manis menerimanya.
Keluarga In-ha yang beranggotakan empat orang, yang termasuk anak perempuan SOO-HO (
Kim Hwan-hee
 ), dengan gembira makan sarapan di meja dan membuat rencana untuk menyaksikan gerhana bulan total malam itu.
Adegan masa lalu dan sekarang terombang-ambing ketika In-ha ingat Sun-ho pergi ke sekolah pagi itu dengan senyum, tapi sekarang dia dengan putus asa mengulurkan tangan untuk memegang tangannya yang berdarah.
  Joon-ha berlari ke rumah In-ha, begitu tersiksa dengan kesedihan bahwa dia tidak dapat mengucapkan sepatah kata pun kepada ibu Young-chul yang menemukan dia menangis, tetapi di hadapan Soo-ho, dia adalah bibi yang bisa diandalkan.
Joon-ha meyakinkan Soo-ho bahwa Sun-ho akan baik-baik saja, dan tidak dapat melepaskan diri dari genggaman bibinya, Soo-ho terisak-isak ke bahunya.

Guru wali kelas Sun-ho Lee Jin-woo tiba di rumah sakit, seperti halnya detektif yang bertanggung jawab atas kasus ini.
Sementara itu, Young-chul mondar-mandir dengan gelisah di kamarnya dan mengambil sebungkus rokok dari mejanya.
Sebagai perbandingan, Joon-suk berbaring mati rasa di tempat tidurnya, mengabaikan aliran konstan pemberitahuan dari teleponnya.

Detektif Park bertanya kepada Moo-jin apakah Sun-ho bisa melakukan bunuh diri, tetapi kedua orang tuanya menyangkal kemungkinan itu.
Detektif Park terlihat tidak yakin, terutama, karena tidak ada orang lain ditemukan di sekitar daerah itu dan sepatu Sun-ho berada di atap.
Sayangnya, kamera keamanan tidak berfungsi pada saat itu, yang masih membuat case terbuka.

Saat operasi Sun-ho berlanjut, In-ha menangis, dan Moo-jin tanpa kata-kata memeluknya.
Dia menarik diri darinya dan jatuh ke tanah, berdoa agar Sun-ho diselamatkan.
Adegan operasi Sun-ho memudar ke langit kota, dan bulan merah dari gerhana menyerupai darah yang menetes ke Sun-ho.

  Ibu Young-chul memperhatikan kamar kosong putranya, dan rentetan pemberitahuan dari teleponnya menarik perhatiannya.
Dia menonton video yang disimpan di dalam dan terlihat ngeri dengan apa yang dilihatnya.
Young-chul menemukannya di kamarnya, telepon di tangan, dan dia bertanya apakah mereka diganggu Sun-ho.
Dia dengan lemah mengklaim tindakan mereka sebagai lelucon, dan tanggapannya yang membebaskan diri itu mengejutkannya.

Joon-ha dan Soo-ho tiba di rumah sakit tepat pada waktunya untuk mengetahui bahwa operasi itu sukses.
Namun, dokter memberi tahu keluarga kemungkinan kerusakan otak yang terjadi selama operasi, yang dapat menyebabkan Sun-ho dalam keadaan koma atau otak mati.

  Duduk di bangku, Joon-ha bertanya kepada Soo-ho apakah dia benar-benar tidak akan mengunjungi saudaranya, tetapi Soo-ho dengan tegas mengatakan bahwa dia akan melihatnya ketika dia bangun.
Terlepas dari permintaan Joon-ha, Soo-ho hanya mengulangi dirinya sendiri, seolah-olah menolak untuk menghibur memikirkan hasil lainnya.

... dan mungkin itu yang terbaik, karena melihat Sun-ho terhubung ke sebuah mesin membuat In-ha terguncang karena shock.
Dia dan Moo-jin dengan hati-hati berjalan ke sisi tempat tidurnya dan secara terbuka menangis untuk putra mereka.
Saat fajar menyingsing, keluarga Sun-ho berkendara pulang ke rumah dalam keheningan, udara duka yang menyelimuti mereka.

Ibu Joon-suk, SEO EUN-JOO (
Jo Yeo-jung
 ), tanpa sadar mengiris tomat, dan kemudian memotong dirinya sendiri ketika bel pintu mengejutkannya.
Itu ayah Joon-suk, OH JIN-PYO (

Oh Man-seok
 ), kembali lebih awal dari yang dijanjikan, dan tidak ada ibu atau anak yang terlihat terlalu senang dengan kehadirannya yang tiba-tiba.
Melalui telepon, Jin-pyo memerintahkan kepala sekolah untuk menyelesaikan insiden bunuh diri baru-baru ini dengan cepat dan diam-diam, dengan sinis memperhatikan bagaimana orang tua tidak akan peduli selama anak-anak mereka tidak terpengaruh.
Dia mengatakan betapa beruntungnya Sun-ho tidak mati – bukan karena dia peduli dengan kehidupan seorang anak tetapi karena kematian di properti sekolah akan menyebabkan kegilaan media.

Di ruang makan, Joon-suk bertanya kepada ibunya tentang Sun-ho, tetapi dia menyimpan percakapan untuk nanti.
Setelah menyelesaikan panggilannya, Jin-pyo bergabung dengan mereka dan mengetahui bahwa Joon-suk dekat dengan Sun-ho.
Dia memberi tahu putranya bahwa seorang detektif akan datang untuk mengobrol dengannya di sekolah bersama beberapa siswa lainnya.
Dia memperingatkan Joon-suk terhadap informasi yang tidak perlu diungkapkan, dan jika dia merasa detektif menginterogasinya, dia harus segera memberi tahu Jin-pyo.

Setelah Joon-suk diberhentikan dari meja, Eun-joo bertanya tentang kondisi Sun-ho.
Jin-pyo bertanya-tanya mengapa dia bertanya padanya ketika dia mendapatkan informasi lebih cepat daripada dia.
Dia menunjukkan fakta bahwa In-ha pergi ke sekolah yang sama dengan dia, tetapi Eun-joo menyebutkan bagaimana In-ha mungkin keluar dari pikirannya yang benar dan tidak akan dapat menelepon.

In-ha duduk di tempat tidur Sun-ho, menahan air matanya, ketika dia mendengar dia memanggilnya.
Dia menoleh, dan berkedip kembali ke hari itu, Sun-ho mampir ke toko roti sebelum menjejalkan sekolah.
Dia menawarkan untuk bolos kelas dan membantunya di toko, tetapi dia menginstruksikan dia untuk pergi belajar.
Meskipun In-ha bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang salah, Sun-ho meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja.
Dia berasumsi dia baru saja stres tentang nilai yang turun dan mengatakan kepadanya bahwa nilai naik dan turun sepanjang waktu.

Moo-jin bergabung dengan In-ha di kamar Sun-ho, dan dia berbalik ke suaminya untuk mengaku memaksa Sun-ho pergi ke sekolah menjejalkan ketika dia tidak mau.
Dia menyalahkan dirinya sendiri atas insiden itu, tetapi Moo-jin memeluknya dan mengatakan kepadanya bahwa Sun-ho akan bangun karena dia kuat.
Dari pintu, Soo-ho menyaksikan dengan mata berkabut.

Wakil kepala sekolah memarahi Guru Lee karena membahayakan reputasi sekolah sebagai bebas dari kekerasan dengan kejadian yang memalukan ini.
Dia memerintahkan Guru Lee untuk mengawasi anak-anak agar menghentikan desas-desus menyebar, jelas berniat menekan kasus ini sesegera mungkin daripada mencari kebenaran.

Di lokasi terpencil di sekolah, Young-chul dan dua siswa lainnya, Ki-chan dan Sung-jae, mendiskusikan dampak dari percobaan bunuh diri Sun-ho.
Ki-chan tidak percaya Sun-ho akan melakukan bunuh diri karena lelucon kecil di antara teman-teman dan menyalahkan Joon-suk karena menjadi penyebab utama "pembalas," kemungkinan alasan di balik bunuh diri Sun-ho.

  Bahkan jika itu benar, Sung-jae mengatakan kepada mereka bahwa Joon-suk tidak difilmkan, dan karena ayahnya adalah direktur sekolah, dia tidak perlu khawatir.
Mereka, di sisi lain, kurang beruntung karena Sun-ho juga memiliki salinan video yang memberatkan tersebut.
Ki-chan mengabaikan detail dan memerintahkan mereka untuk menghapus semua bukti dari ponsel mereka.

Di toko serba ada, ibu Young-chul berdebat tentang memanggil In-ha, tetapi pada akhirnya, dia mendorong ponselnya ke samping dan menggantung kepalanya karena malu.
Sementara itu, Moo-jin mengantar Soo-ho ke sekolah, dan di kursi belakang, In-ha memberitahu putrinya bahwa tidak apa-apa untuk melewati hari ini.
Soo-ho ingin pergi, dan bahkan menolak untuk pergi lebih awal untuk mengunjungi Sun-ho karena dia akan melihatnya ketika dia bangun.

Mengenang kembali ke saat yang lebih bahagia, keluarga In-ha menonton pertandingan sepak bola, meskipun Soo-ho mengintip televisi dari kamarnya karena kutukannya.
Ingatan itu dipenuhi dengan tawa dan sangat kontras dengan suasana suram di sekitar mereka sekarang.

Guru Lee memberi tahu kelasnya tentang Sun-ho dan larangan terhadap semua obrolan kelompok kelas.
Sebelum dia bisa melanjutkan, Guru Shin masuk dan membisikkan sesuatu di telinganya, menyebabkan dia melangkah keluar.
Seorang siswa berambut pendek, Han Dong-hee, diam-diam bangkit dari kursinya untuk menggunakan kamar kecil, dan Guru Shin memberi tahu seluruh kelas tentang ponsel Sun-ho yang hilang.

Dong-hee mengejar Guru Lee untuk bertanya apakah benar Sun-ho mencoba bunuh diri, dan Guru Lee bertanya-tanya apakah mereka dekat.
Dia pergi tanpa menjawab, dan setelah berbelok, Dong-hee mengeluarkan sebatang energi dan berpikir pada dirinya sendiri bahwa itu tidak mungkin benar.

Kepala sekolah dan wakil kepala sekolah bertemu dengan In-ha dan Moo-jin untuk berbicara tentang insiden Sun-ho.
In-ha ingin bergabung dengan detektif selama wawancara siswa, tetapi wakil kepala sekolah dengan cepat menutup ide itu.
Dia meragukan sekolah memiliki kesalahan dalam tindakan ekstrem Sun-ho, tetapi In-ha membantah klaimnya, dengan tegas percaya bahwa

jika putranya menyimpan pemikiran seperti itu, maka masalahnya harus di sekolah.
Moo-jin menempatkan tangan di punggung In-ha untuk menenangkannya, dan mengatakan kepada administrator bahwa sebagai seorang pendidik sendiri, dia mengerti posisi bermasalah yang mereka hadapi.
Prioritas mereka sebagai orang tua, adalah pemulihan Sun-ho, dan semua yang mereka inginkan dari sekolah adalah bahwa kebenaran terungkap - tidak lebih, tidak kurang.

Soo-ho mengunjungi situs di mana Sun-ho jatuh, dan tanah masih bernoda darah merah.
Dia menyeka air matanya, tetapi ketika dia berbalik untuk pergi, penjaga keamanan berhenti untuk memberitahunya bahwa daerah itu terlarang bagi siswa.
Dia bertanya apakah dia teman Sun-ho, dan Soo-ho memperkenalkan dirinya sebagai saudara perempuannya.

  Menyadari bahwa ia pastilah orang yang menemukan Sun-ho dan memanggil polisi, Soo-ho berterima kasih padanya atas tindakannya.
Dia begitu saja berkomentar tentang bagaimana akan lebih baik jika Sun-ho ditemukan lebih cepat karena kondisinya akan lebih baik jika dia tiba di rumah sakit lebih awal.
Penjaga itu meminta maaf, tetapi Soo-ho tidak bermaksud terdengar tidak berterima kasih dan berterima kasih lagi.
Dari kejauhan, Dong-hee menyaksikan seluruh pertukaran.

Ibu Young-chul mampir ke toko roti yang tutup, tetapi ketika dia berbalik untuk pergi, dia berdiri ketakutan ketika In-ha berjalan ke arahnya.
Tidak menyadari ucapan kaku ibu Young-chul, In-ha mengajaknya masuk untuk berbicara.
Sebelum ibu Young-chul mengaku, putranya mengirim pesan, memintanya untuk merahasiakan semuanya karena telepon Sun-ho hilang.

In-ha bertanya kepada ibu Young-chul apakah dia bisa berbicara dengan Young-chul tentang Sun-ho, dan dia setuju untuk bertanya kepada putranya.
Ketika In-ha bangkit untuk pergi, ibu Young-chul meminta maaf melalui air matanya, dan tidak menyadari alasan sebenarnya di balik permintaan maafnya, In-ha berterima kasih padanya karena mengkhawatirkan Sun-ho.

Di sekolah, keempat teman bertemu di luar, dan Ki-chan memanggil Joon-suk karena mengabaikan mereka sepanjang hari.
Ki-chan menyarankan untuk membahas apa yang harus dikatakan selama wawancara, tetapi Joon-suk tidak menginginkan bagian dari itu.
Dia menyebut mereka bertiga pembunuh dan mengancam untuk merilis video karena tidak ada bukti dia terlibat.
Meskipun Ki-chan berpendapat bahwa Joon-suk adalah dalang di balik semua itu, Joon-suk berani dia untuk mengaku kepada polisi saat itu.

Sung-jae mencoba untuk bertindak sebagai pembawa damai, mengingatkan mereka bahwa Sun-ho bisa melakukan bunuh diri karena alasan lain, tetapi Joon-suk dengan tegas mengatakan bahwa itu karena permainan mereka.
Dia mengatakan pada kelompok untuk mendengarkan dengan seksama karena ini semata-mata untuk keuntungan mereka, dan memberi mereka instruksi untuk wawancara.

Seperti yang diarahkan, Sung-jae mengatakan kepada Detective Park bahwa Sun-ho tampak stres tentang nilai sementara Young-chul menulis setiap pernyataan dengan "Saya tidak yakin." Adapun Ki-chan, ia berbicara tentang kecenderungan Sun-ho untuk bereaksi berlebihan dan membantu yang lain tidak perlu, memberikan contoh bagaimana dia selalu membantu siswa yang terbuang, Dong-hee (alias, hantu).
Namun, ketika Detective Park bertanya apakah ini menyebabkan masalah, Ki-chan berhenti tetapi akhirnya mengatakan itu tidak terjadi.

  Selama wawancara Joon-suk, ia mengaku telah bertengkar dengan Sun-ho baru-baru ini karena ia berhadapan dengan Joon-suk di depan seluruh kelas tentang menggoda Young-chul.
Namun, mereka tidak bertarung, meskipun Joon-suk bertindak agak kasar terhadap Sun-ho karena kepicikan.
Dia mengakui merasa bersalah tentang hal itu, yang memberinya simpati dari Detective Park.

Panggilan membombardir sekolah, dan guru meyakinkan orang tua demi orang tua bahwa kelas akan dilanjutkan besok.
Sebuah telepon dari ibu Sung-jae membuat Guru Lee marah, dan suaranya naik ketika dia mengatakan kepadanya bahwa Sun-ho adalah teman Sung-jae.
Guru Shin menusuknya sebelum dia meledak, dan Guru Lee kembali ke akal sehatnya.

  In-ha dan Moo-jin mengunjungi Sun-ho, dan dia memohon padanya untuk bangun.
Di tempat lain, Jin-pyo bertemu dengan administrator dan Guru Lee untuk membahas hasil wawancara.
Wakil kepala sekolah mengatakan kepadanya bahwa stres tentang nilai disebutkan, dan Guru Lee terlihat kesal pada implikasinya.

Guru Lee menolak minum dari Jin-pyo karena muridnya ada di rumah sakit, tetapi Jin-pyo menyebut penampilan luar sebagai solusi mudah simpati.
Dia percaya tanggung jawab sejati adalah tentang menyelesaikan masalah.
Kepala sekolah akhirnya angkat bicara dan merekomendasikan untuk menghubungi Kantor Pendidikan, tetapi Jin-pyo menolak gagasan itu.

Guru Lee minta diri dari kamar karena Jin-pyo bertanya tentang orang tua Sun-ho.
Kepala sekolah menjelaskan bagaimana mereka harus dihancurkan, tetapi Jin-pyo menegurnya karena salah paham pertanyaannya.
Di lorong, Guru Lee menyentakkan dasinya dengan frustrasi, menyebut yang lain "sampah." Namun, ia melihat bayangannya di cermin dan bertanya pada bayangannya yang terdistorsi bagaimana ia berbeda dari mereka.

In-ha tidur dengan Soo-ho untuk malam itu, jadi Moo-jin memutuskan untuk menyingkirkan teleskop yang tidak pernah mereka gunakan.
Saat ia memisahkannya, ia ingat Sun-ho saat sarapan dan menangis.
Moo-jin berjongkok di tanah dan menahan tangisannya sehingga dia tidak akan membangunkan siapa pun.

Di kamar mandi, seorang gadis memberi tahu temannya bahwa saudara lelaki Soo-ho melakukan bunuh diri karena nilainya, tetapi gadis yang lain menyebarkan desas-desus palsu tentang ayah perempuan Soo-ho dan ibu psikotik.
Soo-ho keluar dari sebuah kios, setelah mendengar semuanya, dan meraih rambut gadis yang menyebarkan desas-desus itu.

Di ruang guru, Guru Lee mengetahui bahwa kasus Sun-ho disimpulkan sebagai bunuh diri, dan ia segera memanggil Detective Park untuk menanyakannya.
Detektif memberitahunya bahwa itu benar dan sebenarnya sedang dalam perjalanan untuk bertemu orang tua Sun-ho.
Dia mengatakan kepada mereka hal yang sama, tetapi Moo-jin berpendapat bahwa polisi harus mencari tahu alasan di balik bunuh diri itu.

  Detective Park menyebutkan stres yang parah tentang nilai, tetapi Moo-jin keberatan, menyebutkan alasan mengapa itu tidak masuk akal.
Detective Park menjelaskan bahwa mereka perlu bukti untuk membuka kembali kasus itu, dan saat ini mereka tidak punya.
In-ha bertanya apakah mereka melihat catatan panggilan Sun-ho, tetapi sekali lagi, polisi membutuhkan surat perintah untuk mendapatkan data pribadi, yang membutuhkan bukti.

Siap pergi, Detective Park menyerahkan sekotak barang Sun-ho yang ditemukan di lokasi, tetapi Moo-jin mengajukan pertanyaan terakhir kepadanya: Jika itu adalah putranya, apakah ia akan menutup penyelidikan seperti ini?
Dia menjawab, "Saya hanya mematuhi aturan."

  In-ha mengejar Detective Park mengenakan sepatu yang tidak cocok, dan dia tampak kesal dengan kegigihannya yang mantap.
Masih terengah-engah, In-ha mengatakan kepada detektif bahwa dia ingat pernah mendengar sesuatu pada hari kecelakaan Sun-ho.

Kita melihat siluet seorang wanita mengenakan sepatu hak tinggi berjalan sendirian di tengah malam, dan dari penampilannya, tampaknya Eun-joo.
Seorang siswa laki-laki tiba-tiba jatuh dari langit dan mendarat beberapa meter dari tempatnya berdiri.
Dia ragu-ragu mendekati tubuh tetapi kemudian menjerit.
Bocah di tanah adalah Joon-suk.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/04/a-beautiful-world-episode-1/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/04/sinopsis-beautiful-world-episode-1.html

Related : Sinopsis A Beautiful World Episode 1

 
Back To Top