Sinopsis Touch Your Heart Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 25 Maret 2019

Sinopsis Touch Your Heart Episode 14

Episode Sebelumnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 13
Episode Selanjutnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 15

Sinopsis Touch Your Heart Episode 14

Tanpa klien baru, telepon berdering dengan keluhan, dan Pengacara Yeon masih berkeliaran dengan Jung-rok, suasana di kantor sangat suram.
Dan ketika Yang menyarankan agar Pengacara Yeon bersikap ramah kepada Jung-rok karena apa yang sudah dilakukan, ia tidak melakukannya dengan baik.

Pengacara Yeon menunjukkan bahwa Jung-rok selalu melakukan apa yang dia inginkan, seperti 5 tahun yang lalu.

Merasakan berat keputusannya, Jung-rok memutuskan bahwa satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah mengundurkan diri.
Tapi Pengacara Yeon semakin marah dengan ini.
Dia menuduh Jung-rok melarikan diri, dan berkata, “Kamu tahu?
Saya tidak pernah menganggap Anda sebagai karyawan saya.
Anda adalah teman saya yang berharga dan saudara lelaki yang bisa dipercaya. ”

  Jung-rok memohon kepada Pengacara Yeon bahwa dia hanya mencoba yang terbaik - untuk membantu biro hukum dan memperbaiki kesalahannya dengan Soo-myeong.
Pengacara Yeon berkobar dan memberi tahu Jung-rok untuk pergi begitu saja, karena Selalu Law tidak membutuhkan seseorang yang tidak bertanggung jawab seperti dia.

Jika suasana di kantor tegang sebelumnya, itu hanya menjadi jauh lebih buruk.
Tidak ada yang bisa fokus pada apa pun selain dari ledakan antara Jung-rok dan Pengacara Yeon (kebanyakan karena Pengacara Yeon tidak akan membiarkan mereka).
Sendiri di kantornya, Jung-rok menatap catatan tempel Yoon-seo.

Yoon-seo bertanya-tanya apakah dia harus menelepon Se-won untuk mendapatkan informasi tentang dirinya.
Mungkin dia melakukannya?
Se-won memanggil Jung-rok malam itu dan mengajaknya minum karena 'seseorang tidak bisa membiarkannya pergi'.
Jung-rok jelas melompat ke kesimpulan bahwa itu Yoon-seo ...

... tapi ketika Jung-rok tiba, itu Pengacara Yeon yang menantinya.
Seperti satu-satunya orang dewasa di ruangan itu, Se-won menegur Jung-rok dan Pengacara Yeon karena membiarkannya sampai ke titik ini.
Haha, kemudian Pengacara Yeon dan Jung-rok bergiliran untuk membela yang lain dari tuduhan Se-won.
Karena pekerjaannya selesai, Se-won meninggalkan kedua anak itu untuk berbaikan.

Yoon-seo terus resah bertanya pada Se-won tentang Jung-rok, dan menghela nafas bahwa dia tidak bisa bertanya kepada tim Selalu Hukum
lagi tentang dia.
Khidmat, Pengacara Yeon bertanya pada Jung-rok apakah dia benar-benar percaya bahwa dia akan dipecat setelah bertahun-tahun bersama.
Jung-rok menjawab bahwa Pengacara Yeon benar bahwa dia tidak bertanggung jawab, dan berkata, "Dari awal sampai akhir, aku sudah tidak mementingkan diri sendiri dan memiliki pendapat."

Jung-rok menjelaskan itu sebabnya ia harus berhenti - karena tim seharusnya tidak menderita karena kesalahannya.
Memahami, Pengacara Yeon mengatakan kepadanya tentu saja dia tahu itu - tetapi dengan lembut mengatakan bahwa dia tidak bisa mundur dan melihat Jung-rok terluka lagi, seperti lima tahun yang lalu.
Pengacara Yeon bertanya, "Apakah Anda tahu apa penyesalan terbesar saya?"

  Lima tahun yang lalu Jung-rok dan Pengacara Yeon bertemu larut malam.
Jung-rok menemukan perusahaan yang dia pertahankan hasil lab yang dibuat-buat, dan percaya sekarang bahwa dia perlu berdiri di samping para korban.
Yang lebih buruk - Jung-rok mengira atasannya ada di penutup.

Pengacara Yeon tidak percaya bahwa Jung-rok bahkan berpikir untuk meniup peluit.
Dengan semangat, Jung-rok bertanya pada Yeon, “Bahkan jika saya membela perusahaan, saya masih bisa memiliki hati nurani, bukan?”

Tetapi Yeon menunjukkan bahwa firma hukumnya akan sepenuhnya mengakhiri karir hukumnya jika ia melakukan ini.
Jung-rok mengakui bahwa dia tahu, tetapi tidak bisa berdiri dan tidak melakukan apa-apa karena, "Sekali menjadi dua kali, dan aku mungkin akhirnya menjadi monster.
Itulah yang saya lebih takuti. ”

Kejatuhan itu seburuk yang ditakutkan Yeon, tetapi Yeon melakukan yang terbaik untuk membantu Jung-rok keluar, termasuk mengumpulkan tanda tangan dari orang-orang berpengaruh.
Hari ini Pengacara Yeon menghela nafas lima tahun yang lalu, "Aku melihatmu hancur di depan mataku." Jung-rok menunduk dalam penyesalan, tetapi Yeon melanjutkan, "Tetap saja, apa hal terbaik yang pernah kulakukan?
Menyelamatkanmu lima tahun yang lalu. ”Yeon mengatakan bahwa mereka telah menjadi teman yang mengandalkan satu sama lain - itulah sebabnya pengunduran diri Jung-rok membuatnya memikirkan kembali hidupnya.

Yeon menyatakan, "Itu sebabnya kita harus melakukan ini bersama-sama." Sambil tersenyum, kedua teman sepakat untuk menangani kasus ini bersama, meskipun itu akan sulit.
Setelah itu, hati Jung-rok lebih ringan.
Menatap iklan Yoon-so, dia berjanji, "Sekarang, aku tidak akan goyah."

Suasana hati baik Pengacara Yeon menginfeksi kantor pada hari berikutnya, saat ia mengadakan pertemuan darurat untuk menyelamatkan 'pria yang paling dibenci bangsa, Kwon Jung-rok'.
Aww, tim semua reli.

  Pada istirahat dari syuting drama, Yoon-seo mengenang sayang tentang Jung-rok (tanpa menangis kali ini) ke Hyuk-joon yang tenang ketika dia melihat Se-won.
Se-won menangkap dengan cepat bahwa Yoon-seo benar-benar hanya memancing berita tentang Jung-rok, dan jujur ​​mengatakan kepadanya bahwa dia tidak baik setelah mengambil kasus Soo-myeong.

Khawatir, Yoon-seo meminta Se-won untuk menjaga Jung-rok.
Sendiri, Se-won bertanya-tanya apakah dia seharusnya tidak memberitahunya, dan kemudian mengangkat bahu, "Yah, aku memberitahunya sehingga dia akan khawatir." Anda pria yang licik.

Kembali di markas Always Law, Jung-rok memberi tahu seluruh anggota tim tentang keadaan mencurigakan dari kehidupan dan kepergian Im Yoon-hee.
Termasuk lelaki misterius yang terlihat bersamanya.
Tim berspekulasi dia mungkin kaki tangannya dalam hilangnya ayahnya, dan pembunuhan suaminya pertama dan kedua untuk uang asuransi.

Pengacara Yeon bertanggung jawab dan menetapkan tugas untuk anggota tim lainnya.
Terkesan, Pengacara Choi memuji dia bahwa ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama dia tampak seperti pengacara yang tepat, lol.

Seolah ingin menyoroti seberapa besar lubang berbentuk Yoon-seo yang ada di kantor Jung-rok, Pengacara Yeon memutuskan bahwa magang Pil-gi sementara waktu harus menjadi asisten Jung-rok dalam kasus ini.
Nah, Pil-gi tentu saja (sangat) bersemangat.
Jung-rok buru-buru menarik hati Yoon-seo post-it note ketika Pil-gi menatap mereka dengan bingung.

Pil-gi menemukan salah satu pena Yoon-seo di meja - dan seperti berang-berang dia, memanggil Yoon-seo dan meminta untuk menyimpannya sebagai kenang-kenangan.
Yoon-seo setuju, tetapi kemudian memintanya untuk menunggu.

Ketika Jung-rok kembali ke kantor, Yoon-seo sedang menunggunya - dengan alasan bahwa pena itu sangat penting baginya sehingga dia perlu mengambilnya sendiri.
Aww, Yoon-seo dengan canggung mencoba menjelaskan situasi (yang pasti sulit mengingat bagaimana Jung-rok menatapnya).
Dia menunjuk ke penelitian yang dia lakukan untuknya, dan meminta makan siang sebagai imbalan (sebagai 'kompensasi').
Tapi Jung-rok hanya bertanya, “Oh Jin-shim.
Apakah Anda lupa kami putus? "

Astaga, patah hati lagi, kenapa tidak.
Meskipun, sepertinya Jung-rok rusak juga ketika Yoon-seo menjawab bahwa tentu saja dia tidak bisa melupakan, tapi dia khawatir tentang dia.

Yoon-seo mengatakan bahwa dia ingin mendukungnya sekarang dengan cara dia mendukungnya, tapi dia tidak bisa karena mereka bukan pasangan.
Dia bahkan mengakui bahwa dia khawatir Jung-rok tidak ingin melihatnya, tetapi dia lebih khawatir bahwa dia tidak menjaga dirinya sendiri dan makan dengan baik.

  Berusaha menjaga emosinya terkendali, Jung-rok dengan datar memberi tahu Yoon-seo bahwa dia benar - mereka bukan pasangan lagi, jadi dia tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti itu.
Dia mengatakan padanya untuk melupakan waktu mereka bersama dan meminta selamat tinggal padanya, "Jadi jangan khawatir tentang saya dan fokus pada karir Anda."

Yoon-seo berlinang air mata - tetapi tidak sebelum menyadari bahwa catatannya hilang.
Craaack.
Patah hati lagi.
Dia pikir ini berarti Jung-rok benar-benar sudah melupakannya, dan bertanya-tanya bagaimana dia akan mengatasinya.

Menggerakkan melalui patah hati sendiri, Jung-rok berubah bekerja - dan melihat sesuatu yang aneh tentang TKP.
Meskipun ada percikan darah berantakan di seluruh dinding dan lantai, hampir tidak ada darah di jaket Soo-myeong.
Aneh.

Jadi untuk hari pertama permohonan Soo-myeong, Jung-rok memberikan kasus yang kuat bahwa Soo-myeong hanya menusuk korban satu kali.
Di antara darah, dan hilangnya Yoon-hee, sepertinya hakim dan juri ada di pihak Jung-rok.

Tapi kemudian jaksa itu nyengir.
Dia menghadirkan saksi - satu-satunya saksi kejahatan.
Im Yoon-hee.

Soo-myeong senang melihat 'noona' -nya lagi, tapi ini tidak baik.
Jaksa bertanya pada Yoon-hee, "Siapa yang menikam korban dua kali dan membunuhnya?"
  Yoon-hee melihat ke arah Soo-myeong yang tidak curiga.
Wajahnya berkerut, dan dia menangis, "Soo-myeong, maafkan aku." Jaksa mendesak jawaban - dan Yoon-hee menegaskan bahwa Soo-myeong yang menikam suaminya dua kali.

Chaos mengikuti pernyataannya.
Kasihan Soo-myeong sepertinya dia tidak bisa percaya apa yang dia katakan, dan Jung-rok disambut oleh pers yang berteriak-teriak untuk kepalanya.

Sementara itu, jaksa penuntut memandang dengan penuh perhatian pada kembalinya Yoon-hee yang kebetulan - karena dia maju untuk menjadi saksi secara sukarela.
  Mengikuti kasus ini dengan seksama, Yoon-seo tampak sedih pada giliran yang tidak menyenangkan ini.
Hyuk-joon akhirnya tidak tahan lagi, dan menarik mobil ke samping.
Dia berkata, “Yoon-seo, pertama kamu harus menamparku dengan keras.
Saya layak menerimanya. "

Yoon-seo terlalu sedih untuk menanggapi sandiwara Hyuk-joon, tetapi dia melakukan dua kali mengambil apa yang dia katakan selanjutnya.
Hyuk-joon mengakui bahwa Jung-rok tidak putus dengannya karena dia berhenti menyukainya!
Yay, pergi oppa!

Lee mungkin akhirnya menemukan celah dalam kasus yang mereka butuhkan - rekaman CCTV Yoon-hee dan pasangannya yang kabur.
Mereka tidak dapat melihat wajahnya, tetapi Jung-rok mengenakan Yeo-reum, dan mereka bekerja sama untuk menarik sidik jari pria itu dari tempat di kaca yang mereka lihat dalam video yang dia lawan.

Yoon-seo mengalami terobosannya sendiri, saat dia memikirkan pengakuan Hyuk-joon.
Tiba-tiba perpisahan itu terlihat sangat berbeda, dan Yoon-seo tersenyum lega, "Jung-rok tidak bersungguh-sungguh."

  Jadi Yoon-seo yang tak tertahankan merumuskan rencana serangan: bunuh dia dengan kebaikan.
Dia muncul di rumah Jung-rok dengan makanan, dan berlari menjauh dari pria yang bingung sebelum dia bisa protes.
Tapi Jung-rok adalah pembelajar yang cepat.
Jadi ketika Yoon-seo muncul di tempat kerjanya, dan mencoba mengundang Jung-rok untuk makan malam, ia pulih cukup cepat untuk menariknya pergi ke tempat terpencil.

Jung-rok dengan cemas memberitahunya bahwa jika dia terus datang, dia bisa berakhir dalam skandal.
Dia mengingatkannya untuk melupakannya.
Tapi Yoon-seo dengan marah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin dan dengan tepat menunjukkan, "Saya akan memutuskan apakah saya lupa atau tidak.
Saya akan melakukan apa yang ingin saya lakukan, dan tidak melupakan Anda.
Aku akan merindukanmu dan datang menemuimu jika aku khawatir dan ketika aku merindukanmu. ”

Yoon-hee akhirnya mengunjungi Soo-myeong di penjara.
Dia bertanya kepadanya apakah itu sulit di sini, dan dengan menyedihkan berkata, "Kamu hanya ingin menyelamatkanku." Dia dengan lembut bertanya apakah dia benar-benar tidak ingat menikam suaminya dua kali.
Meskipun Soo-myeong masih tidak mengerti apa yang sedang terjadi, dan sangat senang melihat Yoon-hee, dia tidak berbohong.
Dia hanya ingat menikam pria itu satu kali.

Tiba-tiba, Yoon-hee menjatuhkan aksinya.
Wajahnya berputar, dan nadanya mengeras saat dia memberi tahu Soo-myeong bahwa dia salah.
Dia dengan kejam berkata, “Kamu menikamnya dua kali.
Kamu membunuhnya. "

Yeo-reum benar-benar memberikan bukti sidik jari - karena ternyata sidik jari itu milik orang mati.
Secara khusus, untuk mantan suami Yoon-hee, Choi Sang-ho.

Jung-rok dengan penuh kemenangan menyajikan informasi baru ini di pengadilan - bersama dengan satu detail terakhir yang sangat penting.
Catatan gigi pria yang benar-benar meninggal dalam kebakaran itu tidak lain adalah ayah Yoon-hee yang hilang.
Semua orang di pengadilan terengah-engah.

Sang-ho diseret ke tahanan polisi.
Yeo-reum memperingatkannya bahwa kecuali dia mengaku, Yoon-hee berencana untuk menyalahkannya.
Jadi Sang-ho mengaku bahwa Yoon-hee merencanakan pembunuhan suami keduanya selama seminggu sebelumnya.

Dia sengaja memanggil Soo-myeong untuk melihat luka-lukanya, dan mengulangi harapannya bahwa seseorang akan membunuh suaminya untuknya.
Ah, jadi Soo-myeong dimanipulasi, itulah sebabnya dia menikam suami Yoon-hee untuknya.

Setelah Soo-myeong pergi, Yoon-hee dengan dingin menjelaskan kepada Sang-ho bahwa dia akan mengaku, sehingga ketika keluar kemudian bahwa Soo-myeong adalah pembunuh yang sebenarnya dia akan mendapatkan simpati bangsa.
Dengan begitu, tidak ada yang akan menduga itu adalah penipuan asuransi.

Tapi suaminya belum mati - dan itu Sang-ho yang memukul pukulan pembunuhan.
Tim Selalu Hukum gembira atas keberhasilan kasus Soo-myeong.
Dan Pengacara Yeon adalah yang paling gembira dari semua, karena ada banjir wawancara untuk diserap.
Dia dengan sombong menjelaskan kepada seorang penelepon, “Ya, saya adalah pemimpin spiritual dan panutan Kwon Jung-rok.
Dia adalah pengacara yang sangat baik dan melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mengikuti jejak kebenaran saya. ”

Ah, tapi bahkan setelah sepenuh hati, Jung-rok tidak ingin pergi merayakan dengan Pengacara Yeon.
Setidaknya aku bisa percaya alasannya bahwa dia terlalu lelah kali ini - dan Pengacara Yeon berjanji mereka akan keluar dan terbuang sia-sia lain kali.
Lol.

Tawaran itu memicu ingatan Jung-rok untuk pergi minum-minum dengan Yoon-seo - dan seolah-olah mereka terhubung, ia mendapat pesan dari Yoon-seo yang memintanya untuk minum.
Yoon-seo menunggunya di tempat yang sama yang mereka rayakan terakhir kali - dan wajahnya menyala ketika Jung-rok masuk. Tapi dia tidak ada di sana untuk membuat ulang tanggal mereka (mengapa tidak), dan meminta dia di luar untuk berbicara.
Jung-rok bertanya kepadanya dengan serius mengapa Yoon-seo melakukan ini ketika dia tahu mereka tidak bisa bersama.
Tapi Yoon-seo selesai bermain game, dan berkata, “Tidak, tidak juga.
Saya tidak tahu mengapa kami tidak bisa. "

Dan dia belum selesai.
Yoon-seo berkata, "Saya mendengar ... mengapa Anda benar-benar memutuskan untuk putus dengan saya."

Yoon-seo mengatakan bahwa dia mengalami banyak hal, dan satu-satunya alasan dia selamat adalah karena Jung-rok.
Dengan tegas, dia mengatakan kepadanya, “Saya lebih takut kehilangan Anda daripada peluang di industri karena skandal.
Jadi ... jika kamu benar-benar peduli padaku, tetaplah di sisiku. ”

  Meskipun Jung-rok terlihat tersentuh oleh permohonannya, dia tidak mengatakan apa-apa.
Yoon-seo bertanya apakah dia benar-benar tidak akan berpegangan padanya.
Dia berkata, "Jika kamu melepaskanku sekarang, kita tidak akan pernah bisa bertemu lagi."

Sesuatu dalam Jung-rok pecah pada pemikiran itu.
Dia mengambil satu langkah lebih dekat, dan berkata, “Oh Jin-shim.
Aku cinta kamu."

Satu langkah lagi.
Jung-rok menyapu Yoon-seo ke lengannya, dan mereka mencium.
Untuk waktu yang lama.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/reach-of-sincerity-episode-14/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-touch-your-heart-episode-14.html

Related : Sinopsis Touch Your Heart Episode 14

 
Back To Top