Sinopsis Touch Your Heart Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 11 Maret 2019

Sinopsis Touch Your Heart Episode 10

Episode Sebelumnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 9
Episode Selanjutnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 11

Sinopsis Touch Your Heart Episode 10

Pengacara Yeon benar-benar harus memiliki pelacak pada Jung-rok, karena dia menunggunya di lift di pagi hari - dan tepat pada waktunya untuk Yoon-seo juga.
Di depan mereka, pasangan diam-diam berpegangan tangan, dan Pengacara Yeon mendesah bahwa pasti menyenangkan berkencan dengan seseorang di perusahaan yang sama.

Tetapi jika itu adalah petunjuk untuk Yoon-seo, dia tidak mengerti, dan malah menampik kebanggaannya dengan bertanya apakah dia tidak menikah, maka.
Jung-rok bahkan tidak berusaha menyembunyikan dengusan tawanya.

  Tim sarapan grup wafel, dan Jung-rok (tidak biasanya berani) mengedipkan mata di Yoon-seo.
Senang, Yoon-seo mengedipkan mata kembali.
Dia hampir tertangkap oleh Pengacara Yeon, dan segera setelah pintu ditutup, Jung-rok dan Yoon-seo terkikik di nyaris celaka.

Jung-rok terus menggemaskan di makan siang tim, diam-diam menggeser makanan yang dia sukai di dekat Yoon-seo.
Mereka hampir tidak bisa pergi satu menit tanpa saling mengirim pesan.
Jung-rok mengatakan bahwa itu untuk bekerja, dan membuat Yoon-seo (dan saya) meleleh ketika dia mengatakan dia benar-

benar menyukai pekerjaan.
Yoon-seo, yang ingin memainkan lebih banyak kiasan drama, memanggil Jung-rok keluar untuk kencan tangga rahasia.
Jung-rok lebih dari senang untuk pergi bersamanya, terutama jika dia mendapat ciuman - tapi eugh, seseorang mengganggu mereka pada saat terakhir.

Sementara itu, naksir Pengacara Dan pada Pengacara Choi benar-benar membuatnya - dan dia mengganggu dia di tempat kerja karena dia selalu ada di sana.
Ketika Pengacara Choi sengaja mendengar bahwa dia menyukai ukulele, dia menawarkan untuk membawanya masuk. Dengan ekspresi paling gila, Dan menghela nafas, "Aku harus berhenti terlibat dengan dia."

Saat makan malam, Yoon-seo tersenyum bahwa dia tidak pernah mengira Jung-rok akan begitu berani dalam hubungan kerja.
Aww, Jung-rok mengakui, “Aku juga tidak tahu aku memilikinya di dalam diriku.
Saya hanya melakukannya karena Anda menyukainya. "

Tetapi ketika dia menambahkan bahwa mereka memiliki sedikit waktu tersisa - hanya 1 bulan - Yoon-seo menjadi sangat marah sehingga dia mulai memotong apa-apa di piringnya.
Untuk menutupi, Yoon-seo blusters bahwa mereka tidak pernah melayani steak yang cukup besar.
Yang menghasilkan bolak-balik yang sangat lucu sebagai Jung-rok memberinya beberapa miliknya.

Yoon-seo dengan senang hati memberi tahu Jung-rok, “Setiap hari akhir-akhir ini menjadi sukacita bagi saya.
Memiliki Anda di sisiku adalah alasan terbesar. ”Namun, Yoon-seo menambahkan, itu bukan satu-satunya alasan - ia juga menyukai pekerjaan ini, dan semua orang, di Selalu Hukum.
Jung-rok berkomentar bahwa dia benar-benar seperti Audrey Hepburn di 'Roman Holiday'.
Dalam momen kegembiraan, Yoon-seo mengatakan bahwa dia harus datang ke rumahnya besok untuk menontonnya.

Saat Jung-rok menerima meskipun, mereka segera mulai memikirkan fakta bahwa mereka akan berada di apartemennya bersama.
Sendirian.
Tak satu pun dari mereka dapat melakukan sikap keren yang mereka tuju.

Di rumah, Jung-rok mendapatkannya di kepalanya bahwa ia perlu membawa Yoon-seo hadiah besok.
Ke internet!
Itu ide yang buruk, ya.
Ngeri pada hasilnya, Jung-rok mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu hanya film yang

kebetulan berada di rumah pacarnya.
Sementara itu, Yoon-seo dengan hati-hati membersihkan dan membersihkan apartemennya.
Puas, katanya, "Sekarang sudah cukup untuk membuatnya berpikir aku orang yang rapi." Aku dengar ya.

  Keesokan harinya, Yoon-seo dan Jung-rok adalah gugup canggung ketika ia muncul (dengan bunga ... dan anggur).
Mereka masing-masing bergiliran untuk mengikat lidah ketika mereka tersandung kata-kata mereka, dan khawatir bahwa yang lain akan berpikir mereka menyarankan ...

Untuk memecah ketegangan, Yoon-seo membawa Jung-rok dalam tur rumah, seolah-olah dia menunjukkan putaran pewawancara.
Yoon-seo menjelaskan bahwa dia suka membaca - dan dihinakan ketika Jung-rok menjulurkan tangannya ke dalam debu di rak.

Bencana juga menyerang di kamar tidur.
Saraf Yoon-seo mendapatkan yang terbaik dari dirinya, dan dia mulai mengoceh tentang tempat tidurnya dan seberapa melentingnya tempat itu - lengkap dengan demonstrasi.
Dan kemudian Jung-rok secara tidak sengaja mematikan lampu.
Ini.
Aku s.
Besar.

Sementara itu, Pengacara Dan menjadi bingung ketika dia tiba di kantor (pada akhir pekan) dan Pengacara Choi ada di sana juga.
Dan menjadi muram, berpikir itu pasti takdir, dan berusaha melepaskan diri darinya.

Tapi Choi tidak membantu, terlihat tampan, dan meminta minuman sebagai ganti ukulele-nya.
Jantung Dan berhenti ketika Choi memainkan satu lagu selamat tinggal terakhir pada ukulele-nya.
Dan dia benar-benar mati ketika Choi memeluknya untuk mengajarinya cara memegang instrumen (nya).

Di atas atap, Dan memainkan lagu sedih dan meratap, "Tolong, biarkan cintaku menjadi kenyataan!"
Kembali di apartemen Yoon-seo, dia malu mengetahui bahwa Hyuk-joon mengambil DVD player-nya untuk diperbaiki.
Sekarang sepertinya film itu hanya alasan untuk menyelesaikan Jung-rok.

Jadi Yoon-seo menyiapkan film di laptopnya, dan Jung-rok mengambil kesempatan untuk melihat beberapa penghargaannya.
Yoon-seo, sedikit malu, mengakui bahwa mereka semua adalah penghargaan popularitas, bukan untuk akting.
Jung-rok dengan manis mengatakan itu mengesankan, karena sulit untuk membuat orang menyukai Anda, yang membuat Yoon-seo tersenyum.

Tetap saja, kata Yoon-seo, dia berpikir bahwa dia akan melakukan pekerjaan dengan baik sekarang.
Sebelumnya, dia tidak tahu bagaimana rasanya jantungnya berdebar.
Bashful, Yoon-seo berkata, "Sekarang, saya pikir saya lakukan."

  Senang, tetapi oh begitu canggung, Jung-rok melihat sekeliling dan menunjuk ke salah satu poster Yoon-seo dan bertanya dari drama mana itu.
Dalam ketidakpercayaan, Yoon-seo menjawab bahwa itu adalah iklan cokelat yang membuatnya terkenal - itu sebabnya dia disebut 'Cokelat Peri'.

Jadi alih-alih Roman Holiday, Jung-rok dan Yoon-seo menonton semua iklan dan pemotretan lamanya.
Yoon-seo menunjukkan betapa cantiknya dia di dalamnya - dan Jung-rok setuju tetapi mengatakan, “Kamu terlihat lebih cantik sekarang.
Duduk di depan saya. ”Ya, itulah hati saya di lantai.

Malamnya, mereka mengeluarkan anggur (gadis itu sangat menyukai anggurnya seperti saya) dan Jung-rok mengatakan dia senang mereka tidak bisa menonton film.
Dia menambahkan, “Sebenarnya, saya tidak bisa tidur tadi malam.
Datang ke rumah Anda membuat saya merasa tidak yakin, gugup dan bersemangat pada saat bersamaan. ”

Tetapi mengobrol dengan Yoon-seo, dan melihat foto-fotonya membuatnya merasa nyaman.
Selain lega, Yoon-seo setuju bahwa dia juga gugup (dan dia juga suka melihat foto-foto dirinya sendiri, lol).
Kakinya langsung kembali ke mulutnya saat dia menambahkan, “Aku tidak bisa berhenti berpikir bahwa kau dan aku berada di tempatku sendirian.
Dan itu membuat saya membayangkan banyak hal. ”Saya yakin itu benar, Yoon-seo.

Ahahaha, wajah Jung-rok yang sedikit terpana sangat lucu.
Tapi tidak lama - saat ia membungkuk dan menanamkan ciuman pada Yoon-seo.
Dia berbisik, “Hal-hal seperti ini?
Atau ini? ”Dan dia masuk untuk ciuman yang lebih lama.
Apakah panas di sini, atau hanya aku?

Sendirian keesokan harinya, Yoon-seo ada di cloud sembilan dan bertanya-tanya apakah perasaan bahagia ini tidak peduli apa yang Anda lakukan dengan seseorang adalah mengapa orang menikah.
Tapi awan-awan itu telah menyembunyikan badai, ketika Hyuk-joon berdiskusi dengan CEO Yeon bahwa Lee Gang-joon kembali ke Korea Selatan.
Hyuk-joon bertanya pada Yoon-seo apakah ada orang yang mencurigakan telah berkeliaran, tetapi tidak memberi tahu dia alasan sebenarnya dia bertanya.
Mengapa.
Wut.

Dan mereka benar untuk khawatir.
Seseorang pasti mengikuti Yoon-seo, setelah dia menjatuhkan penanya di tempat parkir.
Tapi Yoon-seo bukan boneka, dan dia mengingat kembali kata-kata Hyuk-joon.
Dia berputar pada pria di belakangnya, dan menuntut untuk tahu mengapa dia mengikutinya.

Dia mencoba mengeluarkan kata-kata bahwa dia menjatuhkan penanya.
Yoon-seo salah paham dan mengira dia mengatakan dia adalah penggemarnya, dan menyangkal bahwa dia seorang selebriti, "Aku hanya gadis normal yang sangat cantik!"

Oh tidak.
Oh tidak.
Pria itu - Kwon Jae-bok - pergi ke Selalu Hukum, karena dia ada di sana untuk melihat putranya.
Jung-rok.
Tentu saja, Yoon-seo berpikir bahwa dia mengikutinya, dan mencoba mengusirnya - tapi kurasa Dad bahkan tidak tahu siapa dia, dan menjatuhkan pena di mejanya.

Merasa jengkel, Ayah menjelaskan bahwa ia ada di sini untuk menemui putranya, Jung-rok.
Sen akhirnya jatuh - dan Yoon-seo benar-benar ngeri.
Ketika Jung-rok dan Dad pergi ke kantor Jung-rok, dia mengalahkan dirinya sendiri atas cara dia bertindak.
Ah.

  Sementara itu, Jung-rok dan ayahnya memiliki percakapan yang sangat kaku - dan Ayah bahkan mengeluh bahwa Jung-rok selalu harus memiliki kata terakhir.
Saya bisa melihat dari mana dia mendapatkannya.
Tetapi ketika Ayah mulai mengoceh tentang Yoon-seo (dengan keluhan yang sama dengan Jung-rok dulu), Jung-rok dengan tegas mematikannya.
Terganggu, Jung-rok mendorong ayahnya untuk langsung ke intinya.
Marah pada penerimaan Jung-rok, Ayah menyala, "Baik.
Maaf mengganggu Anda di tempat kerja.
Saya akan mengurus pekerjaan saya sendiri. ”

Yoon-seo kembali dengan membawa kopi tepat waktu untuk melihat Ayah menyerbu keluar.
Dengan kerutan khawatir, dia bertanya pada Jung-rok apakah ayahnya pergi karena dia.
Jung-rok menghindari pertanyaan itu, dan meyakinkannya, “Ayah saya dan saya berbenturan setiap kali kami bertemu.
Anda tidak perlu khawatir tentang hal itu. "

Hal-hal yang tidak berjalan baik untuk Se-won juga, karena kasus timnya dekat dengan penuntutan terhenti oleh bos mereka, dan disuruh cepat selesai.
Se-won menuduh atasannya menyerah pada Pengacara Choi Yoon-su yang kuat (dan kotor).
Didukung sudut, bosnya mengakui bahwa kasus ini lebih sulit daripada yang dia pikirkan - dan menyarankan Se-won bahwa akan lebih baik bagi karirnya untuk meninggalkan masalah.

Sementara itu, Jung-rok mengetahui dari ibunya bahwa Ayah benar-benar datang ke kantor lebih awal karena suatu alasan.
Ayah mengungkapkan bahwa wakil walikota menggelapkan dana, dan terlalu ditangguhkan.
Jung-rok menemukan ayahnya, tanda protes di tangan, dan mengantarnya ke kedai kopi untuk berbicara.

Dad dengan kasar mengatakan bahwa dia senang dia diskors, karena sekarang ada kemungkinan media bisa menyinari protesnya.
Jung-rok menyimpulkan bahwa Ayah ada di sana untuk meminta bantuannya jika perselisihan pekerjaannya diadili, dan bertanya dengan frustrasi mengapa dia tidak bisa mengatakan itu sejak awal.

Ayah menunjukkan Jung-rok bahkan tidak memberinya kesempatan (kecuali untuk bagian di mana ia bertanya mengapa Anda ada di sana dan Anda pergi dengan terengah-engah) dan Jung-rok menjawab dengan cerdas, "Anda selalu memiliki bakat untuk membuat saya menjadi anak nakal. "
Malamnya, Yoon-seo mengatakan bahwa Ayah pasti merasa sangat buruk.
Lebih dari itu, dia menyesali perilakunya, dan berkata, "Aku benar-benar hancur membuat kesan yang baik." Mengambil tangannya, Jung-rok memberitahunya untuk tidak khawatir dan menghiburnya, "Begitu orang tahu orang seperti apa kamu, ada tidak ada alasan mengapa orang tidak menyukai Anda. "

Keesokan harinya, Yoon-seo dengan gembira memberi tahu Jung-rok bahwa dia telah membatalkan semua pertemuannya sehingga dia dapat menemani ayahnya ke sidang penskorsannya, sebagai dukungan.
Ketika itu tidak menggerakkan Jung-rok, Yoon-seo menyalakan pesona (cengeng) dan memintanya untuk melakukannya untuknya - jadi dia tidak akan merasa buruk tentang kesalahannya kemarin.
Lol.
Ini benar-benar berfungsi.

Saat persidangan, Ayah menyapa Jung-rok dengan kasar, tetapi diam-diam senang dia ada di sana.
Yang mengejutkan Jung-rok, dia memperhatikan bahwa Ayah gugup, dan menghiburnya tentang persidangan.
Ayah menerima obat tradisional Korea (dikirim oleh Yoon-seo) untuk sarafnya.

Setelah sidang, Jung-rok memanggil Yoon-seo untuk memberi tahu dia bahwa penangguhan ayahnya ditegaskan, dan memintanya untuk menyiapkan dokumen untuk gugatan.
Jung-rok dengan hangat berterima kasih padanya untuk membuatnya datang, dan untuk mengirim obat bersamanya - sementara Ayah melihat dari jauh, senyum kecil di wajahnya.
Hahaha, Yoon-seo meminta Jung-rok untuk 'ringan' menjatuhkannya bahwa dia adalah orang yang mengirim obat.
Pekerjaan selesai.

Se-won bertekad untuk tidak menyerah pada kasus ini, tapi itu membuatnya turun.
Yeo-reum menemukannya di luar, tampak murung, dan menghiburnya dengan kopi.
Se-won meminta pelukan, dan dengan ragu berkata, "Aku akan sangat menghargainya ... jika kamu bisa menghiburku sekarang." Tanpa kata-kata, Yeo-reum membungkuk dan menariknya ke dekat sehingga kepalanya bersandar di bahunya.

Bekerja keras pada brief ayahnya, Jung-rok mengakui kepada Yoon-seo bahwa pada awalnya dia pikir Ayah hanya membuat keributan - tetapi sekarang dia setuju bahwa penting untuk memperbaiki apa yang salah.
Di pengadilan, rasa hormat Jung-rok yang baru ditemukan untuk ayahnya bersinar, karena ia membuat permohonan yang penuh gairah untuk keadilan.

Setelah pengadilan, Jung-rok mengundang Yoon-seo dan ayahnya untuk makan siang - mengingat ketakutan Yoon-seo bahwa Ayah tidak menyukainya.
Ini melempar Yoon-seo ke dalam kegelisahan, tapi dia memutuskan untuk mengambil kesempatan terakhir ini (dan bahkan membuat bibirnya kurang 'pinku-pinku' dalam persiapan).

Tapi sepertinya Jung-rok mencoba yang terbaik untuk menyabotase itu.
Dia mengatakan pada Yoon-seo bahwa dia tidak perlu berbohong jika dia bosan dengan percakapan mereka, dan kemudian membocorkan semua rahasia yang dia ingin dia katakan kepada ayahnya agar membuatnya terlihat lebih baik.
Mengabaikan penampilan Yoon-seo yang semakin bingung, Jung-rok menambahkan dengan mengatakan, "Aku harap kamu juga menyukainya ... karena dia pacarku."

Ayah dan Yoon-seo sangat terkejut dengan pengakuan yang tiba-tiba mereka jatuhkan alat makan mereka.
Jung-rok sedikit tersenyum ketika Ayah dan Yoon-seo bersimpati atas betapa tidak terduganya hal ini, dan di luar karakter untuk Jung-rok.
Thawing, Ayah tersenyum, “Dia pasti sangat menyukaimu untuk bertindak seperti ini.
Anak saya akan kekurangan di banyak daerah, jadi harap bersabar dengan dia. "

Tapi Yoon-seo keberatan bahwa Jung-rok 'hampir sempurna' dan berjanji untuk memperlakukannya dengan baik.
Dia bahkan membuang tinju 'menunggu' klasiknya, yang dikembalikan Ayah.
Sangat lucu.

  Setelah itu, Yoon-seo memberi tahu Jung-rok bahwa dia tersentuh dan dia mengaku kepada ayahnya.
Cepat memuji dia kembali, Jung-rok mengatakan bahwa karena dia peduli, dia dan ayahnya menjadi lebih dekat.
Dia berterima kasih padanya untuk semuanya, dan Yoon-seo menjawab bahwa dia bersyukur bisa membantunya saat bekerja bersama dia.
Dia berkata, "Saya suka segalanya tentang bekerja di Selalu Hukum."

Terlihat lebih dari sekadar sedikit cinta, Jung-rok menggeser kotak hadiah dengan kalung di dalamnya, dan memberi tahu Yoon-seo bahwa dia ingin membelikannya sesuatu 'hanya karena'.
Mereka saling menyeringai konyol, benar-benar tersesat di dunia kecil mereka sendiri.

Begitu tersesat, pada kenyataannya, sehingga mereka tidak melihat ada orang yang dengan menakutkan mengambil foto mereka pada kencan mereka.
Penguntit Yoon-seo, Gang-joon (pergi begitu saja!) Membalik-balik katalog foto Yoon-seo yang luas.
Setiap langkahnya didokumentasikan.

Sekarang mereka sudah lebih dekat, Yoon-seo bertanya pada Jung-rok mengapa dia terus memanggilnya 'Oh Jin-shim'.
Jung-rok menjawab bahwa pada awalnya, dia pikir Oh Yoon-seo hanya nama panggungnya - tetapi sekarang dia suka memanggilnya dengan Oh Jin-shim karena tidak ada orang lain yang melakukannya.
Yoon-seo memikirkannya, dan dengan senang hati setuju bahwa dia menyukai alasan itu.

Suasana berubah saat Yoon-seo melihat sebuah mobil hitam menabrak mereka, dan bertanya-tanya apakah itu mengikuti mereka.
Untuk mengujinya, Jung-rok mempercepat - dan mobil menempel pada mereka seperti lem.
Jung-rok tiba-tiba menarik U-turn di jalan.

  Itu tidak cukup, dan mobil hitam berhasil mengimbangi.
Itu menyusul mereka, dan berhenti, memaksa Jung-rok untuk memompa rem juga.

Ketika Yoon-seo mendongak, pria yang dia berharap tidak akan pernah melihatnya lagi menunggunya - Lee Gang-joon.
Jung-rok melepas sabuknya.
Yoon-seo mencoba untuk menghentikannya dan dengan lembut meminta, "Tetap di mobil." Tapi Jung-rok hanya menepuk-nepuk tangannya untuk meyakinkan, dan keluar untuk menghadapi Gang-joon.

Nada suaranya keras, Jung-rok bertanya, "Apa ini?"
Gang-joon tidak menjawab, dan melihat melewati Jung-rok ke Yoon-seo yang ketakutan.
Tidak dapat mengalihkan pandangannya, Gang-Soon memegang pandangan Yoon-seo - sampai Jung-rok sengaja melangkah di antara mereka.
Gang-joon akhirnya menatap Jung-rok.
Dia menyeringai.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/reach-of-sincerity-episode-10/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-touch-your-heart-episode-10.html

Related : Sinopsis Touch Your Heart Episode 10

 
Back To Top