Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 58 - 59

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 07 Maret 2019

Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 58 - 59

Episode Sebelumnya: Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 56-57
Episode Selanjutnya: Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 60-61

Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 58 - 59

Sinopsis Salim dan Anarkali ANTV Episode 58

Salim merasa gelisah. Khanam mengasihani Anarkali dan mengatakan dia tidak tahu tentang Nargis, yang akan mengambil nyawa Anarkali. Nargis meminta gadis itu untuk tidak merasa malu, para penari harus melepaskan rasa malu mereka.

Dia bilang aku telah memberimu bakat ini untuk memenangkan orang. Para wanita menyeret Anarkali dan membawanya ke sana. Anarkali mengatakan biarkan aku pergi. AR.Nargis menatapnya dan memuji kecantikannya. Dia meminta Anarkali untuk melihat gadis-gadis itu, takdir telah memilih mereka untuk datang ke sini, tetapi Anarkali dipilih oleh Akbar, dia harus bangga, tidak marah. Salim mencari taweez-nya. Dia meminta Anarkali untuk mematuhinya, dan melepaskan pakaiannya.

Anarkali bertanya di sini di depan semua orang. Nargis mengatakan ya, Anda akan kehilangan rasa malu Anda juga. Anarkali bertanya, wanita seperti apa kamu, bagaimana kamu bisa melakukan ini, aku tidak akan menghapusnya. Nargis marah dan menampar Anarkali. Salim bilang aku merasa seperti Anarkali dalam bahaya. Mahabat bilang aku yakin dia baik-baik saja. Salim bilang aku bisa berharap ini benar. Nargis menegurnya dan menarik dupatta Anarkali. Salim khawatir saat mangkuk gelas jatuh. Dia mengambil gelas dan terluka. Nargis menghapus pakaian Anarkali. Anarkali kaget dan menangis. Salim melihat foto Anarkali.

Nargis mengatakan kamu akan menjadi Raqasa mulai hari ini, kamu adalah milik Husna Mahal ini. Salim bilang aku merasa Anarkali dalam bahaya, aku harus bersamanya. Sebuah stempel besi panas dibuat untuk Anarkali. Nargis menyiksa Anarkali dan memintanya untuk melupakan hubungan, kehidupan, dan cintanya yang lama. Anarkali mengenang Khala dan Salim. Dia pusing dan pingsan.

Jodha mengatakan aku tidak senang dengan keputusanmu tentang Anarkali, noda pada keadilanmu, kamu melakukan ketidakadilan dengan seorang gadis lugu, apakah kamu lupa apa yang dia lakukan terhadap kami. Akbar berteriak padanya. Dia menangis dan mengatakan saya pikir saya telah datang ke suami saya, tetapi saya salah, Anda melakukan kesalahan, saya tidak akan membiarkan Anda melakukan ini, Anda tidak dapat melakukan penyiksaan ini.

Dia bertanya apakah Anda akan mengancam untuk memberikan hidup Anda lagi, kali ini Anda dapat melakukan apa saja, keputusan saya tidak akan berubah, Anarkali adalah Raqasa, nasibnya, cukup sekarang, masalah berakhir, Anda dapat pergi sekarang. Dia menangis dan pergi. Anarkali melihat cap dan menangis mengingat kata-kata nargis. Dia berteriak marah. Salim sedang mempersiapkan pertempuran. Seseorang menasihatinya untuk belajar pertempuran. Salim melempar pisau dan membunuh seorang pria. Dia mengatakan mungkin saya tidak tahu pertempuran, saya tahu memenangkan pertempuran tanpa pertempuran, ini adalah pertempuran dan tentara saya, jika Anda keberatan, Anda bisa pergi.

Khan meminta maaf kepada mereka. Salim mengatakan mengambil mayat mati ini, aku harus memenangkan pertempuran ini dan kembali ke Agra. Nargis mengambil Anarkali dan mengatakan orang-orang di sini menginginkan dua hal, bakat yang baik dan tubuh mentah. Khanam datang ke Rukaiya dan mengatakan Nargis menyiksa Anarkali, tetapi Anarkali begitu keras kepala, aku takut Nargis kehilangan dirinya. Rukaiya mengatakan Anarkali sangat bersikeras, saya memberi Anda tanggung jawab ini untuk mendobraknya. Khanam senang dan tersenyum. Dia pikir saya akan membantu Anarkali sekarang. AR.Nargis meminta Anarkali berjalan di atas batu bara panas.

Murad datang ke sana dan memegang Anarkali. Anarkali terkejut. Murad mengatakan aku mendapatkanmu setelah menunggu lama. Dia bilang aku akan memberitahu Salim. Murad mengatakan tidak ada penari atau suaranya bisa keluar, Anda adalah item untuk menghibur kita sekarang, Anda hanya dari Salim sebelumnya, saya juga memiliki hak pada Anda sekarang. Dia mendorongnya. Dia bilang tidak ada yang bisa menyelamatkanmu hari ini. Dia melangkah mundur. Dia menginjak batubara panas dan tangisan.

Murad pergi kepadanya. Dia mendapat kembali dari batubara panas. Nargis terlihat. Khanam datang dan menahan Anarkali. Khanam berhenti Murad dan mengatakan itu akan menyenangkan ketika dia menjadi seorang penari. Murad mengatakan kemudian membuatnya menjadi Raqasa segera, aku tidak bisa menunggu lebih lama. Jhillan melihat Anarkali dan menangis untuknya. Dia berharap dia memberi racun ke Anarkali sebelumnya.





Sinopsis Salim dan Anarkali ANTV Episode 59

 Khanam mengatakan Akbar telah memerintahkan bahwa Anarkali akan melakukan tarian dalam pernikahan Salim, jika kakinya dibakar, bagaimana dia akan menari. Dia pergi. Jhillan meminta Jodha untuk menyelamatkan hidup Anarkali. Jodha menangis dan berkata aku tahu Anarkali melakukan banyak hal untuk kami, tetapi aku tidak berdaya. Jhillan bilang kamu bukan ibu, kamu tidak akan mengerti rasa sakitku.

AR.Jodha berteriak Jhillan. Jhillan mendapatkan beberapa pakaian dan mengatakan Anda ingat malam ketika Anda menyelamatkan Anarkali dan Salim, saya hanya bisa melihat gelang di mata Anda, Anda dikurung di mata saya, saya telah mengangkat Anarkali, saya tidak bisa melihatnya sekarat, lebih baik bahwa dia mati di tanganmu. Dia meminta Jodha untuk pergi dan membunuh Anarkali.

Jodha mengatakan kamu tidak perlu memohon pada siapa pun sekarang, karena aku telah mengambil pedangku, pedang ini akan membebaskan Anarkali. Dia mengambil pedangnya. Dia mengatakan Anarkali seharusnya tidak berada di tempat di mana dia tidak memiliki rasa hormat, Anda dan Anarkali harus meninggalkan istana ini, jika Salim kembali dan melihatnya di negara ini, ia akan membakar istana dengan api, ikut denganku, jangan tunda.

Penari menari untuk beberapa pria. Hakim Mirza meminta anggur. Seorang informan mengatakan Salim akan menyerang Anda segera. Salim datang ke sana. Hakim berkata Anda bisa saja Salim, Anda datang menemui saya, kami akan berbicara secara pribadi. Dia mengirimkan preman. Dia meminta Salim untuk memeluknya sekali. Salim memeluknya. Hakim mencoba menusuk lehernya. Salim tersenyum.

Jodha pergi ke Akbar. Dia bertanya apakah kamu akan melawan saya. Dia mengatakan kebenaran terbesar bagi seorang wanita adalah pernikahannya, tetapi saya ratu, kebenaran lebih penting bagi saya, itu hak saya untuk menghentikan ketidakadilan Anda. Dia melihat Jhillan dan mengatakan saya pikir seseorang telah memprovokasi Anda. Jodha mengatakan ya, ketidakadilan telah memprovokasi saya. Akbar bertanya apa yang akan kamu lakukan jika aku tidak bergerak. Dia mendapatkan pedangnya dan berkata aku akan lupa bahwa kamu adalah suamiku. Salim menghentikan Hakim dan mengejeknya.

Dia memintanya untuk mengangkat senjata jika dia mau. Akbar meminta Jodha untuk menyerangnya. Dia memintanya untuk mengangkat pedang dan bertarung. Dia bilang aku tidak melawan keluargaku. Dia mengatakan kamu telah bertarung dengan putramu. Mereka berdebat. Dia mengambil pedang dari tangannya dan melemparkannya. Dia bilang aku raja, kamu dikurung di dalam istana ini, kamu tidak akan diizinkan keluar.

Jhillan dan Jodha dibawa pergi. Akbar menjadi sedih. AR.Salim meminta Hakim untuk membuang senjata. Hakim bilang aku tidak datang ke sini untuk menjatuhkan senjata. Salim mengatakan bahwa kita akan bertemu di medan perang. Para prajurit menghentikan Salim. Salim mengatakan jika saya tidak pergi keluar, maka rumah tenda ini dan Anda akan terbakar, Anda dapat menghentikan saya dan melihat.

Hakim mengatakan aku menguji kesabaranmu, kamu boleh pergi. Salim pergi. Hakim mengatakan kamu melakukan kesalahan besar dengan bentrok denganku. Dia mengasihani Salim. Nargis memaksa Anarkali memakai ghungroos. Husna datang untuk memberikan kabar buruk padanya. Dia mengatakan Jhillan ditangkap dan Jodha juga dikurung.

Related : Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 58 - 59

 
Back To Top