Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 21 Maret 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 16

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 15
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 17

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 16

Hari telah tiba: Dan-yi kembali ke Gyeoroo, dan dia bahkan mengenakan jas hujan untuk mengepakkan angin saat dia kembali.
Ji-yul dan Hoon menunggunya di lift, berpesta di tangan, tetapi yang pertama keluar dari lift adalah Direktur Ko, bukan Dan-yi, dan mereka dengan hati-hati mengambil potongan-potongan pita dari rambutnya.

Kedua adalah Jae-min, yang hampir mereka dekati dengan dukungan partai mereka, dan pada saat Dan-yi akhirnya muncul kepalanya dari pintu, mereka semua keluar dari partai nikmat.
Dan-yi diam-diam berjalan melewati pintu, tetapi kemudian segera berlari kembali dan melompat dan memeluk teman-temannya.

Di meja baru Dan-yi dengan tim pemasaran, Yeong-ah telah membawakan bunga untuknya, mereka telah menemukan kursi paling kokoh, dan orang-orang telah mengumpulkan mejanya.
Bahkan Song-yi telah mengambil hadiah: pelembab kaktus yang lucu, dan kemudian setelah beberapa dorongan, juga permintaan maaf karena menuduh Dan-yi secara keliru membuat kesalahan kontrak ketika itu sebenarnya miliknya.
Dan-yi anggun tersenyum dan menerima permintaan maaf.

Jae-min tiba, mengenakan ikat kepala perayaan yang sama seperti Ji-yul dan Hoon, sementara Direktur Ko diam-diam berkata, "pekerjaan yang baik" untuk Dan-yi dari kejauhan.
Ketika sambutan mulai bubar, Direktur Ko menyelamatkan Jae-min dari permintaan Ji-hong untuk berlatih pelajaran tango dengannya.
Sekarang ruangan telah dibersihkan, Dan-yi menerima pesan dari Eun-ho: "Lihat aku."

  Dan-yi melihat ke sekeliling ruangan, sampai dia melihat jari-jari hati datang dari balik rak.
Eun-ho muncul dan memberikan hati tambahan dengan tangannya dan di atas kepala.
Dan-yi memberikan hati yang kembali, dan kemudian Eun-ho berjalan ke sisi lain ruangan, memesan di tangan seolah-olah memainkannya dengan dingin, tapi dia menabrak kepalanya di rak saat dia berbalik untuk menonton Dan-yi, dan mengembara kembali ke sisi lain ruangan untuk lebih banyak hati diarahkan pada Dan-yi.
Dia mengirim wajah ciuman kembali.
Ini menggemaskan.

Sementara itu, Ji-yul merenung di kafe istirahat tentang
naskah

Pahlawan .
Dia bertanya-tanya apakah Hae-rin telah mencurinya sehingga dia bisa mengerjakannya sendiri, dan ketika Ji-hong tiba untuk membuat kopi, Ji-yul memutuskan bahwa dia harus membela dirinya sendiri.

Hal berikutnya yang Anda tahu, Kang superfan Ji-hong ada di meja Hae-rin, Ji-yul melayang di belakang, menuntut untuk melihat naskah itu.
Dia mendengar bahwa Eun-ho memilikinya, tetapi Hae-rin melaporkan bahwa Eun-ho sedang rapat dengan Seo-joon.
Ji-hong tahu Hae-rin lebih baik dari itu, dan memintanya untuk membuatnya salinan salinan yang dia buat untuk dirinya sendiri.
Hae-rin menyerah dan menggali naskah tepat saat Jae-min memasuki ruangan.

Hae-rin menyerahkan salinan naskahnya ke Jae-min di kantornya.
Jae-min ingat saat yang ditawarkan Eun-ho untuk memberikan semua hak Penulis Kang ke Gyeoroo, dan bagaimana Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa ia adalah putra Penulis Kang.
Tapi ada lebih banyak adegan ini, ketika Jae-min ingat bahwa ia langsung mempertanyakan status keluarga ini, karena Penulis Kang diketahui tidak pernah menikah.
Dan di sini Eun-ho menjawab bahwa dia berjanji kepada penulis bahwa dia akan menjadi putranya, dan bahwa dia membutuhkan bantuan Jae-min untuk menemukan pengasuh baginya.
Ketika Jae-min meminta bukti, Eun-ho menawarkan jurnal Penulis Kang.

Dan-yi bertahan di luar kantor Jae-min, dan kemudian dia melirik ke kursi kantor kosong Eun-ho.
Kami kembali ke adegan Eun-ho dan Seo-joon di sebuah bar.
Eun-ho pertama-tama memberikan sebuah naskah oleh seorang penulis yang sangat disukai Seo-joon, dan kemudian dia mengeluarkan
naskah

Pahlawan , karena Eun-ho tahu dia juga penggemar Penulis Kang.
Seo-joon memainkan bodoh pada awalnya, tetapi Eun-ho dengan cepat memberi tahu dia bahwa dia tidak hanya tahu bahwa naskah ini berasal dari Seo-joon, tetapi juga bahwa Seo-joon adalah putra yang disebutkan oleh Penulis Kang dalam salah satu jurnalnya.
Eun-ho tahu bahwa ulang tahun Seo-joon sama dengan buku terakhir Penulis Kang, dan Seo-joon bertanya apa penjelasan Penulis Kang untuk judulnya.

Dan kemudian Eun-ho mengatakan bahwa Penulis Kang tidak dalam kondisi menjawab pertanyaan itu.
Alih-alih menjelaskan, Eun-ho menyerahkan tas yang penuh dengan jurnal penulis.

  Seo-joon kembali ke rumah, tetapi dia menemukan dirinya berjuang untuk memasukkan tanggal lahirnya ke kunci pintu.
Melalui catatan dan jurnal ayahnya, dia menemukan ayahnya sakit Alzheimer dan ayahnya tidak pernah mencoba menemukannya, tetapi dia lupa bahwa dia bahkan bertemu dengan putranya.

Seo-joon mengingat kembali ketika dia berhadapan dengan ayahnya kembali pada tahun 2008. Dia mengumumkan nama ibunya dan tanggal lahirnya, dan menyampaikan kabar bahwa ibunya sakit.
Dia berjanji untuk memberi tahu siapa pun bahwa dia adalah putra penulis, dan bertanya apakah dia bisa mengirim uang untuk membantu biaya rumah sakit.
Seo-joon muda berlari pergi, meninggalkan Penulis Kang hanya dengan catatannya untuk mencoba menyatukan semuanya.

Penulis Kang memohon pada dirinya sendiri untuk tidak melupakan informasi penting ini, bahwa ia memiliki seorang putra, dan ia mencoret judul naskahnya saat ini dan menulis pada tanggal 23 April.
Saat ini, Hae-rin tiba di lingkungan Seo-joon.
Sementara Seo-joon menemukan bagaimana Eun-ho menjadi "putra" Penulis Kang dalam benaknya, Hae-rin berdiri berjaga di luar pintu.
Tidak lama sebelum Eun-ho berlari ke apartemen Seo-joon juga, tetapi kekhawatirannya mereda ketika ia melihat bahwa Hae-rin telah mengalahkannya.

Hae-rin turun untuk berbicara dengan Eun-ho, dan Eun-ho mengatakan bahwa Seo-joon beruntung memiliki seseorang seperti Hae-rin yang memperhatikannya.
Hae-rin membalas pujian bahwa Dan-yi beruntung memiliki pria seperti Eun-ho, dan mereka saling tersenyum.

Di malam hari, Eun-ho bangun untuk panggilan telepon dari Kapyong, dan dia mengambil Seo-joon di jalan saat dia bergegas berada di sisi Penulis Kang.
Seo-joon khawatir, dan Eun-ho mencoba menghiburnya, mengatakan kepadanya bahwa mereka telah mengalami beberapa ketakutan dan bahwa Penulis Kang akan baik-baik saja.

Jae-min sudah ada di sana ketika mereka tiba, tetapi sudah terlambat, dan Penulis Kang telah meninggal.
Eun-ho berlutut di samping tempat tidur pria itu, dan kemudian meraih tangan Seo-joon di atas tangan ayahnya juga.

Adegan larut ke Eun-ho dan Seo-joon, berpakaian hitam, berdiri bersama menatap bukit di tepi sungai.
Seo-joon mengakui bahwa dia berpikir bahwa Penulis Kang telah mengabaikannya, dan bahwa dia ingin membuktikan kepada pria itu bahwa dia masih putranya dengan menulis

The Heroes .
Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa pada akhirnya naskah itu melakukan apa yang Seo-joon inginkan, karena menemukan itulah yang membantu Eun-ho membuat koneksi dan menyatukan Seo-joon dengan ayahnya pada akhirnya.
Eun-ho menghela nafas seolah-olah Penulis Kang menunggu lama untuk bisa mengucapkan selamat tinggal kepada Seo-joon.

Seo-joon mengatakan bahwa
23 April adalah harapan terakhirnya, dan Eun-ho menegaskan bahwa itu memang pesan terakhir Penulis Kang untuk putranya, bahwa dia tidak melupakannya.
Kembali di Gyeoroo, Song-yi muncul di meja Dan-yi, berharap untuk bekerja dengannya pada proposal buku pertamanya dalam seri 10 Orang yang memenangkan Dan-yi pekerjaannya kembali.
Tapi Ji-yul juga berlomba untuk bekerja dengan Dan-yi, dan dia tiba dengan penelitian.
Song-yi tidak bisa bersaing dengan itu, dan Dan-yi dan Ji-yul memilih mentor pertama mereka untuk seri ini, seorang ahli botani.

Dan dalam berita penerbitan lainnya, Gyeoroo merilis edisi baru
23 April .
Pembaca berduyun-duyun ke toko buku, di mana mereka menemukan kronologi resmi penulis, serta foto-foto yang berbagi kebenaran tentang penyakitnya, keterlibatan Eun-ho dalam hidupnya, dan rahasia putranya.

Kita kembali ke momen ketika Eun-ho dan Seo-joon berdiri bersama mengikuti peringatan Penulis Kang, dan dokter memberikan surat yang tersisa untuk putranya.
Eun-ho memberikannya kepada Seo-joon, yang memberikannya kembali, dan dokter menyarankan itu untuk mereka berdua.

Itu dimulai, “Kepada Eun-ho, anakku yang terkasih,” dan pada saat-saat terakhir yang kejelasan ini, Penulis Kang mengatakan bahwa dia tidak lagi takut dunia mengetahui tentang kisah lengkap hidupnya.
Dia takut diingat sebagai orang tua yang sakit, tetapi sekarang dia menerimanya sebagai bagian dari ceritanya.

Kami dengan cepat membaca kepada pembaca dengan edisi baru, yang melihat sertifikat medis yang menunjukkan diagnosisnya dan membersihkan semua rumor bahwa ia menghilang.
Ada juga foto dengan Eun-ho berdiri di samping Penulis Kang di kursi rodanya.
Di Gyeoroo, Ji-hong dan Yeong-ah membaca materi tambahan baru, dan Dan-yi membaca salinannya sendiri, dan kemudian menatap, kontemplatif.

  Di masa lalu, Eun-ho duduk untuk menulis kronologi Penulis Kang, kata-kata dari surat itu masih segar di benaknya.
"Aku ingin hidupku menjadi cerita yang bisa dibaca orang."

Narasi surat itu berlanjut, ketika adegan seorang anak kecil yang membaca buku di lantai dan dua siswa membantu seorang wanita yang lebih tua menaiki tangga.
“Saya tidak percaya bahwa satu buku mampu mengubah dunia.
Namun, saya masih ingin memberitahu Anda untuk menjadi seseorang yang seperti buku. "

Seorang wanita mulai menangis ketika dia membaca suplemen edisi baru, dan kemudian kita melihat kilas balik dari Eun-ho berjalan bersama Penulis Kang.
Ji-hong dan Yeong-ah bertengkar saat makan malam dengan putra mereka, dan Jae-min menutupi Direktur Ko dengan selimut ketika dia menemukan dia tertidur di mejanya.
Ketika Direktur Ko bangun dan menemukan catatan dari Jae-min mengingatkan dia bahwa pekerjaannya tidak akan pernah membalas cinta, dia di kantornya dalam sekejap dan meyakinkan dia untuk bermain bohong dari pekerjaan dan pergi ke pantai.
Hae-rin menjatuhkan sebuah naskah di meja Ji-yul, dan semua orang bersorak saat Ji-yul menyadari bahwa dia akhirnya melewati inspeksi mentornya.

"Eun-ho," lanjut surat itu, "Aku ingin kamu menjadi buku yang bisa menghibur orang lain seperti yang kamu lakukan untukku." Seo-joon menemukan Hae-rin di apartemennya, makan siang penuh di tangannya.
Dan di apartemennya, Eun-ho berdiri di rak bukunya, sementara Dan-yi memeluknya dari belakang, kepalanya di punggungnya dalam dukungan lembut.

“Satu buku mungkin tidak dapat mengubah dunia atau mengubah hidup seseorang.
Tapi buku yang bagus pasti dibaca oleh semua orang.
Dan kemudian, sedikit demi sedikit, itu akan menghangatkan hati orang-orang ... Saya berdoa agar Anda juga dapat dihibur dengan bertemu dengan seseorang yang seperti buku. "

Di Seo-joon's, dia bertanya apakah Hae-rin memasak semua makanan ini untuknya, tetapi dia meyakinkannya bahwa itu adalah masakan ibunya.
Seo-joon bercanda bahwa ia mendengar seorang wanita yang mulai mencuri dari lemari es ibunya adalah seorang wanita yang sudah mulai berkencan.
Hae-rin memerah dan bertanya siapa dia akan berkencan, dan Seo-joon hanya mengangkat bahu dan menyeringai.

Seo-joon mengambil foto makanannya, tapi dia menyertakan Hae-rin di dalam bingkai juga, dan berjanji untuk berbagi foto dengannya.
Seo-joon menyebutkan bahwa dia mendengar dari Eun-ho bagaimana Hae-rin tetap berada di luar apartemennya untuknya, dan dia berterima kasih padanya karena mengkhawatirkannya.
"Tapi Eun-ho masih orang nomor satu kamu," dan Hae-rin dengan cepat meremas ini, mengatakan bahwa dia hanya pemimpin redaksi.

Hae-rin mencondongkan tubuh ke belakang dan melihat-lihat sarang penulisan Seo-joon.
Dia menyarankan agar dia menulis novel baru dengan nama aslinya.
Seo-joon keberatan, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia membaca

The Heroes beberapa kali dan menyukai tulisannya, dan akan menunggu dengan sabar untuknya sebagai editornya.
Di Gyeoroo, Ji-yul dan Dan-yi memiliki salinan naskah pertama mereka yang telah diedit oleh ahli biologi itu,
Inner Thoughts of Plants .
Mereka sangat bersemangat untuk mempresentasikannya pada pertemuan eksekutif berikutnya, kecuali bahwa ketika mereka sampai di sana, kelompok itu sangat menyetujui film thriller Hoon dan Song-hi sebagai gantinya.
Mereka mencoba bertanya kapan buku mereka akan diterbitkan, dan semua orang yang keluar dari ruangan mengatakan kepada mereka untuk menunggu, sementara Yeong-ah mengatakan kepada mereka bahwa itu berarti tidak akan pernah diterbitkan.
Aww.
Dan-yi dan Ji-yul menonton kelompok memberi selamat kepada Hoon dan Song-yi, sementara mereka berdua bergumam tentang spesies dan tanaman invasif (haha, mereka masih terbenam dalam buku botani mereka!)

Tapi kemudian mereka menyadari bahwa Eun-ho tidak ada di pertemuan, jadi mereka menemukannya setelah kuliahnya dan mencoba untuk mendapatkan jawaban darinya.
Tetapi bahkan Eun-ho mengatakan kepada mereka untuk menunggu sementara dia memikirkannya sebentar.

  Seo-joon dan Hae-rin telah kembali ke kafe tempat mereka pertama kali menyaksikan salju turun bersama.
Kali ini mereka kembali berdebat tentang detail desain buku.
Mereka berdua berpegang teguh pada sikap keras kepala mereka, sampai Hae-rin menjawab panggilan singkat dari ibunya, yang telah menjebaknya pada kencan buta.
Wajah Seo-joon jatuh, dan dia merengek bahwa dia pikir mereka berdua akan makan malam bersama.
Dan kemudian dia mengambil pendekatan yang lebih berani, dan meminta Hae-rin untuk tidak pergi kencan, dan bukannya makan malam dengannya.
Seo-joon mengatakan kepadanya, “ayah saya pernah berkata bahwa saya harus menjadi seseorang yang seperti buku.
Saya ingin menjadi buku untuk Anda. "

Hae-rin bertanya apakah dia berarti buku tentang mengomel dan moralitas (ha!) Tapi Seo-joon dengan cepat menjawab bahwa dia ingin menjadi novel roman.
Dan-yi duduk di tempat tidur saat dia mencari apartemen sendiri.
Enam bulan di Eun-ho telah berakhir (apakah itu benar-benar hanya enam bulan?) Dan dia mencari sesuatu di dekatnya.
Eun-ho bergabung dengannya, dan sementara dia tidak menyuarakan kekecewaannya, suasana hatinya tampaknya meredam prospek Dan-yi menemukan tempat lain untuk tinggal.

Eun-ho ikut serta ketika Dan-yi pergi untuk melihat calon apartemen barunya (mengenakan jaket yang cukup).
Bersih, lapang, dan harganya bagus, dan dia siap menandatangani kontrak.
Tapi Eun-ho memprotes bahwa itu tidak cukup besar untuknya juga, jadi dia harus lulus.
Ketika mereka meninggalkan apartemen, Eun-ho mengatakan bahwa dia tidak akan menghentikannya dari menemukan tempat baru, tetapi masalahnya adalah ke mana pun dia pergi, dia juga pergi.
Dan-yi bertanya mengapa dia akan meninggalkan tempatnya jika itu yang terjadi, dan tanggapan Eun-ho adalah, "Tepat." Dan-yi khawatir tentang apa artinya ketika putrinya kembali ke rumah setelah lulus, tetapi Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa mereka bisa khawatir tentang itu.

Suatu hari di Gyeoroo: Hae-rin berbagi produk perawatan kulit yang ia terima sebagai hadiah dari seorang penulis (berbagi dengan semua orang kecuali Ji-hong, ha).
Dan-yi mendekati Eun-ho tentang buku botani, tapi dia bilang dia masih berpikir.
Eun-ho mendapat telepon, dan kemudian mengumumkan ke kamar bahwa buku puisi yang didukung Ji-hong siap untuk pencetakan kelima.
Selain itu, film thriller Hoon dan Song-yi telah menjadi buku terlaris dan akan memulai jejak ketiganya.
Dengan berita itu, Jae-min mengumumkan bahwa dia memperlakukan semua orang dengan bbq.

Di restoran, semua orang senang, kecuali mungkin Dan-yi dan Ji-yul, yang kecewa dengan kurangnya antusiasme di sekitar buku mereka.
Jae-min memberikan pidato untuk memberi selamat kepada semua orang atas penjualannya, dan kemudian mengumumkan bahwa karena buku-buku itu telah bekerja dengan baik, mereka sekarang dapat menerbitkan

Pikiran Tanaman tentang Batin juga.
Dia mengatakan bahwa mereka menjual buku terlaris seperti buku Hoon dan Song-yi sehingga mereka mampu menerbitkan buku-buku seperti Dan-yi dan Ji-yul, buku yang tidak akan laris tetapi layak untuk dibagikan kepada dunia dan audiens yang lebih kecil yang akan hargai mereka.

  Dan ada satu pengumuman final yang akan dibuat, kali ini oleh Direktur Ko.
Dia mengumumkan, dengan anggukan ke arah Dan-yi, bahwa Gyeoroo sekarang akan memiliki proses perekrutan buta untuk karyawan baru, di mana mereka hanya akan mempertimbangkan bakat pelamar.
Server memperhatikan betapa bahagianya grup itu dan menanyakan apa yang mereka lakukan, dan grup itu berteriak, "Kami membuat buku!"

Semua orang menuju ke luar.
Eun-ho tidak bisa membantu tetapi mengambil tangan Dan-yi, dan dia memegangnya di atas untuk mengumumkan kepada rekan mereka status resmi mereka.
Dan mereka bukan satu-satunya pasangan dengan berita, saat Jae-min menyeret tangan Direktur Ko yang enggan ke udara juga.
Semua orang tertawa dan berlari, sampai Eun-ho dan Dan-yi menemukan diri mereka sendiri di bawah tanah terbuka yang ditutupi oleh cabang-cabang pohon.

Dan-yi megap-megap bahwa semua orang tahu sekarang, dan Eun-ho menjawab bahwa dia tidak peduli, karena dia ingin seluruh dunia tahu bahwa dia mencintainya.
Mereka berciuman di bawah kanopi pohon, dan Dan-yi berpikir sendiri bagaimana Eun-ho seperti buku tua yang sudah dikenalnya, yang dia buka lagi untuk membaca lagi.
“Saya menemukan kalimat baru dalam buku ini setiap hari.
Itu adalah buku yang paling lama tinggal bersamaku. ”


EPILOG
Ji-yul menemukan teman kencannya terganggu oleh Hoon.
Mereka mencoba saling berteriak, tapi kemudian Ji-yul mencium Hoon, dan keduanya berlari bersama.

Bersama-sama untuk makan, Jae-min memberi makan Direktur Ko makanan yang dia siapkan untuk mereka berdua.
Di Gyeoroo, Yeong-ah berjalan Ji-hong dan putra mereka ke lift.
Ji-hong memiliki putranya untuk akhir pekan, dan mereka punya rencana untuk pergi bersama.

Dan akhirnya, semua karyawan baru yang tersisa berjalan keluar dari pintu Gyeoroo bersama-sama, meninggalkan kami dengan tembakan akhir panjang dari ruang kerja kosong di mana mereka telah membuat begitu banyak buku bersama.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/romance-is-a-bonus-book-episode-16-final/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-16.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 16

 
Back To Top