Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 Maret 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 14

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 13
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 15

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 14

Eun-ho keluar dari ruang kelas di mana dia memberikan ceramah ketika Hae-rin menjelaskan kepadanya melalui telepon apa yang terjadi pagi itu yang membuat Dan-yi mengundurkan diri.
Kamera terkupas kembali ke bidikan Dan-yi keluar dari lift, saat kita kembali ke pagi itu.
Dan-yi bertekad untuk bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi sehari sebelumnya, tetapi rekan kerjanya yang lain sepertinya tidak bisa melakukannya.

Dan-yi mencoba melakukan tugasnya seperti biasa, tetapi semua orang tampaknya enggan untuk membiarkannya melakukan apa pun untuk mereka.
Akhirnya, Ji-hong memintanya untuk mengirimkan dokumen ke departemen literatur asing, dan begitu Dan-yi pergi, Ji-hong dan Hae-rin memperingatkan semua orang atas perilaku mereka.
Tapi Yeong-ah tidak bisa membantu tetapi merasa menyesal, karena dialah yang sarannya untuk mentransfer Dan-yi ke timnya memulai seluruh kekacauan, dan Hoon dan Ji-yul merasa bersalah karena mengambil pekerjaan permanen yang Dan-yi jelas lebih memenuhi syarat untuk dari mereka.

Meski begitu, Hae-rin memberitahu semua orang untuk bertindak normal, tetapi ketika dia meninggalkan kantor, dia menemukan Dan-yi masih di lorong, dan dia pasti mendengar seluruh diskusi.
Hae-rin menyarankan agar mereka berdua makan siang bersama, tetapi Jae-min tiba saat itu dan mengingatkan Hae-rin bahwa dia harus makan siang kerja untuk dihadiri.
Jadi, Dan-yi akhirnya makan ramen sendirian untuk makan siang.

Di kantornya, Direktur Ko menerima telepon dari salah satu penulis mereka, yang kesal melihat buku-bukunya masih ada di toko bahkan setelah ia memilih untuk tidak memperpanjang kontraknya dengan Gyeoroo.
Direktur Ko keluar dari kantor dan mengarahkan kemarahannya pada Song-yi, yang seharusnya memberi tahu tim penjualan tentang pemutusan kontrak.
Setelah beberapa keraguan, Song-yi disalahkan, dan mengatakan bahwa dia mengatakan kepada Dan-yi untuk mengirimkan pemberitahuan.

Dan-yi mengatakan bahwa dia tidak pernah menerima pemberitahuan itu, dan jelas bagi semua orang di ruangan itu, bahkan Direktur Ko, bahwa Dan-yi tidak bersalah untuk ini.
Tetapi Direktur Ko memilih untuk tidak berdebat, dan sebaliknya memperingatkan Song-yi karena memberikan tugas yang begitu penting kepada karyawan kontrak belaka dan tidak menindaklanjutinya.
Ketika Direktur Ko pergi, Dan-yi dibiarkan berdiri diam tanpa ada yang datang untuk mendukungnya atau menghiburnya.

Jadi kami kembali ke telepon Hae-rin ke Eun-ho.
Eun-ho bertanya di mana Dan-yi sekarang, dan Hae-rin melaporkan bahwa dia mengemasi mejanya.
Di kantor Jae-min, Direktur Ko mengatakan bahwa mungkin ini yang terbaik, sementara Jae-min mengatakan bahwa dia benci menjadi CEO pada saat-saat seperti ini.

Kotak di tangan, Dan-yi mengucapkan selamat tinggal, pertama ke Ji-hong, lalu membungkuk dalam pada Direktur Ko, dan gelombang ke Hoon dan Ji-yul.
Hae-rin bertemu Dan-yi di lift dan menawarkan untuk membawa kotak barangnya ke halte bus.
Dan-yi bersyukur, tetapi begitu mereka di luar, Dan-yi mengatakan Hae-rin untuk bersiap-siap untuk pertemuannya.

Eun-ho tiba di Gyeoroo tak lama setelah itu, dan Hae-rin mengirimnya berlari ke halte bus.
Ketika Dan-yi melihat Eun-ho berlari kepadanya, dia mencoba menyembunyikan air matanya.
Ketika dia mencapai dia, Eun-ho hanya menyelimutinya dan memeluknya.

Setelah bekerja, Ji-yul kembali ke apartemen Hoon untuk menghitung pengeluarannya.
Hoon berharap bahwa mereka dapat menemukan cara untuk hidup bersama di apartemen kecil, tetapi Ji-yul tidak tertarik berbagi dan menyuruhnya pergi ke jjimjilbang sementara dia membayar sewa di apartemen.
Hoon membungkuk, berharap untuk merayu Ji-yul dengan matanya, dan bahkan mengaku bahwa dia sangat tertarik padanya ... tetapi pada akhirnya, dia kembali ke jjimjilbang (maaf, Hoon).
Dan dari mobil gelap di dekatnya, ibu Ji-yul memperhatikan.
Sekretarisnya bertanya apakah mereka harus melakukan sesuatu, tetapi Mom yakin Ji-yul akan segera pulang sendiri.

Di Eun-ho, dia dan Dan-yi membaca bersama di tempat tidurnya.
Dan-yi kontemplatif, sementara Eun-ho menyisir rambut Dan-yi.
Ada momen singkat, seperti mungkin ada pertanyaan yang menggantung di udara, tapi kemudian Eun-ho tersandung, tersipu, dan mengumumkan bahwa dia pergi tidur.
Dan-yi melemparkan buku itu di atas kepalanya untuk menyembunyikan rasa malunya, sementara Eun-ho memberikan pukulan lembut ke dinding di lorong dengan frustrasi.
Saya sangat membencinya ketika wajah saya memerah, ”katanya pada dirinya sendiri.
"Aku pikir aku punya masalah." Haha.

Keesokan paginya, Dan-yi bangun dengan panik, takut dia terlambat, tetapi kemudian dia ingat bahwa dia tidak punya pekerjaan untuk terlambat lagi.
Dia menemukan Eun-ho sudah bangun, dan dia membuat sarapan besar untuknya.
Tersenyum, Eun-ho memintanya untuk memilih satu dari tiga opsi.
Nomor satu: pacar yang menunjukkan cintanya dengan uang.
Eun-ho menyerahkan kartu kreditnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia dapat membeli apa pun yang dia inginkan.

Nomor dua: pacar yang membalas dendam atas namanya.
Eun-ho menyatakan bahwa ia akan menarik semua buku-bukunya dari Gyeoroo dan mengirim perusahaan tailspinning selama sebulan.
Dan akhirnya, nomor tiga: pacar yang tinggal bersama pacarnya sepanjang hari sampai dia merasa lebih baik.
Ketika Dan-yi mengatakan bahwa Eun-ho perlu pergi bekerja, Eun-ho berdiri bahwa dia tidak akan pergi, tapi kemudian dengan cepat mengakui bahwa dia sudah dipanggil untuk hari itu.
Dengan itu, Dan-yi memilih opsi tiga, yay!

Di kantor, Ji-hong dan Yeong-ah menatap papan jadwal dan status cuti Eun-ho.
Mereka tidak bisa membantu tetapi menggosokkannya untuk Jae-min bahwa pemimpin redaksinya tampaknya cukup marah dengan perusahaan, dan kemudian berjalan pergi.

Jae-min mundur ke kantornya, di mana ia menemukan tombol lain dijatuhkan oleh Direktur Ko.
Dia menemukannya di kantornya, dan dia menawarkan untuk menjahit tombol kembali untuknya.
Tetapi ketika mereka memeriksa bajunya, ternyata kancing di kerahnya yang terlepas.
Tanpa ketinggalan, Direktur Ko memberitahu Jae-min untuk terus maju, karena dia mengerti ini adalah tindakan kebaikan kolegial.

Jadi Jae-min bersandar dan mulai menjahit, dan dia bersandar, memiringkan kepalanya, dan umumnya terlihat sangat intim ketika dia mencoba memasang kembali tombol ini.
Saat dia menjahit, Jae-min memberi tahu Direktur Ko bahwa dia bersyukur bahwa dia bekerja di sana, karena sementara semua orang sibuk mengubah segalanya menjadi pertemuan sosial, dia membantu membawa keseimbangan bagi tim.
Dia mengatakan padanya bahwa dia berterima kasih atas semua yang telah dilakukannya, meskipun dia merasa seperti perusahaan mencuri masa mudanya, membuatnya menjual buku alih-alih menikmati kecantikan mudanya.
Direktur Ko bertanya apakah dia berarti bahwa dia tidak lagi cantik, dan Jae-min tergagap dalam protes.
Akhirnya, tombol terpasang, dan Jae-min benar-benar bersandar untuk memotong tali

dengan giginya sebelum Direktur Ko menyuruhnya pergi mengambil gunting.
Ha!

Sementara seluruh dunia sedang bekerja, Eun-ho dan Dan-yi tinggal di rumah dalam gelembung peluk mereka sendiri.
Mereka membaca berdampingan, saling menggelitik, menonton film, dan main-main cium, dan menempel satu sama lain dalam pelukan punggung saat mereka membuat ddeokbokki.
Pada akhirnya, mereka kembali membaca bersama, sampai Dan-yi tertidur di pelukan Eun-ho.
Dia meringkuk, dan dua tidur siang bersama dengan damai di lantai.

Sementara itu, Seo-joon berada di kantor pos, di mana dia membungkus sebuah paket.
Alamat dari yang dilampirkannya mengatakan itu dari Park Jeong-hun, dan alamat yang dialamatkan adalah pengajuan naskah novel Gyeoroo.

Di Gyeoroo, Hae-rin mencatat bahwa kursi kantor Dan-yi dan Eun-ho kosong.
Melihat ini, dia cukup yakin itu mengkonfirmasi kecurigaannya tentang mereka berdua.
Itu tidak berarti bahwa itu tidak membuatnya kesal, dan dia menemukan dirinya di bus ke lingkungan Eun-ho.

Seo-joon telah kembali ke rumah, di mana ia merobek-robek semuanya dari murderboard di kamarnya yang terkunci.
Apa pun yang ingin dia capai di sana, sepertinya dia sudah menyerah.
Dia mengambil tas kertas robek di luar, di mana dia menemukan Hae-rin bersembunyi di dekat tempat sampah daur ulang.
Hae-rin masih merasa bersalah, jadi dia menawarkan untuk membuang daur ulang Seo-joon di lingkungannya sendiri, meskipun tempat sampah ada di sana.
Mereka bergumul dengan tas itu, sampai robek terbuka dan serpihan kertas tumpah ke tanah.

Seo-joon sudah cukup, sampai Hae-rin memunculkan pollack dan sotong, dan menyatakan bahwa sotong adalah Dan-yi.
Dia memberi Seo-joon waktu untuk menebak identitas pollack, dan kemudian Seo-joon mengutuk Eun-ho.
Hal berikutnya yang Anda tahu, mereka berdua berada di apartemen Seo-joon minum anggur (begitu banyak untuk pernyataan ketenangan Hae-rin).
Hae-rin meratap bahwa dia ingin menghukum Eun-ho dan Dan-yi, tetapi dia tidak bisa karena dia terlalu menyukai keduanya.
Mereka mendentingkan gelas dan sorak-sorai mereka untuk patah hati bersama.

Keesokan paginya, sakit kepala mabuk Seo-joon semakin jengkel dengan Geum-bi mengambil tegukan besar dari mangkuk makanannya.
Seo-joon bertanya-tanya apakah Hae-rin pergi, tapi dia masih di sana, bangun dan mencoba untuk mengumpulkan kertas robeknya seperti teka-teki jigsaw.
Seo-joon frustrasi pada awalnya, tetapi Hae-rin menyarankan sup mabuk dan dia bisa menyapu kertas tanpa terlalu banyak kesulitan.
Hae-rin tidak dapat mengingat kamar mana yang merupakan kamar mandi, dan ketika dia mengarahkannya, dia bertanya tentang kamar yang terkunci di ujung lorong.
Seo-joon memberikan senyum pembunuh berantai terbaiknya, dan bertanya apakah dia pikir dia menyembunyikan mayat di sana.
Hae-rin ragu-ragu, sampai ekspresi Seo-joon pecah dan berubah konyol.

  Dan-yi memulai harinya mencari pekerjaan baru, ketika dia mendapat telepon tak terduga dari Direktur Ko.
Pada awalnya dia menjawab telepon secara resmi, tetapi kemudian bersandar ke nada yang lebih kasar dan santai ketika dia ingat bahwa sutradara tidak lagi menjadi atasannya.

Direktur Ko meminta Dan-yi untuk menemuinya makan siang, dan Dan-yi mengenakan pakaian paling keren, lengkap dengan sepatu hak dan kacamata hitam.
Direktur tidak bisa membantu tetapi menyeringai pada upaya Dan-yi, dan menggoda bahwa dia mempertimbangkan untuk memberi Dan-yi petunjuk tentang pekerjaan, tapi sekarang dia tidak begitu yakin.
Dan-yi menjatuhkan akting dan menurunkan kacamatanya.
Direktur Ko mengatakan kepadanya bahwa dia kenal seseorang di sebuah perusahaan penerbitan kecil, dan bahwa dia akan memberi Dan-yi rujukan.
Direktur memperingatkan bahwa pekerjaan itu akan sulit, tetapi Dan-yi mengatakan bahwa dia selalu bekerja keras.

  Di rumah, Dan-yi dan Eun-ho duduk di tempat tidurnya dan dia berbagi berita dengannya.
Perusahaan kembali padanya segera, dan dia mulai hari berikutnya.
Eun-ho berharap pengalaman itu akan mengarah ke pekerjaan di perusahaan yang lebih besar, tetapi Dan-yi menunjukkan bahwa Gyeoroo tidak suka mempekerjakan orang dari penerbit lain.
Eun-ho menjelaskan bahwa mereka melakukannya karena mereka menemukan bahwa karyawan tersebut mengalami kesulitan menyesuaikan, tetapi kemudian dia mengatakan bahwa mungkin dia bisa membuat perusahaan mempertimbangkan kembali kebijakan tersebut.

Dan-yi menguap, dan pada saat itu, Eun-ho mengumpulkan keberaniannya, dan bertanya pada Dan-yi apakah dia bisa tidur di kamarnya malam ini.
Begitu dia mengatakannya, Eun-ho segera mundur dan mulai berlari ke kamarnya, tetapi Dan-yi menjawab bahwa dia harus memakai piyamanya.
Eun-ho mempertimbangkan, dan kemudian memutuskan bahwa dia tidak benar

- benar
membutuhkan piyama, haha.
Dia kembali ke tempat tidur, dan Dan-yi menyuruhnya untuk mematikan lampu.
Sambil tersenyum, dia mematikan lampu dan menutup pintu.

Dan-yi melapor ke pekerjaan barunya di pagi hari.
Presiden dan chief financial officer adalah pasangan suami-istri, dan mereka menyambut Dan-yi dengan hangat.
Mereka memberitahunya bahwa dia dapat mengerjakan apa saja yang dia minati dan mengarahkannya ke mejanya.
Sebuah suara keluar dari tumpukan selimut di meja di sebelah Dan-yi, saat seorang karyawan yang kelelahan muncul.
Dia memberikan catatan kepada Dan-yi, yang memberitahu Dan-yi bahwa dia harus melarikan diri secepat mungkin dari lubang neraka ini.
Uh oh.

Di Gyeoroo, Ji-hong menjawab panggilan telepon pelanggan yang marah.
Pelanggan mengeluh tentang kesalahan ketik, tetapi ketika mereka berbagi judul buku, itu bahkan tidak diterbitkan oleh Gyeoroo.
Itu tidak masalah bagi pelanggan, yang terus menghina Ji-hong (dan ketika Ji-hong berteriak kembali) sampai mereka akhirnya menutup telepon. Ji-hong menghela nafas bahwa Dan-yi tahan dengan panggilan semacam ini sepanjang waktu tanpa keluhan.

Dan di dapur, Ji-yul dan Yeong-ah menemukan diri mereka menata semuanya sendiri.
Yeong-ah memberitahu mereka semua untuk menyesuaikan, tetapi kemudian mengakui bahwa dia sangat merindukan Dan-yi.

  Eun-ho kembali bekerja, dan Hae-rin diam-diam bertanya bagaimana Dan-yi lakukan.
Eun-ho mengatakan bahwa dia mendapat pekerjaan baru, meskipun dia kelelahan ketika dia pulang ... Eun-ho menghilang ketika dia menyadari kesalahannya, dan Hae-rin bertanya-tanya dengan keras, "Mengapa dia pergi ke rumah setelah pulang kerja? "Eun-ho terus bermain bodoh, tetapi keduanya saling tersenyum dalam pengertian.

Di pekerjaannya sendiri, Dan-yi mengomel kepada rekan kerjanya bahwa dia diminta membuat poster untuk pemilihan sekolah putra presiden perusahaan.
Telepon berdering, dan itu adalah desainer yang tidak dibayar menuntut pembayaran setelah empat bulan.
Panggilan marah berikutnya adalah dari toko cetak, yang juga belum dibayar.
Rekan kerja Dan-yi mengatakan bahwa perusahaan akhirnya membayar semua orang, tidak sampai semuanya meningkat menjadi ancaman hukum.

Pada akhir hari, Dan-yi menyeret dirinya pulang dan melemparkan dirinya ke lantai karena kelelahan.
Eun-ho berhenti memasak sejenak untuk memberinya pelukan yang menenangkan.
Dan-yi mengatakan kepadanya bahwa memikirkan pulang ke rumah adalah apa yang membuatnya terus sepanjang hari, dan setelah satu atau dua upaya, Eun-ho mengangkatnya dari lantai.

Akhirnya akhir pekan, dan Hoon kembali ke apartemennya, bertanya-tanya apakah dia mengganggu Ji-yul.
Tapi Ji-yul sudah pergi, dan catatannya mengatakan bahwa dia bekerja sepanjang akhir pekan.
Hoon terkesan, bahkan lebih ketika dia mencatat betapa bersih apartemen itu dan seberapa cermat usahanya untuk melacak pengeluarannya.
Hoon melihat semua catatan dorongan Ji-yul untuk dirinya sendiri di buku catatannya, dan dia tidak bisa membantu tetapi menambahkan sendiri.

Di Gyeoroo, Ji-yul membuka kiriman naskah baru, dan mulai membaca
naskah

Pahlawan yang dikirimkan Seo-joon sebelumnya.
Dan-yi menghabiskan akhir pekannya membersihkan, dan dia menuju ke loteng untuk membereskan semuanya.
Sementara dia mengatur, dia menemukan kotak naskah tulisan tangan Penulis Kang.
Dia duduk dengan kotak dan menggali isinya, menggali buku harian.
Dia membaca satu, tentang mengunjungi Eun-ho dan belajar bagaimana minum dengan penulis.
Dan-yi tersenyum melihat betapa imutnya Eun-ho.
Ketika dia membaca lebih lanjut, Penulis Kang menyebutkan obat-obatan, dan dia bertanya-tanya apakah dia sakit.
Dan setahun kemudian, dia melihat entri, menunjukkan bahwa putra penulis telah mengunjunginya.

Di Gyeoroo, Ji-yul menyadari apa yang dia temukan, dan Hae-rin tiba tepat pada waktunya untuk menyampaikan berita: Penulis Kang telah muncul kembali.
Hae-rin bingung, tetapi ekspresinya berubah saat dia membaca sendiri naskah itu.

Eun-ho kembali ke rumah dan ketika dia tidak menemukan Dan-yi di mana saja di lantai bawah, dia menaiki tangga ke loteng.
Di sana ia melihat Dan-yi, menangis di lantai dan dikelilingi oleh tulisan-tulisan Penulis Kang.
“Kau merawatnya, kan?
Di Kapyong ... "Dan-yi bertanya padanya.

Dalam sulih suara, Eun-ho menyesali bahwa dia selalu takut seseorang menemukan apa yang telah dia lakukan.
Namun, dia berpikir, “Saya pikir saya mungkin ingin Dan-yi mencari tahu segalanya.
Bahkan jika seluruh dunia memunggungi saya, Dan-yi akan tetap di sisiku.
Dia akan memegang tangan saya dengan cinta di matanya. "

Dan-yi menatapnya dari lantai, dan Eun-ho mengangguk dengan lembut menanggapi pertanyaannya.
 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/romance-is-a-bonus-book-episode-14/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-14.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 14

 
Back To Top