Sinopsis Possessed Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 19 Maret 2019

Sinopsis Possessed Episode 2

Episode Sebelumnya: Sinopsis Possessed Episode 1
Episode Selanjutnya: Sinopsis Possessed Episode 3

Sinopsis Possessed Episode 2

Seo-jung bercanda dengan Pil-sung sambil minum, tapi dia tiba-tiba menjadi sangat serius dan mengatakan sesuatu tentang seorang anak tujuh tahun yang menemukan ibunya setelah dia bunuh diri.

Pil-sung melompat dari kursinya, bertanya dengan gemetar bagaimana dia tahu tentang itu.

Seo-jung mengatakan dia merasakannya, tetapi Pil-sung dengan keras menuduhnya meneliti masa lalunya.
Dia mengatakan dia tidak pernah ingin melihatnya lagi dan berjalan keluar, meninggalkan Seo-jung memanggilnya, "Aku juga tidak ingin kau melihatku lagi!" HA.

Terlepas dari apa yang baru saja dia katakan, dia menangkap Seo-jung saat dia berjalan pulang dan menuntut untuk mengetahui bagaimana dia tahu tentang dia.
Dia mengundangnya ke dalam jika dia benar-benar ingin tahu, jadi dia enggan mengikutinya ke apartemennya yang gelap, di mana dia mengatakan kepadanya untuk menutup matanya.
Setengah yakin dia akan melompat tulang, Pil-sung menurut.

Seo-jung meletakkan tangannya di kepala Pil-sung, dan energi berkilau di tangannya saat dia bergumam agar dia tidak menyesalinya nanti.
Dia melepaskan tangannya dan dia membuka matanya ... dan berteriak pada hantu di ruangan itu.
Setelah dia benar-benar trauma, Seo-jung menyentuh kepalanya lagi dan menghilangkan kemampuan untuk melihat hantu.

Pil-sung melihat sekeliling, lega, tetapi Seo-jung mengatakan bahwa hanya karena dia tidak melihat sesuatu tidak berarti itu tidak ada di sana.
Dia meyakinkannya bahwa hantu tidak akan menyakitinya, dan menjelaskan bahwa dia sementara memberinya beberapa kekuatan spiritualnya.

Dia keras keberatan ketika Pil-sung memanggilnya dukun lagi (ini tampaknya menjadi titik sakit).
Dia menegaskan bahwa hantu masih di dalam ruangan, dan Pil-sung memberinya pertanyaan: Apakah mereka berbahaya?
Apakah mereka mengikutinya?
Bisakah mereka memiliki orang?

  Seo-jung mengatakan kepadanya bahwa apakah hantu mampu memiliki orang atau tidak, mereka tidak melakukannya.
Dia mengatakan kepada Pil-sung bahwa ada hantu wanita yang tampaknya terpesona olehnya, yang mungkin merupakan kerinduan umum untuk perhatian pria yang tersisa dari hidupnya, jadi jangan menganggapnya seperti dia sangat menarik atau apa pun, LOL.

Pil-sung sangat khawatir bahwa hantu mungkin memilikinya, dan Seo-jung mengeluh bahwa dia mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak melakukan itu ... dan kemudian hantu wanita melompat ke tubuh Pil-sung.
Dia jatuh ke lantai, gemetar hebat, ketika Seo-jung berteriak pada hantu untuk keluar sambil memukulinya dengan tanaman.

Tampaknya melakukan pekerjaan itu.
Seo-jung dengan cepat menggulung layar jimatnya dan membuka jendela untuk membiarkan arwah keluar, dan Pil-sung yang trauma berlari menjerit-jerit hingga malam.

  Malam itu, ia harus menghidupkan TV-nya dengan sangat keras untuk menghilangkan suara-suara itu.
Keesokan paginya, Kepala Yoo memanggil pertemuan untuk membahas hasil dari otopsi korban pembunuhan.
Sayangnya, tidak ada dalam hidup korban untuk menunjukkan bahwa ada orang yang punya motif untuk membunuhnya.

Menurut Pil-sung, si pembunuh tahu di mana kamera CCTV berada di lokasi pembunuhan, dan bagaimana cara menghindarinya.
Dia percaya bahwa pria itu adalah pembunuh berantai, dan meskipun Kepala Yoo mengatakan tidak ada kasus serupa baru-baru ini, dia memberitahu Pil-sung untuk meneliti kasus-kasus dingin untuk apa pun yang dapat dikaitkan dengan pembunuhan ini.

Pil-sung menemukan file kasus Detektif Kim sambil meneliti pembunuhan yang belum terpecahkan baru-baru ini.
Kepala Yoo mengatakan kepadanya bahwa Detektif Kim adalah petugas yang menangkap Hwang Dae-doo, pembunuh berantai terkenal yang memeras tiga puluh korban hanya dalam lima tahun, tetapi dia terkejut mendengar bahwa Detektif Kim dibunuh.

Pil-sung harus mengunjungi arsip polisi untuk mendapatkan informasi tentang pembunuhan Hwang, karena itu terjadi sebelum catatan disimpan di komputer.
Dia kebetulan muncul pada hari pemakaman pemimpin seksi Kantor Investigasi Kriminal, jadi dia dikirim ke ruang arsip yang berdebu sendirian.

Ketika dia mencari file itu, dia dikejutkan oleh seorang petugas yang berdiri di antara rak-rak, dan dia meminta maaf dan terus mencari.
Dia menemukan file kasus Hwang dan menghabiskan waktu membaca tentang para korban, terutama mencatat bahwa cermin ditemukan di samping masing-masing korban, karena kaca spion mobil berada di lantai kursi belakang di samping tubuh dalam kasusnya.

Yang juga penting adalah bahwa Hwang akan memotong dan mengumpulkan kuku dan kuku jari korbannya.
Pil-sung mengambil beberapa informasi penting dan pergi, melewati potret pemimpin seksi yang mati itu di jalan keluar— petugas yang sama yang dia lihat di arsip.

  Di kamar mayat, Pil-sung menemukan bahwa salah satu paku korban yang dirawat dengan baik tampaknya tidak terpotong dengan rata.
Dia meminta ahli patologi untuk menguji kuku untuk melihat kapan itu dipotong, dan ahli patologi mengeluh bahwa itu membutuhkan waktu dan dia bukan hantu (yaitu, tak kenal lelah).

Kata "hantu" membuat Pil-sung memikirkan Seo-jung, jadi dia pergi ke apartemennya, dan dia hampir jatuh dari tangga ketika dia menjawab pintu dengan topeng wajah, hee.
Dia memintanya untuk makan bersamanya, mengatakan padanya untuk tidak salah paham karena dia

tidak tertarik padanya.
Setelah melakukan perawatan khusus dengan pakaian dan rias wajahnya, Seo-jung akhirnya bergabung dengan Pil-sung.
Dia tidak sabar, tetapi ketika dia melihatnya, dia tidak bisa membantu tetapi dengan enggan memperhatikan betapa cantiknya dia.
Pil-sung membawanya ke toko, menjelaskan kepada Seo-jung yang kesal bahwa mereka harus makan cepat dan pergi ke suatu tempat.

  Sementara mereka makan, seorang lelaki Amerika datang mencari pil tidur khusus yang tidak dibawa oleh toko.
HAHA, Pil-sung dapat menjelaskan kepada pria itu bahwa dia membutuhkan resep, berkat pelajaran bahasa Inggris larut malam yang dia tonton di TV.

Dia pergi ke situs pembunuhan, berharap bahwa Seo-jung mungkin dapat menggunakan kemampuan spesialnya untuk melihat sesuatu.
Seo-jung mengatakan bahwa itu tidak berfungsi seperti itu, dan bahkan jika itu terjadi, dia tidak mau.
Tetapi sesuatu tentang pembukaan terowongan menarik perhatiannya, dan segera mereka merayap melalui terowongan bersama.

Seo-jung mencatat bahwa energi di sini sangat kuat, menunjukkan bahwa seseorang meninggal di sini baru-baru ini, meskipun dia tidak yakin apakah itu guru yang terbunuh.
Pil-sung mengatakan bahwa dia tidak melihat hantu, tetapi Seo-jung bertanya, "Apakah kamu yakin?" Dan mengatakan kepadanya untuk terus memikirkan itu.

  Dia bertanya apakah dia ingin melihatnya dan mengulurkan tangannya, dan mereka melanjutkan, menggenggam tangan satu sama lain untuk hidup tercinta (saya tahu ini adalah adegan yang menakutkan tetapi itu adalah. Freaking. Adorable).
Segera mereka melihat seorang wanita berjongkok di tiang, dan Seo-jung memperingatkan Pil-sung untuk tidak berbicara dengannya atau menatap matanya.

Pil-sung ingin bertanya siapa yang membunuhnya, tetapi Seo-jung mengatakan bahwa jika Anda berbicara dengan hantu, gerbang surgawi dekat dan itu tidak dapat bereinkarnasi.
Mereka bergerak lebih dekat, dan Pil-sung mengkonfirmasi bahwa itu adalah guru yang terbunuh.

Dia bertanya-tanya mengapa dia di terowongan, tetapi ketika hantu itu melihat ke atas, Seo-jung membalikkan mereka.
Ketika mereka berjalan pergi, Pil-sung melihat ke belakang dan melihat sebuah boneka rusak tergeletak di kaki hantu, dan dia ingat putrinya mengatakan bahwa Mommy membawa boneka yang lain padanya.

Dalam perjalanan kembali, Seo-jung mengatakan bahwa sekarang dia mengerti mengapa melihat hantu bukanlah hal yang baik.
Dia bergumam bahwa itu pasti menakutkan baginya, dan dia mencatat bahwa dia jauh berbeda dari yang terlihat.
Pil-sung bertanya-tanya apakah ibunya ada di Surga, dan Seo-jung mengatakan kepadanya dengan sedih bahwa semua hantu di apartemennya adalah bunuh diri - mustahil bagi mereka untuk bereinkarnasi, sehingga mereka harus berkeliaran di Bumi.

Dia bertanya apakah dia merindukan ibunya, dan dia mengendus bahwa dia hanya ingin bertanya mengapa dia meninggalkan seorang anak kecil.
Seo-jung mengatakan bahwa roh ibunya mungkin hilang selamanya, tetapi ada banyak orang yang bahkan tidak tahu siapa ibu mereka.
Pil-sung menatapnya dengan heran, tetapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu memikirkannya dan keluar dari mobil.

Dia melemparkannya semilir, "Sampai jumpa besok!" Dia berguling ke bawah jendela untuk berteriak bahwa dia tidak mengunjunginya besok, tetapi dia hanya menelepon kembali untuk tidak begitu yakin tentang hal itu.
Pil-sung tetap terlambat, berusaha menemukan hubungan antara Hwang Dae-doo dan pembunuhan baru-baru ini.
Dia tertidur di mejanya, dan di dekatnya, kaki hantu berlari melintasi ruangan.

~ menggigil ~ Dia membawa teori terbaiknya ke Kepala Yoo di pagi hari - bahwa seseorang meniru pembunuhan Hwang.
Kepala Yoo mengatakan bahwa kesamaan mungkin hanya kebetulan, tetapi Pil-sung bersikeras bahwa intuisinya mengatakan kepadanya bahwa mereka terkait.
Dia mengatakan itu adalah "tiruan asli," yang Joon-hyung benar menafsirkan berarti itu bukan peniru satu kali, dan akan ada lebih banyak korban.

Putri guru yang terbunuh itu bermain bahagia dengan bonekanya di pemakaman.
Dia bergabung di bangku oleh dokter Yang-woo, yang bertanya apakah dia tahu mengapa dia ada di sini.
Dia mengatakan kepadanya bahwa ibunya sakit, dan Yang-woo berkata dengan dingin, "Mama tidak sakit, Mama ..." tetapi ayah gadis itu memanggilnya tepat pada waktunya.

Pil-sung pergi ke pemakaman, dan dia tanpa sadar melewati Yang-woo di tangga.
Suami korban memohon kepada Pil-sung untuk menemukan orang yang melakukan ini, dan putrinya berkicau dengan gembira ketika dia melihatnya.
Pil-sung mengatakan kepadanya bahwa ibunya mengirimnya, dan dia memberinya boneka yang menurutnya dikirim ibunya secara diam-diam melaluinya.

Sebuah suara membangunkan Pil-sung di tengah malam, dan dia berteriak untuk melihat kakek dan cucu hantu berdiri di samping tempat tidurnya.
Dia bergegas ke pintu Seo-jung, dan dia tidak sedikit terkejut melihatnya, meskipun dia menyindir bahwa dia lebih lambat dari yang dia harapkan.

Dia bertanya dengan gemetar mengapa dia melihat hantu, jadi dia mengatakan bahwa dia dilahirkan dengan aura batin yang sangat kuat.
Ngeri, Pil-sung bertanya apakah dia akan berubah menjadi dukun.
Seo-jung mengatakan bahwa tidak semua orang bisa, tetapi dia spesial, jadi itu bisa terjadi.
Dia bertanya mengapa ini terjadi sekarang ketika dia tidak pernah mengalami sesuatu yang aneh sebelumnya.

  Seo-jung mengatakan kepadanya bahwa kesurupan oleh hantu perempuan itu seperti memiliki perangkat lunak baru yang diunduh ke komputer lama yang tidak digunakan.
Dia mengakui bahwa dia terkejut, karena hantu itu seharusnya terlalu lemah untuk memilikinya, jadi dia percaya bahwa jiwanya yang murni harus menjadi sumber energi hantu.

Pil-sung meledak, bertanya dengan marah apakah dia akan melihat hantu selama sisa hidupnya.
Seo-jung mengatakan itu tergantung pada apakah ia dapat "mengubah" pikirannya dan memutuskan apa yang ingin dilihatnya, yang menurutnya hanya perlu waktu sekitar sepuluh tahun untuk dipelajari.
LOL, dia menikmati ini.

Pil-sung menyalahkan Seo-jung karena membuatnya seperti ini, tetapi dia mengatakan bahwa orang-orang dengan energi yang sama menarik satu sama lain, jadi jika bukan dia, itu pasti orang lain.
Dia memberinya jimat untuk dompetnya, tanaman untuk memukul hantu dengan, dan bel yang suara hantu benci, untuk mengusir rumahnya.

Dia mengatakan kepada Pil-sung bahwa dengan mata batinnya yang terbuka dan energi yang kuat, dia mungkin bisa merasakan nasib seseorang atau bahkan membaca pikiran mereka.
Dia bertanya apakah dia bisa berlatih padanya, dan mereka menatap mata satu sama lain selama beberapa menit.
Pil-sung menebak bahwa dia berpikir bahwa dia berharap bisa tidur malam ini, tetapi dia mengatakan itu yang

dia pikirkan ... dia bertanya-tanya apakah itu satu-satunya pakaian yang dia miliki, PWAHAHA.
Pil-sung berderap pulang dan dengan keras mengguncang belnya, tetapi hantu-hantu itu tetap muncul, jadi ia melambaikan jimatnya pada mereka, mendukung mereka di seberang ruangan.
Mereka akhirnya menghilang ketika dia membajak mereka dengan tanaman, dan hari berikutnya, Pil-sung membeli lebih banyak tanaman untuk ditempatkan secara strategis di sekitar apartemennya.
HA, dia bahkan makan dengan satu mencengkeram kepalan tangannya yang gugup.

  Dia bahkan mengikat lonceng semua dari langit-langit, dengan pegangan dia bisa menarik untuk membuat mereka berbunyi sambil berbaring di tempat tidur.
Akhirnya para hantu mencoba masuk kembali, tetapi banyak lonceng mengejar mereka kembali.
Pil-sung yang malang kehilangan satu malam lagi tidur, duduk menunggu hantu-hantu itu kembali.

Dia mencoba membaca pikiran Detektif Choi di tempat kerja, dan ketika dia tidak mendapatkan apa-apa, dia membentak Detektif Choi untuk menggunakan otaknya sesekali, hee.
Joon-hyung muncul penuh antusiasme muda, tetapi Pil-sung juga tidak mendapatkan apa-apa darinya.

Pil-sung menunjukkan kepada Kepala Yoo sebuah kasus berumur sebulan yang ia temukan di mana mayat seorang wanita ditemukan di jalan air dengan tali di lehernya.
Metode pembunuhannya berbeda, tetapi dalam kasus ini, si pembunuh juga menghindari kamera CCTV seolah-olah dia tahu di mana mereka berada.
Chief Yoo memuji kerja bagus Pil-sung dan mengirimnya serta Detektif Choi untuk mencari lebih banyak bukti.

Yang aneh tentang kasus ini adalah bahwa, meskipun korban dicekik, tidak ada tanda-tanda perjuangan di tempat pembunuhan.
Pil-sung bertanya-tanya apakah dia dibius, dan kemudian dia mengetahui bahwa sebuah cermin kecil ditemukan di dekat tubuh - bingo.

Detektif Choi mendapat telepon bahwa seorang wanita muda diserang di jalan hariannya.
Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia biasanya mengambil anjingnya, Toto, tetapi dia sakit hari itu sehingga dia meninggalkannya di rumah.
Dia berhenti untuk istirahat dan seseorang telah menepuk mulutnya dengan kain kloroform, dan dia kehilangan kesadaran.

Ayah wanita muda itu melihat Toto menyelipkan tethernya dan mengira dia pergi mencari pemiliknya, tetapi setelah dua jam, tidak ada yang kembali.
Dia menemukan putrinya pingsan di hutan, tetapi anjing itu masih hilang.

  Tim pergi ke daerah di mana wanita muda itu ditemukan untuk mencari bukti.
Pil-sung percaya bahwa fakta bahwa wanita ini dibius dapat membuktikan bahwa korban pencekikan juga dibius, tetapi Detektif Choi menunjukkan bahwa guru yang dibunuh itu tidak diberi obat bius.
Kepala Yoo memperingatkan Pil-sung untuk tidak begitu bertekad untuk menemukan tautan yang ia buat koneksi yang tidak ada.

Pil-sung menggeram bahwa si pembunuh tidak melarikan diri, dia hanya menghibur dirinya sendiri dengan korban lain.
Seseorang menemukan sesuatu di dekatnya, dan mereka semua muak dengan sisa-sisa Toto, tersebar di antara dedaunan.

Sementara menggosok untuk operasi, perawat Yang-woo memperhatikan goresan buruk di pergelangan tangannya.
Dia mengatakan dengan santai bahwa dia mencoba untuk memelihara anak anjing yang lucu, tetapi itu menyerangnya.

Setelah hari yang sulit, tim semua keluar dan mabuk bersama.
Detektif Choi mengecam bahwa dia bisa percaya ketiga pembunuhan itu terhubung, tetapi korban hari ini ditemukan hidup.
Pil-sung mengatakan dia hanya punya perasaan, dan dia dan Detektif Choi bertengkar sampai mereka hampir meledak.
Kepala Yoo menenangkan mereka dengan sebuah lagu, lalu memberitahu Detektif Choi untuk mendekati empat kasus seolah-olah itu adalah penjahat yang sama.

Pil-sung senang menemukan rumahnya bebas hantu, sampai dia membuka pintu lemari dan melihat mereka menatapnya.
Terkejut, dia membunyikan bel dan memukul hantu dengan tanaman, tapi kali ini, hantu tidak menghilang.

Hantu kakek mencoba untuk melindungi hantu cucu, dan Pil-sung berhenti ketika dia melihat ekspresi ketakutan cucu hantu itu.
Itu mengingatkannya ketika dia masih anak-anak yang sedang berduka dengan ibunya, dan bagaimana dia terlihat sama-sama tersesat dan ketakutan.

  Jadi dia berhenti berteriak dan mendirikan sebuah kuil kecil dengan makanan dan lilin, dan dia berusaha untuk tidak merasa seperti orang brengsek saat para hantu makan dengan lapar.
Dia memberi tahu kakek kakek bahwa dia tidak akan memukul mereka atau mengusir mereka jika mereka berjanji tidak akan mengejutkannya lagi.
Mereka tersenyum padanya, dan dia menyingkirkan lonceng dan tanaman.

Awww .
Detektif Choi dan Joon-hyung mengetahui bahwa jenis anestesi yang mengharuskan seseorang untuk menghirupnya biasanya digunakan oleh rumah sakit manusia.
Pil-sung membahas empat kotak, yang tampak sangat berbeda dari cermin yang ditemukan di setiap adegan.
Dia berpikir tentang bagaimana para korban mungkin telah dipilih, kemudian mendapat ide dan melarikan diri.

Dia bertanya kepada korban yang masih hidup apakah dia ke rumah sakit belakangan ini, dan dia mengkonfirmasi bahwa dia baru saja dirawat karena anemia.
Penggalian kecil mengungkapkan bahwa para korban lainnya semua dirawat di Rumah Sakit Haneul tak lama sebelum mereka terbunuh.
Sayangnya, ini adalah tempat yang sangat besar dengan lebih dari seribu karyawan.

Kepala Yoo berbicara dengan direktur rumah sakit tentang para korban.
Direktur enggan untuk percaya bahwa rumah sakit memiliki koneksi ke pembunuhan, dan dia menolak untuk memberikan informasi kepada Kepala Yoo tentang karyawannya, sehingga Pil-sung mengatakan sudah waktunya untuk masuk ke mode detektif.

Yang-woo berkendara ke pegunungan, ke kuil tempat wanita yang mengawasi Seo-jung berdoa.
Tanpa melihat wajahnya, dukun itu bertanya bagaimana ia menemukan tempat ini.
Yang-woo mengatakan dia menghabiskan banyak waktu mencarinya, dan dia bertanya siapa dia, tetapi dia mengatakan seorang dukun yang luar biasa seperti dia harus bisa menebak.

  Dia menunjukkan abu Hwang Dae-doo dan mengatakan dia membutuhkan bantuannya.
Dia mengatakan ada seorang pria yang terperangkap di dunia bawah, dan dukun bertanya apakah dia pikir dia mampu membawa jiwa kembali dari sana.
Dia berbicara namanya, Geum-joo, dan mengingatkannya tentang seorang pria yang datang menemuinya dua puluh tahun yang lalu dan meminta bantuannya mengingat jiwa-jiwa yang telah dia bunuh.
Geum-joo telah mengirimnya pergi, menganggapnya gila - namanya Hwang Dae-doo.

Geum-joo bertanya apa yang akan terjadi jika dia tidak melakukan hal ini, sehingga Yang-woo mengatakan padanya riang, “Kematian, tentu saja.” Dia bilang dia tidak takut mati, tapi Yang-woo mengatakan bahwa ia tidak akan membunuh
dia .
Dia membuka pintu tempat dia duduk untuk mengungkapkan asistennya yang tak sadar terbaring terikat di tanah.

Saat berjalan pulang, Seo-jung tampaknya merasakan sesuatu, dan senyumnya memudar saat ekspresinya berubah menjadi khawatir.
Epilog. Shaman Geum-joo menyelesaikan upacara, dan Yang-woo bertanya apakah dia membawanya kembali.
Dia berkata, “Ini adalah gunung yang didominasi oleh harimau putih sejak zaman kuno.
Rumput dan satu inci tanah juga menyusup ke nafas harimau putih. ”Yang-woo mengeluh bahwa dia menyuruhnya untuk membawa kembali Hwang Dae-doo, tidak berbicara tentang harimau.

Tetapi dia melanjutkan, "Nafas itu telah menjadi sumber kultivasi saya, dan harimau putih telah menjadi roh penjaga saya." Kekuatan berkumpul di sekelilingnya saat ia mengucapkan mantra, dan saat ia melemparkan kekuatan ke Yang-woo, ia mengambil bentuk harimau putih yang meraung.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/possessed-episode-2/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-possessed-episode-2.html

Related : Sinopsis Possessed Episode 2

 
Back To Top